Diskriminasi

perlakuan yang merugikan berdasarkan keanggotaan kelompok tertentu

Diskriminasi (bahasa Inggris: discrimination) adalah suatu perbuatan, praktik atau kebijakan yang memperlakukan seseorang atau kelompok secara berbeda dan tidak adil atas dasar karakteristik dari seseorang atau kelompok itu.[1][2][3] Orang dapat didiskriminasi berdasarkan ras, jenis kelamin, usia, agama atau kepercayaan, warna kulit, disabilitas, orientasi seksual, serta kategori lainnya.[4] Diskriminasi terjadi ketika individu atau kelompok diperlakukan dengan lebih buruk dibandingkan orang lainnya karena faktor keanggotaan aktual atau yang dipersepsikan dalam kelompok sosial atau kategori sosial tertentu.[4][5] Diskriminasi dapat berupa pembatasan kesempatan dan hak terhadap anggota dari satu kelompok, yang tersedia bagi anggota kelompok lainnya.[6]

Seorang pria Afrika-Amerika minum dari pendingin air yang dipisahkan secara rasial bertuliskan "Berwarna", di Kota Oklahoma sekitar tahun 1939.

Meskipun diskriminasi telah dilarang dalam enam konvensi inti hak asasi manusia internasional,[1] tradisi, kebijakan, gagasan, praktik, dan hukum yang diskriminatif tetap ada di banyak negara dan institusi di seluruh belahan dunia, termasuk di negara-negara dengan kasus diskriminasi yang umumnya dianggap rendah. Di beberapa negara, usaha-usaha seperti pemberian kuota tertentu telah digunakan untuk menguntungkan mereka yang diyakini sebagai korban diskriminasi saat ini atau di masa lalu. Upaya ini disebut juga diskriminasi terbalik, dan sering menuai kontroversi.

PengertianSunting

Istilah diskriminasi telah dikenal dalam bahasa Inggris to discriminate sejak awal abad ke-17. Istilah ini berasal dari bahasa Latin discriminat,[7] berakar dari kata dis (berarti memilah atau memisah) dan crimen (berarti dibedakan berdasarkan suatu pertimbangan baik-buruk). Sebelum Perang Saudara Amerika pada abad ke-18, istilah "diskriminasi" hanya digunakan dalam arti biasa "untuk membedakan".[8] Sejak Perang Saudara Amerika, istilah discrimination berkembang sebagai kosakata bahasa Inggris untuk menjelaskan tentang perlakuan merugikan terhadap individu yang semata-mata didasarkan pada ras mereka, yang kemudian digeneralisir sebagai keanggotaan dalam kelompok atau kategori tertentu yang tidak diinginkan secara sosial.[9]

Para filsuf dan ahli teori hukum mendefinisikan konsep diskriminasi secara normatif. Di bawah pendekatan normatif ini, diskriminasi didefinisikan sebagai perlakuan, praktik atau kebijakan yang menimbulkan kerugian terhadap seseorang atau kelompok secara tidak adil karena karakteristik kelompok sosial yang dimiliki.[10] Tarunabh Khaitan menyatakan bahwa diskriminasi adalah tidak adil karena perbuatan itu memperburuk kerugian kelompok sosial tertentu secara substansial, meluas dan terjadi secara terus menerus, dan karena diskriminasi membuat korbannya menderita kerugian karena faktor keanggotaan kelompoknya yang tidak relevan secara normatif. Kedua ciri ini umum ditemukan pada semua tindakan diskriminasi, dan karenanya, melegitimasi pengaturannya oleh negara. Tetapi tidak semua tindakan diskriminatif adalah salah pada tingkat yang sama — terdapat kondisi tertentu dari pemikiran orang yang melakukan diskriminasi yang membuatnya dapat lebih dipersalahkan.[11] Pandangan serupa juga dinyatakan oleh Cass Sunstein, yang berargumen bahwa diskriminasi tidak dapat dibenarkan karena melanggengkan "sistem kasta sosial" dalam masyarakat dengan membuat anggota dari kelompok sosial tertentu menderita berbagai kerugian karena karakteristik berbasis kelompok yang dimilikinya dan yang tidak relevan secara normatif.[12] Sedangkan Benjamin Eidelson menambahkan bahwa diskriminasi adalah hal yang salah karena gagal memperlakukan orang sebagai individu dengan rasa hormat. Menurutnya, memperlakukan orang sebagai individu adalah menghormati dan tidak mencampuri pilihan-pilihan yang dibuat orang tersebut, dan tidak membuat prediksi tentang pilihannya sehingga mengurangi peran otonomi yang dimilikinya untuk mengambil keputusannya sendiri.[13]

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengeluarkan pernyataan sikap tentang diskriminasi: "Perilaku diskriminatif memiliki banyak bentuk, tetapi semuanya melibatkan beberapa bentuk pengucilan atau penolakan."[14] Badan-badan internasional Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa bekerja untuk membantu mengakhiri diskriminasi di seluruh dunia. Di Indonesia, mengacu pada Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia (HAM), pengertian diskriminasi adalah: setiap pembatasan, pelecehan, atau pengucilan yang langsung ataupun tak langsung didasarkan pada perbedaan manusia atas dasar agama, suku, ras, etnik, kelompok, golongan, status sosial, status ekonomi, jenis kelamin, bahasa, keyakinan politik, yang berakibat pengurangan, penyimpangan atau penghapusan pengakuan, pelaksanaan atau penggunaan HAM dan kebebasan dasar dalam kehidupan baik individual maupun kolektif dalam bidang politik, ekonomi, hukum, sosial, budaya, dan aspek kehidupan sosial lainnya.[15]

Jenis diskriminasiSunting

Ras dan etnisSunting

 
Grafiti antisemit di Lituania, yang bertuliskan Juden raus (bahasa Jerman untuk "orang Yahudi keluar") dan Hasse (mungkin salah mengeja Hass, bahasa Jerman untuk "kebencian")

Diskriminasi ras dan etnis membedakan individu berdasarkan perbedaan ras dan etnis yang nyata dan dirasakan dan merujuk pada berbagai bentuk hukuman etnis.[16][17] Hal ini juga dapat merujuk pada keyakinan bahwa kelompok manusia memiliki ciri-ciri perilaku yang berbeda sesuai dengan penampilan fisik dan dapat dibagi berdasarkan keunggulan satu ras di atas ras yang lainnya.[18][19][20][21] Bisa juga diartikan sebagai prasangka, diskriminasi, atau antagonisme yang ditujukan kepada orang lain karena mereka berbeda ras atau etnis.[19][20] Varian modern dari rasisme sering didasarkan pada persepsi sosial tentang perbedaan biologis antara masyarakat. Pandangan-pandangan ini dapat berbentuk tindakan sosial, praktik atau kepercayaan, atau sistem politik dengan ras-ras tertentu berkedudukan lebih tinggi atau lebih rendah. Supremasi ras ini didasarkan pada sifat, kemampuan, atau kualitas yang dianggap dapat diwariskan secara turun temurun.[19][20][22] Pandangan ini telah menjadi kebijakan resmi pemerintah di beberapa negara, seperti Afrika Selatan selama era apartheid. Kebijakan diskriminatif terhadap etnis minoritas termasuk juga diskriminasi berbasis ras terhadap etnis India dan Tionghoa di Malaysia.[23] Setelah Perang Vietnam, banyak pengungsi Vietnam pindah ke Australia dan Amerika Serikat, tempat mereka juga menghadapi diskriminasi.[24]

Jenis kelaminSunting

Seksisme adalah bentuk diskriminasi berdasarkan jenis kelamin atau gender seseorang. Diskriminasi ini sering dikaitkan dengan stereotip dan peran gender[25][26] dan dapat meliputi keyakinan bahwa satu jenis kelamin atau gender secara intrinsik lebih unggul dari jenis kelamin yang lain.[27] Seksisme ekstrim dapat mendorong pelecehan seksual, pemerkosaan, dan bentuk-bentuk kekerasan seksual lainnya.[28] Diskriminasi gender termasuk seksisme dan diskriminasi terhadap orang-orang berdasarkan identitas gender mereka[29] atau gender atau perbedaan jenis kelamin mereka.[30] Diskriminasi gender secara khusus didefinisikan dalam hal ketidaksetaraan di tempat kerja.[30] Diskriminasi berdasarkan seks atau jenis kelamin mungkin timbul dari kebiasaan dan norma-norma sosial atau budaya.[31]

UsiaSunting

Ageisme atau diskriminasi usia adalah diskriminasi dan stereotip berdasarkan usia seseorang.[32] Pandangan ini merupakan seperangkat keyakinan, norma, dan nilai yang digunakan untuk membenarkan diskriminasi atau subordinasi berdasarkan usia seseorang.[33] Ageisme paling sering diarahkan pada orang tua, atau remaja dan anak-anak.[34][35]

Diskriminasi usia dalam perekrutan calon karyawan juga terdapat di Amerika Serikat. Joanna Lahey, profesor di The Bush School of Government and Public Service di Texas A&M, menemukan bahwa perusahaan-perusahan di sana 40% lebih mungkin untuk mewawancarai pelamar kerja dewasa muda dibandingkan pelamar kerja yang lebih tua.[36] Di Eropa, Stijn Baert, Jennifer Norga, Yannick Thuy dan Marieke Van Hecke, para peneliti di Universitas Ghent, menemukan rasio yang sebanding di Belgia. Studi mereka menunjukkan bahwa diskriminasi usia dilakukan berdasarkan aktivitas yang dilakukan oleh kandidat yang lebih tua setelah mereka menyelesaikan pendidikan mereka. Di Belgia, orang-orang tua hanya didiskriminasi jika mereka tidak aktif bekerja selama bertahun-tahun atau mempunyai pekerjaan yang tidak relevan.[37]

Agama atau kepercayaanSunting

 
Pada 1990-an, Bhutan mengusir penduduk Hindunya atau memaksa mereka meninggalkan negara itu untuk melestarikan budaya dan identitas Buddhis Bhutan.

Diskriminasi agama adalah diskriminasi dengan memperlakukan orang atau kelompok secara berbeda dan merugikan karena apa yang mereka percaya atau tidak percayai atau karena perasaan mereka terhadap agama tertentu. Misalnya, populasi Yahudi di Jerman, dan di sebagian besar Eropa, menjadi sasaran diskriminasi di bawah Adolf Hitler dan partai Nazi-nya antara tahun 1933 dan 1945. Mereka dipaksa tinggal di ghetto, mengenakan tanda pengenal bintang Daud di pakaian mereka, dan dikirim ke kamp konsentrasi dan kamp kematian di pedesaan Jerman dan Polandia, tempat mereka disiksa dan dibunuh, semua ini dilakukan karena agama Yahudi mereka.[38] Banyak undang-undang (yang paling menonjol Hukum Nuremberg tahun 1935) memisahkan mereka yang beragama Yahudi karena dianggap mempunyai status lebih rendah dari populasi Kristen.

Pembatasan jenis pekerjaan juga dilakukan kepada orang-orang Yahudi oleh otoritas Kristen. Penguasa lokal dan pejabat gereja menutup banyak profesi bagi orang-orang Yahudi yang religius, mendorong mereka ke dalam peran marginal yang dianggap inferior secara sosial, seperti pengumpulan pajak dan sewa dan peminjaman uang.[39] Jumlah orang Yahudi yang diizinkan untuk tinggal di tempat yang berbeda dibatasi; mereka terkonsentrasi di ghetto dan dilarang memiliki tanah. Di Arab Saudi, orang-orang non-Muslim tidak diperbolehkan untuk mempraktikkan agama mereka di depan umum dan mereka tidak diperbolehkan memasuki Mekah dan Madinah.[40][41] Selain itu, pertemuan keagamaan non-Muslim secara privat dapat digerebek oleh polisi agama di sana.[41] Di Maladewa, pembangunan rumah-rumah ibadah bagi orang-orang non-Muslim adalah dilarang secara hukum. Bahkan, orang-orang non-Muslim yang menunjukkan ekspresi keagamaan mereka atau mengadakan pertemuan keagamaan dapat dipidana hingga 5 tahun penjara.[42]

BahasaSunting

 
Kaum nasionalis di Corsica terkadang mengecat atau rambu lalu lintas dalam bahasa Prancis.

Keanekaragaman bahasa dilindungi dan dihormati oleh banyak negara yang menghargai keragaman budaya. Namun, orang terkadang mengalami perlakuan berbeda karena bahasa pilihan mereka dikaitkan dengan kelompok, kelas, atau kategori tertentu. Contoh penting adalah sentimen Anti-Prancis di Amerika Serikat serta sentimen Anti-Quebec di Kanada yang menargetkan orang-orang yang berbicara bahasa Prancis. Diskriminasi terjadi jika ada perlakuan yang merugikan terhadap seseorang atau sekelompok orang yang berbicara atau tidak berbicara bahasa atau bahasa tertentu. Contohnya adalah ketika ribuan penduduk asli Wayúu Kolombia diberi nama ejekan dan tanggal lahir yang sama, oleh pejabat pemerintah dalam sebuah kampanye untuk memberi mereka kartu identitas. Masalah ini tidak ditemukan sampai bertahun-tahun kemudian.[43]

Contoh penting lain dari diskriminasi linguistik adalah latar belakang Gerakan Bahasa Bengali di Pakistan, sebuah kampanye politik yang berperan penting dalam pembentukan negara Bangladesh. Pada tahun 1948, Mohammad Ali Jinnah mendeklarasikan bahasa Urdu sebagai bahasa nasional Pakistan dan mencap mereka yang mendukung penggunaan bahasa Bengali, bahasa yang paling banyak digunakan di negara bagian tersebut, sebagai musuh negara.[44]

NamaSunting

Diskriminasi berdasarkan nama seseorang juga dapat terjadi. Para peneliti menunjukkan bahwa bentuk diskriminasi ini didasarkan pada arti nama, pengucapannya, keunikannya, afiliasi gendernya, dan afiliasi rasnya.[45][46][47][48][49] Penelitian lebih lanjut juga menunjukkan bahwa para perekrut karyawan di dunia nyata menghabiskan rata-rata hanya enam detik untuk meninjau setiap resume sebelum membuat keputusan awal "cocok/tidak cocok" dan bahwa nama seseorang adalah salah satu dari enam hal yang paling mereka fokuskan.[50] Prancis telah melarang untuk melihat nama seseorang di resume saat menyaring daftar awal kandidat yang paling memenuhi syarat. Britania Raya, Jerman, Swedia, dan Belanda juga telah bereksperimen dengan proses ringkasan tanpa nama.[51] Beberapa diskriminasi yang nyata dapat dijelaskan oleh faktor lain seperti frekuensi nama.[52] Efek dari diskriminasi nama berdasarkan kelancaran nama tidak begitu kentara, kecil dan tunduk pada norma yang berubah secara signifikan.[53]

KebangsaanSunting

Diskriminasi berdasarkan kebangsaan biasanya dimasukkan dalam undang-undang ketenagakerjaan di negara-negara maju.[54] Diskriminasi ini kadang-kadang dianggap tergabung dengan diskriminasi rasial,[55] meskipun dapat pula dipisahkan. Undang-undang yang mengaturnya bisa beragam, seperti melarang penolakan perekrutan berdasarkan kebangsaan, mengajukan pertanyaan tentang asal-usul, hingga larangan pemecatan, pensiun paksa, kompensasi dan gaji, dll., berdasarkan kebangsaan.

Diskriminasi atas dasar kebangsaan dapat menunjukkan "tingkat penerimaan" dalam tim olahraga atau kelompok kerja mengenai anggota tim baru dan karyawan yang mempunyai kebangsaan yang berbeda dari mayoritas anggota tim.[56]

DaerahSunting

Diskriminasi wilayah atau geografis adalah suatu bentuk diskriminasi yang didasarkan pada wilayah tempat tinggal seseorang atau wilayah tempat seseorang dilahirkan. Ini berbeda dari diskriminasi berdasarkaan kebangsaan karena mungkin tidak didasarkan pada batas negara atau negara tempat tinggal korban, melainkan didasarkan pada prasangka terhadap wilayah tertentu dari satu atau lebih negara. Contohnya termasuk diskriminasi terhadap orang Tionghoa yang lahir di daerah pedesaan yang jauh dari kota-kota yang terletak di Tiongkok, dan diskriminasi terhadap orang Amerika yang berasal dari wilayah selatan atau utara Amerika Serikat. Hal ini sering disertai dengan diskriminasi yang didasarkan pada aksen, dialek, atau perbedaan budaya.[57]

KastaSunting

Menurut UNICEF dan Human Rights Watch, diskriminasi kasta berdampak kepada sekitar 250 juta orang di seluruh dunia dan terutama terjadi di beberapa negara di benua Asia (India, Sri Lanka, Bangladesh, Pakistan, Nepal, Jepang) dan Afrika.[58][59] Hingga 2011, terdapat 200 juta orang Dalit atau Kasta Terdaftar (sebelumnya dikenal sebagai "tak tersentuh") di India.[60]

DisabilitasSunting

Diskriminasi terhadap penyandang disabilitas yang berpihak pada mereka yang bukan penyandang disabilitas disebut ableisme. Diskriminasi disabilitas memperlakukan individu non-disabilitas sebagai standar 'kehidupan normal', menghasilkan tempat dan layanan publik dan pribadi, pengaturan pendidikan, dan layanan sosial yang dibangun untuk melayani orang-orang 'normal', dengan demikian mengecualikan mereka yang memiliki disabilitas tertentu. Penelitian telah menunjukkan bahwa penyandang disabilitas tidak hanya membutuhkan pekerjaan agar mereka dapat mencari nafkah tetapi mereka juga membutuhkan pekerjaan untuk mempertahankan kesehatan mental dan kesejahteraan mereka. Pekerjaan memenuhi sejumlah kebutuhan dasar individu seperti tujuan kolektif, kontak sosial, status, dan aktivitas.[61] Penyandang disabilitas sering ditemukan terisolasi secara sosial dan pekerjaan adalah salah satu cara untuk mengurangi keterasingannya.

Orientasi seksualSunting

 
Aksi demonstrasi kelompok sayap kanan di Rzeszów, Polandia yang bersikap diskriminatif terhadap kelompok minoritas LGBT.

Seperti kebanyakan kelompok minoritas, kelompok homoseksual dan biseksual rentan terhadap prasangka dan diskriminasi dari kelompok mayoritas. Mereka dapat menjadi target kebencian karena seksualitas mereka; istilah untuk kebencian yang didasarkan orientasi seksual seseorang disebut homofobia. Banyak orang yang terus memiliki prasangka negatif terhadap mereka yang memiliki orientasi non-heteroseksual dan akan mendiskriminasi orang yang memiliki orientasi homoseksual atau biseksual atau yang dianggap memilikinya. Orang-orang dengan orientasi seksual yang tidak umum lainnya juga mengalami diskriminasi. Satu studi menunjukkan sampel heteroseksual lebih berprasangka buruk terhadap orang aseksual dibandingkan terhadap orang homoseksual atau biseksual.[62]

Diskriminasi dalam pekerjaan yang didasarkan pada orientasi seksual berbeda-beda di banyak negara. Mengungkap orientasi seksual lesbian (dengan cara menyebutkan pertunangan dalam organisasi pelangi atau dengan menyebutkan nama pasangan seseorang) menurunkan kesempatan kerja di Siprus dan Yunani, tetapi secara keseluruhan tidak memiliki efek negatif di Swedia dan Belgia.[63][64][65][66] Di Belgia, bahkan terdapat efek positif dari pengungkapan orientasi seksual lesbian bagi wanita di masa reproduktif mereka.

Diskriminasi terbalikSunting

 
Mahasiswa memprotes kuota rasial di Brasil: "Quer uma vaga? Passe no vestibular!" ("Apakah Anda ingin tempat [di universitas]? Ikuti ujian masuk!")

Diskriminasi terbalik adalah bentuk diskriminasi terhadap anggota kelompok dominan atau mayoritas, yang ditujukan untuk menguntungkan anggota minoritas atau kelompok yang secara historis kurang beruntung.

Bentuk diskriminasi ini dilakukan untuk memperbaiki ketidaksetaraan sosial di mana kelompok minoritas memiliki lebih sedikit akses ke hak-hak istimewa yang dinikmati oleh kelompok mayoritas. Diskriminasi terbalik dapat didefinisikan sebagai perlakuan yang tidak setara terhadap anggota kelompok mayoritas yang dihasilkan dari kebijakan preferensial, seperti dalam penerimaan perguruan tinggi atau pekerjaan, yang dimaksudkan untuk memperbaiki diskriminasi terhadap minoritas yang sebelumnya terjadi.[67]

Konseptualisasi tindakan afirmatif sebagai diskriminasi terbalik menjadi populer di awal hingga pertengahan 1970-an, dengan tindakan itu dimaksudkan untuk memperbaiki dampak diskriminasi masa lalu baik di pemerintahan maupun di dunia bisnis.[68]

Legislasi atau undang-undang anti-diskriminasiSunting

Amerika SerikatSunting

  • Undang-Undang Pembayaran Setara Tahun 1963 (Equal Pay Act)[69] – (bagian dari Fair Labor Standards Act) – melarang diskriminasi upah oleh pengusaha dan organisasi buruh berdasarkan jenis kelamin.
  • Undang-Undang Hak Sipil Tahun 1964 (Civil Rights Act) – mengatur banyak ketentuan, termasuk secara luas melarang diskriminasi di tempat kerja termasuk dalam perekrutan, pemecatan, pengurangan tenaga kerja, tunjangan, dan perilaku pelecehan seksual.[70]
  • Undang-Undang Perumahan yang Adil Tahun 1968 (Fair Housing Act) melarang diskriminasi dalam penjualan atau penyewaan perumahan berdasarkan ras, warna kulit, asal negara, agama, jenis kelamin, status keluarga, atau disabilitas. Kantor Perumahan yang Adil dan Kesempatan yang Sama ditugasi untuk mengawasi dan menegakkan Undang-Undang tersebut.
  • Undang-Undang Diskriminasi Kehamilan Tahun 1978 (Pregnancy Discrimination Act), yang mengubah Judul VII Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964 – mencakup diskriminasi berdasarkan kehamilan di tempat kerja.[71]
  • Undang-Undang Kekerasan Terhadap Perempuan Tahun 1994 (Violence Against Women Act), yang menyediakan program dan layanan termasuk hukum tentang pemerkosaan di tingkat federal, program pencegahan kekerasan komunitas, perlindungan bagi korban yang diusir dari rumahnya karena peristiwa yang berkaitan dengan kekerasan dalam rumah tangga atau penguntitan, pendanaan untuk layanan bantuan korban, seperti pusat krisis pemerkosaan dan hotline, program untuk memenuhi kebutuhan perempuan imigran dan perempuan dari berbagai ras atau etnis, program dan layanan bagi korban disabilitas, bantuan hukum bagi penyintas kekerasan dalam rumah tangga.
  • Rasisme masih terjadi secara luas di real estate.[72]

AustraliaSunting

  • Undang-Undang Diskriminasi Rasial 1975 (Racial Discrimination Act). Undang-undang tersebut melarang perlakuan tidak adil terhadap seseorang karena ras, warna kulit, keturunan, asal kebangsaan atau etnis, atau status imigran. Implementasi Undang-Undang ini diawasi oleh Komisi Hak Asasi Manusia Australia.[73]
  • Undang-Undang Diskriminasi Seks 1984 (Sex Discrimination Act), adalah undang-undang yang melarang diskriminasi atas dasar terutama seksisme, homofobia, transfobia, bifobia termasuk hubungan atau status perkawinan, tanggung jawab keluarga dan sejenisnya.[74]
  • Undang-Undang Diskriminasi Disabilitas 1992 (Disability Discrimination Act), merupakan undang-undang yang melarang diskriminasi terhadap seorang penyandang disabilitas dalam berbagai bidang kehidupan, termasuk pekerjaan, pendidikan, mendapatkan atau menggunakan layanan, menyewa atau membeli rumah, atau mengakses tempat-tempat umum.[75]
  • Undang-Undang Diskriminasi Usia 2004 (Age Discrimination Act), merupakan undang-undang yang melarang diskriminasi terhadap orang-orang atas dasar usia di bidang kerja, pendidikan, akses ke tempat, penyediaan barang, layanan dan fasilitas, akomodasi, administrasi Hukum dan lain sebagainya.[76]

BelandaSunting

  • Pasal 137c, bagian 1 Wetboek van Strafrecht melarang penghinaan terhadap suatu kelompok karena ras, agama, orientasi seksual (heteroseksual maupun homoseksual), disabilitas (fisik, mental atau kejiwaan) di depan umum atau dengan ucapan, tulisan atau gambar. Pidana penjara paling lama satu tahun atau denda kategori ketiga.[77][78]
  • Bagian 2 menambah pidana penjara paling lama dua tahun dan pidana denda paling banyak 4 tahun,[79] apabila tindak pidana itu dilakukan karena kebiasaan atau dilakukan oleh dua orang atau lebih.
  • Pasal 137d melarang provokasi untuk melakukan diskriminasi atau kebencian terhadap kelompok yang disebutkan di atas. Hukuman yang sama berlaku seperti dalam pasal 137c.[80]
  • Pasal 137e bagian 1 melarang penerbitan pernyataan diskriminatif, selain dalam pesan resmi, atau menyerahkan suatu benda (yang mengandung informasi diskriminatif) selain atas permintaannya. Pidana penjara paling lama 6 bulan atau denda kategori ketiga.[77][81]
  • Pasal 137f melarang mendukung kegiatan diskriminatif dengan memberikan uang atau barang. Pidana penjara paling lama 3 bulan atau denda kategori kedua.[82][83]

Inggris RayaSunting

  • Undang-Undang Pembayaran Setara 1970 (Equal Pay Act) – memberikan upah yang sama untuk pekerjaan yang sebanding.
  • Undang-Undang Diskriminasi Jenis Kelamin 1975 – membuat diskriminasi terhadap perempuan atau laki-laki, termasuk diskriminasi atas dasar status perkawinan, ilegal di tempat kerja.
  • Undang-Undang Hak Asasi Manusia 1998 – memberikan lebih banyak ruang untuk memperbaiki semua bentuk ketidaksetaraan sosial atas dasar diskriminasi.
  • Undang-Undang Kesetaraan 2010 – mengkonsolidasikan, memperbarui, dan melengkapi Undang-undang dan Peraturan sebelumnya yang menjadi dasar undang-undang anti-diskriminasi.[84][85][86]

KanadaSunting

  • Human Rights Code (Ontario) 1962, yang menjamin persamaan di depan hukum dan melarang diskriminasi dalam bidang sosial, seperti pekerjaan, menggunakan layanan atau fasilitas publik atas dasar suku, ras, agama, warna kulit, kebangsaan, atau tempat asal.[87]
  • Undang-Undang Hak Asasi Manusia Kanada (Canadian Human Rights Act). Undang-undang tersebut dibuat pada tahun 1977 dengan tujuan untuk memastikan kesetaraan kesempatan dengan melarang diskriminasi atas dasar ras, usia, jenis kelamin, dan berbagai kategori lainnya.[88]

Perserikatan Bangsa-BangsaSunting

Dokumen penting PBB yang menangani diskriminasi antara lain:

  • Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia adalah deklarasi yang diadopsi oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 10 Desember 1948. Dalam Deklarasi ini dinyatakan bahwa: “Setiap orang berhak atas semua hak dan kebebasan yang tercantum dalam Deklarasi ini, tanpa pembedaan dalam bentuk apa pun, seperti ras, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, pandangan politik atau pendapat lain, asal usul kebangsaan atau sosial, properti, kelahiran atau status lainnya."[89]
  • Konvensi Internasional tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Rasial (ICERD) adalah konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa yang mengikat para anggotanya untuk menghapuskan diskriminasi rasial. Konvensi tersebut diadopsi dan dibuka untuk ditandatangani oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tanggal 21 Desember 1965, dan mulai berlaku pada tanggal 4 Januari 1969.[90]
  • Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan (CEDAW) adalah perjanjian internasional yang diadopsi pada tahun 1979 oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa. Konvensi ini dideskripsikan sebagai undang-undang internasional tentang hak-hak perempuan, dan mulai berlaku pada tanggal 3 September 1981.[91]
  • Konvensi Hak Penyandang Disabilitas adalah perjanjian instrumen hak asasi manusia internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa yang mengharuskan para pihak untuk memajukan, melindungi, dan memastikan penikmatan penuh hak asasi manusia oleh penyandang disabilitas dan memastikan bahwa mereka menikmati kesetaraan penuh di depan hukum. Teks tersebut diadopsi oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 13 Desember 2006, dan dibuka untuk ditandatangani pada 30 Maret 2007. Konvensi itu mulai berlaku pada tanggal 3 Mei 2008.[92]

IndonesiaSunting

Di Indonesia ditetapkan peraturan perundang-undangan yang mengandung ketentuan tentang diskriminasi. Dasar hukum yang mengatur tentang diskriminasi antara lain.

  1. Pasal 27 ayat (1), Pasal 28D ayat (1), dan Pasal 28I ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;
  2. Undang-Undang Nomor 29 Tahun 1999 tentang Pengesahan International Convention on The Elimination of All Forms of Racial Discrimination 1965 (Konvensi Internasional tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Rasial);
  3. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1984 tentang Pengesahan Konvensi Mengenai Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Wanita (Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women);
  4. Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia;
  5. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2005 tentang Pengesahan International Covenant on Economic, Social and Cultural Rights (Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya);
  6. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2005 tentang Pengesahan International Covenant on Civil and Political Rights (Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik;
  7. Undang-Undang Nomor 40 tahun 2008 tentang Penghapusan Diskriminasi Ras dan Etnis
  8. Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2011 tentang Pengesahan Convention on The Rights of Persons With Disabilities (Konvensi Mengenai Hak-Hak Penyandang Disabilitas)

ReferensiSunting

  1. ^ a b Altman, Andrew (2020). Zalta, Edward N., ed. Discrimination (edisi ke-Winter 2020). Metaphysics Research Lab, Stanford University. 
  2. ^ "What drives discrimination and how do we stop it?". www.amnesty.org (dalam bahasa Inggris). Amnesty International. Diakses tanggal 2020-10-13. Discrimination occurs when a person is unable to enjoy his or her human rights or other legal rights on an equal basis with others because of an unjustified distinction made in policy, law or treatment. 
  3. ^ "Definition of DISCRIMINATION". www.merriam-webster.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-27. 
  4. ^ a b "Discrimination: What it is, and how to cope". American Psychological Association. 2019-10-31. Diakses tanggal 2020-10-13. Discrimination is the unfair or prejudicial treatment of people and groups based on characteristics such as race, gender, age or sexual orientation. 
  5. ^ "discrimination, definition". Cambridge Dictionaries Online. Cambridge University. Diakses tanggal March 29, 2013. 
  6. ^ Introduction to sociology. 7th ed. New York: W. W. Norton & Company Inc, 2009. p. 334.
  7. ^ "Definition of discrimination; Origin". Oxford Dictionaries. Oxford University. Diakses tanggal 21 November 2020. 
  8. ^ Rabe, Johan (2001). Equality, Affirmative Action and Justice (dalam bahasa Inggris). BoD – Books on Demand. hlm. 41. ISBN 978-3-8311-2832-7. 
  9. ^ Introduction to sociology (Print) (edisi ke-7th). New York: W. W. Norton & Company Inc. 2009. hlm. 324. 
  10. ^ Altman, Andrew (2020), Zalta, Edward N., ed., "Discrimination", Ensiklopedia Filsafat Stanford (edisi ke-Summer 2020), Metaphysics Research Lab, Stanford University, diakses tanggal 2020-10-13, [A]s a reasonable first approximation, we can say that discrimination consists of acts, practices, or policies that impose a relative disadvantage on persons based on their membership in a salient social group. [...] [W]e can refine the first-approximation account of discrimination and say that the moralized concept of discrimination is properly applied to acts, practices or policies that meet two conditions: a) they wrongfully impose a relative disadvantage or deprivation on persons based on their membership in some salient social group, and b) the wrongfulness rests (in part) on the fact that the imposition of the disadvantage is on account of the group membership of the victims. 
  11. ^ Khaitan, Tarunabh (2015). A theory of discrimination law (edisi ke-First edition). Oxford, United Kingdom. hlm. 184. ISBN 978-0-19-174808-0. OCLC 919009607. 
  12. ^ Sunstein, Cass (1994). "The Anticaste Principle". Michigan Law Review. 92 (8): 2411–2412. 
  13. ^ Eidelson, Benjamin (2013-11-28). Hellman, Deborah; Moreau, Sophia, ed. Philosophical Foundations of Discrimination Law. Oxford University Press. hlm. 203–205. doi:10.1093/acprof:oso/9780199664313.001.0001. ISBN 978-0-19-966431-3. 
  14. ^ "United Nations CyberSchoolBus: What is discrimination?". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-06-01. 
  15. ^ UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 1999 TENTANG HAK ASASI MANUSIA. Diakses pada 21 November 2020.
  16. ^ Kislev, Elyakim (2016-09-19). "Deciphering the 'Ethnic Penalty' of Immigrants in Western Europe: A Cross-Classified Multilevel Analysis". Social Indicators Research. 134 (2): 725–745. doi:10.1007/s11205-016-1451-x. 
  17. ^ Carmichael, F.; Woods, R. (2000). "Ethnic Penalties in Unemployment and Occupational Attainment: Evidence for Britain". International Review of Applied Economics. 14 (1): 71–98. doi:10.1080/026921700101498. 
  18. ^ Dennis, Rutledge M. (1995). "Social Darwinism, scientific racism, and the metaphysics of race". Journal of Negro Education. 64 (3): 243–52. doi:10.2307/2967206. JSTOR 2967206. 
  19. ^ a b c Racism Oxford Dictionaries
  20. ^ a b c Ghani, Navid (2008). "Racism". Dalam Schaefer, Richard T. Encyclopedia of Race, Ethnicity, and Society. SAGE. hlm. 1113–1115. ISBN 978-1-4129-2694-2. 
  21. ^ Newman, D. M. (2012). Sociology : exploring the architecture of everyday life (edisi ke-9th). Los Angeles: SAGE. hlm. 405. ISBN 978-1-4129-8729-5. racism: Belief that humans are subdivided into distinct groups that are different in their social behavior and innate capacities and that can be ranked as superior or inferior. 
  22. ^ Newman, D.M. (2012). Sociology: exploring the architecture of everyday life (edisi ke-9th). Los Angeles: Sage. hlm. 405. ISBN 978-1-4129-8729-5. racism: Belief that humans are subdivided into distinct groups that are different in their social behavior and innate capacities and that can be ranked as superior or inferior. 
  23. ^ "Malaysia's lingering ethnic divide". March 4, 2008. BBC News.
  24. ^ Levine, Bertram. (2005). "Not All Black and White". J. Cropp (Ed.), Resolving Racial Conflict, 193-218. London: University of Missouri Press.
  25. ^ Matsumoto, David (2001). The Handbook of Culture and Psychology . Oxford University Press. hlm. 197. ISBN 978-0-19-513181-9. 
  26. ^ Nakdimen, K. A. (1984). "The Physiognomic Basis of Sexual Stereotyping". American Journal of Psychiatry. 141 (4): 499–503. doi:10.1176/ajp.141.4.499. PMID 6703126. 
  27. ^ Witt, Jon (2017). SOC 2018 (edisi ke-5th). New York: McGraw-Hill Education. ISBN 9781259702723. OCLC 968304061. [halaman dibutuhkan]
  28. ^ Forcible Rape Institutionalized Sexism in the Criminal Justice System| Gerald D. Robin Division of Criminal Justice, University of New Haven
  29. ^ Macklem, Tony (2003). Beyond Comparison: Sex and Discrimination. New York: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-82682-2. 
  30. ^ a b Sharyn Ann Lenhart (2004). Clinical Aspects of Sexual Harassment and Gender Discrimination: Psychological Consequences and Treatment Interventions. Routledge. hlm. 6. ISBN 978-1135941314. Diakses tanggal April 20, 2018. GENDER OR SEX DISCRIMINATION: This term refers to the types of gender bias that have a negative impact. The term has legal, as well as theoretical and psychological, definitions. Psychological consequences can be more readily inferred from the latter, but both definitions are of significance. Theoretically, gender discrimination has been described as (1) the unequal rewards that men and women receive in the workplace or academic environment because of their gender or sex difference (DiThomaso, 1989); (2) a process occurring in work or educational settings in which an individual is overtly or covertly limited access to an opportunity or a resource because of a sex or is given the opportunity or the resource reluctantly and may face harassment for picking it (Roeske & Pleck, 1983); or (3) both. 
  31. ^ Christina Macfarlane, Sean Coppack and James Masters. "FIFA must act after death of Iran's 'Blue Girl,' says activist". CNN. 
  32. ^ "Definition of Ageism". Oxford Dictionaries. Oxford University Press. Diakses tanggal December 4, 2012. 
  33. ^ Kirkpatrick, George R.; Katsiaficas, George N.; Kirkpatrick, Robert George; Mary Lou Emery (1987). Introduction to critical sociology. Ardent Media. hlm. 261. ISBN 978-0-8290-1595-9. Diakses tanggal January 28, 2011. 
  34. ^ Wilkinson J and Ferraro K, "Thirty Years of Ageism Research". In Nelson T (ed). Ageism: Stereotyping and Prejudice Against Older Persons. Massachusetts Institute of Technology, 2002
  35. ^ "Young and Oppressed". youthrights.org. Retrieved April 11, 2012. Diarsipkan July 28, 2011, di Wayback Machine.
  36. ^ Lahey, J. (2005) Do Older Workers Face Discrimination? Boston College. Diarsipkan April 14, 2012, di Wayback Machine.
  37. ^ Baert, S., Norga, J., Thuy, Y., Van Hecke, M. (In press) Getting Grey Hairs in the Labour Market: An Alternative Experiment on Age Discrimination Journal of Economic Psychology.
  38. ^ "anti-Semitism | History, Facts, & Examples | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-28. 
  39. ^ "Did Discrimination Enhance Intelligence of Jews?". National Geographic News. July 18, 2005 Diarsipkan December 6, 2010, di Wayback Machine.
  40. ^ Sandra Mackey's account of her attempt to enter Mecca in Mackey, Sandra (1987). The Saudis: Inside the Desert Kingdom. W. W. Norton & Company. hlm. 63–64. ISBN 978-0-393-32417-4. 
  41. ^ a b Department Of State. The Office of Electronic Information, Bureau of Public Affairs (2008-09-19). "Saudi Arabia". 2001-2009.state.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-07-24. 
  42. ^ "Maldives". United States Department of State (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-28. 
  43. ^ Brodzinsky, Sibylla (October 3, 2011). "Colombian clans who speak no Spanish mocked with joke names on ID cards". 
  44. ^ Hossain & Tollefson 2006, p. 345.
  45. ^ Silberzhan, Raphael (May 19, 2013). "It Pays to be Herr Kaiser". Psychological Science. 24 (12): 2437–2444. doi:10.1177/0956797613494851. PMID 24113624. 
  46. ^ Laham, Simon (December 9, 2011). "The name-pronunciation effect: Why people like Mr. Smith more than Mr. Colquhoun". Journal of Experimental Social Psychology. 48 (2012): 752–756. doi:10.1016/j.jesp.2011.12.002. 
  47. ^ Cotton, John (July 2007). "The "name game": affective and hiring reactions to first names". Journal of Managerial Psychology. 23 (1): 18–39. doi:10.1108/02683940810849648. 
  48. ^ Bertrand, Marianne (September 2004). "Are Emily and Brendan More Employable than Lakisha and Jamaal?" (PDF). The American Economic Review. 94 (4): 991–1013. doi:10.1257/0002828042002561. 
  49. ^ Easton, Stephen (June 30, 2017). "Blind recruiting study suggests positive discrimination common in the APS". The Mandarin. 
  50. ^ Smith, Jacquelyn (November 4, 2014). "Here's What Recruiters Look At In The 6 Seconds They Spend On Your Résumé". Business Insider. 
  51. ^ "No names, no bias". The Economist. October 29, 2015. 
  52. ^ Silberzhan, Raphael; Simonsohn, Uri; Uhlmann, Eric (February 4, 2014). "Matched-Names Analysis Reveals No Evidence of Name-Meaning Effects: A Collaborative Commentary on Silberzahn and Uhlmann" (PDF). Psychological Science. 25 (7): 1504–1505. doi:10.1177/0956797614533802. PMID 24866920. 
  53. ^ "The Power of Names". The New York Times. May 29, 2013. 
  54. ^ Race, Color, National Origin and Ancestry, State of Wisconsin Diarsipkan October 24, 2012, di Wayback Machine.
  55. ^ "Race and National Origin Discrimination". Office for Civil Rights. U.S. Department of Education. Diakses tanggal December 16, 2017. 
  56. ^ Christiane Schwieren, Mechanisms Underlying Nationality-Based Discrimination in Teams. A Quasi-Experiment Testing Predictions From Social Psychology and Microeconomics Diarsipkan 2015-12-31 di Wayback Machine., Maastricht University
  57. ^ "Accent Discrimination Law and Legal Definition". USLegal. 
  58. ^ "Discrimination". UNICEF. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-08. 
  59. ^ "Global Caste Discrimination". Human Rights Watch. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 15, 2008. Diakses tanggal April 26, 2016. 
  60. ^ "India: Official Dalit population exceeds 200 million". International Dalit Solidarity Network. May 29, 2013. Diakses tanggal July 30, 2014. 
  61. ^ Vornholt, Katharina; Sjir Uitdewilligen; Frans J.N. Nijhuis (December 2013). "Factors Affecting the Acceptance of People with Disabilities at Work: A Literature Review". Journal of Occupational Rehabilitation. 23 (4): 463–75. doi:10.1007/s10926-013-9426-0. PMID 23400588. 
  62. ^ MacInnis, Cara C.; Hodson, Gordon (2012). "Intergroup bias toward "Group X": Evidence of prejudice, dehumanization, avoidance, and discrimination against asexuals". Group Processes & Intergroup Relations. 15: 725–743. doi:10.1177/1368430212442419. 
  63. ^ Drydakis, Nick (2011). "Women's Sexual Orientation and Labor Market Outcomes in Greece". Feminist Economics. 17: 89–117. doi:10.1080/13545701.2010.541858. 
  64. ^ Drydakis, Nick (2014). "Sexual orientation discrimination in the Cypriot labour market. Distastes or uncertainty?". International Journal of Manpower. 35 (5): 720–744. doi:10.1108/IJM-02-2012-0026. 
  65. ^ Ahmed, A. M., Andersson, L., Hammarstedt, M. (2011) Are gays and lesbians discriminated against in the hiring situation? Diarsipkan 2015-05-29 di Wayback Machine. Institute for Labour Market Policy Evaluation Working Paper Series 21.
  66. ^ Baert, Stijn (2014). "Career lesbians. Getting hired for not having kids?". Industrial Relations Journal. 45 (6): 543–561. doi:10.1111/irj.12078. 
  67. ^ "Reverse Discrimination". dictionary.com. 
  68. ^ Embrick, David G. (2008). "Affirmative Action in Education". Dalam Schaefer, Richard T. Encyclopedia of Race, Ethnicity, and Society, Volume 1. SAGE. hlm. 12–19. ISBN 978-1-41-292694-2. 
  69. ^ "Equal Pay Act of 1963 – EPA – 29 U.S. Code Chapter 8 § 206(d)". Diarsipkan dari versi asli tanggal November 23, 2011. Diakses tanggal April 26, 2016. 
  70. ^ "Civil Rights Act of 1964 – CRA – Title VII – Equal Employment Opportunities – 42 US Code Chapter 21". Diarsipkan dari versi asli tanggal December 29, 2011. Diakses tanggal April 26, 2016. 
  71. ^ "Pregnancy Discrimination Act". Diakses tanggal 2008-05-14. 
  72. ^ Bouie, Jamelle (2015-05-13). "A Tax on Blackness". Slate (dalam bahasa Inggris). ISSN 1091-2339. Diakses tanggal 2017-05-18. 
  73. ^ "The Racial Discrimination Act". Common Grace (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-29. 
  74. ^ "Sex Discrimination Act | Equal Opportunity Commission". eoc.sa.gov.au. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-12-09. Diakses tanggal 2020-11-30. 
  75. ^ "Disability discrimination | Australian Human Rights Commission". humanrights.gov.au. Diakses tanggal 2020-11-30. 
  76. ^ "Age Discrimination Act 2004" (PDF). adsdatabase.ohchr.org. hlm. 1. Diakses tanggal 30 November 2020. 
  77. ^ a b € 7,800
  78. ^ "wetten.nl – Regeling – Wetboek van Strafrecht – BWBR0001854". Diakses tanggal April 26, 2016. 
  79. ^ € 19,500
  80. ^ "wetten.nl – Regeling – Wetboek van Strafrecht – BWBR0001854". Diakses tanggal April 26, 2016. 
  81. ^ "wetten.nl – Regeling – Wetboek van Strafrecht – BWBR0001854". Diakses tanggal April 26, 2016. 
  82. ^ € 3,900
  83. ^ "wetten.nl – Regeling – Wetboek van Strafrecht – BWBR0001854". Diakses tanggal April 26, 2016. 
  84. ^ "Equality considerations under the Equality Act 2010, including fulfilment of the PSED for the Collective Agreed Framework in relation to annual leave payments: additional guidance". GOV.UK (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-05. 
  85. ^ "Chapter 1: Introduction and overview of the programme". GOV.UK (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-05. 
  86. ^ "Equality Act 2010: guidance". GOV.UK (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-05. 
  87. ^ "Ontario Human Rights Code 1962". www.ohrc.on.ca. Diakses tanggal 30 November 2020. 
  88. ^ "Canadian Human Rights Act | The Canadian Encyclopedia". thecanadianencyclopedia.ca. Diakses tanggal 2020-11-30. 
  89. ^ "The Universal Declaration of Human Rights". Diarsipkan dari versi asli tanggal December 8, 2014. 
  90. ^ "International Convention on the Elimination of All Forms of Racial Discrimination". The Office of the High Commissioner for Human Rights. Diakses tanggal 28 Maret 2022. 
  91. ^ "Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination against Women New York, 18 December 1979". The Office of the High Commissioner for Human Rights. Diakses tanggal 28 Maret 2022. 
  92. ^ "Convention on the Rights of Persons with Disabilities". The Office of the High Commissioner for Human Rights. Diakses tanggal 28 Maret 2022. 

Pranala luarSunting