Buka menu utama

Wikipedia β

Psamtik I (juga dieja Psammeticus atau Psammetichus, dalam bahasa Yunani: Ψαμμήτιχος), adalah firaun Mesir Kuno pada masa dinasti keduapuluh enam Mesir atau dinasti Sais. Psamtik adalah putra dari Nekho I yang meninggal pada tahun 664 SM saat raja Kush Tantamani mencoba merebut Mesir Hilir dari Asiria. Prenomennya, Wah-Ib-Re, berarti "Teguhlah Hati Re."[3]

Sebagai seorang firaun, ia berhasil menyatukan kembali Mesir pada tahun kesembilan kekuasaannya dengan ditundukannya Thebes pada bulan Maret 656 SM. Berkat kemenangannya tersebut, sisa-sisa terakhir Nubia dari dinasti keduapuluh lima Mesir telah dihancurkan. Kemudian, Psamtik I menyerang pangeran lokal yang menolak penyatuan kembali Mesir dan mengusir penyerang dari Libya. Selain itu, ia berhasil memerdekakan Mesir dari Asyur dan menyejahterakan kembali negerinya. Psamtik I juga membina hubungan yang baik dengan Yunani dan mengajak orang-orang Yunani untuk menetap di Mesir sebagai tentara.

Istri utama Psamtik adalah Mehtenweskhet. Dari pernikahan mereka, lahirlah Nekho II, Merneith, dan Nitocris I.

ReferensiSunting

Artikel ini memuat teks dari Encyclopædia Britannica Eleventh Edition, publikasi yang sekarang berada di domain umum.

  1. ^ "Psamtek I Wahibre". Digitalegypt.ucl.ac.uk. Diakses tanggal 2011-11-20. 
  2. ^ "Psamtik I". Touregypt.net. Diakses tanggal 2011-11-20. 
  3. ^ Peter Clayton, Chronicle of the Pharaohs, Thames and Hudson, 1994. p.195