Penyerangan Beteleme

Penyerangan Beteleme (bahasa Inggris: Beteleme Offensive) adalah sebuah penyerangan yang dilancarkan oleh Pasukan Jihad pada tanggal 9 Oktober 2003 di Beteleme, Lembo, Kabupaten Morowali[a], Sulawesi Tengah.

Penyerangan Beteleme
Bagian dari Kekerasan pasca kerusuhan Poso
Aftermath of Beteleme Offensive, 2003.png
Desa Beteleme yang terbakar setelah penyerangan
Tanggal9 Oktober 2003
LokasiBeteleme, Lembo, Morowali, Indonesia
Hasil Kemenangan Pasukan Jihad
Pihak terlibat
Mujahidin Indonesia Timur Warga Beteleme
Tokoh dan pemimpin
Muhammadong  
Kekuatan
20 orang
Korban
Tidak ada 2 tewas[1]
3 orang luka berat
35 rumah terbakar
2 mobil terbakar
30 sepeda motor terbakar

Latar belakangSunting

Beteleme adalah ibu kota kecamatan Lembo, yang terletak dalam daerah vegetasi padang dan hutan. Jarak Beteleme kira-kira 25 km dari ibu kota Kabupaten Morowali, yaitu Kolonodale[b]. Sebelum terjadi penyerangan di Beteleme, tidak ada bibit konflik pada masyarakat Beteleme. Tidak ada perkelahian antar pemuda ataupun perkelahian karena miras dan sejenisnya. Interaksi sosial masyarakat Beteleme berjalan dengan baik dan saling membutuhkan satu dengan lainnya. Desa Beteleme sudah diincar sejak lama oleh Pasukan Jihad yang juga menyerang desa Peleru pada waktu lalu yang menyebabkan Pendeta Rinaldy Damanik ditangkap karena mengevakuasi warga Kristen Peleru yang diserang.

PenyeranganSunting

PersiapanSunting

Muhammadong berperan besar merencanakan penyerangan desa Beteleme. Menurut pengakuan anak buahnya yang tertangkap, mereka juga mendapat senjata dan amunisi dari Muhammadong. Para tersangka mendapat persediaan makanan saat dalam perjalanan antara Poso ke Beteleme dari dua orang kurir yang mengendarai sepeda motor.[3]

RuteSunting

Pemimpin penyerangan, Muhammadong, diketahui memimpin pasukan jihad yang mulai bergerak dari Kota Poso, Tayawa, Translolemba, Lembah Masara, Tamaenusi, Kolonodale, dan desa Peleru.

Menurut kesaksian Kapolsek Lembo saat itu, Johanis S. Paleleng, dari Berita Acara Pemeriksaan (BAP) yang dia baca, diketahui bahwa kelompok penyerang itu berjumlah 17 orang. Rute yang mereka tempuh berawal dari Tojo menuju Kolonodale, yang saat itu masih merupakan ibu kota sementara Kabupaten Morowali. Dengan ojek, mereka menuju Desa Pawaru. Di desa tersebut, kelompok ini sempat latihan perang selama dua hari. Setelah itu, mereka kembali ke Kolonodale, dan keesokan harinya mereka menyerang ke desa Beteleme.[4]

SerbuanSunting

Sejak pagi hari pada tanggal 10 Oktober 2003, tidak terlihat pemisahan-pemisahan pada masyarakat. Tidak ada barikade atau penghalang di jalan-jalan. Interaksi sosial antar masyarakat terlihat seperti biasanya dan tidak tergangggu.

Pasukan Jihad tidak dapat melanjutkan aksi penyerangan, karena setelah penyerangan di desa Peleru, satuan Brimob dari Polda Papua ditempatkan di daerah ini dan Morowali.[2]

KorbanSunting

Akibat serangan mereka, 2 orang warga setempat meninggal dunia, 3 orang luka berat, 35 rumah terbakar, 1 unit mobil Toyota Kijang terbakar, 1 unit mobil truk terbakar, 30 unit sepeda motor dari berbagai jenis juga turut terbakar, ditambah sebuah gereja.[1]

Setelah penyeranganSunting

PerburuanSunting

Dalam perburuan, tim pencari mengerahkan satu satuan setingkat (SSK) Kompi Perintis Polda Sulawesi Tengah Unit Reserse Kriminal Gabungan, Kepolisian Resort Poso, Markas Besar Polri, dan satu SSK Brigade Mobil Polda Sulawesi Selatan.[3]

Kepolisian kemudian berhasil menangkap 13 tersangka pelaku anggota gerombolan bersenjata. Dari hasil pemeriksaan dan pengembangan, polisi menyita dua pucuk senapan M16, sebuah senapan SKS berikut empat buah magasin M16 dengan 206 peluru, dan magasin SKS 1 beserta 27 peluru.[5]

Pada 19 Oktober 2003, kontak tembak dengan polisi juga menewaskan seseorang yang diidentifikasi sebagai Rahmat Jeba.[6] Aswan alias Acho, salah seorang pelaku, juga tewas. Pada hari yang sama, dia tewas dalam kontak senjata dengan aparat. Dengan demikian, anggota gerombolan perusuh yang tewas menjadi lima orang. Dia sempat menulis surat wasiat kepada keluarganya pada 29 September 2003, beberapa hari sebelum menyerang Beteleme.[5]

Pemimpin penyerangan, Muhammadong alias Madong, tewas ditembak polisi di kawasan hutan gunung Mompane, Morowali. Dia orang yang paling dicari polisi karena penyerangan lima desa di sana, termasuk Beteleme, dengan total korban tewas dari penyerangan tersebut mencapai 13 orang.[7]

PersidanganSunting

Pada 19 April 2004, tujuh terdakwa penyerangan warga Beteleme, disidangkan di Pengadilan Negeri Palu. Persidangan ini dijaga ketat oleh satu regu dari Satuan Perintis Kepolisian Resort Kota Palu. Persidangan ini tidak terlalu menjadi perhatian masyarakat seperti persidangan kasus Poso sebelumnya. Hanya wartawan, polisi dan pegawai PN Palu serta beberapa mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Tadulako yang datang di ruang sidang II PN Palu.[1]

Sidang yang dipimpin oleh majelis hakim yang terdiri dari I Nyoman Somanada, I Made Sukanada dan Tahsin, itu dimulai sekitar pukul 12.00 WITA dan berakhir sekitar pukul 13.00 WITA. Para tersangka didampingi oleh Tim Advokasi Beteleme, yang dipimpin oleh Tajwin Ibrahim dan beranggotakan 14 pengacara muslim lainnya dari Palu. Mereka didakwa telah melanggar Pasal 14 - Pasal 6 Perpu RI No. 1 Tahun 2002, Pasal 1 UU No. 15 Tahun 2003, Pasal 55 ayat (1) ke-1 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). Tak cuma itu, mereka juga didakwa melanggar UU Darurat No. 12 Tahun 1951.[1]

CatatanSunting

  1. ^ Sekarang sudah menjadi wilayah Kabupaten Morowali Utara
  2. ^ Pada tahun 2003, Kolonodale masih merupakan ibu kota Kabupaten Morowali, sebelum akhirnya dipindahkan ke Bungku.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d "7 Terdakwa Kasus Beteleme Didakwa Langgar UU Terorisme". Detik. Diakses tanggal 29 September 2016. 
  2. ^ a b "Kronologi Penyerangan Desa Beteleme". Eskol. Diakses tanggal 29 September 2016. 
  3. ^ a b "Tersangka Utama Penyerangan Desa Beteleme Diburu". Liputan6.com. Diakses tanggal 29 September 2016. 
  4. ^ "Pembela Terdakwa Penyerang Desa Beteleme Tolak Kesaksian". Tempo. Diakses tanggal 29 September 2016. 
  5. ^ a b "Lagi, Seorang Perusuh Poso Ditemukan Tewas". Liputan6.com. Diakses tanggal 29 September 2016. 
  6. ^ "Tiga Perusuh Poso Kembali Dibekuk". Liputan6.com. Diakses tanggal 29 September 2016. 
  7. ^ "Panglima Idola Ampana". Silaban. Diakses tanggal 29 September 2016.