Liga Eropa UEFA

Kompetisi sepak bola tahunan di Eropa
(Dialihkan dari Piala UEFA)

Liga Eropa UEFA (Inggris: UEFA Europa League, disingkat UEL) sebelumnya dikenal dengan nama Piala UEFA adalah sebuah kompetisi sepak bola tahunan yang diselenggarakan oleh UEFA sejak tahun 1971 untuk klub-klub sepak bola Eropa yang memenuhi kriteria keikutsertaan. Kompetisi ini merupakan kompetisi klub sepak bola Eropa paling bergengsi kedua setelah Liga Champions UEFA. Klub-klub yang lolos untuk mengikuti kompetisi ini didasarkan pada kinerja mereka baik di liga maupun kejuaraan domestik masing-masing.

Liga Eropa UEFA
Mulai digelar1971; 52 tahun lalu (1971)
(format terkini digunakan sejak 2009)
WilayahEropa (UEFA)
Jumlah tim32 (babak grup)
+8 klub dari babak grup Liga Champions[1]
58 (keseluruhan)
Kualifikasi untukPiala Super UEFA
Liga Champions UEFA
Kompetisi terkaitLiga Champions UEFA (tingkat ke 1)
Liga Konferensi Eropa UEFA (tingkat ke 3)
Juara bertahanSpanyol Sevilla (gelar ke-7)
Tim tersuksesSpanyol Sevilla (7 gelar)
Televisi penyiarDaftar penyiar Liga Eropa UEFA
Situs webuefa.com
Liga Eropa UEFA 2023–2024

Sebelumnya disebut Piala UEFA, kemudian dengan sebuah perubahan bentuk kompetisi, dikenal sebagai Liga Eropa UEFA sejak musim 2009–10.[2] Namun, untuk kepentingan catatan sepak bola UEFA, Piala UEFA dan Liga Eropa UEFA tetap dianggap sebagai kompetisi yang sama dan perubahan nama tersebut hanyalah sebagai rebranding.[3]

Pada tahun 1999, Piala Winners UEFA dihapuskan untuk kemudian digabungkan dengan Piala UEFA.[4] Pada musim kompetisi 2004–05, babak grup diadakan sebelum babak gugur. Perubahan nama tahun 2009, yang termasuk juga penggabungan Piala Intertoto UEFA, menghasilkan sebuah bentuk kompetisi yang lebih besar, yakni dengan babak grup yang diperluas dan perubahan kriteria keikutsertaan. Pemenang kompetisi ini berhak tampil pada Piala Super UEFA.

Sebanyak 27 klub berbeda telah meraih gelar juara kompetisi ini, dengan 13 klub diantaranya meraih lebih dari satu kali. Sevilla merupakan klub tersukses dalam kompetisi ini dengan tujuh gelar juara. Berturut-turut berikutnya adalah Juventus, Inter Milan, dan Liverpool, dengan masing-masing tiga gelar juara.[5] Sejak perubahan nama menjadi Liga Eropa UEFA pada tahun 2009, hanya Sevilla yang berhasil mempertahankan gelar juara secara berturut-turut pada tahun 2014, 2015, dan 2016.

Tim asal Spanyol Sevilla adalah juara bertahan setelah mengalahkan AS Roma dengan skor 1-1 (4-1) melalui adu penalti pada pertandingan final 2023 di Arena Puskás, Budapest, Hungaria.

Sejarah sunting

 
Pertandingan antara Lech Poznań dan Deportivo La Coruña pada musim 2008-09.

Piala UEFA didahului oleh Inter-Cities Fairs Cup, yang merupakan kompetisi sepak bola Eropa yang dimainkan antara tahun 1955 dan 1971. Kompetisi ini berkembang dari 11 tim selama piala pertama (1955–1958) menjadi 64 tim dengan piala terakhir yang dimainkan pada 1970-71. Itu menjadi sangat penting di kancah sepakbola Eropa sehingga pada akhirnya diambil alih oleh UEFA dan diluncurkan kembali pada musim berikutnya sebagai Piala UEFA.

Piala UEFA pertama kali dimainkan pada musim 1971–72, dengan final Wolverhampton Wanderers yang seluruhnya klub Inggris melawan Tottenham Hotspur, dengan Spurs meraih penghargaan pertama. Gelar tersebut dipertahankan oleh klub Inggris lainnya, Liverpool F.C. pada tahun 1973 yang mengalahkan Borussia Mönchengladbach di final. Borussia memenangkan kompetisi pada 1975 dan 1979 kemudian mencapai final lagi pada 1980. Feyenoord Rotterdam memenangkan piala pada 1974 setelah mengalahkan Tottenham Hotspur 4-2 secara agregat (2-2 di London dan 2-0 di Rotterdam). Liverpool memenangkan kompetisi untuk kedua kalinya pada tahun 1976 setelah mengalahkan Club Brugge di final.

Selama tahun 1980-an, IFK Göteborg (1982 dan 1987) dan Real Madrid (1985 dan 1986) masing-masing memenangkan kompetisi dua kali dengan Anderlecht mencapai dua final berturut-turut mereka menang pada tahun 1983 dan kalah dari Tottenham Hotspur pada tahun 1984. Tahun 1989 menyaksikan dimulainya dominasi klub Italia, ketika Diego Maradona bersama S.S.C. Napoli mengalahkan Stuttgart. 1990-an dimulai dengan dua final dari klub Italia, dan pada 1992 Torino kalah di final dari Ajax karena aturan gol tandang. Juventus F.C. memenangkan kompetisi untuk ketiga kalinya pada tahun 1993 dan Inter Milan mempertahankan piala di Italia pada tahun berikutnya. Tahun 1995 menjadi final ketiga bagi semua klub Italia dengan Parma Calcio 1913 membuktikan konsistensinya, setelah dua final Piala Winners UEFA yang beruntun. Satu-satunya final tanpa Italia selama dekade itu adalah pada tahun 1996. Internazionale mencapai final dua tahun berikutnya, kalah pada tahun 1997 dari Schalke 04 melalui adu penalti dan memenangkan final all-Italian lainnya pada tahun 1998, membawa pulang piala untuk ketiga kalinya hanya dalam delapan tahun. Parma Calcio 1913 memenangkan piala pada tahun 1999 yang mengakhiri era klub Italia.

Liverpool memenangkan kompetisi untuk ketiga kalinya pada tahun 2001. Pada tahun 2002 Feyenoord Rotterdam memenangkannya untuk kedua kalinya dalam sejarah klub dengan mengalahkan Borussia Dortmund selama final di stadion mereka sendiri Stadion Feijenoord di Rotterdam dengan 3-2. F.C. Porto menang di turnamen 2003 dan 2011 dengan yang terakhir melawan tim Portugal S.C. Braga. Pada tahun 2004, piala tersebut kembali ke Spanyol dengan Valencia yang menang dan kemudian Sevilla FC berhasil dua kali berturut-turut pada tahun 2006 dan 2007, yang terakhir di final melawan sesama klub Spanyol Espanyol. Masing-masing sisi kesuksesan Sevilla, dua tim Rusia, CSKA Moscow pada 2005 dan Zenit Saint Petersburg pada 2008 mendapat kejayaannya dan mantan klub Soviet lainnya, Ukraina Shakhtar Donetsk yang menang pada tahun 2009. Atlético Madrid sendiri menang dua kali dalam tiga musim, di 2010 dan 2012, yang terakhir di final berhadapan dengan klub Spanyol. Pada 2013, Chelsea F.C. menjadi pemegang Liga Champions pertama yang memenangkan Piala UEFA/Liga Eropa pada tahun berikutnya. Pada 2014, Sevilla memenangkan piala ketiga mereka dalam delapan tahun setelah mengalahkan SL Benfica melalui adu penalti. Hanya satu tahun kemudian yaitu pada tahun 2015, Sevilla memenangkan Piala UEFA keempat mereka/Liga Eropa dan dalam prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, mereka mempertahankan gelar mereka tahun ketiga berturut-turut mengalahkan Liverpool FC di final 2016, menjadikan Sevilla FC tim yang paling sukses di sejarah kompetisi dengan memenangkan 6 piala. Mereka menambahkan kemenangan keenam pada tahun 2020 setelah mengalahkan Inter Milan.[51] Final All London 2019 antara Chelsea dan Arsenal F.C. adalah final UEFA Cup/Europa League pertama antara dua tim dari kota yang sama.[52]

Sejak musim 2009–10, kompetisi ini dikenal sebagai Liga Eropa UEFA.[2][6] Pada saat yang sama, Piala Intertoto UEFA kompetisi tingkat ketiga UEFA dihentikan dan bergabung ke Liga Eropa yang baru.

Liga Konferensi Eropa UEFA sunting

UEFA dilaporkan mempertimbangkan untuk menambah kompetisi tingkat ketiga sejak setidaknya 2015, meyakini bahwa turnamen tingkat bawah dapat bertindak sebagai sarana untuk memberi klub-klub dari negara-negara anggota UEFA berperingkat rendah untuk memiliki peluang untuk maju ke tahap selanjutnya di luar tahapan mereka secara tradisional akan tersingkir di Liga Champions UEFA dan Liga Eropa UEFA.[7] Pada pertengahan 2018, pembicaraan tentang pengumuman diintensifkan dengan sumber-sumber berita mengklaim kesepakatan telah dicapai untuk kompetisi yang akan diluncurkan dan bahwa babak penyisihan grup Liga Eropa yang beranggotakan 48 tim akan dibagi menjadi dua dengan bagian bawah membentuk inti apa yang akan menjadi acara baru.[8]

Pada 2 Desember 2018, UEFA mengumumkan bahwa kompetisi – yang sebelumnya dikenal sebagai "Europa League 2" atau hanya "UEL2" – akan diluncurkan sebagai bagian dari siklus kompetisi tiga tahun 2021–24, dengan UEFA mengumumkan bahwa turnamen baru akan bawakan "lebih banyak pertandingan untuk lebih banyak klub dan lebih banyak asosiasi".[9]

Trofi sunting

Piala UEFA, juga dikenal sebagai Coupe UEFA, adalah piala yang diberikan setiap tahun oleh UEFA ke klub sepak bola yang memenangkan Liga Eropa UEFA. Sebelum musim 2009–2010, kompetisi dan trofi itu dikenal sebagai 'Piala UEFA'.

Sebelum kompetisi berganti nama menjadi Liga Eropa UEFA pada musim 2009–2010, peraturan UEFA menyatakan bahwa sebuah klub dapat menyimpan trofi asli selama setahun sebelum mengembalikannya ke UEFA. Setelah kembalinya, klub bisa menyimpan replika piala aslinya yang berukuran empat perlima. Setelah kemenangan ketiga beruntun atau kemenangan kelima secara keseluruhan, sebuah klub bisa mempertahankan trofi secara permanen.[10] Namun, di bawah peraturan baru, trofi tetap di UEFA setiap saat. Trofi replika ukuran penuh diberikan kepada setiap pemenang kompetisi. Juga sebuah klub yang menang tiga kali berturut-turut atau lima kali secara keseluruhan akan menerima lencana multi-pemenang.[11] Pada 2016–2017, hanya Sevilla yang mendapatkan kehormatan untuk mengenakan lencana pemenang, setelah mencapai kedua prestasi yang diminta pada 2016.[12]

Trofi ini dirancang dan dibuat oleh Bertoni untuk Final Piala UEFA 1972. Beratnya 15 kg (33 pon) dan berwarna perak di atas alas marmer kuning.[13]

Lagu tema sunting

Tema musik untuk kompetisi, Lagu Kebangsaan dimainkan sebelum setiap pertandingan Liga Eropa di stadion yang menjadi tuan rumah acara semacam itu dan juga sebelum setiap siaran televisi pertandingan Liga Eropa sebagai elemen musik dari urutan pembukaan kompetisi.[14]

Lagu tema kompetisi ini disusun oleh Yohann Zveig dan direkam oleh Opera Paris pada awal 2009. Tema untuk kompetisi Piala UEFA bermerek pertama kali secara resmi diluncurkan di Forum Grimaldi pada 28 Agustus 2009 sebelum undian babak grup musim 2009–2010. Lagu tema baru disusun oleh Michael Kadelbach dan direkam di Berlin dan diluncurkan sebagai bagian dari rebranding kompetisi pada awal musim 2015–2016.[15]

Lagu tema baru yang diciptakan oleh MassiveMusic telah digubah untuk awal musim 2018–2019.[16]

Format kompetisi sunting

Format saat masih bernama Piala UEFA sunting

Format yang digunakan saat masih bernama Piala UEFA adalah babak awal menggunakan format grup yang ada 8 grup yang tiap grupnya ada 5 tim, tiga tim dari masing-masing grup melanjutkan ke fase berikutnya dengan sistem gugur dan ditambah dengan tim penghuni masing-masing peringkat ketiga grup dari Piala/Liga Champions UEFA. Di sistem gugur peraturannya, tiap tim akan bermain dua kali, dan di babak inilah bisa berlaku skor agregat/keunggulan gol tandang. Di partai final, pertandingan akan digelar sekali dan berada di tempat yang telah ditunjuk sebelumnya oleh UEFA. Sebelum 1997–98, Piala UEFA menggunakan sistem gugur murni, yaitu tiap laga dimainkan dua kali, termasuk babak final.

Format kini sunting

Selain Piala UEFA berganti nama Menjadi UEFA Europa League yang kualitasnya jauh lebih baik dari Piala UEFA, mulai musim 2009–10 format 8 grup dengan 5 tim akan diganti format baru berupa 12 grup yang masing-masing berisi 4 tim. Selain itu, jika sebelumnya pada babak tersebut setiap tim akan memainkan dua pertandingan tandang dan 2 pertandingan kandang (total 4 pertandingan), dalam format baru setiap tim akan menghadapi lawannya baik di kandang maupun tandang (total 6 pertandingan). Perubahan lainnya adalah dimasukkannya tim-tim yang sebelumnya harus bermain di Piala Intertoto ke babak penyisihan karena Piala Intertoto ditiadakan mulai tahun 2009.

Hadiah sunting

Mirip dengan Liga Champions UEFA, hadiah uang yang diterima klub dibagi menjadi pembayaran tetap berdasarkan partisipasi dan hasil, dan jumlah bervariasi yang bergantung pada nilai pasar TV mereka.

Untuk musim 2021-22, partisipasi babak grup di Liga Europa diberikan biaya dasar sebesar €3.630.000.  Kemenangan di grup menghasilkan €630.000 dan hasil seri €210.000.  Setiap pemenang grup mendapatkan €1.100.000 dan setiap runner-up €550.000.  Mencapai babak sistem gugur akan memicu bonus tambahan: €500.000 untuk babak 32 besar, €1.200.000 untuk babak 16 besar, €1.800.000 untuk perempat final, dan €2.800.000 untuk semifinal.  Finalis yang kalah menerima €4,600,000 dan juara menerima €8,600,000.

Lolos ke babak grup: €3.630.000

Pertandingan yang dimenangkan di babak penyisihan grup: €630.000

Pertandingan yang ditarik di babak penyisihan grup: €210,000

Posisi pertama di babak penyisihan grup: €1.100.000

Posisi ke-2 di babak penyisihan grup: €550.000

Play-off babak sistem gugur: €500.000

Babak 16 Besar: €1.200.000

Perempat final: €1.800.000

Separuh akhir: €2,800,000

Juara kedua: €4.600.000

Juara: €8.600.000

sunting

Liga Eropa UEFA disponsori oleh tujuh perusahaan multinasional, yang berbagi mitra yang sama dengan Liga Konferensi Eropa UEFA.

Sponsor utama turnamen untuk siklus 2021-24 adalah:

Molten adalah sponsor sekunder dan memasok bola pertandingan resmi.  Sub-merek Kipsta Decathlon akan menggantikan Molten sebagai pemasok resmi bola pertandingan mulai musim 2024-25 dan seterusnya untuk periode tiga tahun.

Sejak dimulainya merek Liga Eropa UEFA, turnamen ini telah menggunakan papannya sendiri (pada tahun itu debutnya di babak 32 besar) seperti Liga Champions UEFA.  Penimbunan LED memulai debutnya di final 2012–13 dan muncul di musim 2015–16 dari babak 16 besar. Di musim yang sama, dari babak penyisihan grup, tim tidak diperbolehkan menunjukkan sponsornya.  Itu muncul di musim 2018-19 untuk pertandingan tertentu di babak grup dan babak 32 besar.

Masing-masing klub boleh mengenakan kaus dengan iklan, meskipun sponsor tersebut bertentangan dengan sponsor Liga Europa.  Dua sponsor diperbolehkan per jersey (ditambah sponsor pabrikan), di bagian dada dan lengan kiri.  Pengecualian dibuat untuk organisasi nirlaba, yang dapat ditampilkan di bagian depan kaos, tergabung dengan sponsor utama, atau di bagian belakang, baik di bawah nomor skuad atau di antara nama pemain dan kerah.

Masing-masing klub boleh mengenakan kaus dengan iklan, meskipun sponsor tersebut bertentangan dengan sponsor Liga Europa.  Dua sponsor diperbolehkan per jersey (ditambah sponsor pabrikan), di bagian dada dan lengan kiri.  Pengecualian dibuat untuk organisasi nirlaba, yang dapat ditampilkan di bagian depan kaos, tergabung dengan sponsor utama, atau di bagian belakang, baik di bawah nomor skuad atau di antara nama pemain dan kerah.

Rekor dan statistik sunting

Pemenang sunting

Penampilan di Piala UEFA dan Liga Eropa UEFA berdasarkan klub
Klub Juara Juara kedua Musim sebagai juara Musim sebagai juara kedua
  Sevilla 7 0 2006, 2007, 2014, 2015, 2016, 2020, 2023
  Inter Milan 3 2 1991, 1994, 1998 1997, 2020
  Liverpool 3 1 1973, 1976, 2001 2016
  Juventus 3 1 1977, 1990, 1993 1995
  Atlético Madrid 3 0 2010, 2012, 2018
  Borussia Mönchengladbach 2 2 1975, 1979 1973, 1980
  Tottenham Hotspur 2 1 1972, 1984 1974
  Feyenoord 2 0 1974, 2002
  IFK Göteborg 2 0 1982, 1987
  Real Madrid 2 0 1985, 1986
  Parma 2 0 1995, 1999
  Porto 2 0 2003, 2011
  Chelsea 2 0 2013, 2019
  Eintracht Frankfurt 2 0 1980, 2022
  Anderlecht 1 1 1983 1984
  Ajax 1 1 1992 2017
  Manchester United 1 1 2017 2021
  PSV Eindhoven 1 0 1978
  Ipswich Town 1 0 1981
  Bayer Leverkusen 1 0 1988
  Napoli 1 0 1989
  Bayern München 1 0 1996
  Schalke 04 1 0 1997
  Galatasaray 1 0 2000
  Valencia 1 0 2004
  CSKA Moskwa 1 0 2005
  Zenit Saint Petersburg 1 0 2008
  Shakhtar Donetsk 1 0 2009
  Villarreal 1 0 2021
  Benfica 0 3 1983, 2013, 2014
  Marseille 0 3 1999, 2004, 2018
  Athletic Bilbao 0 2 1977, 2012
  Espanyol 0 2 1988, 2007
  Roma 0 2 1991, 2023
  Borussia Dortmund 0 2 1993, 2002
  Arsenal 0 2 2000, 2019
  Rangers 0 2 2008, 2022
  Wolverhampton Wanderers 0 1 1972
  Twente 0 1 1975
  Club Brugge 0 1 1976
  Bastia 0 1 1978
  Crvena Zvezda 0 1 1979
  AZ 0 1 1981
  Hamburger SV 0 1 1982
  Fehérvár 0 1 1985
  1. FC Köln 0 1 1986
  Dundee United 0 1 1987
  VfB Stuttgart 0 1 1989
  Fiorentina 0 1 1990
  Torino 0 1 1992
  Austria Salzburg 0 1 1994
  Bordeaux 0 1 1996
  Lazio 0 1 1998
  Alavés 0 1 2001
  Celtic 0 1 2003
  Sporting CP 0 1 2005
  Middlesbrough 0 1 2006
  Werder Bremen 0 1 2009
  Fulham 0 1 2010
  Braga 0 1 2011
  Dnipro 0 1 2015

Distribusi juara berdasarkan negara sunting

Penampilan di final berdasarkan negara
Negara Juara Juara kedua Keseluruhan
  Spanyol 14 5 19
  Inggris 9 8 17
  Italia 9 8 17
  Jerman[a] 7 8 15
  Belanda 4 3 7
  Portugal 2 5 7
  Rusia 2 0 2
  Swedia 2 0 2
  Belgia 1 2 3
  Ukraina 1 1 2
  Turki 1 0 1
  Prancis 0 5 5
  Skotlandia 0 4 4
  Austria 0 1 1
  Hungaria 0 1 1
  Yugoslavia 0 1 1
Catatan
  1. ^ Termasuk klub yang mewakili Jerman Barat. Tidak ada klub yang mewakili Jerman Timur tampil di final.

Awards sunting

Mulai kompetisi edisi 2016-17, UEFA memperkenalkan penghargaan Pemain Terbaik Liga Eropa UEFA, juri terdiri dari para pelatih klub yang berpartisipasi dalam babak penyisihan grup kompetisi, bersama dengan 55 jurnalis yang dipilih oleh grup European Sports Media (ESM) satu dari masing-masing asosiasi anggota UEFA.

Winners
Season Player Club
UEFA Europa League Player of the Season
2016–17   Paul Pogba   Manchester United
2017–18   Antoine Griezmann   Atlético Madrid
2018–19   Eden Hazard   Chelsea
2019–20   Romelu Lukaku   Inter Milan
2020–21   Gerard Moreno   Villarreal
2021–22   Filip Kostić   Eintracht Frankfurt
2022–23   Jesús Navas   Sevilla

Mulai kompetisi edisi 2021-22, UEFA memperkenalkan penghargaan Pemain Muda Terbaik Liga Eropa UEFA, yang dipilih oleh Panel Pengamat Teknis UEFA.

Winners
Season Player Club
UEFA Europa League Young Player of the Season
2021–22   Ansgar Knauff   Eintracht Frankfurt
2022–23   Florian Wirtz   Bayer Leverkusen

Hak siar sunting

Referensi sunting

  1. ^ Dua tim terbaik di setiap grup melaju ke babak 32 besar, kemudian mereka bergabung delapan tim peringkat ketiga babak grup Liga Champions.
  2. ^ a b "UEFA Cup gets new name in revamp". BBC Sport. 26 September 2008. Diakses tanggal 26 September 2008. 
  3. ^ "New format provides fresh impetus". UEFA.com. Union of European Football Associations. Diakses tanggal 15 May 2010. 
  4. ^ "UEFA Europa League History". UEFA.com. Diakses tanggal 27 April 2008. 
  5. ^ "Competition format". UEFA. 13 July 2005. Diakses tanggal 9 July 2008. 
  6. ^ "UEFA Cup to become UEFA Europa League". UEFA.com. Union of European Football Associations. 26 September 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 December 2008. Diakses tanggal 19 May 2015. 
  7. ^ "Uefa ponders third competition beneath Champions League and Europa League". The Guardian. 16 September 2015. Diakses tanggal 2 Desember 2018. 
  8. ^ "Uefa set to introduce third European club competition from 2021-22". The Guardian. 11 September 2018. Diakses tanggal 2 Desember 2018. 
  9. ^ "UEFA Executive Committee approves new club competition". UEFA. 2 Desember 2018. Diakses tanggal 2 Desember 2018. 
  10. ^ "Regulations of the UEFA Cup 2007/08, page 6, II Cup and Medals, Article 4, Cup" (PDF). Union of European Football Associations. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 29 June 2006. Diakses tanggal 1 August 2009. 
  11. ^ "Regulations of the UEFA Europa League 2009/10, page 7, III Trophies and medals, Article 5, Trophy" (PDF). Union of European Football Associations. Diakses tanggal 1 Agustus 2009. 
  12. ^ "Sevilla make it three in row at Liverpool's expense". UEFA.com. Union of European Football Associations. 27 Mei 2015. Diakses tanggal 28 Mei 2015. 
  13. ^ "UEFA Europa League History". Union of European Football Associations. Diakses tanggal 1 Agustus 2009. 
  14. ^ "UEFA Europa League anthem makes debut". UEFA.com. Union of European Football Associations. 28 Agustus 2009. Diakses tanggal 12 September 2015. 
  15. ^ "UEFA Europa League anthem". UEFA.com. Union of European Football Associations. 1 September 2015. Diakses tanggal 12 September 2015. 
  16. ^ "UEFA Europa League launches edgier brand identity". UEFA.com. Union of European Football Associations. 30 Mei 2018. Diakses tanggal 2 Juni 2018. 

Pranala luar sunting