Buka menu utama

Isabeau dari Bayern (juga Elisabeth dari Bayern-Ingolstadt; skt. 1370 – 24 September 1435) merupakan seorang Ratu Prancis sebagai istri Raja Charles VI, mereka menikah pada tahun 1385. Ia berasal dari keluarga Wangsa Wittelsbach yang kuno dan bergengsi, putri sulung Adipati Stephan III dari Bayern-Ingolstadt dan Taddea Visconti dari Milan. Isabeau dikirim ke Prancis ketika ia berusia sekitar 15 atau 16 tahun, atas persetujuan raja Prancis muda yang sangat menyukainya dan setuju untuk menikah dengannya tiga hari kemudian setelah pertemuan mereka.

Isabeau dari Bayern-Ingolstadt
Moulage du gisant de la reine Isabeau de Baviere.jpg
Ratu Prancis
Periode1385–1422
Lahirskt. 1370
Wafat24 September 1435 (berusia 64–65)
Paris
Pemakaman
WangsaWangsa Wittelsbach
AyahStephan III dari Bayern
IbuTaddea Visconti
PasanganCharles VI dari Prancis
AnakIsabelle, Ratu Inggris
Jeanne dari Valois
Marie dari Poissy
Michelle dari Bourgogne
Louis, Dauphin Prancis
Jean, Dauphin Prancis
Catherine, Ratu Inggris
Charles VII dari Prancis
AgamaKatolik Roma

Pada tahun 1389, Isabeau mendapatkan upacara pemahkotaan yang mewah pada saat memasuki Paris. Charles menderita serangan pertama penyakit mental progresif yang berlangsung seumur hidupnya pada tahun 1392, dan dipaksa untuk mengundurkan diri sementara dari pemerintahan. Episode ini terjadi dengan frekuensi yang meningkat setelah itu, meninggalkan istana yang dipecah oleh faksi-faksi politik dan menikmati kemewahan sosial. Pada tahun 1393 mengadakan pesta masque dengan salah satu pelayan Isabeau, sebuah peristiwa yang kemudian dikenal sebagai Bal des Ardents yang berakhir dengan sebuah tragedi dengan Raja yang hampir tewas terbakar. Meskipun Raja menuntut penghapusan Isabeau dari kehadirannya selama ia sakit, ia konsisten memberikan wewenangnya kepada Isabeau untuk bertindak atas namanya dan memberikannya peran wali kepada Dauphin Prancis (ahli waris), dan memberinya kedudukan di dewan kabupaten, yang kekuatannya kurang lebih seperti Ratu pada abad pertengahan.

Penyakit Charles menciptakan kekosongan kekuasaan yang akhirnya menimbulkan Perang Saudara Armagnac–Bourgogne di antara para pendukung saudara Charles, Louis dari Orléans, dan para adipati Bourgogne. Isabeau bergeser kesetiaan di antara faksi-faksi tersebut, dan memilih partai yang lebih menguntungkan bagi ahli waris kerajaan. Ketika ia memilih Armagnac, Bourguignons menuduhnya telah berjinah dengan Louis dari Orléans; ketika ia berpihak dengan Bourguignons, Armagnac menyingkirkannya dari Paris dan memenjarakannya. Pada tahun 1407, Jean sans Peur membunuh Orléans, dan menimbulkan perselisihan dinatara faksi-faksi tersebut. Perang berakhir ketika putra sulungnya Charles membunuh Jean sans Peur pada tahun 1419, sebuah tindakan yang menyebabkannya turun dari takhta. Isabeau menghadiri penandatanganan Traktat Troyes pada tahun 1421, di mana Prancis menyita pengendalian kepada Inggris. Isabeau tinggal di wilayah kekuasaan Inggris di Paris sampai ia meninggal pada tahun 1435.

Meskipun diperjuangkan oleh penulis kontemporer Christine de Pizan, Ratu Isabeau dianggap sebagai seorang wanita pemboros dan tidak bertanggung jawab. Pada akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21 beberapa sejarawan memeriksa ulang sejarah yang luas yang ditulis selama hidupnya, dan menyimpulkan bahwa banyak dari reputasi negatifnya ditangguhkan dan kemungkinan besar merupakan hasil dari propaganda politik yang ditulis oleh para penulis sejarah kontemporer.

Daftar isi

Asal usulSunting

Isabeau dari Bayern adalah putri Stephen III dari Bayern-Ingolstadt dan Taddea Visconti. Tanggal tepat dan tempat kelahirannya di wilayah Bayern tidak dapat diketahui.

Kakek dari pihak ayahandanya adalah Stephan II dari Bayern (putra Kaisar Ludwig IV) dan Elisabetta dari Sisilia, putri Raja Federico III dari Sisilia dan istrinya Eleanor dari Anjou, Ratu Sisilia.

Kakek dari pihak ibundanya adalah Barnabò Visconti, Maharaja Milan dan Regina-Beatrice della Scala. Regina adalah putri Mastino II della Scala, Maharaja Verona dari tahun 1329 sampai 1351 dan istrinya Taddea di Carrara.

Isabeau diboyong ke Prancis pada tahun 1385 sebagai calon istri Raja Charles VI. Tahun-tahun pertama dilalui oleh pasangan tersebut dengan tenang sampai tanda-tanda penyakit mental suaminya mulai tampak pada tahun 1392.

PemahkotaanSunting

Pemahkotaan Isabeau dilaksanakan pada tanggal 23 Agustus 1389 dengan upacara yang megah pada saat ia memasuki Paris. Sepupu kedua dan saudari iparnya Valentina Visconti, yang menikah dengan sepupunya sendiri Louis dari Orléans (adik laki-laki Charles), dua tahun sebelumnya dengan wali dan dispensasi kepausan, dari Milan melintasi Alpen dengan kawalan 1,300 kesatria yang membawa harta benda pribadi seperti buku-buku dan sebuah harpa.[1] Para wanita ningrat yang hadir di dalam upacara pemahkotaan tersebut berbusana dengan kostum-kostum yang mewah dengan sulaman emas dan mengendarai tandu-tandu yang dikendalikan oleh para kesatria. Philippe mengenakan bordir doublet dengan 40 domba dan 40 angsa yang masing-masing dihiasi dengan lonceng yang terbuat dari mutiara.[1]

Miniatur dari Kronik Froissart, yang menggambarkan para penghibur dan para akrobat pada upacara pemahkotaan Isabeau
Sebuah miniatur yang menggambarkan Isabeau memauski Paris pada tanggal 23 Agustus 1389

Prosesi tersebut berlangsung dari pagi hari hingga malam. Jalan-jalan dipenuhi dengan lukisan hidup yang menggambarkan adegan-adegan dari Perang Salib, Deësis dan Pintu Surga. Lebih dari seribu penghuni kota berdiri di sepanjang rute prosesi; orang-orang di satu sisi berpakaian hijau menghadapi mereka yang berpakaian merah. Prosesi dimulai di Porte de St. Denis, melewati sebuah kanopi biru langit dan anaki-anak yang berpakaian seperti malaikat bernyanyi, melintasi Rue Saint-Denis sebelum tiba di Notre Dame untuk upacara pemahkotaan.[1] Seperti yang digambarkan Tuchman atas peristiwa tersebut, "Begitu banyak keajaiban yang harus dilihat dan dikagumi sehingga malam sebelum prosesi menyeberangi jembatan untuk menuju Notre Dame dengan penampilan yang maksimal."[2]

Pada saat Isabeau menyeberangi Grand Pont ke Notre Dame seseorang yang berbusana seperti malaikat turun dari gereja dengan cara mekanis dan "melalui taffeta biru yang terbuka dengan fleurs-des-lis emas, yang menghiasi jembatan, dan meletakkan sebuah mahkota ke atas kepalanya." Malaikat itu kemudian ditarik kembali ke dalam gereja.[3] Seorang akrobat membawa dua lilin berjalan di atas tali yang tergantung di atas menara Katedral ke rumah yang tertinggi di kota itu.[1]

Setelah Isabeau dimahkotai, prosesi kembali dari Katedral sepanjang rute diterangi oleh lima ratus lilin. Mereka disambut oleh pesta kerajaan di mana mereka disajikan oleh kontes narasi, lengkap dengan penggambaran Jatuhnya Troya. Isabeau yang hamil tujuh bulan hampir jatuh pingsan kepanasan pada hari pertama dan lima hari perayaan. Untuk membayar upacara mewah tersebut, pajak dinaikkan di Paris dua bulan kemudian.[1]

Penyakit CharlesSunting

Charles terjangkit suatu penyakit yang menjadikannya menderita mental seluruh hidupnya pada tahun 1392 ketika pada suatu hari yang panas di bulan Agustus di luar Le Mans, ia menyerang kesatria-kesatria istananya, termasuk saudaranya Orléans dan membunuh emapt orang,[4] dan setelah itu ia jatuh koma yang berlangsung selama empat hari. Beberapa percaya bahwa ia akan sembuh; beberapa pamandanya, adipati-adipati Bourgogne dan Jean, mengambil kesempatan pada saat Raja sakit dan merebut kekuasaan dengan mendirikan kabupaten dan membubarkan Majelis Marmouset.[5] Onset mental Raja yang mendadak itu dipandang oleh sebagian orang sebagai tanda kemarahan dan hukuman Tuhan dan oleh yang lain sebagai hasil dari guna-guna;[5] sejarawan modern berspekulasi bahwa ia mungkin telah menderita penyakit paranoid schizophrenia sejak lama.[6] Raja yang koma itu kembali ke Le Mans, di mana Guillaume de Harsigny seorang dokter yang berusia sembilan puluh dua tahun yang terkenal paling pintar dipanggil untuk menyembuhkannya. Setelah Charles sadar dan demamnya mereda, ia kemudian kembali ke Paris pada bulan September.[5]

 
Ketika sakit, Charles VI menyerang ksatria-ksatrianya pada tahun 1392, yang digambarkan di dalam miniatur dari Kronik Froissart

Dokternya merekomendasikan sebuah program hiburan, dengan anggota keluarga istana yang menyarankan Charles untuk mengejutkan Isabeau dan para wanita lainnya sebagai sekelompok orang yang menyamar seperti orang asing yang menyerang ruangan pesta untuk merayakan pernikahan pelayan Isabeau, Catherine de Fastaverin. Charles hampir tewas terbunuh dan empat penari tewas terbakar oleh percikan api dari obor yang dibawa oleh Orléans yang menyulut kostum yang mudah terbakar dari salah satu penari. Peristiwa naas tersebut dikenal sebagai Bal des Ardents. Hal ini merusak kepercayaan di dalam pemerintahan Charles; warga Paris menganggap hal tersebut sebagai bukti dekadensi dan ancaman pemberontakan terhadap anggota kaum bangsawan yang lebih kuat. Kemarahan publik memaksa Raja dan Orléans, yang oleh seorang penulis sejarah kontemporer dianggap terkena guna-guna dan penebusan dosa atas kejadian tersebut.[7]

Pada bulan Juni berikutnya, Charles terserang penyakit yang sama untuk yang kedua kalinya dan kali ini berlangsung lebih lama, yang membuatnya inaktif selama sekitar enam bulan, dan pengaturan polan yang akan bertahan selama tiga dekade berikutnya karena kondisinya yang memburuk dan penyakitnya berlanjut menyerang mentalnya.[8] Froissart menjelaskan serangan penyakit Raja begitu parah sehingga ia "jauh menyimpang dari jalannya; tidak ada obat yang dapat menyembuhkannya",[9] meskipun ia telah pulih dari serangan pertama penyakitnya dalam waktu beberapa bulan.[10] Selama 20 tahun pertama penyakit yang dideritanya tidak begitu parah dan ia masih dapat terus memerintah. Beberapa saran dianjurkan untuk menggantikannya dengan seorang wakil pemimpin, meskipun adanya ketidakpastian dan perdebatan tentang apakah seorang wakil dapat berperan penuh seperti layaknya seorang Raja.[10] Ketika ia tidak mampu memerintah karena penyakitnya yang semakin parah, saudaranya Orléans, dan sepupu mereka, Adipati Bourgogne yang baru, Jean sans Peur, merupakan salah satu pemimpin di antara mereka yang mencari kesempatan untuk merebut kekuasaan di dalam pemerintahan.[8]

 
Bal des Ardents di dalam miniatur dari Kronik Froissart: Charles VI bersembunyi dibawah rok Jeanne II di bagian tengah sebelah kiri, dan para penari yang terbakar di bagian tengah

Ketika Charles sakit pada tahun 1390, Isabeau berusia dua puluh dua tahun dengan tiga orang anak, dan telah kehilangan dua orang anak.[11] Ketika penyakitnya memburuk Charles tidak dapat mengenali Isabeau, yang menyebabkannya merasa tertekan ketika ia diusir keluar pada saat Isabeau memasuki kamarnya.[12] Karena penyakitnya memburuk pada pergantian abad, ia dituduh telah mengabaikan Raja, terutama ketika ia memindahkan tempat kediamannya ke Hôtel Barbette. Sejarawan Rachel Gibbons berspekulasi bahwa Isabeau ingin menjauhkan dirinya sendiri dari suaminya dan penyakitnya, menulis "itu merupakan suatu hal yang tidak adil dengan menyalahkannya jika ia tidak ingin hidup dengan seorang laki-laki gila."[13]

Karena Raja kerap tidak mengenalinya ketika ia terganggu mentalnya dan tidak suka akan kehadirannya, akhirnya disarankan untuk memberinya seorang gundik, Odette de Champdivers, putri seorang pedagang kuda, yang menurut Tuchman mirip dengan Isabeau dan dipanggil "Ratu kecil".[14] Odette diduga memegang peranan tersebut pada tahun 1405 dengan persetujuan Isabeau,[15] namun selama remisi ini Raja masih berhubungan dengan istrinya dan catatan menunjukkan bahwa ia berada di dalam kamar raja pada tanggal 23 November 1407, dimalam pembunuhan Orléans, dan juga pada tahun 1408.[16]

Serangan penyakit mental Charles berlanjut terus sampai akhir hayatnya namun Isabeau tak henti-hentinya bertukar hadiah-hadiah dan surat-surat dengannya selama ia tidak sakit, dan menjauhkan dirinya ketika penyakitnya kambuh. Adams menulis Isabeau jelas-jelas menunjukkan kesetiannya dan ia berupaya besar untuk mempertahankan mahkota demi anak-anaknya di dalam dekade berikutnya.[17]

KarierSunting

 
Christine de Pisan menghadiahkan bukunya kepada Ratu Isabeau. Ia dan pembantunya mengenakan bourrelet permata tajam berbentuk hati di atas rambut yang ditata dalam bentuk tanduk; dinding-dindingnya dihias dengan gabungan Fleurs-de-lys dan lencana Wittelsbach Isabeau.

Peranan Isabeau di dalam sejarah Prancis menjadikannya sasaran pena para sejarawan selama berabad-abad. Serangan pena ini berasal dari interpretasi miring di mana Isabeau berperan penting dalam negosiasi dengan Inggris yang menghasilkan Perjanjian Troyes (1420) dan dari rumor kecil mengenai perselingkuhannya yang dimulai di Paris pada tahun 1422-1429 selama penjajahan Inggris.[18] Gosip ini dimulai karena orang-orang mencurigai bahwa putra Isabeau, Charles VII adalah anak haram dari hasil perselingkuhannya, yang kemudian berjuang untuk mengusir Inggris dan diterima oleh masyarakat sebagai raja Prancis yang sah. Rumor tersebut dapat ditemukan di sebuah puisi yang berjudul Pastoralet, yang beredar pada zaman itu.

Isabeau ditempatkan dalam posisi yang memerlukan peran yang sangat kuat dalam pemerintah untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh suaminya yang mempunyai penyakit mental. Beberapa bulan setelah permulaan penyakit sang Raja, dokter merekomendasikan program hiburan baginya, dan ini mengilhami anggota mahkamah menyarankan sang Raja memberi kejutan pada Ratu dan anggota istana yang lainnya berpakaian sebagai laki-laki garang dan mengagetkannya dengan tiba-tiba untuk memberi bola untuk merayakan pernikahan seorang pengiring Ratu. Di dalam perayaan tersebut itu, kebakaran pesta bertopeng (bahasa Prancis: Bal des Ardents, Elisabeth menyaksikan kecelakaan obor yang mengerikan yang dapat merenggut nyawa sang Raja.

 
Isabeau dengan pelayannya.

Isabeau merupakan duri di depan arena politik bukan hanya karena masalah mental suaminya, yang dipercaya terkena penyakit skizofrenia, tetapi juga karena persaingan yang berkembang di antara beberapa anggota keluarga kerajaan. Dikarenakan raja tidak dapat mengenalinya dan sedih akan kehadirannya, hingga akhirnya dianjurkan untuk memberikan dia seorang wanita simpanan pada saat itu, Odette de Champdivers. Odette mungkin mengambil perannya pada tahun 1405,[19] tetapi selama tetapi selama itu sang Raja masih memiliki hubungan dengan Isabeau, yang kehamilan terakhirnya pada tahun 1407. Pada tanggal 11 Oktober 1418 sang Raja menulis sepucuk surat yang memerintahkan untuk memberikan 2.000 livres tournois kepada Isabeau untuk menolongnya menebus gesper berlian (fermail) yang diberikan Charles pada hari pernikahan mereka.[20] Perhiasan tersebut diambil dan dijual tanpa sepengetahuannya, sepertinya pada saat ia dibuang ke Tours pada tahun 1417. Namun tidak jelas bagaimana surat kerajaan yang dipertanyakan tersebut dikeluarkan oleh sang Raja sendiri.[21]

Di antara mereka yang mencoba mengendalikan pemerintah pada saat sang Raja tidak mampu adik sang Raja, Louis I d'Orléans, dan keponakan mereka Jean I dari Bourgogne. Permusuhan getir antara Orléans dan Bourgogne mencapai titik krisis ketika sang pemimpin dibunuh pada tahun 1407. Perselisihan memuncak dan masa perang saudara akhirnya terjadi. Pendukung terakhir sang adipati dikenal sebagai Armagnac.

Henry V dari Inggris mengambil keuntungan dari perselisihan dalam tersebut dan menyerang pantai barat laut Prancis. Ia mengirimkan senjata perang ke Agincourt. Hampir seluruh generasi pemimpin militer mati atau ditawan dalam satu hari. Jean II dari Bourgogne masih memusuhi keluarga kerajaan dan Armagnac, tetap netral karena Henry V menaklukkan kota-kota di utara Prancis.

Sebagian besar kedua belas orang anak Isabeau tidak bertahan hidup sampai dewasa. Tak lama setelah itu anak kelima dan yang terakhir diberikan gelar dauphin sebagai ahli waris takhta kerajaan, Charles VII dari Prancis yang berusia enam belas tahun menegosiasikan perdamaian dengan Jean II dari Bourgogne pada tahun 1419. Pejabat rumah tangga dauphin membunuh Jean sewaktu mereka bertemu di sebuah jembatan di bawah perlindungan Charles.

 
Ratu Isabeau masuk Paris, miniatur dari Kronik Froissart, abad ke-15.

Adipati Bourgogne yang baru, Philippe yang Baik bergabung untuk bekerjasama dengan Inggris. Dengan hampir seluruh bagian Utara Prancis di bawah dominasi luar negeri, Isabeau setuju pada Perjanjian Troyes pada tahun 1420. Ini merancang rencana pernikahan antara putrinya Catherine dari Valois dengan Henry V dan melantik calon keluarga kerajaan untuk Henry V dan anak-anak mereka. Charles VI menyetujui perjanjian tersebut dan menuduh Dauphin melakukan pengkhianatan. Dauphin sudah membangkang perintah ayahnya untuk kembali ke keluarga kerajaan; ia telah merebut otoritas kerajaan dengan mengambil gelar bupati, dan ia memiliki alasan dan berdusta tentang pembunuhan Adipati Bourgogne.

Charles VI meninggal pada bulan Oktober 1422, dan karena Henry V sudah meninggal lebih dulu, putra Henry yang masih kecil, Henry VI, yang diberikan takhta oleh Charles VI dan Raja Prancis, seperti yang dituliskan di dalam perjanjian Troyes. Dauphin Charles VII, yang berusia 19 tahun ketika ayahandanya meninggal, menuntut bahwa perjanjian Troyes adalah tak sah dan menganggap kepemimpinan dari partai Armagnac, yang menguasai daerah Prancis yang bukan dibawah kekuasaan Inggris dan Burgundia.

Kondisi Charles VII dan atas ketidaktaatannya kepada orang tuanya, iapun menghadapi hubungan yang sama dengan anaknya sendiri Louis XI. Guru Charles adalah ibu mertuanya Jolantha dari Aragon, yang menolak untuk mengizinkannya pergi ke pengadilan pada saat ibunya memanggilnya.

Isabeau menetap di kekuasaan Inggris dan tidak ada pengaruh lebih jauh atas urusan publik. Ia meninggal di Paris pada tahun 1435 dan dimakamkan di Basilika Saint Denis.

WarisanSunting

Keturunan tidak begitu menguntungkan bagi Isabeau. Pepatah mengatakan bahwa Prancis sudah dikalahkan karena seorang wanita tetapi akan dipulihkan kembali oleh seorang gadis. Banyak yang mengira ramalan ini adalah untuk Jeanne d'Arc.

Di dalam cerita fiksi, hidupnya adalah suatu inspirasi Marquis de Sade, sebuah novel pada tahun 1813 Histoire secrete d'Isabelle de Baviere, reine de France.

KeturunanSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e Tuchman (1978), 455–457
  2. ^ Tuchman (1978), 547
  3. ^ Huizinga (2009 edition), 236
  4. ^ Henneman (1991), 173–175
  5. ^ a b c Tuchman (1978), 496
  6. ^ Knecht (2007), 42–47
  7. ^ Tuchman (1978), 502–504
  8. ^ a b Veenstra (1997), 45
  9. ^ Qtd. in Seward (1987), 144
  10. ^ a b Hedeman (1991), 137
  11. ^ Gibbons (1996), 54
  12. ^ Gibbons (1996), 57–59
  13. ^ Gibbons (1996), 61
  14. ^ Tuchman (1978), 515
  15. ^ Famiglietti (1992), 89
  16. ^ Gibbons (1996), 62
  17. ^ Adams (2010), 228
  18. ^ R.C. Famiglietti, Tales of the Marriage Bed from Medieval France (1300-1500), hal. 194.
  19. ^ R.C. Famiglietti, Tales, hal. 89.
  20. ^ B. Pocquet du Haut-Jussé, La France gouvernée par Jean sans Peur, Paris, 1959, hal. 70, no. 54
  21. ^ Lihat pembahasan ketidakteraturan dalam bentuk surat kerajaan yang memerintahkan pembayaran dari tahun 1418 hingga 1420 dalam B. Pocquet du Haut-Jussé, "Le compte de Pierre de Gorremont," Bibliothèque de l'Ecole des chartes, XCVIII (1937), hal. 55-56.

Pranala luarSunting

SilsilahSunting

Prancis
Didahului oleh:
Jeanne dari Bourbon
Ratu Prancis
1385–1422
Diteruskan oleh:
Marie dari Anjou