FK Crvena Zvezda

Klub Sepakbola Profesional Serbia
(Dialihkan dari Red Star Belgrade)

Fudbalski klub Crvena zvezda (Abjad Kiril Serbia: Фудбалски клуб Црвена звезда, pelafalan Serbo-Kroasia: [fûdbalskiː klûːb tsř̩ʋenaː zʋěːzda]; bahasa Inggris: Red Star Football Club / Red Star Belgrade), adalah klub sepak bola profesional yang berbasis di Beograd.

FK Red Star Beograd
Center
Nama lengkapFudbalski klub Red Star Belgrade
JulukanZvezda, Crveno-beli, Delije
Berdiri1945
StadionStadion Crvena Zvezda,
Beograd
(Kapasitas: 55.538)
KetuaSerbia Vladan Lukić
ManajerSerbia Vladimir Petrović
LigaMeridian Superliga
2008-093
Kostum Kandang
Kostum Tandang

Crvena Zvezda adalah satu-satunya klub Serbia dan Yugoslavia yang meraih trofi Liga Champions UEFA pada tahun 1991, dan satu-satunya tim yang memenangkan Piala Interkontinental, juga pada tahun 1991. Dengan 19 kali juara pada kompetisi tertinggi Liga Yugoslavia,[1] Red Star adalah klub tersukses di Yugoslavia dan selalu memuncaki klasemen Liga Pertama Yugoslavia, serta merupakan klub paling berjaya di Serbia. Sejak musim 1991-92, capaian terbaik Red Star adalah di fase grup Liga Champions UEFA dan babak gugur Liga Eropa UEFA.

Menurut jajak pendapat 2008, Red Star Belgrade adalah klub sepak bola paling populer di Serbia, dengan 48,2% populasi Serbia mendukung mereka.[2] Mereka juga memiliki banyak pendukung di bekas republik Yugoslavia lainnya dan di kalangan perantauan Serbia. Saingan utama mereka adalah FK Partizan, yang sama-sama berasal dari Beograd. Pertandingan yang mempertemukan kedua klub ini dikenal sebagai The Eternal derby.

Menurut daftar 200 klub top Eropa abad ke-20 dari Federasi Sejarah & Statistik Sepak Bola Internasional, Crvena Zvezda adalah klub Serbia dan eks-Yugoslavia dengan peringkat tertinggi, menempati urutan ke-27 dalam daftar bersama klub Belanda Feyenoord Rotterdam.

SejarahSunting

Periode Yugoslavia dan Montenegro

Pada bulan Februari 1945, selama Perang Dunia Kedua, sekelompok pemuda, pemain aktif, mahasiswa dan anggota Liga Pemuda Anti-Fasis Serbia Bersatu, memutuskan untuk membentuk Asosiasi Budaya Fisik Pemuda, organisasi ini akan menjadi bintang merah. Beograd pada tanggal 4 Maret Sebelum itu, pada bulan Desember 1944 semua klub pra-perang Serbia dihapuskan dan pada tanggal 5 Mei 1945 Menteri Olahraga Komunis Mitra MitrovićDjilas menandatangani dekrit yang  secara resmi membubarkan semua klub pra-perang di wilayah Republik Sosialis Serbia . Klub-klub dibubarkan karena pada masa pendudukan Jerman ada upaya untuk menyelenggarakan turnamen agar semua klub bisa lolos sebagai kolaborator  rezim komunis Josip Broz Tito.

Nama Red Star diberikan setelah melalui diskusi panjang. Pendapat lain yang dipilih oleh para delegasi termasuk "bintang rakyat", "bintang biru", "kediktatoran proletariat", "Stalin", "Lenin", dll. Wakil presiden pertama Asosiasi Olahraga - Zoran ujovi dan Slobodan osić - adalah orang-orang yang mengesahkannya. Bintang merah dengan cepat digunakan sebagai simbol nasionalisme Serbia di Yugoslavia dan merupakan organisasi olahraga yang tetap  paling populer hingga hari ini di negara tersebut. Pada hari ini, Red Star memainkan pertandingan sepak bola pertama dalam sejarah klub melawan batalion pertama brigade kedua KNOJ (Korps Pertahanan Rakyat Yugoslavia) dan memenangkan 30 pertandingan.

Keberhasilan pertama Red Star melibatkan langkah-langkah kecil menuju pengakuan. Dalam lima belas tahun pertama keberadaannya, Red Star memenangkan satu kejuaraan Serbia, enam kejuaraan Yugoslavia, lima Piala Yugoslavia, satu Piala Danube dan mencapai semi final Piala Eropa 1956-57. Beberapa pemain terhebat pada periode ini adalah Kosta Tomaševi, Branko Stankovic, Rajko Mitić, Vladimir Beara, Bora Kostić, Vladica Popovi, Vladimir Durkovi dan Dragoslav ekularac. Sebagai juara, Red Star adalah  Yugoslavia ke Piala Eropa 195758, di mana mereka  dikalahkan 54 poin oleh juara Inggris Manchester United di perempat final. Manchester United, di bawah asuhan Matt Busby, mengalahkan Red Star 21 pada leg pertama di Inggris sebelum bermain imbang 33 dengan mereka di Yugoslavia pada leg kedua pada 5 Februari di JNA Stadium. Kaki kembali adalah yang terakhir bagi Busby Babes: dalam penerbangan kembali ke Inggris pada hari berikutnya, pesawat itu jatuh di Munich, menewaskan 23 orang, termasuk delapan pemain Manchester United.

Selama era Miljan Miljani, Red Star memenangkan empat Kejuaraan Yugoslavia, tiga Piala Yugoslavia, dua Piala Super Yugoslavia, satu Piala Liga Yugoslavia, satu Piala Mitropa dan mencapai semifinal Piala Eropa 1970-1971. . Generasi baru pemain muncul di bawah kepemimpinan Miljani, dipimpin oleh Dragan Džajić dan Jovan Aćimovi. Red Star menyingkirkan Liverpool di babak kedua Liga Champions 1973-74 dan Real Madrid di perempat final Liga Champions 1974-1975. Branko Stankovic, yang telah menjadi pelatih kepala selama empat tahun terakhir, telah membawa Red Star meraih tiga gelar dan final besar pertama di Eropa. Setelah mengalahkan tim seperti Arsenal, West Bromwich Albion dan Hertha BSC, Red Star mencapai final Piala UEFA untuk pertama kalinya. Di sana, Red Star menghadapi Borussia Mönchengladbach, yang telah bermain di lima final Eropa antara tahun 1973 dan 1980. Jerman berada di depan Miloš esti, tetapi gol kandang Ivan Juriši memberi Gladbach keuntungan psikologis menjelang pertandingan ulang. Pertandingan itu dimainkan di Rheinstadion di Düsseldorf, di mana wasit Italia Alberto Michelotti memberikan penalti yang meragukan kepada Jerman, dan Dane Allan Simonsen mengkonfirmasi nasib Bintang Merah itu. The Foals telah memenangkan total 21 pertandingan

Setelah tahun 1970-an, pertandingan bersejarah Udo Lattek melawan Barcelona  diikuti di Piala Winners Eropa 1982-83. Di kedua pertandingan, Barcelona adalah tim yang lebih baik dan Red Star tersingkir. Anehnya, ketika  Diego Maradona dari Barca mencetak gol keduanya di depan sekitar 100.000 penonton di Marakana, penonton di Beograd sangat gembira dengan gol tersebut sehingga bahkan para penggemar setia Beograd bersorak untuk Maradona. Gojko Zec kembali ke tim pada tahun 1983, hanya menemukan satu pemain di generasi kejuaraan yang ia latih pada tahun 1977, Miloš esti. Zec juga mengulangi kemenangan klub di masa sebelumnya dengan memenangkan liga tak lama setelah kedatangannya. Zec kemudian meninggalkan klub dalam skandal tipe Ajber yang kontroversial, sebagai akibat dari penyimpangan selama musim 1985-1986.

Setelah Zec pergi pada 1986, terjadi perubahan besar di klub. Kepemimpinan klub, yang dipimpin oleh Dragan Džajić dan Vladimir Cvetkovi, berangkat untuk membangun tim yang mampu bersaing dengan beberapa tim terkuat di Eropa. Musim panas ini, Velibor Vasovi mengambil alih sebagai manajer dan tim diperkuat dengan akuisisi sejumlah pemain muda berbakat, terutama Dragan Stojkovic dan Borislav Cvetkovi. Di musim pertama yang dimulai dengan adu penalti, Red Star fokus ke Piala Eropa dan mendapatkan hasil yang bagus. Pada tahun 1987, rencana lima tahun disusun oleh klub dengan satu-satunya tujuan  memenangkan Piala Eropa. Semua yang direncanakan akhirnya terlaksana. Pada hari ulang tahun klub pada tahun 1987, semuanya dimulai. Real Madrid kalah dari Marakana. Sejak hari itu hingga Maret 1992, Red Star mengalami periode kesuksesan terbaik dalam sejarahnya. Selama 5 musim ini, Red Star telah memenangkan 4 kejuaraan nasional; Dalam empat tahun terakhir masa kejayaannya, klub ini berhasil memenangkan final Piala Eropa 1991,  di Bari, Italia.

Pelatih Bintang Merah Ljupko Petrovic menerbangkan seluruh tim ke Italia seminggu sebelum final untuk meyakinkan para pemain untuk pertemuan berikutnya dengan Marseille. Saat itu, Red Star  mencetak 18 gol dalam 8 pertandingan, sedangkan juara bertahan Prancis mencetak 20 gol. Dari sini, final turnamen Eropa ke-100 ini menjanjikan serangan spektakuler. Namun, Petrovi dan Raymond Goethals memutuskan untuk bertahan dan pertandingan berakhir dengan perang gesekan. Setelah  120 menit bermain dan  sedikit peluang untuk kedua belah pihak, pertandingan diputuskan setelah adu penalti. Setelah beberapa menit adu penalti yang menegangkan, salah satu pemain Marseille, Manuel Amoros, gagal mengeksekusi penalti, dan Darko Pančev sukses menuntaskan penalti untuk membawa pulang Piala Eropa bagi Yugoslavia untuk pertama kalinya. Red Star menang dalam adu penalti, 5–3, pada 29 Mei 1991 di depan 60.000  dan jutaan penonton di seluruh dunia. Dua puluh ribu penggemar Red Star di Stadio San Nicola dan jutaan dari mereka di seluruh Yugoslavia dan dunia merayakan kegembiraan terbesar dalam sejarah Red Star. Red Star tidak terkalahkan di Piala Winners Eropa 1990–91 di Bari dan Piala Interkontinental 1991 di Tokyo.

Pada tahun 1992, klub melemah dengan kepergian banyak pemain dari generasi pemenang (pemain baru ditambahkan, seperti Dejan Petkovic dan Anto Drobnjak). Keberhasilan  musim lalu telah menarik perhatian raksasa Eropa, yang telah berbondong-bondong membuat penawaran menggiurkan untuk mengontrak pemain top Red Star. Selain itu, Red Star harus mempertahankan Piala Kontinental dengan memainkan pertandingan kandang mereka di Szeged, Budapest dan Sofia karena perang di bekas Yugoslavia,  mengurangi peluang mereka untuk mempertahankan gelar. UEFA mengubah format turnamen tahun itu, dan Piala Eropa 1991–92 adalah yang pertama diadakan dengan format  dua tim, empat tim. Meski kalah di laga kandang di luar negeri, Red Star tetap tampil apik dan menempati peringkat kedua setelah Sampdoria. Di liga domestik, rival utama Hajduk Split dan Dinamo Zagreb meninggalkan liga,  seperti semua klub lain di Kroasia, Makedonia, dan Slovenia, dan liga Yugoslavia dihentikan untuk dimainkan berdasarkan kepatuhan terhadap peraturan sebelum dimulainya Perang Bosnia . Pada akhir Mei, PBB menempatkan negara itu di bawah sanksi dan mengusir sepak bola Yugoslavia dari arena internasional. Pecahnya Yugoslavia, Perang Yugoslavia, inflasi, dan sanksi PBB menghantam Bintang Merah dengan keras. Dari Mei 1992 hingga Mei 2000, hanya satu  kejuaraan yang diadakan di Marakana. Namun, mereka telah memenangkan lima trofi, serta penampilan luar biasa di Eropa, termasuk hasil imbang Piala Winners UEFA 1996 yang terkenal melawan klub Barcelona  Ronaldo dan Hristo Stoichkov.

Tidak lama setelah pemboman NATO di Yugoslavia berakhir, Red Star mengklaim trofi ke-17 mereka dalam sejarah mereka dengan kemenangan ke-42 atas Partizan. Dua musim kemudian, klub kembali ke kompetisi Eropa dengan lolos ke Liga Champions UEFA 2001–02, di mana Red Star disingkirkan oleh Bayer Leverkusen (0–0 dan 0–3), yang mencapai final tahun itu. Liga Champions. Slavoljub Muslin masuk sebagai pemain pengganti pada September 2001, setelah itu musim Red Star  menjadi bergejolak.


Era Sekarang

Dalam kualifikasi Liga Champions UEFA 2006-07, Red Star hampir dikalahkan (3-1) oleh tim Milan yang sama, yang akhirnya memenangkan turnamen tahun itu. Selanjutnya, kampanye  Grup F Piala UEFA 200708 adalah kekecewaan besar, terutama karena pertandingan pertama melawan Bayern Munich adalah kekalahan yang mengerikan di menit-menit terakhir (23 di Beograd). Selama tahun-tahun ini, tim Bintang Merah terdiri dari Nikola igić, Boško Jankovi, Milan Biševac, Dušan Basta, Dejan Milovanović, Segundo Castillo, Ibrahima Gueye, Nenad Milija dan Ognjen Koroman. Setelah  enam tahun kekeringan, Red Star memenangkan kejuaraan ke-26 mereka di musim 2013-14.

Meskipun Red Star sukses di lapangan selama 2013–14, situasi keuangan  klub  memburuk, mencegah klub  berpartisipasi dalam Liga Champions UEFA 2014–15, di mana mereka lolos dengan memenangkan Piala Super Serbia. Badan kontrol keuangan klub UEFA telah menemukan bahwa utang Red Star kepada para pemain, beberapa di antaranya belum dibayar setidaknya selama enam bulan, staf dan klub lain, hingga 1,86 juta euro. Dewan klub juga dituduh menyembunyikan hutang dan memalsukan dokumen. Ini, bersama dengan tindakan disipliner UEFA sebelumnya pada tahun 2011, berarti bahwa Red Star tidak memenuhi persyaratan lisensi klub dan kriteria financial fair play dan oleh karena itu seharusnya tidak disetujui oleh lisensi  FA Serbia kepada UEFA. Saingan Partizan mengambil tempat Red Star di babak kualifikasi kedua Liga Champions UEFA.

Setelah sepuluh tahun menunggu, Red Star lolos dari fase grup Liga Europa UEFA 2017-18. Red Star berhasil melewati empat  kualifikasi dan mencapai babak sistem gugur turnamen, menjadi tim pertama dalam sejarah liga yang mencapai babak sistem gugur setelah memulai musim  di babak kualifikasi pertama. Meskipun Red Star berkompetisi di babak penyisihan grup edisi pertama di mana format grup diperkenalkan di Piala  Eropa 1991–92, nama "Liga Champions" diterapkan hanya  satu musim kemudian. , di mana klub Yugoslavia  dilarang berpartisipasi. . . Memasuki. Jadi, ketika Red Star mengalahkan Red Bull Salzburg di babak kualifikasi Liga Champions UEFA 2018-19 dan lolos ke babak grup Liga Champions UEFA, itu berarti Red Star akan bertanding untuk pertama kalinya sejak format baru. diperkenalkan. Red Star menjadi tim Serbia pertama yang memenangkan pertandingan di Liga Champions UEFA ketika mereka mengalahkan Liverpool.

Pada 14 Mei 2019, gelar Liga Republik Rakyat Serbia 1946 secara resmi diakui sang FA Serbia, yg berarti bahwa kemenangan Bintang Merah pada SuperLiga Serbia 2018–19 merupakan kejuaraan nasional ke-30 mereka. Red Star mencapai babak penyisihan gerombolan  Liga Champions UEFA buat isu terkini ke 2 berturut-turut sesudah menyingkirkan Sūduva, HJK Helsinki, Kopenhagen & Young Boys. Pada lima November 2019, saluran televisi kabel Zvezda TV mulai mengudara.

Di Liga Super Serbia 2020–21, Red Star mencetak rekor dunia untuk  poin terbanyak yang dicetak dalam satu musim dengan 108 poin.

Lambang dan warnaSunting

Semula, pola bendera merah dengan bintang kuning dan putih ini merupakan warisan dari pengambilalihan SK Jugoslavija yang mengenakan kaus dan kaus kaki merah, dengan celana pendek putih. Dari tahun 1945 hingga 1950, Red Star mempertahankan garis ini sebelum mengadopsi kemeja garis vertikal merah dan putih yang dikenal saat ini, dengan celana pendek dan kaus kaki putih atau merah bergantian pada tahun 1950. Garis merah dan putih memiliki menjadi bagian integral dari citra Bintang Merah, membuatnya mendapat julukan populer Crvenobeli, "merah dan putih" dalam bahasa Serbia. Klub terus menggunakan starter kit asli sepanjang keberadaan mereka, tetapi umumnya menolak untuk menggunakannya. Selama tahun 1950-an dan 1960-an, klub juga berganti-ganti antara celana biru, tunik putih  dengan leher V merah, dan kemeja merah dengan garis horizontal putih tipis.

Red Star biasanya mengenakan seragam tandang serba putih, sementara juga mengenakan kemeja tandang atau ketiga yang didominasi warna biru atau merah, dengan demikian menggabungkan triwarna Serbia. Lambang klub adalah pentagram merah, dibingkai dalam warna putih, dengan latar belakang merah dan putih. Selain itu, seluruh lambang negara berbatasan dengan emas. Ada tiga bintang emas di puncak lambang klub, mewakili 30 gelar yang dimenangkan.

Terlepas dari nama dan citra komunis klub secara terbuka, Red Star Football Club telah menjadi ikon tersendiri. The "Petokrak" dari mana nama klub berasal secara paradoks telah menjadi simbol klub itu sendiri dan nasionalisme Serbia, di luar asosiasi aslinya dengan Partai dan Partai Komunis Produk Yugoslavia. Karena popularitas dan kesuksesan olahraga Red Star, klub dan simbolnya telah menjadi identik dengan identitas dan patriotisme Serbia yang lebih luas yang bergema jauh melampaui lanskap olahraga.

StadiumSunting

Stadion kandang Red Star adalah Stadion Rajko Mitić (sejak 21 Desember 2014), sebelumnya dikenal sebagai Stadion Bintang Merah. Dengan kapasitas 53.000, itu adalah stadion terbesar di Serbia dan  bekas Yugoslavia. Stadion ini dibuka pada tahun 1963, seiring berjalannya waktu dan karena  kapasitas stadion sebelumnya  sekitar 110.000, stadion ini diberi julukan tidak resmi Marakana, setelah Stadion Maracanã yang besar dan terkenal di Rio de Janeiro, Brasil, dan Beograd terjual habis, dengan reputasi sebagai tempat bermain yang sangat sulit bagi pengunjung. Beberapa peristiwa sepak bola terbesar telah terjadi di stadion ini, seperti final Liga Champions 1973 antara Ajax dan Juventus, final Kejuaraan Eropa UEFA antara Jerman  dan Cekoslowakia. 1976, dan  final Piala UEFA antara Red Star dan Borussia Mönchengladbach pada  1979. Pada pertengahan 1990-an, sebagai tanggapan atas persyaratan UEFA untuk  kenyamanan dan keamanan penonton, tribun stadion telah selesai sepenuhnya  dan kursi telah dipasang di keempat tribun. Selama bertahun-tahun, karena kapasitas stadion berkurang, modernisasi berbagai stadion  mengikuti.

Pada tahun 2008, klub membangun kembali stadion, memanaskan lapangan  di bawah tanah,  drainase yang lebih baik dipasang dan rumput modern baru menggantikan yang lama. Tempat latihan di sebelah stadion juga direnovasi dengan  rumput sintetis dan  pencahayaan baru dipasang. Pada tahun 2011, stadion juga menerima papan skor LED baru yang canggih. Saat ini, stadion memiliki paviliun pusat, bernama 5 Zvezdinih Zvezda (Bahasa Inggris: 5 Bintang Merah Bintang), terdiri dari lima segmen, masing-masing bertuliskan nama salah satu pemain  Bintang Merah legendaris ( Mitić, ekularac, Džajić, Petrovi, Stojkovic ) , dua lagi ruang tunggu VIP  dan ruang pamer khusus VIP  dengan lebih dari 450 kursi. Ini juga memiliki galeri pers modern dengan kapasitas 344  termasuk tujuh kursi tambahan yang nyaman, pusat multimedia tambahan, kafe merah dan restoran. Juga di tribun barat stadion adalah toko  Bintang Merah resmi serta toko Delije. Dimensi taman bermain adalah 110 × 73 m dan diterangi oleh lampu sorot 1400 lux. Menurut portal elektronik terkenal Jerman  "Stadionwelt", "Marakana" Beograd adalah salah satu dari 50 stadion sepak bola terbaik di Eropa. Pada tahun 2012, American Bleacher Report menilai Stadion Bintang Merah, terutama saat penuh, sebagai salah satu stadion paling menakutkan di dunia.

Akademi MudaSunting

Sejarah

Beberapa pemain lokal yang paling menonjol adalah Dragan Džajić, yang dinobatkan sebagai pemain terbaik Serbia sepanjang masa (dipilih oleh Asosiasi Sepak Bola Serbia pada kesempatan ulang tahun ke-50 UEFA, yang disebut peringatan ke-50 UEFA). adalah pemain emas), yang mencapai tempat ketiga dalam daftar pesepakbola Eropa pada tahun 1968. Vote of the Year, kemudian Dragoslav ekularac - runner-up bersama Yugoslavia di Piala Eropa 1960, Vladimir Petrovi - bintang keempat Bintang Merah, Vladimir Jugović - pemenang Piala Eropa dua kali  (bersama Red Star dan Juventus), dan Dejan Stankovic dan Nemanja Vidic

Pemain lokal terkenal lainnya termasuk Vladica Popovic, Ratomir Dujkovic, Stanislav Karasi, Slobodan Jankovic, Ognjen Petrovic, Vladislav Bogicevic, Dusan Nikolic, Zoran Filipovic, Dusan Savic, Milan Jankovic, Bosko dan Milko Gjan Milovski, Bosko dan Milko Gjan Milanoje, Zvonje Z ,  Ivan Adzic, Nebojsa Krupnikovic, Goran Drulic, Nenad Lalatovic, Marko Pantelic, Ognjen Koroman, Vladimir Disljenkovic, Marko Perovic, Dejan Milovanovic, Dragan Mrdja, Bosko Jankovic, Dusan Basta, Vu Filavicolj Savic, Jovic Slav.

Mantan bintang Red Star dan legenda kepelatihan Real Madrid, Miljan Miljani juga merupakan anggota akademi muda Red Star.

SuporterSunting

Red Star adalah klub sepak bola paling terkenal di Serbia. Klub ini memiliki penggemar dan pendukung di seluruh negeri, tetapi juga di seluruh komunitas Serbia regional dan global, membuat klub menjadi ikon Serbia. Grup penggemar populer di seluruh Serbia dan bekas republik Yugoslavia, dan klub tersebut memiliki pengikut terbanyak di jejaring sosial dari semua tim sepak bola bekas Yugoslavia. Secara tradisional, Red Star telah digambarkan sebagai klub akar rumput, sementara masih menarik dukungan dari semua lapisan masyarakat, fanbase mereka tidak terikat pada kelompok tertentu, masyarakat tertentu. Karena popularitas klub, sebagian besar penggemar umumnya apolitis, sementara ekstremis mendukung nasionalisme dan sayap kanan.

Pendukung Red Star yang terorganisir dikenal sebagai Delije, yang secara kasar diterjemahkan dalam bahasa Inggris sebagai "Pahlawan", "Pemberani", "Pria Tangguh" atau "Si Murid". Istilah ini berasal dari  jamak dari bentuk tunggal "Delija", dalam bahasa Serbia. Delije mendukung semua cabang perusahaan multi-olahraga Red Star. Mereka adalah salah satu kelompok pendukung paling populer di dunia, terkenal karena semangat dan fanatisme mereka.

Penggemar fanatik mulai bermunculan pada tahun 1980-an, dengan peresmian berlangsung pada tahun 1989. Sebelum itu, pendukung Red Star tersebar di antara sejumlah kelompok penggemar yang diadakan di seluruh dunia.teras utara Stadion Rajko Mitić, umumnya dikenal sebagai "Marakana" . Gaya bersorak mereka sangat dipengaruhi oleh budaya sepak bola Italia dan Inggris tahun 1980-an, termasuk penggunaan koreografi yang ekstensif, suar, bendera, spanduk, dan sorakan keras. [39] Kata Delije ditampilkan (dalam huruf Sirilik) di kursi teras utara Stadion Rajko Mitić sebagai tanda penghargaan dan loyalitas antara klub dan pendukungnya. Subkelompok Delije ada di luar Beograd, seperti halnya kota-kota di Serbia dan semua bekas republik Yugoslavia lainnya. Terlepas dari basis penggemar besar Red Star, Delije mendapatkan reputasi sebagai preman di beberapa segmen ekstremisnya, terutama selama derby Beograd.

Karena hubungan  hangat historis SerboHellenic, Bintang Merah Delije  telah mengembangkan ikatan yang kuat dengan Olympiakos. Persahabatan "Saudara Ortodoks" didasarkan pada kepercayaan Ortodoks Timur bersama, jejak budaya yang kuat  antara  Serbia dan Yunani. [43] Kedua klub juga berbagi warna baju yang sama dan berasal dari ibu kota negara. Mereka juga merupakan tim sepak bola tersukses di negaranya masing-masing. Persaudaraan tumbuh untuk memasukkan ekstremis Spartak Moskow, karena karakter Russophilia yang kuat dan warisan Slavia umum mereka.

Derby AbadiSunting

Saingan terbesar dan tertua Red Star adalah FK Partizan, divisi sepak bola dari klub multi-olahraga besar dan terkenal lainnya di Serbia. Mereka juga memiliki banyak pendukung di semua republik bekas  Yugoslavia serta diaspora Serbia. Persaingan dimulai tak lama setelah kedua klub didirikan pada tahun 1945. Red Star didirikan dengan hubungan dekat dengan Dinas Keamanan Negara dan Partizan adalah tim Tentara Rakyat Yugoslavia. Sejak  itu, kedua klub mendominasi sepak bola di tanah air. Pertandingan ini paling terkenal dengan semangat  pendukung Bintang Merah yang dikenal sebagai Delije, dan  pendukung Partizan, Grobari (bahasa Inggris: "Gravediggers" atau "Undertakers"). Stand kedua tim menampilkan kembang api, confetti warna-warni, bendera, gulungan, obor, asap, drum, poster raksasa dan koreografi, yang digunakan untuk menciptakan kemegahan visual dan menciptakan ketegangan psikologis langsung bagi pengunjung, maka slogan "Selamat Datang di Hellgrade". Beberapa penggemar juga kadang-kadang menggunakan terompet, seperti penggemar Amerika Selatan. Hal ini menciptakan suasana band kuningan Balkan  yang unik dan khas di wilayah tersebut. Kedua kelompok penggemar menyanyikan lagu-lagu optimis melawan lawan mereka, dan stadion dikenal bergoyang dengan penggemar yang melompat serempak. Duel ini dianggap  salah satu yang terbesar di dunia sepak bola dan pertandingan antara rival ini telah disamakan dengan derby abadi. Dengan kehadiran yang luas di kota-kota besar, telah dinobatkan sebagai salah satu rival terpanas di sepak bola Eropa, bersama dengan Old Firm, derby Roma dan derby Istanbul. Penonton terbesar untuk pertandingan Bintang Merah - Partizan adalah sekitar 108.000  di Stadion Rajko Mitić.

Rekor KlubSunting

Dragan Dzajic adalah pemegang rekor penampilan Red Star dengan 389 penampilan. Pemegang rekor pencetak gol adalah Bora Kostić dengan 230 gol. Beberapa pemain Bintang Merah adalah anggota tim nasional Yugoslavia dan Branko Stankovic, Rajko Mitic, Vladimir Beara, Bora Kostic, Vladimir Durkovic, Dragoslav Sekularac, Miroslav Pavlovic, Jovan Acimovic, Dragan Dzajic, Vladimir Petrovic, Dragan Stojkovic dan Dejan Savicevic adalah diantara mereka. Dragan Džajić memainkan 85 pertandingan untuk tim nasional sepak bola Yugoslavia, sebuah rekor nasional.

Red Star memegang rekor seperti menjadi satu-satunya tim asing  yang  mengalahkan Liverpool di Anfield (setelah Ferencváros di Piala Pameran Antarprovinsi 1967–68), yang juga merupakan satu-satunya kekalahan kandang Liverpool tahun ini.Sejarah Liga Champions sepanjang abad ke-20 (di Liga Champions UEFA 197374). [49] Red Star juga merupakan tim pertama yang  mengalahkan Bayern Munich di Olympiastadion dalam sejarah panjang kompetisi UEFA (Piala Eropa 199091).

Mereka adalah satu-satunya klub Serbia (dan bekas Yugoslavia) dan  tim Eropa Timur kedua  yang memenangkan Piala Eropa, setelah melakukannya pada tahun 1991,  juga di final kompetisi UEFA ke-100. . Red Star adalah  satu dari sembilan klub yang tidak terkalahkan di Piala Eropa. Mereka juga satu-satunya tim dari Balkan dan Eropa Tenggara yang memenangkan Piala Interkontinental, juga pada tahun 1991. Pesepakbola Rumania Miodrag Belodedici adalah pemain Bintang Merah pertama yang memenangkan Piala Eropa bersama dengan dua tim lainnya, Steaua București dan Red Star, dan  penasaran ingin tahu dua nama itu. tim berarti "Bintang". Kemudian pemenang ganda juga Dejan Savićevi (Bintang Merah dan Milan) dan Vladimir Jugovi (Bintang Merah dan Juventus).

RangkingSunting

Rangking IFFHSSunting

Rank Team Points
159   Tromsø 98,0
159   Chonburi 98,0
161   Club Nacional 97,5
161   AZ Alkmaar 97,5
163   Red Star Belgrade 97,0
164   LDU Quito 96,5
164   Liepājas Metalurgs 96,5
166   Club Guaraní 96,0
166   Sevilla 96,0

Rangking UEFASunting

Rank Team Points
163   Rapid Bucureşti 8.604
164   Oțelul Galați 8.604
165   Bnei Yehuda Tel Aviv 8.575
166   CSKA Sofia 8.450
167   Red Star Belgrade 8.425
168   Sivasspor 8.400
169   Sporting Lokeren 8.380
170   AEL Limassol 8.366
171   Slovan Bratislava 8.341

GelarSunting

  • 1 Piala Champions (1991)
  • 1 Piala Interkontinental (1991)
  • 2 Piala Mitropa (1958, 1968)
  • 18 Liga Yugoslavia (1951, 1953, 1956, 1957, 1959, 1960, 1964, 1968, 1969, 1970, 1973, 1977, 1980, 1981, 1984, 1988, 1990, 1991)
  • 6 Liga Serbia dan Montenegro (1992, 1995, 2000, 2001, 2004, 2006)
  • 12 Piala Yugoslavia (1948, 1949, 1950, 1958, 1959, 1964, 1968, 1970, 1971, 1982, 1985, 1990)
  • 9 Piala Serbia dan Montenegro (1993, 1995, 1996, 1997, 1999, 2000, 2002, 2004, 2006)
  • 1 Meridian Superliga (2007)

Pranala luarSunting

  1. ^ Andriana, Reva Bagja (18 September 2018). "Kebangkitan Red Star di Eropa". panditfootbal.com. Diakses tanggal 6 Januari 2020. 
  2. ^ "Svaki drugi Srbin navija za Zvezdu". b92.net. Diakses tanggal 18 March 2008.