Fernando de Magelhaens

penjelajah dari Portugal
(Dialihkan dari Ferdinand Magellan)

Fernando de Magelhaens (bahasa Portugis: Fernão de Magalhães, IPA: [fɨɾˈnɐ̃w ðɨ mɐɣɐˈʎɐ̃jʃ]; bahasa Spanyol: Fernando de Magallanes, IPA: [ferˈnando ðe maɣaˈʎanes]; 4 February 1480 – 27 April 1521) adalah seorang penjelajah asal Portugal. Dia lahir di Sabrosa, Portugal utara, dan melayani Raja Carlos I dari Spanyol dalam rute pencarian ke arah barat menuju "Kepulauan rempah-rempah" (Kepulauan Maluku).

Ferdinand Magellan
Ferdinand Magellan.jpg
LahirFernão de Magalhães
(1480-02-04)4 Februari 1480
Sabrosa, Kerajaan Portugal
Meninggal27 April 1521(1521-04-27) (umur 41)
Mactan, Cebu, Filipina
KebangsaanPortugal
Dikenal atasMemimpin ekspedisi keliling dunia pertama.
Tanda tangan
Magellan Signature.svg

Magelhaens adalah orang pertama yang berlayar dari Eropa ke barat menuju Asia, orang Eropa pertama yang melayari Samudra Pasifik, dan orang pertama yang memimpin ekspedisi yang bertujuan mengelilingi dunia. Meskipun Magelhaens sendiri tewas terbunuh oleh Datuk Lapulapu di Filipina dalam persinggahannya di Hindia Timur sebelum menuju Eropa, delapan belas anggota kru dan armadanya berhasil kembali ke Spanyol pada tahun 1522, setelah mengelilingi bumi. Ia gagal mencapai tujuannya mengelilingi bumi tanpa henti, dan diteruskan oleh Juan Sebastián Elcano.

Bertentangan dengan beberapa kesalahpahaman, fakta bahwa Bumi itu bulat terkenal pada abad kelima belas.[1][2] Sudah pada abad ketiga SM, Eratosthenes telah mengukur kelilingnya dengan akurasi yang luar biasa dan, bahkan jika tulisan-tulisan orang Yunani, terlepas dari tulisan-tulisan Aristoteles, kehilangan otoritas mereka, pengetahuan ini berlangsung sepanjang Abad Pertengahan. Risalah tentang Bola oleh Joannes de Sacrobosco, yang ditulis di Paris pada tahun 1224, disebarluaskan secara luas di semua kalangan ilmiah tanpa Gereja menemukan kesalahan dengannya.[3] Bola dunia pertama yang diketahui, yaitu yang tertua yang diawetkan, adalah yang dibuat di Nuremberg oleh Martin Behaim pada tahun 1492.

Juga pada waktu itu, Eropa telah mengembangkan rasa untuk rempah-rempah eksotis, yang mendorong, di samping minat ahli geografi, yaitu para penjelajah dan pedagang.[4][5]. Magellan yakin bahwa Maluku ("pulau rempah-rempah") berada di separuh dunia yang kembali ke mahkota Spanyol setelah Perjanjian Tordesillas, yang telah membagi dunia antara Kastilia dan Portugis sejak 1494. Dia pikir dia bisa mencapai dari barat "pulau-pulau rempah-rempah" yang telah dia dekati selama dia tinggal di Malaka pada tahun 1511-1512. Bahkan sebelum ia memulai perjalanannya ke Kepulauan Maluku, tempat cengkeh itu berasal secara eksklusif, Magellan telah menerima surat dari salah satu teman pribadinya, Francisco Serrão dari Portugis, yang telah berada di sana sejak 1512. Proyek untuk mencapai Kepulauan Rempah-rempah dari barat, yang akhirnya didukung oleh mahkota Spanyol, yang memimpin armada yang dia perintahkan untuk mengelilingi dunia, yang sama sekali bukan proyek awal. Peristiwa itu memiliki dampak yang cukup besar di Eropa. Setelah sedikit lebih dari seperempat abad, proyek Christopher Columbus akhirnya terwujud dan seperti yang ditunjukkan Pierre Chaunu , "tidak pernah dunia sebesar sehari setelah perjalanan Magellan".[6]

Latar belakangSunting

Nama asli Magelhaens dalam bahasa Portugal adalah Fernão de Magalhães. Ia adalah putra dari Rui de Magalhães and Alda de Mesquita, anggota bangsawan rendah Portugal. Ayahnya bertugas sebagai sheriff di pelabuhan Aveiro. Pada usia 12 tahun, Magelhaens bertugas sebagai pelayan di istana kerajaan, di mana ia melayani Ratu Leonor, istri João II dari Portugal, dan saudara Manuel I dari Portugal. Di istana, ia mendapat pendidikan yang bagus, termasuk dalam bidang matematika, astronomi, dan geografi.[7][8]

Selain mendapat pendidikan, ia belajar secara langsung prestasi pria-pria seperti Christopher Columbus, yang baru kembali dari Amerika Serikat setelah mencari rute pelayaran laut di sebelah barat ke kepulauan rempah (Maluku) yang menjadi buah bibir. Sayangnya Raja Portugal, João II, terbunuh pada tahun 1495 dan Pangeran Manuel, yang lebih berminat akan harta dibanding penjelajahan, naik takhta. Karena alasan tertentu, Manuel tidak menyukai Fernando yang kala itu berusia 15 tahun dan selama bertahun-tahun mengabaikan permintaannya untuk melaut. Tetapi sewaktu Vasco da Gama kembali dari India membawa muatan rempah-rempah, Manuel mengendus aroma kekayaan yang berlimpah.

Akhirnya, pada tahun 1505, ia mengizinkan Magelhaens berangkat dari Afrika Timur dan India dalam sebuah armada Portugal untuk membantu mengambil alih perdagangan rempah dari para saudagar Arab. Setelah itu, ia berlayar lebih jauh ke timur ke Malaka bersama ekspedisi lainnya di bawah pimpinan Afonso de Albuquerque. Dalam pertikaian di Maroko pada tahun 1513, Magelhaens mengalami cedera yang serius di lutut. Akibatnya, ia menjadi pincang seumur hidupnya.[8] Ia meminta Manuel untuk menaikkan pensiunnya. Namun, kebencian Manuel tidak berkurang, tidak soal seberapa besarnya penjelajahan, pengorbanan, dan keberanian Magelhaens.

Pada masa paling sulit dalam kehidupan Magelhaens, ia dikunjungi oleh seorang teman lama, navigator terkenal, Joāo de Lisboa. Mereka berdua membahas cara mencapai kepulauan rempah dengan pergi ke barat daya melalui El Paso—sebuah selat yang menurut kabar angin adalah jalan pintas melewati Amerika Selatan—dan kemudian menyeberangi samudra yang belum lama itu ditemukan oleh Vasco Núñez de Balboa sewaktu ia mengarungi tanah genting Panama. Mereka yakin bahwa di sisi lain dari samudera ini terletak kepulauan rempah.

Magelhaens lalu sangat berhasrat untuk melakukan apa yang gagal dilakukan Columbus—menemukan rute barat menuju Timur, yang ia yakini lebih pendek daripada rute sebelah timur. Tetapi ia membutuhkan dukungan finansial. Maka, karena masih merasa jengkel atas kegusaran Manuel, ia meniru langkah Columbus, meminta dukungan raja Spanyol.

Elemen historiografisSunting

Jika perjalanan itu menimbulkan catatan, komentar, dan kesaksian yang berbeda pada abad keenam belas, karya-karya penting pertama mengenai pribadi Magellan hanya berasal dari abad kesembilan belas dengan publikasi pada tahun 1864 di Chili tentang biografi navigator oleh Barros Arana. Karyanya membuat penulis Eropa menulis tentang masalah ini pada akhir abad kesembilan belas sampai sintesis yang sangat penting dari José Toribio Medina pada tahun 1920 dan Viscount of Lagoa pada tahun 1938. Semua dokumen arsip yang tersedia kemudian diketahui dan diterbitkan.[9]pra=https://fr.wikipedia.org/wiki/Fichier:Lombards_Library_004.jpg|jmpl|Halaman sampul Portraits and Lives of Illustrious Men, 1584.

Asal-usul dan detail bertahun-tahun kehidupan Magellan sebelum kepergiannya sangat tidak pasti. Di sisi lain, seluruh perjalanan sangat terkenal berkat beberapa dokumen periode termasuk di tempat pertama Buku Harian Perjalanan Magellan, hubungan lengkap dari perjalanan Antonio Pigafetta, salah satu yang selamat dari perjalanan: sisa-sisa manuskrip asli hanya kehilangan empat salinan (tiga dalam bahasa Prancis dan satu dalam bahasa Italia),[10] yang paling lengkap adalah manuskrip Yale.[11] Ada juga sejumlah surat dan deposisi, serta catatan dan kesaksian yang lebih terpisah-pisah tetapi berharga seperti buku catatan Francisco Albo, hubungan Ginés de Mafra atau buku catatan pilot Genoa. Semua dokumen ini telah memungkinkan sejarawan untuk melacak seluruh jalur armada selama navigasinya yang panjang dan untuk mengidentifikasi berbagai tempat yang dikunjungi.

Para penulis sejarah saat itu telah melaporkan prestasi tersebut: di pihak Spanyol, Maximilianus Transylvanus dari Januari 1523 tetapi juga Peter Martyr dari Anghiera pada tahun 1530, dan penulis sejarah kerajaan Antonio de Herrera y Tordesillas pada tahun 1601 — kemudian, tetapi jauh lebih dapat diandalkan daripada pendahulunya Gonzalo Fernández de Oviedo y Valdés dan Francisco López de Gómara; di pihak Portugis, Fernão Lopes de Castanheda (1552), Damião de Góis (1557) dan João de Barros (1563).

Asal-usul dan perjalanan pertama ke Timur dan MarokoSunting

Beberapa daerah, seperti Sabrosa, Ponte da Barca, Vila Nova de Gaia atau Porto, mengklaim telah melihat kelahiran Magellan.[12]

Fernand de Magellan termasuk dalam salah satu cabang garis lama Magalhães, sebuah keluarga bangsawan dari Portugal utara yang asalnya berasal dari akhir abad ketiga belas.[13]. Sejarawan berjuang untuk menemukannya di silsilah keluarga dan tidak tahu apa-apa tentang masa mudanya: beberapa jejak yang mencurigakan tampaknya menunjukkan bahwa orang tuanya, Rui de Magalhães, alcaide-mór (gubernur) Aveiro, dan Alda de Mesquita, milik bangsawan kecil. Sejak usia dini, ayahnya mungkin memberinya halaman di istana Ratu Eleanor dari Viseu di mana dia mungkin belajar navigasi dan astronomi, yang diajarkan khususnya oleh Martin Behaim.[14]

Penyebutan pertama yang dapat diandalkan secara historis, sebuah karya arsip, menunjuknya sebagai seorang yang lentur (sobresaliente) dan pensiunan (moradores) dari Rumah Raja di armada Francisco de Almeida, yang ditunjuk sebagai raja muda Hindia Portugis. Di atas armada dua puluh kapal inilah ia meninggalkan Lisbon pada tanggal 25 Maret 1505.[15][16] Dia menemukan Hindia, berkelahi bersama dengan Francisco Serrão yang dia selamatkan dua kali[17] dan terlibat selama beberapa bulan dalam perdagangan lada, sebelum berpartisipasi dalam penangkapan Malaka pada musim panas 1511 di bawah komando Afonso de Albuquerque.[18] Temannya Francisco Serrão mencapai pulau Ternate di Maluku di mana ia menetap setelah memenangkan hati raja setempat.[19] Magellan menerima berita dari temannya Francisco Serrão melalui surat, sebelum meninggalkan Malaka pada 11 Januari 1513 untuk mencapai Portugal.

Pada musim panas 1513, Magellan dikirim ke Maroko sebagai bagian dari pasukan yang kuat yang akan merebut Azemmour.[20] Selama pertempuran, dia dilaporkan terluka di persendian lutut, membuatnya sedikit lumpuh seumur hidup.[21] Setelah pergi tanpa izin, ia dituduh melakukan perdagangan ilegal dengan bangsa Moor.[22] Tuduhan ini segera dibatalkan, tetapi Magellan saat itu adalah seorang prajurit yang tidak menikmati hubungan terbaik dengan penguasanya, Raja Manoel, yang menolak untuk meningkatkan pensiunnya hanya 1/2 cruzado per bulan. Magellan memiliki sebagai proyek rahasia untuk mencapai pulau-pulau rempah-rempah dari barat, ia berhati-hati untuk tidak mendiskusikannya dengan penguasanya (yang sudah menangkap melalui pedagang Malaysia lalu lintas cengkeh Maluku dan pala Banda). Akhirnya, dia hanya meminta rajanya untuk membebaskannya dari kewajibannya. Tidak senang tidak melihat jasanya diakui di Portugal, Magellan tinggal satu tahun lagi di Lisbon, mengenal ahli matematika dan kartografer Rui Faleiro dan mematangkan proyeknya.[23] kemudian memutuskan untuk pergi dan menawarkan jasanya kepada Raja Spanyol,[24][25] masa depan Charles V, yang pada waktu itu baru berusia 18 tahun. Tantangannya adalah kurangnya penemuan Kepulauan Maluku, yang sudah dikenal dan dijajah oleh Portugis,[26] bahwa mereka mengambil alih kepemilikan karena posisi mereka yang seharusnya di setengah belahan bumi yang ditentukan oleh Perjanjian Tordesillas, dan disediakan untuk orang-orang Spanyol. Pedro Reinel dan Jorge Reinel, kartografer Portugis yang datang untuk bergabung dengan Magellan, menggambar pada tahun 1519 peta indah dunia yang menempatkan Maluku, pada indikasi navigator, di sebelah barat Pasifik, tetapi jelas dalam domain Raja Spanyol (peta ini, faksimili yang disimpan di Perpustakaan Nasional Prancis,[27] direproduksi dalam paragraf Melintasi Pasifik dan Kematian Magellan 1520-1521 di bawah).

Perjalanan hebat keliling duniaSunting

Persiapan keberangkatan armada (1517-1519)Sunting

Pada bulan Oktober 1517 di Sevilla, Magellan menempatkan dirinya di bawah perlindungan seorang Portugis yang telah melayani Spanyol, Diogo Barbosa, menduduki fungsi penting alcalde dari gudang senjata Sevilla. Pada bulan Desember 1517, ia menikahi Beatriz Barbosa, putri Diogo Barbosa, dan dengan siapa ia memiliki dua anak, Rodrigo yang meninggal saat masih bayi dan Carlos, yang meninggal saat lahir..[28]

Magellan berhubungan dengan Juan de Aranda, tukang pos Casa de Contratación. Kemudian, setelah kedatangan rekannya, Rui Faleiro, dan berkat dukungan Aranda, mereka mempresentasikan proyek mereka kepada raja Spanyol, Charles I, masa depan Charles V, yang baru saja tiba di Spanyol.[29] Proposal Magellan, yang juga menikmati dukungan dari Juan Rodríguez de Fonseca yang kuat, tampaknya sangat menarik baginya, karena itu akan membuka "rute rempah-rempah" tanpa memperburuk hubungan dengan tetangga Portugis, sebuah tindakan yang tidak akan gagal untuk membawa kekayaan dan kehormatan ke monarki. Dari Junta de Toro[30] pada tahun 1505, Mahkota telah menetapkan tujuan untuk menemukan rute barat yang akan membawa orang-orang Spanyol ke Asia. Oleh karena itu, idenya selaras dengan perkembangan zaman. Juan Díaz de Solís, seorang Portugis yang pernah melayani Spanyol, baru saja mencoba menemukan rute ini dengan menjelajahi Río de la Plata pada tahun 1515-1516, tetapi kehilangan nyawanya.

Pada tanggal 22 Maret 1518, Charles I menunjuk kapten Magellan dan Faleiro untuk pergi mencari Kepulauan Rempah-rempah dan, pada bulan Juli, mengangkat mereka ke pangkat Komandan Ordo Santiago. Raja mengabulkannya [31]

  • monopoli pada rute penemuan untuk jangka waktu sepuluh tahun;
  • penunjukan mereka sebagai gubernur tanah dan pulau yang akan mereka temui, dengan 5% dari keuntungan bersih yang akan dihasilkan;
  • seperdua puluh dari penghasilan perjalanan;
  • hak untuk memungut seribu ducat pada perjalanan mendatang, hanya membayar 5% untuk surplus;
  • pemberian sebuah pulau kepada masing-masing, terlepas dari enam orang terkaya, dari mana mereka hanya akan menerima seperlima belas.

Ekspedisi ini terutama dibiayai oleh Mahkota dan dilengkapi dengan lima karaque (kapal yang ditandai dengan lambung bundar mereka dan dua kastil tinggi mereka sebelum dan di belakang) dipersenjatai kembali.[32] dan dilengkapi dengan makanan selama dua tahun perjalanan.

Berbagai masalah muncul dalam persiapan perjalanan ini: ketidakmampuan keuangan, kejahatan Raja Portugal yang berusaha membuat mereka ditangkap, ketidakpercayaan terhadap kastilia terhadap Magellan dan Portugis lainnya terlibat, belum lagi karakter faleiro yang sulit.[33] Akhirnya, berkat keuletan Magellan, ekspedisi itu lahir. Melalui Uskup Juan Rodríguez de Fonseca, mereka memperoleh keterlibatan pedagang Flemish Cristóbal de Haro, yang menyediakan sebagian dari dana dan barang-barang yang akan dibarter.

Armada berlayar dari Sevilla pada tanggal 10 Agustus 1519, tetapi harus menunggu hingga 20 September untuk mengangkat layar dan meninggalkan Sanlúcar de Barrameda, dengan 237 orang tersebar di lima kapal: Trinidad, laksamana nave yang diperintahkan oleh Magellan; San Antonio yang dikomandoi oleh Juan de Cartagena; Concepción yang dikomandoi oleh Gaspar de Quesada, Santiago yang dikomandoi oleh Juan Serrano dan Victoria yang dikomando oleh Luis de Mendoza. Para kru terdiri dari orang-orang dari beberapa negara. Paul Teyssier menulis: "... selain orang Spanyol, di antara mereka adalah Portugis, Italia, Yunani dan bahkan Prancis. Sehingga kita dapat berbicara, dalam arti tertentu, tentang staf Eropa".[34]

Daftar kapal yang berangkat dari ekspedisi[35]
Kapal Tonase Awak Komentar
Trinidad 110 62 Seorang yang lentur akan turun di Kepulauan Canary. Sebuah kapal yang dikomandoi oleh Magellan, ia akhirnya ditumpangi oleh Portugis di Maluku, dengan dua puluh pelaut selamat dari upaya dramatis untuk menyeberangi Pasifik.
San Antonio 120 55 Meninggalkan ekspedisi di Selat Magellan dan kembali ke Sevilla pada 6 Mei 1521.
Concepción 90 44 Seorang yang lentur akan naik ke Kepulauan Canary. Kapal yang ditinggalkan dan dibakar di depan pulau Bohol, dekat Cebu, karena kurangnya awak kapal.
Santiago 75 31 Dua pembantu akan naik ke Kepulauan Canary. Kapal karam pada 3 Mei 1520 di sekitar Sungai Santa Cruz.
Victoria 85 45 Seorang yang lentur akan naik ke Kepulauan Canary. Hanya kapal untuk melakukan keliling. Pada saat kedatangan, hanya ada delapan belas orang Eropa dan tiga orang Maluku. Tetapi dua belas dari rekan-rekan Eropa mereka dan seorang Maluku, yang ditawan oleh Portugis di Tanjung Verde, bergabung dengan Lisbon, kemudian Sevilla, beberapa minggu kemudian.
Seluruh 480 237 Bersama Juanillo, putra ras campuran dari pilot João de Carvalho, yang bergabung dengan ayahnya di teluk Rio dan 4 orang itu berangkat ke Kepulauan Canary, 242 orang berpartisipasi dalam ekspedisi Magellan. Di antara mereka, akan ada 91 orang yang selamat.[36]

Di sepanjang Amerika Selatan, pemberontakan San Julián (1519-1520)Sunting

Salah satu anggota ekspedisi, Antonio Pigafetta dari Italia membuat buku harian perjalanan tersebut. Berkat dia, kami tidak hanya menerima laporan lengkap tentang perjalanan itu, karena ia adalah salah satu dari 18 orang yang selamat yang kembali pada 6 September 1522, tetapi juga informasi tentang para pemberontak. Memang, dari lima kapten ekspedisi, tampaknya setidaknya tiga tidak berbagi pandangan Magellan, sampai-sampai beberapa orang ingin menyingkirkannya. pra=https://fr.wikipedia.org/wiki/Fichier:Fern%C3%A3o_de_Magalh%C3%A3es-Ponte_da_Barca_(7).jpg|jmpl|Patung di Ponte da Barca.

Setelah tinggal sebentar di Kepulauan Canary, empat bulan berlalu dan armada tiba di dekat pantai Brasil pada bulan Desember 1519. Ia mengibarkan bendera Spanyol, dan Brasil adalah koloni Portugis. Setelah persinggahan singkat untuk mengisi bahan bakar di Ponta de Baleia, dekat kepulauan Abrolhos, Magellan memutuskan untuk berlabuh pada 13 Desember 1519 di teluk Santa Lucia,[37] sekarang dikenal sebagai Rio de Janeiro, yang salah satu pilotnya João Lopes Carvalho tahu betul telah tinggal di sana tujuh tahun lalu. Dia menemukan Juanillo, 7 tahun, putra yang dia miliki dari seorang wanita India, dan bahwa dia akan memulai Concepción.[38]

Pada akhir Desember 1519, setelah persinggahan empat belas hari, armada menuju ke selatan untuk mencoba melewati Amerika Selatan. Musim panas austral berakhir dan semakin magellan berlayar ke selatan, semakin dingin. Dia memutuskan untuk musim dingin di Patagonia (Argentina). Pada tanggal 31 Maret 1520, armada menemukan perlindungan di muara terlindung yang mereka beri nama pelabuhan San Julián.[39] Di sinilah "pemberontakan Paskah" pecah, Magellan akan keluar darinya tetapi dengan konsekuensi yang berat. Kru bangkit pada tanggal 1 April di bawah kepemimpinan Juan de Cartegena, Luis de Mendoza dan Gaspar de Quesada yang khawatir tentang pergantian perjalanan, meragukan keberadaan bagian ini ke barat dan terutama peluang mereka untuk bertahan hidup di daerah yang dingin dan sepi ini ...

Magellan dan para pelaut yang tetap setia kepadanya dengan terampil berhasil menyingkirkan para pemberontak.[40] Mendoza terbunuh secara mengejutkan oleh provost (alguazil) Gonzalo Gómez de Espinosa, Quesada dieksekusi setelah diadili, Juan de Cartegena dan pendeta Pedro Sánchez de la Reina ditinggalkan di pantai Patagonia dengan pedang dan sedikit roti.[41] Empat puluh pemberontak lainnya, termasuk Juan Sebastián Elcano, akhirnya diampuni. Beberapa, termasuk kosmografer Andrés de San Martín, masih menderita siksaan estrapade yang menyakitkan. Grasi Magellan seharusnya tidak mengejutkan. Dia membutuhkan semua orang untuk melanjutkan perjalanannya seperti yang ditulis Stefan Zweig: "Bagaimana cara melanjutkan perjalanan, jika, di bawah hukum, dia memiliki seperlima dari krunya yang dieksekusi? Di wilayah yang tidak ramah ini, ribuan liga dari Spanyol, dia tidak bisa merampas seratus senjatanya sendiri.".[42]

Tenggelamnya Santiago, desersi San Antonio dan penemuan Selat Magellan (1520)Sunting

pra=https://fr.wikipedia.org/wiki/Fichier:Strait_of_Magellan's_discovery_1520.svg|jmpl|Peta yang mewakili rute kapal di selat.

Selama musim panas austral, Magellan memutuskan untuk mengirim salah satu kapalnya untuk pengintaian untuk menemukan jalan terkenal yang akan membawanya ke barat Amerika, menuju Samudra Pasifik. Sayangnya Santiago kandas pada bulan Mei.[43] Tiga bulan kemudian, Magellan memutuskan untuk menuju ke selatan dengan empat kapal yang tersisa. Pada tanggal 21 Oktober, Magellan melihat jubah yang menandai pintu masuk ke selat dan yang ia beri nama Cape Virgenes (Tanjung Perawan dalam bahasa Spanyol).[44] Dia mulai menjelajahinya dan mengenali sebuah lorong ke barat. Di labirin fjord, dikelilingi oleh tebing yang "mengancam", dengan perairan "menyeramkan", yang ia butuhkan lebih dari sebulan untuk menyeberang; catatan menunjukkan bahwa selama penyeberangan selat, para pelaut melihat banyak asap di pedalaman. Tierra del Humo (bahasa Inggris: Land of Smoke) yang muncul di peta setelah perjalanan, kemudian menjadi Tierra del Fuego (Tierra del Fuego). Selat itu, pertama kali bernama "Channel of All Saints", dengan cepat mengambil nama Selat Magellan untuk menghormati navigator.[45]

Di tengah selat, Estêvão Gomes, pilot San Antonio, memberontak dengan anak buahnya dan menempatkan Kapten Àlvaro de Mesquita, sepupu Magellan, dalam belenggu. Dia berbalik, meninggalkan dan pergi ke Sevilla dengan membawa banyak makanan dan barang-barangnya untuk barter. Setelah menyeberangi Atlantik, kapal mencapai Sevilla pada 6 Mei 1521 dengan 55 orang di dalamnya.[46]

Menyeberangi Pasifik dan kematian Magellan (1520-1521)Sunting

Pada masa Magellan, keliling Bumi belum diketahui secara pasti, terlepas dari karya Eratosthenes yang telah menghitungnya hampir delapan belas abad sebelumnya. etapi Magellan tidak meremehkan dimensi Pasifik, seperti yang diklaim oleh pendapat umum. Memang, interpretasi grafis, oleh José Manuel Garcia (sejarawan), dari pengukuran yang ditunjukkan oleh Magellan dalam memori geografis (Lembrança geográfica) yang diberikan navigator Portugis kepada Charles V pada bulan September 1519,[47] dokumen yang dikutip dalam extenso oleh sejarawan ini,[48] menantang kebijaksanaan konvensional bahwa Magellan tidak tahu apa-apa tentang luasnya Samudra Pasifik.[49] dengan demikian mencapai kesimpulan yang sama dengan karya Xavier de Castro (nama pena Michel Chandeigne),[50] Jocelyn Hamon dan Luís Filipe Thomaz tentang masalah ini,,.[51][52][53]

Penafsiran dari berbagai perhitungan yang disajikan oleh Magellan dalam memoar geografis ini sebenarnya menunjukkan lautan yang sangat luas antara selatan benua Amerika dan tujuan utama ekspedisi maritim ini: kepulauan Maluku (di Indonesia saat ini), "pulau rempah-rempah" legendaris ini, yang saat itu merupakan produsen cengkeh eksklusif [54][55][56][57][58]

Magellan dengan demikian menempatkan Maluku di sekitar 4° timur dari domain Spanyol dibatasi oleh demarkasi Timur Jauh - hipotetis - dari meridian lahir dari Perjanjian Tordesillas (1494), sedangkan kepulauan ini terletak, pada kenyataannya, pada 5 ° ke barat (dan karena itu di wilayah Portugis): kesalahan yang lebih rendah karena pada saat itu tidak mungkin mengukur garis bujur dengan tepat, dan karena lokasi kepulauan Maluku hanya dapat diukur dengan tepat dua atau tiga abad kemudian.[59]

Argumen lain yang mendukung interpretasi ini, konsepsi geografis yang muncul di Magellan's Lembrança geográfica ditemukan pada peta maritim anonim tahun 1519, sebuah dokumen yang dikaitkan dengan kartografer Portugis Jorge Reinel yang, bersama ayahnya Pedro Reinel, juga seorang kartografer, telah bergabung dengan Magellan di Seville[60]

Oleh karena itu, tidak dapat dikecualikan bahwa peta ini identik dengan dua planisphere yang disita oleh Portugis di Trinidad (kapal laksamana armada) pada 28 Oktober 1522,[61][62] atau bahkan mirip dengan globe yang dilukis itu, menurut Spanyol penulis sejarah Bartolomé de Las Casas, Magellan dan kosmografi Rui Faleiro dikatakan telah memperkenalkan Charles I muda dari Spanyol (masa depan Charles V, Kaisar Kekaisaran Romawi Suci), akhir Februari atau awal Maret 1518 di Valladolid,[63][64][65] wawancara kerajaan yang berhasil sejak penguasa Spanyol memutuskan untuk mendukung rencana ekspedisi ke Maluku

Namun, kejutan navigator adalah menemukan lautan kosong. Setelah melewati badai besar hingga 18 Desember 1521 (naik ke utara, di sepanjang pantai Chili), menurut kronik sejarawan Spanyol Antonio de Herrera y Tordesillas,[66] Magellan akhirnya mengganti nama "Sea du Sud" di " Pasifik”, karena cuaca tenang yang ia temui selama sisa penyeberangannya ke Kepulauan Mariana, kemudian ke Filipina masa depan, penyeberangan tiga bulan dua puluh hari.[67] Sayangnya, dia tidak mendekati salah satu dari banyak pulau yang menghiasi lautan, kecuali dua atol gurun, yang disebut Islas Infortunada di mana dia tidak bisa mendarat.

Airnya sudah tidak bisa diminum, jatahnya semakin menipis, bahkan biskuitnya sudah habis, para kru harus bertahan hidup dengan memakan tikus kemudian kucing, dengan meminum sup serutan kayu yang direndam dalam air laut, memasak bujur sangkar kulit yang belum dijahit dari sudut-sudut kapal. layar.[68] Antonio Pigafetta menulis: "Kami hanya makan biskuit tua yang berubah menjadi bubuk, semua penuh cacing dan bau, karena kotoran urin yang dibuat tikus di atasnya dan memakan yang baik, dan minum air kuning yang menjijikkan"[69]. Penyakit kudis dan beri-beri merusak kru, tetapi tidak menghancurkannya. Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa tidak ada hanya memiliki sembilan kematian selama penyeberangan selama tiga setengah bulan dan ini tidak diragukan lagi karena seledri liar yang dipanen secara melimpah di selat[70]. Pada tanggal 6 Maret 1521, mereka tiba di Guam di Mariana di mana mereka dapat mengisi bahan bakar sebagian setelah dijarah oleh penduduk asli yang datang untuk menemui mereka di atas perahu, kepulauan yang telah dibaptis, setelah Antonio Pigafetta, “Las Islas de los Ladrones”, (Kepulauan Pencuri) Mereka kemudian berlayar ke Filipina, dan mendarat pada 17 Maret di pulau Homonhon.

Mereka menemukan pemandangan indah, rempah-rempah, burung beraneka warna, penduduk asli yang tampak damai. Persinggahan pertama terjadi di pulau Limasawa, di mana misa pertama diadakan di Filipina (di), yang kedua di Cebu di mana Raja Humabon masuk Kristen bersama rakyatnya.

Lapu-Lapu, raja pulau kecil Mactan, di seberang Cebu, menolak untuk tunduk pada penjajah. Magellan memimpin ekspedisi melawan dia memperkirakan bahwa enam puluh pria lapis baja dengan arquebus dapat mengalahkan penduduk asli telanjang tiga puluh kali lebih banyak. Selama pertempuran Mactan ini, Magellan jatuh di bawah pukulan, dengan enam rekannya: terluka oleh panah beracun, ia meninggal pada tanggal 27 April 1521. Kronik Antonio Pigafetta memberikan rincian penting pada episode ini: para pejuang Lapu-Lapu telah membuat perisai kayu yang sangat keras, tahan terhadap arquebus, sambil mempersenjatai diri dengan panah beracun yang racunnya hampir seketika.

Empat hari kemudian, setelah kekalahan di Mactan pada tanggal 1 Mei, Humabon menyergap para pendatang baru di sebuah pesta makan malam di mana dia mengatakan bahwa dia ingin memberikan kepada para perwira armada "permata dan hadiah yang dia janjikan untuk 'kirimkan kepada Raja Spanyol' seperti yang PigafettaC katakan, 22 Raja Cebu hanya ingin membalas budi dengan tuan-tuan tetangga yang ingin menyingkirkan orang Eropa. Menurut Pierre Martyr d'Anghiera, asal mula agresi ini cukup sederhana dapat ditemukan dalam pemerkosaan wanita C 23. Mereka yang tetap berada di kapal di jangkar lari. Masih menurut kesaksian Antonio Pigafetta, Enrique, pelayan Magellan, penduduk asli pulau-pulau yang bahasanya dia gunakan, berunjuk rasa ke Humabon. Memang, wasiat Magellan menetapkan bahwa hambanya yang setia harus dibebaskan. Namun, saudara ipar Magellan, Duarte Barbosa, menolak watak wasiat ini dan menuntut agar Enrique tetap di kapal. Pembatasan yang tidak adil dan ilegal ini memberontak pihak berkepentingan yang bergabung dengan Humabon. Yang terakhir, diberitahu tentang kelemahan orang Eropa yang dibiarkan tanpa pemimpin setelah kematian Magellan, menganggap waktu yang tepat untuk menyingkirkan mereka.

Rempah-rempah Maluku dan kembalinya ke Spanyol (1521-1522)Sunting

Hanya 113 orang yang tersisa di bawah komando Juan Sebastián Elcano. Jumlah ini kemudian tidak cukup untuk memastikan manuver tiga kapal. Pada tanggal 2 Mei 1521,[71] Concepción dibakar di depan pulau Bohol.[72] Victoria dan Trinidad berlayar pada awal Mei, berhenti di Palawan untuk menimbun beras, dan kemudian mencapai kota Brunei di utara pulau Kalimantan pada pertengahan Juli. Akhirnya, pada 29 Juli, mereka berlayar ke Kepulauan Rempah-rempah, yang mereka capai sedikit lebih dari empat bulan kemudian.

Kapal-kapal tiba di Tidore, Maluku, pada tanggal 8 November 1521.[73] Pulau-pulau ini telah dikenal oleh Portugis selama sekitar lima belas tahun, Francisco Serrão (yang meninggal beberapa bulan sebelum kedatangan kapal-kapal) hadir di sana sejak 1512. Para kru memuat dua kapal yang tersisa dengan rempah-rempah. Saat Victoria bersiap untuk meninggalkan pelabuhan, jalur air penting ditemukan di Trinidad. Dia terpaksa tinggal untuk melakukan perbaikan, dan akan pergi empat bulan kemudian. Dengan 50 orang di dalamnya dan diperintahkan oleh João Lopes de Carvalho,[74] kapal itu akhirnya ditumpangi oleh Portugis yang hanya menemukan di atas kapal dua puluh pelaut yang sangat lemah oleh upaya -mereka untuk mencapai Tanah Genting Panama di timur..[75]

Victoria, 60 orang (termasuk 13 orang Maluku), di bawah komando Elcano, meninggalkan pulau Tidore pada tanggal 21 Desember 1521[76] dan berhasil menyeberangi Samudra Hindia dan melewati Tanjung Harapan untuk mencapai Spanyol. Hanya delapan belas anggota kru yang mencapai Sanlúcar de Barrameda pada tanggal 6 September 1522.[77] Dua belas pria yang tetap menjadi tawanan Portugis di Tanjung Verde tidak kembali sampai beberapa minggu kemudian.[78] Victoria adalah kapal pertama yang melakukan keliling dunia sepenuhnya. Penjualan rempah-rempah yang dibawa kembali di bagian bawah pegangan mengganti sebagian besar biaya yang dikeluarkan pada awalnya, tetapi tidak cukup untuk menutupi tunggakan saldo karena penyintas dan janda. Faktanya, keseimbangan keuangan sangat negatif dan ekspedisi berikut (García Jofre de Loaísa pada tahun 1526 dan Álvaro de Saavedra pada tahun 1527) adalah bencana.[79] Pada tahun 1529, oleh Perjanjian Zaragoza, Spanyol secara definitif melepaskan klaimnya atas Maluku, dijual mahal seharga 350.000 ducat. Keuntungan politik hampir nihil sampai pembukaan garis Manila-Acapulco pada tahun 1565 dan pendudukan Filipina, yang diklaim oleh Spanyol atas nama penemuan pertama. Seperti yang ditulis Pierre Chaunu: "Kembalinya El Cano melalui rute Portugis Carreira da India memiliki nilai ilmiah, bukan ekonomi. Terbukti bahwa navigasi Indo-Portugis di Tanjung Harapan tidak dapat secara sah dilawan oleh bagian barat daya.".[80] Butuh waktu 58 tahun untuk keliling kedua, yang dilakukan oleh Francis Drake, untuk berlangsung. Selat Magellan sebagai rute perjalanan ke Pasifik ditinggalkan selama beberapa abad, dan hanya pengeboran Terusan Panama pada tahun 1914 yang memberikan solusi yang memuaskan untuk "jalur barat daya" yang sulit melalui Cape Horn, yang ditemukan pada tahun 1616..[81]

Keliling pertamaSunting

Delapan belas orang Barat, termasuk Kapten Juan Sebastián Elcano dan Suppletive Antonio Pigafetta, adalah orang pertama yang menyelesaikan tur dunia.,.[82] Kedua belas pria yang ditahan di Tanjung Verde kembali beberapa minggu kemudian ke Sevilla, melalui Lisbon.,.[83] Lima orang yang selamat dari Trinidad juga mengelilingi dunia, tetapi mereka tidak kembali ke Eropa sampai tahun 1525-1526. Secara total, dari 237 orang di awal ekspedisi, hanya 35 yang berhasil menyelesaikan tur dunia.

Pada tahun 1938, Stefan Zweig, dalam biografinya, mengemukakan gagasan bahwa orang pertama yang menyelesaikan tur dunia adalah budak Magellan, Enrique, pada awal 1521, karena satu-satunya alasan bahwa di Filipina ia dapat berdialog dengan penduduk asli, subjek Raja Humabon. Idenya telah berkembang sejak saat itu. Faktanya, Enrique dapat berbicara dengan orang Filipina, bukan dalam salah satu bahasa lokal, Tagalog atau Visaya, tetapi dalam bahasa Melayu, yang merupakan lingua franca yang dituturkan oleh pelaut dan penduduk pesisir yang berurusan dengan pedagang Melayu di semua lautan Insulinde.,.[84] Namun, Enrique, yang berasal dari Sumatera dan yang jejaknya hilang di Filipina, mungkin tidak melakukan perjalanan keliling dunia pertama.

Garis waktuSunting

Tanggal Deskripsi[85]
Agustus 10, 1519 Berangkat dari Sevilla
13 Desember 1519 Kedatangan di teluk Santa Lucia (Brasil)
12 Januari 1520 Awal eksplorasi Rio de la Plata (Argentina)
31 Maret 1520 Kedatangan di Puerto San Julián (Patagonia, Argentina)
Tanggal 1 April 1520 Pemberontakan San Julián
3 Mungkin, 1520 Tenggelamnya Santiago
21 Oktober 1520 Penemuan Cape Virgenes, pintu masuk ke selat
c. 8 Nopember 1520 Desersi San Antonio kembali ke Sevilla
28 Nopember 1520 Masuknya armada ke Samudra Pasifik
6 Maret 1521 Kedatangan di Marianas
Tanggal 7 April 1521 Kedatangan di Cebu
Tanggal 27 April 1521 Kematian Magellan dan enam pria lainnya dalam perang melawan penduduk asli Mactan
2 Mei 1521 Penghancuran Concepcion yang disengaja
8 Nopember 1521 Kedatangan di Maluku di pulau Tidore dari Trinidad dan Victoria
21 Desember 1521 Keberangkatan dari Victoria sarat dengan cengkeh ke Spanyol
19 Mei 1522 Victoria melewati Tanjung Harapan
6 September 1522 Victoria berlabuh di Sanlucar de Barrameda

Anak CucuSunting

Catatan De Moluccis Insulis oleh Maximilianus Transylvanus diterbitkan pada tahun 1523. Dari teks inilah Eropa pertama-tama mampu memuaskan rasa ingin tahunya tentang keliling dunia pertama oleh kapal Spanyol. Relation du voyage de Magellan, catatan Antonio Pigafetta yang jauh lebih lengkap, memiliki beberapa keberhasilan ketika diterbitkan pada tahun 1526. Magellan, bagaimanapun, tetap difitnah oleh orang-orang Spanyol yang selamat dari perjalanan itu, kritis terhadap perintahnya, dan oleh Portugal, yang menganggapnya pengkhianat. Eksploitasi Magellan dilupakan dari akhir abad keenam belas. Ini adalah effervescence nasionalisdari awal abad kedua puluh yang menempatkan Magellan kembali dalam sorotan, sementara Spanyol dan Portugal ingin terhubung kembali dengan masa lalu yang gemilang, mereka yang telah berada di belakang layar internasional sejak hilangnya koloni Amerika mereka pada abad sebelumnya. Pada Pameran Ibero-Amerika tahun 1929 di Seville, sementara Primo de Rivera berkuasa, nama Magellan diberikan ke jalan menuju Place de l'Amérique; selama Dunia Portugis tahun 1940, di Lisbon, di bawah kediktatoran Salazar, sebuah patung dengan patungnya didirikan di belakang patung Henry the Navigator. Tidak dapat melekat pada satu negara, tempatnya masih kecil. Biografi Stefan Zweig pada tahun 1938 yang memberi Magellan aura di luar Semenanjung Iberia; itu memunculkan biografi lain dari penulis nasionalis Portugis. Orang-orang Portugis sekarang telah sepenuhnya mengambil alih karakter ini.,.[86]

Pada tahun 2017, Portugal mengusulkan agar Rute Magellan terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO, yang menyebabkan kontroversi dua tahun kemudian di Spanyol, dengan Royal Academy of History di Madrid memalu "Spanyol penuh dan eksklusif dari perusahaan". Bagian dari kanan Spanyol kemudian menuduh kiri berkuasa menjual ingatan Magellan dengan ingin membaginya dengan Portugal. Persaingan antara kedua negara muncul kembali tahun itu, saatperingatan 500 tahun tur dunia pertama dirayakan. Pada simposium yang diadakan pada tahun 2018 di Valladolid ("Primus circumdedisti me", sebuah frasa yang tertulis di lambang Elcano), sejarawan Serge Gruzinski berpendapat untuk perannya mendukung sejarah tur dunia "diambil dari konteks Kastilia-Portugis yang ketat dan diintegrasikan ke dalam memori Eropa global". Akhirnya, aplikasi ke UNESCO harus umum untuk kedua negara.[86]

Awan Magellan dinamai untuk menghormatinya pada awal abad kesembilan belas, serta wahana antariksa Magellan pada tahun 1989 atau Penguin Magellan untuk mengingat bahwa penjelajah telah melihat burung ini pada tahun 1520 selama perjalanannya ke selatan benua Amerika Selatan[87] . Untuk commissioning-nya pada tahun 2022, salah satu teleskop terestrial terbesar, yang dipasang di Chili, akan mengambil nama Magellan.[86]

Dibuat pada tahun 1999, Magellan & Cie bertujuan untuk memberikan suara kepada penulis perjalanan dari semua era.[88]

Tiga kawah, dua terletak di Bulan (Magelhaens dan kawah satelitnya "Magelhaens A") dan satu lagi di Mars (Magelhaens), dinamai Magellan dan dieja "Magelhaens".

Banyak simposium, publikasi, dan upacara direncanakan untuk perayaan seratus tahun ke-5 keliling bumi ke-1, seperti Sanlúcar de Barrameda 2019-2022.

Dalam budayaSunting

Magellan adalah karakter penting namun mengganggu dari pertemuan peradaban, dari novel Prancis Siapa yang berkeliling apa? (Kasus Magellan) (2020) oleh Romain Bertrand.

Magellan juga merupakan karakter dalam manga Jepang terlaris One Piece karya Eichiro Oda. Dia adalah direktur penjara pemerintah bawah laut Impel Down yang memusatkan musuh paling berbahaya dari Pemerintah Dunia dan dia juga antagonis utama dari busur ini.

Persiapan pelayaran menuju MalukuSunting

Dengan peta terbuka lebar, Magelhaens menyajikan pendapatnya kepada penguasa muda Spanyol, Carlos I dari Spanyol, yang sangat berminat akan rute sebelah barat ke Kepulauan Rempah yang diajukan Magelhaens karena ini akan menutup jalur perdagangan Portugal. Selain itu, Magelhaens memberitahunya bahwa karena berjalan dari barat, Kepulauan Rempah bisa diklaim sebagai wilayah Spanyol, bukan Portugal. Portugal hanya bisa mengklaim wilayah timur dari batas pulau Cape Verde. Ini diatur dalam Perjanjian Tordesillas.

Raja Carlos I berhasil diyakinkan. Ia memberi Magelhaens lima kapal tua untuk diperbaiki dan dipersiapkan guna ekspedisi tersebut, mengangkat dia menjadi kapten-jenderal armada itu, dan menjanjikannya pembagian laba dari rempah-rempah yang dibawa pulang. Magelhaens segera mulai bekerja. Tetapi karena sabotase Raja Manuel, dibutuhkan lebih dari satu tahun hingga armada tersebut akhirnya siap untuk pelayarannya yang bersejarah.

KeberangkatanSunting

Pada tanggal 20 September 1519, San Antonio, Concepción, Victoria, dan Santiago—yang terbesar hingga yang terkecil—mengikuti kapal induk Magelhaens, Trinidad, kapal terbesar kedua, seraya mereka berlayar menuju Amerika Selatan. Pada tanggal 13 Desember, mereka mencapai Brasil, dan sambil menatap Pāo de Açúcar, atau Pegunungan Sugarloaf, yang mengesankan, mereka memasuki teluk Rio de Janeiro untuk perbaikan dan mengisi perbekalan. Kemudian mereka melanjutkan ke selatan ke tempat yang sekarang adalah Argentina, mencari el paso, jalur yang sulit ditemukan yang menuju ke samudera lain. Sementara itu, udara semakin dingin dan gunung es mulai tampak. Akhirnya, pada tanggal 31 Maret 1520, Magelhaens memutuskan untuk melewatkan musim salju di pelabuhan San Julián.

Pelayaran tersebut kini telah memakan waktu enam kali lebih lama daripada pelayaran Columbus mengarungi Samudra Atlantik yang pertama kali tanpa membawa hasil. Beberapa kali terjadi pemberontakan. Namun, berkat tindakan yang cepat dan tegas di pihak Magellan, hal itu digagalkan dan dua pemimpin pemberontak tersebut tewas.

Kehadiran kapal asing di pelabuhan menarik perhatian penduduk lokal yang kuat dan berbadan besar. Merasa seperti orang kerdil dibandingkan dengan raksasa-raksasa ini, para pengunjung tersebut menyebut daratan itu Patagonia—dari kata Spanyol yang berarti kaki besar. Mereka juga mengamati "serigala laut sebesar anak lembu, serta angsa berwarna hitam dan putih yang berenang di bawah air, makan ikan, dan memiliki paruh seperti gagak", yang mengarah kepada bentuk penguin.

Di daerah lintang kutub sering mengalami badai yang ganas secara tiba-tiba, dan sebelum musim dingin berakhir, armada itu mengalami korban pertamnya, kapal Santiago yang kecil. Namun, untunglah para awaknya dapat diselamatkan dari kapal yang karam itu. Setelah itu, keempat kapal yang masih bertahan, terus berlayar di bawah guyuran air hujan yang membeku, semua mata terpaku pada sebuah celah di sebelah barat. Akhirnya, mereka berbalik dan memasuki selat yang belakangan dikenal sebagai Selat Magelhaens. Namun, kapal San Antonio berkhianat dan dengan sengaja menghilang di tengah jaringan rumit selat itu dan kembali ke Spanyol.

Ketiga kapal yang masih bertahan, diperlambat oleh teluk yang sempit di antara tebing-tebing berselimut salju, terus berlayar. Mereka mengamati begitu banyaknya api di sebelah selatan, kemungkinan dari perkemahan orang Indian, jadi mereka menyebut daratan itu Tierra del Fuego atau “Tanah Api”.

Tantangan Samudra PasifikSunting

Setelah melewati lima minggu, mereka berlayar menuju sebuah samudra yang sedemikian tenangnya sehingga Magelhaens menamakannya Pasifik (yang berarti "tenang, damai"). Para pelaut bergembira karena merasa tidak ada lagi bencana, tetapi ternyata lebih sulit karena sulit sekali angin yang membuat mereka terombang-ambing kelaparan di tengah laut.

Antonio Pigafetta, seorang Italia menulis, "Hari Rabu, tanggal dua puluh delapan November 1520, kami . . . memasuki Laut Pasifik, dan selama tiga bulan dua puluh hari kami belum mengisi perbekalan... Kami hanya makan biskuit busuk yang telah menjadi remah, dan penuh dengan belatung, dan berbau busuk akibat kotoran tikus di atasnya... dan kami minum air yang berwarna kuning dan berbau busuk. Kami juga makan kulit sapi..., serbuk gergaji, dan tikus-tikus yang masing-masing berharga setengah keping emas, tetapi tidak banyak yang dapat kami tangkap". Jadi, seraya angin segar terus menerpa layar mereka dan air jernih menyelusup di bawah ujung geladak mereka, pria-pria ini tergeletak sekarat akibat kudis. Sembilan belas orang meninggal pada saat mereka mencapai Kepulauan Mariana, pada tanggal 6 Maret 1521.

Magellan kemudian terlibat bentrok dengan penduduk pulau, sehingga mereka hanya berhasil mendapat sedikit makanan segar sebelum berangkat. Kemudian, pada tanggal 16 Maret, mereka melihat Filipina. Akhirnya, semuanya mendapat makanan yang baik, beristirahat, dan memulihkan kesehatan dan kekuatan mereka.

KematianSunting

Sebagai pria yang sangat religius, Magelhaens mengajak banyak penduduk lokal dan penguasa mereka pada agama Katolik. Tetapi semangatnya juga menjadi kebinasaannya. Ia menjadi terlibat dalam pertikaian antarsuku dan, dengan hanya 60 pria, menyerang sekitar 1.500 penduduk pribumi, dengan keyakinan bahwa senapan busur, senapan kuno, dan Tuhan akan menjamin kemenangannya. Sebaliknya, ia dan sejumlah bawahannya tewas. Magelhaens berusia sekitar 41 tahun. Pigafetta yang setia meratap, 'Mereka membunuh cerminan, penerang, penghibur, dan penuntun sejati kita'. Beberapa hari kemudian, sekitar 27 perwira yang hanya menyaksikan dari kapal mereka, dibunuh oleh para kepala suku yang sebelumnya bersahabat.

Sewaktu Magelhaens tewas, ia berada di lingkungan yang tidak asing. Sedikit ke arah selatan terletak Kepulauan Rempah dan ke arah barat, Malaka, tempat ia pernah berjuang pada tahun 1511. Seandainya, sebagaimana diperkirakan oleh beberapa sejarawan, ia berlayar ke Filipina setelah pertempuran di Malaka, maka sesungguhnya ia telah mengelilingi bola bumi—meskipun, tentu saja, tidak dalam sekali jalan. Ia telah mencapai Filipina dari timur dan barat.

Pelayaran pulangSunting

Karena sekarang jumlah awak pelayaran itu tinggal sedikit dan salah satunya sudah bocor, maka tidak mungkin untuk berlayar dengan tiga kapal, jadi mereka menenggelamkan Concepción dan berlayar dengan dua kapal yang masih tinggal ke tujuan terakhir mereka, Kepulauan Rempah. Kemudian, setelah mengisi muatan dengan rempah-rempah, kedua kapal itu berpisah. Akan tetapi, awak kapal Trinidad ditangkap oleh Portugal dan dipenjarakan.

Namun, Victoria, di bawah komando Juan Sebastián de Elcano luput dari pengejaran. Sambil menghindari hampir semua pelabuhan, mereka mengambil risiko melewati rute Portugal mengelilingi Tanjung Harapan. Namun, tanpa berhenti untuk mengisi perbekalan merupakan strategi yang mahal. Sewaktu mereka akhirnya mencapai Spanyol pada tanggal 6 September 1522—tiga tahun sejak keberangkatan mereka—hanya 18 pria yang sakit dan tidak berdaya yang bertahan hidup. Meskipun demikian, tidak dapat dibantah bahwa merekalah orang pertama yang berlayar mengelilingi bumi. Muatan rempah Victoria seberat 26 ton menutup ongkos seluruh ekspedisi.

Nama Magelhaens yang dikenalSunting

Selama bertahun-tahun, Magelhaens tidak mendapat tempat semestinya dalam sejarah. Disimpangkan oleh laporan para kapten yang memberontak, orang-orang Spanyol menodai reputasinya, mengatakan bahwa ia seorang bengis dan tidak becus. Orang Portugis mencapnya sebagai pengkhianat. Berkat catatan Pigafetta yang gigih—salah seorang dari 18 navigator yang selamat itu—dan sekitar 5 anggota lainnya dalam ekspedisi tersebut, nama Magelhaens mendapat tempat dalam catatan sejarah dunia.

"Sesungguhnya, tidak ada pelayaran manusia yang sedemikian penting hingga mendaratnya Apollo 11 di Bulan, 447 tahun kemudian", demikian tulis Richard Humble, dalam The Voyage of Magellan. Mengapa pelayaran Magelhaens sedemikian penting? Pertama, ia membuktikan bahwa Amerika bukan bagian serta tidak berdekatan dengan Asia, sebagaimana yang dipikirkan oleh Columbus. Kedua, pada akhir pelayaran itu, perbedaan satu hari dalam tanggal memperlihatkan perlunya menetapkan suatu garis penanggalan internasional. Dan terakhir, sebagaimana dikatakan penulis sains Isaac Asimov, ia memperlihatkan bahwa bumi berbentuk bulat selaras dengan Alkitab yang ia percayai. Alkitab sendiri telah menyatakannya lebih dari 2.250 tahun.

Pelaut yang selamatSunting

Ketika satu kapal yang selamat, Victoria, kembali ke pelabuhan setelah menyelesaikan perjalanan mengelilingi dunia yang pertama kali, hanya 18 orang laki-laki dari 237 laki-laki yang berada di kapal pada awal keberangkatan. Di antara yang selamat, terdapat dua orang Italia, Antonio Pigafetta dan Martino de Judicibus. Martino de Judicibus (bahasa Spanyol: Martín de Judicibus) adalah orang dari Genoa[89] yang bertindak sebagai Kepala Pelayan. Ia bekerja dengan Ferdinand Magellan pada perjalanan historisnya untuk menemukan rute barat ke Kepulauan Rempah-rempah Indonesia.[90] Sejarah perjalanannya diabadikan dalam pendaftaran nominatif pada Archivo General de Indias di Seville, Spanyol. Nama keluarga ini disebut dengan patronimik Latin yang tepat, yakni: "de Judicibus". Pada awalnya ia ditugaskan pada Caravel Concepción, satu dari lima armada Spanyol milik Magellan. Martino de Judicibus memulai ekspedisi ini dengan gelar kapten.

Bacaan lebih lanjutSunting

ReferensiSunting

  1. ^ van der Krogt, Peter C.J., ed. (2001-01-01). "The Most Magnificent and Largest Globes of Blaeu, the World's Greatest Globe Maker". doi:10.1163/9789004507531. 
  2. ^ Mahn-Lot, Marianne (1981-04). "W. G. R. Randles, De la terre plate au globe terrestre. Une mutation épistémologique rapide (1480-1520), Paris, Armand Colin, Cahiers des Annales, n° 32, 1980, 120 p., mil. h.-t." Annales. Histoire, Sciences Sociales. 36 (2): 241–243. doi:10.1017/s0395264900086443. ISSN 0395-2649. 
  3. ^ Kayangan (2022-06-01). "KONFLIK DAN REKONSILIASI: SUATU TINJAUAN TEOLOGIS-BELAJAR DARI KISAH PAULUS DAN BARNABAS (KIS. 15: 35-40) HINGGA PETRUS (KIS 10) DALAM KAITANNYA DENGAN MENGELOLA KONFLIK YANG TERJADI PADA PERPECAHAN JEMAAT SEBAGAI VISI GEREJA UNTUK MENGHADIRKAN SHALOM". dx.doi.org. Diakses tanggal 2022-08-16. 
  4. ^ Awal, Nurul (2022-05-13). "Keseimbangan Pasar Uang dan Pasar Barang dalam Ekonomi Makro Islam". dx.doi.org. Diakses tanggal 2022-08-16. 
  5. ^ Herliani, Farah; Nurlinda, Ida; Rubiati, Betty (2019-01-29). "PERALIHAN HAK MILIK MENJADI HAK PAKAI ATAS SARUSUN DI ATAS TANAH HGB KEPADA ORANG ASING DIHUBUNGKAN DENGAN PP NO. 103 TAHUN 2015 TENTANG PEMILIKAN RUMAH TEMPAT TINGGAL ATAU HUNIAN OLEH ORANG ASING YANG BERKEDUDUKAN DI INDONESIA JUNCTO PERMEN ATR/KEPALA BP". Acta Diurnal Jurnal Ilmu Hukum Kenotariatan dan ke-PPAT-an. 2 (1): 69. doi:10.24198/acta.v2i1.160. ISSN 2614-3550. 
  6. ^ Rastan, H. (1969-12). "Postoperative Leberschäden nach HLM-Operationen". The Thoracic and Cardiovascular Surgeon. 17 (06): 499–501. doi:10.1055/s-0028-1099349. ISSN 0171-6425. 
  7. ^ "Ferdinand Magellan | Biography, Voyage, Map, Accomplishments, Route, Discoveries, Death, & Facts | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-27. 
  8. ^ a b Cartwright, Mark (2021-06-16). "Ferdinand Magellan". World History Encyclopedia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-27. 
  9. ^ Tellier, Thibault (2007-01-01). Le temps des HLM 1945-1975. Autrement. ISBN 978-2-7467-0951-5. 
  10. ^ Vagnon, Emmanuelle (2010-06-30). "De la Grèce antique au voyage de Magellan. Les modèles humanistes d'Antonio Pigafetta et de Maximilianus Transylvanus". Médiévales (58): 99–111. doi:10.4000/medievales.5913. ISSN 0751-2708. 
  11. ^ Hidayah, Nurrohmah; Saufa, Arina Faila (2019-05-31). "Preservasi Digital Arsip Naskah Kuno: Studi Kasus Preservasi Arsip di Badan Arsip dan Perpustakaan Provinsi Jawa Tengah". JIPI (Jurnal Ilmu Perpustakaan dan Informasi). 4 (1): 41. doi:10.30829/jipi.v4i1.3146. ISSN 2528-021X. 
  12. ^ Ferdinand Magellan (Fernao de Magalhaes) : c.1480–1521. Mansell. 
  13. ^ Tellier, Thibault (2007-01-01). Le temps des HLM 1945-1975. Autrement. ISBN 978-2-7467-0951-5. 
  14. ^ Ferdinand Magellan (Fernao de Magalhaes) : c.1480–1521. Mansell. 
  15. ^ Tellier, Thibault (2007-01-01). Le temps des HLM 1945-1975. Autrement. ISBN 978-2-7467-0951-5. 
  16. ^ "HLM 2020 Commmittees". 2020 IEEE 66th Holm Conference on Electrical Contacts and Intensive Course (HLM). IEEE. 2020-09-30. doi:10.1109/hlm49214.2020.9307911. 
  17. ^ Tellier, Thibault (2007-01-01). Le temps des HLM 1945-1975. Autrement. ISBN 978-2-7467-0951-5. 
  18. ^ Garson, G. David (2013). Introductory Guide to HLM with HLM 7 Software. 2455 Teller Road, Thousand Oaks California 91320 United States: SAGE Publications, Inc. hlm. 55–96. 
  19. ^ Garson, G. David (2013). Introductory Guide to HLM with HLM 7 Software. 2455 Teller Road, Thousand Oaks California 91320 United States: SAGE Publications, Inc. hlm. 55–96. 
  20. ^ Tellier, Thibault (2007-01-01). Le temps des HLM 1945-1975. Autrement. ISBN 978-2-7467-0951-5. 
  21. ^ Panegassi, Rubens Leonardo. "O pasto dos brutos: contexto de João de Barros, "horizonte histórico" e política nas Décadas da Ásia". Universidade de Sao Paulo, Agencia USP de Gestao da Informacao Academica (AGUIA). 
  22. ^ Zweig, Jason (2001-03). "On Paul Slovic's The Perception of Risk". Journal of Psychology and Financial Markets. 2 (1): 62–63. doi:10.1207/s15327760jpfm0201_7. ISSN 1520-8834. 
  23. ^ Zweig, Stefan (impr. 2009). Les grandes vies. Alzir Hella, Olivier Bournac, Normandie roto impr.). Paris: B. Grasset. ISBN 978-2-246-42521-2. OCLC 495292413. 
  24. ^ Tellier, Thibault (2007-01-01). Le temps des HLM 1945-1975. Autrement. ISBN 978-2-7467-0951-5. 
  25. ^ Runtunuwu, E. (2007-12-20). "<p> </p><p class="MsoNormal" style="text-align:justify;"><span style="font-size:10pt;line-height:115%;">Tulisan ini memaparkan perubahan distribusi vegetasi akibat kegiatan manusia serta dampaknya terhadap perubahan evapotranspirasi aktual di Monsoon Asia. Perbandingan antara vegetasi aktual dan potensial menjadi indikator dari dampak perubahan akibat kegiatan manusia. Kondisi vegetasi akual diidentifikasi dengan menggunakan citra satelit, sedangkan vegetasi potensial diekstrak dengan menggunakan data iklim. Dengan membandingkan distribusi vegetasi antara potensial dan aktual, ternyata bahwa perubahan banyak terjadi di India, China, Indonesia dan Malaysia. Selanjutnya, dengan menggunakan analisis neraca air dilakukan perhitungan evapotransipirasi aktual untuk kedua kondisi tersebut dengan menggunakan data iklim yang sama, tetapi dengan nilai albedo yang berbeda sebagai penciri perbedaan antara kondisi vegetasi potensial dan actual. Perubahan a E berkisar antara 0-12% per tahun. Nilai 0 untuk mencirikan daerah yang tidak mengalami perubahan akibat kegiatan manusia. Penurunan a E sebesar kurang dari 5% teridentifikasi di daerah yang mengalami perubahan dari evergreen broadleaf forest (seasonal) ke padi sawahataupun dari hutan subtropikal menjadi lahan pertanian, seperti yang terjadi di Shandong (China), Uttar Pradesh (India). Penurunan a E mencapai 9% teridentifikasi pada saat hutan sub tropis berubah menjadi padi sawah, seperti yang terjadi di Assam (India), serta Guangdong dan<br /> Guangxi (China). Penurunan sebesar 12% terjadi pada saat hutan tropis berubah menajdi lahan pertanian seperti yang terjadi di Kalimantan Selatan (Indonesia) and Pahang (Malaysia).</span></p> <br />". Agromet. 21 (2): 12. doi:10.29244/j.agromet.21.2.12-26. ISSN 0126-3633. 
  26. ^ LUBIS, DIANA (2021-05-06). "PERALIHAN HAK ATAS TANAH YANG TIDAK DIKETAHUI KEBERADAAN PEMILIKNYA". Recital Review. 3 (1): 106–121. doi:10.22437/rr.v3i1.10654. ISSN 2623-2928. 
  27. ^ Moreira, Rafael (2015-02-13). "Pedro e Jorge Reinel (at.1504-60)". Terra Brasilis (4). doi:10.4000/terrabrasilis.1209. ISSN 1519-1265. 
  28. ^ Antunes, José (2001). A Imprensa da Universidade na Reforma Pombalina. 10.14195/978-989-26-0423-7. hlm. 55–66. 
  29. ^ Garson, G. David (2013). Introductory Guide to HLM with HLM 7 Software. 2455 Teller Road, Thousand Oaks California 91320 United States: SAGE Publications, Inc. hlm. 55–96. 
  30. ^ Brahma, Ismail Akbar (2020-07-22). "Peran kepala sekolah sebagai pimpinan tentunya memiliki pengaruh yang besar dalam menumbuhkan sikap demokrasi di sekolah. Dampaknya adalah terhadap sikap guru pada peserta didik dan lingkungan sekitar dan tentunya sangat dibutuhkan sebagai tenaga profesi kependidikan. Oleh karena itu, studi ini dilakukan untuk tujuan mengetahui peranan kepala sekolah dalam menumbuhkan sikap demokrasi guru. Penelitian ini dilakukan di SDN Mekarjaya Depok dengan metode deskriptif. Data diperoleh melalui wawancara, pengamatan dan dokumentasi. Teknik analisis datanya dengan menggunakan reduksi data, penyajian data, dan penarikan kesimpulan. Hasil penelitian ini antara lain:  1) peran kepala sekolah dapat dijadikan teladan bagi para guru dalam menumbuhkan sikap demokrasi, hal ini dapat dilihat dari gaya kempemimpinan demokrasi yang dilihat dari tindakan kepala sekolah dalam memahami segala perbedaan yang ada antar guru, karyawan dan warga sekolah, selalu berdialog dalam menyelesaikan permasalahan dan menjaga hubungan yang baik antar guru; 2) sikap demokrasi  guru dapat ditunjukkan dari sikap guru pada saat mengajar di dalam kelas, mengambil keputusan serta menjaga hubungan kerjasama yang baik dengan orang tua murid, serta menghargai hak asasi individu". Jurnal Ilmu Pendidikan (JIP) STKIP Kusuma Negara. 12 (1): 61–69. doi:10.37640/jip.v12i1.169. ISSN 2623-0380. 
  31. ^ Backmatter. transcript Verlag. 2007-12-31. hlm. 326–328. 
  32. ^ Musayanto (2020-02-26). ""IMPLEMENTASI PEMURIDAN UNTUK ORANG YANG SUDAH MENERIMA YESUS KRISTUS TETAPI TIDAK MEMBERI DIRI UNTUK PELAYANAN DALAM JEMAAT"". dx.doi.org. Diakses tanggal 2022-08-16. 
  33. ^ About the Authors. Elsevier. 2007. hlm. 329–332. 
  34. ^ Paviot, Jacques (1988). Les Portugais et Ceuta 1415-1437. Éditions de la Sorbonne. hlm. 425–438. 
  35. ^ Böckler, Ulrich; Hahn, Andreas (2011). Herz-Lungen-Maschinen (HLM). Berlin, Heidelberg: Springer Berlin Heidelberg. hlm. 515–532. ISBN 978-3-642-16186-5. 
  36. ^ Mockrin, S. C.; Byers, L. D.; Koshland, D. E. (1975-12-16). "Subunit interactions in yeast glyceraldehyde-3-phosphate dehydrogenase". Biochemistry. 14 (25): 5428–5437. doi:10.1021/bi00696a008. ISSN 0006-2960. PMID 55. 
  37. ^ Tellier, Thibault (2007-01-01). Le temps des HLM 1945-1975. Autrement. ISBN 978-2-7467-0951-5. 
  38. ^ Tellier, Thibault (2007-01-01). Le temps des HLM 1945-1975. Autrement. ISBN 978-2-7467-0951-5. 
  39. ^ Uyar, Bulent; Brown, Kenneth (2007-01-01). "Neighborhood Affluence, School-Achievement Scores, and Housing Prices: Cross-Classified Hierarchies and HLM". Journal of Housing Research. 16 (2): 97–116. doi:10.1080/10835547.2007.12091980. ISSN 1052-7001. 
  40. ^ Dirnanda (2020-01-06). "KOMUNIKASI POLITIK UANG DALAM PERISTIWA OPERASI TANGKAP TANGAN OLEH KPK (Studi Kasus Bupati Indramayu)". dx.doi.org. Diakses tanggal 2022-08-16. 
  41. ^ Craniofacial Microsomia. CRC Press. 2007-08-13. hlm. 362–364. 
  42. ^ Larcati, Arturo (2018-05-22). 2.10 Das Lamm des Armen (1929). De Gruyter. hlm. 160–168. 
  43. ^ Using HLM. 1 Oliver's Yard, 55 City Road, London EC1Y 1SP United Kingdom: SAGE Publications Ltd. 2011. hlm. 71–104. 
  44. ^ Tellier, Thibault (2007-01-01). Le temps des HLM 1945-1975. Autrement. ISBN 978-2-7467-0951-5. 
  45. ^ Tellier, Thibault (2007-01-01). Le temps des HLM 1945-1975. Autrement. ISBN 978-2-7467-0951-5. 
  46. ^ DIBENZOFURAN. CRC Press. 2007-04-18. hlm. 372–374. 
  47. ^ Curci, Gérard (1988). "Les HLM : une vocation sociale qui s'accentue". Economie et statistique. 206 (1): 45–55. doi:10.3406/estat.1988.5163. ISSN 0336-1454. 
  48. ^ Jakobi, Tobias (2007). Abkürzungsverzeichnis. Nomos. hlm. 314–315. 
  49. ^ "A Tribute to Janie Rhyne, PhD, A.T.R., HLM 1913–1995". Art Therapy. 12 (2): 94–94. 1995-04. doi:10.1080/07421656.1995.10759135. ISSN 0742-1656. 
  50. ^ Marwandianto, Marwandianto (2018-12-07). "Pelayanan Transportasi Publik yang Mudah Diakses oleh Penyandang Disabilitas dalam Perspektif HAM". Jurnal HAM. 9 (2): 175. doi:10.30641/ham.2018.9.175-190. ISSN 2579-8553. 
  51. ^ Ramírez, Álvaro (2019). "Mexican Transnational Cinema and Literature ed. by Maricruz Castro Ricalde et al". Hispania. 102 (2): 276–277. doi:10.1353/hpn.2019.0049. ISSN 2153-6414. 
  52. ^ Lee, Kang-Hoon; Hwang, Hae-Ik (2017-05-25). "A HLM analysis of variables related to happiness influencing the degree of happiness of early childhood teacher". The Korean Society for Child Education. 26 (2): 247–270. doi:10.17643/kjce.2017.26.2.13. ISSN 1226-2722. 
  53. ^ Fu Lan, Yap (2013-10-14). "Veven Sp. Wardhana, Budaya Massa, Agama, dan Wanita, Jakarta: Kepustakaan Populer Gramedia, 2013, 228 hlm". DISKURSUS - JURNAL FILSAFAT DAN TEOLOGI STF DRIYARKARA. 12 (2): 307–309. doi:10.36383/diskursus.v12i2.112. ISSN 2580-1686. 
  54. ^ Discussion. Elsevier. 1975. hlm. 45–48. 
  55. ^ Roukhe, A. (1994). "HLM algorithm-extension to pattern recognition". Second International Conference on `Intelligent Systems Engineering'. IEE. doi:10.1049/cp:19940613. 
  56. ^ "Agenda". Revue Française d'Allergologie et d'Immunologie Clinique. 45 (5): 439–440. 2005-09. doi:10.1016/s0335-7457(05)00167-x. ISSN 0335-7457. 
  57. ^ Postoperative therapy. Cambridge University Press. 2017-06-08. hlm. 184–186. 
  58. ^ Duviols, Pierre (2010-06). "CARTA DE JOHN MURRA A PIERRE DUVIOLS DEL 10 DE NOVIEMBRE DE 1962". Chungará (Arica). 42 (1). doi:10.4067/s0717-73562010000100016. ISSN 0717-7356. 
  59. ^ Bartholeyns, Gil (2010-06-30). "Retour sur « Travail et technique chez les Grecs »". Techniques & culture (54-55): 332–334. doi:10.4000/tc.5213. ISSN 0248-6016. 
  60. ^ Paula, Marlon; Castro, Pablo; Paula, Marlon; Castro, Pablo (2017-11-11). "LAPAROSCOPIC CHOLEDOCHODUONENOSTOMY (RECURRENT STONES, S/P LC)". Arquivos Brasileiros de Cirurgia Digestiva Express. 28 (Supl.5): 220–220. doi:10.28952/s2359-2737.2017.02.0220. ISSN 2359-2737. 
  61. ^ "comments for Ye et al. acp-2015-829". 2016-02-25. doi:10.5194/acp-2015-829-rc3. 
  62. ^ Couto Marques, José (2013-03-21). "Editorial". Geotecnia (127): 3. doi:10.14195/2184-8394_127_0. ISSN 2184-8394. 
  63. ^ Graphics Device Properties. Elsevier. 2002. hlm. 487–488. 
  64. ^ "Commentaire de travail de P. Valdastri et al., pp. 481". Endoscopy. 42 (06): 523–523. 2010-06. doi:10.1055/s-0031-1291867. ISSN 0013-726X. 
  65. ^ "Figures 119–127 from: Reemer M, Stahls G (2013) Generic revision and species classification of the Microdontinae (Diptera, Syrphidae). ZooKeys 288: 1-213. https://doi.org/10.3897/zookeys.288.4095". dx.doi.org. Diakses tanggal 2022-09-15.  Hapus pranala luar di parameter |title= (bantuan)
  66. ^ Urbain, D.; Aerts, M.; Reynaert, H.; Mana, F.; Neyns, B. (2010-11-11). "Reply to Prakoso et al". Endoscopy. 42 (11): 980–980. doi:10.1055/s-0030-1255885. ISSN 0013-726X. 
  67. ^ Brisebois, Marie; Robinson, Chantal. Éléments de bibliographie sur Pierre Larousse, son œuvre et les dictionnaires Larousse. Presses de l’Université de Montréal. hlm. 277–295. 
  68. ^ Huetz de Lemps, Christian (2011). Les îles du Pacifique : au cœur ou en marge de la mondialisation ?. CNRS Éditions. hlm. 57–64. 
  69. ^ Curto, José Dias; Pinto, José Castro (2007-04). "New Multicollinearity Indicators in Linear Regression Models". International Statistical Review. 75 (1): 114–121. doi:10.1111/j.1751-5823.2007.00007.x. ISSN 0306-7734. 
  70. ^ Pizzutillo, Peter (2007). Torticollis. Elsevier. hlm. 379–381. 
  71. ^ Castro, Luís André P G (2007-06). "Tabagismo: dos fundamentos ao tratamento". Revista Brasileira de Psiquiatria. 29 (2): 200–200. doi:10.1590/s1516-44462007000200032. ISSN 1516-4446. 
  72. ^ Castro-Rodríguez, José A. (2007-03). "Relación entre obesidad y asma". Archivos de Bronconeumología. 43 (3): 171–175. doi:10.1157/13099535. ISSN 0300-2896. 
  73. ^ Castro, Luís André P G (2007-06). "Tabagismo: dos fundamentos ao tratamento". Revista Brasileira de Psiquiatria. 29 (2): 200–200. doi:10.1590/s1516-44462007000200032. ISSN 1516-4446. 
  74. ^ Barreto-Medeiros, Jairza; Queiros-Santos, Adenilda; Cabral-Filho, José Eulálio; Ferreira e Silva, Wylla Tatiana; Leandro, Carol Góis; Deiró, Tereza Cristina; Manhaes-de-Castro, Raul; Machado Barbosa de-Castro, Célia Maria (2007). "Stress/Aggressiveness-Induced Immune Changes Are Altered in Adult Rats Submitted to Neonatal Malnutrition". Neuroimmunomodulation. 14 (5): 229–334. doi:10.1159/000112047. ISSN 1021-7401. 
  75. ^ Castro, Quincy W. (2007-11). "IN SIGHT BUT OUT OF FOCUS". The Nonproliferation Review. 14 (3): 537–538. doi:10.1080/10736700701611811. ISSN 1073-6700. 
  76. ^ Almeida, Ana Luísa De Castro (2007-06-13). "A reputação na velocidade do pensamento". Organicom. 4 (6): 227. doi:10.11606/issn.2238-2593.organicom.2007.138937. ISSN 2238-2593. 
  77. ^ Teizer, Jochen; Castro-Lacouture, Daniel (2007-07-23). "Combined Ultra-Wideband Positioning and Range Imaging Sensing for Productivity and Safety Monitoring in Building Construction". Computing in Civil Engineering (2007). Reston, VA: American Society of Civil Engineers. doi:10.1061/40937(261)81. 
  78. ^ Ionomer. New York, NY: Springer New York. 2007. hlm. 536–536. 
  79. ^ Novoa Castro, B.; Pérez Fernández, M.R.; Torrecilla Serrano, F.; Novoa Castro, R. (2007-02). "La figura del fisioterapeuta de empresa, un reto para la fisioterapia en España". Fisioterapia. 29 (1): 26–35. doi:10.1016/s0211-5638(07)74409-7. ISSN 0211-5638. 
  80. ^ Chaunu, Pierre (1969-08). "Sur la fin des sorciers au XVIIe siècle". Annales. Histoire, Sciences Sociales. 24 (4): 895–911. doi:10.3406/ahess.1969.422148. ISSN 0395-2649. 
  81. ^ Castro, Martin B.; Wright, Stan A. (2007-06). "Vertebrate hosts of Ixodes pacificus (Acari: Ixodidae) in California". Journal of Vector Ecology. 32 (1): 140–149. doi:10.3376/1081-1710(2007)32[140:vhoipa]2.0.co;2. ISSN 1081-1710. 
  82. ^ Guillotine. New York, NY: Springer New York. 2007. hlm. 473–473. 
  83. ^ Mello, Caroline Castro Figueira de; Souza, Daltono Umberto de; Glória, Francisco Antônio Capita; Moura, Leonardo Oliveira; Mello, George Castro Figueira de (2007-08). "Espondilodiscite por brucelose: relato de caso". Revista da Sociedade Brasileira de Medicina Tropical. 40 (4): 469–472. doi:10.1590/s0037-86822007000400019. ISSN 0037-8682. 
  84. ^ Wasserquelleshuiquan. Elsevier. 2007. hlm. 393–394. 
  85. ^ CHRONOLOGIE. Les Presses de l'Université de Montréal. hlm. 119–136. 
  86. ^ a b c Lefevre, Pierre (2007-01-01). "A qui appartient la biodiversité ?". Alternatives Économiques. n°254 (1): 40–40. doi:10.3917/ae.254.0040. ISSN 0247-3739. 
  87. ^ "Memorias del Taller Internacional: Planificando la Conservación del Jaguar en la Amazonía". La Paz, Bolivia. 2016. 
  88. ^ Harzoune, Mustapha (2012-01-01). "Yahia Belaskri et Elisabeth Lesne, Algéries 50". Hommes & migrations (1295): 182–183. doi:10.4000/hommesmigrations.1100. ISSN 1142-852X. 
  89. ^ Documents related to the questioning performed by the Spanish authorities after the 18 survivors of the voyage returned to Seville in 1522 report that de Judicibus was born in Savona, Italia.
  90. ^ A. Pigafetta, «Il viaggio di Magellano intorno al mondo», review by James Alexander ROBERTSON, Cleveland USA, 1906, Ed. Arthur Clark