Agama Buddha di Taiwan

(Dialihkan dari Buddhisme di Taiwan)

Agama Buddha merupakan salah satu agama utama di Taiwan. Orang Taiwan sebagian besar mempraktikkan prinsip-prinsip Buddhisme Mahayana, Konghucu, praktik-praktik lokal, dan tradisi Taoisme.[1] Peran dari para ahli keagamaan dari tradisi Buddhis dan Tao hadir pada acara-acara khusus seperti untuk persalinan dan pemakaman. Dari hal-hal ini, jumlah yang lebih kecil secara lebih spesifik mengidentifikasikan dengan ajaran dan institusi Buddhis Tionghoa, tanpa harus menghindari praktik dari tradisi-tradisi Asia lainnya. Sekitar 35% penduduk Taiwan percaya pada Buddhisme.[2]

Biarawan Buddhis Taiwan dengan jubah tradisional dan topi bambu.

Statistik pemerintah Taiwan membedakan Buddhisme dari Taoisme, memberikan angka yang hampir sama untuk keduanya. Pada tahun 2005, sensus mencatat 8 juta umat Buddha dan 7,6 juta umat Taoisme, dari total populasi 23 juta.[3] Banyak orang Taiwan yang menyatakan diri sebagai "Taois" sebenarnya menjalankan praktik-praktik yang lebih sinkretis yang terkait dengan agama tradisional Tionghoa yang berdasarkan Buddhisme. Orang Taiwan yang mengaku sendiri sebagai Buddhis mungkin juga penganut kepercayaan-kepercayaan yang lebih terlokalisasi seperti Yiguandao, yang juga memusatkan perhatian pada figur Buddhis seperti Guanyin atau Maitreya dan mendukung vegetarianisme.

Ciri khas Buddhisme Taiwan adalah penekanan pada praktik vegetarianisme, pengaruh Buddhisme Humanistik, dan menonjolnya organisasi-organisasi Buddhis terpusat yang besar. Empat guru Buddhis yang mendirikan institusi yang sangat penting, populer disebut sebagai "Empat Maharaja Langit Buddhisme Taiwan"[4], satu untuk setiap arah utama, dengan institusi-institusi yang berhubungan dengan mereka disebut sebagai "Empat Gunung Besar". Mereka adalah:

Beberapa tokoh ini telah dipengaruhi oleh Buddhisme Humanistik (人間佛教) dari Master Yin Shun (印順), suatu pendekatan teologis yang timbul untuk membedakan Buddhisme Taiwan. Bahkan, Yin Shun merupakan guru pembimbing langsung dari Master Cheng Yen,[5] dan juga berpengaruh signifikan terhadap para master lainnya. Para master terkemuka ini memiliki organisasi berpengaruh dengan cabang-cabang di seluruh dunia. Dalam kebalikan hubungan historis yang lebih tua, para tokoh Buddhis Taiwan ini telah memainkan peran penting dalam kebangkitan agama Buddha di Tiongkok daratan.

Gagasan mengenai "Buddhisme Humanistik" mendorong hubungan yang lebih langsung antara komunitas-komunitas Buddhis dengan masyarakat luas. Juga dikenal sebagai "Buddhisme yang Terlibat secara Sosial", fokusnya pada kemajuan masyarakat melalui partisipasi dalam aspek-aspek seperti pelestarian lingkungan. Seperti disebutkan sebelumnya, sebagian besar institusi Buddhis arus utama menekankan pendekatan ini.[6][7]

Lihat jugaSunting

SumberSunting

CatatanSunting

  1. ^ "Major Religions Ranked by Size". adherents.com. 
  2. ^ Benoit, Vermander S.J. (Winter 1998). "Religions in Taiwan: Between Mercantilism and Millenarianism" (PDF). Inter-Religio. Taipei Ricci Institute: 63–75. 
  3. ^ Sakya, Madhusudan (2011-01-01). Current Perspectives in Buddhism: Buddhism today : issues & global dimensions (dalam bahasa Inggris). Cyber Tech Publications. hlm. 95. 
  4. ^ 2600 Years of Sambuddhatva: Global Journey of Awakening (dalam bahasa Inggris). 2011-01-01. hlm. 282. ISBN 9789559349334. 
  5. ^ 潘, 煊 (2005). 法影一世紀. Taiwan: 天下文化出版社. ISBN 986-417-475-4. 
  6. ^ "解嚴後台灣新興佛教現象及其特質". ddbc.edu.tw. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-05-18. Diakses tanggal 2017-11-15. 
  7. ^ "解嚴後台灣佛教新興教派之研究". url.tw. 

Pranala luarSunting