Cinta Yunani

Dampak budaya homoerotisme Yunani Klasik adalah bagian dari sejarah seksualitas. Kemudian budaya telah diartikulasikan dalam wacana mereka sendiri tentang homoseksualitas melalui penggunaan istilah bersejarah dan konsep, seperti "cinta Yunani". Metafora dari "cinta Yunani" menjadi paling jelas secara historis dalam periode ketika penerimaan klasik pada zaman dahulu adalah pengaruh penting pada gerakan estetika atau intelektual yang dominan.[1]

'Yunani' sebagai memori sejarah masa lalu yang berharga itu sangatlah romantis dan ideal sebagai waktu dan budaya ketika cinta antara laki-laki tidak hanya ditoleransi tetapi sebenarnya didorong, dan dinyatakan sebagai cita-cita yang tinggi sebagai persahabatan sesama jenis. ... Jika toleransi dan persetujuan homoseksualitas laki-laki yang terjadi sekali - dan dalam budaya banyak dikagumi dan ditiru oleh abad kedelapan belas dan kesembilan belas - mungkin itu tidak ada kemungkinan untuk diulangi dalam modernitas tanah air yang antik dalam konteks non-heteronormatif?[2]

Dalam esai "Cinta Yunani"-nya, secara tegas Alastair Blanshard menyatakan bahwa "sikap kontras terhadap cinta Yunani adalah salah satu isu penting dan yang memecah belah dalam gerakan hak-hak homoseksual."[3]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Alastair J.L. Blanshard, "Greek Love," in Sex: Vice and Love from Antiquity to Modernity (Wiley-Blackwell, 2010), pp. xi and 91–92 et passim.
  2. ^ Petrilli, Susan (November 14, 2003). Translation, translation. Rodopi. hlm. 624. ISBN 978-90-420-0947-9. 
  3. ^ Blanshard, "Greek Love," p. 161.

Daftar pustakaSunting