Buka menu utama

Pembantaian pesantren Walisongo adalah nama yang diberikan untuk serangkaian serangan oleh militan Kristen pada tanggal 28 Mei 2000 di beberapa desa yang didominasi oleh warga Muslim di kecamatan Poso Kota, Poso, Sulawesi Tengah, sebagai bagian dari konflik sektarian yang lebih luas di wilayah Poso. Secara resmi jumlah tewas dalam serangan tersebut adalah 165 orang,[4] tetapi tidak ada angka yang pasti berapa banyak yang meninggal. Jumlah korban tewas diyakini lebih besar dari 39 orang jika dihitung dari jumlah tubuh yang kemudian ditemukan di tiga kuburan massal, dan sama dengan atau di bawah 191 dikutip dari sebuah sumber Muslim.[1] Pembantaian ini dinamai sesuai nama Pesantren Walisongo di Sintuwulemba, tempat sebagian besar dari pembantaian seperti ini terjadi.[5] Tiga pemimpin kelompok milisi Kristen setempat kemudian dihukum dan dieksekusi mati pada tahun 2006 untuk kejahatan yang dilakukan selama pembantaian.[3]

Pembantaian pesantren Walisongo
Bagian dari Kerusuhan Poso III
LokasiSintuwulemba, Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah
Koordinat1°24′S 120°45′E / 1.400°S 120.750°E / -1.400; 120.750
Tanggal09:00:23, 28 Mei 2000 (+08:00) (2000-5-28T09:00:23+08:00)[a] (UTC+8)
Jenis serangan
Pembunuhan massal, pembantaian, penembakan sekolah
SenjataSenjata kecil, parang
Korban tewas
165 (resmi),[1] 191 (berbagai sumber).[2][3]
Korban luka
Tidak diketahui, ratusan

Latar belakangSunting

Populasi wilayah Poso di Sulawesi Tengah secara geografis dibagi oleh garis antara warga Muslim dan Kristen, dengan desa di bagian pesisir dan pusat kota dihuni oleh mayoritas Muslim, sedangkan desa di dataran tinggi dan pinggiran kota dihuni mayoritas pribumi Protestan.[6]

Karena pengiriman perdagangan selama berabad-abad, populasi Muslim pribumi yang terintegrasi dengan pendatang Bugis dari Sulawesi Selatan dan sekelompok kecil pedagang Arab, yang pendahulunya memegang posisi penting di lembaga-lembaga Islam. Kabupaten ini juga mencakup desa-desa yang dibangun di bawah program transmigrasi pemerintah, yang membawa penduduk dari daerah padat penduduk, seperti pulau-pulau yang dihuni oleh mayoritas Muslim dari Jawa dan Lombok, dan minoritas kecil dari agama Hindu di pulau Bali.[4][6] Warga beragama Muslim mencapai mayoritas di Kabupaten Poso pada akhir 1990-an, dan sekarang di atas 60 persen, menurut angka pemerintah saat ini.[6]

Pertumbuhan yang signifikan ini pada populasi relatif antara warga Muslim dengan penduduk Kristen menciptakan ketegangan atas perwakilan politik, terutama ketika sebagian besar dari ekonomi Poso dikendalikan oleh pendatang Muslim. Produksi yang menguntungkan dan ekspor kakao, khususnya, telah didominasi oleh pendatang dari Bugis dan Tionghoa. Setelah devaluasi rupiah, budidaya tanaman oleh kaum pendatang meningkat dan beberapa kelompok transmigran mendirikan perkebunan di daerah pedalaman hutan yang sebelumnya dianggap sebagai tanah milik warga Kristen.[4][6] Marjinalisasi penduduk asli yang memimpin ini membuat penduduk Kristen takut, bahwa jika tidak tertulis, tentang struktur pembagian kekuasaan di Kabupaten Poso, yang memisahkan administrasi antara Kristen dan Muslim, mungkin terancam.[6]

Human Rights Watch menjelaskan bahwa peristiwa kekerasan bertepatan dengan perselisihan kandidat untuk posisi politik kabupaten yang berhubungan secara signifikan dengan bidang ekonomi, dan pejabat yang terpilih akan mampu memberikan pemerintah kontrak yang berharga. Secara khusus, tercatat sengketa untuk posisi Sekretaris Kabupaten pada bulan April 2000 segera sebelum pembantaian[1][6] dan dalam sebuah surat kabar pada saat laporan dicetak, terdapat kutipan dari anggota Partai Persatuan Pembangunan dari DPRD Provinsi yang memprediksi kekerasan lebih besar akan terjadi jika calon Damsik Ladjalani tidak dipilih sebagai sekretaris kabupaten.[1]

Kerusuhan MeiSunting

Masing-masing pemimpin Muslim dan Kristen menyalahkan elit politik lokal atas tuduhan menggunakan perbedaan agama untuk lebih memecah persatuan masyarakat dan meningkatkan kekuatan mereka sendiri, dan menuduh seorang anggota Pemda Poso yang tidak disebutkan namanya membayar preman untuk menghasut perkelahian geng selama perebutan untuk posisi pemerintah daerah.[4]

Perkelahian geng meningkat ke kerusuhan skala penuh di Poso dan kepala polisi setempat meminta bantuan pasukan unit paramiliter polisi Brimob dari Palu. Pada tanggal 17 April, salah satu anggota Brimob diduga menembaki kerumunan pemuda Muslim yang terlibat kerusuhan, menewaskan 3 orang[1] dan diduga menghasut para pemuda untuk membakar setidaknya 300 rumah warga Kristen sepanjang bulan April.[4] Banyak dari orang-orang Kristen yang mengungsi melarikan diri ke Tentena atau perbukitan di sekitar Poso dan juga dikabarkan bahwa banyak pemuda berlindung di kamp pelatihan milisi Kristen di Kelei.[1]

Pada pagi hari tanggal 23 Mei 2000, sekelompok anggota milisi Kristen, dipimpin oleh transmigran Fabianus Tibo, menewaskan seorang polisi dan dua warga sipil di pusat kota Poso dan berlindung di gereja Katolik Santa Theresia Poso.[b] Massa, diduga terdiri dari warga Muslim yang marah, berkumpul untuk membakar gereja, tanpa disadari memungkinkan Tibo untuk melarikan diri. Massa terlibat dalam pertempuran sengit sepanjang hari dan melukai sedikitnya 10 orang hanya di kelurahan Sayo.[1]

PenyeranganSunting

Menurut sebuah laporan yang disusun oleh para akademisi Islam lokal, pada pagi hari sebelum serangan, beberapa penduduk desa mengungsi di markas militer TNI di Kawua. Mereka menyatakan bahwa Kapolsek Lage memaksa mereka untuk kembali ke rumah, dengan bersikeras bahwa situasi telah aman.[1]

Selama hujan lebat pada tanggal 28 Mei 2000, listrik di desa Muslim Sintuwulemba diputuskan, diduga oleh militan yang menyerang. Anggota bertopeng dari milisi Kristen mengepung desa, yang dihuni terutama oleh petani kakao Jawa transmigran yang sebelumnya tinggal di Sulawesi Selatan, dan menangkap perempuan dan anak-anak di desa dan beberapa pria dewasa.[1] Sekitar 70 orang dewasa atau remaja laki-laki lari untuk berlindung di kompleks pesantren Walisongo, tempat mereka diserang dan dibunuh dengan senjata api kecil dan parang.[1][3]

Selain mereka yang tewas di pesantren, orang lain yang ditangkap dilaporkan diikat dan dipaksa untuk berjalan dua kilometer ke sungai Poso di bagian selatan kota, tempat banyak tawanan tewas, termasuk anak-anak dan bayi,[7] dan ada laporan setelahnya bahwa Sungai Poso tersumbat oleh mayat-mayat.[4] Banyak wanita yang masih hidup kemudian melaporkan bahwa mereka telah diperkosa oleh militan dan juga melihat kerabat mereka yang diserang secara seksual.[1][7] Seorang warga perempuan mengingat bahwa dia menyaksikan 9 kerabatnya yang dibunuh oleh para militan, termasuk anak bungsunya di kelas tiga SD.[7] Warga laki-laki lainnya, yang selamat dari serangan di pesantren, kepada wartawan mengatakan bahwa dia ditangkap lagi empat hari kemudian dan dibawa ke sungai untuk dieksekusi dan berhasil melarikan diri sekali lagi.[8]

Kesaksian untuk Human Rights Watch menunjukkan bahwa modus operandi para militan mirip dengan kota-kota lain yang dihuni oleh warga Muslim; lebih lanjut 8 warga Muslim menghilang dari desa Tabalu setelah penyerang menyuruh penduduk setempat berkumpul dan berjalan ke kelurahan Kasiguncu.[1] Setidaknya 14 transmigran Muslim dari Lombok dan Jawa kemudian menghilang setelah diculik dari kota lain oleh sekitar 100 militan bertopeng yang telah memerintahkan penduduk setempat berkumpul di balai desa.[1] Para saksi menggambarkan bahwa para militan memiliki daftar nama orang untuk diculik dan beberapa truk untuk mengangkut mereka.[1]

Beberapa warga Tabalu mengakui mengenali beberapa militan, yang rupanya adalah pemuda dari desa-desa terdekat dari Tangkura dan Sangginora, dan bahkan beberapa dari kelurahan mereka sendiri yang menyamar dalam pakaian hitam dan masker ski.[1][9] Beberapa warga menggambarkan bahwa para militan dipersenjatai dengan bambu runcing dan panah Ambon, ketapel kuat yang dapat menembakkan logam tajam, di antara proyektil lainnya.[10]

Tercatat hingga 4.000 rumah yang dilaporkan dibakar di sejumlah desa,[4] dan para militan secara khusus menargetkan rumah keluarga Muslim.[1] Hal ini menciptakan sebuah gerakan pengungsi yang signifikan dari warga Muslim, baik kehilangan tempat tinggal atau takut akan serangan lainnya, ke sebagian daerah Muslim di dalam atau di sekitar Palu dan kamp-kamp pengungsi didirikan di stadion sepak bola lokal Palu, Stadion Gawalise, oleh berbagai kelompok Muslim lokal.[9] Pada pertengahan tahun 2008, beberapa penduduk desa Sintuwulemba yang mengungsi akibat kekerasan masih menduduki rumah yang telah dibakar dengan sanitasi yang sedikit dan tidak memadai.[11]

Investigasi dan setelah pembantaianSunting

Beberapa pengamat menyarankan kekerasan itu dirundingkan selama kontes membaca Al-Qur'an nasional di Palu yang dihadiri oleh Presiden dan Wakil Presiden, dengan pemikiran bahwa otoritas akan terganggu oleh acara besar dan kehadiran para pemimpin eksekutif Indonesia.[1]

Sejumlah kelompok yang mencari pembalasan atas serangan, yang paling menonjol Al-Khaira'at, sebuah lembaga pendidikan Islam yang penting di Indonesia Timur, yang diduga telah membeli bahan untuk memproduksi senjata dan mendistribusikan parang dan sejumlah uang yang dikirim oleh truk relawan dari Palu ke Poso. Saksi menyatakan dua truk yang mengangkut bantuan dan kelompok jihad dari Palu terlibat pertempuran dengan militan Kristen di desa Tokorondo pada 29 Mei, tetapi menderita korban dan tidak berpartisipasi secara langsung dalam konflik yang terjadi kemudian.[1]

Menanggapi pembantaian dan pembalasan yang terus terjadi, Kodam Wirabuana mengirim 1.500 tentara lagi, sepuluh tank, dan unit tempur ke daerah Poso dan meningkatkan kehadiran militer di daerah tersebut dengan tiga batalyon infanteri atau 2.200 tentara tamtama. Pada tanggal 6 Juni, milisi Kristen bertempur dengan TNI-Polri di bagian timur dari Poso, dan menderita korban berat.[1][9]

Penjatuhan hukumanSunting

Gubernur saat itu mengidentifikasi Advent L. Lateka,[12] seorang tokoh Protestan, sebagai dalang dari pembantaian dan kekerasan yang terjadi. Lateka pada akhirnya tewas pada tanggal 2 Juni saat ratusan orang bertempur di kelurahan Kayamanya. Dan pada pertengahan Juli, sekitar 124 orang Protestan ditangkap di Kolonodale di bagian tenggara Poso, karena membawa senjata, yang sebagian besar terdiri dari parang.[1]

Pada bulan Juli, tiga militan yang berasal dari Nusa Tenggara Timur, yang diduga sebagai pembunuh, yaitu Tibo, Dominggus da Silva dan Marinus Riwu Don, ditangkap karena dicurigai mengatur pembantaian.[1] Pada tahun 2001, dalam tiga kali pengadilan setelah mendengar kesaksian dari 28 saksi, hakim menyatakan bahwa Tibo sebagai pemimpin milisi Kristen yang disebut Pasukan Merah, dan menemukan bahwa da Silva adalah salah satu komandan dan juga bahwa Marinus Riwu mengambil bagian dalam pembunuhan.[2] Meskipun para pembela mengklaim Tibo mungkin hanya sedikit dari preman yang disewa,[1] ketiganya dijatuhi hukuman mati oleh regu tembak dan dieksekusi pada bulan September 2006 atas kejahatan mereka.[3][13]

Selama persidangan, Tibo menyatakan kesaksiannya dan menyebutkan nama 16 orang yang menurutnya merupakan koordinator dari pembantaian, termasuk beberapa pemimpin gereja Kristen senior, meskipun tidak satupun dari mereka yang disebut pernah didakwa atau diajukan ke pengadilan.[2]

Peristiwa berikutnyaSunting

Serangan serupa yang diduga dilakukan oleh anggota Pasukan Merah terjadi di dusun yang dihuni mayoritas Muslim Buyung Katedo pada 3 Juni 2001, dan menewaskan sedikitnya 14 orang dan dua dari mereka adalah perempuan dan anak-anak. Di antara mereka yang dibunuh di Buyung Katedo adalah Imam dari masjid lokal dan Firman, seorang bayi.[1][5]

Militan Muslim dituduh melakukan dua pembantaian terpisah terhadap warga sipil pada bulan Oktober 2003, yang menewaskan 8 orang di desa-desa yang didominasi penduduk Kristen, yaitu Saatu, Pantangolemba dan Pinedapa. Tiga desa lagi, seperti Beteleme di daerah tetangga Kabupaten Morowali beberapa hari sebelumnya, juga diserang. Dengan total tiga puluh rumah dan sebuah gereja digeledah dan dibakar.[14]

Hingga tahun 2011, jumlah total orang tewas dalam pembantaian 28 Mei masih tetap tidak jelas, dengan kuburan massal masih digali di Kabupaten Poso. Mayat 63 orang tak dikenal ditemukan di dasar jurang terdekat desa Tagolu beberapa bulan setelahnya,[9] sementara kuburan massal lain yang diduga merupakan tempat pembunuhan warga Sintuwulemba, digali pada bulan Mei 2006 mengikuti informasi yang diberikan di pengadilan oleh Tibo dan lainnya.[3]

Catatan kakiSunting

  1. ^ Beberapa laporan menyebutkan pembantaian berlangsung selama 2 hari.
  2. ^ Dalam kesaksian Tibo di Palu, menurutnya yang melakukan penyerangan adalah kelompok Adven Lateka, bukan dirinya.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w "IV. PART TWO: CHRONOLOGY OF THE CONFLICT". Central Sulawesi Conflict Report. Human Rights Watch. Diakses tanggal 29 March 2011. 
  2. ^ a b c BONNER, RAYMOND (11 August 2006). "Indonesia to Execute 3 for Roles in Riots That Killed Hundreds". New York Times. Diakses tanggal 30 March 2011. 
  3. ^ a b c d e "Security tightened in Sulawesi". Taipei Times. 24 September 2006. Diakses tanggal 29 March 2011. 
  4. ^ a b c d e f g Nunan, Patricia (31 July 2000). "Background report, Sulawesi conflict". Voice of America via GlobalSecurity.org. Diakses tanggal 29 March 2011. 
  5. ^ a b McRae, David (20 September 2006). "Executing Tibo solves nothing". The Jakarta Post. Diakses tanggal 30 March 2011. 
  6. ^ a b c d e f "III. PART ONE: CONTEXT, CAUSES, AND LASKAR JIHAD". Report on the Sulawesi Conflict. Human Rights Watch. Diakses tanggal 30 March 2011. 
  7. ^ a b c Sangadji, Ruslan (12 May 2006). "Woman recalls murder of family in Poso massacre". Jakarta Post. Diakses tanggal 29 March 2011. 
  8. ^ McBeth, John; Oren Murphy (6 June 2000). "Bloodbath". Far Eastern Economic Review. 
  9. ^ a b c d Schmetzer, Uli. "ETHNIC CLEANSING". Gathered reports by Uli Schmetzer. Ulischmetzer. Diakses tanggal 30 March 2011. 
  10. ^ Adams, Brad; Mike Jendrzejczyk; Malcolm Smart; Joseph Saunders; Aaron Brenner; James Ross; Widney Brown; Ami Evangelista; Patrick Minges & Fitzroy Hepkins. "IV. PART TWO: CHRONOLOGY OF THE CONFLICT". Human Rights Watch. INDONESIA BREAKDOWN: FOUR YEARS OF COMMUNAL VIOLENCE IN CENTRAL SULAWESI. 
  11. ^ Useem, Sue (2008). "Grassroots rehabilitation: The people of Poso are rebuilding their lives". Inside Indonesia. Edition 93 (July - September). Diakses tanggal 30 July 2011. 
  12. ^ "Jejak Kelalawar Hitam, Pembantai Muslim Poso; from google (A. L. Lateka poso wiki) result 4". 
  13. ^ MSNBC: "Indonesia executes Christian militants" September 22, 2006
  14. ^ "What happened in Poso?". The Jakarta Post. 14 October 2003. Diakses tanggal 30 March 2011.