Buka menu utama

Dinasti kedelapan Mesir

Dinasti Kedelapan dari Mesir Kuno (Dinasti VIII) merupakan sebuah dinasti dari garis keturunan yang kurang dikenal dari beberapa firaun berumur pendek yang memerintah pada awal abad ke-22 SM, masa sulit yang disebut sebagai akhir dari Kerajaan Lama atau awal Periode Menengah Pertama.

Daftar Dinasti
pada zaman Mesir Kuno

Periode Predinastik
Periode Protodinastik
Periode Dinasti Awal
ke-1 ke-2
Kerajaan Lama
ke-3 ke-4 ke-5 ke-6
Periode Menengah Pertama
ke-7 ke-8 ke-9 ke-10
ke-11 (hanya Thebes)
Kerajaan Pertengahan
ke-11 (seluruh Mesir)
ke-12 ke-13 ke-14
Periode Menengah Kedua
ke-15 ke-16 ke-17
Kerajaan Baru
ke-18 ke-19 ke-20
Periode Menengah Ketiga
ke-21 ke-22 ke-23
ke-24 ke-25
Periode Akhir
ke-26
ke-27 (Periode Persia Pertama)
ke-28 ke-29 ke-30
ke-31 (Periode Persia Kedua)
Periode Yunani-Romawi
Alexander Agung
Dinasti Ptolemaik
Mesir Romawi
Serbuan Arab

Dinasti Kedelapan memerintah Mesir selama kurang lebih 20–45 tahun dan berbagai tanggal diusulkan: 2190—2165 SM,[1] 2181–2160 SM,[2][3] 2191–2145 SM,[4] 2150–2118 SM.[5]

Kekuasaan para firaun pada saat ini semakin berkurang sementara gubernur provinsi, yang dikenal sebagai nomark, sedang naik daun. Akhirnya para nomark Herakleopolis Magna menggulingkan Dinasti dan mendirikan Dinasti kesembilan.

Daftar isi

SumberSunting

 
Raja-raja dari Dinasti ke-8 di Daftar Raja Abydos, dari Netjerkare Siptah sampai Neferkamin.
 
Raja-raja dari Dinasti ke-8 di Daftar Raja Abydos, dari Nikare sampai Neferirkare.

ManethoSunting

Imam Mesir Manetho menulis sejarah Mesir pada abad ke-3 SM yang dikenal sebagai Aegyptiaca. Karya Manetho tidak bertahan sampai hari ini dan hanya diketahui oleh kita melalui tiga penulis kemudian yang mengutipnya. Sayangnya, ketiga sumber ini sangat sulit untuk dikerjakan. Misalnya, mereka sering saling bertentangan, seperti halnya dua sejarahwan kuno — Sextus Julius Africanus dan Eusebius dari Kaisarea — yang mengutip dari bagian Aegyptiaca mengenai Dinasti ke-7 dan ke-8. Africanus menyatakan bahwa Dinasti VII terdiri dari 70 raja yang memerintah selama tujuh hari di Memphis, dan Dinasti VIII terdiri dari 27 raja yang memerintah selama 146 tahun. Namun, Eusebius mencatat bahwa selama Dinasti VII lima raja memerintah selama tujuh puluh lima hari, dan Dinasti VIII mencakup lima raja yang memerintah selama 100 tahun. Tujuh puluh raja dalam tujuh puluh hari biasanya dianggap sebagai versi Manetho yang benar, tapi jelas bukan tanggal yang sesungguhnya benar. Juru tulis ini ditafsirkan bahwa firaun dari periode ini sangat singkat, dan penggunaan tujuh puluh mungkin merupakan fakta bahwa ini adalah dinasti ketujuh Manetho.[6] Karena Manetho tidak menyediakan data sejarah aktual pada periode ini, banyak yang berpendapat bahwa dinasti ketujuh itu fiktif.

Kanon Turin dan Daftar Raja AbydosSunting

Kanon Turin dan Daftar Raja Abydos ditulis pada masa pemerintahan Seti I dan putranya Ramses II dan keduanya mencatat firaun-firaun Mesir dari Dinasti Pertama dan seterusnya. Raja-raja yang disebutkan di dalam entri 42 sampai 56 dari Daftar Raja Abydos berada di antara akhir Dinasti keenam dan awal Dinasti kesebelas, dan tampaknya tidak berasal dari dinasti ke-9 atau ke-10. Ini diberikan pada Dinasti ke-8. Kanon Turin rusak berat, dan tidak dapat dibaca tanpa banyak kesulitan. Namun, fragmen yang mengandung nama Nitokris ini memiliki dua nama yang hancur dan nama ketiga di atasnya yang jelas dari Qakare Ibi, raja kelima puluh tiga di Daftar Raja Abydos. Tampaknya terdapat ruang untuk dua raja lagi sebelum akhir dinasti.[7] Ini akan menunjukkan bahwa bagian-bagian yang hilang dari Papirus Turin mungkin berisi raja-raja itu dalam daftar lima puluh satu sampai lima puluh lima Daftar Raja Abydos. Karena papirus Turin menghilangkan sembilan raja pertama di daftar Abydos, W.C. Hayes menganggap masuk akal bahwa orang Mesir mungkin membagi dinasti-dinasti VII dan VIII pada saat ini.[7]

Kemerosotan menuju kekacauanSunting

Mengingat bahwa lima nama raja dari periode ini memiliki nama takhta Pepi II Neferkare atas nama mereka sendiri, mereka mungkin adalah keturunan Dinasti keenam yang berusaha mempertahankan semacam kekuatan.[8] Beberapa tindakan dari empat raja Dinasti VIII terakhir dicatat dalam keputusan mereka kepada dekrit mereka kepada Shemai, seorang wazir selama periode ini, walaupun hanya Qakare Ibi yang dapat dihubungkan ke konstruksi monumental manapun. Piramidanya ditemukan di Saqqara di dekat Pepi II dan, seperti pendahulunya, memiliki teks piramida yang tertulis di dinding.[8]

Namun banyak raja di sana sebenarnya, jelas bahwa selama periode ini, rincian otoritas pusat Mesir sedang berlangsung. Para penguasa dinasti ini bermarkas di Memphis; kecuali raja-raja Dinasti VIII terakhir, semua yang diketahui sebagian besar penguasa ini adalah nama mereka. Kelompok raja ini akhirnya digulingkan oleh kelompok saingannya, Dinasti IX, yang bermarkas di Herakleopolis Magna.

Para penguasaSunting

Klasifikasi firaun Mesir ke dinasti tersebut adalah karena imam Mesir Manetho yang menulis sejarah Mesir yang disebut Aegyptiaca pada abad ke-3 SM. Manetho menugaskan 70 raja yang memerintah 70 hari ke dinasti ke-7 sehingga mencerminkan kekacauan yang terjadi pada akhir Kerajaan Lama dan pada awal Periode Menengah Pertama. Saat ini, para Egiptolog menganggap Dinasti ke-7 fiktif karena kurangnya pengesahan untuk dinasti ini dan karena itu dikombinasikan dengan Dinasti ke-8 berikut, yang raja-rajanya, meski tidak jelas, dibuktikan oleh sumber lain khususnya di Daftar Raja Abydos.

Dinasti VIII terdiri dari firaun-firaun yang kurang dikenal yang memerintah dari Memphis dalam waktu singkat segera setelah kematian Merenre Nemtyemsaf II pada sekitar tahun 2180 SM:[4]

Dynasty VIII
Nama Komentar
Netjerkare Siptah Terkadang digolongkan sebagai raja terakhir dinasti ke-6. Identik dengan Nitokris.
Menkare Mungkin dibuktikan dengan relief dari makam Ratu Neit.
Neferkare II -
Neferkare Neby Direncanakan atau memulai piramida "Neferkare Neby adalah Kehidupan Abadi", mungkin di Saqqara.
Djedkare Shemai -
Neferkare Khendu -
Merenhor -
Neferkamin -
Nikare Mungkin dibuktikan dengan segel silinder.[9]
Neferkare Tereru -
Neferkahor Disaksikan oleh segel silinder.
Neferkare Pepiseneb Kanon Turin Canon memberikan setidaknya satu tahun.[10]
Neferkamin Anu
Qakare Ibi Kanon Turin memberikan dua tahun, satu bulan, satu hari.[11] Dibuktikan oleh piramidanya di Saqqara.
Neferkaure Kanon Turin memberikan pemerintahan 4 tahun dan 2 bulan,[11] dibuktikan oleh sebuah dekrit mengenai kuil Min.[12]
Khwiwihepu Neferkauhor Kanon Turin memberikan pemerintahan 2 tahun, 1 bulan dan 1 hari,[11] dibuktikan oleh delapan dekrit mengenai kuil Min,[13][14][15] and an inscription in the tomb of vizier Shemai.[16]
Neferirkare Kanon Turin memberikan pemerintahan 1 setengah tahun.[11] Mungkin identik dengan salah satu atau baik Horus Demedjibtawy dan Wadjkare. Jika demikian, ia dibuktikan dengan sebuah dekrit mengenai kuil Min.

Selain itu, identitas dan posisi kronologis penguasa berikut sangat tidak pasti: Wadjkare, Khuiqer, Khui.

ReferensiSunting

  1. ^ Redford, Donald B., ed. (2001). "Egyptian King List". The Oxford Encyclopedia of Ancient Egypt, Volume 2. Oxford University Press. hlm. 626–628. ISBN 978-0-19-510234-5. 
  2. ^ Shaw, Ian, ed. (2000). The Oxford History of Ancient Egypt. Oxford University Press. hlm. 480. ISBN 0-19-815034-2. 
  3. ^ Peter Clayton: Chronicle of the Pharaohs, Thames & Hudson Ltd, second printing edition 1994, ISBN 978-0500050743, available online, see p. 70
  4. ^ a b Jürgen von Beckerath: Handbuch der ägyptischen Königsnamen, Münchner ägyptologische Studien, Heft 49, Mainz : Philip von Zabern, 1999, ISBN 3-8053-2591-6, see pp.66–71, and p. 284 for the datation of the 8th Dynasty.
  5. ^ Thomas Schneider in Erik Hornung, Rolf Krauss and David A. Warburton (editors): Ancient Egyptian Chronology, Handbook of Oriental Studies, Brill 2012, ISBN 978-90-04-11385-5, available online copyright-free, see p. 491
  6. ^ Grimal, Nicolas. A History of Ancient Egypt. p.138. Librairie Arthéme Fayard, 1988.
  7. ^ a b Smith, W. Stevenson. The Old Kingdom in Egypt and the Beginning of the First Intermediate Period, in The Cambridge Ancient History, vol. I, part 2, ed. Edwards, I.E.S, et al. p.197. Cambridge University Press, New York, 1971
  8. ^ a b Grimal, Nicolas. A History of Ancient Egypt. p.140. Librairie Arthéme Fayard, 1988.
  9. ^ Peter Kaplony: Die Rollsiegel des Alten Reichs, vol. 2: Katalog der Rollsiegel, (= Monumenta Aegyptiaca. Vol. 3), La Fondation Égyptologique Reine Élisabeth, Brüssel 1981, issue 144.
  10. ^ Kim Ryholt: "The Late Old Kingdom in the Turin King-list and the Identity of Nitocris", Zeitschrift für ägyptische, 127 (2000), p. 91
  11. ^ a b c d Jürgen von Beckerath: "The Date of the End of the Old Kingdom of Egypt", Journal of Near Eastern Studies 21 (1962), p. 143
  12. ^ The decree on the catalog of the MET
  13. ^ Darrell D. Baker: The Encyclopedia of the Pharaohs: Volume I - Predynastic to the Twentieth Dynasty 3300–1069 BC, Stacey International, ISBN 978-1-905299-37-9, 2008, p. 271-272
  14. ^ William C. Hayes: The Scepter of Egypt: A Background for the Study of the Egyptian Antiquities in The Metropolitan Museum of Art. Vol. 1, From the Earliest Times to the End of the Middle Kingdom , MetPublications, 1978, pp.136-138, available online
  15. ^ The fragments of the decrees on the catalog of the MET: fragment 1, 2 and 3.
  16. ^ Nigel C. Strudwick, Ronald J. Leprohon ed.: Texts from the Pyramid Age, see pp.345-347, available online
Didahului oleh:
Dinasti keenam
(Ke-7)
Dinasti Mesir
skt. 2181 – 2160 SM
Diteruskan oleh:
Dinasti kesembilan