Stasiun Tanjungrasa

Stasiun Kereta Api di Kabupaten Subang

Stasiun Tanjungrasa (TJS) adalah stasiun kereta api kelas II yang terletak di Tanjungrasa Kidul, Patokbeusi, Subang pada ketinggian +35 m. Stasiun ini merupakan stasiun kereta api aktif paling barat di Kabupaten Subang dan berada dalam pengelolaan Kereta Api Indonesia (KAI) Daerah Operasi III Cirebon.

Stasiun Tanjungrasa

LiveryPapanStasiun 2020.svg

PapanNamaStasiun TJS.png
Stasiun Tanjungrasa.JPG
Stasiun Tanjungrasa
LokasiTanjungrasa Kidul, Patokbeusi, Subang, Jawa Barat 41263
Indonesia
Ketinggian+35 m
PengelolaKereta Api Indonesia
Daerah Operasi III Cirebon
Letak dari pangkalkm 93+100 lintas JakartaJatinegaraCikampekCirebon PrujakanPrupukPurwokertoKroya[1]
Jumlah peronSatu peron sisi dan tiga peron pulau yang sama-sama agak tinggi
Jumlah jalur4 (jalur 2 dan 3: sepur lurus)
Informasi lain
Kode stasiun
  • TJS
  • 0902
[3]
KlasifikasiII[2]
Layanan
Hanya untuk persusulan antarkereta api.
Lokasi pada peta
Stasiun Tanjungrasa is located in Indonesia
Stasiun Tanjungrasa
Stasiun Tanjungrasa
Lokasi di Indonesia

Sebelum dibangun jalur ganda di lintas Cikampek–Haurgeulis, stasiun ini memiliki tiga jalur kereta api dengan jalur 2 merupakan sepur lurus. Dengan selesainya jalur ganda di lintas tersebut, ditandai dengan peresmian oleh Megawati Soekarnoputri per 4 Desember 2003,[4] tata letak jalur kereta api di stasiun ini mengalami perubahan sehingga jalur 2 lama dijadikan sebagai sepur lurus arah Cikampek, sedangkan jalur 3 dijadikan sepur lurus baru arah Haurgeulis dan jalur 4 dijadikan sebagai sepur belok baru. Tidak ada kereta api yang berhenti di stasiun ini dan hanya melayani persusulan antarkereta api.

KAI sempat merencanakan membuat jalan pintas dari barat stasiun ini menuju Cibungur untuk memangkas waktu tempuh perjalanan kereta api yang selama ini harus langsir di Stasiun Cikampek. Namun, proyek tersebut masih belum dikerjakan.[5][6]

InsidenSunting

Pada 16 Juli 2008 pukul 15.27, kereta api Argo Jati anjlok di Stasiun Tanjungrasa. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa itu, tetapi sekitar 388 penumpang terpaksa dialihkan dengan bus ke stasiun tujuan.[7]

ReferensiSunting

  1. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  2. ^ PT Kereta Api Indonesia (Persero) (2019). Selayang Pandang Daerah Operasi III Cirebon (PDF). e-PPID PT Kereta Api Indonesia. 
  3. ^ Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 Januari 2020. 
  4. ^ Liputan6.com (2003-12-04). "Presiden Meresmikan Jalur Ganda KA Cikampek". liputan6.com. Diakses tanggal 2019-10-22. 
  5. ^ "Shortcut Cibungur – Tanjungrasa Akselerasikan Angkutan Massal Jabar". Berita Trans. 2015-02-13. Diakses tanggal 2018-05-04. 
  6. ^ Media, Kompas Cyber (2009-06-23). ""Shortcut" Cibungur-Tanjungrasa Mulai 2010 - Kompas.com". KOMPAS.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-05-04. 
  7. ^ Media, Kompas Cyber (2008-07-16). "KA Argojati Anjlok, 366 Penumpang Diangkut Bus - Kompas.com". KOMPAS.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-05-04. 
Stasiun sebelumnya   Lintas Kereta Api Indonesia Stasiun berikutnya
Cikampek
Terminus
Cikampek–Cirebon Prujakan Pabuaran

Koordinat: 6°24′30″S 107°32′27″E / 6.4083898°S 107.5406975°E / -6.4083898; 107.5406975