Polinesia Prancis

departemen di Prancis

Département Polinesia Prancis (bahasa Prancis: Polynésie Française adalah sebuah departemen luar negeri Prancis yang terletak di Samudra Pasifik bagian selatan. Wilayah ini menikmati status otonomi yang lebih tinggi diantara departemen di Prancis lainnya. Ibu kota departemen ini berada di Papeete.

Polinesia Prancis

Polynésie française (Prancis)
Pōrīnetia Farāni (Tahiti)
{{{coat_alt}}}
Lambang
SemboyanTahiti Nui Mare'are'a
(Tahiti: "Halimun Emas Tahiti Raya")
Lokasi Polinesia Prancis
Lokasi Polinesia Prancis
Ibu kotaPapeete
Kota terbesarFa'a'ā
17°33′04″S 149°35′51″W / 17.55111°S 149.59750°W / -17.55111; -149.59750
Bahasa resmiPrancis dan Tahiti
PemerintahanNegara seberang laut
Emmanuel Macron
Édouard Fritch
René Bidal
LegislatifTe âpooraa rahi fenua
Jajahan seberang laut Prancis
1842
1946
2003
2004
Luas
 - Total
4.167 km2 (173)
 - Perairan (%)
12
Populasi
 - Perkiraan 2022
299,356[1] (175)
 - Sensus Penduduk 2012
268.270[2] (188)
79/km2
PDB (KKB)2014
 - Total
$7,150 miliar
$26.100
PDB (nominal)2019
 - Total
US$6,01 miliar[3]
US$21.615[3]
IPM (2010)0,778
tinggi · 68
Mata uangFranc CFP (F)
(XPF)
Zona waktuberagam
(UTC-10 sampai -9)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+689
Kode ISO 3166PF
Ranah Internet.pf

SejarahSunting

 
Fregat Prancis Floréal pada November 2002, ditempatkan di laguna Bora Bora

Para antropolog dan sejarawan percaya bahwa Migrasi Besar Polinesia dimulai sekitar tahun 1500 SM ketika Suku bangsa Austronesia melakukan perjalanan menggunakan navigasi langit untuk menemukan pulau-pulau di Samudra Pasifik Selatan. Pulau-pulau pertama Polinesia Prancis yang diselesaikan adalah Kepulauan Marquesas pada sekitar 200 SM. Polinesia kemudian berkelana ke barat daya dan menemukan Kepulauan Society sekitar tahun 300 M.[4]

Pertemuan Eropa dimulai pada tahun 1521 ketika penjelajah Portugis Ferdinand Magellan, berlayar melayani Mahkota Spanyol, melihat Puka-Puka di Tuāmotu -Kepulauan Gambir. Pada tahun 1606 ekspedisi Spanyol lainnya di bawah Pedro Fernandes de Queirós berlayar melalui Polinesia melihat sebuah pulau berpenghuni pada 10 Februari[5] yang mereka sebut Sagitaria (atau Sagitaria), mungkin pulau Rekareka di tenggara Tahiti.[6] Pada tahun 1722, orang Belanda Jakob Roggeveen saat dalam ekspedisi yang disponsori oleh Perusahaan Hindia Barat Belanda, memetakan lokasi enam pulau di Kepulauan Tuamotu dan dua pulau di Kepulauan Society, salah satunya adalah Bora Bora.

Penjelajah Inggris Samuel Wallis menjadi navigator Eropa pertama yang mengunjungi Tahiti pada tahun 1767. Penjelajah Prancis Louis Antoine de Bougainville juga mengunjungi Tahiti pada tahun 1768, sedangkan penjelajah Inggris James Cook tiba pada tahun 1769,[4] dan mengamati transit Venus. Dia akan berhenti di Tahiti lagi pada tahun 1773 selama perjalanan keduanya ke Pasifik, dan sekali lagi pada tahun 1777 selama perjalanan ketiga dan terakhirnya sebelum terbunuh di Hawaii.

Pada tahun 1772, Spanyol Viceroy of Peru Don Manuel de Amat memerintahkan sejumlah ekspedisi ke Tahiti di bawah komando Domingo de Bonechea yang orang Eropa pertama yang menjelajahi semua pulau utama di luar Tahiti.[7] Sebuah pemukiman Spanyol berumur pendek dibuat pada tahun 1774,[4] dan untuk beberapa waktu beberapa peta diberi nama Isla de Amat setelah Raja Muda Amat.[8] Misi Kristen dimulai dengan para imam Spanyol yang tinggal di Tahiti selama satu tahun. Orang-orang Protestan dari London Missionary Society menetap secara permanen di Polinesia pada tahun 1797.

 
Kerajaan Pulau Masyarakat

PemerintahanSunting

Berdasarkan ketentuan Pasal 74 konstitusi Prancis dan Hukum Organik 2014-192 tentang undang-undang otonomi Polinesia Prancis, politik Polinesia Prancis berlangsung dalam kerangka parlemen demokrasi perwakilan kolektivitas luar negeri Prancis, di mana Presiden Polinesia Prancis adalah kepala pemerintahan, dan dari sistem multi-partai. Kekuasaan eksekutif dijalankan oleh pemerintah. Kekuasaan legislatif dipegang oleh pemerintah dan Majelis Polinesia Prancis (majelis teritorial).

Kehidupan politik di Polinesia Prancis ditandai dengan ketidakstabilan besar dari pertengahan 2000-an hingga pertengahan 2010-an. Presiden sayap kanan anti-kemerdekaan Polinesia Prancis, Gaston Flosse, yang telah berkuasa sejak 1991, telah mendukung dimulainya kembali uji coba senjata nuklir Prancis di 1995, dan telah memperoleh dari teman lama dan sekutu politiknya Jacques Chirac, presiden Prancis saat itu, status otonomi yang diperluas untuk Polinesia Prancis pada tahun 2004, gagal mengamankan mayoritas absolut dalam pemilihan legislatif Polinesia Prancis 2004, mengakibatkan kebuntuan di Majelis Polinesia Prancis. Lawan lama Flosse, pemimpin pro-kemerdekaan Oscar Temaru, yang koalisi pro-kemerdekaannya telah memenangkan satu kursi lebih sedikit daripada partai Flosse di Majelis, tetap terpilih sebagai presiden Polinesia Prancis oleh Majelis pada Juni 2004 berkat suara dari dua anggota Majelis nonblok. Hal ini mengakibatkan beberapa tahun ketidakstabilan politik, karena baik kubu pro maupun anti-kemerdekaan tidak dijamin mayoritas, tergantung pada suara partai non-blok yang lebih kecil yang mewakili kepentingan pulau-pulau jauh Polinesia Prancis (sebagai lawan dari Tahiti). Temaru digulingkan dari kursi kepresidenan Polinesia Prancis pada Oktober 2004, digantikan oleh Flosse yang digulingkan pada Maret 2005, digantikan oleh Temaru lagi yang digulingkan pada Desember 2006, digantikan oleh Gaston Tong Sang, sekutu dekat Flosse.

Pada tanggal 14 September 2007, pemimpin pro-kemerdekaan Oscar Temaru terpilih sebagai presiden Polinesia Prancis untuk ketiga kalinya dalam tiga tahun (dengan 27 dari 44 suara diberikan di majelis teritorial).[9] Dia menggantikan mantan presiden Gaston Tong Sang, menentang kemerdekaan, yang kalah Mosi tidak percaya di Majelis Polinesia Prancis pada 31 Agustus setelah mantan presiden lama dari Polinesia Prancis, Gaston Flosse, yang sampai sekarang menentang kemerdekaan, memihak musuh lamanya Oscar Temaru untuk menggulingkan pemerintahan Gaston Tong Sang. Oscar Temaru, bagaimanapun, tidak memiliki mayoritas yang stabil di Majelis Polinesia Prancis, dan pemilihan teritorial baru diadakan pada Februari 2008 untuk menyelesaikan krisis politik.

Partai Gaston Tong Sang memenangkan pemilihan teritorial, tetapi itu tidak menyelesaikan krisis politik: dua partai minoritas Oscar Temaru dan Gaston Flosse, yang bersama-sama memiliki satu anggota lebih banyak di majelis teritorial daripada partai politik Gaston Tong Sang, bersekutu untuk mencegah Gaston Tong Sang menjadi presiden Polinesia Prancis. Gaston Flosse kemudian terpilih sebagai presiden Polinesia Prancis oleh majelis teritorial pada 23 Februari 2008 dengan dukungan partai pro-kemerdekaan yang dipimpin oleh Oscar Temaru, sedangkan Oscar Temaru terpilih sebagai ketua majelis teritorial dengan dukungan partai anti-kemerdekaan dipimpin oleh Gaston Flosse. Keduanya membentuk kabinet koalisi. Banyak pengamat meragukan bahwa aliansi antara Gaston Flosse yang anti-kemerdekaan dan Oscar Temaru yang pro-kemerdekaan, yang dirancang untuk mencegah Gaston Tong Sang menjadi presiden Polinesia Prancis, dapat bertahan lama.[10]

Pada Pemilihan kotamadya Prancis yang diadakan pada Maret 2008, beberapa walikota terkemuka yang menjadi anggota koalisi Flosse-Temaru kehilangan jabatan mereka di kotamadya utama Polinesia Prancis, yang ditafsirkan sebagai ketidaksetujuan atas cara tersebut. Gaston Tong Sang, yang partainya pemilih Polinesia Prancis telah ditempatkan pertama dalam pemilihan teritorial bulan sebelumnya, telah dicegah dari menjadi presiden Polinesia Prancis oleh aliansi menit terakhir antara Flosse dan partai Temaru. Akhirnya, pada tanggal 15 April 2008 pemerintah Gaston Flosse digulingkan oleh mosi tidak percaya konstruktif di majelis teritorial ketika dua anggota koalisi Flosse-Temaru meninggalkan koalisi dan memihak partai Tong Sang. Mayoritas Tong Sang di majelis teritorial sangat sempit, dan dia digulingkan pada Februari 2009, digantikan oleh Temaru (didukung lagi oleh Flosse).

Kembalinya Oscar Temaru ke tampuk kekuasaan berlangsung singkat saat ia berselisih dengan Gaston Flosse dan digulingkan pada November 2009, digantikan oleh Gaston Tong Sang. Tong Sang tetap berkuasa selama satu setengah tahun sebelum digulingkan dalam mosi tidak percaya pada April 2011, dan digantikan oleh Temaru. Tugas kelima Oscar Temaru sebagai presiden Polinesia Prancis berlangsung dua tahun, di mana ia berkampanye untuk pencantuman kembali Polinesia Prancis pada daftar Wilayah Tanpa Pemerintahan Sendiri PBB. Temaru kalah dalam pemilihan legislatif Polinesia Prancis 2013 dengan selisih yang lebar, hanya dua minggu sebelum Perserikatan Bangsa-Bangsa mendaftarkan ulang Polinesia Prancis dalam daftar wilayah yang tidak memiliki pemerintahan sendiri. Ini ditafsirkan oleh para analis politik sebagai penolakan oleh pemilih Polinesia Prancis atas dorongan Temaru untuk kemerdekaan serta konsekuensi dari krisis sosial ekonomi yang mempengaruhi Polinesia Prancis setelah bertahun-tahun ketidakstabilan politik dan skandal korupsi.

AdministrasiSunting

Antara tahun 1946 dan 2003, Polinesia Prancis berstatus wilayah seberang laut (territoire d'outre-mer, atau TOM). Pada tahun 2003, menjadi kolektivitas luar negeri (collectivité d'outre-mer, atau COM). Undang-undangnya pada 27 Februari 2004 memberinya sebutan khusus negara seberang laut di dalam Republik (pays d'outre-mer au sein de la République, atau POM), tetapi tanpa modifikasi hukum atas statusnya.[11]

Hubungan dengan daratan PrancisSunting

Terlepas dari majelis dan pemerintahan lokal, Polinesia Prancis tidak berada dalam asosiasi bebas dengan Prancis, seperti Kepulauan Cook dengan Selandia Baru. Sebagai kolektivitas perancis di luar negeri, pemerintah daerah tidak memiliki kompetensi di bidang peradilan, pendidikan universitas, keamanan dan pertahanan. Layanan di area ini disediakan dan dikelola secara langsung oleh Pemerintah Prancis, termasuk Gendarmerie Nasional (yang juga mengawasi wilayah pedesaan dan perbatasan di Prancis metropolitan), dan pasukan militer Prancis. Pemerintah kolektivitas tetap memegang kendali atas pendidikan dasar dan menengah, kesehatan, tata kota, dan lingkungan.[12] Tertinggi perwakilan Negara di wilayah tersebut adalah Komisaris Tinggi Republik di Polinesia Prancis (bahasa Prancis: Haut commissaire de la République en Polynésie française).

Polinesia Prancis juga mengirimkan tiga deputi ke Majelis Nasional Prancis di tiga konstituen, yang pertama mewakili Papeete dan pinggiran timur laut, ditambah komune (kotamadya) dari Mo'orea-Mai'ao, administratif Tuāmotu-Gambier divisi, dan divisi administratif Kepulauan Marquesas, ke-2 mewakili sebagian besar Tahiti di luar Papeete dan subdivisi administratif Kepulauan Austral, dan ke-3 mewakili Kepulauan Leeward subdivisi administratif dan pinggiran barat daya Papeete. Polinesia Prancis juga mengirimkan dua senator ke Senat Prancis.


PertahananSunting

Pertahanan kolektivitas adalah tanggung jawab Angkatan Bersenjata Prancis. Lebih dari 1.000 personel militer dikerahkan di wilayah tersebut – berpusat di Régiment d'Infanterie de Marine du Pacifique – bersama dengan transportasi udara sederhana dan aset pengawasan.[13] Tiga kapal Angkatan Laut Prancis berpangkalan di wilayah tersebut, termasuk: fregat pengawasan Prairial, kapal patroli dan pendukung Bougainville dan kapal penjaga pantai Arago.

GeografiSunting

 
Peta Polinesia Prancis

Kepulauan Polinesia Prancis membentuk total luas daratan 3.521 kilometer persegi (1.359 sq mi),[14] tersebar di lebih dari 2.000 kilometer (1.200 mi) lautan. Ada 121 pulau di Polinesia Prancis dan banyak lagi pulau kecil atau "motus" di sekitar atolls.[15] Titik tertinggi adalah Gunung Orohena di Tahiti.

Terdiri dari lima kepulauan. Pulau terbesar dan terpadat adalah Tahiti, di Kepulauan Society. kepulauan tersebut adalah:

Kepulauan Polinesia Prancis
Nama Luas daratan (km²)[14] Populasi Kepadatan (per km²) Catatan
Kepulauan Marquesas 1,049.3 9,346 (2017) 9 12 pulau tinggi; secara administratif membuat subdivisi Kepulauan Marquesas
Kepulauan Masyarakat 1,597.6 242,726 (2017) 152 secara administratif dibagi menjadi subdivisi Kepulauan Windward (4 pulau tinggi dan 1 atol) dan subdivisi Kepulauan Leeward (5 pulau tinggi dan 4 atol)
Kepulauan Tuamotu 698.7 15,450 (2017) 22 80 atol, mengelompokkan lebih dari 3.100 pulau atau pulau kecil; secara administratif bagian dari subdivisi Tuamotu-Gambier
Kepulauan Gambier 27.8[16][17] 1,431 (2017) 51 6 pulau tinggi dan 1 atol; secara administratif bagian dari subdivisi Tuamotu-Gambier
Kepulauan Austral 147.8 6,965 (2017) 47 5 pulau tinggi dan 1 atol; secara administratif bagian dari subdivisi Kepulauan Austral
TOTAL 3,521.2 275,918 (2017) 78 121 pulau tinggi dan atol (75 berpenghuni pada sensus 2017; 46 tidak berpenghuni)[15]

Tahiti adalah salah satu pulau terpenting di Polinesia Prancis. , Mai'ao, Maupiti, Meheti'a, Mo'orea, Nuku Hiva, Raiatea, Taha'a, Tetiaroa, Tupua'i dan Tupai.

Polinesia Prancis adalah rumah bagi empat ekoregion darat: Hutan Basah Tropis Marquesas, Hutan Basah Tropis Kepulauan Society, Hutan Basah Tropis Tuamotu, dan Hutan Basah Tropis Tubuai.[18]

Divisi administratifSunting

 
5 subdivisi administratif dan 48 komune Polinesia Prancis.

Polinesia Prancis dibagi menjadi lima subdivisi administratif (subdivisi administratif):

  • Kepulauan Marquesas (bahasa Prancis: the Marquesas Islands atau secara resmi subdivisi administratif Kepulauan Marquesas)
  • Leeward Islands (bahasa Prancis: les îles Sous-le-Vent atau secara resmi subdivisions administratives) (dua subdivisi administratif Kepulauan Windward dan Kepulauan Leeward adalah bagian dari Kepulauan Society)
  • Kepulauan Windward (bahasa Prancis: the West Islands atau secara resmi subdivisi administratif Kepulauan Barat) ( dua subdivisi administratif Kepulauan Windward dan Kepulauan Leeward adalah bagian dari Kepulauan Society)
  • Tuāmotu-Gambia (the Tuamotu Islands-Gambia atau secara resmi subdivisi administratif Kepulauan Tuamotu-Gambia ) (Kepulauan Tuamotus dan Gambier)
  • Kepulauan Australia (bahasa Prancis: the Australian Islands atau secara resmi the administrative subdivision of the Australian Islands) (termasuk Kepulauan Bass)

Lima subdivisi administratif bukanlah dewan lokal; mereka hanyalah subdivisi dekonsentrasi dari Negara bagian tengah Prancis. Di kepala setiap subdivisi administrasi adalah administrateur d'État ("Administrator negara"), umumnya hanya dikenal sebagai administrateur, kadang-kadang juga disebut chef de la subdivisi administratif ("kepala subdivisi administratif"). administrateur adalah pegawai negeri di bawah wewenang Komisaris Tinggi Republik Prancis di Polinesia Prancis di Papeete.

Empat subdivisi administratif (Kepulauan Marquesas, Kepulauan Leeward, Tuamotu-Gambier, dan Kepulauan Austral) masing-masing juga membentuk subdivisi dekonsentrasi dari pemerintah Polinesia Prancis. Ini disebut circonscriptions ("distrik"). Kepala dari circonscription adalah tavana hau, yang dikenal sebagai administrateur teritorial dalam bahasa Prancis ("administrator wilayah"), tetapi gelar bahasa Tahiti tavana hau paling sering digunakan. tavana hau adalah perwakilan langsung dari presiden pemerintah Polinesia Prancis yang mengangkatnya. Kepulauan Windward, karena kedekatannya dengan Papeete, tidak membentuk subdivisi dekonsentrasi dari pemerintah Polinesia Prancis.

5 subdivisi administratif sendiri dibagi menjadi 48 komune. Seperti semua komune lain di Republik Prancis, ini adalah munisipalitas di mana penduduk lokal dengan kewarganegaraan Prancis atau Uni Eropa memilih dewan kotamadya dan walikota yang bertanggung jawab mengelola urusan lokal di dalam komune. Pemilihan kotamadya diadakan setiap enam tahun pada tanggal yang sama seperti di Republik Prancis lainnya (pemilihan kotamadya terakhir berlangsung pada tahun 2020).

Tiga teratas komune terbesar
Komune Kepulauan Populasi
(2017)
Faa'a Tahiti 29,506
Punaauia Tahiti 28,103
Papeete Tahiti 26,926

DemografiSunting

 
Gadis Tahiti, c. 1860–1879

Total populasi adalah 299.356 menurut perkiraan 2022.[1] Pada sensus 2017, 68,7% populasi Polinesia Prancis tinggal di pulau Tahiti saja.[19] daerah perkotaan Papeete, ibu kotanya, berpenduduk 136.771 jiwa (sensus 2017).[20]

Pada sensus 2017, 89,0% orang yang tinggal di Polinesia Prancis lahir di sana (naik dari 87,3% pada 2007); 8,1% lahir di Metropolitan France (turun dari 9,3% pada 2007); 1,2% lahir di tempat lain di Prancis luar negeri (turun dari 1,4% pada tahun 2007); dan 1,7% berasal dari luar negeri (turun dari 2,0% pada tahun 2007).[21] Penduduk asli Prancis Metropolitan yang tinggal di Polinesia Prancis telah menurun secara relatif sejak tahun 1980-an, tetapi secara absolut populasi mereka mencapai puncaknya pada sensus 2007, ketika 24.265 tinggal di Polinesia Prancis (tidak termasuk anak-anak mereka yang lahir di sana).[22] Dengan krisis ekonomi lokal, populasi mereka menurun menjadi 22.278 pada sensus 2012,[22] dan 22.387 pada sensus 2017.[23]

Tempat lahir penduduk Polinesia Prancis
(pada sensus tahun 1983, 1988, 1996, 2002, 2007, 2012, dan 2017)
Sensus Lahir di
Polinesia Prancis
Lahir di
Prancis Metropolitan
Lahir di
Seberang laut Prancis
Lahir di luar negeri
negara dengan Prancis
kewarganegaraan  di  kelahiran¹
Immigrants²
2017 89.0% 8.1% 1.2% 0.9% 0.8%
2012 88.7% 8.3% 1.3% 0.9% 0.8%
2007 87.3% 9.3% 1.4% 1.1% 0.9%
2002 87.2% 9.5% 1.4% 1.2% 0.8%
1996 86.9% 9.3% 1.5% 1.3% 0.9%
1988 86.7% 9.2% 1.5% 1.5% 1.0%
1983 86.1% 10.1% 1.0% 1.5% 1.3%
¹Orang yang lahir di luar negeri dari orang tua Prancis, seperti Pieds-Noirs dan anak-anak ekspatriat Prancis.
²Seorang imigran menurut definisi Prancis adalah seseorang yang lahir di negara asing dan yang tidak memiliki kewarganegaraan Prancis saat lahir. Perhatikan bahwa seorang imigran mungkin telah memperoleh kewarganegaraan Prancis sejak pindah ke Prancis, tetapi masih terdaftar sebagai imigran dalam statistik Prancis. Di sisi lain, orang yang lahir di Prancis dengan kewarganegaraan asing (anak-anak imigran) tidak terdaftar sebagai imigran.
Sumber: ISPF,[22][21]

Sejarah PopulasiSunting

Sejarah Populasi
Tahun Jumlah
Pend.
  
±% p.a.  
1907 30.600—    
1911 31.900+1.05%
1921 31.600−0.09%
1926 35.900+2.58%
1931 40.400+2.39%
1936 44.000+1.72%
1941 51.200+3.08%
1946 58.200+2.60%
1951.715068493 63.300+1.69%
1956.950819672 76.323+3.81%
1962.857534 84.551+1.72%
Tahun Jumlah
Pend.
  
±% p.a.  
1971.106849315 119.168+3.89%
1977.326027397 137.382+2.40%
1983.789041096 166.753+3.28%
1988.683060109 188.814+2.52%
1996.674863388 219.521+1.90%
2002.852054795 245.516+1.88%
2007.635616438 259.596+1.12%
2012.642077 268.270+0.66%
2017.62739726 275.918+0.56%
2022 299.356+1.64%
Sensus Penduduk sampai dengan tahun 2017.Angka resmi dari sensus sebelumnya.[19][24][25][26] Last CIA 2022 population estimate.[1]

BudayaSunting

BahasaSunting

Bahasa asal di Polinesia Prancis (Sensus 2017)
Bahasa persentase
Prancis
  
73.9%
Tahitian
  
20.2%
Marquesan
  
2.6%
Mangareva
  
0.2%
Austral Languages
  
1.2%
Tuamotuan
  
1%
Chinese
  
0.6%
Lainnya
  
0.4%

Semua bahasa asli Polinesia Prancis adalah Polinesia. Polinesia Prancis telah memiliki keragaman bahasa sejak zaman kuno, dengan setiap komunitas memiliki ragam bahasa lokalnya sendiri. Dialek-dialek ini dapat dikelompokkan ke dalam tujuh bahasa berdasarkan mutual intelligibility: Tahiti, Tuamotuan, Rapa, Austral, Marquesan Utara, Marquesan Selatan, dan Mangareva. Beberapa di antaranya, terutama Tuamotuan, benar-benar dialect continua dibentuk oleh tambal sulam dialek yang berbeda. Perbedaan antara bahasa dan dialek sangat sulit untuk ditentukan, sehingga beberapa penulis mungkin melihat dua varietas sebagai dialek dari bahasa yang sama, sementara yang lain mungkin melihatnya sebagai bahasa yang berbeda. Dengan cara ini, Marquesan Utara dan Selatan sering dikelompokkan bersama sebagai satu bahasa Marquesan, dan Rapa sering dipandang sebagai bagian dari bahasa Austral. Pada saat yang sama, Ra'ivavae sering dianggap berbeda dari bahasa Austral.[27]

Prancis adalah satu-satunya bahasa resmi Polinesia Prancis.[28] Sebuah hukum organik tertanggal 12 April 1996 menyatakan bahwa "Prancis adalah bahasa resmi, Tahiti dan bahasa Polinesia lainnya dapat digunakan." Pada sensus 2017, di antara penduduk yang berusia 15 tahun ke atas, 73,9% orang melaporkan bahwa bahasa yang paling banyak mereka gunakan di rumah adalah bahasa Prancis (naik dari 68,6% pada sensus 2007), 20,2% melaporkan bahwa bahasa yang mereka gunakan yang paling banyak di rumah adalah bahasa Tahiti (turun dari 24,3% pada sensus 2007), 2,6% melaporkan Marquesan dan 0,2% terkait bahasa Mandarin (persentase yang sama untuk keduanya pada sensus 2007), 1,2% melaporkan salah satu bahasa Australs (turun dari 1,3% pada sensus 2007), 1,0% melaporkan Tuamotuan (turun dari 1,5% pada sensus 2007), 0,6% melaporkan dialek Tionghoa (41% di antaranya adalah Hakka) (turun dari 1,0% pada sensus 2007) , dan 0,4% bahasa lain (lebih dari setengahnya adalah English) (turun dari 0,5% pada sensus 2007).[29]

MusikSunting

Polinesia Prancis muncul di kancah musik dunia pada tahun 1992, direkam oleh ahli musik Prancis Pascal Nabet-Meyer dengan merilis rekaman The Tahitian Choir dari musik Kristen vokal tanpa iringan yang disebut himene tārava.[30] Bentuk nyanyian ini umum di Polinesia Prancis dan Kepulauan Cook, dan terkenal karena penurunan nada yang unik di akhir frasa, karakteristik yang dibentuk oleh beberapa suara berbeda, disertai deru staccato, suku kata Vokal non-leksikal dalam musik.[31]

AgamaSunting

 
Pemakaman di Tuāmotu

Kristen adalah agama utama pulau-pulau tersebut. Mayoritas 54% milik berbagai gereja Protestan, terutama Gereja Protestan Maohi, yang merupakan yang terbesar dan mencakup lebih dari 50% populasi.[32] Ini melacak asal-usulnya kepada Pōmare II, raja Tahiti, yang berpindah dari kepercayaan tradisional ke tradisi Reformasi yang dibawa ke pulau-pulau oleh London Missionary Society.

Ritus Latin umat Katolik Roma merupakan minoritas besar sebesar 38,3%[33] dari populasi (2019)[33] yang memiliki provinsi gerejawi sendiri, terdiri dari Metropolitan Keuskupan Agung Papeete dan satu-satunya suffragan, Keuskupan Taiohae.[34] Jumlah dan proporsi umat Katolik telah meningkat secara signifikan sejak 1950, ketika mereka mewakili 21,6% dari total populasi.[33]

OlahragaSunting

 
Va'a (kano cadik Polinesia tradisional) selama perlombaan Hawaiki Nui Va'a

Sepak BolaSunting

olahraga dari sepak bola di pulau Tahiti dijalankan oleh Federasi Sepak Bola Tahiti.

Va'aSunting

Olahraga tradisional Polinesia va'a dipraktekkan di semua pulau.[35] Polinesia Prancis menyelenggarakan Hawaiki nui va'a [fr] perlombaan internasional antara Tahiti, Huahine dan Bora Bora.

BerselancarSunting

Polinesia Prancis terkenal dengan ombaknya reef break. Teahupo'o mungkin yang paling terkenal, peringkat reguler di ombak terbaik dunia.[36] Situs ini menampung kompetisi selancar tahunan Billabong Pro Tahiti, perhentian ke-7 dari World Championship Tour,[37] dan dijadwalkan menjadi tuan rumah acara selancar Olimpiade Musim Panas 2024.[38]

Selancar LayangSunting

Ada banyak tempat untuk berlatih kitesurfing di Polinesia Prancis, dengan Tahiti, Moorea, Bora-Bora, Maupiti, dan Raivavae menjadi salah satu yang paling ikonik.[39]

 
Atol Fakarava, jalur selatan

Ekonomi dan infrastrukturSunting

 
Representasi proporsional dari ekspor Polinesia Prancis, 2019
 
Pariwisata merupakan sumber pendapatan penting bagi Polinesia Prancis.

Tender resmi Polinesia Prancis adalah CFP franc yang memiliki nilai tukar tetap dengan euro. Nominal produk domestik bruto (atau PDB) Polinesia Prancis pada tahun 2019 adalah 6,01 miliar dolar AS dengan nilai tukar pasar, ekonomi terbesar ketujuh di Oseania setelah Australia, Selandia Baru, Hawaii, Papua Nugini, Kaledonia Baru, dan Guam.[3] PDB per kapita adalah US$21.615 pada tahun 2019 (pada nilai tukar pasar, bukan pada PPP), lebih rendah daripada di Hawaii, Australia , Selandia Baru, Guam, dan Kaledonia Baru, tetapi lebih tinggi daripada di semua negara bagian independen lainnya dan wilayah dependensi Oseania.[3]

Polinesia Prancis sangat terpengaruh oleh Krisis Keuangan Global 2008 dan Resesi Hebat berikutnya, dan sebagai akibatnya mengalami 4 tahun resesi dari 2009 hingga 2012. Polinesia Prancis diperbarui dengan pertumbuhan ekonomi pada tahun 2013, dan mengalami pertumbuhan ekonomi yang kuat di paruh kedua tahun 2010-an, dengan rata-rata tingkat pertumbuhan PDB riil sebesar +2,8% per tahun dari 2016 hingga 2019, sebelumnya terkena dampak pandemi COVID-19 pada tahun 2020, yang telah menyebabkan resesi lain.[40]

Polinesia Prancis memiliki ekonomi yang cukup berkembang, yang bergantung pada barang impor, pariwisata, dan bantuan keuangan dari daratan Prancis. Fasilitas wisata berkembang dengan baik dan tersedia di pulau-pulau besar. Produksi pertanian utama adalah kelapa (kopra), sayuran dan buah-buahan. Polinesia Prancis mengekspor jus mengkudu (noni, Morinda citrifolia), vanila berkualitas tinggi, dan mutiara Tahiti hitam yang terkenal yang menyumbang 55% dari ekspor (dalam nilai) di 2008.[41]

Dasar laut Polinesia Prancis mengandung banyak endapan nikel, kobalt, mangan, dan tembaga yang tidak dieksploitasi.[42]

Pada tahun 2008, impor Polinesia Prancis berjumlah 2,2 miliar dolar AS dan ekspor sebesar 0,2 miliar dolar AS.[41]

TransportasiSunting

Ada 53 bandara di Polinesia Prancis; 46 diaspal.[43] Bandar Udara Internasional Faa'a adalah satu-satunya bandara internasional di Polinesia Prancis. Setiap pulau memiliki bandara sendiri yang melayani penerbangan ke pulau lain. Air Tahiti adalah maskapai penerbangan utama yang terbang di sekitar pulau.

KomunikasiSunting

Pada tahun 2017, Alcatel Submarine Networks, sebuah unit dari Nokia, meluncurkan proyek untuk menghubungkan banyak pulau di Polinesia Prancis dengan kabel serat optik bawah air. Proyek yang disebut NATITUA ini dimaksudkan untuk meningkatkan konektivitas broadband Polinesia Prancis dengan menghubungkan Tahiti ke 10 pulau di kepulauan Tuamotu dan Marquesas.[44] Pada bulan Agustus 2018, sebuah perayaan diadakan untuk memperingati kedatangan kabel bawah laut dari Papeete ke atol Hao, memperpanjang jaringan sekitar 1000 kilometer.[45]

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c "French Polynesia". CIA Factbook. Diakses tanggal 2022-04-27. 
  2. ^ "Population des communes de Polynésie française". INSEE. Diakses tanggal 13 Oktober 2013. 
  3. ^ a b c d "Les grands indicateurs des comptes économiques". Institut de la statistique de la Polynésie française (ISPF). Diakses tanggal 2022-03-03. 
  4. ^ a b c Ganse, Alexander. "History Polinesia, sebelum 1797". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-12-30. Diakses tanggal 20 Oktober 2007. 
  5. ^ James Burney (1803) A Chronological History of the Voyages or Discoveries in the South Sea or Pacific Ocean' ', Vol. 5, London, hal. 222
  6. ^ Geo. Collingridge. "Polynesian Society". Journal of the Polynesian Society. 12.  Teks " Siapa yang Menemukan Tahiti? " akan diabaikan (bantuan);
  7. ^ Kirk, Robert K. (8 November 2012). ?id=klglH_7KkxsC&q=manuel+de+amat+tahiti&pg=PA43 Paradise Past: Transformasi Pasifik Selatan, 1520–1920 Periksa nilai |url= (bantuan). ISBN 9780786492985. Diakses tanggal 5 Mei 2013. 
  8. ^ Manso Porto, Carmen (1997). t3q5d62Q4sAC&pg=PA10 Cartografía histórica de América: catálogo de manuscritos Periksa nilai |url= (bantuan). Madrid: Akademisi Sejati de la Historia. hlm. 10. ISBN 9788489512023. 
  9. ^ "BBC NEWS, Polinesia Prancis mendapat pemimpin baru". BBC News. 14 September 2007. Diakses tanggal 31 Mei 2011. 
  10. ^ "Polynésie : Gaston Flosse présente un gouvernement d'union" [Polinesia: Gaston Flosse mengumumkan pemerintahan persatuan]. RFO (dalam bahasa Prancis). 29 February 2008. Diarsipkan dari [http ://www.rfo.fr/article1437.html versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 4 March 2008. Diakses tanggal 23 March 2008. 
  11. ^ Angelo, Tony; Moyrand, A (2010). "Rezim Administratif Wilayah Luar Negeri Prancis: Kaledonia Baru dan Polinesia Prancis". Dalam Angelo, Tony; Sage, Yves-Louis. publikasi/special-issues/hors-serie-volume-x,-2010/Moyrand-And-Angelo.pdf Pemerintahan dan Kemandirian di Masyarakat Kepulauan Pasifik: Studi Perbandingan (Gouvernance et autonomie dans les sociétés du Pacifique Sud: Etudes comparés) Periksa nilai |url= (bantuan) (PDF). Revue Juridique Polynesienne. hlm. 202. Diakses tanggal 24 Januari 2021. 
  12. ^ Rachel Reeves; Luke Hunt; The Diplomat. of-frances-empire/ "Pertempuran Kemerdekaan Polinesia Prancis" Periksa nilai |url= (bantuan). The Diplomat. Diakses tanggal 17 Desember 2015. 
  13. ^ "Kehadiran Militer Prancis di Indo-Pasifik". news.usni.org. Diakses tanggal 28 November 2021. 
  14. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama land_area
  15. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama islands
  16. ^ "Gambier – Guide Floristique" (PDF) (dalam bahasa Prancis). Government of French Polynesia, Directorate of the Environment. Diakses tanggal 2022-03-04. 
  17. ^ "Annexe 3 : Indicateurs par île et classement par archipel pour la PF" (PDF) (dalam bahasa Prancis). Centre d'Etudes du Tourisme en Océanie-Pacifique (CETOP). hlm. 91. Diakses tanggal 2022-03-04. 
  18. ^ Sucking, David; Kunci, Harvey; Ellis, Erle C; Jones, Benjamin; Barber, Charles Victor; Hayes, Randy; Kormos, Cyril; Martin, Vance; Crist, Eileen; Sechrest, Barat; Harga, Lori; Baillie, Jonathan E.M.; Weeden, Don; Moore, Rebecca; Tau, David; Birch, Tanya; Potapov, Peter; Turubanova, Svetlana; Tyukavina, Alexandra; de Souza, Nadia (2017). "Pendekatan Berbasis Ekoregion untuk Melindungi Setengah Alam Terestrial". BioScience. 67 (6): 534–545. doi:10.1093/biosci /bix014  Periksa nilai |doi= (bantuan). ISSN 0006-3568. PMC 5451287 . PMID 28608869. 
  19. ^ a b "La population légale au 17 août 2017 : 275 918 habitat". ISPF. Diakses tanggal 2018-02-16. 
  20. ^ "Bilan démographique 2020". Institut de la statistique de la Polynésie française (ISPF). Diakses tanggal 2022-03-04. 
  21. ^ a b Institut Statistique de Polynésie Française (ISPF). "Recensement 2017 – Données détaillées – Migrasi" (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 2019-04-07. 
  22. ^ a b c [http ://www.ispf.pf/bases/Recensements/Historique/caract%C3%A9ristiques-socio-d%C3%A9mographiques "Recensements de la population – Evolution des caractéristiques socio-démographiques"] Periksa nilai |url= (bantuan). ISPF. Diakses tanggal 2018-02-18. 
  23. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Sensus_2017
  24. ^ "Population des communes de Polynésie française au RP 2007". INSEE. Diakses tanggal 13 October 2013. 
  25. ^ "Population statistique des communes et communes associées aux recensements de 1971 à 2002". ISPF. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 December 2012. Diakses tanggal 13 October 2013. 
  26. ^ "Censuses from 1907 to 1962 in Population, 1972, #4–5, pp. 705–706, published by INED". Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2012. 
  27. ^ Charpentier & François 2015, hlm. 73–76.
  28. ^ -le-tahitien-reste-interdit-a-lassemblee-de-polynesie_37394.html Le tahitien reste interdit l'assemblée de Polynésie, RFO, 6 Oktober 2010
  29. ^ Institut Statistique de Polynésie Française (ISPF). "Recensement 2017 – Données détaillées Langues". Diakses tanggal 2019-04-07. 
  30. ^ Hayward, Philip (2006). Bounty Chords: Musik, Tari, dan Warisan Budaya di Kepulauan Norfolk dan Pitcairn. Bloomington: Indiana University Press. hlm. 24–35. ISBN 9780861966783. 
  31. ^ McLean, Mervyn (1999). Weavers of Song: Polynesian Music dan Dance. Auckland University Press. hlm. 403–435. ISBN 9781869402129. 
  32. ^ "126th Maohi Protestant Church Synode berlangsung selama satu minggu". Tahitipresse. 26 July 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-07-29. Diakses tanggal 31 Desember 2011. 
  33. ^ a b c -hierarchy.org/diocese/dpape.html "Papeete (Keuskupan Agung) [Catholic-Hierarchy]" Periksa nilai |url= (bantuan). www.catholic-hierarchy.org. Diakses tanggal 2021-08-15. 
  34. ^ "Gereja Katolik di Wilayah Polinesia Prancis". GCatholik. Diakses tanggal 1 April 2017. 
  35. ^ ""Va'a" – Kano Polinesia". Tahiti Nui Travel. Diakses tanggal 24 Januari 2022. 
  36. ^ Jade Bremner. /50-surf-spots/index.html "50 tempat selancar terbaik di dunia - CNN.com" Periksa nilai |url= (bantuan). CNN. Diakses tanggal 2016-06-03. 
  37. ^ {{Cite web|url=https:/ /www.worldsurfleague.com/events/2019/mct/2919/tahiti-pro-teahupoo|title=2019 Tahiti Pro Teahupo'o|website=Liga Selancar Dunia|language=en|access-date=2020-04-20} }
  38. ^ -ioc-paris-2024-surfing "Tahiti disetujui oleh IOC sebagai tempat selancar untuk Olimpiade Paris 2024" Periksa nilai |url= (bantuan). Inside the Games (dalam bahasa Inggris). 2020-03-03. Diakses tanggal 2021-02- 23. 
  39. ^ GR3G. "Info Umum - WWW.TaHiTi-KiTeSuRF.COM". tahiti-kitesurf.com. Diarsipkan dari /kite-in-french-polynesia/general-informations.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 7 August 2016. Diakses tanggal 3 June 2016. 
  40. ^ aspx "Comptes économiques – Données essentielles" Periksa nilai |url= (bantuan). Institut de la statistique de la Polynésie française (ISPF). Diakses tanggal 2022-03-03. 
  41. ^ a b Institut d'émission d'Outre-Mer (IEOM). "La Polynésie française en 2008" (PDF) (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 14 September 2009. 
  42. ^ Manheim (1986). "Sumber Daya Kobalt Laut". Sains. 232 (4750): 600–608. Bibcode:1986Sci...232..600M. doi:10.1126/science.232.4750.600. ISSN 0036-8075. PMID 17781410. 
  43. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama cia
  44. ^ /07/natitua-submarine-cable-system-to-bridge-french-polynesian-digital-divide.html "NATITUA sistem kabel bawah laut untuk menjembatani kesenjangan digital Polinesia Prancis" Periksa nilai |url= (bantuan). lightwaveonline.com. Diakses tanggal 2018- 10-23. 
  45. ^ "Kabel kapal selam diperpanjang ke Hao Polinesia Prancis". Radio Selandia Baru (dalam bahasa Inggris). 2018-08-07. Diakses tanggal 2018-10-23. 

Pranala luarSunting