Buka menu utama

Djet, juga dikenal sebagai Wadj, Zet, dan Uadji (di dalam Bahasa Yunani kemungkinan firaun yang dikenal sebagai Uenephes atau Atothis), merupakan seorang Firaun keempat Dinasti Pertama. nama Horus Djet berarti "Kobra Horus"[2] atau "Ular Horus".

Daftar isi

KeluargaSunting

Ratu Djet adalah saudari Merneith, yang mungkin bertakhta sebagai firaun dengan haknya sendiri setelah kematiannya. Terdapat kemungkinan seorang wanita bernama Ahaneith juga merupakan salah satu istrinya. Putra Djet dan Merneith adalah Den, dan cucu mereka adalah Anedjib.

PemerintahanSunting

 
Ita, nama cartouche Djet di dalam Daftar Raja Abydos.

Berapa lama keputusan Djet tidak diketahui. Hanya satu festival Sekar yang dibuktikan dengan label gading yang berkencan dengan masa pemerintahannya, yang lamanya diperkirakan berusia antara enam dan sepuluh tahun. Menurut Wolfgang Helck ia bertakhta selama 10 tahun.[3] Dari catatan kalender, Djer diketahui meninggal pada 7 Peret III sedangkan Djet memulai masa pemerintahannya pada 22 Peret IV. Alasan untuk 45 hari interregnum tidak diketahui.

Rincian pemerintahan Djet hilang di lakuna Prasasti Palermo. Namun, ditemukan fragmen bejana dan cetakan segel membuktikan bahwa ada aktivitas perdagangan yang intens dengan Suriah dan Palestina pada saat itu. Makam di Tarkan dan Saqqara yang berasal dari pemerintahannya menghasilkan gerabah dari Palestina.[4] Kegiatan lain dapat disimpulkan dari dua batu peringatan tahun yang diketahui dari penguasa, yang salah satunya diawetkan dalam dua salinan. Pembacaan kejadian yang dijelaskan di batu peringatan sangat bermasalah. Helck menerjemahkan: "Tahun perencanaan bawah tanah, Tanaman ganda, kelahiran tunas teratai, berdiri di kuil mahkota kedua Nyonya."[5] Batu peringatan tahun yang lain menyebutkan sebuah kemenangan, produksi (kelahiran) sebuah patung dan mungkin penciptaan sebuah benteng.[6] Akhirnya, di Masra Alam di Nubia, tulisan pendek "Hemka" di bawah "Djet" ditemukan.[7]

Segel tanah liat membuktikan bahwa pejabat Amka resmi memulai kariernya di bawah Raja Djer, sebagai manajer wilayah "Hor-sekhenti-dju". Di bawah Djet, Amka menjadi pelayan kerajaan. Pada tahun-tahun awal penerus raja Amka meninggal setelah diangkat menjadi tanggung jawab regional di Delta Nil barat.[8] Pejabat senior lainnya di bawah Djet adalah Sekhemkasedj dan Setka.

MakamSunting

 
Fragmen sebuah objek berisi serekh Djet dan nama seorang pejabat istana Sekhemkasedj, Museum Mesir.

Makam Djet terletak di Abydos, makam Petrie Z. Terletak di sebelah barat ayahandanya, makam Raja Djer. Di sekitar makam Djet terdapat 174 makam anak-anak yang sebagian besar merupakan pengikut yang dikorbankan atas kematian Djet untuk melayaninya di alam baka. Ditemukan di dalam makam Djet adalah prasasti. Benih ini adalah ular yang diunggulkan oleh elang (Horus) dan bisa diartikan sebagai "Horus si ular". Juga ditemukan di dalam makam itu ada sisir gading dengan nama Djet di atasnya, bersama dengan gambar prasasti. Tembaga dan tembikar juga ditemukan di makam Mesir. Terdapat bukti bahwa kuburan Djet sengaja dibakar, bersama makam lainnya di Abydos dari periode ini. Makam tersebut kemudian direnovasi karena hubungannya dengan pemujaan Osiris.

Berutang ketenarannya pada kelangsungan hidup, dalam bentuk yang terpelihara dengan baik, dari salah satu prasasti makamnya yang artistik. Ini diukir relief dengan nama Djet Horus, dan menunjukkan bahwa gaya Mesir yang berbeda telah berkembang sepenuhnya pada saat itu. Prasasti ini ditemukan pada tahun 1904 oleh Émile Amélineau dan sekarang dipamerkan di museum Louvre. Landmark artistik lainnya yang terkenal di masa pemerintahan Djet adalah sisir gadingnya [9] yang sekarang berada di Museum Mesir. Ini adalah penggambaran langit paling awal yang dilestarikan oleh sayap elang yang terentang. Sayapnya mengusung kulit pohon Seker, di bawah serekh Djet dikelilingi oleh dua tongkat kerajaan Was dan satu tanda Ankh.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Alan H. Gardiner: The royal canon of Turin
  2. ^ Peter Clayton, Chronicle of the Pharaohs, Thames & Hudson Ltd, 2006 paperback, p.16
  3. ^ Wolfgang Helck: Untersuchungen zur Thinitenzeit (Agyptologische Abhandlungen), ISBN 3447026774, O. Harrassowitz (1987), p. 124
  4. ^ Toby A. H. Wilkinson: Early Dynastic Egypt, Routledge; New edition (2001), ISBN 0415260116
  5. ^ Wolfgang Helck: Untersuchungen zur Thinitenzeit (Agyptologische Abhandlungen), ISBN 3447026774, O. Harrassowitz (1987), p. 124
  6. ^ G. Dreyer: Mitteilungen des Deutschen Archäologischen Instituts, Abteilung Kairo. (MDAIK) Nr. 59. (2003), p. 93
  7. ^ Z. Zaba: The Rock Inscriptions of Lower Nubia, p. 239-41, Nr. A30
  8. ^ Toby A. H. Wilkinson: Early Dynastic Egypt - Strategy, Society and Security, p. 146
  9. ^ Picture

BibliografiSunting

  • Toby A. H. Wilkinson, Early Dynastic Egypt, Routledge, London/New York 1999, ISBN 0-415-18633-1, 73-74
  • Toby A. H. Wilkinson, Royal Annals of Ancient Egypt: The Palermo Stone and Its Associated Fragments, (Kegan Paul International), 2000.
Didahului oleh:
Djer
Firaun Mesir Diteruskan oleh:
Merneith