R.S.C. Anderlecht

Klub Sepakbola Profesional Belgia

Royal Sporting Club Anderlecht, lebih dikenal sebagai Anderlecht (pengucapan bahasa Prancis: [ɑ̃dəʁˈlɛkt], pengucapan Belanda: [ˈɑndərˌlɛçt], bahasa Jerman: [ˈandɐˌlɛçt]) atau RSCA (pengucapan bahasa Prancis: [ˌɛʁ ɛs se ˈɑ], pengucapan Belanda: [ˌɛrɛseˈjaː], bahasa Jerman: [ˌʔɛɐ̯ ʔɛs tseː ˈʔaː]), atau lebih dikenal dengan nama R.S.C Anderlecht adalah sebuah klub sepak bola Belgia yang berbasis di kota Brusel, Belgia. Saat ini klub berprestasi stabil diliga utama Belgia dengan menjadi juara liga Belgia dalam 2 tahun berturut-turut. Prestasi yang pernah diraih di persepak bolaan Eropa adalah menjadi juara Piala UEFA, Piala Winners dan Piala Super Eropa.

Anderlecht
R.S.C. Anderlecht Club Crest
Nama lengkapRoyal Sporting Club Anderlecht
Julukan"Purple & White", "Sporting"
(bahasa Belanda: Paars-wit;
bahasa Prancis: Les Mauves et Blancs)
Berdiri27 Mei 1908; 114 tahun lalu (1908-05-27) (pembentukan tim)
1909 (keikut sertaan tim ke liga)
StadionLotto Park
Anderlecht, Brussels
(Kapasitas: 22,500[1])
PemilikWouter Vandenhaute
ManajerVincent Kompany
LigaBelgian Pro League
2020-2021Belgian First Division A, 4th
Situs webSitus web resmi klub
Kostum Kandang
Kostum Tandang

Didirikan pada tahun 1908, klub ini pertama kali mencapai level tertinggi dalam sepak bola Belgia pada tahun 1921–22 dan telah bermain di divisi pertama secara terus menerus sejak 1935–36 dan di Eropa sejak 1964–65. Mereka memenangkan trofi besar pertama mereka setelah Perang Dunia II dengan kemenangan kejuaraan pada tahun 1946–47. Sejak itu, mereka tidak pernah finis di luar enam besar divisi satu Belgia. Mereka berada di peringkat 14 di antara pemenang kompetisi klub UEFA sepanjang masa, kesepuluh di Federasi Internasional Sejarah & Statistik Klub Kontinental dari peringkat Eropa abad ke-20 dan berada di peringkat ke-41 dalam peringkat tim UEFA 2012. Pada tahun 1986, mereka mencapai peringkat UEFA terbaik mereka dengan tempat pertama bersama dengan Juventus.

Anderlecht telah memainkan pertandingan mereka di Astrid Park di kotamadya Anderlecht sejak 1917. Stadion mereka saat ini, Stadion Constant Vanden Stock, pertama kali dibuka pada tahun 1983, dan menggantikan bekas Stadion Emile Versé. Mereka bermain dengan pakaian ungu dan putih. Mereka memiliki persaingan lama dengan Club Brugge dan Standard Liège.

SejarahSunting

Didirikan sebagai Sporting Club Anderlechtois pada 27 Mei 1908 oleh selusin pecinta sepak bola di kafe Concordia (terletak di Rue d'Aumale/Aumalestraat di kotamadya Anderlecht), klub tersebut mengalahkan Institut Saint-Georges dalam pertandingan pertama mereka, 11–8 . Mereka bergabung dengan kompetisi resmi pada tahun 1909–10, dimulai dari level terendah dalam sistem liga sepak bola Belgia, kemudian divisi provinsi ketiga. Pada tahun 1912–13, mereka memperoleh promosi ke tingkat kedua sepakbola yang lebih tinggi, yang kemudian diberi nama Promosi. Setelah hanya satu musim di level itu, kejuaraan dihentikan karena Perang Dunia I, dan dilanjutkan pada tahun 1919–20. Dengan popularitas tim yang meningkat, Anderlecht pindah ke stadion baru di Taman Astrid pada tahun 1917 (kemudian dikenal sebagai Taman Meir). Mereka membaptis stadion Stade Emile Versé untuk menghormati pelindung besar pertama klub, industrialis Emile Versé.

Pada akhir musim 1920–21, Anderlecht dipromosikan ke divisi pertama untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka. Dalam 14 musim berikutnya, Anderlecht terdegradasi empat kali (1923, 1926, 1928 dan 1931) dan dipromosikan empat kali (1924, 1927, 1929, 1935), membuat diri mereka sendiri diejek oleh klub rival lokal Union Saint-Gilloise dan Daring Club de Bruxelles, yang menjuluki mereka "klub angkat". Pada tahun 1933, 25 tahun setelah pembentukan mereka, klub berubah nama menjadi Royal Sporting Club Anderlechtois. Sejak promosi mereka pada tahun 1935, Anderlecht tetap berada di level teratas sepakbola. Dengan Jef Mermans, seorang striker yang ditandatangani dari K Tubantia FC pada tahun 1942 dengan biaya rekor 125.000 franc Belgia, Anderlecht memenangkan gelar liga pertama mereka pada tahun 1947. Keberhasilan mereka meningkat di tahun-tahun berikutnya ketika mereka memenangkan enam gelar lagi antara tahun 1949–50 dan 1955 –56 (memenangkan tiga gelar berturut-turut dua kali) dan dua lagi pada tahun 1958–59 dan 1961–62. Pada 1960-an, di bawah pembinaan Pierre Sinibaldi dan kemudian Andreas Beres, klub bahkan memenangkan lima gelar berturut-turut (dari 1963–64 hingga 1967–68), yang masih merupakan rekor liga Belgia. Bintang tim ini adalah Paul Van Himst, pencetak gol terbanyak pada tahun 1965, 1967 dan 1969 dan pemenang Sepatu Emas Belgia pada tahun 1960, 1961, 1965 dan 1974.

Anderlecht bermain di Piala Klub Juara Eropa pertama pada 1955–56, dan kalah di kedua leg dalam pertandingan melawan Vörös Lobogo. Mereka harus menunggu sampai musim 1962-63 untuk memenangkan pertandingan Eropa pertama mereka, dengan kemenangan 1-0 atas Real Madrid, yang diikuti hasil imbang 3-3 di Spanyol. Untuk pertama kalinya, mereka melaju ke babak kedua, di mana mereka mengalahkan CSKA Sofia sebelum kalah dari Dundee di perempat final. Pada Piala Pameran Antar Kota 1969–70, Anderlecht kalah di final melawan Arsenal. Antara 1975 dan 1984, Anderlecht hanya memenangkan satu kejuaraan tetapi mereka mencapai kesuksesan Eropa yang cukup besar: mereka memenangkan Piala Winners Piala Eropa 1975–76 dan 1977–78 masing-masing melawan West Ham United dan Austria Wien, serta dua Piala Super Eropa berikutnya.

Musim 1982-83 adalah musim penting bagi klub karena berbagai alasan: mantan favorit Anderlecht Paul Van Himst diangkat sebagai pelatih baru, mereka memenangkan Piala UEFA 1982-83 dan pembangunan kembali stadion klub dimulai. Namun di liga domestik, Anderlecht harus puas berada di posisi kedua di belakang Standard. Tawaran mereka untuk mempertahankan Piala UEFA pada 1983-84 gagal pada rintangan terakhir melawan tim Inggris Tottenham Hotspur. Anderlecht mencapai final secara kontroversial dengan mengalahkan tim Inggris lainnya, Nottingham Forest, dengan penalti perpanjangan waktu yang dapat diperdebatkan untuk menang agregat 3-2. Belakangan diketahui Anderlecht telah menyuap wasit senilai £27.000 untuk memastikan lolos ke final.

Setelah finis tiga detik berturut-turut, Ungu dan Putih mengamankan gelar ke-18 dengan mudah pada 1984–85, 11 poin di atas Club Brugge. Pada 1985-86, Anderlecht memenangkan kejuaraan lagi, tetapi kali ini setelah play-off dua leg melawan Club Brugge. Anderlecht memenangkan kejuaraan ke-20 mereka pada matchday terakhir musim 1986-87. Mereka kemudian kehilangan pemain kunci Franky Vercauteren, Enzo Scifo (ditransfer pada musim panas 1987) dan Juan Lozano (cedera parah dalam permainan di KSV Waregem beberapa bulan sebelumnya). Sebuah tim lemah yang dilatih oleh Raymond Goethals hanya menempati urutan keempat pada tahun 1988 di belakang Club Brugge, KV Mechelen dan Royal Antwerp, tetapi mereka tetap berhasil mengangkat Piala Belgia untuk keenam kalinya dalam sejarah klub setelah kemenangan 2-0 atas Standard Liège, dengan gol oleh Luc Nilis dan Eddie Krnčevi. Tahun berikutnya, Anderlecht mempertahankan trofi dengan gol-gol Eddie Krncevic dan Milan Jankovi (sekali lagi dengan kemenangan 2-0 atas Standard), tetapi finis kedua di kejuaraan. Setelah kemenangan piala keduanya, Goethals pergi ke Bordeaux di Ligue 1 Prancis.

Selama tahun 1990-an, Anderlecht mencapai satu final Eropa lagi, Final Piala Winners Eropa 1990, yang mereka kalahkan dari klub Italia Sampdoria. Klub kemudian menurun di kompetisi Eropa, dengan perempat final Piala UEFA 1990-91 dan 1996-97 hasil terbaik mereka. Dalam kompetisi nasional, mereka memenangkan empat gelar juara dan satu piala. Selama tahun 2000-an, Anderlecht mengamankan lima gelar juara Belgia lagi, mencapai total 29 gelar pada tahun 2007, di samping satu kemenangan piala lagi. Di Liga Champions UEFA 2000–01, mereka lolos untuk pertama kalinya ke babak kedua, kemudian babak grup lainnya, di mana mereka finis ketiga di grup mereka di belakang Real Madrid dan Leeds United.

Pada tahun 2009–10, Ungu dan Putih memenangkan gelar liga Belgia ke-30 mereka, sementara di Liga Eropa UEFA 2011–12, Anderlecht membuat sejarah dengan menjadi tim Belgia pertama yang menyelesaikan babak penyisihan grup kompetisi Eropa dengan jumlah poin maksimum. , mendominasi kelompok oposisi Lokomotiv Moscow, Sturm Graz dan AEK Athens. Mereka juga satu-satunya tim Liga Europa tahun itu yang mencapai prestasi ini. Pada tanggal 6 Mei 2012, Anderlecht memenangkan kejuaraan Belgia ke-31 mereka, sementara pada tanggal 22 Juli, mereka memenangkan Piala Super Belgia kesepuluh mereka.

Warna dan lencanaSunting

Warna Anderlecht adalah ungu dan putih, dan seragam kandang klub umumnya berwarna ungu dengan garis putih, meskipun mereka mengenakan seragam kandang hitam dan ungu pada musim 2005–06, dan abu-abu pada musim 2007–08. Pada awalnya, ungu adalah warna utama kemeja. Moto Anderlecht ("Mens sana in corpore sano") tertulis di lencananya seperti tiga huruf "SCA", mengacu pada nama awal klub (Sporting Club Anderlechtois). Sebuah mahkota ditambahkan pada tahun 1933 setelah perubahan nama menjadi Royal Sporting Club Anderlechtois. Warna Anderlecht terinspirasi dari imigran Belgia yang tinggal di Antigua Guatemala. Ungu adalah warna kota Antigua dan warna Kerajaan Belgia.

StadionSunting

Anderlecht memainkan pertandingan kandang mereka di stadion Lotto Park yang terletak di dalam Astrid Park di kotamadya Anderlecht. Saat ini memiliki kapasitas 22.500 tempat. Pekerjaan dimulai pada 2011 dan berlangsung selama dua tahun. Anderlecht telah bermain di Astrid Park sejak pembangunan Stadion Emile Versé pada tahun 1917. Stadion ini sepenuhnya dibangun kembali pada tahun 1983 dan diganti namanya untuk menghormati ketua Constant Vanden Stock saat itu. Sebelum 1917, klub telah bermain di lapangan di Rue du Serment/Eedstraat saat ini selama beberapa tahun sejak 1908, kemudian di stadion yang terletak di Rue Verheydenstraat (sekarang Rue Démosthènestraat). Pada tahun 2013 stadion diperbaharui, dengan pemasangan papan skor baru dan strip iklan di sepanjang perbatasan lapangan sesuai dengan peraturan UEFA untuk Liga Champions. ColosseoEAS dipilih sebagai penyedia strip LED ultra-modern dan pengontrolnya. Pada Juli 2019, pemilik baru Marck Coucke menjual nama tersebut ke perusahaan Lotto, dan telah mengubah namanya menjadi Stadion Lotto Park.

Anderlecht akan pindah ke Eurostadium berkapasitas 60.000 setelah diharapkan selesai pada 2019. Eurostadium juga akan menjadi rumah bagi tim nasional Belgia dan akan menjadi tuan rumah pertandingan UEFA Euro 2020. Namun, selama tahun-tahun berikutnya, proyek itu terganggu oleh banyak penundaan yang disebabkan oleh pertikaian politik. Pada Februari 2017, Anderlecht akhirnya menarik diri dari proyek tersebut.

SuporterSunting

Klub ini memiliki rata-rata kehadiran tertinggi di Divisi Pertama Belgia selama sepuluh tahun, sampai 2004-05. [rujukan?] Pendukung Anderlecht berasal dari seluruh negeri dan hanya sebagian kecil yang berasal dari Daerah Ibu Kota Brussel. Anderlecht menghitung 77 klub penggemar, 5 di antaranya berada di luar negeri (satu di Prancis, satu di Polandia, satu di Texas, AS, satu di Montreal, Kanada, dan satu di Sunderland, Inggris).

RivalSunting

Saingan utama Anderlecht adalah Standard Liege dan Club Brugge.

TitelSunting

LigaSunting

  • Liga Profesional Belgia:
    • Juara (32): 1946–47, 1948–49, 1949–50, 1950-51, 1953–54, 1954-55, 1955–56, 1958–59, 1961–62, 1963–64, 1964–65, 1965–66, 1966–67, 1967–68, 1971–72, 1973–74, 1980–81, 1984–85, 1985–86, 1986–87, 1990–91, 1992–93, 1993–94, 1994–95, 1999–2000, 2000–01, 2003–04, 2005–06, 2006–07, 2009–10, 2011–12, 2012–13
  • Divisi Dua Belgia:
    • Juara (2): 1923–24, 1934–35
  • Piala Belgia:
    • Juara (9): 1964–65, 1971–72, 1972–73, 1974–75, 1975–76, 1987–88, 1988–89, 1993–94, 2007-08
  • Piala Liga Belgia:
    • Juara (1): 1999–2000
  • Piala Super Belgia:
    • Juara (10): 1985, 1987, 1993, 1995, 2000, 2001, 2006, 2007, 2010, 2012
  • Kejuaraan Bruges Matins:
    • Juara (2): 1985, 1988

InternasionalSunting

Tidak ResmiSunting

Rekor di kompetisi EropaSunting

Kompetisi Main Menang Imbang Kalah Memasukan Kemasukan
European Cup / UEFA Champions League 180 68 39 73 266 272
Piala Winners UEFA 44 29 3 12 86 34
UEFA Cup / UEFA Europa League 122 60 30 32 211 135
UEFA Super Cup 4 2 0 2 9 6

PertandinganSunting

  • Q = babak kualifikasi
  • PO = play-off
  • R = babak
  • Group = babak grup / Grup 1 = penyisihan grup pertama / Grup 2 = penyisihan grup kedua
  • 1/8 = 16 besar / 1/4 = 8 besar / 1/2 = semi-final
  • F = final
  • PUC = Koefisiensi UEFA

Rangking UEFASunting

(Sejak 22 November 2012), Sumber: uefa.com website

Staff kepelatihanSunting

Update 1 November 2010.[2][3]
Posisi Nama
Pelatih John van den Brom
Asisten Pelatih Besnik Hasi dan Daniel Renders
Manajer Tim José Garcia Cantero
Pelatih Kiper Max de Jong
Pelatih tim U21 Geert Emmerechts dan René Peeters
Pelatih tim U19 René Peeters
Pelatih tim U17 Charly Musonda
Dokter tim Kris Vollon
Pelatih Fisik Eric Dehaeseleer dan Mario Inaurrato

PemainSunting

Skuat terkiniSunting

Per 6 Oktober, 2020.[4]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
1 GK   GER Timon Wellenreuther
7 FW   GER Lukas Nmecha (pinjaman dari Manchester City)
8 MF   IRL Josh Cullen
9 FW   BEL Landry Dimata
10 MF   NED Michel Vlap
11 FW   RSA Percy Tau (pinjaman dari Brighton & Hove Albion)
14 DF   UKR Bohdan Mykhaylichenko
18 MF   BEL Anthony Vanden Borre
19 FW   SLE Mustapha Bundu
20 DF   USA Matt Miazga (pinjaman dari Chelsea)
21 DF   BIH Ognjen Vranješ
22 DF   BEL Elias Cobbaut
23 MF   AUT Peter Žulj (wakil kapten)
25 MF   FRA Adrien Trebel
27 FW   BEL Ilias Takidine
30 GK   BEL Hendrik Van Crombrugge (Kapten)
No. Pos. Negara Pemain
32 DF   NED Derrick Luckassen (pinjaman dari PSV)
40 FW   BEL Francis Amuzu
42 DF   BEL Hannes Delcroix
44 DF   CRO Antonio Milić
46 MF   BEL Anouar Ait El Hadj
48 MF   BEL Albert Sambi Lokonga
51 MF   BEL Yari Verschaeren
53 MF   BEL Antoine Colassin
54 DF   BEL Killian Sardella
55 DF   BEL Marco Kana
61 MF   NOR Kristian Arnstad
62 DF   PAN Michael Murillo
70 GK   BEL Rik Vercauteren
92 DF   JAM Kemar Lawrence
99 MF   BEL Zakaria Bakkali
FW   NGA Paul Mukairu (pinjaman dari Antalyaspor)

DipinjamkanSunting

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
18 MF   CZE Lukáš Mareček (ke SC Heerenveen)
29 MF   BEL Karim Tarfi (ke De Graafschap)
31 DF   BEL Bruno Godeau (ke SV Zulte-Waregem)
32 MF   SEN Christophe Diandy (ke R. Charleroi S.C.)
36 FW   BEL Nathan Kabasele (ke Torino F.C.)
38 FW   COD Junior Kabananga Kalonji (ke K.S.V. Roeselare)
39 MF   BEL Ziguy Badibanga (ke R. Charleroi S.C.)
No. Pos. Negara Pemain
44 DF   BEL Bryan Verboom (ke SV Zulte-Waregem)
87 FW   SRB Dalibor Veselinović (ke Beerschot AC)
MF   BEL Andreas Luckermans (ke FC Dordrecht)
MF   SWE Guillermo Molins (ke Betis)
FW   ARG Pablo Chavarria (ke KV Kortrijk)
FW   BEL Mohammed Aoulad (ke Waasland-Beveren)

Skuat cadanganSunting

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
35 DF   BRA Renan Filipe
40 FW   BEL Bruno Baras
DF   SCO Akshay Deshpande
DF   BEL Sebastiaan De Wilde
DF   COD Chancel Mbemba Mangulu
No. Pos. Negara Pemain
DF   SEN Abdoulaye Seck
MF   BEL Anthony D'Alberto
MF   BEL Luca Falsaperla
MF   BEL Yannick Nulens
FW   BFA Elis Koulibay

ManajerSunting

Ada total 37 manajer permanen dan 3 manajer sementara Anderlecht sejak penunjukan manajer pertama, Sylva Brébart, pada tahun 1920. Manajer terlama klub adalah orang Inggris Bill Gormlie, yang menjabat selama sembilan musim antara 1950 dan 1959. Orang Prancis Georges Perino adalah manajer Anderlecht pertama yang mengklaim trofi, dengan kemenangan kejuaraan pertama pada 1946–47. Tujuh manajer Anderlecht telah mengelola klub dalam dua kesempatan: Ernest Churchill Smith, Pierre Sinibaldi, Urbain Braems, Raymond Goethals, Arie Haan, Johan Boskamp dan Franky Vercauteren. Manajer lain juga memainkan peran lain di klub sebelum ditunjuk sebagai manajer, termasuk Jean Dockx, yang menjabat tiga kali sebagai caretaker sebelum diangkat menjadi manajer.

Bagian lainSunting

Pada tahun 1993, Brussels D71 menjadi tim wanita Anderlecht. Tim telah memenangkan tiga Liga dan lima Piala sejak itu.

Kapten timSunting

Presiden TimSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Een nationaal stadion stamt uit de koloniale tijd". erasmix.be. 15 May 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-09-26. Diakses tanggal 23 November 2018. 
  2. ^ "Staff noyau A 2010–11" (dalam bahasa French). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-07-05. Diakses tanggal 1 November 2010. 
  3. ^ "Under 21" (dalam bahasa French). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-05-13. Diakses tanggal 1 November 2010. 
  4. ^ "A-Team". R.S.C. Anderlecht.