Umat Kristen Arab

Umat Kristen Arab (bahasa Arab: مسيحيون عرب‎, Masihiyun ʿArab) atau orang Arab Kristen (bahasa Arab: العرب المسيحيون‎, Alʿarabul Masihiyun) adalah orang-orang Arab yang memeluk agama Kristen.[12] Banyak di antaranya adalah keturunan suku-suku Arab Kristen yang tidak murtad dan memeluk agama Islam, yakni suku-suku Sabaʿ asal Yaman semisal Bani Gasan dan Bani Juzam yang menetap di kawasan Seberang Yordan dan Syam. Selain keturunan suku-suku Arab Kristen, populasi orang Arab Kristen juga mencakup umat Kristen mustarabi (terarabkan), misalnya umat Kristen Melkit dan umat Kristen Yunani Antiokhia. Jumlah orang Arab Kristen yang menjadi warga Gereja Ortodoks Yunani dan Gereja Katolik Yunani berkisar 520.000[1]–703.000 jiwa[2] di Suriah, 221.000 jiwa di Yordania,[3] 134.130 jiwa[4] di Israel, dan sekitar 50.000 jiwa di Palestina. Ada pula komunitas orang Arab Kristen Ortodoks dalam jumlah yang cukup besar di Lebanon dan dalam jumlah kecil di Irak, Turki serta Mesir. Komunitas-komunitas perantau Arab Kristen (termasuk umat Kristen Melkit dan umat Kristen Yunani Antiokhia) merupakan bagian yang cukup besar dari warga Timur Tengah di perantauan, dengan konsentrasi-konsentrasi populasi di seluruh benua Amerika, teristimewa di Argentina, Brasil, Chili, Meksiko, Venezuela, Kolombia, dan Amerika Serikat.[13]

Orang Arab Kristen
العرب المسيحيون
Bethlehem1.jpg
Perempuan Arab Kristen di Betlehem ca. 1900
Daerah dengan populasi signifikan
 Suriah520.000[1]–703.000 jiwa[2][b][c][d]
(belum termasuk 25.000[2]–52.000 umat Maronit)
 Lebanon350.000 jiwa[1][b][c] (belum termasuk 1 juta umat Maronit)
 Yordania221.000 jiwa[3][b]
(belum termasuk 1.000 umat Kristen Maronit)
 Israel134.130 jiwa[4][b]
(sudah termasuk 1.000 umat Kristen Koptik tetapi belum termasuk 7.000 umat Maronit)
Negara Palestina Palestina38.000 jiwa (belum termasuk yang bermukim di Yerusalem Timur)[5]–50,000[6]
 Irak10.000 jiwa[1][b]
 Mesir10.000[7]–350.000 jiwa[1][a]
(belum termasuk 9-15 juta umat Koptik dan 5.000 umat Maronit[8])
 Turki18.000 jiwa[9]
 Maroko8.000[10]–40.000 jiwa[11]
Bahasa
Arab, Ibrani (di Israel), Prancis (di Lebanon dan diaspora), Inggris, Spanyol, dan Portugis (di diaspora)
Agama
Kristen:
Katolik
(Gereja Timur dan Gereja Latin)
Ortodoks Timur
(Antiokhia, Yerusalem, Aleksandria)
Protestan

[a].^ belum termasuk umat Koptik
[b].^
[c].^ belum termasuk umat Maronit
[d].^ sebelum Perang Saudara Suriah

Agaknya suku-suku Arab yang pertama kali memeluk agama Kristen adalah kabilah Anbat dan Bani Gasan. Pada abad ke-5 dan ke-6, Bani Gasan, yang mula-mula berhaluan monofisit, membentuk salah satu konfederasi Arab terkuat yang bersekutu dengan Kekaisaran Romawi Timur, dan menjadi tameng yang melindungi negara kekaisaran Kristen itu dari rongrongan suku-suku Arab pagan. Raja terakhir Bani Lakham, Nu'man bin Munzir, salah seorang antek Kemaharajaan Sasani menjelang akhir abad ke-6, juga memeluk agama Kristen (Nestorian).[14] Pada zaman modern, orang Arab Kristen berperan penting dalam gerakan Annahdah (kebangunan). Karena merupakan golongan borjuis kelas atas yang terpelajar di dalam masyarakat Arab,[15] orang Arab Kristen juga turut menentukan percaturan politik, geliat dunia usaha, dan perkembangan seni budaya di Dunia Arab.[16][17] Sekarang ini orang Arab Kristen masih memainkan peran penting di Dunia Arab, hidup relatif sejahtera, berpendidikan tinggi, dan berhaluan politik moderat.[18]

Orang Arab Kristen bukanlah satu-satunya kelompok umat Kristen di Timur Tengah, karena ada cukup banyak komunitas umat Kristen pribumi non-Arab, antara lain umat Kristen Asyur, umat Kristen Aram, umat Kristen Armenia, dan umat Kristen Kasdim. Meskipun kadang-kadang digolongkan sebagai "umat Kristen Arab", umat Kristen Maronit dan umat Kristen Koptik, yang merupakan kelompok-kelompok umat Kristen terbesar di Timur Tengah, kerap menganggap diri mereka bukan orang Arab. Sebagian umat Kristen Maronit membanggakan diri sebagai keturunan bangsa Fenisia kuno, sementara umat Kristen Koptik lebih bangga menjadi keturunan bangsa Mesir kuno daripada bangsa Arab.[19]

SejarahSunting

Zaman KunoSunting

 
Gereja al-Jubail adalah reruntuhan gedung gereja dari abad ke-4 di dekat kota al-Jubail, Arab Saudi, salah satu gedung gereja tertua di dunia. Gedung ini dulunya milik Gereja Persia, Gereja Timur yang bermazhab Nestorian.[20]

Orang Arab Kristen sudah lama menjadi bagian dari masyarakat pribumi Asia Barat sebelum Pasukan Arab Islam mulai melancarkan aksi-aksi penaklukan di kawasan Bulan Sabit Subur pada abad ke-7. Banyak suku Arab sudah memeluk agama Kristen sejak abad pertama tarikh Masehi, antara lain kabilah Anbat dan Bani Gasan.[21]

Kemungkinan besar kabilah Anbat adalah suku Arab pertama yang bermigrasi ke kawasan selatan negeri Syam menjelang akhir milenium pertama Pramasehi. Mula-mula kabilah Anbat menyembah berhala, tetapi kemudian memeluk agama Kristen pada zaman Kekaisaran Romawi Timur sekitar abad ke-4 Masehi.[22] Suku-suku Arab berikutnya yang berpindah ke kawasan selatan negeri Syam mendapati sisa-sisa kabilah Anbat sudah bertransformasi menjadi masyarakat tani. Lahan-lahan mereka dirampas dan dibagi-bagikan di antara kerajaan-kerajaan Bani Qahtan di kawasan utara Jazirah Arab yang menginduk kepada Kekaisaran Romawi Timur, yakni Kerajaan Bani Gasan, Kerajaan Bani Himyar, dan Kerajaan Bani Kindah.

Banyak warga Bani Taʾi, Bani Abdul Qais, dan Bani Taglib juga diketahui memeluk agama Kristen pada masa-masa pra-Islam. Kota Najran, pusat syiar Kristen di Jazirah Arab, terkenal sebagai lokasi penganiayaan umat Kristen oleh Zunuwas, Raja Yaman yang beragama Yahudi. Pemimpin umat Kristen Najran pada masa penganiayaan Zunuwas adalah Alharits, tokoh yang dihormati Gereja Katolik sebagai orang kudus dengan nama Santo Aretas. Beberapa sejarawan modern menduga bahwa Filipus orang Arab adalah Kaisar Romawi pertama yang memeluk agama Kristen.[23] Pada abad ke-4, ada sejumlah besar umat Kristen yang mendiami Jazirah Sinai, Mesopotamia, dan Jazirah Arab.

Kitab Suci Perjanjian Baru memuat keterangan tentang orang-orang Arab yang menerima agama Kristen pada awal sejarah Kekristenan. Diriwayatkan di dalam Kitab Kisah Para Rasul bahwa ketika Santo Petrus berkhotbah di Yerusalem, khalayak ramai bertanya-tanya, "bagaimana mungkin kita masing-masing mendengar mereka berkata-kata dalam bahasa kita sendiri, yaitu bahasa yang kita pakai di negeri asal kita? ... baik orang Yahudi maupun penganut agama Yahudi, orang Kreta dan orang Arab, kita mendengar mereka berkata-kata dalam bahasa kita sendiri tentang perbuatan-perbuatan besar yang dilakukan Allah." (Kisah Para Rasul 2:8-11). Dengan demikian, umat Kristen Arab adalah salah satu komunitas Kristen tertua.

Keterangan tentang keberadaan umat Kristen di Jazirah Arab pertama kali mengemuka di dalam Kitab Suci Perjanjian Baru. Rasul Paulus mengaku berangkat ke Arab sesudah memeluk agama Kristen (Galatia 1:15-17). Kemudian hari, Esebius menyebut-nyebut tentang seorang uskup bernama Berilus, pemimpin umat Kristen di Bostra (Busra Syam), tempat diselenggarakannya sebuah sinode sekitar tahun 240, dan dua kali konsili Arab. Setidaknya umat Kristen sudah hadir di tanah Arab sejak abad ke-3.[23]

Selain itu, syiar Kristen juga datang dari Etiopia, khususnya jelang kemunculan Islam. Menurut beberapa sumber, sejumlah warga Hijaz sudah memeluk agama Kristen, antara lain salah seorang sepupu Khadijah binti Khuwailid, istri Muhammad, dan sejumlah orang Kristen Etiopia juga pernah berdiam di Mekah.[24]

Zaman IslamSunting

 
Abu At Tiflisi, martir Kristen Arab, santo pelindung kota Tbilisi

Sesudah banyak daerah di wilayah Kekaisaran Romawi Timur maupun Kekaisaran Persia Sasani jatuh ke tangan Pasukan Muslim Arab, sekian banyak umat Kristen pribumi di daerah-daerah tersebut terpaksa harus tunduk kepada pemerintah Islam. Sepanjang sejarah, ada banyak sempalan Kristen yang dibidatkan dan ditindas pemerintah Kekaisaran Romawi Timur, misalnya golongan Nonkalsedon. Ketika meluaskan wilayah kedaulatannya ke berbagai pelosok Asia, kawasan utara Afrika, dan kawasan selatan Eropa, para panglima Pasukan Muslim menuntut musuh-musuhnya untuk memeluk agama Islam, atau membayar jizya setiap tahun, jika tidak mau diperangi sampai mati. Pihak-pihak yang tidak mau berperang dan tidak bersedia memeluk agama Islam terpaksa harus bersedia menbayar jizya.[25][26] Sudah umum disepakati bahwa sejak agama Islam disebarluaskan pada abad ke-7, banyak orang Kristen memutuskan untuk tidak memeluk agama Islam. Banyak pakar dan cendekiawan semisal Edward Said yakin bahwa umat Kristen di Dunia Arab banyak berkontribusi bagi kemajuan peradaban Arab semenjak abad ke-7 sampai sekarang. Dari masa ke masa, muncul sejumlah penyair ulung dari kalangan umat Kristen Arab, dan banyak orang Kristen Arab (maupun non-Arab) yang berprofesi sebagai tabib, pujangga, pamong praja, dan ahli sastra.

Di bawah daulat Arab Muslim, umat Kristen dilindungi dan jauh lebih bebas mengamalkan keyakinannya ketimbang di bawah daulat Romawi Timur (Kristen Ortodoks Timur), tetapi sekaligus menjadi sasaran empuk aniaya. Selaku Ahlul Kitab (kaum berkitab suci, yakni hanya umat Kristen dan umat Yahudi), umat Kristen di bawah daulat Arab Muslim diberi hak-hak tertentu berdasarkan syariat Islam untuk mengamalkan ajaran agamanya, termasuk hak untuk menerapkan hukum Kristen dalam pembuatan putusan, penyelesaian perkara, maupun pemidanaan di mahkamah. Berbeda dari umat Muslim, yang wajib membayar zakat, umat Kristen wajib membayar jizya. Jizya tidak dipungut dari budak belian, perempuan, anak-anak, para rahib, kaum lansia, orang sakit,[27][28] para pertapa, dan fakir miskin.[29] Imbal balik pembayaran jizya adalah izin bagi kaum Ahlul Kitab untuk mengamalkan ajaran agamanya, hak swatantra terbatas, hak mendapatkan perlindungan negara terhadap agresi dari luar, pengecualian dari dinas militer, dan pengecualian dari kewajiban membayar zakat.[30][31][32]

Peranan dalam An NahdahSunting

An Nahdah, atau Renaisans Kebudayaan Arab, adalah gerakan kebangkitan budaya yang bermula pada penghujung abad ke-19 dan permulaan abad ke-20, sesudah Muhammad Ali Pasya angkat kaki dari Syam pada tahun 1840.[33] Beirut, Kairo, Damaskus, dan Aleppo merupakan pusat-pusat gerakan An Nahdah yang bermuara pada pendirian sekolah-sekolah, universitas-universitas, teater, dan media cetak berbahasa Arab. An Nahdah juga menghasilkan pembaharuan di bidang sastra, bahasa, dan puisi. Gerakan politik aktif, yang dikenal dengan nama "asosiasi", muncul bersamaan dengan gagasan kebangsaan Arab dan tuntutan terhadap Imperium Utsmaniyah untuk melakukan reformasi. Kemunculan gagasan kemerdekaan bangsa Arab dan reformasi bermuara pada seruan untuk mendirikan negara-negara modern meniru gaya Eropa. Pada kurun waktu inilah karya-karya tulis berbahasa Arab untuk pertama kalinya dicetak dengan huruf Arab.

 
May Ziade, salah seorang tokoh utama An Nahdah di bidang kesusastraan Arab. Ia dikenal sebagai salah seorang "feminis perdana" dan salah seorang "perintis feminisme timur."

Banyak umat Kristen non-Arab binasa akibat aksi genosida berlatar belakang agama yang dilakukan Kekaisaran Turki Utsmaniyah beserta sekutu-sekutunya dalam peristiwa genosida Asiria dan bencana kelaparan dahsyat di Gunung Lebanon sewaktu Perang Dunia I berkobar. Aksi pembinasaan ini dilakukan serentak dengan aksi genosida Armenia dan genosida Yunani.

Zaman ModernSunting

Sejumlah tokoh gerakan kebangsaan Arab yang paling berpengaruh adalah orang Arab Kristen, misalnya Qustantin Zuraik, cendekiawan asal Suriah. Beberapa orang Arab Kristen adalah penyunting surat-surat kabar terkemuka di Wilayah Mandat Palestina, antara lain surat kabar Falastin, yang disunting oleh Isa Al Isa dan Yusuf Al Isa, serta surat kabar Al Karmil, yang disunting oleh Najib Nasar. Khalil As Sakakini, tokoh masyarakat Yerusalem, adalah orang Arab Kristen Ortodoks, demikian pula Jurj Habib Antunius, penulis buku The Arab Awakening.

Dalam Perang Arab–Israel 1948, sejumlah komunitas Arab Kristen Ortodoks Yunani juga terkena dampaknya, antara lain komunitas Al Bassa, Ramlah, Lod, Safed, Kafr Bir'im, Iqrit, Tarbikha, Eilabun. Perang ini juga mengakibatkan pengungsian orang-orang Arab Kristen seramai kira-kira 20.000 jiwa dari Haifa, 20.000 jiwa dari Yerusalem Barat, 700 jiwa dari Akko, dan 10.000 jiwa dari Jaffa. Kendati demikian, tokoh-tokoh Arab Kristen terkemuka seperti Taufik Toubi, Emil Touma, dan Emil Habibi tidak ikut hijrah, dan kelak menjadi pimpinan-pimpinan partai komunis di Israel. Jurj Habasy, pendiri Front Rakyat untuk Pembebasan Palestina adalah seorang Arab Kristen.

Jul Yusuf Jamal, perwira militer Suriah yang meledakkan dirinya sambil menubruk sebuah kapal Prancis, juga adalah seorang Arab Kristen.

Banyak orang Kristen Palestina yang turut berperan aktif dalam pembentukan dan tata kelola Otoritas Nasional Palestina sejak tahun 1994.

Peristiwa-peristiwa yang terjadi selama Musim Dingin Arab benar-benar menyengsarakan komunitas Arab Kristen Suriah, sama seperti komunitas-komunitas Kristen lain di Suriah, baik selaku warga dari negara yang tengah diluluhlantakkan perang maupun selaku kaum minoritas yang menjadi bulan-bulanan laskar-laskar jihad. Banyak umat Kristen, termasuk orang-orang Kristen Arab, terpaksa mengungsi atau hijrah meninggalkan Suriah akibat Perang Saudara Suriah.

Baca jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ a b c d e "Christians of the Middle East - Country by Country Facts and Figures on Christians of the Middle East". Middleeast.about.com. 09 Mei 2009. Diakses tanggal 06 Desember 2012. 
  2. ^ a b c "Overview of religious history of Syria". ewtn.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-18. Diakses tanggal 15 Agustus 2016. 
  3. ^ a b Kildani, Hanna (8 Juli 2015). "الأب د. حنا كلداني: نسبة الأردنيين المسيحيين المقيمين 3.68%" (dalam bahasa Arab). Abouna.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-05. Diakses tanggal 17 Juli 2016. 
  4. ^ a b "CBS data on Christian population in Israel (2016)" (dalam bahasa Ibrani). Cbs.gov.il. 
  5. ^ "The Beleaguered Christians of the Palestinian-Controlled Areas, by David Raab". Jcpa.org. Diakses tanggal 2012-12-06. 
  6. ^ Chehata, Hanan (22 Maret 2016). "The plight and flight of Palestinian Christians" (PDF). Middle East Monitor. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 8 Juni 2012. Diakses tanggal 20 April 2016. 
  7. ^ "Who are Egypt's Christians?". BBC News. 26 Februari 2000. 
  8. ^ Fr. Antonio. "Statistics". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-14. Diakses tanggal 24 March 2015. 
  9. ^ Bundeszentrale für politische Bildung. "Christen in der islamischen Welt". Diakses tanggal 20 April 2016. 
  10. ^ "Christian Converts in Morocco Fear Fatwa Calling for Their Execution". Christianity Today. Diakses tanggal 15 Agustus 2016. 
  11. ^ "'House-Churches' and Silent Masses —The Converted Christians of Morocco Are Praying in Secret". Vice. 23 Maret 2015. Diakses tanggal 15 Agustus 2016. 
  12. ^ Phares, Walid (2001). "Arab Christians: An Introduction". Arabic Bible Outreach Ministry. Archived from the original on 5 November 2004. 
  13. ^ "Demographics". Arab American Institute. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-23. Diakses tanggal 4 September 2016. 
  14. ^ Philip K. Hitti. History of the Arabs. edisi ke-6; Macmillan and St. Martin's Press, 1967, hlmn. 78–84 (mengenai Bani Gasan dan Bani Lakham) dan hlmn. 87–108 (mengenai Yaman dan Hijaz).
  15. ^ Radai, Itamar (2008). "The collapse of the Palestinian-Arab middle class in 1948: The case of Qatamon" (PDF). Middle Eastern Studies. 43 (6): 961–982. doi:10.1080/00263200701568352. ISSN 0026-3206. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-10-18. Diakses tanggal 15 Agustus 2016. 
  16. ^ Teague, Michael (2010). "The New Christian Question". Al Jadid Magazine. 16 (62). Diakses tanggal 20 April 2016. 
  17. ^ Pacini, Andrea (1998). Christian Communities in the Arab Middle East: The Challenge of the Future. Clarendon Press. hlm. 38, 55. ISBN 978-0-19-829388-0. 
  18. ^ "Pope to Arab Christians: Keep the Faith". The Huffington Post. 16 Juni 2009. Diakses tanggal 20 April 2016. 
  19. ^ "Coptic assembly of America - Reactions in the Egyptian Press To a Lecture Delivered by a Coptic Bishop In Hudson Institute". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-14. Diakses tanggal 20 April 2016. 
  20. ^ Langfeldt, John A. (1994). "Recently discovered early Christian monuments in Northeastern Arabia". Arabian Archaeology and Epigraphy. 5: 32–60. doi:10.1111/j.1600-0471.1994.tb00054.x. 
  21. ^ Khoury, George (22 Januari 1997). "The Origins of Middle Eastern Arab Christianity". melkite.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Februari 2001. 
  22. ^ Rimon, Ofra. "The Nabateans in the Negev". Hecht Museum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 November 2018. Diakses tanggal 7 February 2011. 
  23. ^ a b Parry, Ken (1999). Melling, David, ed. The Blackwell Dictionary of Eastern Christianity. Malden, MA: Blackwell Publishing. hlm. 37. ISBN 978-0-631-23203-2. 
  24. ^ Philip K. Hitti, History of the Arabs, edisi ke-6. (Macmillan and St. Martin's Press, 1967, hlmn. 78-84 (mengenai Bani Ghassan dan Bani Lakhm) dan hlmn. 87-108 (mengenai Yaman dan Hijaz).
  25. ^ Sabet, Amr (2006), The American Journal of Islamic Social Sciences 24:4, Oxford; hlmn. 99–100
  26. ^ Khadduri, Majid (2010). War and Peace in the Law of Islam, Johns Hopkins University Press; hlmn. 162–224; ISBN 978-1-58477-695-6
  27. ^ Shahid Alam, Articulating Group Differences: A Variety of Autocentrisms, Journal of Science and Society, 2003
  28. ^ Seed, Patricia. Ceremonies of Possession in Europe's Conquest of the New World, 1492-1640, Cambridge University Press, 27 Oktober 1995, hlmn. 79-80.
  29. ^ Ali, Abdullah Yusuf (1991). The Holy Quran. Medina: King Fahd Holy Qur-an Printing Complex.
  30. ^ John Louis Esposito, Islam the Straight Path, Oxford University Press, 15 Januari 1998, hlm. 34.
  31. ^ Lewis (1984), hlmn. 10, 20
  32. ^ Ali, Abdullah Yusuf (1991). The Holy Quran. Medina: King Fahd Holy Qur-an Printing Complex, hlm. 507
  33. ^ Gran, Peter (Januari 2002). "Tahtawi in Paris". Al-Ahram Weekly Online (568). Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Juni 2003. 

KepustakaanSunting

  • Sir Ronald Storrs, The Memoirs of Sir Ronald Storrs. Putnam, New York, 1937.
  • Itamar Katz and Ruth Kark, 'The Greek Orthodox Patriarchate of Jerusalem and its congregation: dissent over real estate' in The International Journal of Middle East Studies, Jld. 37, 2005.
  • Orthodox Shun Patriarch Irineos
  • Seth J. Frantzman, The Strength and the Weakness: The Arab Christians in Mandatory Palestine and the 1948 War, tesis M.A. di Universitas Ibrani Yerusalem, tidak diterbitkan.

Pranala luarSunting