Pantangan sentuh

Ketidaktersentuhan adalah praktek mengucilkan sekelompok orang yag dianggap 'tak tersentuh'. seperti yang disebutkan dalam sastra Hindu terhadap orang-orang dari "kasta tinggi" atau orang-orang yang dikecualikan dari sistem kasta menghasilkan pemisahan dan penindasan dari orang-orang yang dianggap sebagai kasta "yang lebih tinggi".[1]

Seorang wanita Paniya berburu kepiting di ladang padi

Istilah tersebut paling umum dikaitkan dengan perlakuan komunitas Dalit di anak benua India yang dianggap "mengotori". Istilah tersebut juga dipakai untuk menyebut kelompok lainnya, yang meliputi Burakumin dari Jepang, Baekjeong dari Korea, dan Ragyabpa dari Tibet, serta orang Romani dan Cagot di Eropa, dan Al-Akhdam di Yaman[2][3]

ReferensiSunting

  1. ^ "Definition of untouchability | Dictionary.com". www.dictionary.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-28. Diakses tanggal 2021-02-28. 
  2. ^ Herbert Passin, "Untouchability in the Far East." Monumenta Nipponica (1955): 247–267 online
  3. ^ "The last untouchable in Europe". Independent.co.uk. 2008-07-27. 

Daftar pustakaSunting

  • Paik, Shailaja. "The rise of new Dalit women in Indian historiography." History Compass 16.10 (2018): e12491. online Diarsipkan 2020-06-08 di Wayback Machine.
  • Suvira Jaiswal (1978). "Some Recent Theories of the Origin of Untouchability; A Historiographical Assessment". Proceedings of the Indian History Congress. 39 (I): 218–229. JSTOR 44139355.