Buka menu utama

Aleppo (/əˈlɛp/; bahasa Arab: ﺣﻠﺐ‎ / ALA-LC: Ḥalab, IPA: [ˈħalab]) adalah sebuah kota di Suriah yang menjadi ibu kota Kegubernuran Aleppo yang berpopulasi terbesar dalam Kegubernuran di Suriah.[3] Dalam beberapa abad, Aleppo adalah kota terbesar wilayah Syam dan kota ketiga terbesar Kesultanan Utsmaniyah, setelah Konstantinopel dan Kairo.[4][5][6]

Aleppo
ﺣﻠﺐ
Halab
Kota
Kota Kuno Aleppo Benteng Aleppo • Jalan menuju Pasar Lama al-Madinah Masjid Agung Aleppo • Hotel Baron Katedral Saint Elias • Sungai Quwaiq Panorama Aleppo saat malam hari
Julukan: Asy-Syahbaa[1]
Aleppo berlokasi di Suriah
Aleppo
Aleppo
Lokasi di Suriah
Koordinat: 36°13′N 37°10′E / 36.217°N 37.167°E / 36.217; 37.167
Negara Suriah
KegubernuranKegubernuran Aleppo
DistrikGunung Simeon (Jabal Simaan)
Didirikan5000 SM
Dewan Kota pertama1868
Pemerintahan
 • GubernurHusein Diab
 • Wali KotaAyman Hallaq
Luas
 • Total190 km2 (70 sq mi)
Ketinggian379 m (1,243 ft)
Penduduk Perkiraan 2016
 • Total1,800,000
Zona waktuEET (UTC+2)
 • Musim panas (DST)EEST (UTC+3)
Kode wilayahKode negara: 963
Kode kota: 21
DenominasiOrang Aleppo
Situs webwww.alp-city.org (pranala mati)
Sumber: Luas Kota Aleppo Sumber: Populasi kota[2]
Nama resmi: Kota Kuno Aleppo
Jenis:Budaya
Kriteria:iii, iv
Ditetapkan:1986 (Sidang ke-10)
No. Referensi21
Kelompok Negara:Suriah
Kawasan:Negara-negara Arab

Aleppo adalah sebuah kota kuno besar dan salah satu kota tertua di dunia yang terus menerus didiami; diperkirakan sudah didiami sejak abad ke-6 SM.[7] Penggalian di Tell as-Sawda dan Tell al-Ansari, persis di selatan Kota Kuno Aleppo, memperlihatkan daerah yang sibuk sejak paling kurang dari abad ke-3 SM;[8] dan hal ini juga saat Aleppo pertama kali disebutkan dalam lembaran-lembaran tulisan kuno yang digali di Ebla dan Mesopotamia, yang di dalam itu tertulis bahwa Aleppo sebagai kota perdagangan dan keahlian militer.[9] Demikianlah sebuah sejarah panjang yang menghubungkan ke lokasi strategis Aleppo sebagai pertengahan pusat perdagangan antara Laut Tengah dan Mesopotamia (sekarang Irak).

Kota ini berarti dalam sejarah setelah itu karena lokasinya yang berada di salah satu akhir dari Jalur Sutra, yang terus melalui Asia Tengah dan Mesopotamia. Saat Terusan Suez dibuka pada 1869, perdagangan dialihkan ke laut dan Aleppo perlahan-lahan mulai ditinggalkan. Saat Kejatuhan Kesultanan Utsmaniyah setelah Perang Dunia I, daerah pedalaman Aleppo diserahkan kepada Turki Modern, untuk kepentingan jalur kereta api yang menghubungkannya ke Mosul. Pada 1940-an, Aleppo kehilangan akses utama menuju laut, Antakya dan Alexandretta, serta ke Turki. Akhirnya, pengasingan Suriah di akhir beberapa dekade lebih lanjut membuat situasi menjadi lebih buruk. Kemunduran mungkin membantu untuk melindungi Kota Kuno Aleppo, arsitektur abad pertengahannya, dan warisan tradisionalnya. Aleepo memenangkan gelar sebagai "Ibu kota Budaya Islam 2006" dan namanya terus melambung karena restorasi tempat bersejarah terkenal yang sukses.

Sejak Pertempuran Aleppo yang dimulai pada 2012, kota ini menderita kerusakan yang besar,[10] dan menjadi kota paling parah terkena akibat Perang Sipil Suriah.[11]

Galeri fotoSunting

ReferensiSunting

Pranala luarSunting