Kabupaten Luwu Timur

kabupaten di Indonesia
(Dialihkan dari Luwu Timur)

2°32′S 121°8′E / 2.533°S 121.133°E / -2.533; 121.133

Kabupaten Luwu Timur
Dari kiri ke kanan, atas ke bawah: Air terjun Mata Buntu di Desa Ledu Ledu, Pabrik pengolahan bijih nikel Vale Indonesia, Danau Towuti, Sungai Larona, Danau Matano
Lambang resmi Kabupaten Luwu Timur
Julukan: 
Peta
Peta
Kabupaten Luwu Timur di Sulawesi
Kabupaten Luwu Timur
Kabupaten Luwu Timur
Peta
Kabupaten Luwu Timur di Indonesia
Kabupaten Luwu Timur
Kabupaten Luwu Timur
Kabupaten Luwu Timur (Indonesia)
Koordinat: 2°36′S 121°06′E / 2.6°S 121.1°E / -2.6; 121.1
Negara Indonesia
ProvinsiSulawesi Selatan
Tanggal berdiri25 Februari 2003[2]
Dasar hukumUU Nomor 7 Tahun 2003[2]
Ibu kotaMalili
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
  • Kecamatan: 11
  • Kelurahan: 3
  • Desa: 124
Pemerintahan
 • BupatiBudiman Hakim
 • Wakil BupatiAkbar Andi Leluasa
 • Sekretaris DaerahBahri Suli
 • Ketua DPRDAripin
Luas
 • Total6.944,88 km2 (2,681,43 sq mi)
Populasi
 • Total305.521
 • Kepadatan44/km2 (110/sq mi)
Demografi
 • AgamaIslam 75,40%
Kristen 18,43%
- Protestan 16,28%
- Katolik 2,15%
Hindu 6,11%
Buddha 0,02
Lainnya 0,04%[4]
 • IPMKenaikan 73,92 (2022)
Tinggi[5]
Zona waktuUTC+08:00 (WITA)
Kode pos
Kode BPS
7325 Edit nilai pada Wikidata
Kode area telepon0474 dan 0475
Kode ISO 3166ID-SN
Pelat kendaraanDP xxxx
Kode Kemendagri73.24 Edit nilai pada Wikidata
Kode SNI 7657:2023MLL
APBDRp 1.714.010.000.000,00- (2023)[7]
PADRp 382.640.000.000,00- (2023)[7]
DAURp 538.151.782.000,00- (2023)
DAKRp 165.929.520.000,00- (2023)
Situs webwww.luwutimurkab.go.id


Kabupaten Luwu Timur adalah salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Selatan, Indonesia. Kabupaten ini berasal dari pemekaran Kabupaten Luwu Utara yang disahkan dengan UU Nomor 7 Tahun 2003 pada tanggal 25 Februari 2003. Malili adalah ibu kota dari Kabupaten Luwu Timur yang terletak di ujung utara Teluk Bone. Kabupaten ini memiliki luas wilayah 6.944,98 km2 dengan jumlah penduduk tahun 2022, berjumlah 305.521 jiwa.[3]

Luwu Timur terkenal karena memiliki kandungan nikel yang melimpah. Salah satu perusahaan yang beroperasi adalah PT. Vale Indonesia yang membangun kota kecil bernama Sorowako di tepian Danau Matano. Luwu Timur memiliki tiga danau besar yaitu Danau Matano, Towuti, dan Mahalona.

Sejarah

sunting

Masyarakat di wilayah eks Onder-afdeling Malili atau bekas Kewedanaan Malili, ingin membentuk suatu daerah otonom sendiri. Kabupaten Luwu Timur yang terbentang dari Kecamatan Burau di sebelah barat hingga Kecamatan Towuti di sebelah timur, membujur dari Kecamatan Mangkutana di sebelah Utara hingga Kecamatan Malili di sebelah Selatan, diresmikan berdiri pada tanggal 25 Februari 2003, dari kabupaten induk Kabupaten Luwu Utara, berdasarkan Undang Undang Nomor 7 Tahun 2003.[2]

Geografi

sunting
 
Peta Administrasi Kabupaten Luwu Timur

Kabupaten Luwu Timur merupakan Kabupaten paling timur di Provinsi Sulawesi Selatan yang berbatasan dengan Provinsi Sulawesi Tengah di sebelah Utara. Sedangkan di sebelah Selatan berbatasan dengan Provinsi Sulawesi Tenggara dan Teluk Bone. Sementara itu, batas sebelah Barat merupakan Kabupaten Luwu Utara.

Di Kabupaten Luwu Timur terdapat 14 sungai. Sungai terpanjang adalah Sungai Kalaena dengan panjang 85 km. Sungai tersebut melintas di Kecamatan Mangkutana. Sedangkan sungai terpendek adalah Sungai Bambalu dengan panjang 15 km.

Selain itu, di Kabupaten Luwu Timur juga terdapat lima danau. Kelima danau tersebut antara lain danau Matano (dengan luas 245.70 km2), Danau Mahalona (25 km2), dan Danau Towuti (585 km2), Danau Tarapang Masapi (2.43 km2) dan Danau Lontoa (1.71 km2). Danau Matano terletak di Kecamatan Nuha sedangkan keempat danau lainnya terletak di Kecamatan Towuti.

Kabupaten Luwu Timur merupakan wilayah yang memiliki curah hujan yang cukup tinggi. Selama tahun 2011, tercatat rata-rata curah hujan mencapai 258 mm, dengan rata-rata jumlah hari hujan per bulan mencapai 17 hari. Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Desember, yakni 393 mm dengan jumlah hari hujan sebanyak 23 hari.

Batas wilayah

sunting
Utara Sulawesi Tengah
Timur Sulawesi Tengah
Selatan Sulawesi Tenggara dan Teluk Bone
Barat Kabupaten Luwu Utara

Pemerintahan

sunting

Daftar Bupati

sunting
No Potret Bupati Mulai menjabat Akhir menjabat Partai Wakil Bupati Periode Ref.
4   Budiman Hakim 5 April 2021 Petahana PDI-P   Akbar Andi Leluasa
(2023–2024)
[8]

Dewan Perwakilan

sunting


Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Kabupaten Luwu Timur dalam dua periode terakhir.

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2014–2019 2019–2024
PKB   1   1
Gerindra   4   4
PDI-P   3   3
Golkar   6   7
NasDem (baru) 4   4
PKS   2   1
PPP   1   0
PAN   4   4
Hanura   2   3
Demokrat   3   2
PBB   0   1
Jumlah Anggota   30   30
Jumlah Partai   10   10


Kecamatan

sunting

Kabupaten Luwu Timur terdiri dari 11 kecamatan, 3 kelurahan dan 125 desa. Pada tahun 2017, kabupaten ini memiliki luas wilayah 6.944,88 km² dan jumlah penduduk sebesar 294.383 jiwa dengan sebaran penduduk 42 jiwa/km².[9][10]

Daftar kecamatan dan desa/kelurahan di Kabupaten Luwu Timur, adalah sebagai berikut:

Kode
Kemendagri
Kecamatan Jumlah
Kelurahan
Jumlah Desa Status Daftar
Desa/Kelurahan
73.24.05 Angkona 10 Desa
73.24.07 Burau 18 Desa
73.24.10 Kalaena 7 Desa
73.24.04 Malili 1 14 Desa
Kelurahan
73.24.01 Mangkutana 11 Desa
73.24.02 Nuha 1 4 Desa
Kelurahan
73.24.08 Tomoni 1 12 Desa
Kelurahan
73.24.09 Tomoni Timur 8 Desa
73.24.03 Towuti 18 Desa
73.24.11 Wasuponda 6 Desa
73.24.06 Wotu 17 Desa
TOTAL 3 125

Demografi

sunting

Penduduk

sunting

Kepadatan penduduk tahun 2009 di Luwu Timur masih kecil, hanya 33 jiwa per Km2. Kecamatan yang paling padat adalah Kecamatan Malili dengan Jumlah penduduk 32.112 Jiwa. Sedangkan Kecamatan yang paling rendah jumlah penduduk adalah kecamatan Kalaena 11.205 jiwa.

Secara umum jumlah penduduk laki-laki di kabupaten Luwu Timur lebih besar dibandingkan perempuan. Hal ini terlihat dengan rasio jenis kelmain (sex ratio) penduduk Luwu Timur sebesar 107.41 yang artinya bahwa setiap 100 Perempuan di Luwu Timur terdapat 107 Laki-laki.

Berdasarkan komposisi kelompok umur mengindikasikan bahwa penduduk laki-laki dan perempuan terbanyak berada di Kelompok umur 5-9 tahun. Dan distribusinya menunjukkan bahwa 36% penduduk Luwu Timur berusia muda (umur 0-14 tahun), 60% berusia produktif (15-64 tahun) dan 4 % usia tua (65 tahun ke atas). Sehingga diperoleh rasio ketergantungan penduduk Luwu Timur 150,81, yang artinya setiap 100 penduduk usia produktif menanggung 150 penduduk usia non produktif.

Kabupaten Luwu Timur merupakan salah satu daerah penempatan Transmigrasi di provinsi Sulawesi Selatan. Ada empat UPT di Kabupaten Luwu Timur di antaranya adalah UPT Malili SP I (425 KK) dan SP II (400 KK) dan UPT Mahalona SP (330 KK) dan SP II (100 KK). Para Transmigran yang ada di ke empat UPT tersebut berasal dari bebrapa daerah antara lain Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, NTB, Bali, Ambon, Poso, maupun Timor Timur.

Bahasa

sunting

Bahasa resmi instansi pemerintahan di Kabupaten Luwu Timur adalah bahasa Indonesia. Menurut Statistik Kebahasaan 2019 oleh Badan Bahasa, terdapat tiga bahasa daerah di Kabupaten Luwu Timur,[11] yaitu bahasa Bugis De, bahasa Wotu, dan bahasa Bugis (khususnya dialek Sinjai). Bahasa Bugis dituturkan khususnya di Desa Manurung, Kecamatan Malili. Meski demikian, bahasa Pamona yang sebagian besar penuturnya berada di Sulawesi Tengah juga dituturkan di Kabupaten Luwu Timur, khususnya di Desa Bayondo, Kecamatan Tomoni.[12]

Ekonomi

sunting

Pertambangan & Energi

sunting

Kabupaten Luwu Timur dikenal memiliki kandungan nikel yang cukup banyak. Salah satu perusahaan yang melakukan penambangan dan pengolahan nikel di kabupaten ini adalah PT Vale Indonesia Tbk yang terletak di Kecamatan Nuha. Pada tahun 2010, jumlah produksi Nikel Matte mencapai 77.185,184 ton. Jumlah ini mengalami kenaikan dari tahun sebelumnya yang mencapai 68.228,332 ton.[butuh rujukan]

Pada tahun 2010, berdasarkan data dari PDAM Kabupaten Luwu Timur diketahui banyaknya pelanggan PDAM sebesar 1.163 pelanggan. Jumlah ini mengalami kenaikan dari tahun sebelumnya yaitu sebanyak 967 pelanggan. Sedangkan jumlah air yang disalurkan sebanyak 562.264 m3.

Berdasarkan data dari PT PLN Ranting Malili, pada tahun 2010 jumlah listrik yang disalurkan di Kabupaten Luwu Timur adalah sebesar 54.700.914 KWH dengan nilai produksi sebesar lebih dari 31 miliar. Sementara itu jumlah konsumen listrik mencapai 29.534 rumahtangga.

Pertanian

sunting

Lahan sawah di Kabupaten Luwu Timur seluas 20.017 Ha, terdapat 9.267 Ha yang menggunakan sistem pengairan/irigasi teknis, 7.587 Ha beririgasi setengah teknis, 210 Ha beririgasi sederhana, 1.616 Ha merupakan sawah tadah hujan, pasang surut 50 Ha dan 1.285 Ha beririgasi desa/non PL. Lahan kering di Kabupaten Luwu Timur di antaranya digunakan untuk rumah/pekarangan, tegal/kebun, ladang/huma, tanah gembala/padang rumput, rawa-rawa yang tidak ditanami, tambak, kolam/tebat, lahan sementara yang tidak diusahakan, hutan rakyat, hutan negara, perkebunan dan lainnya. Persentase penggunaan lahan kering di Kabupaten Luwu Timur yang paling banyak adalah untuk hutan Negara, yakni sebesar 36,97 persen.[butuh rujukan]

Rata-rata Produktivitas padi (padi sawah dan padi ladang) di Kabupaten Luwu Timur pada tahun 2010 sebesar 59,50 Kw/Ha dengan luas panen sebesar 28.678,00 Ha dan produksi 170.620,49 ton. Kecamatan penyumbang produksi padi terbesar adalah Kecamatan Burau dengan total produksi sebesar 30.954,52 ton dan luas panen bersih sebesar4.886 Ha serta memiliki produktivitas yaitu 63,60 Kw/Ha.

Komoditas tanaman pangan yang dihasilkan Kabupaten Luwu Timur adalah jagung, kedelai, kacang tanah, kacang hijau, ubi kayu dan ubi jalar. Sub Sektor hortikultura mencakup tanaman sayuran, tanaman buahbuahan, tanaman biofarma dan tanaman hias. Komoditas yang disajikan pada tanaman sayuran meliputi bawang daun, cabe, tomat, petsai, kacang panjang dan bayam. Pada tahun 2010, produksi tanaman sayuran terbesar yang dihasilkan Kabupaten Luwu Tmur adalah tanaman kangkung dengan produksi 557,55 ton. Sedangkan tanaman buah-buahan yang dihasilkan meliputi mangga, durian, jeruk, pisang, pepaya, nanas, rambutan dan manggis dengan produksi terbesar adalah buah pisang sebanyak 30.314,60 ton. Tanaman obat-obatan meliputi jahe, laos, kencur, kunyit dengan produksi terbesar adalah laos/lengkuas sebanyak 2.300 kg.


Referensi

sunting
  1. ^ Apriyono, Ahmad (23 Agustus 2022). "Menyemai Benih Literasi di Bumi Batara Guru Luwu Timur". www.liputan6.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-08-24. Diakses tanggal 12 September 2023. 
  2. ^ a b c "Pembentukan Daerah-Daerah Otonom di Indonesia s/d Tahun 2014" (PDF). www.otda.kemendagri.go.id. hlm. 25. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 Juli 2019. Diakses tanggal 31 Oktober 2021. 
  3. ^ a b c "Kabupaten Luwu Timur Dalam Angka 2023" (pdf). www.luwutimurkab.bps.go.id. hlm. 8, 64. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-21. Diakses tanggal 31 Oktober 2021. 
  4. ^ "Penduduk Menurut Wilayah dan Agama yang Dianut di Kabupaten Luwu Timur". BPS. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-17. Diakses tanggal 12 Juni 2020. 
  5. ^ "Metode Baru Indeks Pembangunan Manusia 2021-2022". www.bps.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-27. Diakses tanggal 13 Agustus 2023. 
  6. ^ Ainun, Nur (4 Februari 2023). "Kode Provinsi Sulawesi Selatan Lengkap 24 Kabupaten/Kota". www.detik.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-05. Diakses tanggal 10 Agustus 2023. 
  7. ^ a b Tim redaksi djpk.kemenkeu.go.id (2023). "APBD Tahun Anggaran 2023 Kabupaten Luwu Timur". djpk.kemenkeu.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-08-11. Diakses tanggal 10 Agustus 2023. 
  8. ^ Akmal, Fathul Khair (5 April 2021). "Budiman Hakim Resmi Dilantik sebagai Bupati Luwu Timur". Rakyatku.com. Diakses tanggal 5 April 2021. 
  9. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2018. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 
  10. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 72 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Permendagri nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Oktober 2019. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  11. ^ Statistik Kebahasaan 2019. Jakarta: Pusat Data dan Statistik Pendidikan dan Kebudayaan. 2019. hlm. 11. ISBN 9786028449182. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-30. Diakses tanggal 2020-05-23. 
  12. ^ "Bahasa di Provinsi Sulawesi Selatan". Bahasa dan Peta Bahasa di Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-06-13. Diakses tanggal 23 Mei 2020. 

Lihat pula

sunting