Transnistria

negara dengan pengakuan kedaulatan terbatas

Transnistria, juga disebut Transdniestria atau Trans-Dniester (bahasa Rusia: Приднестровье, Pridn'estrov'ye; bahasa Rumania: Transnistria) secara resmi bernama Republik Pridnestrovia Moldavia, adalah sebuah negara pengakuan terbatas yang memisahkan diri dari Moldova. Transnistria terletak di antara Moldova dan Ukraina di Eropa Timur. Nama "Transnistria" terinspirasi dari letaknya di sebelah timur sungai Dniester (Nistru). Hanya ada tiga negara yang mengakui kedaulatan Transnistria yang uniknya negara-negara tersebut juga memiliki status pengakuan terbatas yakni Abkhazia, Artsakh, dan Ossetia Selatan.

Republik Pridnestrovia Moldavia

Молдавская Приднестровская Республика
Moldavskaya Pridnestrovskaya Respublika
{{{coat_alt}}}
Lambang
SemboyanПерейти Приднестровье
Pereyti Pridnestrov'ye
(Indonesia: "Majulah Transnistria")
Lagu kebangsaanМы славим тебя, Приднестровье
My slavim tebya Pridnestrov'ye
(Indonesia: "Kami memuji Engkau, Transnistria")
Lokasi Transnistria
Lokasi Transnistria
StatusNegara dengan pengakuan terbatas
Ibu kota
Tiraspol
Bahasa resmi
PemerintahanRepublik Presidensial
• Presiden
Vadim Krasnoselsky
Aleksandr Martynov
LegislatifDewan Agung
Kemerdekaan
02 September 1990
02 Maret21 Juli 1992
Luas
 - Total
4.163 km2 (172)
 - Perairan (%)
2.35
Populasi
 - Perkiraan 2012
517,963[1] (163)
 - Sensus Penduduk 2004
555,347
124.6/km2 (77)
Mata uangRubel Transnistriad
(PRB)
Zona waktuWaktu Eropa Timur
(UTC+2)
Lajur kemudikiri
Kode telepon+373
Ranah Internettidak adaf
  1. Bahasa Rusia adalah bahasa resmi utama dan lingua franca.
  2. Secara bahasa sama dengan Bahasa Rumania.
  3. Secara terbatas dari Republik Abkhazia, Republik Artsakh, Republik Gagauzia dan Ossetia Selatan (lihat juga Komunitas untuk Demokrasi dan Hak Asasi Bangsa-bangsa).
  4. Leu Moldova juga digunakan di area-area dibawah kontrol Moldova dan di zona keamanan.
  5. +373 5 dan +373 2.
  6. .ru dan .md kadang-kadang digunakan juga.

Asal-usul wilayah ini dapat ditelusuri ke Republik Sosialis Soviet Moldova, yang dibentuk pada tahun 1924 di dalam wilayah RSS Ukraina. Selama Perang Dunia II, Uni Soviet mengambil bagian dari RSS Moldova yang dibubarkan, dan Bessarabia dari Kerajaan Rumania untuk membentuk Republik Sosialis Soviet Moldova pada tahun 1940. Sejarah wilayah saat ini dimulai pada tahun 1990, selama pembubaran Uni Soviet, ketika RSS Pridnestrovia Moldavia didirikan dengan harapan bahwa itu akan tetap berada di dalam Uni Soviet jika Moldova mencari penyatuan dengan Rumania atau kemerdekaan, yang terakhir terjadi pada Agustus 1991. Tak lama kemudian, konflik militer antara kedua pihak dimulai pada Maret 1992 dan diakhiri dengan gencatan senjata pada Juli tahun itu.

Sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata, tiga pihak (Rusia, Moldova, Transnistria) Komisi Kontrol Gabungan mengawasi pengaturan keamanan di zona demiliterisasi, yang terdiri dari 20 wilayah di kedua sisi sungai. Meskipun gencatan senjata telah diadakan, status politik wilayah itu tetap belum terselesaikan: Transnistria adalah republik presidensial independen yang tidak diakui tetapi secara de facto[2] dengan pemerintahannya sendiri, parlemen, militer, polisi, sistem pos, mata uang, dan surat tanda nomor kendaraan.[3][4][5][6] Otoritasnya telah mengadopsi konstitusi, bendera, lagu kebangsaan, dan lambang.

Setelah perjanjian 2005 antara Moldova dan Ukraina, semua perusahaan Transnistria yang ingin mengekspor barang melalui perbatasan Ukraina harus terdaftar pada otoritas Moldova.[7] Perjanjian ini dilaksanakan setelah Misi Bantuan Perbatasan Uni Eropa untuk Moldova dan Ukraina (EUBAM) mulai berlaku pada tahun 2005.[8] Kebanyakan warga Transnistria memiliki kewarganegaraan Moldova,[9] tetapi banyak juga yang memiliki kewarganegaraan Rusia, Rumania, atau Ukraina.[10][11] Kelompok etnis utama adalah orang Rusia, orang Moldova, orang Rumania, dan orang Ukraina.

Transnistria, bersama dengan Abkhazia, Ossetia Selatan, dan Artsakh, adalah zona konflik beku pasca-Soviet.[12][13] Keempat negara yang diakui sebagian ini memelihara hubungan persahabatan satu sama lain dan membentuk komunitas untuk demokrasi dan hak bangsa-bangsa.[14][15][16]

EtimologiSunting

Wilayah ini juga dapat disebut dalam bahasa Inggris sebagai Trans-Dniester[17] atau Transdniestria.[18] Nama-nama ini diadaptasi dari nama sehari-hari Rumania di wilayah tersebut, Transnistria, yang berarti di luar Sungai Dniester.

Untuk pertama kalinya,[19][20][21] istilah Transnistria digunakan dalam kaitannya dengan Moldova timur pada slogan pemilihan wakil dan anggota Front Populer Moldova, Leonida Lari, pada tahun 1989:[22][23][24]

Biarkan tanganku berlumuran darah sampai ke siku, tapi aku akan mengusir penjajah, alien, dan mankurt atas Dniester. Aku akan mengusir mereka dari Transnistria. Dan kamu, orang Rumania, adalah pemilik sebenarnya dari tanah yang telah lama menderita ini. Kamu akan mendapatkan rumah mereka, apartemen mereka, bersama dengan perabotan mereka. Kami akan membuat mereka berbicara bahasa Rumania, menghormati bahasa kita, budaya kita!

Dokumen-dokumen pemerintah Moldova menyebut wilayah tersebut sebagai stînga Nistrului dalam bahasa Moldova (secara lengkap bernama, Unitățile Administrativ-Teritoriale din stînga Nistrului) yang berarti "tepi kiri Dniester" atau "Unit Administratif-Teritorial tepi kiri dari Dniester".

Menurut otoritas Transnistria, nama negara bagian ini adalah Republik Pridnestrovia Moldavia (bahasa Rusia: естровская Молдавская Республика, ПМР, Pridnestrovskaya Moldavskaya Respublika; bahasa Rumania: Republica Moldovenească Nistreană, RMN). Bentuk pendeknya adalah Pridnestrovia (Rusia: естровье; Rumania: Nistrenia[25]), yang memiliki arti secara harfiah "tanah oleh Dniester".

SejarahSunting

Pemerintahan Soviet dan RumaniaSunting

 
RSS Moldova (oranye) dan RSS Rumania pada tahun 1924-1940.

Pada tahun 1924, RSS Moldova diproklamasikan di dalam wilayah RSS Ukraina; Republik Sosialis Soviet (RSS) termasuk Transnistria hari ini (4.100 km2, 1.600 sq mi) dan area (4.200 km2, 1.600 sq mi) ke timur laut di sekitar kota Balta, tetapi tak ada apa pun dari Bessarabia, yang pada saat itu merupakan bagian dari Rumania. Salah satu alasan pembentukan RSS Moldova adalah keinginan Uni Soviet pada saat itu untuk akhirnya menggabungkan Bessarabia.

Pada tanggal 28 Juni 1940, Uni Soviet mencaplok sebagian Bessarabia dari Rumania di bawah ketentuan Pakta Molotov-Ribbentrop dan pada tanggal 2 Agustus 1940, Majelis Agung Uni Soviet membentuk RSS Moldova dengan menggabungkan wilayah yang dianeksasi dengan bagian dari bekas RSS Moldova yang kira-kira setara dengan Transnistria saat ini.

Pada tahun 1941, setelah pasukan Poros menginvasi Uni Soviet selama Perang Dunia II, mereka mengalahkan pasukan Soviet di wilayah tersebut dan mendudukinya. Rumania menguasai seluruh wilayah antara sungai Dniester dan sungai Bug Selatan, termasuk kota Odesa sebagai ibu kota lokal.[26]

Wilayah yang dikelola Rumania, yang dikenal sebagai Kegubernuran Transnistria, dengan luas 39.733 km2 (15.341 sq mi) dan berpenduduk 2,3 juta jiwa, dibagi menjadi 13 oblast: Ananiev, Balta, Berzovca, Dubăsari, Golta, Jugastru, Movilau, Oceacov, Odesa, Ovidiopol, Rîbnița, Tiraspol, dan Tulcin.

Transnistria yang diperbesar ini adalah rumah bagi hampir 200.000 penduduk berbahasa Rumania. Pemerintahan Transnistria-Rumania berusaha menstabilkan situasi di daerah yang berada di bawah kendali Rumania, dengan menerapkan proses romanisasi.[27] Selama pendudukan Rumania tahun 1941-1944, antara 150.000 dan 250.000 orang Yahudi Ukraina dan Yahudi Rumania dideportasi ke Transnistria; mayoritas dieksekusi atau meninggal karena sebab lain di ghetto dan kamp konsentrasi di Kegubernuran.[28]

Setelah Tentara Merah maju ke daerah itu pada tahun 1944, otoritas Soviet mengeksekusi, mengasingkan atau memenjarakan ratusan penduduk RSS Moldova pada bulan-bulan berikutnya atas tuduhan bekerja sama dengan penjajah Rumania. Kampanye selanjutnya ditujukan terhadap keluarga petani kaya, yang dideportasi ke Kazakhstan dan Siberia, Rusia. Selama dua hari, 6-7 Juli 1949, sebuah rencana bernama "Operasi Selatan" menyaksikan deportasi lebih dari 11.342 keluarga atas perintah Menteri Keamanan Moldova, Iosif Mordovets.[29]

Pemisahan diriSunting

 
Igor Smirnov, presiden pertama Transnistria dari 1991 hingga 2011.

Pada 1980-an, kebijakan perestroika dan glasnost Mikhail Gorbachev di Uni Soviet memungkinkan liberalisasi politik di tingkat regional. Hal ini menyebabkan terciptanya berbagai gerakan informal di seluruh negeri, dan munculnya nasionalisme di sebagian besar republik di Uni Soviet. Di RSS Moldova khususnya, ada kebangkitan nasionalisme pro-Rumania yang signifikan di antara orang-orang Moldova.[30]

Yang paling menonjol dari gerakan ini adalah Front Populer Moldova (FPM). Pada awal tahun 1988, FPM menuntut agar pemerintah Soviet mendeklarasikan bahasa Moldova sebagai satu-satunya bahasa negara, kembali ke penggunaan alfabet Latin, dan kenali identitas etnis bersama orang Moldova dan Rumania.

Faksi-faksi yang lebih radikal dari Front Populer mendukung posisi ekstrim anti-minoritas, etnosentris dan sauvinis,[31][32] menyerukan populasi minoritas, khususnya bangsa Slavia (terutama Rusia dan Ukraina) dan bangsa Gagauz, untuk pergi atau diusir dari Moldova.[33]

Pada tanggal 31 Agustus 1989, Majelis Agung RSS Moldova mengadopsi bahasa Moldova sebagai bahasa resmi dengan bahasa Rusia hanya dipertahankan untuk tujuan sekunder, mengembalikan bahasa Moldova ke abjad Latin, dan menyatakan identitas linguistik Moldova-Rumania yang sama. Ketika rencana untuk perubahan budaya besar di Moldova diumumkan, ketegangan meningkat lebih lanjut.

Etnis minoritas merasa terancam oleh prospek penghapusan bahasa Rusia sebagai bahasa resmi, yang berfungsi sebagai media komunikasi antar etnis, dan dengan kemungkinan reunifikasi bahasa Moldova dan bahasa Rumania di masa depan, serta retorika etnosentris Front Populer. Gerakan Yedinstvo, yang didirikan oleh populasi bangsa Slavia di Moldova, mendesak agar status yang sama diberikan kepada bahasa Rusia dan bahasa Moldova.[34]

Komposisi etnis dan bahasa di Transnistria sangat berbeda dari sebagian besar Moldova. Bagian dari etnis Rusia dan Ukraina sangat tinggi dan mayoritas keseluruhan populasi, beberapa dari mereka orang Moldova, berbicara bahasa Rusia sebagai bahasa ibu.[35]

 
Simbol Soviet masih digunakan di Transnistria.

Front Populer nasionalis memenangkan pemilihan parlemen pertama yang bebas di RSS Moldova pada awal 1990,[36] dan agendanya mulai pelan-pelan diimplementasikan. Pada 2 September 1990, RSS Moldavia Pridnestrovian diproklamasikan sebagai republik Soviet oleh majelis ad hoc, setelah referendum yang berhasil.

Kekerasan meningkat ketika pada bulan Oktober 1990 Front Populer menyerukan sukarelawan untuk membentuk milisi bersenjata untuk menghentikan referendum otonomi di Gagauzia, yang memiliki bagian etnis minoritas yang lebih tinggi. Sebagai tanggapan, milisi sukarelawan dibentuk di Transnistria. Pada April 1990, massa nasionalis menyerang anggota parlemen etnis Rusia, sementara polisi Moldova menolak untuk campur tangan atau memulihkan ketertiban.[37]

Demi mempertahankan RSS Moldova yang bersatu di dalam Uni Soviet dan mencegah situasi semakin meningkat, maka Presiden Soviet Mikhail Gorbachev, sambil mengutip pembatasan hak-hak sipil etnis minoritas oleh Moldova sebagai penyebab perselisihan, menyatakan proklamasi Transnistria tidak memiliki dasar hukum dan membatalkannya dengan keputusan presiden pada tanggal 22 Desember 1990.[38][39] Namun demikian, tidak ada tindakan signifikan yang diambil terhadap Transnistria dan otoritas baru perlahan-lahan dapat menguasai wilayah tersebut.

Menyusul upaya kudeta Uni Soviet pada tahun 1991, RSS Moldavia Pridnestrovia mendeklarasikan kemerdekaannya dari Uni Soviet; pada 5 November 1991 Transnistria meninggalkan ideologi sosialisnya dan berganti nama menjadi Republik Moldavia Pridnestrovian atau lebih dikenal dengan nama Transnistria sekarang.[40]

Perang TransnistriaSunting

Perang Transnistria menyusul bentrokan bersenjata dalam skala terbatas yang pecah antara separatis Transnistria dan Moldova pada awal November 1990 di Dubăsari. Relawan, termasuk bangsa Kazaki, datang dari Rusia untuk membantu pihak separatis.[41] Pada pertengahan April 1992, berdasarkan perjanjian pemisahan peralatan militer bekas Uni Soviet dinegosiasikan antara bekas 15 republik pada bulan-bulan sebelumnya, Moldova membentuk Kementerian Pertahanannya sendiri.

Menurut dekrit pembentukannya, sebagian besar peralatan militer Tentara Pengawal ke-14 akan disimpan oleh Moldova.[42] Mulai dari 2 Maret 1992, ada aksi militer bersama antara Moldova dan Transnistria. Pertempuran semakin intensif sepanjang awal tahun 1992.

Mantan Tentara Pengawal ke-14 Soviet memasuki konflik pada tahap akhir, melepaskan tembakan ke pasukan Moldova;[42] sekitar 700 orang tewas. Moldova sejak itu tidak melakukan kontrol atau pengaruh yang efektif terhadap otoritas Transnistria. Perjanjian gencatan senjata, yang ditandatangani pada 21 Juli 1992, telah berlaku hingga hari ini.

Negosiasi lebih lanjutSunting

Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) sedang mencoba untuk memfasilitasi penyelesaian yang dinegosiasikan. Di bawah naungan OSCE, pada 8 Mei 1997, presiden Moldova Petru Lucinschi dan presiden Transnistria Igor Smirnov, menandatangani memorandum tentang prinsip-prinsip normalisasi hubungan antara Republik Moldova dan Transnistria, juga dikenal sebagai Memorandum Primakov, mempertahankan pembentukan hubungan hukum dan negara, meskipun ketentuan memorandum ditafsirkan berbeda oleh pemerintah Moldova dan Transnistria.

Pada November 2003, Dmitry Kozak, seorang penasihat presiden Rusia Vladimir Putin, mengusulkan sebuah memorandum tentang pembentukan negara bagian federal, dengan Moldova memegang mayoritas dan Transnistria menjadi bagian minoritas dari federasi.[43]

Kemudian peristiwa tersebut dikenal sebagai memorandum Kozak, hal itu juga lantas tak sesuai dengan posisi Transnistria yang mencari status yang sama antara Transnistria dan Moldova. Tak lama setelah itu Moldova memberi Transnistria hak veto atas perubahan konstitusi di masa depan; ini mendorong Transnistria untuk menandatanganinya.

Presiden Moldova Vladimir Voronin awalnya mendukung rencana tersebut, tetapi menolak untuk menandatanganinya setelah oposisi internal dan tekanan internasional dari OSCE dan Amerika Serikat, dan setelah Rusia menyetujui permintaan Transnistria untuk mempertahankan kehadiran militer Rusia selama 20 tahun ke depan sebagai jaminan untuk federasi yang dimaksud.[44]

Format 5+2 (atau pembicaraan 5+2; disusun oleh Transnistria, Moldova, Ukraina, Rusia, dan OSCE, ditambah Amerika Serikat serta Uni Eropa sebagai pengamat eksternal) untuk negosiasi dimulai pada tahun 2005 untuk menangani masalah, tetapi tanpa hasil selama bertahun-tahun karena ditangguhkan. Pada bulan Februari 2011, dimulai lagi di Wina, Austria.[45][46]

Setelah aneksasi Krimea oleh Federasi Rusia pada Maret 2014, kepala parlemen Transnistria meminta untuk bergabung dengan Rusia.[47][48][49]

DemografiSunting

 
Selamat datang (Bine ați venit!) dengan Alfabet Kiril di Tiraspol. Alfabet Kiril digantikan oleh alfabet Latin pada tahun 1989 di Moldova, tetapi tetap digunakan di Transnistria.
 
Evolusi demografis di wilayah Transnistria dan kota Tiraspol. Ungu: Moldova (Rumania), hijau: Ukraina, biru: Rusia.

Sensus tahun 2015Sunting

Pada Oktober 2015, otoritas Transnistria menyelenggarakan sensus terpisah dari sensus Moldova 2014.[50] Menurut sensus 2015, wilayah ini memiliki populasi 475.373 jiwa, turun 14,5% dari angka yang tercatat pada sensus 2004. Tingkat urbanisasinya mencapai sekitar 69,9%.

Menurut komposisi etnis, populasi Transnistria didistribusikan sebagai berikut: Rusia 29,1%, Moldova 28,6%, Ukraina 22,9%, Bulgaria 2,4%, Gagauz 1,1%, Belarus 0,5%, Transnistria 0,2%, dan etnis lain 1,4%. Sekitar 14% dari populasi tam menyatakan kewarganegaraan mereka. Juga untuk pertama kalinya, penduduk memiliki pilihan untuk mengidentifikasi diri sebagai orang Transnistria atau bukan.[51]

Menurut sumber lain, kelompok etnis terbesar pada tahun 2015 adalah 161.300 orang Rusia (34%), 156.600 orang Moldova (33%), dan 126.700 orang Ukraina (26,7%). Sedangkan orang Bulgaria terdiri 13.300 (2,8%), Gagauz 5.700 (1,2%), dan Belarus 2.800 (0,6%). Jerman menyumbang 1.400 (0,3%) dan Polandia 1.000 (0,2%). Etnis lainnya berjumlah 5.700 orang atau menyumbang 1,2% populasi.[52]

Sensus tahun 2004Sunting

Pada tahun 2004, otoritas Transnistria menyelenggarakan sensus terpisah dari Moldova. Menurut sensus itu, daerah-daerah yang dikendalikan oleh pemerintah Transnistria ada 555.347 orang, diantaranya 177.785 orang Moldova (32,1%), 168.678 orang Rusia (30,4%), 160.069 orang Ukraina (28,8%), 13.858 orang Bulgaria (2,5%), 4.096 orang Gagauz (0,7%), 1.791 orang Polandia (0,3%), 1.259 orang Yahudi (0,2%), 507 orang Rom (0,1%), dan 27.454 lainnya (4,9%).

Dari jumlah tersebut, 439.243 tinggal di Transnistria sendiri dan 116.104 tinggal di daerah yang dikendalikan oleh pemerintah Transnistria, tetapi secara resmi milik distrik lain di Moldova yaitu Bender, Proteagailovca, Gîsca, Chițcani, Cremenciug, dan Roghi.

Moldova adalah kelompok etnis terbesar, mewakili mayoritas secara keseluruhan di dua distrik di Transnistria tengah (Dubăsari 50,2% dan Grigoriopol 64,8%), mayoritas relatif 47,8% di wilayah Camenca utara dan mayoritas relatif 41,5% di selatan dari wilayah Slobozia. Di Rîbnița mereka merupakan minoritas 29,9% dan di Tiraspol mereka juga merupakan minoritas 15,2% dari populasi.

Sesuai sensus terakhir, bangsa Rusia adalah kelompok etnis terbesar kedua, mewakili 41,6% mayoritas relatif di kota Tiraspol, 24,1% minoritas di Slobozia, 19,0% minoritas di Dubăsari, 17,2% minoritas di Rîbnița, 15,3% minoritas di Grigoriopol, dan 6,9% minoritas di Camenca.

Bangsa Ukraina adalah kelompok etnis terbesar ketiga, mewakili 45,41% populasi yang mayoritas berada di Rîbnița utara, 42,6% minoritas di Camenca, 33,0% minoritas di Tiraspol, 28,3% minoritas di Dubăsari, 23,4% minoritas di Slobozia, dan 17,4% minoritas di Grigoriopol. Sejumlah besar orang Polandia yang berkerumun di Transnistria utara mengalami Ukranisasi selama pemerintahan Soviet.

Bulgaria adalah kelompok etnis terbesar keempat di Transnistria, meskipun jumlahnya jauh lebih sedikit daripada tiga etnis yang lebih besar. Kebanyakan orang Bulgaria di Transnistria adalah orang Bulgaria Bessarabia, keturunan ekspatriat yang menetap di Bessarabia pada abad ke-18–19. Pusat utama Bulgaria di Transnistria adalah desa Parcani (terletak di antara kota Tiraspol dan Bender), yang memiliki mayoritas mutlak Bulgaria dan total populasi sekitar 10.000.

Di wilayah Bender dan daerah non-Transnistria lainnya di bawah kendali Transnistria, etnis Rusia mewakili mayoritas relatif 43,4%, diikuti oleh Moldova 26,2%, Ukraina 17,1%, Bulgaria 2,9%, Gagauz 1,0%, Yahudi 0,3 %, Polandia sebesar 0,2%, Rom sebesar 0,1%, dan lainnya sebesar 7,8%.

Sensus tahun 1989Sunting

Pada sensus tahun 1989, Transnistria memiliki populasi 679.000 (termasuk semua daerah di zona keamanan, bahkan yang berada di bawah kendali Moldova). Komposisi etnis di wilayah tersebut tak stabil pada saat itu, dengan perubahan yang paling menonjol adalah penurunan etnis Moldova dan Yahudi dan peningkatan dari Rusia.

Persentase orang Rusia tumbuh dari 13,7% pada tahun 1926 menjadi 25,5% pada tahun 1989 dan selanjutnya menjadi 30,4% pada tahun 2004. Sedangkan populasi orang Moldova menurun dari 44,1% pada tahun 1926 menjadi 39,9% pada tahun 1989 dan 31,9% pada tahun 2004. Hanya populasi dari orang Ukraina yang cukup stabil yaitu 27,2% pada tahun 1926, 28,3% pada tahun 1989 dan 28,8% pada tahun 2004.

AgamaSunting

 
Biara Noul Neamț

Statistik resmi Transnistria menunjukkan bahwa 91% dari populasi Transnistria menganut Kristen Ortodoks Timur, dengan 4% menganut Gereja Katolik Roma.[53] Katolik Roma sebagian besar berlokasi di Transnistria utara, dimana minoritas orang Polandia berada.[54]

Pemerintah Transnistria telah mendukung restorasi dan pembangunan gereja Ortodoks baru. Ini menegaskan bahwa republik memiliki kebebasan beragama dan menyatakan bahwa 114 keyakinan agama dan jemaat terdaftar secara resmi. Namun, baru-baru ini pada tahun 2005, rintangan pendaftaran dihadapi oleh beberapa kelompok agama, terutama Saksi-Saksi Yehuwa.[55] Pada tahun 2007, Jaringan Penyiaran Kristen yang berbasis di AS mengecam penganiayaan terhadap Protestan di Transnistria.[56]

MiliterSunting

Pada tahun 2007, Angkatan Bersenjata Transnistria berjumlah sekitar 4,500–7,500 prajurit, dibagi menjadi 4 brigade Motor di Tiraspol, Beder, Rîbnița, dan Dubăsari. Tranisstria mempunyai 18 tank, 107 APC, 73 senjata, 46 senjata anti-pesawat, and 173 unit Tank Penghancur. Angkatan Udaranya hanya punya 9 MI-8T helikopter, 6 MI-24 helikopter, 2 MI-2 helikopter, dan beberapa pesawat angkut ringan AN-2, AN-26 and YAK-18.

ReferensiSunting

  1. ^ "Moldova". Citypopulation. 2012-01-01. Diakses tanggal 2012-12-20. 
  2. ^ Article 55 of the Constitution of the Pridnestrovian Moldavian Republic
  3. ^ Jos Boonstra, Senior Researcher, Democratisation Programme, FRIDE. Moldova, Transnistria and European Democracy Policies Diarsipkan 8 August 2018 di Wayback Machine., 2007
  4. ^ Hinteregger, Gerald; Heinrich, Hans-Georg (2004). Russia – Continuity and Change. Springer. hlm. 174. ISBN 3-211-22391-6. 
  5. ^ Rosenstiel, Francis; Lejard, Edith; Boutsavath, Jean; Martz, Jacques (2002). Annuaire Europeen 2000/European Yearbook 2000. Martinus Nijhoff Publishers. ISBN 90-411-1844-6. 
  6. ^ Bartmann, Barry; Tozun, Bahcheli (2004). De Facto States: The Quest for Sovereignty. Routledge. ISBN 0-7146-5476-0. 
  7. ^ European Union Border Assistance Mission to Moldova and Ukraine (EUBAM) Diarsipkan 16 October 2017 di Wayback Machine., November 2007
  8. ^ "Background – EU Border Assistance Mission to Moldova and Ukraine". Eubam.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 May 2013. Diakses tanggal 30 May 2013. 
  9. ^ Der n-tv Atlas. Die Welt hinter den Nachrichten. Bertelsmann Lexikon Institut. 2008. page 31
  10. ^ "Education and Information – the golden passport for young Transnistrians". 26 September 2019. Diakses tanggal 30 January 2021. 
  11. ^ "Transnistria: Russia's satellite state an open wound in Eastern Europe". Deutsche Welle. 28 May 2019. Diakses tanggal 30 January 2021. 
  12. ^ OSCE: De Gucht Discusses Montenegro Referendum, Frozen Conflicts, GlobalSecurity.org, Radio Free Europe/Radio Liberty, May 2006
  13. ^ Vladimir Socor,"Frozen Conflicts in the Black Sea-South Caucasus Region". Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2013. Diakses tanggal 26 March 2014.  , IASPS Policy Briefings, 1 March 2004
  14. ^ Абхазия, Южная Осетия и Приднестровье признали независимость друг друга и призвали всех к этому же (dalam bahasa Rusia). Newsru. 17 November 2006. Diakses tanggal 26 March 2014. 
  15. ^ "Head of Foreign Ministry of the Republic of South Ossetia congratulated Minister of Foreign Affairs of the PMR with Sixth Anniversary of Creation of Community for Democracy and Rights of Nations". The Ministry of Foreign Affairs of the PMR. 15 June 2012. Diakses tanggal 26 March 2014. 
  16. ^ Vichos, Ioannis F. "Moldova's Energy Strategy and the 'Frozen Conflict' of Transnistria". Ekemeuroenergy.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 June 2013. 
  17. ^ Regions and territories: Trans-Dniester, BBC News, 7 March 2007
  18. ^ "The black hole that ate Moldova". The Economist. 3 May 2007. Diakses tanggal 10 December 2021. 
  19. ^ "Лига русской молодежи: Антирусские речи Лари упоительны для румынских патриотов Бессарабии". Regnum.ru. Diakses tanggal 10 December 2021. 
  20. ^ "На похороны Леониды Лари правительство выделило 20 тысяч леев". Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. Diakses tanggal 10 December 2021. 
  21. ^ "Новости: Молдова: Пусть у меня будут руки по локти в крови, но я вышвырну оккупантов, пришельцев и манкуртов за Днестр". Terra.md. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-01-21. Diakses tanggal 10 December 2021. 
  22. ^ "Пусть у меня будут руки по локти в крови, но я вышвырну оккупантов, пришельцев и манкуртов за Днестр". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2015. Diakses tanggal 10 December 2021. 
  23. ^ "Рошка считает, что у его партии благородное и уважаемое прошлое". Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2017. Diakses tanggal 10 December 2021. 
  24. ^ ""НЕМНОГО О "ГЕРОЯХ" ИЛИ 20 ЛЕТ ПО КРУГУ" ПЕЧАЛЬНЫЕ ИТОГИ МОЛДАВСКОЙ НЕЗАВИСИМОСТИ". Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 May 2017. Diakses tanggal 10 December 2021. 
  25. ^ "Union of Moldavians in Transnistria: We have no grounds to distrust Smirnov". Strategiya-pmr.ru. 7 December 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 June 2013. Diakses tanggal 30 May 2013. 
  26. ^ "Map of Romania in 1941–1944". Diakses tanggal 30 June 2012. 
  27. ^ Dallin, Alexander (1957). "Romanization". Odessa, 1941–1944: A Case Study of Soviet Territory Under Foreign Rule. Center for Romanian Studies. hlm. 87–90. ISBN 978-9739839112. Diakses tanggal 18 March 2014. 
  28. ^ "Romania and The Nazi-Soviet war, 1941–1944". United States Holocaust Memorial Museum. Diakses tanggal 18 March 2014. 
  29. ^ Casu, Igor. "Stalinist terror in Soviet Moldavia, by Igor Casu". Usm-md.academia.edu. Diakses tanggal 30 May 2013. 
  30. ^ Timeline: Moldova BBC Country Profile: Moldova
  31. ^ Chechnya: Tombstone of Russian Power, Anatol Lieven, Yale University Press, 1999, ISBN 0-300-07881-1, pp. 246
  32. ^ Can Liberal Pluralism Be Exported?, Will Kymlicka, Magdalena Opalski, Oxford University Press, 2001, ISBN 0-19-924063-9, pp. 208
  33. ^ The painful past retold Social memory in Azerbaijan and Gagauzia, Hülya Demirdirek, Postkommunismens Antropologi, University of Copenhagen, 12–14 April 1996.
  34. ^ Andrei Panici. Romanian Nationalism in the Republic of Moldova, Global Review of Ethnopolitics, vol. 2 no. 2 (January 2003), pp. 37–51.
  35. ^ "Could Transnistria be the next Crimea?". Channel 4 News. 23 March 2014. 
  36. ^ Hare, Paul (1999). "Who are the Moldovans?". Dalam Paul Hare; Mohammed Ishaq; Judy Batt. Reconstituting the market: the political economy of microeconomic transformation. Taylor & Francis. hlm. 363, 402. ISBN 90-5702-328-8. Diakses tanggal 30 October 2009. 
  37. ^ Modern Hatreds: The Symbolic Politics of Ethnic War, Stuart J. Kaufman, Cornell University Press, 2001, ISBN 0-8014-8736-6, pp. 143
  38. ^ Kolsto, et al. "The Dniester Conflict: Between Irredentism and Separatism," Europe-Asia Studies, Vol. 45, No. 6 (1993): 108.
  39. ^ "Ukaz Prezidenta Soiuza Sovetskikh Sotsialisticheskikh Respublik O Merakh po Normalizatsii Obstanovki v SSR Moldova," Sovetskaia Moldova, no. 295 (17249), 1990-12-23, 1.
  40. ^ "Postanovlenie verkhovnogo soveta Pridnestrovskoi Moldavskoi Respubliki ob izmenenii nazvaniia respubliki," Dnestrovskaia Pravda, 6 November 1991
  41. ^ (dalam bahasa Rusia) Несколько хронологических данных о начале и эволюции войны Diarsipkan 13 March 2013 di Wayback Machine.
  42. ^ a b "Бергман Вождь в чужой стае". femida-pmr.narod.ru. 
  43. ^ Moldova Matters: Why Progress is Still Possible on Ukraine's Southwestern Flank, Pamela Hyde Smith, The Atlantic Council of the United States, March 2005
  44. ^ Netherlands Institute of International Relations – The OSCE Moldova and Russian diplomacy 2003 Diarsipkan 11 October 2006 di Wayback Machine. page 109
  45. ^ "Talk conditions of Transnistria on March 2011". Osw.waw.pl. 2 March 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 June 2012. Diakses tanggal 30 June 2012. 
  46. ^ Popescu, Liliana (2013). "The futiliy of the negotiations on Transnistria". European Journal of Science and Theology. 9 (2): 115–126. 
  47. ^ "Transnistria wants to merge with Russia". Vestnik Kavkaza. Diakses tanggal 18 March 2014. 
  48. ^ "Moldova's Trans-Dniester region pleads to join Russia". Bbc.com. 1 January 1970. Diakses tanggal 18 March 2014. 
  49. ^ "Dniester public organizations ask Russia to consider possibility of Transnistria accession". En.itar-tass.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-11-29. Diakses tanggal 18 March 2014. 
  50. ^ "Краткие предварительные итоги переписи населения Приднестровья 2015 года". gov-pmr.org. 
  51. ^ Перепись населения ПМР [Population census of PMR]. newspmr.com (dalam bahasa Rusia). 9 March 2017. Diakses tanggal 23 January 2021. 
  52. ^ "Статистический ежегодник 2017 – Министерство экономического развития Приднестровской Молдавской Республики". mer.gospmr.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-10-26. Diakses tanggal 2022-02-15. 
  53. ^ "World Directory of Minorities and Indigenous Peoples – Transnistria (unrecognised state): Overview". Refworld. United Nations High Commissioner for Refugees. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2012. Diakses tanggal 30 June 2012. 
  54. ^ "Ethnic map of Transnistria", CEU monitor, diarsipkan dari versi asli (JPEG) tanggal 26 February 2010 
  55. ^ "Moldova", International Religious Freedom Report, US: Department of State Bureau of Democracy, Human Rights, and Labor, 2005 
  56. ^ Lane, Gary (6 April 2007), "Christians Face Abuse from Corrupt Regime", CBN News, diarsipkan dari versi asli tanggal 18 April 2009  .

Pranala luarSunting