Buka menu utama

Abo dari Tiflis (Arab: أبو التفليسي, translit. Abu al-Tiflisi‎; bahasa Georgia: აბო თბილელი; s. 756 – 6 Januari 786) adalah seorang martir Kristen Arab dan santo pelindung kota Tbilisi, Georgia.

Santo
Abo dari Tiflis
القديس أبو التفليسي
Saint Abo of Tiflis.jpg
Santo Abo dari Tiflis
Santo Pelindung Tbilisi
LahirAbad ke-8
Baghdad, sekarang Irak
WafatSekitar 6 Januari 786
Tbilisi, Georgia
Dihormati diOrtodoks Timur,
Gereja Katolik Roma
Pesta8 Januari

Daftar isi

KehidupanSunting

Berdarah Arab, Abo awalnya dibesarkan sebagai seorang Muslim di Baghdad. Pada usia tujuh belas atau delapan belas tahun, ia datang ke Tbilisi, bertemu Pangeran Georgia Nerses, penguasa Kartli. Karena ditangkap oleh Khalifah, Nerses diasingkan selama tiga tahun dan dibebaskan oleh Khalifah baru. Ia pun membawa Abo bersamanya.

Profesi Abo di Baghdad adalah penjual parfum, dimana ia membuat parfum dan pengharum murni, sebuah keterampilan yang membutuhkan ilmu kimia. Saat datang ke Georgia Timur (Kartli), ia masuk Kristen, yang tak terjadi secara langsung, namun baru setelah melakukan penjarian jiwa yang melibatkan perbincangan dengan para imam dan uskup Kristen soal materi-materi agama. Mereka mendorongnya untuk percaya akan Kekristenan. Namun, Abo awalnya khawatir untuk berpindah agama secara terbuka karena Georgia berada di bawah kekuasaan Arab. Ia hanya meninggalkan kebiasaan salat lima waktu dan mulai berdoa dalam cara Kristen. Untuk alasan politik, pangeran meminta suaka ke Khazaria, utara Laut Kaspia, yang juga terbebas dari kekuasaan Arab, dan membawa Abo bersamanya. Di Abkhazia, Abo mengikuti kegiatan doal dan asketis Kristen, menyiapkan dirinya sendiri untuk misi mendatang. Pangeran Nerses dan kelompoknya kembali ke Tbilisi pada 782, dan Abo, yang tak menghiraukan peringatan bahwa ia tak aman untuk datang ke Tbilisi, mengikutinya. Selama sekitar tiga tahun, Abo secara terbuka mengakui iman Kristennya di jalanan Tbilisi - baik untuk memberikan contoh kepada umat Kristen yang berniat lari dari kekuasaan Arab maupun membujuk para rekan Arab-nya untuk masuk Kristen. Serangkaian ancaman dan peringatan gagal untuk membendung semangatnya. Pada 786, ia dikecam sebagai Kristen oleh para pejabat Arab di Tbilisi, dan ditangkap. Hakim berniat untuk membujuk Abo untuk kembali ke kepercayaan leluhurnya.[1] Ia mengakui imannya di pengadilan, ditahan dan dieksekusi pada 6 Januari 786.

Ioane Sabanisdze, penulis agama Georgia dan orang sezaman Santo Abo, mengkompilasikan kisah hidup martir tersebut dalam nobel hagiografi Kemartiran Santo Abo.

CatatanSunting

ReferensiSunting

  • Attwater, Donald and Catherine Rachel John. The Penguin Dictionary of Saints. 3rd edition. New York: Penguin Books, 1993. ISBN 0-14-051312-4.
  • Holweck, F. G., A Biographical Dictionary of the Saints. St. Louis, MO: B. Herder Book Co. 1924.

Pranala luarSunting