Misteri Gunung Merapi (seri televisi)

Misteri Gunung Merapi adalah sinetron Indonesia yang diproduksi oleh Genta Buana Pitaloka. yang ditayangkan di Indosiar pada tanggal, 1 November 1998 hingga 18 Desember 2005.

Misteri Gunung Merapi
Misteri Gunung Merapi.jpg
Poster Misteri Gunung Merapi di Vidio
GenreDrama
Kolosal
Sejarah
Horror
Misteri
Epos
PembuatGenta Buana Pitaloka
PengarangM. Abnar Romli
Niki Kosasih
Penulis skenarioM. Abnar Romli
Penulis ceritaAsmadi Sjafar
SutradaraM.Abnar Romli
Ucik Supra
ED.Pesta Sirait
Muchlis Raya
Dimas Haring
Billy Kepayang
Negara asal Indonesia
Bahasa asliIndonesia
Jmlh. musim3
Jmlh. episode369 (versi Indosiar)
Produksi
ProduserBudhi Sutrisno
Durasi60 minutes
Rumah produksiGenta Buana Pitaloka
DistributorGenta Buana Pitaloka
Rilis
Jaringan penyiarIndosiar (1 November 1998-18 Desember 2005, 12 April-26 November 2010, 14 September 2011-23 November 2012, 10 Februari-29 September 2013, 22 Februari-23 Juli 2020)
TV7 (12 Oktober 2006-30 November 2007)
ANTV (15 Februari 2008-31 Desember 2009)
RTV (13 Februari-8 Agustus 2017, 23 Juni-30 Desember 2018)
drama Channel (10 Februari-29 September 2019)
OKTV (23 Januari-31 Juli 2021)
Vision Prime (5 September 2021)
Penampilan perdanaMinggu, 1 November 1998
Tanggal tayang asliMinggu, 1 November 1998 –
Minggu, 18 Desember 2005
Kronologi
Didahului olehTutur Tinular
Dilanjutkan olehAngling Dharma
Acara terkaitAngling Dharma
Kehormatan
Bidadari
ABG
Dia
Kawin Gantung
Inikah Rasanya
Panji Manusia Millenium
Kisah Sedih di Hari Minggu
Ada Apa Dengan Cinta?
Malam Pertama
Senandung Masa Puber
"Warkop Millenium"
"Kecil-Kecil Jadi Manten"
"Bajaj Bajuri"
"Jinny oh Jinny"
"Jinny Lagi Jinny Lagi"
"Untung Ada Jinny"
"Tukang Bubur Naik Haji"

SinopsisSunting

Secara historis, Mak Lampir dikunci di dalam sebuah peti mati bertuliskan ayat Alquran oleh Kyai Ageng Prayogo, murid Sunan Kudus yang diperintahkan oleh Sultan Raden Patah untuk membasmi bid'ah dan menghancurkan Mak Lampir yang jahat.

Cerita kemudian mundur kembali ke peristiwa menjelang pertarungan. Mak Lampir, setelah mengorbankan seorang bayi, berbicara kepada para pengikut Sekte Terarati Tawny entang kekuatan yang dia terima dari dewa Batara Kala di sarang sekte tersebut, Gua Setan.

Sementara itu, Raden Patah mengadakan pertemuan dengan dewannya mengenai Lampir, yang meneror kerajaan. Dia bertanya kepada Syekh Sunan Kudus tentang calon potensial yang paling memenuhi syarat untuk memimpin misi penindasan terhadap sekte jahat di lereng Gunung Lawu. Sunan kemudian mengamati orang-orang yang hadir dalam pertemuan tersebut dan mengusulkan agar Kyai Ageng Prayogo memimpin penggerebekan tersebut, karena ia melihat cahaya kebaikan di dahi yang terakhir.

Mak Lampir yang marah merencanakan untu meneror Kerajaan Demak dan menyantet Kyai Ageng Prayogo. Prayogo menemukan sumber santet tersebut dan dia diserang oleh seekor kucing hitam yang berubah menjadi ular kobra. Dengan kekuatan yang dimilikinya, ia mampu mempertahankan diri dan menghancurkan ular sihir hitam tersebut. Pada saat itu Sunan Kudus menyapanya dari pintu dan melihat Prayogo sambil berkata bahwa Prayogo dicobai oleh musuh. Ia mengingatkan Prayogo bahwa musuhnya tidak sembarangan, dan memberikan tongkatnya. Dia berkata bahwa Lampir tidak bisa mati karena dia adalah ahli ilmu hitam. Satu-satunya cara untuk menghancurkannya adalah dengan mengunci peti dari pantek besi hitam yang dipantek dengan emas di setiap sudutnya.

Lampir yang mengintai dari mangkuk sarang merasa tertantang oleh Sunan Kudus yang menurutnya tidak bisa dia tiru. Ia meminta bantuan Ratu Pantai Selatan, Gusti Roro Kidul. Keesokan harinya, Lampir dan murid-muridnya berangkat ke Pantai Selatan dan menyiapkan sesajen (kepala kerbau, gagak, makanan dan dupa) biasa memanggil Gusti Roro Kidul yang kemudian di hanyutkan dalam gelombang. Gusti Roro Kidul terlihat dari air bersama dayangnya dan bertanya tentang Mak Lampir. Lampir meminta bantuannya untuk melawan Sunan Kudus. Ratu berkata bahwa ia harus meminta pengampunan, karena Sunan Kudus memiliki bala tentara surga yang tidak dapat ia lihat. Lampir memaksa Ratu untuk membantunya. Ia memberikan cambuk ajaib yang harus dibasahi darah, ditambah dengan pengorbanan suci tujuh bayi. Kyai Ageng Prayogo dan pasukannya sudah dalam perjalanan menuju lereng Gunung Lawu.

Pasukan tiba di lereng Gunung Lawu, Lampir dan siswa mulai bertarung. Pukulan Lampir ditangkis oleh Kyai Ageng Prayogo. Lampir pun memperagakan cambuk saktinya yang mampu mengeluarkan gelombang ledakan saat di pecutkan. Mereka bertarung di atas air. Isi perut Lampir diekstraksi oleh Kyai Ageng Prayogo, dan tenggelam ke dasar. Bagian-bagian tubuh kembali menyatu dan menghidupkan kembali Lampir. Namun Prayogo mengurung Lampir di dalam peti dan menyimpan peti di sarang Lampir. Sebelum Prayogo pergi, Lampir bersumpah akan membalas dendam pada Prayogo. Prayogo menggerogoti sarang Lampir dan pasukan Demak kabur.

130 tahun kemudian, ketika sekelompok pria saat berburu babi hutan, satu per satu, Sarmah, ambruk ke dalam lubang. Temannya, Tahir, turun ke gua untuk membantu Sarmah. Keduanya menjelajahi gua yang penuh tengkorak itu untuk mencari jalan keluar, dan menemukan peti Mak Lampirkan yang ditiban oleh berhala Batara Kala (dan dijaga oleh roh yang mengelilingi peti itu, yang tidak bisa dilihat oleh Sarmah dan Tahir). Mereka berdua mengira itu berisi peti harta karun, dan mencoba membukanya. Mereka berhasil, dan Sarmah menemukan tubuh Mak Lampir tergeletak di dalamnya. Tahir, di sisi lain, melihat harta karun di dalam peti mati. Sarmah mencoba melarikan diri sementara Tahir dengan gila - gilaan dalam ilusi harta karun yang dilihatnya, dan menuduh Sarman sebagai orang yang rakus yang ingin mengambil semua harta itu. Mereka saling berkelahi seni bela diri, sedangkan roh Mak Lampir kembali ke tubuhnya. Sarmah dikalahkan dan jatuh di peti mati Mak Lampir, darah menetes ke bibir Mak Lampir. Attach Mak terbangun dan membunuh Sersan, lalu membalik keluar gua. Ia menyatakan balas dendam kepada keturunan Prayogo yang sudah lama meninggal.

Suatu malam, di sebuah desa, beberapa warga ditemukan tewas dengan luka cakar di wajahnya, yang ternyata satu keluarga. Kerajaan Demak yang telah menjadi pengurus istana kerajaan Mataram. Sultan ingin turun tangan sendiri untuk mencari pembunuh warga - warga tersebut, namun senopatinya berkata mereka akan mengurusnya.

Adegan kemudian beralih ke pertarungan pencak silat antara beberapa pria dan seorang wanita lansia yang pandai silat di malam hari. Wanita itu mampu diikat oleh Kyai Kanjeng istana, Syekh Ali Akbar, dan ia berbakti pada salah seorang senopati Mataram. Senopati itu pun memerintahkan penjaga untuk menguncinya di dalam sangkar. Ternyata, Mak Lampir telah menjelma menjadi Syekh Ali Akbar tanpa sepengetahuan siapapun.

Keesokan paginya, salah satu senopati wanita sakti membicarakan hal itu dengan bawahannya yang akrab dipanggil Nini Thowok. Senopati itu diperintahkan untuk dibawa kepadanya. Tetapi seorang penjaga melaporkan bahwa wanita itu telah melarikan diri. Kaisar kemudian memerintahkan untuk menangkapnya, hidup atau mati.

Sedangkan sekelompok anak - anak bermain gatrik di pinggiran kampung. Tiba - tiba Mak Lampir muncul dan menangkap gatriknya di udara dan menghancurkannya. Kemudian dia bertanya apakah salah satunya adalah putra Harun Hambali (salah satu keturunan Prayogo). Anak-anak - dan bahkan kemudian melarikan diri dari anak-anak.

Malam harinya, setelah belajar, Sembara, Bashir dan Aji sedang dalam perjalanan pulang ketika salah satu dari mereka, Bashir, mencium bau dupa. Seekor kelelawar besar beterbangan di atas kepala mereka, sedangkan Nyi Bidara mengawasi dari balik semak - semak. Bashir mengompol karena ketakutan, dan mereka bertiga bergegas pulang. Mak tertawa terbahak-bahak Lampir terdengar diatas pepohonan, ikuti anak - anak tersebut. Mereka lari ke rumah Aji untuk bersembunyi, tapi kemudian bahan tertawaan Mak Lampir berhenti, dan Bashir dan blabla pulang. Kemudian pada tengah malam, Mak Lampir menemukan Aji dan ingin menyerang hingga kemudian dihentikan oleh Nyi Bidara. Pertarungan bela diri Nyi Bidara dan Mak Lampir, dan terlihat jelas bahwa keduanya adalah lawan yang setara. Mereka menghilang sebentar, dan ibunya Aji, terbangun, menanyakan kejadian apa yang terjadi di luar. Aji bilang ada orang yang bertengkar, tapi kata ibunya dia ngawur saja.

Keesokan paginya, penduduk desa membicarakan kejadian tadi malam. Mereka mendengar berbagai macam suara dan mencurigai apa - apa yang terjadi. Ternyata seorang wanita telah meninggal karena dicekik nenek. Suaminya, Tuan Raisman datang ke tempat dia dirawat oleh seorang Raden di rumahnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia menemukan seorang nenek mencekik istrinya sampai mati sementara putrinya Farida takut, tetapi anehnya, Farida aman dari Mak Lampir. Kanjeng dan Raden pun diminta menemui Farida dan memeriksanya, karena Mak Lampir tidak bisa menyentuhnya.

Sedangkan Nyi Bidara yang dalam keadaan luka - luka di rumahnya dan meminta bantuan suaminya, Kyai Jabad. Nyi Bidara menceritakan bahwa dia pernah bertengkar dengan Mak Lampir, dan suaminya mengetahui cerita Mak Lampir - cerita guru pertama mereka, Ki Banaspati. Nyi Bidara Lampir Mak mengakui bahwa kekuatannya jauh lebih kuat darinya, dan mengatakan kepadanya bagaimana dia bisa dihajar begitu. Sehari sebelumnya, ia berniat menjaga keluarga Pak Raisman dari Mak Lampir (mBok Gino adalah keturunan Prayogo) dan memberikan bala penangkal wahyu kepada Farida, namun mBok Gino menolak dan mengusir Nyi Bidara pergi. Pada malam itu, Mak Lampir datang untuk membunuh keluarga Pak Raisman, dan dia melawannya. Mak Lampir kali ini bersetting melawan Nyi Bidara, berubah menjadi tumbuhan menjalar raksasa yang melilit - lilitan Nyi Bidara, membuatnya babak belur.

---

Lampir mendapat banyak sekutu dan salah satunya adalah Grandong yang juga ahli seni bela diri dan ilmu hitam.

Lampir mendapat perlawanan dari para pendekar dan ulama Mataram, terutama Sembara.

PemeranSunting

Season 1 (7 Februari 1999-29 Juli 2001)Sunting

Pemeran Peran
Farida Pasha Mak Lampir
Herby Latul Kyai Ageng Prayogo
Badirul
Marcelino Sembara
Devi Zuliaty Farida
Yuni Sulistyawati Farida (setelah Devi Zuliaty)
Syamsul Gondo Basir
Reyvaldo Luntungan Mardian
George Taka Lindu Aji
Rizal Djibran Lindu Aji (setelah George Taka)
Wulan Guritno Pitaloka/Prihatini
Monica Oemardi Mayangsari/Pendekar Perak
Candy Satrio Jatmiko
Teddy Uncle Panglima Kumbang
Jaka Wardhana
Hadi Leo Sultan Demak
Demang Wirantanu
Ki Sentanu
Ki Bintara
Fendy Pradana Sultan Agung
Hendra Cipta D. Ki Mandaraka
Chairil JM Tumenggung Surotani
Datuk Ranggasana
Wisnuwardhana Sunan Kudus
Samsuri Kaempuan Kyai Jabat
Nungki Kusumastuti Maryamah (Ibunda Sembara)
Baron Hermanto Raisman (Ayahanda Farida)
Anneke Putri Rosminah (Bibi Farida)
Yoga Pratama Sembara kecil
Niken Ayu Farida kecil
Anika Hakim Nyi Bidara
Edi Tambudo Kyai Jabat
Aldona Toncic Nyi Roro Kidul
Nyi Blorong
Karen
Manan Dipa Kyai Ageng Jembar Jumantoro
Fitria Anwar Darasuta/Nyai Kembang
Simon Cader Adolf Pieter
Rizal Muhaimin Alang Kibar
Irman Heryana Suminta
Bagus Sajiwo
Anne J. Cotto Ibunda Bagus Sujiwo
Chaerul JM Ayahnya Bagus Sajiwo
Liza Chaniago Putri Wandan Sari
Katipari
Lannd S. Piana Sentanu
Wingky Harun Kalagondang
Lilis Suganda Wak Bayau
Rindi Antika
Budi Swazkrone Kapten De Voss
Randy Bramasta Kalawika
Hendri Hendarto Banuseta
Rochim Latul Bakawulung
Lella Anggraini Nyi Warik
Benny Burnama Sarkali
Bongkok
Prie Panggih Kyai Karang Senaya
Kyai Gozali
Kyai Jamas
Hans Gunawan Kuwu Darta
Suzanna Meilia Minten
Rinata (Ibunda Grandong)
Ratu Siluman Srigala
Diana Yusuf Ibu Minten
Piet Pagau Juragan Katma
Ki Bongkok
Yurike Prastika Nyai Sunti
Dhini Aminarti Mandakini
Deo Omen
Titin Asmara Mpok Kutut
Blirik Ki Sangguling
Agus Kuncoro Sultan Agung setelah Fendy Pradana)
Ananda George Kuda Sungsang

Season 2 (19 Agustus 2001-26 Mei 2002)Sunting

Pemeran Peran
Farida Pasha Mak Lampir
Marcelino Sembara
Yuni Sulistyawati Farida
Syamsul Gondo Basir
Rizal Djibran Lindu Aji
Monica Oemardi Mayangsari/Pendekar Perak
Irman Heryana Bagus Sajiwo
Candy Satrio Jatmiko
Rizal Muhaimin Santa Lima/Mata Malaikat
Wingky Harun Kalagondang
Lilis Suganda Rindi Antika
Teddy Uncle Panglima Kumbang
Samsuri Kaempuan Kyai Jabat
Anika Hakim Nyi Bidara
Nungki Kusumastuti Maryamah
Baron Hermanto Raisman
Aldona Toncic Nyi Blorong
S.Manan Dipa Kyai Ageng Jembar Jumantoro
Agus Kuncoro Sultan Agung
Anto Wijaya Kamasutra
Lyra Virna Nona Corry
Gandasuli
Anjasmara Young Grandong
Suzanna Meilia Kenting Jamas
Cornelia Agtha
Indra Bekti
Komeng Kenting Sari
Ulia Sari Kenting Wulan
Febriyanti Kenting Kuning
Christine Dewayanti Winarti
Errina GD Endang Sunarsih
Arif Iskandar Gundala Seta
Chaerul JM Datuk Larang Tapa

Season 3 (2 Juni 2002-18 Desember 2005)Sunting

Pemeran Peran
Farida Pasha Mak Lampir
Marcelino Sembara
Yuni Sulistyawati Farida
Syamsul Gondo Basir
Rizal Djibran Lindu Aji
Monica Oemardi Mayangsari
Roro Inten
Dewi Racun (setelah Anne J. Cotto)
Irman Heryana Bagus Sajiwo
Candy Satrio Jatmiko
Lyra Virna Gandasuli
Rizal Muhaimin Santa Lima/Mata Malaikat
Wingky Harun Kalagondang
Lilis Suganda Rindi Antika
Nyi Roro Kidul
Chaerul JM Datuk Larang Tapa
Dam Saputra Datuk Larang Tapa (setelah Chaerul JM)
Anto Wijaya Kamasutra
Fitria Anwar Dewi Ambalika
Teddy Uncle Panglima Kumbang
Samsuri Kaempuan Kyai Jabat
Anika Hakim Nyi Bidara
S.Manan Dipa Kyai Ageng Jembar Jumantoro
Agus Kuncoro Sultan Agung
Roy Jordy Sultan Agung (setelah Agus Kuncoro)
Anne J. Cotto Sarkati
Dewi Racun
Indrq Bekti Kenting Sari
Tukinah
Roro Gandari
Uliasari Kenting Wulan
Endang Cuwiri
Febriyanti Kenting Kuning
Inong
Christine Dewayanti unsortableKumbalini
Reynaldi Rangga Setan
Sawung Dahana
Welu
Jhon Thasrif Sawung Dahana Dewasa
Kiki Grandong (setelah [[Arief Nurman)
Deo Mahesa Jenar Kecil
Choky Andriano Mahesa Jenar
Ahmad Affandy Mahesa Jenar (setelah Choky Andriano)
Errina GD Dewi Sendok
Mawar Putih
Dewi Iprih
Hellya Septiana Dewi Bajul
Arif Iskandar Gundala Seta
Setan Utara 1
Dwi Andhika Bondan
Angel Karamoy Puspita
Lucky Hakim Raden Samba
Sofie Amalia Sukmawati
Roro Setyawati
Budi Chaerul Ki Dunia Banda
Gundala Seta
Penty Nur Afiani Ayu Wulandari
Rah Syahputra/Chris Chandra Blotong
Imel Putri Cahyati Citrasena
Mahisa Aulia Dinsi Tirta/Jaka Lelana
Suzanna Meilia Minten
Wulandari
Rindi Antika (setelah Lilis Suganda)
Revi Mariska Winarih (Putri Dewi Ambalika & Kamasutra)
Dewi Kala
Dian Selasih
Ananda George Ismoyo
Sandy Permana Rangga Seta
Aryasoma
Nurman Arief Grandong/Indrajit
Ki Wangs
Prabu Naga Pratala
Ki Bagaspati
Denia Nyi Tuwi
Puspa
Amprah Erlangga Ki Lupit
Murti Sari Dewi Nyai Parwati
Ratu Annisa Putri Rembulan
Diaz Erlangga Gendowor/Topeng Hitam
Dani Permana Tumenggung Martoloyo
Afdhal Yusman/Ricky Rifky Puspo Negoro
Hans Gunawan Kyai Jumantoro
Aris Kurniawan Aji Basa Pamungkas/Bayu Seta
Reyvaldo Luntungan Kapten Marcus
Tumenggung Wiralaga
Sang Hyang Naga Percona
Dewa Petir
Sigit Antonio Raden Sutejo
Amangkurat I
Temmy Rahadi Murid Datuk Larang Tapa
Bima Sena Pangeran Purbaya
Rendy Bramasta Tumenggung Alap Alap
Ruslan Basri Kyai Jabat
R. Novel Kyai Basari
Fairus Salam Dewi Sekar Arum
Alex Bernard Kyai Ageng Sebayu
Ratu Anya Sang Hyang Kili
Imelda Soraya Nyi Blorong
M. Arif Setan Utara 3
Nurcholis Raden Permadi/Wiratsangka
Andez Raditya Raden Permadi/Wiratsangka (setelah Nurcholis)
Banowati
Nagasariti
Alan Ki Welang
Puput Nyi Weling
Lisda Oxalis Nandini (siluman ular)
Roro Grinsing
Nyi Blorong (setelah Imelda Soraya
Faisal Bugis Pangeran Trunojoyo
Arifin Gunawan Jaka
Kuma Somala
Husein Khalia Hiralal Shangker
Tumenggung Martopuro
Setan Bongkok
Alfiano Kala Roma Abang
Zaenal Patikawa Ki Pangalanan
Wawan Ki Mertani
Wawan Bima Ki Sumangkar
Mack Reynaldo Pangemis Tangan Seribu
Yoseph Holne Ki Panut
Rossi Ayu Nyi Panut
Ambarwati
Yuri Zhang Mawar Putih (setelah Errina GD)

ReferensiSunting

Pranala luarSunting