Gembala Sapi dan Gadis Penenun

Gembala Sapi dan Gadis Penenun adalah sebuah legenda rakyat Tiongkok.

Gembala Sapi dan Gadis Penenun

Niulang and Zhinv (Long Corridor).JPG

Reuni pasangan ini di jembatan magpie. Karya seni di Koridor Panjang Istana Musim Panas, Beijing.
Nama Tionghoa
Hanzi tradisional: 牛郎織女
Hanzi sederhana: 牛郎织女
Makna literal: Gembala Sapi [dan] Gadis Penenun
Nama Jepang
Kanji: 牛郎織女
Nama Korea
Hangul: 견우직녀
Hanja: 牽牛織女
Nama Vietnam
Vietnam: Ngưu Lang Chức Nữ

Legendanya secara keseluruhan adalah sebuah cerita cinta antara Zhinü (織女; gadis penenun, yang melambangkan bintang Vega) dan Niulang (牛郎; si gembala sapi, yang melambangkan bintang Altair).[1] Percintaan mereka tidak direstui, sehingga mereka diasingkan ke sisi yang berlawanan di Sungai Perak (melambangkan Galaksi Bima Sakti).[1][2] Sekali dalam setahun, pada hari ke-7 bulan ke-7 kalender Imlek, sekawanan burung magpie akan membentuk jembatan untuk menyatukan kembali sepasang kekasih tersebut selama satu hari.[1] Terdapat banyak variasi mengenai cerita ini.[1] Referensi paling awal yang diketahui tentang mitos yang terkenal ini berasal dari lebih dari 2600 tahun yang lalu, yang diceritakan dalam sebuah puisi dari Puisi Klasik.[3]

Kisah Gembala Sapi dan Gadis Penenun telah dirayakan dalam Festival Qixi di Tiongkok sejak Dinasti Han.[4] Kisah ini juga telah dirayakan dalam festival Tanabata di Jepang, dan festival Chilseok di Korea.

Cerita ini sekarang dianggap sebagai salah satu dari Empat Cerita Rakyat Terkenal Tiongkok, yang lainnya adalah Legenda Siluman Ular Putih, Meng Jiang Nü, dan Liang Shanbo dan Zhu Yingtai.[5]

KesusastraanSunting

Kisah tersebut telah disinggung dalam banyak karya sastra. Salah satu yang paling terkenal adalah puisi oleh Qin Guan (1049-1100) pada masa Dinasti Song:

Pengaruh dan variasiSunting

Cerita dengan variasi yang berbeda juga populer di bagian lain Asia. Di Asia Tenggara, cerita ini telah digabungkan ke dalam kisah Jataka yang menceritakan kisah Manohara, bungsu dari tujuh putri Raja Kinnara yang tinggal di Gunung Kailash dan jatuh cinta dengan Pangeran Sudhana.[7][8] Di Sri Lanka, versi lain dari legenda Manohara sangat populer di mana Pangeran Sudhana adalah seorang kinnara yang tertembak sebelum dihidupkan kembali oleh Śakra, padanan Buddhis dari Kaisar Giok.[9][10][11]

Di Korea, cerita ini berkisar pada kisah Jingnyeo, gadis penenun yang jatuh cinta pada Gyeonu, penggembala. Di Jepang, ceritanya berkisar pada percintaan antara para dewa, Orihime dan Hikoboshi. Di Vietnam, kisah ini dikenal sebagai Ngưu Lang Chức Nữ dan berkisar pada cerita Chức Nữ dan Ngưu Lang.

GaleriSunting

ReferensiSunting

BibliografiSunting