Bahasa Lampung

bahasa Austronesia yang dipertuturkan oleh orang-orang Rumpun Lampung

Bahasa Lampung (cawa Lampung) atau rumpun bahasa Lampungik adalah sebuah bahasa atau kelompok dialek Austronesia dengan jumlah penutur jati sekitar 1,5 juta, terutama dari kalangan suku Lampung beserta rumpunnya di selatan Sumatra, Indonesia. Terdapat dua atau tiga ragam bahasa Lampung, yaitu: Lampung Api (juga disebut Pesisir atau dialek A), Lampung Nyo (juga disebut Abung atau dialek O), dan Komering. Ragam terakhir terkadang dianggap sebagai bagian dari Lampung Api, tetapi terkadang juga dianggap sebagai bahasa yang berdiri sendiri terpisah dari bahasa Lampung. Orang Komering umumnya menganggap bahwa suku mereka berbeda dari orang Lampung, walaupun masih berkerabat dekat.

Lampung
cawa Lampung[1]
Dituturkan diIndonesia
WilayahLampung
Sumatra Selatan
EtnisSuku Lampung
Suku Komering
Penutur bahasa
1,5 juta  (2000)[a]
DialekApi/Pesisir
Nyo/Abung
Komering
Alfabet Latin
Aksara Lampung
Kode bahasa
ISO 639-3Mencakup:
ljp – Lampung Api
abl – Lampung Nyo
kge – Komering
Glottologlamp1241[3]
{{{mapalt}}}
Ragam bahasa Lampung di Sumatra bagian selatan:
  Lampung Api
  Lampung Nyo
  Komering
Artikel ini mengandung simbol fonetik IPA. Tanpa bantuan render yang baik, Anda akan melihat tanda tanya, kotak, atau simbol lain, bukan karakter Unicode.

Meski bahasa Lampung memiliki jumlah penutur yang lumayan besar, bahasa ini merupakan bahasa minoritas di Provinsi Lampung sendiri. Kekhawatiran akan kebertahanan bahasa Lampung telah membuat pemerintah daerah setempat mengimplementasikan kebijakan pengajaran bahasa dan aksara Lampung bagi sekolah-sekolah pada tingkat dasar dan menengah di provinsi tersebut.[4]

KlasifikasiSunting

Hubungan eksternalSunting

Bahasa Lampung merupakan bagian dari rumpun bahasa Austronesia dari cabang Melayu-Polinesia, walaupun posisi tepatnya dalam Melayu-Polinesia sulit ditentukan. Kontak bahasa selama berabad-abad telah mengaburkan batas antara bahasa Lampung dan bahasa Melayu,[5][6][7] sehingga keduanya sempat digolongkan ke dalam subkelompok yang sama dalam kajian-kajian lama, seperti misalnya dalam klasifikasi linguis Isidore Dyen pada 1965, yang menempatkan bahasa Lampung ke dalam "Malayic Hesion" bersama bahasa-bahasa Malayan (mencakup bahasa Melayu, Minangkabau, dan Kerinci), Aceh dan Madura.[8]

Linguis Berndt Nothofer (1985) memisahkan bahasa Lampung dari kelompok "Malayic" versi Dyen, tetapi masih memasukkannya ke dalam "Javo-Sumatra Hesion" bersama bahasa-bahasa Melayik, Sunda, Madura, dan, dengan tingkat kekerabatan yang lebih jauh, bahasa Jawa.[9] Malcolm Ross (1995) menempatkan Lampung ke dalam kelompoknya independen yang tidak terkait bahasa manapun dalam Melayu-Polinesia.[10] Penggolongan ini diikuti oleh Karl Adelaar (2005), yang tidak memasukkan bahasa Lampung ke dalam kelompok Melayu-Sumbawa yang ia usulkan—kelompok ini meliputi bahasa Sunda, Madura, dan cabang Malayo-Chamik-BSS (mencakup Melayik,[b] Chamik, dan Bali-Sasak-Sumbawa).[6][11]

 
Kumpulan syair dwibahasa Lampung-Melayu, ditulis menggunakan aksara Jawi dan Lampung

Di antara bahasa-bahasa Javo-Sumatra, Nothofer menganggap bahwa bahasa Sunda kemungkinan merupakan kerabat terdekat bahasa Lampung, karena keduanya sama-sama mengubah bunyi *R dari bahasa Proto-Melayu-Polinesia (PMP) menjadi y dan mengalami metatesis atau pertukaran bunyi antara konsonan pertengahan dan akhir pada kata *lapaR dari bahasa Proto-Austronesia. Kata ini diturunkan menjadi palay yang berarti 'ingin' atau 'lelah' dalam bahasa Sunda dan 'rasa perih akibat kaki yang letih' dalam bahasa Lampung.[9] Walaupun pengelompokan Javo-Sumatra/Malayo-Javanic secara keseluruhan telah dikritik atau bahkan ditolak oleh berbagai ahli bahasa,[12][13] hubungan kekerabatan antara bahasa Lampung dan Sunda secara khusus didukung oleh linguis Karl Anderbeck (2007), sebab menurutnya kedua bahasa ini berbagi lebih banyak inovasi fonologis satu sama lain dibandingkan dengan kelompok Malayo-Chamik-BSS usulan Adelaar.[14]

Alexander Smith (2017) menunjukkan bahwa bunyi *j dan *d dari PMP mengalami merger ke d dalam bahasa Lampung. Perubahan ini merupakan salah satu ciri yang ia usulkan sebagai bukti bagi hipotesis Indonesia Barat yang dikembangkannya dari usulan linguis Austronesia senior Robert Blust.[15] Walaupun begitu, bukti-bukti leksikal yang diajukan bagi kelompok Indonesia Barat hampir tidak dapat ditemui dalam bahasa Lampung. Smith mampu mengidentifikasi beberapa inovasi leksikal Indonesia Barat dalam bahasa Lampung, tetapi ia tidak dapat memastikan apakah kata-kata ini merupakan turunan langsung dari Proto-Indonesia Barat atau merupakan pinjaman dari bahasa Melayu. Walaupun Smith mendukung penempatan bahasa Lampung ke dalam subkelompok Indonesia Barat, ia menyatakan bahwa hal ini masih dapat diperdebatkan.[7]

DialekSunting

Perbedaan kosakata antardialek bahasa Lampung[5]
Indonesia Pesisir Abung
ikan iwa punyu
gigi ipon kedis
datang ratong megew

Dialek-dialek bahasa Lampung umumnya digolongkan berdasarkan realisasi pengucapan bunyi *a dari Proto-Lampungik dalam posisi akhir. Bunyi ini dipertahankan sebagai [a] dalam beberapa ragam, tetapi direalisasikan sebagai [o] dalam ragam lainnya.[16][17] Perbedaan pengucapan antara dua kelompok dialek inilah yang melahirkan istilah "dialek A" dan "dialek O".[18] Walker (1975) menggunakan istilah "Pesisir" atau "Paminggir" untuk dialek A dan "Abung" untuk dialek O,[19] tetapi Matanggui (1984) berpendapat bahwa istilah-istilah ini merupakan misnomer, karena istilah-istilah tersebut lebih sering dikaitkan dengan subsuku tertentu alih-alih untuk menandakan kelompok dialek secara linguistik.[18] Di sisi lain, Anderbeck dan Hanawalt menggunakan nama "Api" untuk Pesisir dan "Nyo" untuk Abung; kedua kata ini bermakna "apa" dalam masing-masing dialek.[6] Terdapat beberapa perbedaan leksikal antara dialek-dialek ini,[5] tetapi keduanya identik dalam hal morfologi dan sintaksis.[20]

Walker (1976) membagi Abung lebih lanjut ke dalam dua subdialek: Abung dan Menggala, serta memecah kelompok Pesisir ke dalam empat subdialek: Komering, Krui, Pubian, and Selatan.[5] Aliana (1986) memberi klasifikasi yang berbeda; menurutnya bahasa Lampung secara keseluruhan memiliki 13 dialek dari kedua kelompok.[21] Melalui analisis leksikostatistik, Aliana menemukan bahwa subdialek Talang Padang dari kelompok Pesisir memiliki kesamaan paling banyak dengan semua ragam yang disurvei; dengan kata lain, subdialek tersebut merupakan yang paling rendah tingkat divergensinya di antara ragam-ragam bahasa Lampung. Sementara, subdialek Jabung dari kelompok Abung merupakan yang paling divergen.[22] Meski begitu, survei Aliana tidak mencakup ragam-ragam Komering, karena beberapa kalangan tidak menganggap ragam-ragam Komering sebagai bagian dari bahasa Lampung.[23]

Klasifikasi dialek yang dilakukan oleh Hanawalt (2007) sebagian besarnya bersesuaian dengan versi Walker.[24] Hanya saja, Hanawalt menggolongkan Nyo, Api, dan Komering sebagai tiga bahasa terpisah alih-alih dialek dari satu bahasa yang sama, berdasarkan kriteria sosiologis dan linguistik.[25] Ia mencatat bahwa perbedaan terbesar antara ragam-ragam Lampungik adalah antara kelompok timur (Nyo) dan barat (Api dan Komering). Kelompok barat membentuk kesinambungan dialek yang luas, terbentang mulai dari ujung selatan Sumatra, terus ke utara hingga ke wilayah hilir Sungai Komering. Sebagian dari kelompok penutur Lampungik (seperti orang Komering dan Kayu Agung) menolak label "Lampung", walaupun pada dasarnya mereka mengakui bahwa kelompok ini "berkaitan secara etnis dengan suku Lampung di Provinsi Lampung".[24] Walaupun kebanyakan peneliti menggolongkan ragam Komering sebagai bagian dari Lampung Api, Hanawalt berpendapat bahwa keduanya memiliki perbedaan linguistik dan sosiologis yang cukup besar, sehingga ia memecahkan kelompok barat dan menetapkan Komering sebagai kelompok dialek mandiri, terpisah dari Lampung Api.[25]

Lihat pulaSunting

KeteranganSunting

  1. ^ Ditotalkan dari jumlah penutur seluruh ragam bahasa Lampung di Ethnologue, berdasarkan data sensus tahun 2000. Rinciannya: 827 ribu penutur untuk ragam Api, 180 ribu untuk Nyo, dan 470 ribu untuk Komering.[2]
  2. ^ Istilah "Melayik" atau Malayic dalam bahasa Inggris telah berulang kali didefinisikan secara berbeda oleh beberapa ahli bahasa. Melayik versi Adelaar kira-kira berpadanan dengan "Malayan" versi Dyen.

RujukanSunting

SitiranSunting

  1. ^ Aliana (1986), hlm. 39.
  2. ^ Lampung Api di Ethnologue (22nd ed., 2019); Lampung Nyo di Ethnologue (22nd ed., 2019); Komering di Ethnologue (22nd ed., 2019)
  3. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Lampungic". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  4. ^ Katubi (2007), hlm. 9.
  5. ^ a b c d Walker (1976), hlm. 1.
  6. ^ a b c Anderbeck (2007), hlm. 7–8.
  7. ^ a b Smith (2017), hlm. 459.
  8. ^ Dyen (1965), hlm. 26.
  9. ^ a b Nothofer (1985), hlm. 298.
  10. ^ Ross (1995), hlm. 75, 78.
  11. ^ Adelaar (2005), hlm. 358.
  12. ^ Blust (1981).
  13. ^ Adelaar (2005), hlm. 357, 385.
  14. ^ Anderbeck (2007), hlm. 108–110.
  15. ^ Smith (2017), hlm. 456.
  16. ^ Hanawalt (2007), hlm. 31.
  17. ^ Anderbeck (2007), hlm. 22.
  18. ^ a b Matanggui (1984), hlm. 63.
  19. ^ Walker (1975), hlm. 11.
  20. ^ Aliana (1986), hlm. 66–67.
  21. ^ Aliana (1986), hlm. 47.
  22. ^ Aliana (1986), hlm. 66.
  23. ^ Aliana (1986), hlm. 4, 45.
  24. ^ a b Hanawalt (2007), hlm. 32, 34.
  25. ^ a b Hanawalt (2007), hlm. 35.

Daftar pustakaSunting

Pranala luarSunting