Kudeta

pembalikan kekuasaan secara ilegal dan sering kali brutal

Kudeta (bahasa Prancis: coup d'État pengucapan bahasa Prancis: [\ˌkü-(ˌ)dā-ˈtä\], atau disingkat coup pengucapan bahasa Prancis: [\ˈkōp\], berarti merobohkan legitimasi atau pukulan terhadap negara)[1][2] adalah sebuah tindakan pembalikan kekuasaan terhadap seseorang yang berwenang dengan cara ilegal dan sering kali bersifat brutal, inkonstitusional berupa "pengambilalihan kekuasaan", "penggulingan kekuasaan" sebuah pemerintahan negara dengan menyerang (strategis, taktis, politis) legitimasi pemerintahan kemudian bermaksud untuk menerima penyerahan kekuasaan dari pemerintahan yang digulingkan. Kudeta akan sukses bila terlebih dahulu dapat melakukan konsolidasi dalam membangun adanya legitimasi sebagai persetujuan dari rakyat serta telah mendapat dukungan atau partisipasi dari pihak non-militer dan militer (tentara).[3]

Jenderal Napoleon Bonaparte selama Kudeta 18 Brumaire di Saint-Cloud, lukisan karya François Bouchot, 1840

Menurut kumpulan data-data kudeta dari Jonathan Powell dan Clayton Thyne, terdapat 457 upaya kudeta yang terjadi dari tahun 1950 hingga 2010. Di mana 227 upaya kudeta berhasil sedangkan 230 lainnya gagal. Mereka menemukan bahwa upaya kudeta sering terjadi di benua Afrika dan Amerika (masing-masing 36,5% dan 31%).

etimologiSunting

Istilah terkaitSunting

Kudeta sendiriSunting

Bagian ini adalah kutipan dari Self-coup . [ sunting ]

Sebuah kudeta diri , juga disebut autocoup (dari bahasa Spanyol : autogolpe ), adalah bentuk kudeta di mana kepala negara, yang telah berkuasa melalui cara yang sah, mencoba untuk tetap berkuasa melalui cara yang tidak sah. Dia mungkin membubarkan atau membuat tidak berdaya legislatif nasional dan secara tidak sah mengambil kekuasaan luar biasa yang tidak diberikan dalam keadaan normal. Langkah-langkah lain yang diambil mungkin termasuk membatalkan konstitusi negara , menangguhkan pengadilan sipil, dan meminta kepala pemerintahan mengambil alih kekuasaan diktator . Antara 1946 dan 2020, diperkirakan 148 upaya kudeta diri telah terjadi: 110 di otokrasi dan 38 di demokrasi .

Kudeta lunakSunting

Sebuah kudeta lunak , kadang-kadang disebut sebagai kudeta diam -diam , adalah penggulingan pemerintah secara ilegal, tetapi tidak seperti kudeta klasik, kudeta itu dicapai tanpa menggunakan kekuatan atau kekerasan.

Kudeta istanaSunting

Kudeta istana atau revolusi istana adalah kudeta di mana satu faksi dalam kelompok yang berkuasa menggantikan faksi lain dalam kelompok yang berkuasa.  Seiring dengan protes rakyat, kudeta istana merupakan ancaman besar bagi para diktator.  Konspirasi Harem abad ke-12 SM adalah salah satu yang paling awal. Kudeta istana adalah hal biasa di Kekaisaran Cina .  Mereka juga terjadi di antara dinasti Habsburg di Austria, dinasti Al-Thani di Qatar ,  dan di Haiti pada abad ke-19 hingga awal abad ke-20.  Mayoritas Tsar Rusia antara tahun 1725 dan 1801 digulingkan atau direbut kekuasaan dalam kudeta istana.

Putsch [ sunting ]Sunting

Istilah Putsch ( [pʊtʃ] , dari 'ketukan' Swiss-Jerman ), menunjukkan tindakan politik-militer dari kudeta reaksioner minoritas yang gagal.  Istilah ini awalnya diciptakan untuk Züriputsch pada 6 September 1839 di Swiss. Itu juga digunakan untuk percobaan kudeta di Weimar Jerman, seperti Kapp Putsch 1920 , Küstrin Putsch , dan Beer Hall Putsch 1923 oleh Adolf Hitler.

Selama Malam Pisau Panjang pada tahun 1934, dugaan putsch adalah dasar dari taktik disinformasi oleh Hitler dan anggota partai Nazi lainnya. Setelah memulai pembersihan, gagasan kudeta yang akan segera terjadi memungkinkan mereka untuk secara salah mengklaim bahwa pembunuhan itu dibenarkan (sebagai sarana untuk menekan pemberontakan). Orang Jerman masih menggunakan istilah Röhm-Putsch untuk menggambarkan peristiwa tersebut, istilah yang diberikan oleh rezim Nazi, meskipun ada implikasi yang belum terbukti bahwa pembunuhan itu diperlukan untuk mencegah kudeta reaksioner. Jadi, penulis Jerman sering menggunakan tanda kutip atau menulis tentang sogenannter Röhm-Putsch ('disebut Röhm Putsch') untuk penekanan.

Putsch Aljir 1961 dan Putsch Agustus 1991 juga menggunakan istilah tersebut.

PengucapanSunting

Artikel utama: Pengucapan

Pronunciamiento ("pengucapan") adalah istilah asal Spanyol untuk jenis kudeta . Pronunciamientoadalah penjelasan formal untuk menggulingkan pemerintah yang berkuasa, membenarkan pemasangan pemerintahan baru yang dipengaruhi oleh golpe de estado . Sebuah "pemberontakan barak" atau cuartelazo juga merupakan istilah untuk pemberontakan militer, dari istilah Spanyol cuartel ('seperempat' atau 'barak'). Garnisun militer tertentu adalah faktor pemicu pemberontakan militer yang lebih besar terhadap pemerintah.

Seorang penulis membuat perbedaan antara kudeta dan pronunciamiento . Dalam kudeta, militer, paramiliter, atau faksi politik lawanlah yang menggulingkan pemerintah saat ini dan mengambil alih kekuasaan; sedangkan, dalam pronunciamiento , militer menggulingkan pemerintah yang ada dan memasang pemerintahan yang seolah-olah sipil.

LainnyaSunting

Jenis lain dari perebutan kekuasaan sepihak yang sebenarnya atau percobaan kadang-kadang disebut "kudeta dengan kata sifat." Istilah yang tepat bisa subjektif dan membawa implikasi normatif, analitis, dan politis.

  • kudeta masyarakat sipil
  • kudeta konstitusional
  • kudeta demokrasi
  • kudeta elektoral
  • Kudeta Yudisial
  • Kudeta pasar
  • Kudeta militer
  • kudeta parlemen
  • kudeta presiden
  • Kudeta kerajaan, di mana seorang raja memberhentikan para pemimpin yang dipilih secara demokratis dan merebut semua kekuasaan;  misalnya Kediktatoran 6 Januari
  • Kudeta gerak lambat
  • Kudeta yang bergerak lambat
  • Kudeta bergulir lambat

TeknikSunting

  • Kerahasiaan agenda, tidak hanya berlaku vis-à-vis (berhadapan) terhadap kalangan luar, tetapi juga vis-à-vis (berhadapan) terhadap konspirator lainnya merupakan senjata pertama junta, tanpa persiapan yang terbaik maka kudeta dipastikan akan gagal.
    • Terjadi dalam Kapp Putsch di Berlin pada tahun 1920 karena kurang matangnya kebijakan dari Jenderal von Luttwitz, komandan operasi, yang pada tanggal 10 Maret memberikan ultimatum kepada para pemimpin sosialis untuk melarikan diri dalam waktu 48 jam sebelum terjadinya kudeta militer yang diumumkan pada malam 12-13 Maret 1920.
    • Ketika mempersiapkan pemberontakan 8 November 1942 di Aljazair (yang memungkinkan keberhasilan Operasi Obor), pemimpin muda dari Kelompok Aksi Aljazair, José Aboulker, menolak untuk memberikan nama-nama pemimpin kelompok dua hari sebelum tindakan kudeta kepada Henri d'Astier de la Vigerie, kepala konspirasi untuk Afrika Utara, meskipun ia termasuk dalam kelompok perencana kudeta dan ketika Patriot mulai beraksi malah terjadi kejutan dengan munculnya tidak kurang dari 400 warga sipil bersenjata berikut perwira pasukan cadangannya yang kemudian berhasil menetralisir Korps Angkatan Darat Vichy Aljazair, dan pemerintahan Vichy Prancis dengan leluasa dapat dibebaskan setelah beberapa jam dan kembali ke kota, kemudian dapat menguasai kembali dan menangkap para pelaku kudeta pada saat malam pendaratan di pantai.
  • Teknik dasar kudeta, merupakan sebuah operasi untuk menduduki organ-organ sentral sebuah negara, termasuk melakukan penetralan kekuasaan dengan menduduki tempat-tempat simbolis kekuasaan pemimpin negara.
  • Pengambilan alihan kekuasaan, selain menduduki organ-organ sentral oleh para pelaku kudeta, juga disertai dengan pemberhentian para penjabat pemerintahan atau para pemegang kekuasaan negara, karena jika hal ini tidak terlaksana, maka akan terjadi perlawanan terhadap gerakan kudeta tersebut dan kudeta tersebut kemungkinan besar akan gagal.

Beberapa pemimpin yang digulingkan melalui kudetaSunting

Jabatan Nama Tanggal Negara
Sultan Qaboos dari Oman* 23 Juli 1970   Oman
Presiden Teodoro Obiang Nguema Mbasogo 3 Agustus 1979   Guinea Khatulistiwa
Presiden Yoweri Museveni 29 Januari 1986   Uganda
Presiden Blaise Compaoré 15 Oktober 1987   Burkina Faso
Presiden Omar Hasan Ahmad al-Bashir 30 Juni 1989   Sudan
Presiden Idriss Déby 2 Desember 1990   Chad
Presiden Yahya Jammeh 22 Juli 1994   Gambia
Emir Hamad bin Khalifa Al Thani* 27 Juni 1995   Qatar
Presiden Denis Sassou-Nguesso 25 Oktober 1997   Republik Kongo
Perdana Menteri Frank Bainimarama 5 Desember 2006   Fiji
Presiden Mohamed Ould Abdel Aziz 6 Agustus 2008   Mauritania
Presiden High Transitional Authority Andry Rajoelina 17 Maret 2009   Madagaskar
Presiden sementara Dioncounda Traoré§ 11 April 2012   Mali
Presiden Manuel Serifo Nhamadjo 11 Mei 2012   Guinea-Bissau
Presiden Michel Djotodia 24 Maret 2013   Republik Afrika Tengah
presiden mohamed morsi 3 Juli 2013 mesir

* Monarki yang menggulingkan ayah mereka sendiri.

† Jammeh kemudian terpilih dalam pemilu yang adil dan bebas.[4][5]

Mohamed Ould Abdel Aziz memperoleh suara mayoritas dalam Pemilihan umum Presiden Mauritania 2009.

§ Kudeta Mali 2012 yang dipimpin oleh Amadou Sanogo memaksa presiden sebelumnya untuk mengundurkan diri.

‖ Menjabat setelah disahkannya perjanjian transisi pasca Kudeta Guinea-Bissau 2012.

ReferensiSunting

  1. ^ Perang saudara atau perang sipil Julius Caesar, 5 Jan 49 BC.
  2. ^ (Inggris) Hornblower, S., Spawforth, A. (eds.) The Oxford Companion to Classical Civilization (1998) pp. 219-24
  3. ^ (Inggris) Orlando, Christopher (1962). Roget's international thesaurus. Crowell. hlm. 1258. ISBN 0690708904, 9780690708905 Periksa nilai: invalid character |isbn= (bantuan).  Parameter |nopp=6 tidak valid (bantuan)
  4. ^ "The Gambia". Diakses tanggal 27 July 2012. 
  5. ^ "Central African Republic, 2008". Freedom House. 10 May 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-08-24. Diakses tanggal 30 July 2011. 

Lihat jugaSunting

PustakaSunting

  • (Prancis) Curzio Malaparte, Technique du coup d'État (1Galat di Templat:Ping: Nama pengguna belum disertakan. édition française en 1931), Paris, Éd. 10/18, 1964
  • (Prancis) Donald J. Goodspeed, Six coups d'État, Paris, Éd. Arthaud, 1963