Abu Jafar Abdullah bin Muhammad Al Mansur (714775; Arab: ابو جعفر عبدالله ابن محمد المنصور) merupakan Khalifah kedua Bani Abbasiyah. Ia dilahirkan di al-Humaymah, kampung halaman keluarga Abbasiyah setelah migrasi dari Hejaz pada tahun 687-688. Ayahnya adalah Muhammad bin Abdullah bin Abbas bin Abdul Muthalib (cicit dari paman Nabi Muhammad saw.);[1] ibunya bernama Salamah al-Barbariyah, adalah wanita dari suku Barbar.[2] [3] Ia dibaiat sebagai khalifah karena penobatannya sebagai putera mahkota oleh adiknya, As-Saffah pada tahun 754, dan berkuasa sampai 775. Pada tahun 762 ia mendirikan ibu kota baru dengan istananya Madinat as-Salam, yang kemudian menjadi Baghdad.

Al-Mansur
المنصور
Khalīfah
Amir al-Mu'minin
Patung Khalifah Al-Mansur
Khalifah Abbasiyah
Berkuasa10 Juni 754 – 6 Oktober 775
(21 tahun, 119 hari)
PendahuluAs-Saffah
PenerusAl-Mahdi
Informasi pribadi
Kelahiranca. 714
Humeima, Bilad al-Sham
Kematian6 Oktober 775 (umur 61)
Mekkah, Kekhalifahan Abbasiyah
Nama lengkap
Abu Jafar Abdullah bin Muhammad Al Mansur
AyahMuhammad
IbuSallamah
Pasangan
  • Arwa binti Mansur al-Himyari
  • Hammadah binti Isa
  • Fatimah binti Muhammad
AgamaSunni Islam

Masa pemerintahan sunting

 
Khilafah Abbasiyah al-Mansur dirham (767)

Al-Mansur tersangkut dengan kerasnya masa pemerintahannya setelah kematian saudaranya al-'Abbas. Pada 755, ia menyusun pembunuhan Abu Muslim, jenderal yang telah memimpin pasukan al-'Abbas menang terhadap keluarga Umayyah dalam perang saudara ke-3. Ia berusaha memastikan bahwa keluarga Abbasiyah ialah yang tertinggi dalam urusan negara, dan kedaulatannya atas Khilafah akan tak diragukan lagi.

Ia menyatakan, sebagaimana yang telah ditempuh Khilafah Bani Umayyah, menyelenggarakan otoritas keagamaan dan keduniawian. Secara lebih lanjut mengasingkan Muslim Syi’ah yang telah terjadi, selama masa pemerintahan al-'Abbas, menginginkan Imam Syi’ah mengangkat khalifah.

Selama masanya, karya sastra dan ilmiah di dunia Islam mulai muncul dalam kekuatan penuh, didukung toleransi terhadap orang-orang Persia dan kelompok lain. Walau Khalifah Bani Umayyah Hisyam bin Abd al-Malik telah mengambil praktik peradilan Persia, itu tak sampai masa al-Mansur jika sastra dan ilmu pengetahuan Persia sampai mendapat penghargaan yang sebenarnya di dunia Islam. Bahkan Al Mansur membuka lebar-lebar untuk masuknya sastra dan ilmu pengetahuan dari Persia. [3]

Munculnya Shu'ubiya di antara sarjana Persia terjadi selama masa pemerintahan al-Mansur sebagai akibat hilangnya sensor atas Persia. Shu'ubiya merupakan gerakan sastra antara orang Persia yang menunjukkan kepercayaan mereka bahwa seni dan budaya Persian lebih tinggi daripada Arab; gerakan, membantu mempercepat munculnya dialog Arab-Persia pada abad ke-8.

Barangkali yang lebih penting daripada munculnya ilmu pengetahuan Persia ialah masuknya banyak orang non-Arab ke dalam Islam. Secara aktif Bani Umayyah mencoba mengecilkan jumlah masuknya agar melanjutkan pungutan jizyah, atau pajak terhadap non-Muslim. Keinklusifan Bani Abbasiyah, dan bahwa al-Mansur, memandang ekspansi Islam di antara daerahnya; pada 750, sekitar 8% penduduk Negara Khilafah itu Muslim. Ini menjadi 2 kali lipat 15% dari akhir masa al-Mansur.

Kelompok yang Ditakuti sunting

Terdapat tiga kelompok yang dianggap oleh Khalifah Abu Ja'far Al-Manshur sebagai batu sandungan bagi Bani Abbasiyah dan dirinya, sehingga dia sangat mewaspadi kelompok-kelompok tersebut. Kelompok pertama adalah kelompok yang dipimpin Abdullah bin Ali, adik kandung Muhammad bin Ali, paman Abu Ja'far sendiri. Ia menjabat panglima perang Bani Abbasiyah. Kegagahan dan keberaniannya dikenal luas, sehingga Abdullah bin Ali memiliki banyak pengikut dan sangat berambisi menjadi khalifah.[1]

Kelompok kedua yang diwaspadi adalah kelompok yang dipimpin oleh Abu Muslim Al-Khurasani, orang yang berjasa besar dalam membantu pendirian Dinasti Abbasiyah. Karena keberanian dan jasa-jasanya, ia sangat disegani serta dihormati di kalangan Bani Abbasiyah. Masyarakat luas banyak yang menjadi pengikutnya.[1]

Kelompok ketiga adalah kelompok dari kalangan Syiah yang dipimpin pendukung berat keturunan Ali bin Abi Thalib. Masyarakat luas banyak yang simpati karena dalam melakukan gerakan mereka membawa nama-nama keluarga Nabi Muhammad Saw. [1]

Wafat sunting

Al-Mansur meninggal pada tahun 775 Hijriah dalam perjalanannya ke Makkah untuk berhaji.[3] Ia dimakamkan entah di mana di sepanjang jalan dalam salah satu ratusan nisan yang telah digali untuk menyembunyikan badannya dari orang-orang Umayyah. Ia digantikan putranya al-Mahdi.

Referensi sunting

  1. ^ a b c d "Daulah Abbasiyah: Abu Ja'far Al-Manshur (754-775 M) Membangun Imperium". Republika Online. 2011-04-25. Diakses tanggal 2024-01-02. 
  2. ^ G.R. Hawting Mansur, al-.. Encyclopædia Britannica. 2007. Encyclopædia Britannica Online. 20 Apr. 2007
  3. ^ a b c Abduh, Bilif (2023). Ensiklopedia Tokoh Islam Dunia. Yogyakarta: Checklist. hlm. 31 – 33. ISBN 978-602-5479-65-6. 
Didahului oleh:
As-Saffah
Khalifah Bani Abbasiyah
(754775)
Diteruskan oleh:
Al-Mahdi