Buka menu utama

Semerkhet merupakan nama Horus dari seorang Firaun Mesir awal yang bertakhta selama Dinasti pertama. Penguasa ini dikenal melalui sebuah legenda tragis yang dinyatakan oleh sejarawan Yunani Kuno, Manetho, yang melaporkan bahwa suatu bencana terjadi pada masa pemerintahan Semerkhet. Catatan arkeologi tampaknya mendukung pandangan bahwa Semerkhet memiliki masa sulit seperti raja dan beberapa arkeolog awal bahkan mempertanyakan keabsahan suksesi Semerkhet ke takhta Mesir.

Lama pemerintahanSunting

Manetho menunjuk Semerkhet sebagai Semêmpsés dan menyatakan pemerintahannya berlangsung selama 18 tahun,[2] sementara Kanon Turin menyatakan bahwa ia bertakhta selama 72 tahun.[3] Egiptologi dan para sejarahwan Mesir sekarang mempertimbangkan kedua pernyataan tersebut sebagai bualan dan menyatakan Semerkhet bertakhta selama 8½ tahun. Evaluasi ini didasarkan pada prasasti Batu Kairo, di mana pemerintahan Semerkhet yang lengkap dicatat. Selain itu, mereka menunjuk pada catatan arkeologi, yang memperkuat pandangan bahwa Semerkhet memiliki pemerintahan yang relatif singkat.[4]

Nama sumberSunting

 
Semsu, nama cartouche Semerkhet di dalam Daftar Raja Abydos
 
Pecahan tembikar bertuliskan nama serekh Semerkhet, asli dari makamnya, sekarang berada di Museum Petrie, UC 36756

Semerkhet dibuktikan dengan baik dalam catatan arkeologi. Namanya muncul dalam prasasti pada kapal yang terbuat dari sekis, pualam, breksi, dan marmer. Namanya juga diawetkan pada tag gading dan segel-segel bejana tanah. Objek-objek yang membawa nama dan gelar Semerkhet berasal dari Abydos dan Saqqara.[4][5]

Nama serekh Semerkhet biasanya diterjemahkan sebagai "sahabat komunitas ilahi" atau "sahabat yang bijaksana". Terjemahan terakhir ini dipertanyakan oleh banyak ilmuwan, karena hieroglif khet (tanda-Gardiner F32) biasanya adalah simbol untuk "tubuh" atau "komunitas ilahi".[4][5][6]

Nama kelahiran Semerkhet lebih bermasalah. Setiap artefak yang menunjukkan nama kelahirannya dengan anehnya tidak memiliki detail artistik dari tanda hieroglif yang digunakan: seorang pria berjalan dengan jubah atau rok melambai, gaun kepala nemes, dan tongkat kerajaan yang panjang di tangannya. Pembacaan dan makna dari tanda khusus ini diperdebatkan, karena tidak muncul dalam formulir ini sebelum berhubungan dengan raja Semerkhet. Memang, hieroglif pria berjubah sangat langka. Tampak hanya dua kali dalam prasasti relief yang menggambarkan prosesi seremonial para imam dan pembawa standar.[4][5] Beberapa Egiptolog seperti Toby Wilkinson, Bernhard Grdseloff, dan Jochem Kahl membaca Iry-Netjer, yang berarti "pelindung ilahi". Selama masa Kerajaan Lama, kata ini ditulis dengan tanda-tanda uniliter dari bendera netjer (Gardiner-sign R8) dan mata manusia (Gardiner-sign D4) di dekat ideografi pria tersebut. Beberapa tag gading kontemporer menunjukkan nama Nebty yang ditulis dengan simbol mata tunggal saja. Dengan demikian, para ilmuwan juga membaca nama takhta Semerkhet sebagai Iry (berarti "wali") dan nama Nebty sebagai Iry-Nebty (yang berarti "wali dari Dua Nyonya"). Rekonstruksi ini diperkuat dengan pengamatan bahwa Semerkhet adalah raja pertama yang menggunakan gelar Nebty dalam bentuk akhirnya. Untuk alasan yang tidak diketahui, Semerkhet tidak menggunakan gelar Nebuy dari pendahulunya. Tampaknya dia merasa terhubung dengan 'Dua Wanita', sebuah gelar yang mengacu pada dewi-dewi Nekhbet dan Wadjet, dewa-dewa pelindung orang Mesir Kuno yang disembah oleh semua orang setelah penyatuan dua bagiannya, Mesir Hilir, dan Mesir Hulu. Gelar Nebty pada gilirannya dianggap berfungsi sebagai tambahan terhadap gelar Nisut-Bity.[5][6][7] Prenomennya adalah Nisut-Bity-Nebty-Iry, nsw.t-bty-nb.ty-iry, Raja Mesir Hulu dan Hilir, dia dari dua wanita, dan dia yang menjadi milik mereka atau Dia yang dijaga dua wanita[1]

 
 
 
 
  

Para juru tulis dan imam di era Ramses juga ragu, karena ideografi arkaisme yang gidunakan selama masa Semerkhet sangat mirip dengan tanda seorang pria tua dengan tongkat (Gardiner sign A19). Ini telah dibaca sebagai Semsu atau Sem dan berarti "yang tertua". Itu digunakan sebagai judul yang mengidentifikasi seseorang sebagai kepala rumah. Karena ketidakpastian ini, tampaknya kompiler Daftar Raja Abydos hanya mencoba meniru sosok aslinya, sementara penulis buku Kanon Turin tampaknya yakin telah membacanya sebagai Gardiner-sign A19 dan dia menulis Semsem dengan tanda-tanda uniliter. Prasasti Saqqara menghilangkan nama takhta Semerkhet. Alasan untuk itu tidak diketahui, tapi semua raja dari Narmer sampai raja Den juga kehilangan nama takhta mereka.[5][6][7]

IdentitasSunting

 
Nama Nebty Semerkhet dari kompleks piramida Djoser di Saqqara [8]

Hampir tidak ada yang diketahui tentang keluarga Semerkhet. Orang tuanya tidak diketahui, tapi diperkirakan salah satu pendahulunya, raja Den, mungkin adalah ayahandanya. Mungkin, Semerkhet lahir dari Ratu Betrest. Di Batu Kairo dia digambarkan sebagai ibundanya, tapi bukti pasti untuk pandangan itu belum ditemukan. Diharapkan Semerkhet memiliki putra dan putri, tapi nama mereka belum tersimpan dalam catatan sejarah. Kandidat sebagai calon anggota keluarganya adalah penggantinya, raja Qa'a.[9]

PemerintahanSunting

 
Label gading Semerkhet, dipajang di British Museum. Bagian kanan, yang diperkenalkan oleh 'penamaan kembali' tahun '(batang kayu gundul), melaporkan - dari atas ke bawah - sebuah pesta kulit pohon Sokar, kunjungan ke kuil dewa-nenek moyang, Wer-Wadyt, dan perjalanan dengan kapal kerajaan. Bagian kiri label menunjukkan nama takhta Iry-Nebty Semerkhet dengan sebuah berkat di bawah ini. Di sudut kiri atas dijelaskan isi bejana, yang labelnya pernah disesuaikan. Juga nama pejabat tinggi Henuka yang diawetkan, yang jelas-jelas bertanggung jawab atas pengiriman bejana tersebut.

Teori lama, yang didukung oleh ahli sejarah dan Egiptolog seperti Jean-Philippe Lauer, Walter Bryan Emery, Wolfgang Helck, dan Michael Rice pernah mengatakan bahwa Semerkhet adalah seorang perebut kekuasaan dan bukan pewaris takhta yang sah. Asumsi mereka didasarkan pada pengamatan bahwa sejumlah kapal batu dengan nama Semerkhet ada di atasnya, aslinya ditulis dengan nama raja Anedjib. Semerkhet hanya menghapus nama Anedjib dan menggantinya dengan miliknya sendiri. Selanjutnya, mereka menunjukkan bahwa tidak ada pejabat tinggi dan imam yang terkait dengan Semerkhet ditemukan di Saqqara. Semua raja lainnya, seperti Den dan Anedjib, dibuktikan di mastaba setempat.[4][10][11]

Hari ini teori ini hanya memiliki sedikit dukungan. Beberapa Egiptolog seperti Toby Wilkinson, I. E. S. Edwards, dan Winifred Needler menyangkal 'teori perebutan', karena nama Semerkhet disebutkan di atas prasasti-prasasti batu seperti juga Den, Anedjib, dan Qa'a. Benda-benda itu ditemukan di galeri bawah tanah di bawah piramida bertingkat (dinasti ketiga) raja Djoser di Saqqara. Prasasti tersebut menunjukkan bahwa raja Qa'a, penggantinya langsung Semerkhet dan sponsor kapal tersebut, menerima Semerkhet sebagai leluhur yang berhak dan pewaris takhta. Selanjutnya, para Egiptolog menunjukkan bahwa hampir setiap raja dinasti pertama memiliki kebiasaan untuk membawa kapal-kapal khusus (yang disebut 'kapal peringatan') dari makam pendahulunya dan kemudian mengganti nama pendahulu mereka dengan milik mereka sendiri. Semerkhet tidak hanya menyita kapal Anedjib, di makamnya beberapa artefak dari nekropolis ratu Meritneith dan raja Den juga ditemukan. Tidak adanya makam pejabat tinggi di Sakkara bisa dijelaskan oleh pemerintahan Semerkhet yang agak singkat. Tampaknya satu-satunya pejabat resmi Semerkhet, Henu-Ka, telah bertahan dari rajanya: Namanya muncul di atas bendera gading dari makam Semerkhet dan Qaa.[5][9]

Cetakan-cetakan segel dari situs pemakaman Semerkhet menunjukkan domain kerajaan, Hor wep-khet, (yang berarti "Horus, hakim komunitas ilahi") dan rumah tangga baru Hut-Ipty (yang berarti "rumah harem"), yang dipimpin oleh istri Semerkhet. Dua tag gading menunjukkan 'Pengawal Horus' tahunan, sebuah pesta yang terhubung dengan koleksi pajak reguler. Tag lainnya melaporkan perayaan kultus untuk dewa nenek moyang, Wer-Wadyt ("sang Putih yang Agung"). Dan tag selanjutnya menunjukkan perayaan pesta Sokar pertama (dan satu-satunya).[5][12][13]

Sementara Batu Kairo melaporkan keseluruhan masa pemerintahan Semerkhet, sayangnya, permukaan lempengan batu itu sangat usang dan sebagian besar peristiwanya sekarang tidak terbaca. Bagan berikut mengikuti rekonstruksi oleh Toby A. H. Wilkinson, John D. Degreef, dan Hermann Alexander Schlögl:

Batu Kairo, fragmen utama:

  • Tahun penobatan: Penampilan raja Mesir Hilir- dan Hulu; menyatukan dua kerajaan; mengelilingi Tembok Putih Memphis
  • tahun pertama: Pengawal Horus; penghancuran Mesir
  • tahun kedua: Penampilan raja; penciptaan patung untuk Seshat dan Sed
  • tahun ketiga: Pengawal... (lainnya hilang)
  • tahun keempat: Penampilan raja Mesir Hulu; penciptaan... (lainnya hilang)
  • tahun kelima: Pengawal... (lainnya hilang)
  • tahun keenam: Penampilan raja Mesir Hulu... (lainnya hilang)
  • tahun ketujuh: Pengawal... (lainnya hilang)
  • tahun kedelapan: Penampilan Raja Hilir- dan Hulu Mesir... (lainnya hilang)
  • tahun kematian: ...th bulan dan ...th hari. (rusak)

[7][13][14]

Sejarahwan dan Egiptolog memberi perhatian khusus pada pintu masuk "Destruction of Egypt" di jendela kedua catatan tahun Semerkhet. Prasasti tersebut tidak memberikan informasi lebih lanjut tentang kejadian itu, namun memiliki kemiripan dengan laporan Manetho. Versi Eusebian mengatakan: "Putranya, Semémpsês, yang memerintah selama 18 tahun, pada masa pemerintahannya, bencana yang sangat dahsyat menimpa Mesir." Versi Armenia terdengar serupa: "Mempsis, 18 tahun. Di bawahnya banyak tanda dan terjadi sampar besar." Tidak satu pun dokumen dari setelah pemerintahan Semerkhet memberikan rincian tentang "bencana" ini.[2][7][13]

MakamSunting

 
Prasasti makam Semerkhet
 
Sebuah objek dari Makam "U" , Semerkhet, di Abydos, Mesir, Dinasti Pertama, Museum Arkeologi Mesir Petrie, London
 
Map makam Semerkhet di Umm El Qa'ab [15]

Situs pemakaman Semerkhet digali pada tahun 1899 oleh arkeolog dan ahli Mesir Sir Flinders Petrie di Abydos dan dikenal sebagai "Makam U". Ketika menggali, Petrie tidak menemukan tangga seperti yang ia alami di nekropolis Den dan Adjib. Dia menemukan sebuah jalan setapak, empat meter dan mengarah langsung ke ruang utama. Jalan dimulai sekitar sepuluh meter timur di luar makam dan memiliki kemiringan dasar 12°. Di dalam makam jalan menunjukkan tamatan yang tidak teratur. Petrie juga bingung dengan banyaknya segel tanah liat. Hanya 17 segel yang ditemukan. Bagi para arkeolog dan Egiptolog, pengaturan lengkap lokasi pemakaman menunjukkan bahwa para pembangun terdesak waktu. Ketika Petrie membebaskan jalan dari pasir, dia menemukan bahwa jalan yang lengkap dipenuhi oleh minyak aromatik yang masih mengeluarkan aroma. Di samping jalan ada beberapa keranjang kayu dan bekas dan bejana tanah ditemukan. Ini berasal dari era Ramses. Para ilmuwan sekarang berpikir bahwa makam Semerkhet dibuka kembali dan dipulihkan saat imam dan raja Ramses melihat makam raja Djer sebagai pemakaman ritual kepala Osiris. Temuan di dalam ruang utama mencakup benda-benda berharga seperti tatahan dan fragmen furnitur (terutama tiang), keran buatan tembaga, dan perhiasan terbuat dari kayu hitam, batu kecubung, dan pirus. Beberapa bejana yang berasal dari Levant juga ditemukan. Mereka pernah berisi minyak Bescha, yang sangat berharga bagi orang Mesir. Di luar makam, di dekat pintu masuk, sebuah prasasti makam yang rusak yang terbuat dari granit hitam yang menampilkan nama serekh Semerkhet digali.[5][11][16][17][18]

Ruang pemakaman berukuran 29,2 × 20,8 meter dan merupakan konstruksi sederhana. Petrie menemukan bahwa mastaba raja pernah menutupi seluruh anak makam. Kini pemakaman kerajaan membentuk sebuah unit dengan 67 anak makam. Beberapa Egiptolog seperti Walter Bryan Emery dan Toby Wilkinson melihat perkembangan arsitektural ini sebagai bukti bahwa keluarga kerajaan dan rumah tangga terbunuh dengan rela saat kepala keluarga kerajaan mereka meninggal. Wilkinson melangkah lebih jauh dan berpikir bahwa Semerkhet, sebagai raja dewa, mencoba menunjukkan kekuatannya atas kematian dan kehidupan para pelayan dan anggota keluarganya bahkan di alam baka mereka. Tradisi penguburan keluarga dan istana raja saat ia meninggal ditinggalkan pada saat raja Qaa, salah satu penguasa terakhir dinasti pertama. Makam-makam pendiri dinasti kedua, Hotepsekhemwy, dan seterusnya tidak memiliki anak makam.[11][16][18]

GaleriaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Nicolas Grimal, Ian Shaw (translator): A History of Ancient Egypt, 1992, Oxford: Blackwell publishing, ISBN 978-0-63-119396-8, p. 54
  2. ^ a b William Gillian Waddell: Manetho (The Loeb Classical Library, Volume 350). Harvard University Press, Cambridge (Mass.) 2004 (Reprint), ISBN 0-674-99385-3, page 33–37.
  3. ^ Alan H. Gardiner: The royal Canon of Turin. Griffith Institute of Oxford, Oxford (UK) 1997, ISBN 0-900416-48-3; page 15 & Table I.
  4. ^ a b c d e Wolfgang Helck: Untersuchungen zur Thinitenzeit. (Ägyptologische Abhandlungen, Volume 45), Harrassowitz, Wiesbaden 1987, ISBN 3-447-02677-4, page 124, 160 - 162 & 212 - 214.
  5. ^ a b c d e f g h Toby A. H. Wilkinson: Early Dynastic Egypt. Routledge, London 1999, ISBN 0-415-18633-1, page 78, 79 & 275.
  6. ^ a b c Jochem Kahl, Markus Bretschneider, Barbara Kneissler: Frühägyptisches Wörterbuch, Band 1. Otto Harrassowitz, Wiesbaden 2002, ISBN 3-447-04594-9, Seite 46.
  7. ^ a b c d Toby A. H. Wilkinson: Royal Annals of Ancient Egypt: the Palermo Stone and its Associated Fragments. Kegan Paul International, London 2000, ISBN 0-7103-0667-9, page 76.
  8. ^ Pierre Lacau, J.-Ph. Lauer: La Pyramide a Degrees. Band 4: Inscriptions gravées sur les vases. Fasc. 1: Planches. Institut Français d'Archéologie Orientale, Kairo 1959, Abb. 37.
  9. ^ a b Iorwerth Eiddon Stephen Edwards: Early History of the Middle East (The Cambridge Ancient History; Vol. 1, Pt. 2). Cambridge University Press, Cambridge 2006, ISBN 0-521-07791-5, page 27–31.
  10. ^ Michael Rice: Egypt's Making: the Origins of Ancient Egypt, 5000-2000 BC. Taylor & Francis, London/New York 1990, ISBN 0-415-05092-8, page 127.
  11. ^ a b c Walter Bryan Emery: Ägypten, Geschichte und Kultur der Frühzeit, 3200-2800 v. Chr. Fourier, Wiesbaden 1964, ISBN 0-415-18633-1, page 15–17 & 94–95.
  12. ^ Eva-Maria Engel: The Domain of Semerkhet. In: Stan Hendrickx: Studies in Memory of Barbara Adams: Proceedings of the International Conference „Origin of the State, Predynastic and Early Dynastic Egypt“, Krakow, 28th August - 1st September 2002. Peeters, Leuven 2004, ISBN 90-429-1469-6, page 705–710.
  13. ^ a b c Hermann A. Schlögl: Das alte Ägypten. Beck, München 2008, ISBN 3-406-48005-5, page 71–72.
  14. ^ Ian Shaw & Paul T. Nicholson: The Dictionary of Ancient Egypt. Harry N. Abrams, New York 2003, ISBN 0-8109-9096-2, page 202.
  15. ^ Dieter Arnold: Lexikon der ägyptischen Baukunst, Patmos Verlag, 2000, S. 11
  16. ^ a b Ian Shaw: The Oxford history of ancient Egypt. University Press, Oxford (UK) 2003, ISBN 0-19-280458-8, page 69.
  17. ^ G. Dreyer, A. Effland, U. Effland, E.M. Engel, H. Hartmann, R. Hartung, Lacher, Müller, Pokorny: Excavations in the Tomb of Semerkhet. In: Mitteilungen des Deutschen Archäologischen Institut Kairo, vol. 62. von Zabern, Mainz 2006, page 95-97.
  18. ^ a b Günter Dreyer: Zur Rekonstruktion der Oberbauten der Königsgräber der 1. Dynastie in Abydos (Mitteilungen des Deutschen Archäologischen Instituts Kairo 47). von Zabern, Mainz 1991, page 56.

Pranala luarSunting

Didahului oleh:
Anedjib
Firaun Mesir Diteruskan oleh:
Qa'a