Hari Kasih Sayang

hari perayaan cinta dan kasih sayang, jatuh tanggal 14 Februari
(Dialihkan dari Valentine)

Hari Valentinus atau Hari Valentin (bahasa Inggris: Valentine's Day), disebut juga Hari Kasih Sayang, dirayakan tiap tanggal 14 Februari. Itu berasal sebagai hari pesta Kristen yang menghormati satu atau dua martir Kristen bernama Santo Valentinus dan, melalui tradisi rakyat, menjadi perayaan Kasih sayang yang signifikan dalam budaya, agama, dan komersil di banyak bagian dunia.[1]

Hari Valentine
Kartu Valentine tahun 1909
Nama lainHari Valentine
Hari Santo Valentinus
Pesta Santo Valentinus
Dirayakan olehBanyak negara;
Anglikan, Gereja Ortodoks Timur, Gereja Lutheran
JenisBudaya, perayaan pasangan romantis, romansa, komersial
MaknaHari Raya Santo Valentinus; perayaan cinta dan kasih sayang
KegiatanMengirim kartu ucapan dan hadiah, layanan gereja
Tanggal
Frekuensitahunan

Ada beberapa kisah martirdom yang diasosiasikan dengan berbagai santo Valentinus yang terkait dengan 14 Februari,[2][3] termasuk catatan pemenjaraan Santo Valentinus di Roma karena melayani orang Kristen yang ditindas oleh Kerajaan Romawi pada abad ke-3.[4][5] Menurut tradisi kuno, Santo Valentinus mengembalikan penglihatan anak perempuan dari pemenjaranya.[6] Penambahan-penambahan ke legendanya lebih mengaitkannya ke tema percintaan: pembubuhan legenda pada abad ke-18 mengkalim bahwa dia menulis surat ke anak perempuan pemenjaranya yang ditandatangani "Valentine-mu" sebagai pamitan sebelum eksekusi;[7] salah satu tradisi lain menyatakan bahwa Santo Valentinus melaksanakan Sakramen pernikahan untuk prajurit Kristen yang ditentukan tidak boleh menikah.[5]

Sakramen Gelasia (abad ke-8) mencatat perayaan Hari Raya Santo Valentinus pada 14 Februari.[8][9] Hari ini dikaitkan dengan percintaan pada abad ke-14 dan 15 ketika gagasan cinta bahaduri berkembang, kelihatannya karena asosiasi dengan "burung cinta" pada awal musim semi. Di Inggris abad ke-18, kekasih mengekspresikan cintanya satu sama lain dengan memberikan bunga, kembang gula, dan mengirim kartu ucapan (dinamakan "valentine"). Simbol modern Valentine antara lain termasuk sketsa hati, burung dara, dan figur Cupid bersayap. Sejak abad ke-19, sebagian kartu ucapan tulis tangan digantikan kartu ucapan yang diproduksi secara massal. Di Italia, Kunci Santo Valentinus diberikan ke kekasih "sebagai simbol percintaan dan ajakan untuk membuka hati pemberi", dan anak untuk menangkal epilepsi (dinamakan Penyakit Santo Valentinus).[10]

Hari Santo Valentinus bukan hari raya publik di negara apapun, walaupun hari itu adalah hari raya resmi pada Gereja Lutheran dan Persekutuan Anglikan. Banyak orang pengikut Gereja Ortodoks Timur juga merayakan Hari Santo Valentinus pada 6 Juli untuk menghormati presbiter Romawi Santo Valentinus, dan pada 30 Juli untuk menghormati Hieromartir Valentine, Uskup Interamna (Terni modern).[11]

Santo Valentinus

sunting

Sejarah

sunting
 
Altar Doa yang dipersembahkan kepada Tuhan melalui Iman Santo Valentinus di Gereja Carmelite Jalan Whitefriar di Dublin, Irlandia

Banyak martir Kristen awal dinamakan Valentinus.[12] Valentinus yang dihormati pada 14 Februari adalah Valentinus Roma (Valentinus presb. m. Romae) dan Valentinus Terni (Valentinus ep. Interamnensis m. Romae).[13] Valentinus Roma adalah pendeta Roma yang dimartirkan pada 269 dan ditambahkan ke kalender santo oleh Paus Gelasius I pada 496 dan dikuburkan di Via Flaminia. Peninggalan Santo Valentinus disimpan di Gereja dan Katakomba San Valentino di Roma, yang "tetap menjadi situs peziarah penting sepanjang Abad Pertengahan hingga peninggalan Santo Valentinus ditransfer ke gereja Santa Prassede selama kepausan Nicholas IV".[14][15] Tengkorak Santo Valentinus bermahkota bunga ditampilkan di Basilika Santa Maria di Cosmedin, Roma. Peninggalan lain ditemukan di Gereja Carmelite Jalan Whitefriar di Dublin, Irlandia.[16]

Valentinus Terni menjadi uskup Interamna (sekarang Terni, di Italia tengah) dan dikatakan dimartir selama penindasan di bawah Kaisar Aurelian pada 273. Dia juga dikuburkan di Via Flaminia, tetapi di tempat yang berbeda. Peninggalan mereka berada di Basilika Santo Valentinus di Terni (bahasa Latin: Basilica di San Valentino). Profesor Jack B. Oruch dari Universitas Kansas mencatat bahwa "abstrak tindakan kedua santo tersebut berada di hampir semua gereja dan biara Eropa".[17] Peninggalan yang diklaim berupa kepala Santo Valentinus Terni dijaga di biara keabasan New Minster, Winchester, dan divenerasikan.[12]

Ensiklopedia Katolik juga membahas santo ketika bernama Valentinus yang disebut di martirologi awal dengan tanggal 14 Februari. Dia dimartir di Afrika dengan beberapa teman, tetapi tidak ada lagi yang diketahui tentang dia.[18]

14 Februari dirayakan sebagai Hari Santo Valentinus dalam berbagai denominasi Kristen; contohnya, hari itu memiliki pangkat "peringatan" dalam kalender santo Persekutuan Anglikan.[19] Selain itu, hari pesta Santo Valentinus juga ada dalam kalender santo Gereja Lutheran.[20]

Namun, dalam revisi 1969 Kalender Santo Gereja Katolik Roma, hari pesta Santo Valentinus pada 14 Februari dihapus dari Kalender Gereja Roma dan dipindah ke kalender tertentu (lokal atau bahkan nasional) untuk alasan berikut: "Walaupun peringatan Santo Valentinus telah ada sejak dulu, itu diserahkan untuk kalender tertentu, karena, selain nama dia, tidak ada pengetahuan Santo Valentinus kecuali dia dikubur di Via Flaminia pada 14 Februari". Hari raya ini dihapus sebagai bagian dari sebuah usaha yang lebih luas untuk menghapus santo-santa yang asal usulnya bisa dipertanyakan dan hanya berbasis legenda saja.[21]

Hari pesta masih dirayakan di Balzan (Malta) dimana peninggalan santo diklaim ditemukan, dan juga sepanjang dunia oleh orang Katolik Tradisionalis yang mengikuti kalender pra-Konsili Vatikan Kedua (lihat Kalender Gereja Roma 1960).

Dalam Gereja Ortodoks Timur, Santo Valentinus (presbiter Roma) dihormati pada 6 Juli; selain itu, Gereja Ortodoks Timur merayakan pesta Hieromartir Valentinus, Uskup Interamna, pada 30 Juli.[22][23][24]

Legenda

sunting
 
Santo Valentinus membaptis Santo Lucilla, Jacopo Bassano.

J.C. Cooper, dalam Kamus Kekristenan, mencatat bahwa Santo Valentinus adalah "pendeta Roma yang dipenjara karena membela orang Kristen yang ditindas."[25] Laporan kontemporer Santo Valentinus paling mungkin dihancurkan selama Penindasan Diokletianus pada awal abad ke-4.[26] Pada abad ke-5/6, sebuah karya bernama Passio Marii et Marthae mempublikasikan kisah martirdom untuk Santo Valentinus Roma, mungkin oleh mengambil kisah penyiksaan santo lain, seperti biasanya pada literatur periode itu. Kejadian yang sama juga ada dalam Martirologi Bede, yang ditulis pada abad ke-8.[26][27] Itu menyatakan bahwa Santo Valentinus dipenjara karena dia orang Kristen dan dinterogasi oleh Kaisar Romawi Claudius II secara langsung. Claudius terkagum oleh Valentinus dan berdiskusi dengan dia, dan mencoba membuat dia mengikuti paganisme Romawi untuk menyelamatkan hidupnya. Valentinus menolak dan mencoba memindah agama Claudius menjadi Kristen. Oleh karena itu, dia diekskusi. Sebelum eksekusi dia, dia dikabarkan melakukan keajaiban dengan menyembuhkan Julia, anak perempuan pemenjara (Asterius) yang buta. Anak perempuan pemenjara dan keluarga beranggota 46 dia (anggota keluarga dan pembantu) bertemu untuk memercayai Yesus dan dibaptis.[28][26]

Passio yang berikutnya mengulangi legendanya, dan menambahkan bahwa Paus Julius I membangun gereja di atas sepulchre dia (itu adalah kebingungan dengan tribun abad ke-4 bernama Valentino yang mendonasikan tanah untuk membangun gereja ketika Julius adalah Paulus).[27] Legenda diambil sebagai fakta oleh martirologi berikutnya, pertama oleh martirologi Bede pada abad ke-8.[27] Legenda itu diulangi pada abad ke-13, dalam Legenda Emas.[29]

Ada salah satu pembubuhan pada Legenda Emas, yang menurut Henry Ansgar Kelly, ditambahkan pada abad ke-18 dan banyak diulangi.[30] Pada sore sebelum Valentinus dihukum mati, dia seharusnya telah menulis kartu "valentine" sendiri, yang ditujukan ke anak perempuan pemenjara dia (Asterius), yang dapat melihat lagi, dan ditandatangani sebagai "Valentine-mu".[30] Ekspresi "dari Valentine-mu" nanti diadopsi oleh surat Valentine modern.[31] Legenda ini telah dipublikasikan oleh American Greetings dan The History Channel.[32]

 
Santo Valentinus Terni dan murid-murid dia

John Foxe, sejarawan Inggris, dan Ordo Carmelit, menyatakan bahwa Santo Valentinus dikuburkan di Gereja Praxedes di Roma, yang terletak dekat kubur Santo Hippolitus. Ordo ini mengatakan bahwa menurut legenda, "Julia sendiri menanam pohon kacang almond bermekar merah dekat kubur dia. Sekarang, pohon kacang almond masih berupa simbol pertemanan dan cinta yang kekal".[33][34]

Pembubuhan lain memberi kesan bahwa Santo Valentinus melakukan pernikahan Kristen privat untuk prajurit yang dilarang menikah.[35] Kaisar Romawi Claudius II diduga melarang pernikahan untuk menumbuhkan tentara dia, dan percaya bahwa pria telah nikah tidak membuat tentara yang baik.[35][36] Tetapi, George Monger mencatat bahwa larangan pernikahan ini tidak pernah diberlakukan dan Claudius II memberitahukan prajurit dia untuk mengambil dua atau tiga wanita untuk diri sendiri setelah kemenangan terhadap Goth.[37]

Menurut legenda, untuk "mengingatkan pria tersebut akan sumpah mereka dan cintanya Tuhan, Santo Valentinus dikatakan memotong hati dari perkamen", dan memberinya ke prajurit tersebut dan orang Kristen yang ditindas; itu mungkin asal penggunaan hati yang luas pada Hari Santo Valentinus.[38]

Santo Valentinus katanya memakai cincin kecubung ungu, yang dipakai pada tangan uskup dengan gambar Cupid yang terukir, simbol terkenal yang dikaitkan dengan cinta, yang dibolehkan Kerajaan Romawi;[36][39] prajurit Romawi mengenali cincinnya dan meminta dia melakukan pernikahan untuk mereka.[36] Mungkin karena asosiasi dengan Santo Valentinus, batu kecubung menjadi batu lahir Februari, yang katanya menarik cinta.[40]

Tradisi rakyat

sunting

Walaupun tradisi rakyat Eropa yang terkait dengan Santo Valentinus dan Hari Santo Valentinus dipinggirkan oleh kebiasaan modern yang mengaitkan hari dengan percintaan, masih ada beberapa hubungan dengan datangnya musim semi.

Meskipun kebiasaan mengirim kartu, bunga, cokelat, dan hadiah lain berasal dari Inggris Raya, Hari Valentine masih terkait dengan berbagai kebiasaan regional di Inggris. Di Norfolk, seorang tokoh bernama 'Jack' Valentine mengetuk pintu belakang rumah dan meninggalkan permen dan kado untuk anak. Walaupun dia meninggalkan hadiah, banyak anak takut pada orang mistik ini.[41][42]Di Slovenia, Santo Valentinus atau Zdravko adalah salah satu santo musim semi, santo kesehatan yang baik dan patron peternak lebah dan peziarah.[43] Pepatah mengatakan bahwa "Santo Valentinus memberi kunci akar". Tanaman dan bunga mulai tumbuh pada hari ini. Itu telah dirayakan sebagai hari kerja kebun anggur dan sawah pertama. Juga dikatakan bahwa burung melamar atau menikah pada hari itu. Pepatah lain mengatakan "Valentin – prvi spomladin" ("Valentinus – santo musim semi pertama"), karena di beberapa tempat (terutama Carniola Putih), Santo Valentinus menandai awalnya musim semi.[44] Hari Valentine hanya baru-baru ini dirayakan sebagai hari cinta. Dulu, hari cinta dirayakan pada 12 Maret, hari Santo Gregorius, atau 22 Februari, hari Santo Vincentius. Patron cinta dulu adalah Santo Antonius, yang dirayakan pada 13 Juni.[43]

Hubungan dengan percintaan

sunting

Kemungkinan asal-usul

sunting

"Pesta" (Latin: "in natali", lit.: pada hari lahir) Santo Valentinus berasal dari dunia Kristiani dan ditandai dengan Gereja Barat Dunia Kristen yang menghormati salah satu martir Kristen bernama Valentinus, seperti yang dicatat dalam Sakramenter Gelasia.[17][9] Di Romawi Kuno, 15 Februari adalah hari raya Lupercalia, sebuah perayaan Lupercus, dewa kesuburan, yang dilambangkan setengah telanjang dan berpakaian kulit kambing. sebuah perayaan Lupercus, dewa kesuburan, yang dilambangkan setengah telanjang dan berpakaian kulit kambing. Sebagai bagian dari ritual penyucian, para pendeta Lupercus menyembahkan korban kambing kepada sang dewa dan kemudian setelah minum anggur, mereka akan lari-lari di jejalanan kota Roma sembari membawa potongan-potongan kulit domba dan menyentuh siapa pun yang mereka jumpai. Terutama wanita-wanita muda akan maju secara sukarela karena percaya bahwa dengan itu mereka akan dikarunia kesuburan dan bisa melahirkan dengan mudah. Tetapi, itu adalah ritual yang terkait dengan penyucian dan kesehatan, dan hanya sedikit terkait dengan kesuburan (sebagai bagian kesehatan) dan tidak terkait dengan cinta.

Perayaan Santo Valentinus tidak diketahui memiliki konotasi romantis apapun hingga puisi Chaucer tentang "Hari Valentine" pada abad ke-14, kira-kira 700 tahun setelah perayaan Lupercalia diperkirakan berakhir.[26] Lupercalia adalah festival lokal kota Roma. Festival Juno Februa yang lebih umum, yang artinya "Juno pemurni" atau "Juno yang suci", dirayakan pada 13–14 Februari. Walaupun artikel Paus Gelasius I (492–496) oleh Ensiklopedia Katolik mengatakan bahwa dia mengakhiri Lupercalia, teolog dan menteri Metodis Bruce Forbes menulis bahwa "tidak ada bukti" keterkaitan antara Hari Santo Valentinus dan ritual Lupercalia, meskipun ada banyak klaim oleh banyak pengarang yang menentang ini.[notes 1][12][45][46]

Beberapa peneliti berteori bahwa Gelasius I menggantikan Lupercalia dengan perayaan Penyucian Perawan Maria yang Diberkati dan mengklaim adanya hubungan dengan konotasi percintaan abad ke-14, tetapi tidak ada tanda-tanda bahwa dia pernah menginginkannya.[notes 2][46][47] Tanggalnya juga tidak cocok karena pada masa Gelasius I, hari raya hanya dirayakan di Yerusalem, dan hanya berada pada 14 Februari karena Yerusalem meletakkan Kelahiran Yesus (Natal) pada 6 Januari.[notes 3] Walaupun itu dinamakan "Penyucian Perawan Maria yang Diberkati", itu juga terlibat dengan persembahan Yesus di bait.[48] Penyucian Perawan Maria yang Diberkati pada 14 Februari menjadi Persembahan Yesus di Bait Allah pada 2 Februari karena itu diperkenalkan ke Roma dan tempat lain pada abad ke-6, setelah masa Gelasius I.[48]Dalam Kehidupan Ayah, Martir, dan Santo Utama Lain (1756–1759), Alban Butler mengklaim tanpa bukti bahwa pria dan wanita pada hari Lupercalia mengambil nama dari mangkok untuk membuat pasangan, dan surat Valentine modern berasal dari kebiasaan ini. Kenyataannya, kebiasaan ini berawal pada Abad Pertengahan, tidak terkait dengan Lupercalia. Pria mengambil nama wanita secara acak untuk berpasangan dengannya. Kebiasaan ini ditentang oleh pendeta, misalnya oleh Frances de Sales sekitar tahun 1600, kelihatannya dengan menggantinya dengan kebiasaan religius wanita mengambil nama apostel dari altar. Namun, kebiasaan religius ini telah tercatat pada abad ke-13 saat masa Santo Erzsébet dari Hungaria, jadi itu dapat memiliki asal-usul yang berbeda.[49]

Parlemen Burung oleh Chaucer

sunting
 
Geoffrey Chaucer oleh Thomas Hoccleve (1412)

Asosiasi Hari Valentine dengan percintaan yang pertama dicatat dipercaya berada dalam Parlemen Burung (1372) oleh Geoffrey Chaucer, sebuah visi mimpi yang menampilkan parlemen untuk burung untuk memilih pasangannya.[26] Merayakan perayaan pertama lamaran Raja Richard II dari Inggris ke Anne dari Bohemia,[50] Chaucer menulis (dalam bahasa Inggris Pertengahan):

"For this was on seynt Valentynes day

Whan every foul cometh there to chese his make

Of every kynde that men thynke may

And that so huge a noyse gan they make

That erthe, and eyr, and tre, and every lake

So ful was, that unethe was there space

For me to stonde, so ful was al the place."[51][52]

Dalam bahasa Indonesia:

"Untuk inilah dikirim pada hari Santo Valentinus

Saat semua burung datang ke sana untuk memilih pasangannya

Dari setiap jenis yang dapat dipikirkan pria

Dan mereka mulai bersuara sekian besarnya

Bahwa bumi dan udara dan pohon dan setiap danau

Telah penuh, tidak ada ruang yang mudah ditempati

Untuk saya berdiri—begitu penuh tempat-tempatnya."

Para pembaca menganggap Chaucer merujuk ke 14 Februari sebagai Hari Valentine. Henry Ansgar Kelly mengamati bahwa Chaucer mungkin merujuk ke hari raya Santo Valentinus Genoa, uskup Genoa awal yang meninggal sekitar tahun 307; itu mungkin dirayakan pada 3 Mei.[50][53][54] Perjanjian untuk pernikahan Richard II dan Anne, subjek puisinya, ditandatangani pada 2 Mei 1381.[55]

Jack B. Oruch mencatat bahwa tanggal mulainya musim semi telah berganti sejak masa Chaucer karena presesi sumbu dan munculnya kalender Gregorius yang lebih akurat pada 1582. Pada kalender Julian yang digunakan pada masa Chaucer, 14 Februari sekarang jatuh pada tanggal 23 Februari, dimana beberapa burung mulai berkawin dan bersarang di Inggris.[26]

Parlemen Burung oleh Chaucer merujuk ke tradisi yang seharusnya ada sejak dulu, tetapi tidak ada catatan tradisi seperti itu sebelum Chaucer. Penurunan spekulatif kebiasaan sentimental dari zaman kuno dimulai oleh kolektor barang kuno (antikuari) abad ke-1, terutama Alban Bulter, pengarang Kehidupan Santo-Santo, dan telah dilanjutkan bahkan oleh sarjana modern. Terutamanya, "ide kebiasaan Hari Valentine melanjutkan kebiasaan Lupercalia Romawi telah disetujui tanpa memikir dulu dan diulangi, dalam berbagai bentuk, hingga saat ini".[12][56]

Tiga pengarang lain membuat puisi tentang perkawinan burung pada Hari Santo Valentinus sekitar tahun yang sama: Otton de Grandson dari Savoy, John Gower dari Inggris, dan ksatria bernama Pardo dari Valencia. Chaucer mungkin mendahului itu semua; tetapi karena kesulitan penanggalan karya abad pertengahan, tidak mungkin menentukan siapa yang mempengaruhi lainnya.[57]

Mahkamah cinta

sunting

Deskripsi 14 Februari sebagai perayaan cinta tahunan paling awal muncul dalam Piagam Mahkamah Cinta. Piagamnya, katanya diedarkan oleh Charles VI dari Prancis di Mantes-la-Jolie pada tahun 1400, mendeskripsikan festival mewah yang akan diikuti oleh beberapa anggota mahkamah kerajaan, antara lain acara pesta, lagu asmara dan kompetisi puisi, jousting dan berdansa.[58] Di tengah festival tersebut, wanita yang ikut akan mendengar dan memutuskan perselisihan antara pecinta.[59] Tidak ada catatan lain mahkamah itu, dan tidak ada orang yang dinamakan pada piagam ada di Mantes kecuali ratu Charles, Isabeau dari Bayern-Ingolstadt, yang mungkin mengimajinasikannya semua ketika menunggu penyakit sembuh.[58]

Puisi Valentine

sunting

Valentine paling awal yang masih bertahan adalah rondeau abad ke-15 yang ditulis oleh Charles, Adipadi Orléans untuk istri dia, yang dimulai dengan:

"Je suis desja d'amour tanné
Ma tres doulce Valentinée..."

— Charles d'Orléans, Rondeau VI, baris 1–2[60]

Pada saat itu, adipati sedang ditahan di Menara London setelah penangkapan dia pada Pertempuran Azincourt, 1415.[61]

Valentine berbahasa Inggris paling awal yang masih bertahan kayaknya berada dalam Surat-Surat Paston, yang ditulis pada 1477 oleh Margery Brewes ke suami masa depan dia John Paston "Valentine yang saya kucintai".[62]

Hari Valentine disebutkan secara sedih oleh Ophelia dalam Hamlet oleh William Shakespeare (1600–1601):

"To-morrow is Saint Valentine's day, (Besok adalah hari Santo Valentinus,)
All in the morning betime, (Semua di pagi hari,)
And I a maid at your window, (Dan saya seorang pembantu di jendela Anda,)
To be your Valentine. (Untuk menjadi Valentine-mu.)
Then up he rose, and donn'd his clothes, (Kemudian dia naik, dan memakai pakaian dia,)
And dupp'd the chamber-door; (Dan membuka pintu kamar;)
Let in the maid, that out a maid (Biarkan pembantunya masuk, karena pembantu yang keluar)
Never departed more. (Tidak akan keluar lagi.)"

— William Shakespeare, Hamlet, Tindakan IV, Adegan 5
 
Penyair puisi romantis terkenal John Donne, c. 1595.

John Donne menggunakan legenda pernikahan burung sebagai titik mulai epithalamion dia yang merayakan pernikahan Elizabeth, anak perempuan James I dari Inggris, dan Frederick V, Elector Palatine, pada Hari Valentine:

"Hayle Bishop Valentine whose day this is

All the Ayre is thy Diocese
And all the chirping Queristers
And other birds ar thy parishioners
Thou marryest every yeare
The Lyrick Lark, and the graue whispering Doue,
The Sparrow that neglects his life for loue,
The houshold bird with the redd stomacher
Thou makst the Blackbird speede as soone,
As doth the Goldfinch, or the Halcyon
The Husband Cock lookes out and soone is spedd
And meets his wife, which brings her feather-bed.
This day more cheerfully than ever shine

This day which might inflame thy selfe old Valentine."

— John Donne, Epithalamion Vpon Frederick Count Palatine and the Lady Elizabeth marryed on St. Valentines day

Bait "Roses are red" mengikuti konvensi yang dapat dilacak sampai wiracarita The Faerie Queene oleh Edmund Spenser (1590):

"She bath'd with roses red, and violets blew,

And all the sweetest flowres [sic], that in the forrest grew."

(Dia mandi dengan mawar merah, dan violet yang sedang berhembus,

Dan semua bunga termanis, yang tumbuh di hutan.)[63]

Puisi Hari Valentine klise modern dapat ditemukan dalam Gammer Gurton's Garland (1784), sebuah koleksi sajak anak-anak yang dipublikasikan di London oleh Joseph Johnson:

"The rose is red, the violet's blue, (Mawarnya merah, violetnya biru,)

The honey's sweet, and so are you. (Madunya manis, dan Anda juga.)

Thou art my love and I am thine; (Anda cintaku dan saya adalah Anda;)

I drew thee to my Valentine: (Saya menggambar engkau di Valentine saya:)

The lot was cast and then I drew, (Lotnya dituang dan kemudian saya menggambar,)

And Fortune said it shou'd be you." (Dan Keuntungan mengatakan itu sebaiknya Anda.)[64][65]

Era modern

sunting
 
Kartu Valentine Inggris era Victoria di Museum London

Pada 1797, penerbit Inggris menerbitkan Penulis Valentine untuk Si Pria Muda, yang mengandung bait-bait sentimental yang disarankan untuk pecinta muda yang tidak dapat membuat baitnya sendiri. Para pencetak telah memproduksi beberapa kartu dengan bait dan sketsa, bernama "valentine mekanik". Kartu Valentine kertas menjadi sangat populer di Inggris pada awal abad ke-19, hingga mereka dirakit di pabrik. Kartu Valentine mewah dibuat dengan renda dan pita asli, sementara renda kertas muncul pada pertengahan abad ke-19.[66] Pada 1835, 60.000 kartu Valentine dikirim melalui pos di Britania Raya, walaupun posnya mahal.[67]

Pengurangan harga pos setelah reformasi pos oleh Sir Rowland Hill dengan penemuan prangko (Penny Black) pada 1840 memicu peningkatan kartu Valentine yang dikirim. 400.000 dikirim hanya setahun setelah penemuannya, dan mengembangkan praktik mengirim Valentine melalui pos, yang kurang personal tetapi lebih mudah.[68] Itu memungkinkan untuk yang pertama kalinya penukarkan kartu secara anonim, yang diambil sebagai alasan untuk munculnya bait yang agak cabul secara tiba-tiba pada era Victoria. Koleksi Kartu Ucapan Laura Seddon di Universitas Metropolitan Manchester mengambil 450 kartu Hari Valentine dari abad ke-19, yang dicetak oleh penerbit utama waktu itu.[69] Koleksinya muncul dalam buku Victorian Valentines (1996) oleh Seddon.[70]

 
Bunga-bunga, seperti mawar merah (dalam gambar), sering dikirim pada Hari Valentine.

Di Amerika Selatan, Valentine dengan renda kertas yang timbul pertama yang diproduksi secara massa diproduksi dan dijual tak lama setelah 1847 oleh Esther Howland (1828–1904) dari Worcester, Massachusetts.[71][72] Ayah dia mengoperasikan toko buku dan alat tulis besar, namun Howland mengambil inspirasinya dari Valentine yang dia terima dari rekan bisnis ayah dia.[73][74] Tertarik dengan ide membuat kartu Valentine, Howland memulai bisnisnya dengan mengimpor renda kertas dan dekorasi bunga dari Inggris.[74][75]

Seorang penulis pada Graham's American Monthly melihat pada 1849, "Hari Santo Valentinus ... menjadi, bukan itu telah terjadi, hari raya nasional".[76] Kebiasaan Inggris mengirim kartu Valentine telah cukup lama untuk menjadi alat plot pada Pengakuan Bapak Harrison (1851) oleh Elizabeth Gaskell: "Saya masuk dengan penjelasan saya: 'Valentine yang tidak saya kenal". "Itu ditulis tangan oleh Anda", kata dia secara dingin".[77] Sejak 2001, Asosiasi Kartu Ucapan mengeluarkan penghargaan "Esther Howland Award for a Greeting Card Visionary" setiap tahun.[72]

Mulai abad ke-19, tradisi penulisan notisi pernyataan cinta mengawali produksi kartu ucapan secara massal. Di Inggris Raya, sedikit dibawah setengah penduduk membeli kartu Valentine, dan kira-kira £1.9 miliar dihabiskan untuk kartu, bunga, dan hadiah lainnya.[78] Penukaran surat Valentine pada pertengahan abad ke-19 menjadi pertanda komersialisasi hari raya di A.S.[79]

 
Kotak isi coklat, yang merupakan hadiah umum Hari Valentine

Pada 1868, perusahaan cokelat Inggris Cadbury membuat Fancy Box – kotak cokelat yang didekorasi dan berbentuk hati untuk Hari Valentine.[80][81] Kotak isi coklat cepat dikaitkan dengan hari raya ini.[80] Di Amerika Serikat mulai pada paruh kedua abad ke-20, tradisi bertukaran kartu diperluas dan termasuk pula pemberian segala macam hadiah, biasanya oleh pria kepada wanita. Hadiah-hadiahnya biasa berupa bunga mawar, cokelat, dan perhiasan. Mulai tahun 1980-an, industri berlian mulai mempromosikan hari Valentine sebagai sebuah kesempatan untuk memberikan perhiasan.

Asosiasi Kartu Ucapan A.S. mengestimasi bahwa kira-kira 190 juta valentine dikirim setiap tahun di Amerika Serikat. Setengah valentine tersebut diberikan ke anggota keluarga selain suami/istri, biasanya ke anak. Ketika aktivitas sekolah penukaran kartu valentine dimasukkan angkanya mencapai 1 miliar, dan guru menjadi orang yang menerima valentine terbanyak.[71] Pengeluaran valentine rata-rata meningkat setiap tahun di A.S., dari $108 per orang pada 2010 menjadi $131 pada 2013.[82]

Meningkatnya popularitas Internet pada milenium baru membuat tradisi baru. Setiap tahun, jutaan orang menggunakan cara digital membuat dan mengirim pesan Hari Valentine seperti kartu ucapan elektronik, kupon cinta atau kartu ucapan yang bisa diprint. Hari Valentine dianggap oleh beberapa orang sebagai Hallmark holiday karena komersialisasinya.[83]

Pada masa modern, secara liturgik, Gereja Lutheran dan Gereja Anglikan memiliki layanan untuk Hari Santo Valentinus (Hari Raya Santo Valentinus), yang termasuk ritus opsional pembaruan/pengulangan sumpah pernikahan.[84][85] Pada 2016, Uskup Katolik Inggris dan Wales mengadakan doa novena "untuk mendukung orang lajang yang ingin mencari pasangan menjelang Hari Santo Valentinus".[86]

Perayaan dan larangan di seluruh dunia

sunting
 
Seorang anggota Korps Tentara Wanita Kanada dan seorang pria beranggota Angkatan Udara Kanada menulis hati di pohon pada Hari Valentine tahun 1944

Kebiasaan Hari Valentine – mengirim kartu ucapan (dikenal sebagai "valentine"), memberikan kembang gula dan mempersembahkan bunga – dikembangkan di Inggris dan menyebar di negara berbahasa Inggris pada abad ke-19. Pada akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21, kebiasaan tersebut menyebar ke negara lain, seperti Halloween, atau aspek tertentu Natal, (seperti Sinterklas).

Hari Valentine dirayakan di banyak negara Asia Timur. Orang Singapura, Tiongkok, dan Korea Selatan paling banyak mengeluarkan uang untuk hadiah Valentine.[87]

Amerika

sunting

Amerika Latin

sunting

Di sebagian besar negara Amerika Latin, misalnya, Kosta Rika,[88] Meksiko,[89] dan wilayah A.S. Puerto Riko, Hari Valentine dikenal sebagai Día de los Enamorados ('Hari Pecinta)[90] atau sebagai Día del Amor y la Amistad ('Hari Cinta dan Persahabatan'). Orang umum melakukan "tindakan apresiasi" untuk teman mereka.[91]

Di Guatemala, Hari Valentine dikenal sebagai Día del Cariño ('Hari Afeksi').[92] Beberapa negara, terutama Republik Dominika dan El Salvador,[93] memiliki tradisi Amigo secreto ("Teman rahasia"), yaitu sebuah permainan seperti tradisi Natal Santa Rahasia.[91]

Amerika Serikat

sunting
 
Sweetheart, permen dengan pesan, diasosiasikan dengan Hari Valentine.
 
Dansa Hari Valentine di sekolah Afrika-Amerika, Richmond, Virginia 1956

Di Amerika Serikat, sekitar 190 juta kartu ucapan Hari Kasih Sayang dikirimkan setiap tahunnya. Ini tidak memperhitungkan ratusan juta kartu yang ditukarkan oleh anak sekolah.[94]

Hari Valentine adalah sumber penting aktivitas ekonomi, dengan pengeluaran total mencapai $18,2 juta pada 2017, atau lebih dari $136 per orang.[95] Ini meningkat dari $108 per orang pada 2010.[82] Pada 2019, survei oleh Federasi Eceran Nasional menemukan bahwa persentase orang yang merayakan Hari Valentine menurun terus-menerus. Dari hasil surveinya, mereka menemukan tiga alasan utama: komersialisasi perayaan yang berlebihan, tidak memiliki pasangan, dan tidak tertarik merayakannya.[96]

Brasil

sunting

Di Brasil, Dia dos Namorados (artinya "Hari Pecinta", atau "Hari Pacar") dirayakan pada 12 Juni, mungkin karena itu adalah hari sebelum hari Santo Antonius, yang dikenal di Brasil sebagai "santo pernikahan",[butuh rujukan]ketika dulu banyak wanita lajang melakukan ritual simpatias, untuk mencari suami/pacar laki-laki yang baik. Kekasih bertukaran hadiah, coklat, kartu, dan buket bunga satu sama lain. Hari Valentine (14 Februari) tidak dirayakan sama sekali karena hari itu biasanya terlalu dekat dengan Karnival Brasil[97] – yang dapat dimulai pada awal Februari hingga awal Maret dan berlangsung selama hampir seminggu. Karena perayaan Karnival-nya dan ketiadaan Hari Valentine, Brasil direkomendasikan oleh U.S. News & World Report sebagai destinasi wisata bulan Februari untuk orang lajang dari negara Barat yang ingin menjauhi Hari Valentine.[98]

Kolombia

sunting

Kolombia alih-alih merayakan Día del amor y la amistad pada hari Sabtu ketiga pada bulan September.[99] Amigo Secreto juga populer disana.[100]

Afghanistan

sunting

Pada masa pra-Taliban, Koch-e-Gul-Faroushi (Jalan Bunga) di tengah Kabul dihiasi dengan susunan bunga inovatif untuk menarik orang muda yang merayakan Hari Valentine.[101] Dalam tradisi orang Afghanistan, cinta sering diekspresikan melalui puisi. Penyair generasi baru seperti Ramin Mazhar dan Mahtab Sahel mengekspresikan diri sendiri melalui puisi Hari Valentine untuk mengekspresikan kekhawatiran penurunan kebebasan. Dalam komentar politik mereka, mereka menentang ketakutan dengan mengatakan "I kiss you amid the Taliban" (Saya mencium Anda di tengah Taliban).[102][103]

Arab Saudi

sunting

Di Arab Saudi pada tahun 2002 dan 2008, para tokoh agama mengharamkan penjualan segala barang-barang Hari Valentine karena disebut sebagai bagian dari kebudayaan Kristen.[104] Larangan ini menimbulkan pasar gelap yang menjual mawar dan kertas kado.[105][106] Pada tahun 2012, polisi agama menangkap lebih dari 140 orang Muslim untuk perayaan Hari Valentine, dan menyita semua bunga mawar merah dari toko-toko bunga.[107] Orang Muslim tidak dibolehkan merayakan Hari Valentine, dan orang non-Muslim hanya bisa merayakannya secara pribadi.[108]

"Ulama Arab Saudi Muhammad Al-'Arifi mengatakan pada Hari Valentine bahwa merayakannya merupakan bidah – inovasi yang dilarang dan menyimpang dari hukum dan kebiasaan agama – dan mimikri dunia Barat."[109][110]

Namun, pada tahun 2017 dan 2018, setelah sebuah fatwa beredar luas, polisi agama tidak mencegah orang Muslim merayakan Hari Valentine.[111] Pada tahun 2018, Sheikh Ahmed Qasim Al-Ghamdi, ulama Arab Saudi dan mantan presiden Komite Amar Makruf Nahi Mungkar,[notes 4] mengatakan bahwa Hari Valentine tidak haram dan cocok dengan nilai Islam.[112][113]

Bangladesh

sunting

Hari Valentine pertama dirayakan di Bangladesh oleh Shafik Rehman, seorang jurnalis dan editor Jaijadin pada 1993. Dia mengenali budaya Barat karena dia studi di London.[114] Dia menyoroti Hari Valentine ke orang Bangladesh melalui koran Jaijaidin. Rehman dipanggil sebagai "bapak Hari Valentine di Bangladesh".[115] Pada hari ini, orang dari berbagai lingkup sosial, termasuk pecinta, teman, suami dan istri, ibu dan anak, siswa dan guru mengekspresikan cintanya satu sama lain dengan bunga, coklat, kartu dan hadiah lain. Pada hari ini, berbagai taman tempat rekreasi penuh dengan orang.[116][117] Tidak ada deklarasi hari libur bersama pada hari ini di Bangladesh.

Beberapa orang di Bangladesh merasa bahwa merayakan hari ini tidak cocok menurut pandangan Islam dan budaya lokal.[118] Sebelum perayaan Hari Valentine, 14 Februari dirayakan sebagai hari anti-otoriter di Bangladesh. Namun, hari itu diabaikan oleh orang untuk merayakan Hari Valentine.[119][120][121]

Filipina

sunting

Di Filipina, Hari Valentine dinamakan Araw ng mga Puso. Hari ini biasanya ditandai oleh kenaikan tajam harga bunga, terutama bunga mawar.[122] Hari ini juga menjadi hari paling populer untuk pernikahan,[123] dan beberapa daerah mengadakan upacara misa untuk gratis.[124]

Di India kuno, ada tradisi menghormati Kamajaya, seorang dewa cinta — yang ditunjukkan oleh ukiran erotik di Khajuraho dan tulisan Kamasutra.[125] Tradisi ini hilang sekitar Abad Pertengahan, ketika Kamajaya tidak dihormati lagi, dan pameran kemesraan seksual ditolak.[125] Represi afeksi di publik mulai melonggar pada 1990-an.[126]

Perayaan Hari Valentine tidak populer di India hingga sekitar tahun 1992. Itu menyebar karena program-program di channel TV (seperti MTV), radio, dan kompetisi surat cinta, bersama dengan liberalisasi ekonomi yang membuka pintu perkembangan pesat industri kartu valentine.[125][127] Perayaan Hari Valentine menyebabkan perubahan drastis cara orang menampilkan afeksi di publik sejak Abad Pertengahan.[125]

Dalam survei online 2018, 68% penjawab tidak ingin merayakan Hari Valentine.[128] Juga dapat dilihat bahwa berbagai kelompok agama di India, termasuk orang Hindu,[129] Muslim,[130] dan Kristen tidak mendukung Hari Valentine.

Orang tradisionalis Hindu dan Muslim[131] menganggap perayaan itu sebagai kontaminasi budaya dari Barat karena globalisasi di India.[125][127] Shiv Sena dan Sangh Parivar meminta pengikut mereka untuk menghindari perayaan itu dan "pengakuan cinta di publik" karena mereka "alien untuk budaya India".[132] Walaupun protes tersebut diorganisasikan oleh orang elit politik, pemrotesnya adalah orang pria Hindu kelas menengah yang takut penghancuran tradisi di masyarakat mereka karena globalisasi: perjodohan, keluarga bersama Hindu, ibu rumah tangga, dll.[127][131] Walaupun ada halangan tersebut, Hari Valentine semakin populer di India.[133]

Hari Valentine sangat dikritik oleh orang India bersayap kiri dari pandangan pascakolonialisme. Perayaan itu dianggap sebagai front untuk "imperialisme Barat", "neokolonialisme", dan "eksploitasi buruh melalui komersialisasi oleh perusahaan multinasional".[134] Telah diklaim bahwa karena Hari Valentine, buruh dan orang desa yang miskin menjadi lebih terputus secara sosial, politik, dan geografis dari struktur kekuasaan kapitalis yang hegemonik. Mereka juga mengkritik serangan media pada orang India yang menolak Hari Valentine sebagai bentuk demonisasi yang didesain untuk melanjutkan agenda Hari Valentine.[135][136] Orang nasionalis Hindu bersayap kanan juga mengkritik perayaan ini. Pada Februari 2012, Subash Chouhan dari Bajrang Dal memperingatkan kekasih bahwa "Mereka tidak bisa berciuman atau berpelukan di tempat publik. Aktivis kita akan memukul mereka".[137] Dia mengatakan "Kita tidak menentang cinta, tetapi kita mengkritik penampilan vulgar cinta di tempat publik".[138]

Menurut The Hindu pada Februari 2023, Dewan Kesejahteraan Hewan India (AWBI) meminta orang India untuk merayakan 14 Februari sebagai "Hari Peluk Sapi" untuk "kekayaan emosional" dan untuk meningkatkan "kebahagiaan individual dan bersama". Majalahnya mereferensikan kesakralan sapi sebagai setara dengan ibu seseorang dalam budaya India, dan AWBI menyesalkan ".. Tradisi Weda hampir di ujung kepunahan karena kemajuan budaya Barat seiring berjalannya waktu. Pesona peradaban Barat telah membuat budaya fisik dan warisan kita hampir dilupakan".[139]

Menurut Rhea Mogul dari CNN, rangkaian foto 2017 mengenai wanita India dengan masker sapi oleh aktivis Sujatro Ghosh menggambarkan sebuah masyarakat dimana sapi lebih dihargai daripada wanita. Mogul mengatakan bahwa pihak berwajib telah memajukan ide untuk menjadikan Hari Valentine sebagai "Hari Peluk Sapi". Mogul mengatakan, "Tetapi langkah tersebut tampaknya gagal dan kemudian ditarik setelah menarik serbuan meme Internet, kartun dan lelucon oleh para pembawa acara TV mengenai pentingnya persetujuan". Outlet media seperti NDTV mengejek rencana pemerintah dengan menggarisbawahi pentingnya persetujuan sapi sebelum memeluknya. Mogul menyatakan bahwa kritikus mengatakan pemujaan sapi telah dimanipulasi secara politis oleh vigilante sapi yang dimotivasi oleh politik majoritarian BJP konservatif untuk melecehkan minoritas dengan tuduhan menyembelih atau tidak menghormati sapi.[140]

Indonesia

sunting

Hubungan antara Indonesia dengan Hari Valentine masih ambigu. Tidak ada hukum resmi yang melarang perayaan ini. Dengan mayoritas penduduknya beragama Islam, beberapa kelompok memandang Hari Valentine tidak sesuai dengan budaya dan ajaran Islam.

 
Bagian dari perayaan Hari Valentine di Tehran.

Sejarah Hari Valentine di Iran berawal pada era Qajar pada paruh kedua abad ke-19—Naser al-Din Shah Qajar tidak mengajak istri dia untuk pergi ke Eropa dan dia mengirim istrinya kartu ucapan dari jauh pada Hari Valentine. Kartu ucapan ini ada di museum-museum Iran.[141]

Sejak pertengahan tahun 2000-an, Hari Valentine semakin populer di Iran, terutama antara orang muda. Tetapi, hari ini juga dikritik keras oleh orang Iran konservatif, yang menganggapnya sebagai bagian dari penyebaran budaya Barat yang "dekaden".[142] Sejak 2011, otoritas mencoba mengurangi perayaan dan membatasi penjualan dan produksi barang terkait Hari Valentine, walaupun hari itu masih populer pada 2018.[143] Selain itu, ada usaha untuk mengembalikan festival Persia kuno Sepandārmazgān, yang dirayakan sekitar waktu yang sama, untuk mengganti Hari Valentine, walaupun, pada 2016, ini sebagian besar tidak berhasil.[144]

israel

sunting

Di Israel, tradisi Yahudi Tu B'Av telah kembali dan berubah menjadi versi Yahudi Hari Valentine. Itu dirayakan pada hari ke-15 bulan Ab (biasanya pada akhir Agustus). Pada masa kuno, perempuan memakai pakaian putih dan menari di kebun anggur, di mana laki-laki menunggu mereka (Mishnah Taanith akhir Bab 4). Sekarang, Tu B'Av dirayakan sebagai perayaan cinta kedua oleh orang sekuler (bersama dengan Hari Valentine), dan ada kebiasaan yang serupa dengan kebiasaan Hari Valentine di budaya Barat. Dalam budaya Israel modern, Tu B'Av menjadi hari yang populer untuk menyatakan cinta, melamar, dan memberikan hadiah seperti kartu atau bunga.[145]

Jepang

sunting

Di Jepang, Morozoff Ltd. memperkenalkan Hari Valentine untuk pertama kalinya pada 1936, ketika mereka memasang iklan yang ditujukan untuk orang asing. Kemudian, pada 1953, mereka mulai mempromosikan pemberian cokelat berbentuk hati; tidak lama kemudian, perusahaan gula-gula Jepang lain mengikutinya. Pada 1958, toko departemen Isetan mengadakan "obralan Valentine". Kampanye lebih lanjut selama 1960-an mempopulerkan kebiasaan tersebut.[146][147]

Kebiasaan bahwa hanya wanita yang memberi cokelat kepada pria mungkin berasal dari kesalahan penerjemahan seorang eksekutif perusahaan cokelat selama kampanye awal mereka.[148] Khususnya, office lady memberikan cokelat kepada rekan kerja mereka. Tidak seperti negara Barat, hadiah seperti kartu ucapan,[148] permen, bunga, atau kencan makan malam[149] tidak umum, dan sebagian besar aktivitas terkait hadiah itu tentang memberikan jumlah cokelat yang tepat kepada setiap orang.[148] Perusahaan cokelat Jepang memperoleh setengah dari penjualan tahunannya selama periode ini.[148]

Banyak wanita merasa mereka wajib memberikan cokelat kepada semua rekan kerja pria, kecuali pada hari Minggu, yang merupakan hari libur. Ini dikenal sebagai giri-choko (義理チョコ), dari ''giri'' ("kewajiban") dan ''choko'', ("cokelat"), sementara rekan kerja tidak populer hanya menerima cokelat murahan "sangat wajib" (超義理チョコ 'chō-giri choko'). Ini kontras dengan honmei-choko (本命チョコ, lit. "cokelat perasaan sejati"), yaitu cokelat yang diberikan kepada orang yang disayangi. Teman-teman, terutama wanita, mungkin menukar cokelat, yang dikenal sebagai tomo-choko (友チョコ, dari 'tomo' artinya "teman").[150]

Pada 1980-an, Asosiasi Industri Gula-Gula Nasional Jepang berhasil meluncurkan kampanye untuk menjadikan 14 Maret "hari balas", dimana pria diharapkan membalas budi kepada orang yang memberikannya cokelat pada Hari Valentine, dan memanggilnya Hari Putih dari warna cokelat yang diberikan. Upaya gagal sebelumnya untuk mempopulerkan perayaan ini dilakukan oleh produsen marshmallow yang menginginkan pria untuk mengembalikan marshmallow kepada wanita.[151][147]

Di Jepang, "kencan malam" romantis yang diasosiasikan dengan Hari Valentine di tempat lain dirayakan pada hari Malam Natal.[152]

Korea Selatan

sunting

Di Korea Selatan, wanita memberi coklat ke pria pada 14 Februari, dan pria memberi permen non-coklat ke wanita pada 14 Maret (Hari Putih). Pada 14 April (Hari Hitam), orang yang tidak menerima apapun pada 14 Februari/Maret pergi ke restoran Korea-Tiongkok untuk memakan mi hitam (짜장면 jajangmyeon) dan meratapi "masa lajangnya".[153] Orang Korea juga merayakan Hari Pepero pada 11 November, dimana kekasih muda memberi cookie Pepero kepada satu sama lain. Hari ke-14 setiap bulan menandakan hari cinta di Korea, meskipun sebagian besar tidak banyak dikenal. Dari Januari ke Desember: Hari Lilin, Hari Valentine, Hari Putih, Hari Hitam, Hari Mawar, Hari Ciuman, Hari Perak, Hari Hijau, Hari Musik, Hari Anggur, Hari Film, dan Hari Pelukan.[154] Wanita Korea lebih banyak memberikan coklat daripada wanita Jepang.[153]

Lebanon

sunting
 
Buket cupcake bertema Hari Valentine

Santo Valentinus menjadi santo pelindung untuk sebagian penduduk Lebanon. Kekasih memanfaatkan hari raya Valentine untuk menukarkan hadiah dan kata manis sebagai bukti cinta. Hadiah tersebut biasanya termasuk kotak coklat, cupcake, dan mawar merah, yang dianggap sebagai emblem pengorbanan dan gairah.[butuh rujukan]

Orang Lebanon merayakan Hari Valentine dengan cara yang berbeda di setiap kota. Di Beirut, pria mengajak wanita untuk makan malam dan mungkin memberikannya hadiah. Banyak wanita diminta menikah pada hari itu. Di Sidon, Hari Valentine dirayakan oleh seluruh keluarga – itu lebih mengenai cinta keluarga daripada cinta kekasih.[butuh rujukan]

Malaysia

sunting

Tokoh Islam di Malaysia mengingatkan umat Islam agar tidak menyambut Hari Kasih Sayang karena terdapat unsur Kristen. Wakil Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin berkata perayaan ini "tidak sesuai" untuk umat Islam. Wan Mohamad Sheikh Abdul Aziz, kepala Jabatan Kemajuan Islam Malaysia, yang mengawasi aturan Islam negara mengatakan bahwa sebuah fatwa oleh ulama teratas negara pada 2005 mencatat bahwa hari itu 'terasosiasi dengan elemen Kristen,' dan 'kita tidak boleh terlibat dengan ritual pemujaan agama lain'. Pejabat Jakim berencana melaksanakan kampanye nasional bernama "Awas Jerat Valentine's Day", yang bertujuan mencegah orang Muslim merayakan Hari Valentine. Aktivitasnya termasuk melakukan razia di hotel-hotel untuk mencegah kekasih muda berhubungan seks dan menyebarkan leaflet kepada mahasiswa Muslim yang memperingatkan mereka terhadap hari itu.[155][156][157]

Pada tahun 2011, pihak berwajib agama Islam Malaysia menangkap lebih dari 100 pasangan Muslim karena merayakan Hari Kasih Sayang, dan beberapa dari mereka akan didakwa di Pengadilan Syariah.[158]

Di Malaysia Timur, Hari Valentine lebih ditoleransi oleh kekasih muda Muslim walaupun beberapa pejabat Muslim dan aktivis Islam dari bagian Barat berkata kepada generasi muda untuk tidak merayakannya dengan mengadakan dakwah dan mencoba memperluas larangan kepada bagian Timur.[159][160] Di negara bagian Sabah dan Sarawak, perayaan umum dirayakan dengan bunga-bunga.[161][162][163]

Pakistan

sunting

Konsep Hari Valentine masuk ke Pakistan pada tahun akhir 90-an dengan program spesial TV dan radio. Partai Jamaat-e-Islami mendesak supaya Hari Valentine dilarang di Pakistan.[164] Meskipun demikian, perayaan ini menjadi populer bagi orang kota muda,[164] dan para penjual bunga dan kartu berharap untuk meraup keuntungan berlimpah dari perayaan ini, terutama dari menjual bunga mawar merah.[165]

Pada tahun 2016, badan pemerintah Peshawar melarang perayaan Hari Valentine pada kotanya. Larangan juga diterapkan pada kota lain, seperti di kota Kohat, oleh pemerintah lokal.[166]

Pada tahun 2017, Mahkamah Tinggi Islamabad melarang perayaan Hari Valentine pada tempat publik di Pakistan.[167] Lebih dari 80% pembaca Dawn yang disurvei pada situsnya setuju dengan keputusan ini.[118]

Pada tahun 2018, karena petisi oleh Abdul Waheed, Otoritas Pengatur Media Elektronik Pakistan meminta penyiar dan penerbit koran untuk tidak menampilkan perayaan Hari Valentine apapun.[168][169]

Singapura

sunting

Orang Singapura ternyata menjadi orang yang paling banyak mengeluarkan uang pada Hari Valentine. 60% orang Singapura mengindikasikan bahwa mereka akan mengeluarkan antara $100–$500 menjelang Hari Valentine.[87]

Taiwan

sunting
 
Taipei 101 pada Hari Valentine 2006

Di Taiwan, sebagai tambahan dari Hari Valentine dan Hari Putih, masih ada satu hari raya lainnya yang mirip dengan kedua hari raya ini ditilik dari fungsinya yaitu "Hari Raya Anak Perempuan" (Qi Xi). Hari ini diadakan pada hari ke-7, bulan ke-7 menurut kalender Tionghoa.

Berbanding terbalik dengan Jepang, para pria memberikan cokelat pada wanita saat Hari Kasih Sayang, dan para wanita akan mengembalikan cokelat yang diberikan pada Hari Putih.[149]

Tiongkok

sunting

Dalam bahasa Tiongkok, Hari Valentine dinamakan sebagai festival pecinta (Hanzi sederhana: 情人节; Hanzi tradisional: 情人節; Mandarin: Qīng Rén Jié; Hokkien: Chêng Lîn Chiat; Kanton: Chìhng Yàhn Jit; Dialek Shanghai: Xin Yin Jiq). "Hari Valentine Tiongkok" adalah Festival Qixi (artinya "Hari Jadi Saudari Ketujuh" (Hanzi: 七夕; Pinyin: Qi Xi)), yang dirayakan pada hari ke-7 bulan ke-7 kalender lunar. Menurut legenda, bintang Gembala Sapi dan bintang Gadis Penenun biasanya dipisahkan oleh Bima Sakti (sungai berwarna perak) tetapi dapat bertemu dengan menyeberangnya pada hari ke-7 bulan ke-7 kalender Tiongkok.[170]

Pada beberapa tahun terakhir, beberapa orang muda juga merayakan Hari Putih.[171]

Britania Raya

sunting
 
Tampilan catatan Hari Valentine oleh orang yang memberikan donasi kepada Yayasan Jantung Britania Raya pada 2010

Di Britania Raya, sedikit dibawah setengah penduduk membeli barang terkait Hari Valentine dan sekitar £1,3 miliar dikeluarkan setiap tahun untuk kartu, bunga, coklat, dan hadiah lain. 25 juta kartu Valentine diperkirakan dikirim setiap tahun di Britania Raya.[172]

Di Wales, beberapa orang alih-alih (atau bersama Hari Valentine) merayakan Dydd Santes Dwynwen. Hari ini memperingati Santo Dwynwen, santo pelindung cinta Wales.[173] Nama Wales untuk Santo Valentinus adalah Sant Ffolant.

Dalam poll 2016 oleh Channel 4 untuk Hari Valentine, ucapan Jane Austen, “My heart is, and always will be, yours” (Hati saya adalah, dan akan selalu, milik Anda), dari novel dia Sense and Sensibility dan diucapkan oleh Edward Ferrars (Hugh Grant) kepada Elinor Dashwood (Emma Thompson) dalam film adaptasi novel dia, dipilih sebagai ucapan paling romantis dari berbagai sastra, film, dan TV oleh ribuan wanita.[174]

Estonia dan Finlandia

sunting

Di Finlandia, Hari Valentine dinamakan ystävänpäivä, artinya "Hari Teman". Seperti namanya, hari ini lebih mengenai mengingat teman, bukan pasangan. Di Estonia, Hari Valentine awalnya dinamakan valentinipäev dan nantinya juga sebagai sõbrapäev ("Hari Teman") sebagai pinjam terjemah istilah Finlandia.[175]

Irlandia

sunting
 
Banyak orang Kristen berziarah ke Gereja Carmelite Jalan Whitefriar di Dublin pada Hari Valentine untuk memohon perantaraan Santo Valentinus dalam doanya, dengan harapan menemukan cinta sejati[176]

Pada Hari Santo Valentinus di Irlandia, banyak orang pencari cinta berziarah ke Tempat Suci Santo Valentinus di Gereja Carmelite Jalan Whitefriar di Dublin, yang katanya memiliki peninggalan Santo Valentinus Roma; mereka berdoa di tempat suci dengan harapan menemui cinta.[176] Di sana, ada buku dimana orang asing dan setempat menulis doa permintaan cinta mereka.[177]

Polandia

sunting

Hari Santo Valentinus masuk ke Polandia bersama dengan kultus Santo Valentinus melalui Bavaria dan Tirol.[178] Namun, hari itu semakin populer pada 1990-an.[178] Perayaan publik satu-satunya (dan terbesar) di Polandia diadakan setiap tahun sejak 2002 di Chełmno[178] atas nama „Walentynki Chełmińskie” (Valentine-nya Chełmno). Karena Gereja Paroki Chełmno Maria Diangkat ke Surga memiliki peninggalan Santo Valentinus sejak Abad Pertengahan, kultus lokal santo telah digabung dengan tradisi Anglo-Saxon.[178]

Portugal

sunting

Di Portugal, perayaan ini dikenal sebagai "Dia dos Namorados" (Hari Kekasih / Hari Orang yang Terpikat). Seperti di tempat lain, pasangan saling bertukar hadiah, namun di beberapa daerah, wanita memberikan lenço de namorados ("sapu tangan kekasih"), yang biasanya bersulam motif bertema cinta.[179]

Prancis

sunting

Di Prancis, Hari Valentine dikenal sebagai "Saint Valentin", dan dirayakan seperti di negara Barat lain.[180] Peninggalan Saint Valentin de Terni, patron Hari Santo Valentinus, berada di Gereja Katolik Saint-Jean-Baptiste dan Saint-Jean-l'l’Evangéliste di Roquemaure, Gard. Perayaan "Fête des Amoureux" berlangsung setiap 2 tahun pada hari Minggu yang paling dekat dengan 14 Februari. Pada hari itu, lebih dari 800 orang kampung memakai kostum abad ke-19.

Romania

sunting

Pada beberapa tahun terakhir, Romania juga mulai merayakan Hari Valentine. Hal ini memicu reaksi keras dari beberapa kelompok, institusi,[181] dan organisasi nasionalis seperti Noua Dreaptǎ, yang mengutuk perayaannya karena dianggap dangkal, komersialis, dan kitsch Barat yang diimpor. Untuk melawan anggapan denaturasi budaya nasional, Dragobete, yaitu festival musim semi yang dirayakan di beberapa bagian Romania Selatan, telah dihidupkan kembali setelah hari itu diabaikan selama masa Komunis sebagai perayaan tradisional Romania untuk kekasih. Nama perayaan itu diambil dari sebuah karakter dari cerita rakyat Romania yang katanya merupakan anak laki-laki Baba Dochia.[182] Dulu tanggal perayaannya bervariasi tergantung lokasinya, namun sekarang umum dirayakan pada 24 Februari.[183]

Skandinavia

sunting

Di Denmark dan Norwegia, 14 Februari dikenal sebagai Valentinsdag, dan dirayakan seperti di Britania Raya.[184] Di Swedia, Hari Valentine dinamakan Alla hjärtans dag ("Hari Semua Hati") namun tidak dirayakan secara luas. Survei 2016 mengungkapkan kurang dari 50% pria dan wanita berencana membeli hadiah untuk pasangan mereka.[185] Hari Valentine baru diperingati sejak 1960-an.[184]

Spanyol

sunting

Hari Valentine pertama masuk ke Spanyol melalui kampanye iklan 1948 oleh toko serba ada Galerías Preciados,[186] dan menjadi umum pada 1970-an.[186]

Dikenal sebagai "San Valentin", perayaan dirayakan seperti di negara Barat lain.

Yunani

sunting

Hari Santo Valentinus, atau Ημέρα του Αγίου Βαλεντίνου dalam tradisi Yunani tidak terkait dengan percintaan. Pada Gereja Ortodoks Timur ada santo lain yang melindungi orang yang sedang jatuh cinta, Hiakinthos dari Kaisarea (hari raya 3 Juli), namun ini tidak umum diketahui hingga akhir 1990-an.[187] Sekarang di Yunani, Hari Valentine umumnya dirayakan seperti di negara Barat lain.[188]

Lihat pula

sunting

Catatan

sunting
  1. ^ Misalnya, sebuah sumber mengklaim secara salah bahwa "Paus Gelasius I mengacaukan hal-hal pada abad ke-5 dengan menggabungkan Hari Santo Valentinus dengan Lupercalia untuk mengeluarkan ritual berhala". Seipel, Arnie, The Dark Origins Of Valentine's Day (Asal-Usul Gelap Hari Valentine) Diarsipkan 27 April 2016 di Wayback Machine., Nation Public Radio, 13 Februari 2011
  2. ^ Ansgar, 1976, hal. 60–61. Penggantian Lupercalia dengan perayaan Santo Valentinus diusulkan oleh peneliti Kellog dan Cox. Ansgar mengatakan "Hampir tidak kredibel, bahwa Paus Gelasius mengenalkan hari raya Penyucian untuk meniadakan Lupercalia, dan pada kenyataannya catatan sejarah kepausan dia tidak memberikan tanda-tanda tindakan semacam itu".
  3. ^ Ansgar, 1976, pp. 60–61. Hari raya ini dirayakan 40 hari setelah Kelahiran. Di Yerusalem Kelahiran dirayakan pada 6 Januari, dan hari raya ini pada 14 Februari. Tetapi, di tempat Barat dan bahkan Timur seperti Antiokhia dan Aleksandria, Kelahiran dirayakan pada 25 Desember, dan Penyucian tidak dirayakan. Ketika hari raya ini dikenalkan di Roma, itu diletakkan pada 2 Februari. Sekitar waktu itu, Yerusalem mengadopsi tanggal Kelahiran 25 Desember dan tanggal Penyucian dipindah ke 2 Februari.
  4. ^ Nama alternatif: Komite untuk Promosi Kebajikan dan Pencegahan Keburukan

Referensi

sunting
  1. ^ Kithcart, David (25 September 2013). "St. Valentine, the Real Story" [Santo Valentinus, Kisah Aslinya] (dalam bahasa English). Christian Broadcasting Network. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-15. Diakses tanggal 14 Februari 2021. 
  2. ^ "Valentine's Day | Definition, History, & Traditions" [Hari Valentine | Definisi, Sejarah, & Tradisi]. Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-14. Diakses tanggal 2021-02-14. 
  3. ^ Kithcart, David (25 September 2013). "St. Valentine, the Real Story". Santo Valentinus, Kisah Nyata (dalam bahasa English). Christian Broadcasting Network. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Februari 2021. Diakses tanggal 14 Februari 2021. 
  4. ^ Cooper, J.C. (23 Oktober 2013). Dictionary of Christianity [Kamus Kekristenan] (dalam bahasa Inggris). Routledge. hlm. 278. ISBN 9781134265466. 
  5. ^ a b Chryssides, George D.; Wilkins, Margaret Z. (2014). Christians in the Twenty-First Century [Orang Kristen pada Abad Ke-21] (dalam bahasa Inggris). Routledge. ISBN 978-1-317-54557-6. Asosiasi antara Valentine dan cinta berasal dari legenda terkait Valentine dari Roma. Kaisar Claudius II ingin merekrut prajurit untuk tentara Romawi, dan melarang pria muda menikah, jika seandainya kerinduan istri, rumah, dan keluarga memengaruhi kecakapan militer mereka. Dia juga menentang Kekristenan, dan mengajak penindasan orang penganutnya. Valentine, seorang pendeta tabib, memberikan bantuan ke orang Kristen yang kehidupannya diancam dan, walaupun dia seorang bujangan, melakukan ritus pernikahan rahasia untuk pria dan wanita muda, dan menentang dekrit kaisar. Dia ditemukan dan dipenjara. 
  6. ^ Ball, Ann (January 1, 1992). A Litany of Saints (dalam bahasa Inggris). OSV. ISBN 9780879734602. 
  7. ^ Guiley, Rosemary (2001). The Encyclopedia of Saints [Ensiklopedia Santo-Santo] (dalam bahasa Inggris). Infobase Publishing. hlm. 341. ISBN 9781438130262. 
  8. ^ Schuster, Ildefonso (1927). The Sacramentary: (Liber Sacramentorum) : Historical & Liturgical Notes on the Roman Missal [Sakramen (Liber Sacramentorum) : Catatan Bersejarah dan Liturgik Misale Romawi] (dalam bahasa English). Burns, Oates & Washbourne Ltd. hlm. 429. VALENTINE, PENDETA DAN MARTIR Stasiun di Perkuburan Valentine pada Via Flaminia. Festival martir ini, yang menderita selama penindasan oleh Kaisar Claudius II, ditemukan di Sakramen Gelasia. Basilika sepulchral dia pada Via Flaminia, dibangun oleh Paus Julius I (341-52), dan diperbaiki oleh Honorius I, yang menjadi orang pertama yang menyambut peziarah yang menuju ke Kota Kekal, yang ingin sekali mengunjungi kubur (sepulchre) pahlawan kuno Kekristenan. 
  9. ^ a b Polcar, P. (1894). "Gelasian Sacramentary 2.8-12". The Cult of Saints in Late Antiquity from its origins to circa AD 700, across the entire Christian world. Oxford University Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-18. Diakses tanggal 2023-02-04. XVI Kal. Mart. in natali Valentini, Vitalis, et Feliculae. '14 February on the feast of Valentinus, Vitalis, and Felicula.' [*Valentinus, bishop of Terni (Interamna) and martyr of Rome, S00434; *Vitalis and Felicula, martyrs of Spoleto, *S01917] Three Prayers listed 
  10. ^ "St Valentine Key, Italy" [Kunci Santo Valentinus, Italia]. Pitt Rivers Museum. University of Oxford. 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 19, 2014. Diakses tanggal June 20, 2014. 
  11. ^ Kyrou, Alexandros K. (February 14, 2015). "The Historical and Orthodox Saint Valentine" (dalam bahasa Inggris). Greek Orthodox Archdiocese of America. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 14, 2016. Diakses tanggal February 12, 2016. 
  12. ^ a b c d Henry Ansgar Kelly, in Chaucer and the Cult of Saint Valentine (Leiden: Brill) 1986, accounts for these and further local Saints Valentine (Ch. 6 "The Genoese Saint Valentine and the observances of May") in arguing that Chaucer had an established tradition in mind, and (pp. 79 ff.) linking the Valentine in question to Valentine, first bishop of Genoa, the only Saint Valentine honoured with a feast in springtime, the season indicated by Chaucer. Valentine of Genoa was treated by Jacobus of Verazze in his Chronicle of Genoa (Kelly p. 85).
  13. ^ Oxford Dictionary of Saints, s.v. "Valentine": "The Acts of both are unreliable, and the Bollandists assert that these two Valentines were in fact one and the same."
  14. ^ Matilda Webb, The Churches and Catacombs of Early Christian Rome (Gereja dan Katakomba Kristen Awal di Roma), 2001, Sussex Academic Press.
  15. ^ "Saint Valentine's Day: Legend of the Saint". novareinna.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 5, 2016. 
  16. ^ Meera, Lester (2011). Sacred Travels. Adams Media. ISBN 978-1440525469. 
  17. ^ a b Alison Chapman. Patrons and Patron Saints in Early Modern English Literature (Patron dan Santo Pelindung dalam Literatur Inggris Modern Awal). Routledge. hal. 122.
  18. ^ "Catholic Encyclopedia: St. Valentine" [Ensiklopedia Katolik: Santo Valentinus]. newadvent.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 3, 2016. 
  19. ^ "Holy Days" [Hari-Hari Raya]. Church of England (Anglican Communion). 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Juni 2012. Diakses tanggal 27 Oktober 2012. February 14 Valentine, Martyr at Rome, c.269 
  20. ^ Pfatteicher, Philip H. (August 1, 2008). New Book of Festivals and Commemorations: A Proposed Common Calendar of Saints [Buku Baru Festival dan Peringatan: Usulan Kalender Umum Santo-Santo]. Fortress Press. hlm. 86. ISBN 9780800621285. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 1, 2014. Diakses tanggal October 27, 2012. 
  21. ^ Calendarium Romanum ex Decreto Sacrosancti Œcumenici Concilii Vaticani II Instauratum Auctoritate Pauli PP. VI Promulgatum (Typis Polyglottis Vaticanis, MCMLXIX), p. 117.
  22. ^ "St. Valentine" [Santo Valentinus]. pravmir.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 16, 2013. 
  23. ^ "Coptic Orthodox Church – From Where Valentine's Day Comes From" [Gereja Ortodoks Koptik – Dari Mana Asal Usul Hari Valentine]. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Mei 2010. 
  24. ^ "Happy Valentine's Day History And Myths Behind It" [Sejarah Hari Valentine dan Mitos Dibalik Itu]. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 17, 2015. 
  25. ^ J.C. Cooper, Dictionary of Christianity (Kamus Kekristenan), 2013, Routledge.
  26. ^ a b c d e f Oruch, Jack B., "St. Valentine, Chaucer, and Spring in February Diarsipkan 2016-06-21 di Wayback Machine.", Speculum, 56 (1981): 534–65. Survei literatur oleh Oruch tidak menemukan asosiasi antara Valentine dan percintaan sebelum Chaucer. Dia menyimpulkan bahwa Chaucer mungkin adalah "pembuat mitos asli dalam kasus ini". Colfa.utsa.edu Diarsipkan 16 April 2016 di Wayback Machine.
  27. ^ a b c Ansgar, 1986, hal. 49–50
  28. ^ Brewer, Ebenezer Cobham (1894). A Dictionary of Miracles: Imitative, Realistic, and Dogmatic [Kamus Keajaiban: Imitatif, Realistis, dan Dogmatik] (dalam bahasa Inggris). J. B. Lippincott & Co. hlm. 384. Santo Valentinus, meletakkan tangan dia di mata dia, menyatakan dalam doa: "Wahai Engkau Cahaya sejati, berikan cahaya ke pembantu Engkau". Dengan instan, penglihatan dikembalikan ke anak buta. Asterius dan istri dia, jatuh di kaki Valentinus, berdoa bahwa dia bisa dimasukkan ke persahabatan Kristen; lalu Valentinus memerintahkan mereka memecahkan berhala mereka, berpuasa untuk tiga hari, memaafkan musuh mereka, dan dibaptis. Asteris dan istri dia melakukan semau perintah santonya,, dan Valentinus membaptis mereka dan semua anggota keluarga mereka, ke jumlah empat puluh enam semuanya. —Les Petits Bollandistes, jilid ii. hal. 510, 511. 
  29. ^ Legenda Aurea, "Saint Valentine" (Santo Valentinus) Diarsipkan 4 September 2013 di Wayback Machine., catholic-forum.com.
  30. ^ a b Ansgar, 1986, hal. 59. Itu berasal dari edisi 1797 Kemmish's Annual, menurut Frank Staff, The Valentine and Its Origins (Valentine dan Asal Usulnya) (London, 1969), hal. 122. Ansgar tidak dapat membenarkan ini.
  31. ^ Ruth Webb Lee, A History of Valentines (Sejarah Surat Valentine), 1952, Studio Publications bersama Crowell.
  32. ^ "St. Valentine beheaded – Feb 14, 278". History. 14 Februari 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Maret 2015. Diakses tanggal 9 April 2015. Ketika tindakan Valentinus ditemukan, Claudius memerintahkan bahwa dia dihukum mati. Valentinus dipenjara dan ditarik sebelum Prefek Roma, yang mengutuk dia untuk dipukul hingga mati dengan pentongan dan dipancung kepalanya. Hukuman dilaksanakan pada 14 Februari, pada/kira-kira tahun 270. Legenda juga mengatakan bahwa selama di penjara, Santo Valentinus meninggalkan catatan pamitan untuk anak perempuan pemenjaranya, yang menjadi teman dia, dan menandatanganinya "Dari Valentine-mu". When Valentine's actions were discovered, Claudius ordered that he be put to death. Valentine was arrested and dragged before the Prefect of Rome, who condemned him to be beaten to death with clubs and to have his head cut off. The sentence was carried out on February 14, on or about the year 270. Legend also has it that while in jail, St. Valentine left a farewell note for the jailer's daughter, who had become his friend, and signed it "From Your Valentine."  line feed character di |quote= pada posisi 487 (bantuan)
  33. ^ John Foxe. Voices of the Martyrs. (Suara Pemartir) Bridge Logos Foundation. hal. 62.
  34. ^ Shrine of St Valentine, Whitefriar Street Church (Tempat Suci Santo Valentinus, Gereja Jalan Whitefriar) Diarsipkan 26 Januari 2013 di Wayback Machine.
  35. ^ a b David James Harkness, Legends and Lore: Southerns Indians Flowers Holidays (Legenda dan Cerita: Hari Raya dan Bunga Orang India Selatan), jilid. XL, No. 2, April 1961, University of Tennessee Newsletter (dua bulanan), halaman. 15.
  36. ^ a b c Max L. Christensen, Heroes and Saints: More Stories of People Who Made a Difference (Pahlawan dan Santo: Lebih Banyak Kisah Orang yang Membuat Perbedaan), 1997, Westminster John Knox Press. Chapter "The First Valentine" (Valentine Pertama), hal. 25 ISBN 066425702X
  37. ^ George Monger (9 April 2013). Marriage Customs of the World: An Encyclopedia of Dating Customs and Wedding Traditions, Expanded Second Edition [2 Volumes]. ABC-CLIO. hlm. 665–671. ISBN 978-1-59884-664-5. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 September 2015. 
  38. ^ Frank Staff, The Valentine & Its Origins (Valentine & Asal-Usulnya), 1969, Frederick A. Praeger.
  39. ^ The Illustrated Library of the Natural Sciences (Perpustakaan Terilustrasi Ilmu Pengetahuan Alam), Jilid 1, 1958, Simon and Schuster. hal. 85 "Kecubung adalah batu lahir untuk Februari, dan Santo Valentinus seharusnya memakai batu kecubung yang diukir dengan figur Cupid"
  40. ^ Rayner W. Hesse (1 Januari 2007). Jewelrymaking Through History: An Encyclopedia [Pembuatan Perhiasan Sepanjang Sejarah: Sebuah Ensiklopedia]. Greenwood Publishing Group. hlm. 21. ISBN 978-0-313-33507-5. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Februari 2015. Itu terlihat sebagai batu lahir dari Februari mungkin karena asosiasi dengan Santo Valentinus, oleh karena itu, batu kecubung sering dipakai untuk menarik cinta. 
  41. ^ "British Folk Customs, Jack Valentine, Norfolk" [Kebiasaan Rakyat Inggris, Jack Valentine, Norfolk]. information-britain.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Maret 2016. 
  42. ^ "Valentines Day Past and Present in the Norwich area and Norfolk". Diarsipkan dari versi asli tanggal June 28, 2009. Diakses tanggal February 3, 2014. 
  43. ^ a b Kliner, Pavla (February 15, 2008). "Sv. Valentin, prvi spomladin" [St Valentin, Santo Musim Semi Pertama]. Gorenjski glas (dalam bahasa Sloven). Diarsipkan dari versi asli tanggal January 18, 2013. 
  44. ^ "Vreme kot nalašč za izlete" [Cuaca Yang Cocok untuk Perjalanan]. Dnevnik.si (dalam bahasa Sloven). February 9, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 4, 2016. 
  45. ^ Michael Matthew Kaylor (2006). Secreted Desires: The Major Uranians: Hopkins, Pater and Wilde [Keinginan yang Dirahasiakan: Uranian Utama: Hopkins, Pater dan Wilde] (edisi ke-electronic). Masaryk University Press. hlm. catatan kaki 2 di halaman 235. ISBN 80-210-4126-9. 
  46. ^ a b Forbes, Bruce David (27 Oktober 2015). America's Favorite Holidays: Candid Histories [Hari Raya Terfavorit Amerika: Sejarah Terang] (dalam bahasa Inggris). University of California Press. hlm. 54. ISBN 9780520284722. Tidak ada indikasi bahwa dalam meniadakan Lupercalia, Gelasius menggantikannya dengan hari raya lain. Pada tahun 1500-an, Kardinal Baronius berspekuasi bahwa Gelasius mengubah Lupercalia menjadi hari Raya Penyucian Perawan-Nya (atau Candlemas), mengubah salah satu upacara penyucian menjadi upacara penyucian lain, dan banyak pengarang yang dicatat telah mengulang klaim ini. Pengetahuan baru-baru ini menolak penegasan Gelasius...tidak ada bukti bahwa Gelasius mendukung perayaan Hari Valentine sebagai pengganti Lupercalia. ... surat oleh Gelasius ke Andromachus yang mengkritik Lupercalia tidak mengandung referensi Valentine/Hari Valentine atau pengganti apapun. There is no indication in suppressing the Lupercalia, Gelasius put anything else in its place. Much later, in the 1500s, a Cardinal Baronius speculated that Gelasius converted the Lupercalia into the Feast of the Purification of the Virgin (or Candlemas), changing one purification ceremony into another, and many noted authors have repeated this claim. Recent scholarship has refuted Baronius's assertion...there is no evidence that Gelasius advocated a celebration of Valentine's Day as a replacement for the Lupercalia. ... The letter by Gelasius to Andromachus criticizing the Lupercalia contains no reference to Valentine, or Valentine's Day, or any replacement observance.  line feed character di |quote= pada posisi 667 (bantuan)
  47. ^ Jack B. Oruch, "St. Valentine, Chaucer, and Spring in February" (Santo Valentinus, Chaucer, dan Musim Semi di Februari) Speculum 56.3 (Juli 1981:534–565)
  48. ^ a b Ansgar, 1976, hal. 60–61.
  49. ^ Ansgar, 1986, hal. 58–63 Diarsipkan 1 Oktober 2016 di Wayback Machine.
  50. ^ a b Meg Sullivan (February 1, 2001). "Henry Ansgar Kelly, Valentine's Day" [Henry Ansgar Kelly, Hari Valentine]. UCLA Spotlight. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2017. 
  51. ^ The Complete Works of Chaucer, (Karya Chaucer Komplit) ed. F.N. Robinson, Oxford University Press, London, hal. 366, baris 309-315.
  52. ^ The Riverside Chaucer, (Chaucer Tepi Sungai) ed. Larry D. Benson, Oxford University Press, 1987, hal. 389, baris 309-315.
  53. ^ Kelly, Henry Ansgar, Chaucer and the Cult of Saint Valentine (Chaucer dan Kultus Santo Valentinus) (Brill Academic Publishers, 1997), ISBN 90-04-07849-5. Bab 6 The Genoese St. Valentine (Santo Valentinus Genoa), hal. 80–83.
  54. ^ "Take heart, Valentine's every other week" [Ambil hati, Valentine setiap minggu lain]. Independent Online. 9 Februari 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Februari 2009. Diakses tanggal 14 Februari 2012. Kelly memberikan hari Santo Valentinus Genoa sebagai 3 Mei dan juga mengklaim bahwa pelamaran Richard diumumkan pada hari ini. 
  55. ^ "Chaucer: The Parliament of Fowls" [Chaucer: Parlemen Burung]. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Januari 2017.  , wsu.edu
  56. ^ Oruch 1981:539.
  57. ^ Ansgar, 1986, Bab 5, Grandson, Pardo and Gower (Grandson, Pardo dan Gower), hal. 64–76
  58. ^ a b Ansgar, 1986, BAb 8, The Hibermantino of the Mating Season (Hibermantino Musim Kawin), hal. 131–138
  59. ^ Goodrich, Peter (1996) Law in the Courts of Love
  60. ^ wikisource:Translation:A Farewell to Love in wikisource
  61. ^ History Channel Diarsipkan October 22, 2016, di Wayback Machine., historychannel.com.
  62. ^ Davis, Norman. The Paston Letters: A Selection in Modern Spelling. (Surat-Surat Paston: Seleksi dalam Ejaan Modern) Oxford University Press, 1983 hal. 233–5.
  63. ^ Spenser, The Faery Queene iii, Canto 6, Stanza 6: teks online Diarsipkan 4 Maret 2016 di Wayback Machine.
  64. ^ Gammer Gurton's Garland (London, 1784) dalam I. Opie and P. Opie, The Oxford Dictionary of Nursery Rhymes (Kamus Oxford Sajak Anak-Anak) (Oxford University Press, 1951, edisi ke-2, 1997), hal. 375.
  65. ^ Gammer Gurton's Garland, versi asli 1810. Juga versi 1810 dicetak kembali pada 1866 Diarsipkan 10 April 2016 di Wayback Machine. yang menggunakan tata bahasa yang lebih modern, seperti "should", bukan "shou'd".
  66. ^ Vivian Krug Hotchkiss, Emotions Greeting Cards, VH Productions, mailbag@emotionscards.com (February 14, 1910). "Emotionscards.com". Emotionscards.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 7, 2011. Diakses tanggal August 6, 2011. 
  67. ^ "Valentine cards reveal Britain’s relationship history" (Kartu Valentine mengungkapkan sejarah hubungan Britania Raya) Diarsipkan 15 April 2016 di Wayback Machine., Manchester Metropolitan University, Diakses 8 Februari 2014
  68. ^ Vincent, David (1989). Literacy and Popular Culture: England 1750–1914 [Literasi dan Budaya Populer: Inggris 1750–1914]. Cambridge University Press. hlm. 44, 45. 
  69. ^ "MMU Special Collections – Victorian Ephemera" [Koleksi Spesial MMU – Ephemera Victoria]. Manchester Metropolitan University. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 9, 2013. Diakses tanggal November 8, 2013. 
  70. ^ Laura Seddon (1996). Victorian Valentines: A Guide to the Laura Seddon Collection of Valentine Cards in Manchester Metropolitan University Library [Valentine Masa Victoria: Panduan Koleksi Kartu Valentine Laura Seddon di Perpustakaan Universitas Metropolitan Manchester]. Manchester Metropolitan University. ISBN 9780901276544. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 3, 2014. Diakses tanggal November 8, 2013. 
  71. ^ a b "Americans Valentine's Day" [Hari Valentine untuk Orang Amerika Serikat] (PDF). U.S. Greeting Card Association. 2010. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2023-02-04. Diakses tanggal 16 Februari 2010. 
  72. ^ a b Eve Devereux (2006). Love & Romance Facts, Figures & Fun [Fakta, Angka, dan Bersenang-Senang Mengenai Percintaan] (edisi ke-illustrated). AAPPL Artists & Photographers Press. hlm. 28. ISBN 1-904332-33-1. 
  73. ^ Hobbies, Volume 52, Issues 7–12 (Hobi, Jilid 52, Isu 7–12) hal.18. Lightner Pub. Co., 1947
  74. ^ a b Vivian Krug Hotchkiss, Emotions Greeting Cards, VH Productions, mailbag@emotionscards.com. "Esther Howland". Emotionscards.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 22, 2011. Diakses tanggal August 6, 2011. 
  75. ^ Dean, Dorothy (1990) On the Collectible Trail (Pada Jejak yang Dapat Dikoleksi) hal. 90. Discovery Publications, 1990
  76. ^ Dikutip di Schmidt 1993:209. (bahasa Inggris: "Saint Valentine's Day ... is becoming, nay it has become, a national holyday.")
  77. ^ Gaskell, Elizabeth Cranford and Selected Short Stories (Cranford dan Kisah Singkat Terpilih (Lain)) hal. 258. Wordsworth Editions, 2006.
  78. ^ "Valentine's Day spending set to top £1.9bn in United Kingdom" [Pengeluaran Hari Valentine diprediksi mencapai £1.9 miliar di Inggris Raya]. British Retail Consortium. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Februari 2008. 
  79. ^ Leigh Eric Schmidt, "The Commercialization of the calendar: American holidays and the culture of consumption, 1870–1930" (Komersialisasi kalender: Hari raya Amerika dan budaya konsumsi, 1870–1930") Journal of American History 78.3 (Desember 1991) hal. 890–98.
  80. ^ a b Mintz, Sidney (2015). The Oxford Companion to Sugar and Sweets [Pendamping Oxford Gula dan Manisan]. Oxford University Press. hlm. 157. 
  81. ^ Guinness World Records 2017. Guinness World Records. 8 September 2016. hlm. 90. ISBN 9781910561348. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-24. Diakses tanggal 2023-02-04. Richard Cadbury, anak laki-laki tertua John Cadbury yang mendirikan perusahaan yang sekarang terkenal, adalah pembuat cokelat pertama untuk mengomersialisasikan asosiasi antara manisan dan percintaan. Mereka memproduksi kotak cokelat berbentuk hati untuk Hari Valentine pada 1868 
  82. ^ a b "Valentine's Day spending is global" [Pengeluaran (terkait dengan) Hari Valentine tersebar secara global]. Mast Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2016. 
  83. ^ Lenz, Kristin (10 Februari 2012). "On Valentine's Day, do we still need Hallmark?" [Pada Hari Valentine, apakah kita masih perlu menggunakan Hallmark?]. The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Februari 2012. Diakses tanggal 14 Februari 2012. 
  84. ^ New Patterns for Worship [Pola Baru untuk Ibadah]. Pola Baru untuk Ibadah: Church of England. 2002. hlm. 408. ISBN 0715120603. 
  85. ^ Hill, Sharon (13 February 2013). "Married couples invited to renew vows on Valentine's Day" [Pasangan telah menikah diajak untuk memperbarui sumpah pada Hari Valentine] (dalam bahasa English). Windsor Star. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-28. Diakses tanggal 13 Februari 2021. 
  86. ^ Teahan, Madeleine (12 Februari 2016). "Bishops release novena for single Catholics ahead of St Valentine's Day" [Uskup merilis novena untuk orang Katolik lajang menjelang Hari Santo Valentinus]. The Catholic Herald (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Februari 2016. Diakses tanggal 12 Februari 2016. 
  87. ^ a b Domingo, Ronnel. Among Asians, Filipinos dig Valentine's Day the most (Di antara orang Asia, orang Filipina paling menyukai Hari Valentine) Diarsipkan 26 Oktober 2015 di Wayback Machine.. Philippine Daily Inquirer, 14 Februari 2008. Diakses 21 Februari 2008.
  88. ^ Alexander Sanchez C. (12 Februari 2010). "El cine transpiraamores y desamores". La Nación. La Nación (San José). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Februari 2010. Diakses tanggal 14 Februari 2012. 
  89. ^ Notimex. "Realizará GDF cuarta feria por Día del Amor y la Amistad". El Universal. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 2, 2014. 
  90. ^ enamorado Diarsipkan 22 Agustus 2016 di Wayback Machine., Oxford Dictionaies. Diakses pada 14 Februari 2015.
  91. ^ a b Levine, Deborah A. (2012). Love Miscellany: Everything You Always Wanted to Know about the Many Ways We Celebrate Romance and Passion [Varia Cinta: Semua Yang Anda Selalu Ingin Ketahui tentang Berbagai Cara Kita Merayakan Percintaan dan Gairah]. Skyhorse Publishing Inc. hlm. 17–18. ISBN 9781616083861. Diakses tanggal 13 Februari 2018. 
  92. ^ "Para quererte". El Periódico de Guatemala. 10 Februari 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Februari 2015. 
  93. ^ Benton, Emilia (13 Februari 2018). "Organize a Game of Amigo Secreto" [Selenggarakan Permainan Amigo Secreto]. Popsugar Latina (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-14. Diakses tanggal 14 Februari 2018. 
  94. ^ John Roach (12 Februari 2010). "Valentine's Day Facts: Gifts, History, and Love Science" [Fakta Hari Valentine: Hadiah, Sejarah, dan Sains Percintaan]. National Geographic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Maret 2016. 
  95. ^ Andreano, Caterina; Shapiro, Emily (14 Februari 2017). "Valentine's Day by the numbers" [Hari Valentine dan angka-angkanya]. ABC News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-14. Diakses tanggal 13 Februari 2018. 
  96. ^ Stoddard, Catherine (28 Januari 2022). "Companies allow people to opt-out of Valentine's Day emails" [Perusahaan memperbolehkan orang untuk tidak menerima email Hari Valentine]. Fox13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-30. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  97. ^ The Psychology of Carnaval (Psikologi Festival) Diarsipkan 24 Agustus 2013 di Wayback Machine., TIME Magazine, 14 Februari 1969
  98. ^ "7 Best Cities for Singles" [7 Kota Terbaik untuk Orang Lajang]. usnews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Mei 2013. 
  99. ^ "Día del Amor y la Amistad". Santillana. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Februari 2018. Diakses tanggal 13 Februari 2018. 
  100. ^ "Colombia hypes up for love and friendship" [Kolombia bersemangat untuk cinta dan persahabatan]. Colombia Reports (dalam bahasa Inggris). 16 September 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-14. Diakses tanggal 14 Februari 2018. 
  101. ^ Noori, Hikmat (2022-02-14). "Separated on Valentine's Day: the Afghan lovers with only bittersweet memories" [Terpisah pada Hari Valentine: pecinta dari Afghanistan dengan ingatan pahit]. The National (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-14. Diakses tanggal 2022-02-14. 
  102. ^ Mashal, Mujib; Faizi, Fatima (2019-02-14). "A Valentine in Uncertain Times: 'I Kiss You Amid the Taliban'" [Valentine pada Waktu Tidak Menentu: "Saya Mencium Anda di Tengah Taliban"]. The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-02-04. Diakses tanggal 2020-02-04. 
  103. ^ "Taliban crack down against Valentine's Day in Kabul - La Prensa Latina Media" [Taliban mengambil tindakan keras terhadap Hari Valentine di Kabul - La Prensa Latina Media] (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-14. Diakses tanggal 2022-02-14. 
  104. ^ "Cooling the ardour of Valentine's Day" [Mendinginkan semangat Hari Valentine]. BBC News. 3 Februari 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-06. Diakses tanggal 2016-02-12. 
  105. ^ "Saudis clamp down on valentines" [Orang-orang Arab Saudi melarang valentine]. BBC News. 11 Februari 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Januari 2016. 
  106. ^ Lutz, Meris (February 13, 2010). "Saudi officials put the squeeze on Valentine's Day" [Pejabat Saudi memberi tekanan pada Hari Valentine]. LA Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 6, 2016. 
  107. ^ BBC (February 15, 2012). "Religious police swoop on Valentine's Day lovers" [Polisi agama menyerbu para pecinta Hari Valentine]. ABC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 5, 2016. 
  108. ^ Fatima Muhammad; Mariam Nihal (February 14, 2013). "Police, Hai'a deny special Valentine's Day crackdowns" [Polisi, Hai'a membantah razia khusus Hari Valentine]. Saudi Gazette. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 24, 2015. 
  109. ^ Raialyoum.com, 13 Februari 2014.
  110. ^ "Saudis Sentenced To Prison, Flogging For Celebrating Valentine's Day." [Orang Arab Saudi Dipenjara, Dicambuk Karena Merayakan Hari Valentine.] Diarsipkan 4 Januari 2016 di Wayback Machine. MEMRI.org. 20 Mei 2014.
  111. ^ "Un-forbidden love: Saudis enjoy second 'religious police-free' Valentine's Day" [Cinta tidak terlarang: Orang Arab Saudi menikmati Hari Valentine 'bebas polisi agama' kedua]. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Februari 2019. Diakses tanggal 6 November 2018. 
  112. ^ "Valentine is not 'haram', says ex-Saudi religious police boss" [Valentine tidak 'haram', kata mantan bos polisi agama Arab Saudi]. Arab News (dalam bahasa Inggris). 2018-02-15. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-24. Diakses tanggal 2022-01-15. 
  113. ^ AFP (2018-02-15). "Saudi cleric endorses Valentine's Day as 'positive event'" [Ulama Arab Saudi mendukung Hari Valentine sebagai 'acara positif']. Dawn.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-15. Diakses tanggal 2022-01-15. 
  114. ^ "ভালোবাসা দিবস নিয়ে ইতিহাসে যত কথা". RTV Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-29. Diakses tanggal 2023-02-09. 
  115. ^ "কবে থেকে ভালোবাসা দিবসের শুরু :: দৈনিক ইত্তেফাক". archive.ittefaq.com.bd (dalam bahasa Bengali). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-29. Diakses tanggal 2020-02-14. 
  116. ^ Minhajuddin (2020-02-14). "বিশ্ব ভালবাসা দিবস আজ". Bangladesh News Agency –bna (dalam bahasa Bengali). Diakses tanggal 2020-02-14. 
  117. ^ "ভালোবাসা দিবস আজ". Khola Kagoj BD (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-29. Diakses tanggal 2020-02-14. 
  118. ^ a b Srivastava, Spriha (4 Februari 2017). "These countries have banned Valentine's Day" [Negara-negara ini telah melarang Hari Valentine]. CNBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-26. Diakses tanggal 25 Februari 2021. 
  119. ^ "ভ্যালেন্টাইন্স ডে: অনুভূতি প্রকাশের বাহানা মাত্র?". BBC News বাংলা (dalam bahasa Bengali). 2019-02-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-29. Diakses tanggal 2020-02-14. 
  120. ^ "১৪ ফেব্রুয়ারি : ভালবাসা নয় অশ্লীলতার আগ্রাসন দিবস". DailyInqilabOnline (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-29. Diakses tanggal 2020-02-14. 
  121. ^ "'ভালোবাসায়' চাপা পড়েছে স্বৈরাচার প্রতিরোধ দিবস". jagonews24.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-29. Diakses tanggal 2020-02-14. 
  122. ^ "Flower prices double ahead of Valentine's Day" [Harga bunga berlipat ganda menjelang Hari Valentine]. Philippine Star. 13 Februari 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-01-18. Diakses tanggal 13 Februari 2018. 
  123. ^ Springer, Kate (13 Februari 2012). "Valentine's Day Traditions Around the World" [Tradisi Hari Valentine Di Seluruh Dunia]. Time (dalam bahasa Inggris). ISSN 0040-781X. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-21. Diakses tanggal 13 Februari 2018. 
  124. ^ "Hundreds wed each year on Valentine's Day in Philippines" [Ratusan orang menikah setiap tahun pada Hari Valentine di Filipina]. Pacific Daily News (dalam bahasa Inggris). 18 Februari 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-03-24. Diakses tanggal 13 Februari 2018. 
  125. ^ a b c d e Rana, Vijay (14 Februari 2002). "India's fascination with Valentine's Day" [Ketarikan Hari Valentine oleh India]. BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Desember 2014. 
  126. ^ Basu, Tanya (November 18, 2014). "The Politics of PDA in India" [Politik Pamer Kemesraan di India]. The Atlantic (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-14. Diakses tanggal February 13, 2018. 
  127. ^ a b c Steve Derné (2008). "7. Globalizing gender culture. Transnational cultural flows and the intensification of male dominance in India" [7. Mengglobalisasikan budaya jenis kelamin. Aliran budaya transnasional dan intensifikasi kekuasaan pria di India]. Dalam Kathy E. Ferguson; Monique Mironesco. Gender and globalization in Asia and the Pacific: method, practice, theory [Jenis kelamin dan globalisasi di Asia Pasifik: metode, praktik, teori]. University of Hawaii Press. hlm. 127–129. ISBN 978-0-8248-3241-4. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 13, 2015. 
  128. ^ "Why most Indians do not find Valentine's Day special" [Mengapa sebagian besar orang India tidak menganggap Hari Valentine spesial]. The New Indian Express. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-09-26. Diakses tanggal 2021-02-14. 
  129. ^ Subscribe. "Beware of Valentine's Day – A cultural conversion of Hindus !" [Hati-hati terhadap Hari Valentine – Pengkonversian budaya orang Hindu!]. Hindu Janajagruti Samiti (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-14. Diakses tanggal 2021-02-14. 
  130. ^ "Islamic body urges youths not to celebrate V-Day in country's interest" [Organisasi Islami mengajak orang muda untuk tidak merayakan Hari Valentine demi negara]. Hindustan Times (dalam bahasa Inggris). 2017-02-12. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-26. Diakses tanggal 2021-02-14. 
  131. ^ a b George Monger (2004). Marriage customs of the world: from henna to honeymoons [Kebiasaan pernikahan di dunia: dari henna ke bulan madu] (edisi ke-illustrated). ABC-CLIO. ISBN 978-1-57607-987-4. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 21, 2015. 
  132. ^ Anil Mathew Varughese (2003). "Globalization versus cultural authenticity? Valentine's Day and Hindu values (Globalisasi versus keaslian budaya? Hari Valentine dan nilai Hindu)". Dalam Richard Sandbrook. Civilizing globalization: a survival guide [Membudayakan globalisasi: panduan bertahan hidup]. SUNY series in radical social and political theory (edisi ke-illustrated). SUNY Press. hlm. 53. ISBN 978-0-7914-5667-5. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 15, 2015. 
  133. ^ "Hindu and Muslim anger at Valentine's" [Kemarahan Hindu dan Muslim pada (Hari) Valentine]. BBC. 11 Februari 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Maret 2016. 
  134. ^ Sharma, Satya (1996). "The cultural costs of a globalized economy for India" [Biaya budaya dari ekonomi terglobalisasi untuk India]. Dialectical Anthropology. 21 (3–4): 299–316. doi:10.1007/BF00245771. 
  135. ^ Mankekar, Purnima (1999). Screening, Culture, Viewing Politics: An Ethnography of Television, Womanhood Nation in Postcolonial India [Politik, Penampilan, Budaya, Tontonan: Etnografi Televisi, Negara Wanita di India Pascakolonial]. Duke University Press. ISBN 0-8223-2390-7. 
  136. ^ Dikutip di ‘India Today: Pot Pourri Generation’ (India Today: Generasi Pot Pourri) terbitan 15 September, 2005
  137. ^ "Valentine's Day: Fear stalks couples on day of love" [Hari Valentine: Kekasih ketakutan pada hari cinta]. The Times of India. 14 Februari 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Mei 2012. Diakses tanggal 21 April 2012. 
  138. ^ "Bajrang Dal threat keeps couples at bay on V-Day" [Ancaman Bajran Dai membuat kekasih tetap di rumah pada Hari Valentine]. The Times of India. 15 Februari 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Mei 2012. Diakses tanggal 21 April 2012. 
  139. ^ Bureau, The Hindu (2023-02-08). "Animal Welfare Board wants to mark February 14 as Cow Hug Day" [Dewan Kesejahteraan Hewan ingin menandakan 14 Februari sebagai Hari Peluk Sapi]. The Hindu (dalam bahasa Inggris). ISSN 0971-751X. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Februari 2023. Diakses tanggal 2023-02-12. 
  140. ^ Mogul, Rhea (2023-02-12). "India tried to rebrand Valentine's Day as 'Cow Hug Day.' Here's how it backfired" [India mencoba menjadikan Hari Valentine sebagai 'Hari Peluk Sapi'. Inilah bagaimana itu menjadi bumerang]. CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Februari 2023. Diakses tanggal 2023-02-12. 
  141. ^ "Who brought Valentine to Iran?" [Siapa yang membawa (Hari) Valentine ke Iran?]. Imna News (dalam bahasa Persia). 2020-02-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-08-09. Diakses tanggal 2023-02-06. 
  142. ^ "Iran shops banned from selling Valentine gifts" [Toko di Iran dilarang menjual hadiah Valentine]. Iran Focus. Agence France-Presse. 2 Januari 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-16. Diakses tanggal 2023-02-06. 
  143. ^ "Iranians celebrate Valentine's Day, despite its being banned" [Orang Iran merayakan Hari Valentine, walaupun itu dilarang]. The Seattle Times. Associated Press. 14 Februari 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-16. Diakses tanggal 2023-02-06. 
  144. ^ "راه درست برخورد با ولنتاین" (dalam bahasa Persia). fararunews. 19 February 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-02-16. Diakses tanggal 19 February 2020. 
  145. ^ Binyamin Kagedan (8 February 2012). "Evolution of Tu Be'av into Jewish Valentine's Day" [Evolusi Tu Be'av menjadi Hari Valentine Yahudi]. The Jerusalem Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2013. 
  146. ^ Gordenker, Alice (21 Maret 2006). "White Day" [Hari Putih]. The Japan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2014. Diakses tanggal 30 Juni 2007. 
  147. ^ a b Katherine Rupp (2003). Gift-giving in Japan: cash, connections, cosmologies [Pemberian hadiah di Jepang: uang tunai, koneksi, dan kosmologi] (edisi ke-illustrated). Stanford University Press. hlm. 149–151. ISBN 0-8047-4704-0. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Maret 2023. Diakses tanggal 4 November 2020. 
  148. ^ a b c d Chris Yeager (13 Februari 2009). "Valentine's Day in Japan" [Hari Valentine di Jepang]. Japan America Society of Greater Philadelphia (JASGP). Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Juli 2011. 
  149. ^ a b Risa Yoshimura (14 Februari 2006). "No matter where you're from, Valentine's Day still means the same" [Dimanapun Anda berasal, Hari Valentine masih berarti sama]. The Pacer. 78 (18). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 April 2006. 
  150. ^ Yuko Ogasawara (1998). University of California Press, ed. Office Ladies and Salaried Men: Power, Gender, and Work in Japanese Companies [Wanita Kantor dan Pria Bergaji: Kekuatan, Gender, dan Kerja dalam Perusahaan Jepang] (edisi ke-illustrated). Berkeley: University of California Press. hlm. 98–113, 142–154, 156, 163. ISBN 0-520-21044-1. 
  151. ^ Gordenker, Alice (21 Maret 2006). "White Day" [Hari Putih]. The Japan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2014. Diakses tanggal 30 Juni 2007. 
  152. ^ Ron Huza (February 14, 2007). "Lost in translation: The cultural divide over Valentine's Day" [Hilang dalam terjemahan: Kesenjangan budaya mengenai Hari Valentine]. The Gazette. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 4, 2016. 
  153. ^ a b Risa Yoshimura (14 Februari 2006). "No matter where you're from, Valentine's Day still means the same" [Dimanapun Anda berada, arti Hari Valentine masih sama]. The Pacer. 78 (18). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 April 2006. 
  154. ^ "Korea rivals U.S. in romantic holidays" [Korea menentang A.S. dalam perayaan romantis]. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Februari 2009. Diakses tanggal 15 Februari 2009.  , Centre Daily Times, 14 Februari, 2009
  155. ^ "Malaysian Muslims warned against Valentine's Day" [Orang Muslim Malaysia diperingatkan terhadap Hari Valentine]. The Straits Times. 13 Februari 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 April 2011. 
  156. ^ "Malaysia Warns Muslims of Valentine's Day Trap" [Malaysia memperingatkan orang Muslim terhadap 'jerat' Hari Valentine]. BBC News. 13 Februari 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Januari 2016. 
  157. ^ Hari Valentine: Nasihat Jakim hanya umat Islam- TPM Diarsipkan 2012-03-01 di Wayback Machine., Utusan Online, 12 Februari 2011. Diakses pada 31 Desember 2011.
  158. ^ "Malaysia Arrests 100 Muslim Couples for Celebrating Lovers' Day" [Malaysia Menangkap 100 Kekasih Muslim karena Merayakan Hari Kekasih (Hari Valentine)]. The Jakarta Globe. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 19, 2011. Diakses tanggal August 6, 2011. 
  159. ^ "[Tazkirah] Kemungkaran 'Valentine Day'" (PDF). Dakwah Masjid Negara Sabah (dalam bahasa Melayu). Sabah.org.my. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 11 Februari 2017. Diakses tanggal 10 Februari 2017. 
  160. ^ "Too much power surrendered to Imams and Muftis" [Terlalu banyak kekuasaan diberikan kepada orang Imam dan Mufti]. Daily Express. 18 Januari 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 10, 2017. Diakses tanggal February 10, 2017. 
  161. ^ PU Chien (12 Februari 2012). "Romantic Valentine's Day roses" [Mawar Hari Valentine romantis]. The Borneo Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Februari 2017. Diakses tanggal 10 Februari 2017. 
  162. ^ "Valentine's Day on weekday brings more sales: Florists" [Hari Valentine pada hari kerja mendatangkan lebih banyak penjualan: Penjual bunga]. Daily Express. 14 Februari 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Februari 2017. Diakses tanggal 10 Februari 2017. 
  163. ^ "Bunga uang kertas merupakan hadiah Valentine populer di Sibu". The Borneo Post. 14 Februari 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Februari 2017. Diakses tanggal 10 Februari 2017. 
  164. ^ a b "Hindu and Muslim anger at Valentine's" [Kemarahan Hindu dan Muslim pada Valentine]. BBC. 11 Februari 2003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-05. Diakses tanggal 2017-02-13. 
  165. ^ "Flower sellers await Valentine's Day" [Penjual bunga menantikan Hari Valentine]. The Nation. 2010-02-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-04-27. Diakses tanggal 2016-02-12. 
  166. ^ "Pakistan: Valentine's Day celebrations banned in Peshawar" [Pakistan: Perayaan Hari Valentine dilarang di Peshawar] Diarsipkan 8 Oktober 2016 di Wayback Machine. 13 Februari 2016
  167. ^ "Islamabad High Court bans Valentine's day celebrations in public places" [Pengadilan Tinggi Islamabad melarang perayaan hari Valentine di tempat publik]. www.geo.tv. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Februari 2017. 
  168. ^ Dawn.com, Sanaullah Khan (2018-02-07). "Don't promote Valentine's Day, Pemra reminds broadcasters" [Jangan mempromosikan Hari Valentine, Pemra mengingatkan penyiar]. DAWN.COM (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-15. Diakses tanggal 2022-01-15. 
  169. ^ "Love is in the air, but not on airwaves as Pakistan bans Valentine's Day" [Cinta sedang mengudara, namun tidak bersiaran karena Pakistan melarang Hari Valentine]. Reuters (dalam bahasa Inggris). 2018-02-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-15. Diakses tanggal 2022-01-15. 
  170. ^ Schomp, Virginia (2009). The ancient Chinese [Tiongkok kuno]. New York: Marshall Cavendish Benchmark. hlm. 70. ISBN 978-0-7614-4216-5. 
  171. ^ "White Day Triggers Consumption Enthusiasm" [Hari Putih Memicu Antusiasme Konsumsi]. china.org.cn. China Internet Information Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-12-06. Diakses tanggal 13 Maret 2014. 
  172. ^ "Last Valentine's Day I was in a relationship. This year I'm single – and I know I'll enjoy it" [Hari Valentine terakhir saya memiliki pasangan. Tahun ini saya lajang – dan saya tahu bahwa saya akan menikmatinya]. The Independent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-06-04. Diakses tanggal 4 Juni 2020. 
  173. ^ "7 things you probably didn't know about St Dwynwen's Day" [7 hal yang mungkin tidak Anda ketahui tentang Hari Santo Dwynwen]. Wales Online. 25 Januari 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-13. Diakses tanggal 13 Februari 2018. 
  174. ^ "Valentine's Day 2016: Jane Austen tops poll to find most romantic line from literature, film and TV" [Hari Valentine 2016: Jane Austen nomor 1 dalam poll untuk mencari ucapan paling romantis dari berbagai sastra, film, dan TV]. The Independent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-06-04. Diakses tanggal 4 Juni 2020. 
  175. ^ "BERTA – Eesti rahvakalendri tähtpäevade andmebaas". folklore.ee. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Februari 2016. 
  176. ^ a b "Love-seekers show up at St. Valentine's resting place in Dublin" [Pencari cinta tiba di tempat beristirahat Santo Valentinus di Dublin]. IrishCentral. 10 Februari 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Februari 2017. Diakses tanggal 14 Februari 2017. 
  177. ^ Hecker, Jurgen (11 Februari 2010). "Irish priests keep a candle for Saint Valentine" [Pendeta Irlandia menyimpan lilin untuk Santo Valentinus]. The Daily Telegraph (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Februari 2018. Diakses tanggal 6 Februari 2018. A book in the church is filled with countless wishes addressed to the patron saint of lovers, while a steady stream of locals and visitors alike pray here for help in their amorous quests. "God has someone in mind for me, and I obviously haven't met him yet. So I just hope that Saint Valentine will assist me, that I will find him," said one female visitor. Another added: "We just prayed to find the right one, and I believe I will be led to him when the time is right." 
  178. ^ a b c d "Patron zakochanych – Chełmno – miasto zakochanych" (dalam bahasa Polski). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-02-14. Diakses tanggal 2021-02-14. 
  179. ^ Poelzl, Volker (2009). CultureShock! Portugal: A Survival Guide to Customs and Etiquette [CultureShock! Portugal: Panduan Bertahan Hidup mengenai Kebiasaan dan Etika]. Marshall Cavendish International Asia Pte Ltd. hlm. 174. ISBN 9789814435628. Diakses tanggal 14 Februari 2018. 
  180. ^ "Traditions in france for valentine's day celebration" [Tradisi di prancis untuk perayaan hari valentine]. Culture x Tourism (dalam bahasa Inggris). 23 Januari 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2017. Diakses tanggal 25 Januari 2017. 
  181. ^ "Valentine's Day versus Dragobete" [Hari Valentine versus Dragobete]. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Juni 2010. Diakses tanggal 14 Februari 2007.  , cultura.ro (dalam bahasa Rumania)
  182. ^ "Dragobete 's Day – Celebrating love in the Romanian style" [Hari Dragobete – Merayakan cinta dalam gaya Romania]. Romania Tours (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Maret 2016. Diakses tanggal 2 Maret 2016. 
  183. ^ Cuza, Elena. "dragobeteeng". Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Februari 2017. Diakses tanggal 13 Februari 2018. 
  184. ^ a b Ripa, Ellen (6 Januari 2017). "Hari Valentine dengan cara Skandinavia". Skandiblog (dalam bahasa Inggris). Skandihome. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Februari 2018. Diakses tanggal 13 Februari 2018. 
  185. ^ "Sweden: Valentine's Day celebration traditions by gender 2016" [Swedia: Tradisi perayaan Hari Valentine per gender 2016]. Statista (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Februari 2018. Diakses tanggal 13 Februari 2018. 
  186. ^ a b "Y San Valentín llegó a España de mano de Galerías Preciados". ABC (dalam bahasa Spanyol). 2014-02-13. Diakses tanggal 2022-02-14. 
  187. ^ "Agios Yakinthos". Crete Gazette. 1 Februari 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-14. Diakses tanggal 13 Februari 2018. 
  188. ^ "Young Greeks celebrate Valentine's Day at home" [Orang Yunani muda merayakan Hari Valentine di rumah]. GR Reporter (dalam bahasa Inggris). 14 Februari 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-14. Diakses tanggal 13 Februari 2018. 

Pranala luar

sunting