Pāṭimokkha

(Dialihkan dari Patimokkha)

Pāṭimokkha merupakan aturan dasar kebiaraan dalam ajaran agama Buddha, yang berisi 227 aturan bagi para bhikkhu dan 311 aturan bagi para bhikkhuni. Isi aturan ini berada di Suttavibhanga yang merupakan bagian dari Vinaya Pitaka.

ParajikaSunting

Parajika adalah aturan-aturan yang apabila dilanggar dapat mengakibatkan pengusiran seumur hidup dari Sangha. Jika seorang bhikkhu melanggar secara sengaja aturan-aturan ini, maka ia secara otomatis akan terusir dari kehidupan biara dan tidak akan dapat menjadi seorang bhikkhu lagi di masa yang akan datang. Berikut adalah empat aturan parajika, yaitu:[1]

  1. Tidak melakukan hubungan seksual dan tidak terlibat dalam bentuk hubungan seksual apapun
  2. Tidak mencuri dan tidak terlibat dalam bentuk apapun pada suatu aksi pencurian
  3. Tidak membunuh dan tidak terlibat dalam bentuk apapun pada suatu aksi pembunuhan
  4. Tidak berbohong mengenai pencapaian sebagai seorang arhat

Aturan-aturan parajika tersebut merupakan penjabaran khusus dari empat sila pertama Pancasila dan seorang bhikkhu dapat benar-benar dinyatakan melanggar keempat aturan tersebut ketika ada dan ditemukan unsur kesengajaan dalam pelanggaran terhadap aturan-aturan tersebut.

SanghadisesaSunting

Sanghadisesa merupakan 13 belas aturan terhadap para bhikkhu yang apabila dilanggar akan mengakibatkannya harus menjalani suatu masa percobaan atau masa pendisiplinan selama beberapa waktu. Sama seperti Parajika, pelanggaran terhadap aturan Sanghadisesa harus memiliki unsur kesengajaan. Berikut adalah aturan-aturan Sanghadisesa, yaitu:[2]

  1. Tidak mengeluarkan air mani atau meminta seseorang mengeluarkan air mani secara sengaja, kecuali keluar air mani melalui mimpi
  2. Tidak bersentuhan secara fisik dengan wanita dengan birahi atau nafsu
  3. Tidak mengatakan ucapan-ucapan cabul atau tidak senonoh terhadap wanita mengenai alat kelamin dan hubungan seksual
  4. Tidak mengajak seorang wanita melakukan hubungan seksual
  5. Tidak mengurusi hubungan asmara antara seorang pria dan wanita
  6. Tidak membangun sebuah pondok (kuti) tanpa izin dari Sangha atau membangun pondok (kuti) yang berukuran lebih dari 3 x 1,75 meter
  7. Tidak memerintahkan atau meminta orang lain untuk mendirikan pondok (kuti)
  8. Tidak menuduh sesama bhikkhu tanpa alasan yang jelas dengan bertujuan menggugurkan kebhikkhuan bhikkhu yang dituduh
  9. Tidak membuat tuduhan terhadap sesama bhikkhu dengan mencari-cari alasan pelanggaran yang belum jelas dengan bertujuan menggugurkan kebhikkhuan bhikkhu yang dituduh
  10. Tidak memicu perpecahan dalam Sangha
  11. Tidak mendukung pemicu perpecahan dalam Sangha
  12. Tidak keras kepala dalam menerima nasihat dari sesama bhikkhu
  13. Tidak menerima suap dan berkelakuan buruk

AniyataSunting

Aniyata merupakan dua buah aturan tidak pasti di mana seorang bhikkhu dituduh melakukan pelanggaran dan tindak asusila dengan seorang wanita di tempat tertutup oleh seorang umat awam. Aturan ini disebut tidak pasti karena hasil akhir dari aturan ini bergantung pada pengakuan bhikkhu yang bersangkutan apakah dia melanggar atau tidak. Bukti yang kuat sangat diperlukan untuk menjatuhkan tuduhan tersebut.[3]

  1. Apabila seorang bhikkhu duduk dengan seorang wanita berdua saja di tempat tertutup sedemikian rupa sehingga seorang Upasika yang ucapannya dapat dipercaya yang melihat mereka mengatakan bahwa bhikkhu itu melakukan pelanggaran Parajika atau Sanghadisesa atau Pacittiya, maka bhikkhu itu harus diperiksa sesuai dengan apa yang dikatakan oleh Upasika itu. Jika tuduhan tersebut terbukti, bhikkhu yang bersangkutan melakukan pelanggaran peraturan aniyata.
  2. Apabila seorang bhikkhu duduk dengan seorang wanita berdua saja di tempat yang tidak terdengar pembicaraannya oleh orang lain sedemikian rupa sehingga seorang Upasika yang perkataannya dapat dipercaya yang melihat mereka mengatakan bahwa bhikkhu itu melakukan pelanggaran Sanghadisesa atau Pacittiya maka bhikkhu itu harus diperiksa sesuai dengan apa yang dikatakan oleh upasika itu. Jika tuduhan tersebut terbukti, bhikkhu yang bersangkutan melakukan pelanggaran peraturan aniyata.

Nissaggiya PacittiyaSunting

Nissagiya Pacittiya merupakan tiga puluh peraturan yang sebagian besarnya mengatur perihal kepemilikan para bhikkhu atas barang-barang yang tidak diperbolehkan atau barang-barang yang didapatkan dengan cara yang tidak diperbolehkan.[3]

  1. Tidak menyimpan jubah tambahan selama lebih dari sepuluh hari
  2. Tidak tidur di tempat yang terpisah dari ti civara
  3. Tidak menyimpan lebih dari sebulan bahan jubah yang tidak mencukupi ketika sedang menantikan bahan jubah atau jubah baru
  4. Tidak meminta seorang bhikkhuni yang bukan sanak keluarganya untuk mencuci jubahnya
  5. Tidak menerima hadiah jubah dari seorang bhikkhuni
  6. Tidak menerima bahan jubah atau jubah kepada umat awam, kecuali di saat yang tepat
  7. Tidak menerima terlalu banyak jubah dari umat awam, kecuali di saat yang tepat
  8. Tidak menerima jubah dari umat awam setelah mengatakan keinginannya untuk mendapatkan jubah bermutu baik
  9. Tidak menerima jubah dari umat awam setelah meminta mereka untuk mendanai pembelian jubah baru yang lebih baik
  10. Tidak menerima jubah setelah meminta kepada dayaka lebih dari enam kali
  11. Tidak menerima atau memiliki permadani yang terbuat dari bahan wol atau sutra atau gabungan dari keduanya
  12. Tidak menerima atau memiliki permadani berbahan dasar wol hitam murni
  13. Tidak menerima atau memiliki permadani berbahan dasar wol hitam sebanyak 50%
  14. Tidak menerima atau memiliki permadani baru kecuali sudah enam tahun menggunakan permadani yang lama
  15. Tidak menerima atau memiliki permadani duduk yang tidak digabungkan dengan permadani lama sebanyak 25 cm persegi
  16. Tidak membawa wol lebih dari 45 km saat sedang bepergian
  17. Tidak meminta seorang bhikkhuni untuk mencuci dan mewarnai wol
  18. Tidak menerima uang dan tidak merasa senang dengan uang yang disimpan
  19. Tidak melakukan jual beli dan tidak terlibat dalam proses jual beli
  20. Tidak melakukan dan tidak terlibat dalam proses tukar-menukar barang
  21. Tidak menyimpan mangkuk tambahan selama lebih dari sepuluh hari
  22. Tidak mengganti mangkuk dengan mangkuk yang baru sebelum mangkuk tersebut rusak
  23. Tidak menyimpan dang menggunakan obat selama lebih dari tujuh hari
  24. Tidak menggunakan dan menerima pakaian untuk musim hujan sebelum waktu yang tepat
  25. Tidak mengambil jubah yang dipinjamkan dalam keadaan marah
  26. Tidak meminta untuk dibuatkan jubah
  27. Tidak menerima jubah yang sebelumnya terdapat permintaan untuk memperbagus jubah tersebut
  28. Tidak menyimpan jubah yang diberikan di 10 hari menjelang masa Kathina lebih dari masa Vassa
  29. Tidak tinggal terpisah dengan jubahnya selama lebih dari enam malam selama masa Vassa
  30. Tidak dengan sadar menyebabkan suatu hadiah diberikan kepadanya yang seharusnya diberikan kepada Sangha

PacittiyaSunting

Pacittiya merupakan sekumpulan peraturan yang mengharuskan atau memerlukan adanya pengakuan dari bhikkhu yang melanggar. Pacittiya sendiri biasa disebut sebagai Sudhika Pacittiya untuk membedakannya dengan Nissaggiya Pacittiya. Sudhika Pacittiya ini sendiri merupakan peraturan yang tidak berdampak pengusiran atau penghapusan status bhikkhu sebagai seorang anggota Sanġha. Pacittiya ini sendiri terdiri atas 92 peraturan yang dibagi ke dalam 9 sub peraturan, yaitu[2]

  1. Mussavada Vagga, yaitu larangan terkait berbicara bohong
  2. Bhutagama Vagga, yakni peraturan mengenai tetumbuhan
  3. Ovada Vagga, yaitu peraturan tentang cara mengajar
  4. Bhojjana Vagga, yakni peraturan terkait makanan
  5. Acelaka Vagga, yaitu peraturan tentang pertapa telanjang
  6. Surapana Vagga, yakni larangan mengenai konsumsi minuman keras
  7. Sapana Vagga, yaitu peraturan tentang makhluk-makhluk hidup
  8. Sahadhammika Vagga, yakni peraturan terkait hal-hal yang sesuai dengan Dhamma
  9. Ratana Vagga, yaitu peraturan mengenai hal-hal yang berkaitan erat dengan harta dan kekayaan.

PatidesaniyaSunting

Patidesaniya merupakan 4 peraturan yang pelanggarannya membutuhkan pengakuan dari pelanggar peraturan ini. Berikut merupakan 4 peraturan Patidesaniya:[2]

  1. Seorang bhikkhu dilarang menerima makanan secara langsung dengan tangannya sendiri dari seorang bhikkhuni yang tak mempunyai hubungan keluarga dengannya dan kemudian memakannya.
  2. Seorang bhikkhu yang menetap di wilayah atau hutan terpencil yang berbahaya dan dalam kondisi tidak sakit harus memberitahukan bahaya tersebut kepada umat awam yang hendak mengunjungi atau memberikan makanan bhikkhu.
  3. Seorang bhikkhu harus menghentikan tindakan seorang bhikkhuni yang memerintahkan pemindahan makanan dari suatu tempat ke tempat lain saat bhikkhu sedang bersantap di suatu tempat atas undangan umat awam.
  4. Seorang bhikkhu yang tidak sakit dilarang menerima dan menyantap makanan tanpa diundang dari suatu keluarga yang dianggap oleh Sanġha sebagai Sekha (telah mencapai tingkat kesucian tertentu/ariya tapi masih dalam latihan).

SekhiyavattaSunting

Sekhiyavatta atau biasa disebut Sekhiya merupakan 75 peraturan pelatihan yang berkaitan dengan tingkah laku yang tepat bagi seorang bhikkhu. Sekhiya ini sendiri terbagi ke dalam 4 sub peraturan, yaitu[2]

  1. Saruppa, yaitu 26 peraturan mengenai tingkah laku yang tepat bagi seorang bhikkhu
  2. Bhojanapatisamyutta, yakni 30 peraturan terkait tata cara makan
  3. Dhammadesanapatisamyutta, yaitu 16 peraturan tentang tata cara mengajarkan Dhamma
  4. Pakinnaka, yakni 3 aneka macam peraturan.

Adhikarana SamathaSunting

Adhikarana Samatha merupakan 7 peraturan tentang penyelesaian proses hukum yang hanya melibatkan para bhikkhu.[2]

  1. Ketika suatu permasalahan telah terselesaikan, keputusannya harus disampaikan di hadapan Sangha, pihak-pihak terkait, dan Dhamma
  2. Pembacaan pengumuman resmi oleh Sangha bahwa seseorang yang telah mencapai Arahat, adalah orang yang penuh kesadaran, agar tak seorang pun menuduhnya melakukan apatti
  3. Pembacaan pengumuman resmi oleh Sangha bagi seorang bhikkhu yang sudah sembuh dari sakit jiwa agar tidak seorang pun menuduhnya melakukan apatti yang mungkin ia lakukan ketika ia masih sakit jiwa
  4. Penyelesaian suatu apatti sesuai dengan pengakuan yang diberikan oleh si tertuduh yang mengakui secara jujur apa yang telah dilakukannya
  5. Keputusan dibuat sesuai dengan suara terbanyak
  6. Pemberian hukuman kepada orang yang melakukan kesalahan
  7. Pelaksanaan perdamaian antara dua pihak yang berselisih tanpa terlebih dahulu dilakukan penyelidikan tentang perselisihan itu.

ReferensiSunting

  1. ^ "Bhikkhu Pāṭimokkha: The Bhikkhus' Code of Discipline". Access To Insight. Diakses tanggal September 17, 2016. 
  2. ^ a b c d e "227 Sila Patimokkha" (dalam bahasa Indonesia). Samaggi Phala. Diakses tanggal 31 Agustus 2020. 
  3. ^ a b "Peraturan Kedisiplinan Bhikkhu" (dalam bahasa Indonesia). Dhammacitta.org. Diakses tanggal 31 Agustus 2020. 

Pranala luarSunting