Buka menu utama

Stasiun kereta api

Tempat pemberhentian Kereta Api
(Dialihkan dari Stasiun KA)
New York City Subway adalah sistem angkutan cepat operator tunggal terbesar di dunia menurut jumlah stasiun metro, yaitu 472.

Stasiun kereta api adalah fasilitas operasi kereta api atau tempat kereta api berhenti secara teratur untuk menaikturunkan penumpang atau membongkar-muat barang. Umumnya paling tidak memiliki satu peron di sisi jalur rel dan bangunan utama yang menyediakan layanan tambahan seperti penjualan tiket dan ruang tunggu. Jika sebuah stasiun berada pada jalur tunggal, stasiun ini sering memiliki sepur belok untuk mengontrol persilangan dan persusulan antarkereta api. Pemberhentian kereta api yang lebih kecil sering disebut sebagai "halte" atau "perhentian/stoplat"

Stasiun dapat berada di permukaan tanah, bawah tanah, atau di jalur layang. Hubungan mungkin tersedia untuk mengintegrasikan jalur kereta api dengan moda transportasi lain seperti bus, trem, atau sistem transit cepat lainnya.

Daftar isi

SejarahSunting

Stasiun kereta api pertama yang tercatat di dunia adalah The Mount di Oystermouth Railway (kemudian dikenal sebagai Swansea and Mumbles) di Swansea, Wales, [1] yang memulai layanan penumpang pada 1807, meskipun kereta ditarik dengan tenaga kuda bukan oleh lokomotif. [2] Stasiun dua lantai Mount Clare di Baltimore, Maryland, yang bertahan sebagai museum, menjadi stasiun terminus trem kuda di lintas Baltimore and Ohio Railroad pada 22 Mei 1830. [3]

Stasiun terminus tertua di dunia adalah Stasiun Crown Street di Liverpool, dibuka pada tahun 1830, yang melayani kereta api dari Liverpool ke Manchester ditarik lokomotif. Meski kereta api pertama yang melayani rute ini berangkat dari Liverpool, stasiun ini sedikit lebih tua daripada stasiun terminus Manchester di Liverpool Road. Stasiun ini merupakan stasiun pertama yang memiliki depot kereta api. Stasiun ini dirobohkan pada tahun 1836 karena dipindah ke Stasiun Lime Street. Crown Street kemudian diubah menjadi gudang barang.

Stasiun pertama itu memiliki sedikit bangunan atau fasilitas. Stasiun pertama dalam arti modern berada di Liverpool and Manchester Railway, dibuka pada 1830.[4] Stasiun Liverpool Road Liverpool, stasiun terminus tertua kedua di dunia, dilestarikan sebagai bagian dari Museum Sains dan Industri Manchester. Bangunan menyerupai rumah-rumah bergaya Georgia.

Stasiun-stasiun awal kadang-kadang dibangun dengan fasilitas penumpang dan barang, meskipun ada beberapa jalur kereta api hanya melayani salah satu (barang atau penumpang saja), dan jika jalur tersebut memiliki dua kegunaan, sering ada gudang barang yang terpisah dari stasiun penumpang. [5]

Stasiun kegunaan ganda kadang-kadang masih dapat ditemukan saat ini, meskipun dalam banyak kasus fasilitas barang dibatasi untuk stasiun utama. Di wilayah pedesaan terpencil di Kanada dan Amerika Serikat, penumpang yang ingin naik kereta api harus memberi perintah memberhentikan kereta kepada masinis. Stasiun semacam itu dikenal sebagai "flag stop" atau perhentian sesuai permintaan. [6]

Banyak stasiun kereta api berasal dari abad ke-19 dan mencerminkan arsitektur megah saat itu, memberikan prestise bagi kota serta operasi kereta api. [7] Negara-negara tempat kereta api hadir kemudian mungkin masih memiliki arsitektur seperti itu, karena stasiun-stasiun tersebut sering meniru gaya abad ke-19. Berbagai bentuk arsitektur telah digunakan dalam pembangunan stasiun, dari gaya Barok atau gaya Gotik yang terkesan megah dan anggun, hingga gaya utilitarian atau modern yang lebih tegas. Stasiun-stasiun di Eropa cenderung mengikuti desain Inggris dan berada di beberapa negara, seperti Italia, dibiayai oleh perusahaan kereta api Inggris. [8]

Stasiun pada era kekinian sering dibuat dengan nuansa yang mirip dengan bandara, dengan gaya abstrak dan sederhana. Contoh stasiun modern misalnya yang ada di jaringan kereta berkecepatan tinggi yang lebih baru, seperti Shinkansen di Jepang, THSR di Taiwan, jalur TGV di Prancis, dan jalur ICE di Jerman.

Fasilitas stasiunSunting

Stasiun biasanya memiliki loket, mesin tiket otomatis, atau kedua-duanya, meskipun pada beberapa jalur tiket dijual di atas kereta. Banyak stasiun memiliki toko kelontong atau toko serba ada. Stasiun yang lebih besar biasanya memiliki fasilitas makanan cepat saji atau restoran. Di beberapa negara, stasiun mungkin juga memiliki bar atau pub. Fasilitas stasiun lainnya mungkin termasuk: toilet, layanan titip bagasi, layanan hilang dan ditemukan (lost-and-found), titik boarding, pemeriksaan tiket, check-in mandiri, pengangkutan bagasi, ruang tunggu, pangkalan taksi, terminal bus, dan bahkan tempat parkir mobil. Stasiun yang lebih besar cenderung memiliki jangkauan fasilitas yang lebih besar dan banyak termasuk juga pos keamanan stasiun. Biasanya terbuka untuk pelancong ketika ada lalu lintas yang cukup selama periode waktu yang cukup lama untuk menjamin biaya. Di kota-kota besar fasilitas stasiun ini tersedia sepanjang waktu. Sebuah stasiun yang biasa mungkin hanya memiliki peron, meskipun masih bisa dibedakan dari halte, tempat pemberhentian yang dapat pula tidak memiliki peron.

Di banyak negara Afrika, Amerika Selatan, dan negara-negara Asia, stasiun juga digunakan sebagai tempat untuk pasar tradisional dan bisnis informal lainnya. Hal ini terutama berlaku pada jalur KA pariwisata atau stasiun dekat tujuan wisata.

Selain menyediakan layanan untuk penumpang dan fasilitas bongkar-muat barang, stasiun kadang-kadang dapat memiliki dipo lokomotif dan depot kereta api (biasanya dengan fasilitas untuk menyimpan dan mengisi bahan bakar sarana dan perbaikan kecil-kecilan).

Konfigurasi stasiunSunting

Selain konfigurasi dasar stasiun, ada juga hal-hal yang menentukan jenis stasiun. Semisal sebidang tidaknya perpotongan rel. Stasiun dapat berpotongan dengan jalan raya: kecuali jika perpotongannya adalah perlintasan sebidang, jalan dan rel akan berbeda tingginya. Peron dapat ditinggikan atau diturunkan relatif terhadap pintu masuknya: bangunan utama berada pada ketinggian lantai yang sama atau berbeda. Bila pintu masuk dan peron berada pada ketinggian yang sama, juga sudah umum, namun sangat jarang berada di wilayah perkotaan, kecuali bila stasiun itu terminus. Stasiun layang sangat umum di wilayah kota, tetapi bukan merupakan stasiun metro. Stasiun yang terletak di dekat perlintasan sebidang akan memberi masalah jika kereta berhenti lama di tengah perlintasan, menyebabkan jalanan menjadi macet.

Kadang-kadang, sebuah stasiun melayani dua atau lebih jalur kereta api pada tinggi yang berbeda. Mungkin karena posisi stasiun ada pada titik tempat dua jalur bersilangan (contoh: Berlin Hauptbahnhof), atau mungkin untuk menyediakan stasiun terpisah untuk dua jenis layanan, seperti antarkota dan perkotaan (contoh: Paris-Gare de Lyon dan Stasiun 30th Philadelphia Street), atau untuk dua tujuan berbeda.

Stasiun juga dapat diklasifikasikan menurut tata letak peron. Di luar pengaturan jalur tunggal, pengaturan yang paling dasar adalah sepasang jalur (sepur lurus) untuk dua arah; kemudian ada peron pulau di antara keduanya jalurnya, atau dua peron sisi di luar jalur. Bila jalurnya banyak, kemungkinan variasinya juga lebih banyak lagi.

JalurSunting

Di stasiun, ada berbagai jenis jalur untuk melayani tujuan yang berbeda. Sebuah stasiun mungkin juga memiliki sepur belok yang bercabang dari sepur lurus utama dan bergabung kembali ke sepur utama di ujung lainnya dengan wesel kereta api untuk memungkinkan kereta melintas. [9]

Jalur untuk menaikturunkan penumpang disebut juga jalur stasiun,[10] tak peduli apakah itu merupakan sepur lurus ataupun sepur belok. Jika jalur tersebut memiliki peron, jalur tersebut dapat disebut jalur peron. Sepur belok yang digunakan untuk melayani silang-susul KA disebut sebagai jalur persilangan. [9] Jalur yang digunakan untuk KA melintas langsung di stasiun tersebut tanpa berhenti disebut jalur langsung. [10]

Ada sepur simpang di stasiun yang merupakan jalur kecepatan rendah untuk tujuan lain. Jalur perawatan atau, biasanya terhubung ke jalur persilangan, digunakan untuk parkir perawatan jalur rel, kereta api yang istirahat, autorack, atau kereta tidur. Sepur buntu adalah sepur simpang buntu yang terhubung ke jalur stasiun sebagai penyimpanan sementara kereta yang cacat. [9]

TerminusSunting

"Terminus" adalah stasiun di ujung jalur kereta api. Kereta yang tiba di sana harus mengakhiri perjalanan mereka (mengakhiri) atau mundur dari stasiun. Bergantung pada tata letak stasiun, ini biasanya memungkinkan wisatawan untuk mencapai semua peron tanpa perlu menyeberangi jalur mana pun - pintu masuk umum ke stasiun dan fasilitas penunjang berada di ujung peron.

Namun, kadang-kadang, jalur berlanjut untuk jarak pendek di luar stasiun, dan pemberhentian kereta berlanjut ke depan setelah menurunkan penumpang mereka, sebelum langsir ke sepur simpang atau balik lagi ke stasiun untuk mengambil penumpang yang berangkat. Bondi Junction dan Kristiansand Station, Norwegia memiliki tata letak seperti ini.

Banyak stasiun terminus memiliki transit ke stasiun kereta api bawah tanah di bawahnya, untuk transit penumpang ke kota atau kabupaten setempat.

Sebuah stasiun terminus sering, tetapi tidak selalu, merupakan tujuan akhir dari kereta yang tiba di stasiun. Khususnya di benua Eropa, sebuah kota mungkin memiliki terminus sebagai stasiun kereta utamanya, dan semua jalur utama bertemu di sana. Dalam kasus seperti itu, semua kereta yang tiba di terminus harus bergerak berlawanan arah dari kedatangannya. Ada beberapa cara untuk mencapai hal ini:

  • mengatur agar layanan disediakan oleh kereta rel atau sistem tarik-dorong, yang keduanya mampu beroperasi di kedua arah; masinis hanya berjalan ke ujung kereta yang lain dan mengambil kendali dari kabin lain; ini semakin menjadi metode normal di Eropa;
  • dengan melepaskan rangkaian lokomotif yang membawa kereta ke stasiun dan kemudian
    • berpindah posisi;
    • ganti dengan lokomotif lain di belakang; atau
  • dengan menggunakan "segitiga pembalik", susunan jalu rel dan wesel yang berbentuk segitiga tempat kereta dapat membalikkan arah dan kembali ke terminus;
  • secara historis, pemutar rel digunakan untuk membalikkan lokomotif uap.

Terkadang ada jalur pintas, digunakan oleh kereta barang yang tidak perlu berhenti di terminus.

Beberapa terminus memiliki kelanjutan jalur. Jalur merupakan perpanjangan jalur perkotaan dari jalur utama, sering untuk kereta komuter, sementara peron terminus digunakan untuk melayani KA jarak jauh. Contoh terusan jalur bawah tanah meliputi peron Thameslink di Stasiun Blackfriars, London, jalur Argyle dan North Clyde dari jaringan kereta pinggiran kota Glasgow, di Antwerpen, Belgia, RER di Gare du Nord di Paris, dan banyak jalur S-Bahn di stasiun terminus di Jerman, Austria, dan Swiss, seperti di Zürich Hauptbahnhof.

Di Amerika Serikat, contoh stasiun yang memiliki kelanjutan jalur adalah Union Station di Washington, DC. Terdapat peron teluk untuk melayani pemberhentian kereta api yang berakhir di stasiun ini dan peron pulau standar di bawahnya untuk melayani kereta yang berlanjut ke selatan. Jalur yang lebih rendah berada di terowongan di bawah stasiun ini dan muncul beberapa petak blok untuk menyeberangi Sungai Potomac ke Virginia.

Stasiun terminus di kota-kota besar umumnya merupakan stasiun terbesar, dengan yang terbesar adalah Grand Central Terminal di New York City, Amerika Serikat. [11] Seringkali kota-kota besar, seperti London, Boston, Paris, Istanbul, Tokyo, dan Milan memiliki lebih dari satu terminus, daripada rute membelah kota. Perjalanan kereta api melalui kota-kota seperti itu sering membutuhkan transportasi alternatif (metro, bus, taksi, atau feri) dari satu terminus ke terminus lainnya. Misalnya di Istanbul, transfer dari Terminal Sirkeci (terminus Eropa) dan Terminal Haydarpaşa (terminus Asia) secara tradisional diperlukan untuk melintasi Bosphorus melalui moda lain, sebelum terowongan kereta Marmaray yang menghubungkan Eropa dan Asia selesai. Beberapa kota, termasuk New York, memiliki baik stasiun terminus dan stasiun lintas.

Terminus yang memiliki dua operator sering membuat jalur terminus yang dimiliki bersama untuk memiliki dan mengoperasikan stasiun dan lintas terkait serta efisiensi langsiran.

PersimpanganSunting

Persimpangan adalah stasiun tempat dua atau lebih jalur rel bertemu atau menyimpang. Itu bisa berupa stasiun terminus atau stasiun lintas.

PerhentianSunting

Perhentian kereta api adalah tempat di sepanjang jalur kereta api, biasanya antara dua stasiun atau di stasiun yang jarang digunakan, tempat penumpang dapat naik dan turun dari kereta.

Bila persimpangan atau interlocking biasanya membagi menjadi dua atau lebih jalur atau rute, dan juga memiliki persinyalan, perhentian kereta api tidak memiliki itu. Halte stasiun biasanya tidak memiliki jalur selain satu-satunya jalur 1 sebagai sepur lurus, dan tidak memiliki wesel.

Halte dan stopplaatsSunting

Halte dan stopplaats adalah stasiun kecil, biasanya tidak memiliki pegawai atau pegawai yang sangat sedikit, dan juga memiliki sedikit atau tanpa fasilitas. Dalam beberapa kasus, kereta berhenti hanya berdasarkan permintaan berhenti, ketika penumpang di peron meminta naik, atau penumpang di kereta meminta kondektur agar turun.

 
St Keyne Wishing Well Halt

Di Britania Raya, sebagian besar halte kereta api sebelumnya di jaringan kereta api nasional memiliki kata halt dihapus dari nama mereka. Secara historis, dalam banyak kasus ejaan "halte" digunakan, sebelum ejaan "halt" menjadi biasa. Hanya ada dua stasiun yang masih menggunakan kata "halt" yang tersisa: Coombe Junction Halt dan St Keyne Wishing Well Halt . [12] [13] Selain itu ada sejumlah halte seperti lainnya di jaringan kereta api Inggris seperti Penmaenmawr di Wales Utara, tempat penumpang diminta untuk memberi tahu petugas jika mereka ingin turun, atau, jika naik kereta api dari stasiun, agar membuat penumpang terlihat jelas oleh masinis dan memberi semboyan tangan saat kereta mendekat. [14]

Sejumlah halte lain masih terbuka dan beroperasi di jalur kereta api swasta, warisan, dan terlestarikan di seluruh Kepulauan Inggris. Kata ini sering digunakan secara informal untuk menggambarkan stasiun jaringan kereta api nasional dengan layanan terbatas dan penggunaan rendah, seperti Oxfordshire Halts di Jalur Cotswold. Kata halt juga kadang-kadang diterapkan secara bahasa sehari-hari ke stasiun yang dilayani oleh layanan publik tetapi tidak tersedia untuk digunakan oleh masyarakat umum, hanya dapat diakses oleh orang-orang yang bepergian ke/dari pabrik terkait (misalnya IBM dekat Greenock - meskipun ini tidak lagi dibatasi - dan British Steel Redcar), pangkalan militer (seperti Lympstone Commando ) atau halaman langsir. Satu-satunya dua tempat pemberhentian "pribadi" yang tersisa pada sistem nasional tempat istilah "halt" masih digunakan secara resmi adalah Staf Halt (di Durnsford Road, Wimbledon) dan Battersea Pier Sidings Staff Halt - keduanya hanya untuk pegawai kereta api dan tidak untuk menaikturunkan penumpang. [13]

Great Western Railway di Inggris Raya mulai membuka halte pada 12 Oktober 1903; dari tahun 1905, ejaan bahasa Prancis di-Inggriskan menjadi halt. Perhentian GWR ini memiliki fasilitas paling dasar, dengan peron yang cukup panjang hanya untuk satu atau dua kereta; beberapa tidak memiliki peron sama sekali, mengharuskan adanya tangga di bordes kereta. Halte biasanya tidak ada pegawai, tiket dijual di atas kereta. Pada 1 September 1904, versi yang lebih besar, yang dikenal di GWR sebagai platform alih-alih halt, diperkenalkan; memiliki peron yang lebih panjang dan dijaga oleh petugas boarding (portir), yang menjual tiket, dan kadang-kadang menerima paket atau kiriman susu. [15] [16]

Dari 1903 hingga 1947 GWR membangun 379 halte dan mewarisi 40 lebih lanjut dari perusahaan lain sejak berlakunya Undang-Undang Perkeretaapian tahun 1923. Puncaknya terjadi sebelum Perang Dunia I (145 dibangun) dan 1928-39 (198 dibangun) [17] ). Sepuluh lebih dibuka oleh BR pada jalur eks-GWR. GWR juga membangun 34 platform. [18]

Di banyak negara Persemakmuran istilah "halt" masih digunakan untuk perhentian. Di Amerika Serikat perhentian seperti itu secara tradisional disebut sebagai flag stop. Di Jerman, istilahnya adalah Haltepunkt (Hp).

Di Republik Irlandia, beberapa stasiun kereta api kecil ditetapkan sebagai perhentian (bahasa Irlandia: stadanna, tunggal: stad ). [19]

Di Victoria, Australia, railmotor stopping place (RMSP) atau "pemberhentian lori" adalah tempat kendaraan penumpang kecil (lori motor) atau motor rel bisa berhenti untuk menaikturunkan penumpang. Biasanya ditandai hanya dengan papan nama di samping jalur kereta api [20] di jalur akses yang nyaman di dekat jalan. Penumpang dapat memanggil masinis kereta untuk berhenti, dan membeli tiket dari kondektur di kereta. [21]

AksesibilitasSunting

Aksesibilitas bagi para penyandang difabel diamanatkan oleh hukum di banyak negara. Pertimbangan meliputi: akses lift atau tangga ke semua peron, ketinggian peron yang sesuai dengan tinggi lantai kereta penumpang, menyediakan tangga penghubung khusus difabel ketika tinggi peron tidak cocok dengan tinggi lantai kereta, toilet yang dapat diakses dan telepon umum, pengumuman stasiun yang dapat didengar dengan jelas, dan langkah-langkah keamanan seperti penandaan khusus tunanetra di pinggir peron.

Stasiun barangSunting

Stasiun barang hanya digunakan untuk bongkar-muat barang dan mungkin juga memiliki halaman untuk pemilahan gerbong. Stasiun terminus barang pertama di dunia adalah Stasiun Barang Park Lane di South End Liverpool Docks. Dibangun pada tahun 1830, terminus dicapai dengan terowongan sejauh 1,24-mil (2 km).

Karena barang-barang semakin banyak diangkut melalui jalan darat, banyak stasiun barang serta gudang barang di stasiun penumpang, telah ditutup. Selain itu, banyak stasiun barang saat ini digunakan murni untuk lintas bongkar-muat barang dan dapat dikenal sebagai stasiun pengangkutan barang, tempat mereka juga menangani peti kemas. Mereka juga dikenal sebagai stasiun atau terminal peti kemas.

Stasiun terbesar, tersibuk, dan tertinggiSunting

Di seluruh duniaSunting

  • Stasiun penumpang tersibuk di dunia, dalam hal penumpang harian, adalah Stasiun Shinjuku di Tokyo. [22]
  • Dalam hal kapasitas peron, stasiun terbesar di dunia berdasarkan platform adalah Grand Central Terminal di New York City dengan 44 peron. [23]
  • Stasiun tertinggi di dunia di atas permukaan tanah (bukan di atas permukaan laut) adalah stasiun kereta bawah tanah Smith – Ninth Streets di New York City. [24] [25]
  • Coney Island - Stillwell Avenue di New York City adalah terminus layang terbesar di dunia dengan 8 lintasan dan 4 peron pulau. [26]
  • Stasiun Kereta Shanghai Selatan, dibuka pada Juni 2006, memiliki atap transparan melingkar terbesar di dunia. [27]

EropaSunting

Tersibuk

  • Gare du Nord, di Paris, adalah jumlah pelancong, sekitar 214 juta per tahun, stasiun kereta tersibuk di Eropa, tersibuk ke-24 di dunia dan tersibuk di luar Jepang. [28]
  • Clapham Junction, di London, adalah stasiun tersibuk di Eropa dengan lalu lintas kereta harian dengan 100 hingga 180 kereta per jam melewatinya. [28][tepercaya?]
  • Zürich HB adalah terminus tersibuk di Eropa berdasarkan volume lalu lintas kereta api . [28]

Terbesar

  • Leipzig Hbf adalah stasiun kereta api terbesar di Eropa dalam hal luas lantai ( 83460 meter persegi (898400 sq ft) ). [28]
  • München Hbf adalah stasiun kereta api terbesar dengan jumlah peron (32). [28]

Tertinggi

  • Stasiun kereta api Jungfraujoch adalah stasiun kereta api tertinggi di benua Eropa ( 3453 meter (11329 ft) ). [28]

Amerika UtaraSunting

  • Stasiun Penn di New York City adalah stasiun tersibuk di Amerika Utara. [29] [30]
  • Stasiun Union Toronto adalah stasiun tersibuk di Kanada. [31]

AsiaSunting

  • Stasiun Shinjuku, di Tokyo, adalah stasiun tersibuk di Asia dengan jumlah penumpang. [22]

Catatan kakiSunting

  • Coleford, I. C. (October 2010). Smith, Martin, ed. "By GWR to Blaenau Ffestiniog (Part One)". Railway Bylines. Radstock: Irwell Press Limited. 15 (11). 
  • Reade, Lewis (1983). Branch Line Memories Vol 1. Redruth, Cornwall: Atlantic Transport & Historical Publishers. ISBN 0-90-689906-0. 

ReferensiSunting

  1. ^ Hughes, Stephen (1990), The Archaeology of an Early Railway System: The Brecon Forest Tramroads, Royal Commission on Ancient and Historical Monuments in Wales, hlm. 333, ISBN 1871184053, diakses tanggal 9 February 2014 
  2. ^ "Mumbles Railway". bbc.co.uk. 25 March 2007. Diakses tanggal 1 May 2015. 
  3. ^ [[[:Templat:MHT url]] "B & O Transportation Museum & Mount Clare Station"] Periksa nilai |url= (bantuan). National Historic Landmarks in Maryland. Maryland Historical Trust. Diakses tanggal 9 February 2014. 
  4. ^ Moss, John (5 March 2007). "Manchester Railway Stations". Manchester UK. Papillon. Diakses tanggal 13 March 2008. 
  5. ^ "The Inception of the English Railway Station". Architectural History. SAHGB Publications Limited. 4: 63–76. 1961. doi:10.2307/1568245. JSTOR 1568245. Diakses tanggal 13 March 2008. 
  6. ^ "Stations of the Gatineau Railway". Historical Society of the Gatineau. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 December 2005. Diakses tanggal 11 May 2006. 
  7. ^ Miserez, Marc-André (2 June 2004). "Stations were gateways to the world". SwissInfo. Diakses tanggal 13 March 2008. 
  8. ^ "Italian Railroad Stations". History of Railroad Stations. Diakses tanggal 13 March 2008. 
  9. ^ a b c "Technical Memorandum: Typical Cross Section for 15% Design (TM 1.1.21)" (PDF). California High-Speed Rail Program. Diakses tanggal 18 March 2014. 
  10. ^ a b "Station Track". Merriam-Webster Dictionary. Diakses tanggal 18 March 2014. 
  11. ^ "Grand Central Terminal". Fodor's: New York City. 
  12. ^
    Jadwal Musim Dingin GB Rail Edisi 8 Desember 2013
  13. ^ a b "Rail Chronology: Halts and Platforms". 
  14. ^ "National Rail Enquiries". Diakses tanggal 30 July 2018. 
  15. ^ MacDermot, E.T. (1931). "Chapter XI: The Great Awakening". History of the Great Western Railway. Vol. II (edisi ke-1st). Paddington: Great Western Railway. hlm. 428. ISBN 0-7110-0411-0. 
  16. ^ Booker, Frank (1985) [1977]. The Great Western Railway: A New History (edisi ke-2nd). Newton Abbot: David & Charles. hlm. 112–113. ISBN 0-946537-16-X. 
  17. ^ Coleford 2010, hlm. 509.
  18. ^ Reade 1983, Section: In praise of halts.
  19. ^ "English–Irish Dictionary (de Bhaldraithe): halt". www.teanglann.ie. 
  20. ^ "Public Records Office Victoria". 
  21. ^ "Museum Victoria, Railmotors". 
  22. ^ a b "Machines & Engineering: Building the Biggest". Discovery Channel. 2008. Diakses tanggal 13 March 2008. 
  23. ^ Fields, W. "Regional Rail Working Group – Grand Central Terminal". 
  24. ^ "Rebuilding the Culver Viaduct". MTA News. 
  25. ^ "BROOKLYN!!" (Caption on photo from station reopening celebration). Summer 2013. hlm. 7. 
  26. ^ "And Now for the Good News From the Subway System; New Terminal in Coney Island Rivals the Great Train Sheds of Europe". The New York Times. 28 May 2005. 
  27. ^ "The railway station with world's largest transparent roof". People's Daily. Beijing. 26 June 2006. Diakses tanggal 13 March 2008. 
  28. ^ a b c d e f Oishimaya Sen Nag (23 October 2017). "Europe's Record-Holding Railway Stations". Quebec, Canada. Diakses tanggal 2018-09-15. 
  29. ^ Galat untuk menggunakan Templat:cite press release: Parameter title harus jelas
  30. ^ Jackson, Kenneth T., ed. Encyclopedia of New York City,. hlm. 891. 
  31. ^ "About Union Station". GO Transit. Diakses tanggal 6 May 2016. 

Pranala luarSunting