Siam

kerajaan di Asia Tenggara

Siam (Thai: สยาม) adalah negara lama Thailand termasuk negara-negara pengikutnya yaitu Kamboja, Lanna, Laos, Pegu & sebagian kecil Malaysia. Kerajaan ini dibentuk oleh Dinasti Phra Ruang dan berlangsung hingga 1932. Awalnya kerajaan dikuasai oleh Kekaisaran Khmer sampai tahun 1238 mendapat kemerdekaan dari pemerintahan Khmer. Ketika Ram Khamhaeng yang Agung, putra Sri Indraditya memerintah Kerajaan Sukhothai harus berhubungan dengan Kekaisaran Mongol. Setelah kematian Ramkhamhaeng menyebabkan menurunnya Sukhothai dan meningkatnya Kerajaan Ayutthaya. Ayutthaya telah perang dengan Sukhothai. Ayutthaya banyak menaklukkan kota-kota, seperti Angkor, Sukhothai, Tambralinga. Ayutthaya kemudian perang dengan lanna kemudian Burma (Dinasti Toungoo) sampai Burma menyerang Ayutthaya. Di Thonburi (Modern dekat Bangkok) Phraya Taksin sebagai Raja Thonburi. Raja Taksin menyerang lanna dan kerajaan-kerajaan lainnya untuk bersatu kembali ke Siam.

Kerajaan Siam

สยาม
1238–1932
Peta Siam pada tahun 1893
Peta Siam pada tahun 1893
Ibu kotaSukhothai(1238-1382)
Phitsanulok(1382-1438)
Ayutthaya(1351-1767)
Thonburi(1767-1782)
Bangkok (Krung Thep)
Bahasa yang umum digunakanThai
Agama
Buddha
PemerintahanMonarki absolut
Raja 
• 1279-1298
Ramkhamhaeng
• 1590-1605
Naresuan
• 1656-1688
Narai
• 1767-1782
Taksin
• 1782-1809
Buddha Yodfa Chulaloke
• 1925-1932
Prajadhipok
LegislatifDewan Tertinggi Negara Siam
Era SejarahAbad Pertengahan / Abad Modern
• Pendirian Kerajaan Sukhothai
1238
• Menurunnya Kekaisaran Pertama Thailand
Abad ke-13
• Kebangkitan Kekaisaran Ayutthaya
1351
• Jatuhnya Ayutthaya
1767
• Kebangkitan dari Thonburi
1768
1932
Mata uangBaht
Didahului oleh
Digantikan oleh
Kerajaan Khmer
Kerajaan Rattanakosin
Thailand
Indochina Prancis

Di bawah Kerajaan KhmerSunting

Funan, Chenla, Kerajaan Khmer, Isan & sebagian besar dari Thailand Selatan kecuali Sriwijaya, Khmer, Lavo, kota Vimayapura di bawah Jayavarman VII Conquer Chao Phraya Basin, utara Thailand juga dikuasai Jayavarman VII. Kematiannya menyebabkan banyak kerajaan merdeka dari Khmer termasuk Sukhothai, lanna & Phayao. Pada masa Ayutthaya Borommaracha II meluncurkan serangan untuk menghancurkan Angkor.

Sukhothai dan LannaSunting

Thai secara bertahap menjadi negara-kota merdeka dari Kerajaan Khmer. Dikatakan bahwa Sukhothai didirikan sebagai kerajaan yang berdaulat, kerajaan kuat yang dipimpin oleh Pho Khun Sri Indraditya pada tahun 1238. Sebuah fitur yang disebut dengan politik klasik Thai yang oleh sejarawan disebut sebagai, ayah mengatur anak-anak ada pada saat ini. Semua orang dapat membawa masalah mereka kepada raja secara langsung; ada bel di depan istana untuk tujuan ini. Kota sebentar didominasi area di bawah Raja Ramkhamhaeng, yang mendirikan aksara Thai, tetapi setelah kematiannya pada tahun 1365 itu jatuh ke dalam kemunduran dan menjadi tunduk pada kerajaan Thailand yang lain, Kerajaan Ayutthaya, di bawah Chao daerah Phraya.

Kerajaan lain yang menyatakan hidup berdampingan dengan Sukhothai adalah negara bagian utara Lanna, yang berpusat di Chiangmai. Raja Phya Mangrai adalah pendirinya. Keadaan ini muncul pada periode yang sama seperti Sukhothai. Jelas lanna menjadi sekutu tertutup Sukhothai. Ketika Kerajaan Ayutthaya telah muncul dan memperluas pengaruh dari lembah Chao Phraya, Sukhothai akhirnya ditundukkan. Pertempuran sengit antara Lanna dan Ayutthaya telah terus-menerus terjadi. Chiangmai akhirnya ditundukkan, menjadi wilayah Ayutthaya.

Sejarah independen Lanna berakhir pada tahun 1558, ketika akhirnya jatuh ke Burma; setelah itu didominasi oleh Burma sampai akhir abad ke-18. Pemimpin lokal bangkit melawan Burma dengan bantuan dari raja Thonburi Raja Taksin. 'Kota-Serikat Utara' kemudian menjadi pengikut kerajaan Thonburi dan Bangkok. Pada awal abad keduapuluh mereka dianeksasi dan menjadi bagian dari Siam modern, atau Thailand.

AyutthayaSunting

Kerajaan Ayutthaya memiliki lokasi pada inlet kecil, dikelilingi oleh tiga sungai. Karena lokasi unggulannya, Ayutthaya cepat menjadi kerajaan yang kuat dalam bidang politik dan ekonomi. Berbagai nama mulai dari 'Ayothaya', berasal dari Ayodhya, India kota suci, 'Krung Thep', 'Phra Nakorn' dan 'Dvaravati'.

Penguasa pertama Kerajaan Ayutthaya, Raja Ramathibodi I, membuat dua kontribusi penting sejarah Thai: pembentukan dan penyebaran Buddha Theravada sebagai agama resmi - untuk membedakan kerajaannya dari tetangganya Kerajaan Khmer Hindu dan penyusunan Dharmashastra, kode hukum yang didasarkan pada sumber-sumber Hindu dan adat tradisional Thailand. Dharmashastra tetap menjadi alat hukum Thailand sampai akhir abad ke-19. Namun Ayutthaya terhambat oleh pertempuran internal.

Tradisi Ayutthaya menjadi model untuk dinasti periode berikutnya, Dinasti Chakri Bangkok.

Dimulai dengan Portugis pada abad ke-16, Ayutthaya, dikenal orang Eropa sebagai "Kerajaan Siam", memiliki beberapa kontak dengan Barat. Ini menjadi salah satu kerajaan yang paling makmur di Asia Timur. Belanda dan Prancis termasuk di antaranya yang paling aktif di kerajaan Ayutthaya serta Cina dan Jepang.

 
Kedutaan Ayutthaya untuk Louis XIV pada 1686, oleh Nicolas Larmessin .

Ayutthaya memperluas lingkup wilayah lebih luas, mulai dari kerajaan Islam Semenanjung Malaya, pelabuhan Andaman , dan negara-negara di bagian utara Thailand. Pada abad ke-18, Kerajaan Ayutthaya menurun secara bertahap dalam pertempuran antara pangeran dan pejabat yang tengah melanda arena politik. Banyak wilayah kerajaan melepaskan diri, mengabaikan pemerintah dan keputusan.

Pada tahun 1700-an, fase terakhir kerajaan tiba. Burma, yang telah mempunyai kendali dan juga lanna, kerajaan mereka bersatu di bawah dinasti yang kuat, meluncurkan beberapa usaha invasi pada tahun 1750 dan 1760s. Akhirnya, pada tahun 1767, Burma menyerang dan menaklukkan ibu kota itu. Keluarga kerajaan meninggalkan kota di mana raja meninggal karena kelaparan sepuluh hari kemudian. Kerajaan Ayutthaya telah runtuh. Secara keseluruhan ada 33 raja di periode ini, termasuk raja tidak resmi.

Periode ThonburiSunting

Tahun 1767, setelah mendominasi Asia Tenggara selama hampir 400 tahun, Kerajaan Ayutthaya diiinvasi Burma dengan 400 pasukan, ibu kotanya dibakar, dan wilayahnya diduduki oleh para penyerang.

Meskipun kekalahan dan pendudukan oleh Burma, Siam membuat pemulihan yang cepat. Penolakan terhadap aturan Burma dipimpin oleh seorang mulia keturunan Cina, Taksin, seorang pemimpin militer yang kaya. Awalnya berbasis di Chanthaburi di selatan-timur, dalam setahun ia telah mengalahkan pasukan pendudukan Burma dan mendirikan kembali negara Siam dengan ibu kotanya di Thonburi di tepi barat Chao Phraya, 20 km dari laut. Pada 1768, ia dimahkotai sebagai Raja Taksin (kini secara resmi dikenal sebagai Taksin yang Agung). Dia cepat menyatukan kembali pusat Thailand di bawah pemerintahannya, dan pada 1769 ia juga menduduki bagian barat Kamboja. Dia kemudian berjalan ke selatan dan mendirikan kembali Siam dengan menguasai Semenanjung Malaya ke selatan hingga Pulau Pinang dan Terengganu. Setelah diamankan markasnya di Siam, Taksin menyerang Burma di utara pada tahun 1774 dan menaklukkan Chiang Mai pada tahun 1776, secara permanen menyatukan Siam dan lanna. Jenderal Taksin terkemuka dalam kejadian ini adalah Thong Duang, yang dikenal dengan sebutan Chaophraya Chakri. Pada 1778 Chakri memimpin pasukan Siam yang ditaklukkan Vientiane dan kembali didirikan Siam yang didominasi aLaos.

Meskipun keberhasilan ini, Taksin pada tahun 1779 merupakan masalah politik di istana. Ia tampaknya telah mengembangkan mania religius, mengasingkan rahib Buddha yang kuat dengan mengklaim untuk menjadi sotapannaatau tokoh ilahi. Ia juga menyerang pedagang Cina , dan pengamat asing mulai berspekulasi bahwa ia akan segera digulingkan. Pada 1782 Taksin mengirim pasukannya untuk menyerbu Kamboja di bawah Chakri, tetapi saat mereka pergi sebuah pemberontakan pecah di daerah sekitar ibu kota. Para pemberontak, yang telah mendapat dukungan rakyat, menawarkan tahta kepada Dinasti Chakri. Chakri berjalan kembali dari Kamboja dan mencopot Taksin, yang diam-diam mengeksekusinya tak lama setelah itu. Chakri memerintah di bawah nama Ramathibodi (anumerta dia diberi nama Phutthayotfa Chulalok), namun kini umumnya dikenal sebagai Raja Rama I, raja pertama dari Dinasti Chakri. Salah satu keputusan pertamanya adalah untuk memindahkan ibu kota di seberang sungai ke desa Bang Makok (berarti "tempat Zaitun Plum"), yang segera menjadi kota Bangkok. Ibu kota baru terletak di Pulau Rattanakosin, dilindungi dari serangan oleh sungai ke arah barat dan oleh serangkaian Kanal ke bagian utara, timur dan selatan. Siam sehingga diperoleh dinasti baik yang sekarang dan modal saat ini.

Periode BangkokSunting

Rama ISunting

Rama I memulihkan sebagian besar sistem sosial dan politik dari kerajaan Ayutthaya, pengumuman kode hukum baru, pengadilan mengembalikan tradisi upacara dan menerapkan disiplin pada rahib Buddha. Pemerintahannya dilakukan oleh enam besar kementerian yang dipimpin oleh pangeran kerajaan. Empat dari wilayah-wilayah tertentu yang diberikan : di Kalahom, selatan; Mahatthai, utara dan timur; Phrakhlang, daerah selatan & ibu kota; dan Krommueang, area sekitar Bangkok. Dua lainnya adalah pelayanan tanah (Krom Na) dan pelayanan istana kerajaan (Krom Wang). Pasukan itu dikendalikan oleh wakil Raja dan saudaranya, Uparat. Burma, melihat kekacauan yang menyertai penggulingan Taksin, menginvasi Siam lagi pada 1785. Rama I memungkinkan mereka untuk menduduki baik utara dan selatan, tetapi Uparat Siam memimpin pasukannya ke barat Siam dan mengalahkan Burma dalam pertempuran di dekat Kanchanaburi. Ini invasi besar terakhir Burma di Siam, meskipun hingga akhir 1802 pasukan Burma harus diusir dari Lanna. Pada tahun 1792 orang Siam menduduki Luang Prabang dan menjadikan sebagian besar wilayah Laos di bawah pemerintahan Siam secara tidak langsung. Kamboja juga efektif dikuasai oleh Siam. Pada saat kematiannya pada tahun 1809 Rama I telah menciptakan Kekaisaran Siam mendominasi area jauh lebih besar daripada Thailand modern.

Invasi VietnamSunting

Pada 1776 ketika Tay-Anak, pasukan pemberontak menangkap mereka, Gia Dinh Nguyen dieksekusi beserta seluruh keluarga kerajaan dan sebagian besar penduduk setempat. Nguyen Anh, satu-satunya anggota keluarga Nguyen masih hidup, berhasil melarikan diri ke seberang sungai ke Siam. Sementara dalam pengasingan Nguyen Anh berharap untuk merebut kembali Gia Dinh dan mendorong Tay-Anak, pemberontak keluar. Dia meyakini Raja Buddha Yodfa Chulaloke dari Siam untuk memberikan kepadanya dukungan dan pasukan dengan kekuatan invasi kecil.

Pada pertengahan 1784 Nguyen Anh, dengan 50.000 pasukan Siam dan 300 kapal, bergerak melalui Kamboja, kemudian Timur Tonle Sap (Toh Lay Sap dalam Bahasa Thailand) dan baru-baru ini menembus dan mencaplok provinsi An Nam. Tentara Siam yang mencapai 20.000 dan 30.000 Kien Giang mendarat di Bab Lap, kemudian Siam maju ke arah Can Tho. Tahun belakangan itu, Kamboja Siam menaklukkan Gia Dinh di mana, mereka mengklaim, melakukan kekejaman terhadap penduduk pemukim Viet.

Nguyễn Hue mengantisipasi pindah dari Siam, diam-diam telah menempatkan para infanteri di sepanjang Sungai Mekong (Mae Nam Khong), dan di beberapa pulau di tengahnya, menghadap pasukan lain di sebelah utara pantai dengan bala bantuan angkatan laut di kedua sisi dari posisi infanteri.

Pada pagi hari tanggal 19 Januari Nguyen Hue mengirimkan kekuatan angkatan laut kecil, di bawah bendera gencatan senjata, untuk memikat orang Siam ke dalam perangkap. Setelah begitu banyak kemenangan, tentara Siam dan angkatan laut itu percaya. Jadi, mereka pergi ke perundingan, tidak menyadari jebakan. Pasukan Nguyen Hue berlari ke formasi Siam, membunuh utusan bersenjata dan menaklukkan pasukan yang tidak siap. Pertempuran berakhir dengan pemusnahan pasukan Siam. Semua kapal-kapal angkatan laut dari Siam hancur dan hanya 1.000 yang selamat serta melarikan diri ke seberang sungai ke Siam.

Rama IISunting

Masa pemerintahan Phuttaloetla Naphalai (sekarang dikenal sebagai Raja Rama II) relatif lancar. Keluarga Chakri sekarang menguasai semua cabang pemerintah Siam - di tahun 42 Rama I mempunyai anak, saudaranya Uparat di tahun 43 dan Rama II di tahun 73, tidak ada kekurangan staf pangeran kerajaan birokrasi, tentara, dan rahib senior pemerintah provinsi. (Sebagian besar adalah anak-anak dari selir dan dengan demikian tidak memenuhi syarat untuk mewarisi takhta.) Ada konfrontasi dengan Vietnam, kini menjadi kekuatan utama di kawasan itu, alih Kamboja pada 1813, berakhir dengan status quo ' 'dipulihkan. Tetapi selama pemerintahan Rama II pengaruh barat baru mulai terasa di Siam. Pada 1785 Inggris menduduki Penang, dan pada 1819 mereka menduduki Singapura. Pengungsi dari Inggris Belanda dan Portugis sebagai ekonomi utama Barat dan mempengaruhi politik di Siam. Inggris di Siam keberatan dengan sistem ekonomi, di mana monopoli perdagangan dipegang oleh pangeran kerajaan dan bisnis menjadi subyek pajak yang sewenang-wenang. Pada 1821 pemerintah British India mengirim misi untuk menuntut bahwa Siam membatasi perdagangan bebas - tanda pertama dari sebuah isu yang mendominasi politik Siam abad ke-19.

Rama IIISunting

Rama II meninggal pada tahun 1824 dan kemudian digantikan oleh putranya Chetsadabodin, yang memerintah sebagai Raja Nangklao, sekarang dikenal sebagai Rama III. Anak bungsu Rama II, Mongkut, diperintahkan untuk menjadi biarawan untuk menyingkirkannya dari politik.

Pada tahun 1825 Inggris mengirim misi lain ke Bangkok. Mereka sekarang sudah mencaplok Burma selatan, tetangga barat Siam, dan mereka juga memperluas kontrol mereka atas Malaya. Sang Raja enggan untuk menyerah pada tuntutan Inggris, tetapi penasehat memperingatkan bahwa Siam akan menemui nasib yang sama seperti Burma kecuali Inggris ditampung. Pada tahun 1826, oleh karena itu, Siam menyimpulkan perjanjian komersial pertama dengan kekuatan Barat. Di bawah perjanjian, Siam sepakat untuk membentuk sistem perpajakan yang seragam, untuk mengurangi pajak perdagangan asing dan menghapuskan beberapa monopoli kerajaan. Akibatnya, perdagangan Siam meningkat dengan pesat, banyak orang asing menetap di Bangkok, dan pengaruh budaya barat mulai menyebar. Kerajaan menjadi kaya dan pasukan bersenjata yang lebih baik.

Sebuah pemberontakan Lao yang dipimpin oleh Anouvong dikalahkan pada tahun 1827, berikutnya Siam menghancurkan Vientiane, yang dilakukan secara besar-besaran menyebabkan penduduk dipaksa berpindah dari Laos ke tempat yang lebih aman di wilayah Isan, dan membagi Lao Mueang ke unit yang lebih kecil untuk mencegah pemberontakan. Pada 1842-1845 Siam melancarkan perang dengan Vietnam, yang menguasai Siam mengencangkan Kamboja. Warisan Rama III yang paling terlihat di Bangkok adalah Wat Pho kompleks candi, yang diperbesar dan diberkahi dengan kuil baru.

Rama III Mongkut menganggap saudaranya sebagai ahli warisnya, meskipun sebagai biarawan Mongkut tidak bisa secara terbuka menanggapi peran ini. Dia tinggal lama sebagai biarawan untuk memperoleh pendidikan barat dari Prancis dan misionaris Amerika, salah satu orang Siam pertama yang melakukannya. Dia belajar bahasa Inggris dan bahasa Latin, dan mempelajari ilmu pengetahuan dan matematika. Para misionaris tidak diragukan lagi berharap untuk mengubah dirinya menjadi Kristen, tetapi kenyataannya ia adalah seorang Buddha ketat dan nasionalis Siam. Ia berniat menggunakan pengetahuan barat ini untuk memperkuat dan memodernisasi Siam ketika ia naik ke tahta, yang ia lakukan pada tahun 1851. Pada tahun 1840-an jelas bahwa kedaulatan Siam dalam bahaya dari kekuatan kolonial: ini diperlihatkan secara dramatis oleh Inggris Opium Wars dengan Cina pada 1839-1842. Pada tahun 1850 Inggris dan Amerika mengirimkan misi ke Bangkok menuntut akhir dari semua pembatasan perdagangan, pembentukan pemerintahan gaya barat dan melepaskan warga negara mereka dari hukum Siam (ekstrateritorialitas). Pemerintahan Rama III menolak tuntutan ini, meninggalkan penggantinya dengan situasi yang berbahaya. Rama III dilaporkan mengatakan di ranjang kematiannya: "Kita tidak akan perang lagi dengan Burma dan Vietnam. Kita akan minta mereka hanya dengan Barat."

MongkutSunting

Mongkut naik ke tahta sebagai Rama IV pada tahun 1851, bertekad untuk menyelamatkan Siam dari dominasi kolonial dengan memodernisasi mata pelajaran. Tapi meskipun ia dalam teori monarki mutlak, kuasanya terbatas. Setelah menjadi biarawan selama 27 tahun, ia tidak memiliki dasar yang kuat di antara pangeran kerajaan, dan tidak memiliki aparatur negara modern untuk melaksanakan keinginannya. Usaha pertama reformasi, untuk membangun sistem administrasi modern dan meningkatkan status utang-budak dan perempuan yang sedang frustrasi. Dengan demikian, Rama IV menyambut tekanan barat di Siam. Ini terjadi pada tahun 1855 dalam bentuk sebuah misi yang dipimpin oleh Gubernur Hong Kong, Sir John Bowring, yang tiba di Bangkok dengan tuntutan untuk segera berubah, didukung oleh ancaman kekerasan. Sang Raja segera menyetujui permintaan kepada perjanjian baru, yang disebut Perjanjian Bowring, yang membatasi bea masuk hingga 3%, menghapuskan monopoli perdagangan kerajaan, dan diberikan ekstrateritorialitas mata pelajaran Inggris. Kekuatan Barat lainnya segera menuntut dan mendapat konsesi serupa.

Raja segera mempertimbangkan bahwa ancaman nyata Siam berasal dari Prancis, bukan Inggris. Inggris tertarik pada keuntungan komersial, sementara Prancis dalam membangun kekaisaran kolonial. Mereka menduduki Saigon pada tahun 1859, dan 1867 mendirikan protektorat di selatan timur Vietnam dan Kamboja. Rama IV berharap bahwa Inggris akan membela Siam jika ia memberi mereka konsesi ekonomi yang mereka tuntut. Pada masa pemerintahan berikutnya ini akan membuktikan menjadi ilusi, tetapi memang benar bahwa Inggris melihat Siam sebagai negara penyangga yang bermanfaat antara Burma dan Inggris.

ChulalongkornSunting

Rama IV meninggal pada 1868, dan digantikan oleh putranya yang berusia 15 tahun, Chulalongkorn, yang memerintah sebagai Rama V atau yang sekarang dikenal sebagai Rama Agung. Rama V adalah raja siam pertama yang memiliki penuh pendidikan barat, yang telah diajarkan oleh pengasuh Inggris, Anna Leonowens - yang terjadi dalam sejarah Siam telah difiksikan sebagai The King and I . Mula-mula pemerintahan Rama V didominasi oleh Bupati konservatif, Chaophraya Si Suriyawongse, tetapi ketika pada tahun 1873 raja segera mengambil kendali. Dia menciptakan Dewan Penasihat dan Dewan Negara, sistem pengadilan formal dan anggaran kantor. Ia mengumumkan bahwa perbudakan akan berangsur-angsur dihapuskan beserta utang-Pembatasan perbudakan.

Pada awalnya para pangeran dan konservatif lainnya berhasil menahan agenda reformasi raja, tetapi sebagai generasi tua digantikan oleh pangeran yang lebih muda dan berpendidikan barat, perlawanan memudar. Raja bisa selalu berpendapat bahwa satu-satunya alternatif adalah pemerintahan asing. Dia menemukan sekutu yang kuat pada saudara-saudaranya Pangeran Chakkraphat, yang ia jadikan menteri keuangan, Pangeran Damrong, yang menyelenggarakan pemerintah interior dan pendidikan, dan saudara iparnya Pangeran Devrawongse, menteri luar negeri selama 38 tahun. Pada 1887 Devrawonge berkunjung ke Eropa untuk mempelajari sistem pemerintahan. Atas rekomendasinya, raja mendirikan Kabinet pemerintah, kantor audit dan departemen pendidikan. Semi-otonom Chiang Mai telah berakhir dan tentara mereorganisasi dan memodernisasi.

 
Teritorial yang diklaim ditinggalkan oleh Siam pada akhir abad 19 dan awal abad ke-20

Pada tahun 1893 otoritas Prancis di Indocina bersengketa perbatasan kecil untuk memprovokasi krisis. Kapal meriam Prancis muncul di Bangkok, dan menuntut penyerahan wilayah Lao timur Mekong. Sang Raja memohon kepada Inggris, tetapi menteri Inggris mengatakan kepada Raja untuk menyelesaikan syarat-syarat apa saja yang bisa ia peroleh, dan ia tidak punya pilihan selain untuk mematuhi. Inggris menganggap hanya gerakan ini kesepakatan dengan Prancis menjamin integritas dari sisa Siam. Sebagai gantinya, Siam harus menyerahkan klaimnya atas Tai Shan wilayah utara-timur Burma ke Inggris.

Prancis, bagaimanapun, terus mendapat tekanan Siam, dan pada 1906-1907 mereka menghadapi krisis lain. Siam kali ini harus mengakui wilayah kekuasaan Prancis di tepi barat Mekong berlawanan dari Luang Prabang dan sekitar Champassack di selatan Laos, serta Kamboja barat. Campur tangan Inggris untuk mencegah lebih banyak gertakan dari Prancis ke Siam, tetapi hak mereka, pada tahun 1909 adalah penerimaan kedaulatan Inggris atas dari Kedah, Kelantan, Perlis dan Terengganu di bawah Perjanjian Anglo-Siam tahun 1909. Semua ini "menghilangkan teritori" yang berada di pinggiran lingkup pengaruh Siam dan tidak pernah aman di bawah kendali mereka, tetapi dipaksa untuk mengabaikan semua klaim mereka adalah sebuah penghinaan besar kepada kedua raja dan negara (sejarawan David K . Wyatt menggambarkan Chulalongkorn "patah dalam semangat dan kesehatan" setelah krisis 1893). Pada awal abad 20 krisis ini diadopsi oleh pemerintah nasionalis semakin sebagai simbol perlunya negara untuk menyatakan dirinya sendiri terhadap Barat dan negara-negara tetangganya.

Sementara itu, reformasi terus dengan cepat mengubah monarki mutlak didasarkan pada hubungan kekuasaan ke modern, terpusat negara bangsa. Proses di bawah kendali putranya, Rama V, yang semuanya berpendidikan di Eropa. Kereta Api dan telegram garis bersatu yang sebelumnya terpencil dan semi-otonom provinsi. Mata uang diubah ke standar emas dan sistem modern menggantikan perpajakan exactions sewenang-wenang dan pelayanan tenaga kerja masa lalu. Masalah terbesar adalah kekurangan pegawai negeri yang terlatih, dan banyak orang asing harus bekerja sampai sekolah baru dapat dibangun dan lulusan Siam dihasilkan. Hingga tahun 1910, ketika Raja meninggal, Siam telah menjadi setidaknya semi modern sebuah negara, dan terus menghindari diri dari kolonial.

Pendakian Vajiravudh dan nasionalisme eliteSunting

Salah satu reformasi Rama V adalah untuk memperkenalkan hukum kerajaan bergaya barat berturut-turut, maka pada tahun 1910 ia secara damai digantikan oleh putranya Vajiravudh, yang memerintah sebagai Rama VI. Dia telah dididik di Sandhurst akademi militer dan di Oxford, dan merupakan Edwardian anglicised pria. Memang salah satu masalah Siam adalah melebarnya jurang antara westernised keluarga kerajaan dan aristokrasi atas dan seluruh negeri. Butuh waktu 20 tahun lagi bagi pendidikan barat untuk memperluas ke seluruh birokrasi dan tentara sumber potensi konflik.

Ada beberapa reformasi politik di bawah Rama V, tetapi raja masih absolut raja, yang bertindak sebagai perdana menteri dan staf lembaga negara semua kerabatnya sendiri. Vajiravudh, dengan pendidikan Inggris, tahu bahwa sisa bangsa tidak dapat dikecualikan dari pemerintah untuk selama-lamanya, tetapi ia tidak demokrat. Ia menerapkan pengamatannya dari keberhasilan monarki Inggris, muncul lebih banyak di depan umum dan lebih kerajaan mengadakan upacara. Tapi dia juga memodernisasi program ayahnya. Poligami dihapuskan, membuat pendidikan dasar wajib, dan pada tahun 1916 perguruan tinggi muncul di Siam dengan pendirian Universitas Chulalongkorn, yang pada waktu menjadi persemaian inteligensia baru Siam.

Solusi lain yang dia temukan adalah untuk mendirikan Wild Tiger Corps, sebuah organisasi paramiliter warga Siam "karakter yang baik" bersatu untuk memajukan bangsa. Sang Raja menghabiskan banyak waktu pada pengembangan gerakan ketika ia melihatnya sebagai sebuah kesempatan untuk menciptakan suatu ikatan antara dirinya dan setiap warga negara; korps sukarelawan bersedia untuk berkorban untuk raja dan bangsa dan sebagai cara untuk memilih kehormatan kesukaannya.

Pada awalnya, Wild Tigers diambil dari rombongan pribadi raja (kemungkinan bahwa banyak yang bergabung untuk mendapatkan nikmat dengan Vajiravudh), tetapi antusiasme di kalangan penduduk muncul kemudian.

Dari gerakan ini, seorang pengamat tentara Jerman menulis cerita pada bulan September 1911:

Ini adalah pasukan relawan seragam hitam, mengebor secara lebih atau kurang gaya militer, tetapi tanpa senjata. Pramuka Inggris yang tampak paradigma untuk Tiger Corps. Di seluruh negeri, di paling jauh-jauhnya tempat, unit korps ini sedang dibentuk. Satu akan hampir tidak mengenali Siam yang tenang dan apatis.

Gaya Vajiravudh memerintah berbeda dengan ayahnya. Pada awal pemerintahan keenam, raja terus menggunakan tim ayahnya dan tidak ada istirahat mendadak dalam rutinitas sehari-hari pemerintahan. Sebagian besar menjalankan urusan sehari-hari. Oleh karena itu Siam berada di tangan orang-orang berpengalaman dan kompeten. Bagi mereka dan staf mereka Siam berutang banyak langkah-langkah progresif, seperti pengembangan rencana nasional untuk pendidikan seluruh rakyat, mendirikan klinik di mana vaksinasi gratis diberikan terhadap cacar, dan perluasan terus kereta api.

Namun, senior secara bertahap dipenuhi omembers dari King's Coterie ketika terjadi kekosongan jabatan melalui kematian, pensiun, atau mengundurkan diri. Pada 1915, setengah kabinet terdiri dari wajah-wajah baru. Paling menonjol adalah Chao Phraya Yomarat kehadiran dan ketidakhadiran Pangeran Damrong. Ia mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Menteri Dalam Negeri secara resmi karena kesehatan yang buruk, tetapi dalam kenyataannya karena gesekan antara dirinya dan raja.

Siam pada tahun 1917 menyatakan perang terhadap Jerman, terutama untuk mendapatkan nikmat dengan Inggris dan Prancis. Siam's token partisipasi dalam Perang Dunia I mengamankan tempat duduk di Konferensi Perdamaian Versailles, dan Menteri Luar Negeri Devawongse menggunakan kesempatan ini untuk berdebat untuk pencabutan abad ke-19 perjanjian dan pemulihan Siam penuh kedaulatan. Amerika Serikat diwajibkan pada tahun 1920, sementara Prancis dan Britania ditunda sampai 1925. Kemenangan ini diperoleh raja beberapa popularitas, tetapi tak lama kemudian melemahkan oleh ketidakpuasan atas isu-isu lain, seperti sebagai pemborosan, yang menjadi lebih terlihat ketika sebuah resesi terjadi sesudah perang tajam Siam pada tahun 1919. Ada juga fakta bahwa raja tidak mempunyai anak, ia jelas perusahaan lebih suka laki-laki dengan perempuan (masalah yang dengan sendirinya tidak terlalu peduli Siam pendapat, tetapi yang juga merongrong stabilitas monarki karena tidak adanya ahli waris) .

Jadi ketika Rama VI meninggal tiba-tiba pada tahun 1925, usia hanya 44, monarki sudah dalam keadaan lemah. Ia digantikan oleh adiknya Prajadhipok.

PrajadhipokSunting

Siap menghadapi tanggung jawab barunya, semua telah Prajadhipok dalam mendukung hidup adalah intelijen, diplomasi tertentu dalam berurusan dengan orang lain, yang kesederhanaan dan rajin kemauan untuk belajar, dan yang agak berkarat, tetapi masih ampuh, sihir mahkota.

Tidak seperti pendahulunya, raja tekun membaca hampir semua dokumen negara yang datang dalam perjalanan, dari menteri pengajuan untuk petisi oleh warga negara. Dalam waktu setengah tahun hanya tiga dari dua belas menteri Vajiravhud tetap tinggal, sisanya telah digantikan oleh anggota keluarga kerajaan. Di satu sisi, janji ini membawa kembali orang-orang dari bakat dan pengalaman, di sisi lain, itu tanda kembali ke kerajaan oligarki. Raja jelas ingin menunjukkan istirahat yang jelas dengan keenam mendiskreditkan pemerintahan, dan pilihan orang untuk mengisi posisi teratas tampaknya sebagian besar dibimbing oleh keinginan untuk mengembalikan tipe Chulalongkorn pemerintah.

Awal Prajadhipok warisan yang diterima dari kakaknya masalah adalah jenis yang telah menjadi kronis di Pemerintahan Keenam. Yang paling mendesak adalah ini ekonomi: keuangan negara berada dalam kekacauan, anggaran besar dalam defisit, dan account kerajaan mimpi buruk seorang akuntan utang dan transaksi dipertanyakan. Bahwa seluruh dunia berada di dalam depresi ekonomi setelah Perang Dunia I tidak membantu keadaan baik.

Sebenarnya tindakan pertama sebagai raja Prajadipok mensyaratkan inovasi kelembagaan dimaksudkan untuk mengembalikan kepercayaan dalam kerajaan dan pemerintah, pembentukan Dewan Tertinggi Negara. Dewan penasihat ini terdiri dari sejumlah berpengalaman dan sangat kompeten anggota keluarga kerajaan, termasuk waktu panjang Menteri Dalam Negeri (dan Chulalongkorn tangan kanan) Pangeran Damrong. Bertahap meningkatkan arrogated pangeran ini kekuasaan oleh memonopoli semua posisi menteri utama. Banyak dari mereka merasa tugas mereka untuk menebus kesalahan atas kesalahan-kesalahan pemerintahan sebelumnya, tetapi biasanya tidak dihargai.

Dengan bantuan dari dewan ini, raja berhasil memulihkan stabilitas ekonomi, meskipun dengan harga membuat sejumlah besar pegawai negeri sipil berlebihan dan pemotongan gaji yang tetap. Ini jelas tidak populer di antara para pejabat, dan merupakan salah satu aktivitas untuk memicu kudeta tahun 1932.

Prajadhipok lalu mengalihkan perhatian pada pertanyaan tentang masa depan politik di Siam. Terinspirasi oleh contoh Inggris, Raja ingin untuk mengizinkan orang biasa untuk memiliki hak suara dalam urusan negara dengan penciptaan parlemen. Sebuah konstitusi diusulkan diperintahkan untuk wajib militer, tetapi Raja keinginan itu ditolak, mungkin dengan bijaksana, dengan para penasihatnya, yang merasa bahwa penduduk belum siap untuk demokrasi.

Pada tahun 1932, dengan negara jauh di dalam depresi, Dewan Tertinggi memilih untuk memperkenalkan pemotongan pengeluaran resmi, termasuk anggaran militer. Raja meramalkan bahwa kebijakan ini akan menciptakan ketidakpuasan, terutama dalam tentara, dan karena itu ia mengadakan pertemuan khusus para pejabat untuk menjelaskan mengapa luka itu diperlukan. Dalam berbicara ia menyatakan sebagai berikut:

Aku sendiri tahu apa-apa tentang keuangan, dan semua yang bisa saya lakukan adalah mendengarkan pendapat orang lain dan memilih yang terbaik ... Jika saya telah membuat kesalahan, aku benar-benar layak untuk dimaafkan oleh orang-orang Siam.

No previous raja Siam yang pernah berbicara dalam istilah-istilah tersebut. Banyak menafsirkan pidato tampaknya bukan sebagai Prajadhipok dimaksudkan, yaitu sebagai daya tarik yang jujur untuk memahami dan kerjasama. Mereka melihat itu sebagai tanda kelemahan dan bukti bahwa sistem yang mengabadikan aturan otokrat sempurna harus dihapuskan. Gangguan politik yang serius terancam di ibu kota, dan pada bulan April raja sepakat untuk memperkenalkan konstitusi di mana ia akan berbagi kekuasaan dengan perdana menteri. Ini tidak cukup untuk unsur-unsur radikal dalam tentara, namun. Pada Juni 24, 1932, sedangkan raja berlibur di tepi pantai, Bangkok garnisun memberontak dan merebut kekuasaan, dipimpin oleh sekelompok dari 49 perwira yang dikenal sebagai "Promotor." Dengan demikian mengakhiri 150 tahun monarki absolut Siam.

ReferensiSunting