Formula Tiga

Kelas dan kategori balapan mobil kursi tunggal

Formula Tiga (dalam bahasa Inggris: Formula Three), disebut juga Formula 3 atau F3, adalah salah satu balapan mobil kursi tunggal dari kategori formula. Balapan ini digelar di berbagai belahan dunia, baik di Asia, Eropa, Amerika Utara, Amerika Latin, dan Australia. Formula 3 merupakan salah satu jalan rintisan bagi para pembalap-pembalap muda untuk bisa lolos ke ajang Formula 1.

Bruno Senna sedang mengendarai sebuah mobil Formula 3 pada tahun 2006.
Mika Mäki sedang mengemudikan sebuah mobil Formula Tiga Dallara F308 di dalam sebuah balapan Formula 3 Euro Series di Hockenheimring pada tahun 2009.
Rudolf Dötsch di dalam sebuah mobil MarchToyota di Nürburgring 1976.

SejarahSunting

 
Mobil awal yang khas, yaitu Effyh 500 (1947–1952), dibuat di Malmö, Swedia, dan merupakan salah satu mobil yang lebih sukses. Mobil itu memiliki sasis tabung yang ringan, bodywork aluminium, dan ditenagai oleh mesin JAP 1 silinder 500cc.

Formula Tiga (diadopsi oleh FIA pada tahun 1950) berevolusi dari balap mobil pascaperang, dengan sasis rangka tabung ringan yang ditenagai oleh mesin sepeda motor 500 cc (khususnya jalur balap Nortons dan JAP). Formula 500cc awalnya berevolusi pada tahun 1946 dari balap "khusus" berbiaya rendah yang diselenggarakan oleh para penggemar di Bristol, Inggris, tepat sebelum Perang Dunia Kedua; Motorsport Inggris setelah perang meningkat dengan lambat, sebagian karena penjatahan bensin yang berlanjut selama beberapa tahun dan mesin mobil 500cc buatan sendiri dimaksudkan agar dapat diakses oleh "penggemar miskin". Balapan motor pascaperang kedua di Inggris diselenggarakan oleh VSCC pada Juli 1947 di RAF Gransden Lodge, mobil 500cc menjadi satu-satunya kelas pascaperang yang diadakan hari itu. Tiga dari tujuh peserta adalah non-starter, dan, dari empat pembalap, semuanya kecuali satu berhenti di lap pertama, meninggalkan Eric Brandon dalam Cooper Prototype (T2) miliknya mengikuti putaran ke walk-over virtual dengan kecepatan rata-rata 55,79 mph (89,79 km/j), meskipun putaran terbaiknya (tercatat tercepat untuk 500) adalah 65,38 mph (105,22 km/h).[rujukan?]

Cooper mendominasi formula dengan mobil yang diproduksi secara massal, dan pendapatan yang dihasilkan memungkinkan perusahaan untuk berkembang menjadi kategori senior. Merek terkenal lainnya termasuk Kieft, JBS, dan Emeryson di Inggris, serta Effyh, Monopoletta, dan Scampolo di Eropa. John Cooper, bersama dengan 500 pembuat lainnya, memutuskan untuk menempatkan mesin di tengah mobil, menggerakkan roda belakang. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh keterbatasan praktis yang diberlakukan oleh penggerak rantai, tetapi hal itu memberikan karakteristik penanganan yang sangat baik pada mobil-mobil ini yang pada akhirnya menyebabkan revolusi mesin tengah dalam balap satu tempat duduk.

Formula 500cc adalah rute yang biasa digunakan dalam balap motor selama awal dan pertengahan 1950-an (dan bintang seperti Stirling Moss terus mengikuti ajang F3 tertentu bahkan selama karir GP mereka). Pembalap Formula 3 500cc terkenal lainnya, termasuk Stuart Lewis-Evans, Ivor Bueb, Jim Russell, Peter Collins, Don Parker, Ken Tyrrell, dan Bernie Ecclestone.

Dari sudut pandang statistik, Parker adalah pembalap F3 paling sukses. Meskipun datang ke balap motor di usia lanjut (pada usia 41 di tahun 1949), ia berhasil memenangkan total 126 balapan F3 secara keseluruhan, dan digambarkan oleh majalah MotorSport (dalam obituari 1998) sebagai "pembalap Formula 3 paling sukses dalam sejarah". Meskipun Stirling Moss sudah menjadi bintang pada tahun 1953, Parker mengalahkannya lebih dari pembalap lain, dan menjadi Juara Formula 3 pada tahun 1952, sekali lagi pada tahun 1953, dan pada tahun 1954 ia hanya kehilangan gelar dengan selisih setengah poin. Dia mengambil gelar untuk ketiga kalinya pada tahun 1959.

500cc Formula Tiga menurun di tingkat internasional selama akhir 1950-an, meskipun berlanjut di tingkat nasional hingga awal 60-an, dikalahkan oleh Formula Junior untuk mobil 1000 atau 1100 cc (pada skala bobot geser).

Kategori Formula Tiga satu liter untuk mobil karburator empat silinder, dengan mesin produksi yang disetel dengan sangat baik, diperkenalkan kembali pada tahun 1964 berdasarkan aturan Formula Junior dan berjalan hingga tahun 1970. Mesin ini (unit langkah pendek berdasarkan Ford Anglia dengan down-draft head 2-valve Cosworth atau Holbay OHV khusus, yang awalnya dipelopori oleh Brian Hart, yang sejauh ini paling efisien dan populer) cenderung berputar sangat tinggi dan dikenal sebagai "screamers"; Balapan F3 cenderung melibatkan banyak mobil slipstreaming. Tahun-tahun "screamer" didominasi oleh Brabham, Lotus dan Tecno, dengan Maret mulai tahun 1970. Sasis F3 satu liter awal cenderung turun dari desain Formula Junior,  namun berkembang dengan cepat.

Untuk tahun 1971, peraturan baru yang mengizinkan mesin 1600 cc dengan asupan udara terbatas diperkenalkan. Musim 1971–73 diperebutkan dengan mobil-mobil ini, karena aerodinamika mulai menjadi penting.

Aturan mesin dua liter diperkenalkan untuk tahun 1974, masih dengan asupan udara terbatas. Regulasi mesin saat ini pada dasarnya tetap tidak berubah di F3, sebuah kasus stabilitas yang luar biasa dalam regulasi balapan.

Saat konstruktor-konstruktor seperti Lotus dan Brabham memudar dari ajang F3 untuk berkonsentrasi pada ajang Formula Satu, konstruktor F3 tahun 1970-an termasuk Alpine, Lola, March, Modus, GRD, Ralt, dan Ensign.

Namun, pada awal 1980-an, Formula Tiga telah berkembang jauh melampaui permulaannya yang sederhana menjadi sesuatu yang sangat mirip dengan formula modern. Itu dipandang sebagai tempat latihan utama bagi pembalap Formula Satu masa depan, banyak dari mereka melewati Formula Dua untuk langsung mengikuti balapan Grand Prix. Sasis menjadi semakin canggih, mencerminkan formula yang lebih senior – ground effect yang digunakan sebentar pada awal 1980-an, tetapi dilarang, sejalan dengan formula kursi tunggal FIA lainnya; sasis serat karbon mulai diperkenalkan sejak pertengahan 1980-an.

Secara historis, March (hingga 1981), Ralt (hingga awal 1990-an), dan Reynard (1985–1992) telah menjadi pabrikan sasis utama dalam F3 dua liter, dengan Martini cukup kuat di Prancis; Reynard memelopori penggunaan serat karbon pada pertengahan 1980-an menggantikan struktur aluminium atau baja monocoque tradisional. Namun, Dallara, setelah proyek Formula Satu yang gagal, memusatkan perhatian mereka pada formula tersebut di awal tahun sembilan puluhan, dan melenyapkan semua merek lain dengan F393 mereka. Dalam beberapa tahun, sasis dianggap sebagai prasyarat untuk daya saing, dan saat ini sasis Dallara ada di mana-mana dalam formula tersebut. Untuk menekan biaya, sasis mereka memiliki siklus hidup tiga tahun, dengan hanya pembaruan tahunan kecil. Namun, disepakati untuk memperpanjang siklus hidup F308 saat ini menjadi empat tahun untuk membantu tim; Namun, sasis ini, telah diganti pada tahun 2012 dengan sasis F312 yang baru, yang dimaksudkan untuk dijalankan hingga tahun 2017. Sebagian besar kejuaraan F3, terutama seri Inggris, menawarkan kelas sekunder untuk mobil dari siklus hidup sebelumnya untuk memberikan harga yang murah. titik masuk untuk tim dan pembalap yang didanai lebih rendah.

Mobil F3Sunting

Mobil Formula Tiga bersasis monokok, menggunakan ban dan sayap balap yang licin. Saat ini, Dallara memproduksi sebagian besar mobil F3, meskipun Mygale, Lola (sebelumnya bekerja sama dengan Dome Jepang), Arttech, dan SLC juga memiliki produksi yang terbatas. Di banyak seri balap F3 yang lebih kecil atau amatir, mobil yang lebih tua sering terlihat. Biasanya seri ini dibagi menjadi dua kelas atau lebih, untuk memungkinkan lebih banyak partisipasi.

Mesin di FIA Formula 3 semuanya adalah mesin spesifikasi 3,4 liter, 6 silinder yang disedot secara alami.

Mesin di seri Formula 3 lainnya harus dibuat dari blok model produksi (blok stok), dan seringkali harus disegel oleh penyelenggara balapan atau seri, sehingga penyetelan pribadi tidak dapat dilakukan. Mesin Honda (disiapkan oleh Mugen) selalu populer, begitu pula mesin yang diproduksi oleh Volkswagen, Alfa Romeo, atau Renault. Saat ini, Mercedes yang disetel HWA dan mesin Volkswagen mendominasi seri Inggris dan Eropa, dengan Mugen, TOM'S–Toyota, Opel, dan Fiat digunakan oleh beberapa tim.

Peraturan mobilSunting

  • Lebar: maksimum 1.150 mm (45,3 inci).
  • Jarak sumbu roda: minimum 2.000 mm (79 in.).
  • Track: minimum 1.200 mm (47 in.).
  • Berat: minimal 550 kg (1.210 lb) termasuk pembalap
  • Suspensi aktif, telemetri, dan kontrol traksi dilarang
  • Kemudi dua roda saja
  • Penggerak dua roda saja (penggerak roda belakang)
  • Girboks paddle-shift berurutan, enam gigi maju (maksimum), dan satu gigi mundur
  • Rem besi yang belum dibor
  • Roda, lebar 9,5 inci (240 mm), diameter maksimum 13 inci (330 mm)
  • Kapasitas bahan bakar: 45 liter (12 galon AS)
  • Bahan bakar terkontrol dari satu pemasok, tetapi standar komparatif untuk pompa/bensin jalan (bensin)
  • Mesin turunan 3,4 L (207 cu in) dengan pembatas lebar 28 mm (1,1 in.), sehingga sekitar 380 hp (280 kW) pada 8000rpm

Regulasi lengkap: "fia.com" (PDF).  (1213 kiB)

Kejuaraan dan SeriSunting

 
Sebastian Vettel mendemonstrasikan mobil Formula 3 Euro Series (2006).

Hingga peluncuran Kejuaraan FIA Formula 3 pada tahun 2019, belum pernah ada Kejuaraan Dunia untuk Formula Tiga. Pada 1970-an dan memasuki 1980-an, Kejuaraan Formula Tiga Eropa dan Kejuaraan Formula 3 Inggris (setelah satu seri muncul dari seri Inggris yang bersaing pada 1970-an) adalah yang paling menonjol, dengan sejumlah juara Formula Satu masa depan berasal dari mereka. Prancis, Jerman, dan Italia juga memiliki seri Formula Tiga yang penting, tetapi minat pada seri ini awalnya merupakan cabang dari formula nasional –Formula Renault di Prancis dan Formula Super Vee di Jerman. Negara-negara ini akhirnya mengarah ke Formula Tiga. Seri Italia cenderung menarik pembalap tua yang pindah langsung dari karting, sedangkan di negara lain pembalap biasanya lulus ke F3 setelah beberapa tahun di kategori minor. Seri Eropa mati pada pertengahan 1980-an dan seri nasional menjadi lebih penting. Untuk tahun 2003, F3 Prancis dan Jerman, keduanya menderita karena kurangnya peserta yang kompetitif, bergabung untuk menciptakan kembali Seri Formula 3 Euro Series.

Kejuaraan Formula Tiga SudAm Brasil, yang kini memiliki mesin paling bertenaga dari semua seri Formula Tiga, dikenal karena menghasilkan pembalap-pembalap hebat yang memoles keterampilan mereka di Kejuaraan Formula 3 Inggris. Mungkin yang paling membuat penasaran adalah Kejuaraan Kecil Formula Tiga Seluruh Jepang. Meskipun hanya sedikit pembalap yang menghabiskan banyak waktu di sana, bintang masa depan, seperti Ralf Schumacher dan Jacques Villeneuve, berhasilmencetak kemenangan di sana. Seri Asia didirikan pada tahun 2001, dan berkembang untuk menghasilkan pembalap A1 masa lalu untuk Indonesia dan Australia.

Balapan spesialSunting

 
Átila Abreu membalap untuk tim Mücke Motorsport selama Grand Prix Pau 2005 di Prancis.

Selain banyak seri nasional, Formula Tiga terkenal dengan balapan non-kejuaraan besar yang biasanya menyertakan entri dari seri nasional, yang paling terkenal adalah Piala Dunia FIA di Makau. Grand Prix Formula Tiga Makau yang pertama diadakan pada tahun 1983 dan dimenangkan oleh Ayrton Senna. Michael SchumacherDavid Coulthard, Ralf Schumacher, dan Takuma Sato juga menang di sana. Grand Prix Formula Tiga Makau secara tradisional menandai akhir musim Formula Tiga, dengan pembalap dari hampir setiap seri nasional berpartisipasi.

Balapan besar lainnya termasuk Grand Prix Pau (dari tahun 1999 hingga 2006), Masters of Formula 3 (biasanya diadakan di Zandvoort), dan Korea Super Prix di Changwon. Acara ini memberi penggemar di lokasi yang tidak dikunjungi oleh seri besar lainnya, cara untuk merasakan balapan internasional besar.

Grand Prix F3 Monako yang diadakan hingga tahun 1997 juga merupakan balapan khusus yang terkenal. Balapan itu dipulihkan hanya pada tahun 2005, sebagai bagian dari Formula 3 Euro Series.

Pranala luarSunting

Situs resmiSunting

Eropa
Scandinavia
Amerika
Asia
Oceania

Lain-lainSunting