Bangsa Nabatea

(Dialihkan dari Nabath)

Bangsa Nabataea atau Nabatea (bahasa Aram Nabatea: 𐢕𐢃𐢋𐢈, nbṭw, divokalisasi sebagai Nabāṭū) adalah bangsa Arab kuno yang mendiami Jazirah Arab utara dan Levant selatan.[1][2][3][4][5][6][7] Pemukiman mereka—yang paling menonjol adalah Raqmu (sekarang Petra, Yordania)[1] yang diperkirakan sebagai ibu kota mereka—memberikan nama Nabatene (bahasa Yunani Kuno: Ναβατηνή, translit. Nabatēnḗ) kepada daerah perbatasan Arab yang membentang dari Sungai Eufrat ke Laut Merah.

Bangsa Nabatea
Roman Empire 125.png
Peta dari Kekaisaran Romawi di bawah Hadrian (berkuasa 117–138 M), memperlihatkan lokasi Arabes Nabataei di daerah gurun sekitar provinsi Romawi dari Arabia Petraea
Bahasa
Agama
Etnis terkait
Arab

Bangsa Nabatea muncul sebagai peradaban dan entitas politik yang unik antara abad ke-4 dan ke-2 SM,[8] dengan kerajaan mereka berpusat di sekitar jaringan perdagangan yang dikontrol secara longgar yang membawa kekayaan dan pengaruh yang cukup besar di seluruh dunia kuno.

Dideskripsikan sebagai bangsa yang sangat independen oleh catatan Yunani-Romawi kontemporer, bangsa Nabataea dianeksasi ke dalam Kekaisaran Romawi oleh Kaisar Trajan pada tahun 106 M. Budaya individu bangsa Nabataea yang mudah dikenali dari ciri khas keramik yang dilukis dengan halus, diadopsi ke dalam budaya Yunani-Romawi yang lebih besar. Mereka kemudian memeluk agama Kristen selama Era Romawi Akhir. Jane Taylor menggambarkan mereka sebagai "salah satu bangsa yang paling berbakat di dunia kuno".[9]

NamaSunting

Bentuk asli dari nama Nabataean adalah Nabaʾatu, yang dicatat dalam bahasa Akkadia Babilonia sebagai Nebaʾati, dan merupakan bentuk jamak faʿalatun yang "melenceng" dari nabī dari istilah bahasa Arab nabīʾu, yang berarti "orang terhormat". Nama Nabaʾatu ini mengalami dua evolusi utama, dengan penghilangan hamzah glotal berhenti menghasilkan bentuk Nabāṭu, dan penggantian hamzah dengan aproksimasi palatal bersuara yāʾ yang menghasilkan bentuk Nabayatu.[10]

Nama Nabataeans dicatat dalam sumber-sumber Akkadia sebagai Nebaʾati, Nabayate, Nabayati, Nabaitiya, Nabaitaya, Nabatua, dan Nabayati.

Dalam sumber-sumber Latin, nama orang Nabataea tercatat sebagai Nabataei.[11]

SejarahSunting

Suku Nabath membentuk Kerajaan Nabatea yang berdiri sejak abad ke-9 SM hingga 40 M.[12] Suku Arab Nabath ini pernah dijajah oleh Romawi dan dijadikan bagian dari propinsi kekaisaran Romawi yang diberi nama Arabia Petraea. Nama Petra yang artinya batu ini diberikan oleh orang Roma yang menjajahnya pada tahun 106 SM. Kolonial oleh bangsa Romawi ini hanya berlangsung seabad. Sejak itu, denyut kehidupan di kota ini merosot, lalu hilang ditelan zaman. Petra ditemukan kembali oleh petualang asal Swiss, Johan Burckhardt pada tahun 1812, dan sejak itu, dunia pun mulai mengenalnya.

Bangsa Nabath juga mahir dalam berdagang dan mereka pernah memfasilitasi perdagangan antara bangsa-bangsa lain, seperti Cina, India, Timur jauh, Mesir, Suriah, Yunani dan Romawi kuno. Mereka menjual barang seperti rempah-rempah, kemenyan, emas, hewan, besi, tembaga, gula, obat-obatan, gading, parfum, kain, dan lain-lainnya. Dari asal-usulnya sebagai kota benteng, Petra menjadi persimpangan komersial yang kaya antara budaya Arab, Assyria, Mesir, Helenistik Yunani dan Romawi kuno. Tidak seperti masyarakat lain waktu mereka, tidak ada perbudakan di Nabatean dan setiap anggota masyarakat memberikan kontribusi dalam tugas-tugas kerja.

Pengendalian rute perdagangan ini dianggap sangatlah penting, di antara daerah dataran tinggi Yordania, Laut Merah, Damaskus dan Arab bagian Selatan. Pada masa lampau rute perdagangan ini dianggap sebagai "darah kehidupan Kerajaan Nabath." Sebenarnya kawasan bangsa Nabath ini mencangkup kawasan yang sangat luas, mulai dari Madain Shaleh di Madinah, sampai kawasan Petra di Jordan dan Damsyik di Syiria. Namun rumah-rumah batu yang lebih menonjol dijadikan kawasan wisata itu adalah Petra di Jordan.

Peradaban mereka mengalami kemajuan antara tahun 400 SM dan 200 SM, dengan meninggalkan berbagai monumen, di antaranya wilayah pekuburan di atas bukit berbatu. Penulisan bahasa Nabath menggunakan abjad Nabath. Kaum Nabath adalah ahli dalam memahat dan mengukir batu-batu alam pegunungan yang berwarna merah. Mereka juga ahli membuat patung batu, di antaranya yang terkenal adalah Hubal.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Nabataeans". livius.org. Diakses tanggal August 31, 2015. 
  2. ^ "Herod | Biography & Facts". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). 
  3. ^ "Solving the Enigma of Petra and the Nabataeans - Biblical Archaeology Society". Biblical Archaeology Society. 6 April 2017. 
  4. ^ Bowersock, Glen Warren (1994). Roman Arabia (dalam bahasa Inggris). Harvard University Press. ISBN 9780674777569. 
  5. ^ Catherwood, Christopher (2011). A Brief History of the Middle East (dalam bahasa Inggris). Little, Brown Book Group. ISBN 9781849018074. 
  6. ^ Incorporated, Facts On File (2009). Encyclopedia of the Peoples of Africa and the Middle East (dalam bahasa Inggris). Infobase Publishing. ISBN 9781438126760. 
  7. ^ Hornblower, Simon; Spawforth, Antony; Eidinow, Esther (2012). The Oxford Classical Dictionary (dalam bahasa Inggris). OUP Oxford. ISBN 9780199545568. 
  8. ^ Taylor, Jane (2001). Petra and the Lost Kingdom of the Nabataeans. London: I.B.Tauris. pp. 14, 17, 30, 31. ISBN 9781860645082. Retrieved 8 July 2016.
  9. ^ Taylor, Jane (2001). Petra and the Lost Kingdom of the Nabataeans. London, United Kingdom: I.B.Tauris. hlm. centerfold, 14. ISBN 978-1-86064-508-2. The Nabataean Arabs, one of the most gifted peoples of the ancient world, are today known only for their hauntingly beautiful rock-carved capital — Petra. 
  10. ^ Lipiński 2000.
  11. ^ Ephʿal 1984, hlm. 221-223.
  12. ^ The Mysterious Nabateans

Pranala luarSunting