Artahsasta I

(Dialihkan dari Artahsasta I dari Persia)

Artahsasta I (bahasa Persia Kuno: 𐎠𐎼𐎫𐎧𐏁𐏂 Artaxšaça,[1] "Yang memerintah (xšaça < *xšaθram) dengan asha atau arta (kebenaran)"; bahasa Persia modern: اردشیر یکم Ardeshir; bahasa Ibrani: אַרְתַּחְשַׁסְתְּא‎, artahsyasta; bahasa Yunani: Ἀρταξέρξης) adalah Raja Diraja (Kaisar) Iran dan Fir'aun Mesir dari Dinasti Akhemeniyah, berkuasa pada tahun 465 SM sampai 424 SM. Dia mewarisi takhta Iran setelah ayahnya, Xerxes I. Sepeninggalnya, takhta diperebutkan oleh tiga putranya: Xerxes II, Sogdyana, dan Darius II.

Artahsasta I
𐎠𐎼𐎫𐎧𐏁𐏂
Artaxerxes I at Naqsh-e Rostam.jpg
Ukiran Artahsasta I, dari makamnya di Naqsy-e Rustam
Raja Diraja Iran
Firaun Mesir
Berkuasa465–424 SM
PendahuluXerxes I
PenerusXerxes II
Sogdyana
Darius II
Wafat424 SM, Susan
Pemakaman
Naqsy-e Rustam, Parsa
AyahXerxes I
IbuAmestris
PasanganDamaspia
AnakXerxes II
Sogdyana
Darius II
Arsyita
Parysatis

Namanya dalam pelafalan Yunani mengandung kata Xerxes, yakni Artaxérxēs, meskipun nama aslinya sebenarnya tidak.[2] Kemungkinan dia sama dengan "Artasyrus" yang dicatat oleh Herodotos sebagai satrap (gubernur) wilayah Baktria. Menurut catatan Yunani, dia diberi julukan "lengan panjang" (Yunani kuno: "μακρόχειρ" Macrocheir, bahasa Latin: Longimanus), diduga lantaran lengan kanannya lebih panjang daripada lengan kirinya.[3] Ia dicatat meninggal pada tanggal 25 Desember 424 SM.[4]

Mewarisi takhtaSunting

Artahsasta adalah putra ketiga dari Xerxes I. Ibunya adalah Amestris, putri Utana (Otanes). Dia kemungkinan lahir pada masa kekuasaan kakeknya, Darius I.

Awalnya pangeran yang ditunjuk sebagai pewaris takhta adalah Putra Mahkota Darius yang merupakan putra sulung Xerxes I. Namun pada 465 SM, Artabanus yang merupakan seorang hazarapat (komandan seribu) dan kepala pengawal kaisar membunuh Xerxes dengan bantuan seorang kasim bernama Aspamitres.[5] Para sejarawan Yunani berbeda pendapat mengenai masalah ini. Menurut Ktesias (dalam Persiká 20), Artabanus kemudian mendakwa Putra Mahkota Darius yang membunuh Xerxes, kemudian membujuk Artahsasta untuk menghukum mati Darius. Namun menurut Aristoteles (dalam Politiká 5.1311b), Artabanus membunuh Darius terlebih dulu sebelum Xerxes. Setelahnya, Artahsasta membunuh Artabanus dan putra-putranya.[6][7]

Pemberontakan MesirSunting

Artahsasta harus menghadapi pemberontakan di Mesir pada tahun 460–454 SM yang dipimpin oleh Inaros II, yang merupakan putra seorang pangeran Libya bernama Psamtik, yang diduga merupakan keturunan dari Dinasti ke-26 Mesir. Pada 460 SM, Inaros II memberontak melawan Persia dengan bantuan sekutu Athena-nya, dan mengalahkan tentara Persia yang dipimpin oleh satrap Haxamanis. Persia mundur ke Memphis, dan Athena akhirnya dikalahkan pada 454 SM oleh tentara Persia yang dipimpin oleh Bagabuxsya (Megabyzus), setelah pengepungan selama dua tahun. Inaros ditangkap dan dibawa ke Susan.

Hubungan dengan YunaniSunting

Setelah Iran dikalahkan oleh Yunani dalam Pertempuran Eurymedon, terjadi gencatan senjata di antara kedua pihak. Ketika Artahsasta naik tahta, dia menggunakan taktik baru untuk melemahkan kekuasaan Atena dengan membiayai musuh-musuh mereka di Yunani. Hal ini secara tidak langsung menyebabkan orang-orang Athena memindahkan harta Liga Delos dari pulau Delos ke ibu kota Athena. Akhirnya keadaan ini menyebabkan perang pada tahun 450 SM sewaktu orang-orang Yunani menyerang Siprus dalam Pertempuran Salamis. Akibat gagalnya serangan Kimon, maka disepakati Perjanjian Kallias yang merupakan perjanjian damai antara pihak Athena, Argo, dan Iran pada tahun 449 SM.

Artahsasta menawarkan suaka kepada Themistokles, yang mungkin merupakan musuh terbesar Xerxes atas kemenangannya dalam Pertempuran Salamis, setelah Themistokles dikucilkan dari Athena. Juga, Artahsasta memberinya Magnesia, Myos, dan Lampsakos untuk menyuplai roti, daging, dan anggur untuknya. Selain itu, Artahsasta memberinya Skepsis untuk menyuplai pakaian, dan dia juga memberinya Perkote untuk rumahnya.[8] Themistokles kemudian belajar dan mengadopsi adat dan bahasa Persia.[9][10]

Penggambaran dalam AlkitabSunting

Dalam Tanakh (kitab suci Yahudi) dan Alkitab (kitab suci Kristen), Artahsasta disebutkan dalam Kitab Ezra dan Nehemia.

 
Makam yang diduga milik Artahsasta I dari Persia di Naqsy-e Rustam

Artahsasta memberi tugas kepada Ezra, seorang imam dan ahli kitab Yahudi, dengan surat perintah, untuk mengurus masalah sipil dan kerohanian bangsa Yahudi. Salinan surat perintah itu dicatat (dalam bahasa aslinya, bahasa Aram) dalam Ezra 7:13-28. Ezra kemudian berangkat dari Babilon pada bulan ke-1 (Nisan atau April) tahun ke-7 (~ 458 SM) pemerintahan Artahsasta, memimpin rombongan orang-orang Yahudi yang meliputi para imam dan orang-orang Lewi. Mereka tiba di Yerusalem pada hari pertama bulan ke-5 tahun yang sama. Pembangunan kembali Yerusalem mulai dilakukan sejak rombongan pertama tiba pada zaman raja Koresh tahun 538 SM. Dasar bangunan Bait Suci mulai diletakkan pada tahun berikutnya (537 SM).

Pada tahun ke-20 pemerintahan Artahsasta (444 SM),[11] Nehemia, juru minuman raja, melaporkan keadaan Yerusalem dan keinginannya untuk ke sana. Raja mengizinkannya pergi dengan membekali surat untuk diberi perlindungan yang ditujukan kepada gubernur-gubernur wilayah yang dilewati serta kepala perbekalan istananya untuk memberikan kebutuhan pembangunan kota dan Bait Suci.[12] Nehemia tinggal sampai di Yerusalem pada tahun ke-32 pemerintahan Artahsasta, kemudian kembali ke Persia.[13] Beberapa waktu kemudian ia pergi lagi ke Yerusalem untuk meninjau keadaan dan membereskan sejumlah persoalan.[14]

KeluargaSunting

Orang tua

  • AyahXerxes I, Raja Diraja Iran pada 486 – 465 SM
  • IbuAmestris
    • KakekUtana (Otanes), salah satu dari tujuh bangsawan yang terlibat penggulingan Bardiya

Pasangan dan keturunan

Di antara anak-anak Artahsasta, tiga di antaranya menjadi raja diraja Iran

  • Damaspia
  • Alogine dari Babilon
    • Sogdyana atau Sogdianus, Raja Diraja Iran pada 424 - 423 SM
  • Kosmartidene dari Babilon
    • Darius II, Raja Diraja Iran pada 423 - 404 SM
    • Arsites
  • Andia dari Babilon
    • Bogapaeus
    • Parysatis. Menikah dengan saudara tirinya, Darius II
  • dengan istri lain
    • seorang putri yang menjadi istri Hieramenes, ibu Autoboesaces, dan Mitraeus[15]
  • dengan sejumlah istri lain
    • 11 anak.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Ghias Abadi, R. M. (2004). Achaemenid Inscriptions (کتیبه‌های هخامنشی) (dalam bahasa Persian) (edisi ke-2nd edition). Tehran: Shiraz Navid Publications. hlm. 129. ISBN 964-358-015-6. 
  2. ^ Encyclopedia Iranica
  3. ^ Plutarkhos, Artaxerxes, l. 1. c. 1. 11:129 - cited by Ussher, Annals, para. 1179
  4. ^ Lihat Darius II.
  5. ^ Pirnia, Iran-e-Bastan buku 1, hlm. 873
  6. ^ Dandamayev
  7. ^ Olmstead, History of the Persian Empire, hlm. 289–290
  8. ^ Plutarkhos. "Themistocles, Part II". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-10-01. 
  9. ^ Thucydides I, 137
  10. ^ Plutarkhos, Themistokles, 29
  11. ^ New International Bible Dictionary. Zondervan, 1987, hlm. 95.
  12. ^ Nehemia 2:1-9
  13. ^ Nehemia 13:6
  14. ^ Nehemia 13:7-31
  15. ^ Xenophon, Hellenica, Book II, Chapter 1

Pranala luarSunting

Artahsasta I
Lahir:  ?? Wafat: 424 SM
Didahului oleh:
Xerxes I
Raja Diraja Persia
Firaun Mesir

465 SM – 424 SM
Diteruskan oleh:
Xerxes II
Sogdyana
Darius II