Layar capit kepiting

(Dialihkan dari Layar cakar kepiting)

Layar capit kepiting atau juga dikenal sebagai layar cakar kepiting, layar lateen samudra atau layar sabang samudra, adalah layar segitiga dengan tiang pendukung (spar) di sepanjang tepi atas dan bawah (disebut pebahu dan pekaki di Indonesia). Layar capit kepiting digunakan dalam banyak kebudayaan tradisional Austronesia, dan bisa dilihat pada paraw, proa, lakana, dan tepukei.

Layar tradisional suku bangsa Austronesia. C, D, E, dan F adalah tipe layar capit kepiting.[1]

SejarahSunting

Suku Austronesia secara tradisional membuat layar mereka, termasuk layar capit kepiting, dari tikar anyaman yang tangguh dan tahan garam yang terbuat dari daun pandan. Layar ini memungkinkan orang Austronesia untuk memulai pelayaran jarak jauh. Dalam beberapa kasus, walau bagaimanapun, mereka adalah perjalanan satu arah. Kegagalan daun pandan untuk membentuk populasi di Indonesia Rapa Nui dan Aotearoa dipercaya telah mengisolasikan perkampungan mereka dari wilayah Polinesia lainnya.[2][3]

Kontak awal dengan perahu Arab di Samudera Hindia selama pelayaran Austronesia diyakini telah menghasilkan perkembangan layar lateen segitiga Arab. Pada gilirannya, kapal-kapal Arab diyakini telah mempengaruhi perkembangan layar persegi panjang Austronesia (layar tanja) dari Asia Tenggara.[4] Ada juga ahli sejarah yang tidak setuju dengan ini. Johnstone, Shaffer, dan Hourani menganggap layar tanja sebagai penemuan asli orang-orang Nusantara, yang pada gilirannya mempengaruhi orang-orang Arab untuk mengembangkan layar lateen dan orang Polinesia untuk mengembangkan layar capit kepiting.[5][6][7]

Di Indonesia, layar cakar kepiting muncul sebagai perkembangan baru. Secara tradisional orang-orang dari kepulauan Nusantara menggunakan layar tanja, tetapi mulai abad ke-19 orang-orang Madura mengembangkan layar lete. "Lete" sebenarnya berarti lateen, tetapi keberadaan pekaki (lower spar/boom atau tiang sokong layar bawah) menunjukkan bahwa layar lete adalah layar cakar kepiting.[8]

KonstruksiSunting

 
Layar capit kepiting sedang dibangun untuk trimaran Hot Buoys. Perhatikan saku di sisi kanan layar untuk memegang spar. Spar kedua dalam konfigurasi khusus ini tidak diperlukan karena tali pengikat menahan tepi atas layar dan tiang terletak di bagian belakang perahunya. Perhatikan tidak adanya bentuk.

Layar capit kepiting terdiri dari sebuah layar, bentuknya mirip segitiga sama kaki. Sisi panjang yang sama biasanya lebih panjang dari sisi ketiga, dengan spar di sepanjang sisi panjang.

Cakar capit kepiting juga secara tradisional dapat dibangun dengan spar melengkung, membuat tepi layar sepanjang spar bentuk cembung, sedangkan bagian leech layar sering cukup cekung untuk tetap kaku di tepi trailing. Fitur-fitur ini membuatnya berbeda, bentuknya seperti cakar. Layar cakar kepiting modern umumnya memiliki spar yang lebih lurus dan leech yang tidak terlalu cembung, yang memberi lebih banyak area layar untuk panjang spar tertentu. Spar mungkin meruncing ke arah leech. Struktur ini membantu layar untuk menumpahkan hembusan angin.

Capit kepitingnya melebar ke atas secara khas, menempatkan lebih banyak area layar lebih tinggi di atas lautan, tempat angin lebih kencang dan mantap. Ini meningkatkan momentum heeling: layar cenderung mendorong perahu. Untuk alasan ini, layar ini biasanya digunakan pada lambung multipel, yang menahan heeling lebih kuat.

Layarnya terdorong; busur menjadi buritan, dan tiang tiang juga terbalik. Karenanya kapal selalu memiliki ama (dan layar bubutan samping, jika ada) ke arah angin, dan tidak memiliki tack yang buruk.

GaleriSunting

Lihat jugaSunting

Pranala luarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Doran, Edwin B. (1981). Wangka: Austronesian Canoe Origins. Texas A&M University Press. ISBN 9780890961070. 
  2. ^ Kirch, Patrick Vinton (2012). A Shark Going Inland Is My Chief: The Island Civilization of Ancient Hawai'i. University of California Press. hlm. 25–26. ISBN 9780520953833. 
  3. ^ Gallaher, Timothy (2014). "The Past and Future of Hala (Pandanus tectorius) in Hawaii". Dalam Keawe; MacDowell, Marsha; Dewhurst, C. Kurt. ʻIke Ulana Lau Hala: The Vitality and Vibrancy of Lau Hala Weaving Traditions in Hawaiʻi. Hawai'inuiakea School of Hawaiian Knowledge ; University of Hawai'i Press. doi:10.13140/RG.2.1.2571.4648. ISBN 9780824840938. 
  4. ^ Mahdi, Waruno (1999). "The Dispersal of Austronesian boat forms in the Indian Ocean". Dalam Blench, Roger. Archaeology and Language III: Artefacts languages, and texts (PDF). One World Archaeology. 34. Routledge. hlm. 144-179. ISBN 0415100542. 
  5. ^ Shaffer, Lynda Norene (1996). Maritime Southeast Asia to 1500. M.E. Sharpe.
  6. ^ Hourani, George Fadlo (1951). Arab Seafaring in the Indian Ocean in Ancient and Early Medieval Times. New Jersey: Princeton University Press. 
  7. ^ Johnstone, Paul (1980). The Seacraft of Prehistory. Cambridge: Harvard University Press. ISBN 978-0674795952. 
  8. ^ Horridge, Adrian (1981). The Prahu: Traditional Sailingboat of Indonesia. Oxford: Oxford University Press.