Kreta (bahasa Yunani: Κρήτη, Kriti) adalah pulau terpadat dan terbesar di wilayah Yunani dan merupakan terbesar kelima di Laut Tengah. Kreta terletak sekitar 160 km (99 mi) selatan dari daratan Yunani, dan sekitar 100 km (62 mi) barat daya Anatolia. Kreta memiliki luas 8.336 km2 (3.219 sq mi) dan garis pantai 1.046 km2 (404 sq mi). Pulau ini membatasi perbatasan selatan Laut Aegea, dengan Laut Kreta (atau Laut Kreta Utara) di utara dan Laut Libya (atau Laut Kreta Selatan) di selatan.

Crete (Kriti)
Nama lokal:
Κρήτη
Island of Crete, Greece
Foto Creta yang diambil oleh NASA
Kriti in Greece.svg
Geografi
LokasiMediterania Timur
Koordinat35°12.6′N 24°54.6′E / 35.2100°N 24.9100°E / 35.2100; 24.9100Koordinat: 35°12.6′N 24°54.6′E / 35.2100°N 24.9100°E / 35.2100; 24.9100
Luas8.450 km2
Peringkat luas88
Titik tertinggiGunung Ida (Psiloritis) (2.456 m)
Pemerintahan
Negara Yunani
RegionCrete
Ibu kotaHeraklion
Kota terbesarHeraklion (144,442[1] jiwa)
Kependudukan
DemonimCretan, archaic Cretian
Penduduk636,504 jiwa (2020)
Peringkat73
Kepadatan75.3 jiwa/km2
Kelompok etnisBangsa Yunani;
secara historis, Minoa,
Eteokreta,
bangsa Cydonia, Pelasgoi
Info lainnya
Zona waktu
  • GMT +2
ISO 3166-2grm
HDI (2019) 0.879[2]
very high · 3rd of 13
Yunani dan Crete

Kreta dan sejumlah pulau serta islet kecil yang mengelilinginya membentuk Wilayah Kreta (bahasa Yunani: Περιφέρεια Κρήτης), yang merupakan wilayah paling selatan dari 13 unit administratif Yunani, dan wilayah terpadat kelima di Yunani. Ibukota dan kota terbesarnya adalah Heraklion, di pantai utara pulau. Pada tahun 2020, wilayah ini memiliki populasi 636.504.[3] Dodecanese terletak di timur laut Kreta, sedangkan Cyclades terletak di utara, dipisahkan oleh Laut Kreta. Peloponnese berada di barat laut wilayah tersebut.

Manusia telah menghuni pulau itu setidaknya sejak 130.000 tahun yang lalu, selama zaman Paleolitik. Kreta adalah pusat peradaban maju pertama di Eropa, bangsa Minoa, dari 2700 hingga 1420 SM. Peradaban Minoa dikalahkan oleh peradaban Mycenaean dari daratan Yunani. Kreta kemudian diperintah oleh Roma, kemudian berturut-turut oleh Kekaisaran Bizantium, Arab Andalusia, Republik Venesia, dan Kekaisaran Ottoman. Pada tahun 1898, Kreta yang rakyatnya telah lama ingin bergabung dengan negara Yunani, mencapai kemerdekaan dari Utsmaniyah, secara resmi menjadi Negara Kreta. Kreta menjadi bagian dari Yunani pada Desember 1913.

Pulau ini sebagian besar bergunung-gunung dan karakternya ditentukan oleh barisan pegunungan tinggi yang melintasi dari barat ke timur. Gunung Ida dan jajaran Pegunungan Putih (Lefka Ori) dengan 30 puncak di atas ketinggian 2.000 meter (6.600 kaki) menjadi titik tertinggi Kreta, serta Ngarai Samaria yang menjadi Cagar Biosfer Dunia. Kreta membentuk bagian penting dari ekonomi dan warisan budaya Yunani, sambil mempertahankan ciri-ciri budaya lokalnya sendiri (seperti puisi dan musiknya sendiri). Bandara Nikos Kazantzakis di Heraklion dan bandara Daskalogiannis di Chania melayani wisatawan internasional. Istana Knossos, sebuah pemukiman Zaman Perunggu dan kota kuno Minoa, juga terletak di Heraklion.[4]

Selain itu, ada juga situs arkeologi di Knossos, Phaistos, Gortyn dan banyak tempat lainnya, Istana Venesia di Rethimno, Jurang Samaria dan banyak jurang kecil lainnya (Agial Irini, Aradena, dll).

Creta merupakan tempat asal dari kebudayaan Minoa (kira-kira 3000-1400 SM), salah satu kebudayaan pertama di Eropa.

NamaSunting

kA
Z1
I9U33Z7N25
Crete
Keftiu
Hiroglif Mesir

Referensi paling awal ke pulau Kreta berasal dari teks-teks dari kota Mari di Suriah yang berasal dari abad ke-18 SM, di mana pulau itu disebut sebagai Kaptara.[5] Pulau ini juga disebut dalam catatan Neo-Asyur dan Alkitab (Caphtor). Pulau itu dikenal di Mesir kuno sebagai Keftiu atau kftı͗w, mirip dengan nama pulau itu dalam bahasa Minoa.[6]

Nama Kreta saat ini pertama kali dibuktikan pada abad ke-15 SM dalam teks Yunani Mycenaean, ditulis dalam Linear B, melalui kata ke-re-te (𐀐𐀩𐀳, *Krētes; Yunani: Κρῆτες [krɛː.tes], jamak dari Κρής [krɛːs])[7] dan ke-re-si-jo (𐀐𐀩𐀯𐀍, *Krēsijos; Yunani: Κρήσιος [krέːsios][8] 'Cretan').[9][10] Dalam bahasa Yunani Kuno, nama Kreta (Κρήτη) pertama kali muncul di Homer's Odyssey.[11] Etimologinya tidak diketahui. Sebuah pendapat menyatakan dari kata hipotetis Luwian *kursatta (bandingkan kursawar 'pulau', kursattar 'memotong, sepotong').[12] Pendapat lain menyatakan bahwa Kreta berasal dari kata Yunani kuno "κραταιή" (krataie̅), yang berarti kuat atau tangguh, alasannya adalah Kreta adalah thalassocracy terkuat selama zaman kuno.[13][14]

Dalam bahasa Latin, nama pulau itu ialah Creta. Nama Arabnya Iqrīṭiš, tetapi setelah Emirat Kreta mendirikan ibu kota barunya di Rabḍ al-Ḫandaq kota dan pulau itu kemudian dikenal sebagai Chandax atau Chandakas. Dalam Alkitab Ibrani, Kreta disebut sebagai (כְּרֵתִים) "kretim".

SejarahSunting

 
Rhyton Minoa dalam bentuk banteng, Museum Arkeologi Heraklion

Hominid menetap di Kreta setidaknya 130.000 tahun yang lalu. Kemudian pada periode Neolitik dan Zaman Perunggu, di bawah Minoa, Kreta memiliki peradaban yang sangat maju. Kreta telah diperintah oleh berbagai entitas yakni Yunani kuno, Kekaisaran Romawi, Kekaisaran Bizantium, Emirat Kreta, Republik Venesia dan Kekaisaran Ottoman. Setelah periode kemerdekaan yang singkat (1897–1913) di bawah pemerintahan sementara Kreta, ia bergabung dengan Kerajaan Yunani. Kreta diduduki oleh Nazi Jerman selama Perang Dunia Kedua.

Pra sejarahSunting

Pada tahun 2002, ahli paleontologi Gerard Gierlinski menemukan jejak kaki fosil yang mungkin ditinggalkan oleh kerabat manusia purba 5,6 juta tahun yang lalu.[15]

Pemukiman manusia pertama di Kreta berasal lebih dari 130.000 tahun yang lalu, selama zaman Paleolitikum.[16][17][18] Pemukiman yang berasal dari Neolitikum Akeramik pada milenium ke-7 SM, telah memelihara sapi, domba, kambing, babi, dan anjing serta membudidayakan sereal dan kacang-kacangan. Knossos kuno adalah salah satu situs dari Neolitik (kemudian Minoa) utama ini.[19] Permukiman neolitik lainnya diantaranya di Kephala, Magasa, dan Trapeza.

Peradaban MinoaSunting

Kreta adalah pusat peradaban maju pertama di Eropa, Minoa (th. 2700-1420 SM).[4] Peradaban ini tertulis dalam naskah yang tidak terbaca yang dikenal sebagai Linear A. Sejarah awal Kreta penuh dengan legenda seperti Raja Minos, Theseus dan Minotaur, yang disampaikan secara lisan melalui penyair seperti Homer. Letusan gunung berapi Thera mungkin menjadi penyebab jatuhnya peradaban Minoa.

Peradaban MycenaeanSunting

Pada tahun 1420 SM, peradaban Minoa diserbu oleh peradaban Mycenaean dari daratan Yunani. Contoh tulisan tertua dalam bahasa Yunani, seperti yang diidentifikasi oleh Michael Ventris, adalah arsip Linear B dari Knossos, sekitar tahun 1425–1375 SM.

Periode Kuno dan KlasikSunting

Setelah runtuhnya Zaman Perunggu, Kreta dihuni oleh gelombang baru orang Yunani dari daratan. Sejumlah kota berkembang pada periode Archaic. Ada kontak yang sangat terbatas dengan daratan Yunani, dan historiografi Yunani menunjukkan sedikit minat di Kreta, dan akibatnya, hanya ada sedikit sumber sastra.

Selama abad ke-6 hingga ke-4 SM, Kreta relatif bebas dari peperangan. Hukum Gortyn (abad ke-5 SM) adalah bukti bagaimana hukum perdata yang dikodifikasi membentuk keseimbangan antara kekuasaan aristokrat dan hak-hak sipil.

Pada akhir abad ke-4 SM, tatanan aristokrat mulai runtuh karena pertikaian endemik di antara para elit, dan ekonomi Kreta melemah oleh perang berkepanjangan antar kota. Selama abad ke-3 SM, Gortyn, Kydonia (Chania), Lyttos dan Polyrrhenia menantang keunggulan Knossos kuno.

Sementara kota-kota terus memangsa satu sama lain, mereka mengundang musuh dari daratan seperti Makedonia, Rhodes, dan Mesir Ptolemaic. Pada 220 SM pulau itu disiksa oleh perang antara dua koalisi kota yang berlawanan. Akibatnya, raja Makedonia Philip V memperoleh hegemoni atas Kreta yang berlangsung hingga akhir Perang Kreta (205–200 SM), ketika orang Rhodia menentang kebangkitan Makedonia dan Romawi mulai ikut campur dalam urusan Kreta.

Pada abad ke-2 SM Ierapytna (Ierapetra) memperoleh supremasi di Kreta timur.

Pemerintahan RomawiSunting

Kreta terlibat dalam Perang Mithridatic, awalnya memukul mundur serangan jenderal Romawi Marcus Antonius Creticus pada 71 SM. Namun demikian, serangan tiga tahun yang ganas segera datang di bawah Quintus Caecilius Metellus, dilengkapi dengan tiga legiun dan Kreta akhirnya ditaklukkan oleh Roma pada 69 SM, membuat Metellus mendapat gelar "Creticus". Gortyn dijadikan ibu kota pulau itu, dan Kreta menjadi provinsi Romawi, bersama dengan Cyrenaica yang disebut Creta et Cyrenaica. Peninggalan arkeologi menunjukkan bahwa Kreta di bawah pemerintahan Romawi mengalami kemakmuran dan peningkatan konektivitas dengan bagian lain dari Kekaisaran.[20] Pada abad ke-2 M, setidaknya tiga kota di Kreta (Lyttos, Gortyn, Hierapytna) bergabung dengan Panhellenion, liga kota-kota Yunani yang didirikan oleh kaisar Hadrian. Ketika Diokletianus membagi kembali Kekaisaran, Kreta ditempatkan bersama Kirene di bawah keuskupan Moesia, dan kemudian oleh Konstantinus I ke keuskupan Makedonia.

Kekaisaran Bizantium – periode pertamaSunting

Kreta dipisahkan dari Cyrenaica tahun 297. Kreta tetap sebuah provinsi di bagian timur Kekaisaran Romawi, biasanya disebut sebagai Kekaisaran Romawi Timur (Bizantium) setelah pembentukan ibu kota kedua di Konstantinopel oleh Konstantinus pada tahun 330. Kreta menjadi sasaran serangan oleh Vandal pada tahun 467 , gempa bumi besar tahun 365 dan 415, serangan Slavia tahun 623, serangan Arab tahun 654 dan 670-an, dan lagi di abad ke-8. Tahun 732, Kaisar Leo III dari Isaurian memindahkan pulau itu dari yurisdiksi Paus ke Patriarkat Konstantinopel.[21]

Pemerintahan Arab AndalusiaSunting

 
Bizantium, di bawah Jenderal Damian, menyerang Kreta tetapi dikalahkan oleh Saracen, ca. 828, seperti yang digambarkan oleh Ioannes Scylitzes (lihat Kronik Skylitzes)

Pada tahun 820-an, setelah 900 tahun sebagai pulau Romawi, Kreta direbut oleh Muwallad Andalusia yang dipimpin oleh Abu Hafs,[22] yang mendirikan Emirat Kreta. Bizantium meluncurkan serangan yang merebut sebagian besar pulau itu kembali pada tahun 842 dan 843 di bawah Theoktistos. Serangan Bizantium lebih lanjut pada tahun 911 dan 949 gagal. Pada 960–61, serangan Nikephoros Phokas sepenuhnya mengembalikan Kreta ke Kekaisaran Bizantium, setelah satu setengah abad dikuasai Arab.

Kekaisaran Bizantium – periode keduaSunting

Pada 961, Nikephoros Phokas mengembalikan pulau itu ke kekuasaan Bizantium setelah mengusir orang-orang Arab.[23] Upaya ekstensif pada konversi penduduk dilakukan, dipimpin oleh John Xenos dan Nikon "the Metanoeite".[24][25] Penaklukan kembali Kreta merupakan pencapaian besar bagi Bizantium, karena memulihkan kendali Bizantium atas pesisir Aegea dan mengurangi ancaman bajak laut Saracen, yang menjadi basis operasi Kreta.

Pada 1204, Perang Salib Keempat ibukota kekaisaran Konstantinopel direbut. Kreta awalnya diberikan kepada Bonifasius, Tentara Salib terkemuka dari Montferrat,[23] dalam pembagian harta rampasan. Namun, Bonifasius menjual klaimnya ke Republik Venesia, [23] yang pasukannya merupakan mayoritas Perang Salib. Saingan Venesia, Republik Genoa segera merebut pulau itu dan baru pada tahun 1212 Venesia mengamankan Kreta sebagai koloni.

Pemerintahan VenesiaSunting

 
Frangokastello dibangun oleh orang Venesia pada tahun 1371–74.

Dari tahun 1212, selama pemerintahan Venesia, yang berlangsung lebih dari empat abad, sebuah Renaisans menyapu pulau itu seperti yang terlihat dari sejumlah besar karya seni yang berasal dari periode itu. Dikenal sebagai Sekolah Kreta atau Seni Pasca-Bizantium, ini adalah salah satu pembungaan terakhir dari tradisi artistik kekaisaran yang jatuh. Perwakilan paling menonjol dari kebangkitan Kreta ini adalah pelukis El Greco dan penulis Nicholas Kalliakis (1645-1707), Georgios Kalafatis (profesor) (c. 1652-1720), Andreas Musalus (c. 1665-1721) dan Vitsentzos Kornaros.[26][27][28]

Di bawah pemerintahan Venesia Katolik, kota Candia terkenal sebagai kota berbenteng terbaik di Mediterania Timur.[29] Tiga benteng utama terletak di Gramvousa, Spinalonga, dan Fortezza di Rethymnon. Benteng lainnya diantaranya benteng Kazarma di Sitia. Pada 1492, orang-orang Yahudi yang diusir dari Spanyol menetap di pulau itu.[30] Pada tahun 1574–77, Kreta berada di bawah kekuasaan Giacomo Foscarini sebagai Proeditor Jenderal, Sindace, dan Inkuisitor. Menurut artikel Starr tahun 1942, pemerintahan Giacomo Foscarini adalah Zaman Kegelapan bagi orang Yahudi dan Yunani. Di bawah pemerintahannya, non-Katolik harus membayar pajak yang tinggi tanpa tunjangan. Pada tahun 1627, ada 800 orang Yahudi di kota Candia, sekitar tujuh persen dari populasi kota.[31] Marco Foscarini adalah Doge Venesia selama periode waktu ini.

Pemerintahan OttomanSunting

 
Pengepungan Candia, yang dianggap sebagai salah satu pengepungan terpanjang dalam sejarah, berlangsung dari tahun 1648 hingga 1669.

Ottoman menaklukkan Kreta (Girit Eyâleti) pada tahun 1669, setelah pengepungan Candia. Banyak orang Kreta Yunani melarikan diri ke wilayah lain di Republik Venesia setelah Perang Utsmaniyah–Venesia, beberapa bahkan makmur setelah melarikan diri seperti keluarga Simone Stratigo (th 1733 – 1824) yang bermigrasi ke Dalmatia dari Kreta pada 1669.[32] Kehadiran Islam di pulau itu, selain dari selingan pendudukan Arab, diperkuat oleh penaklukan Utsmaniyah. Kebanyakan Muslim Kreta adalah mualaf Yunani lokal yang berbicara bahasa Yunani Kreta, tetapi dalam konteks politik abad ke-19 pulau itu, mereka dipandang oleh penduduk Kristen sebagai orang Turki.[33] Perkiraan kontemporer bervariasi, tetapi pada malam Perang Kemerdekaan Yunani (1830), sebanyak 45% dari populasi pulau mungkin Muslim.[34] Sejumlah tarekat Sufi tersebar luas di seluruh pulau, tarekat Bektashi yang paling umum, memiliki setidaknya lima tekkes. Banyak orang Turki Kreta melarikan diri dari Kreta karena kerusuhan dengan menetap di Turki, Rhodes, Suriah, Libya dan tempat lain. Pada tahun 1900, 11% dari populasi adalah Muslim. Mereka yang tersisa dipindahkan dalam pertukaran penduduk tahun 1924 antara Yunani dan Turki.[35]

 
Nicolas Sanson, Kreta pada tahun 1651

Selama Paskah tahun 1770, sebuah pemberontakan penting terjadi melawan kekuasaan Ottoman di Kreta, dimulai oleh Daskalogiannis, seorang pemilik kapal dari Sfakia yang dijanjikan dukungan oleh armada Orlov namun tidak pernah tiba. Daskalogiannis akhirnya menyerah kepada penguasa Ottoman. Hari ini, bandara di Chania dinamai menurut namanya.

Selama perang kemerdekaan Yunani, Sultan Mahmud II memberikan kekuasaan atas Kreta kepada penguasa Mesir Muhammad Ali Pasha sebagai imbalan atas dukungan militernya. Kreta kemudian ditinggalkan dari negara Yunani baru yang didirikan berdasarkan Protokol London tahun 1830. Administrasinya oleh Muhammad Ali ditegaskan dalam Konvensi Kütahya tahun 1833, tetapi pemerintahan Ottoman langsung didirikan kembali oleh Konvensi London tanggal 3 Juli 1840 .

 
Susunan etnis Ortodoks Yunani (biru) dan Muslim Kreta/Turki (merah) di pulau itu pada tahun 1861

Heraklion dikelilingi oleh tembok tinggi dan bastion dan meluas ke barat dan selatan pada abad ke-17. Area kota yang paling mewah adalah kuadran timur laut tempat semua elit berkumpul. Kota ini telah menerima nama lain di bawah pemerintahan Utsmaniyah, "kota sepi".[29] Kebijakan perkotaan yang diterapkan Utsmaniyah di Candia adalah pendekatan dua arah.[29] Yang pertama adalah wakaf agama. Itu membuat elit Ottoman berkontribusi untuk membangun dan merehabilitasi kota yang hancur. Metode lainnya adalah untuk meningkatkan populasi dan pendapatan perkotaan dengan menjual properti perkotaan. Menurut Molly Greene (2001) ada banyak catatan transaksi real-estate selama pemerintahan Ottoman. Di kota yang sepi, minoritas menerima hak yang sama dalam membeli properti. Orang Kristen dan Yahudi juga dapat membeli dan menjual di pasar real estat.

Pemberontakan Kreta tahun 1866–1869 atau Revolusi Kreta Besar (bahasa Yunani: Κρητική Επανάσταση του 1866) adalah pemberontakan tiga tahun melawan kekuasaan Utsmaniyah, pemberontakan ketiga dan terbesar dalam serangkaian pemberontakan antara akhir Perang Kemerdekaan Yunani pada tahun 1830 dan pembentukan Negara Bagian Kreta yang merdeka pada tahun 1898. Peristiwa Holocaust Arkadi terjadi di Kreta yang menimbulkan reaksi keras di kalangan kalangan liberal Eropa Barat. Peristiwa itu terjadi pada November 1866, ketika pasukan besar Utsmaniyah mengepung Biara Arkadi, yang menjadi markas pemberontakan. Selain 259 pembelanya, lebih dari 700 wanita dan anak-anak berlindung di biara. Setelah beberapa hari pertempuran sengit, Ottoman masuk ke biara. Pada saat itu, kepala biara membakar bubuk mesiu yang disimpan di brankas biara, menyebabkan kematian sebagian besar pemberontak dan wanita serta anak-anak yang berlindung di sana.

Negara Bagian Kreta 1898–1908Sunting

 
Revolusioner di Theriso

Setelah pemberontakan berulang pada tahun 1841, 1858, 1889, 1895 dan 1897 oleh orang-orang Kreta, yang ingin bergabung dengan Yunani, Kekuatan Besar memutuskan untuk memulihkan ketertiban dan pada Februari 1897 mengirim pasukan. Pulau itu kemudian dijaga oleh pasukan dari Inggris Raya, Prancis, Italia, dan Rusia; Jerman dan Austro-Hongaria menarik diri dari pendudukan pada awal tahun 1898. Selama periode ini Kreta diperintah melalui komite laksamana dari empat Kekuatan yang tersisa. Pada bulan Maret 1898 Kekuatan Besar memutuskan, dengan persetujuan Sultan yang enggan, bahwa pulau itu akan diberikan otonomi di bawah suzerenitas Ottoman dalam waktu dekat.[36]

Pada bulan September 1898, pembantaian Candia, Heraklion modern, menewaskan lebih dari 500 orang Kristen Kreta dan 14 prajurit Inggris tewas di tangan para laskar Muslim. Akibatnya, para Laksamana memerintahkan pengusiran semua pasukan dan administrator Ottoman dari pulau itu, sebuah langkah yang akhirnya selesai pada awal November. Keputusan untuk memberikan otonomi ke pulau itu ditegakkan dan Komisaris Tinggi, Pangeran George dari Yunani, ditunjuk, tiba untuk mengambil jabatannya pada bulan Desember 1898.[37] Bendera Negara Kreta dipilih oleh Kekuatan Besar, dengan bintang putih yang mewakili kekuasaan Ottoman atas pulau itu.

 
Bendera Negara Bagian Kreta

Pada tahun 1905, perselisihan antara Pangeran George dan menteri Eleftherios Venizelos mengenai masalah enosis (penyatuan dengan Yunani), seperti gaya pemerintahan otokratis Pangeran, mengakibatkan pemberontakan Theriso, salah satu pemimpinnya adalah Eleftherios Venizelos.

Pangeran George mengundurkan diri sebagai Komisaris Tinggi dan digantikan oleh Alexandros Zaimis, mantan perdana menteri Yunani, pada tahun 1906. Pada tahun 1908, dengan mengambil keuntungan dari gejolak domestik di Turki serta waktu liburan Zaimis jauh dari pulau itu, deputi Kreta secara sepihak menyatakan persatuan dengan Yunani.

Dengan pecahnya Perang Balkan Pertama, pemerintah Yunani menyatakan bahwa Kreta sekarang adalah wilayah Yunani. Hal ini tidak diakui secara internasional sampai 1 Desember 1913.[37]

Perang Dunia IISunting

 
Pasukan terjun payung Jerman mendarat di Kreta selama Pertempuran Kreta

Selama Perang Dunia II, pulau itu menjadi lokasi Pertempuran Kreta yang terkenal pada Mei 1941. Pertempuran 11 hari awal itu berdarah dan menyebabkan lebih dari 11.000 tentara dan warga sipil tewas atau terluka. Sebagai hasil dari perlawanan sengit dari pasukan Sekutu dan penduduk sipil Kreta, pasukan invasi menderita banyak korban, dan Adolf Hitler melarang operasi pasukan terjun payung skala besar lebih lanjut selama sisa perang. Selama pendudukan awal dan selanjutnya, regu tembak Jerman secara rutin mengeksekusi warga sipil laki-laki sebagai pembalasan atas kematian tentara Jerman; warga sipil dikumpulkan secara acak di desa-desa setempat untuk pembunuhan massal, seperti di Pembantaian Kondomari dan pembantaian Viannos. Dua jenderal Jerman kemudian diadili dan dieksekusi karena peran mereka dalam pembunuhan 3.000 penduduk pulau itu.[38]

Perang sipilSunting

Setelah Dekemvriana di Athena, kaum kiri Kreta menjadi sasaran organisasi paramiliter sayap kanan Organisasi Nasional Rethymno (EOR), yang terlibat dalam serangan di desa Koxare dan Melampes, serta Rethymno pada Januari 1945. Serangan-serangan itu tidak meningkat menjadi pemberontakan skala penuh seperti yang mereka lakukan di daratan Yunani dan ELAS Kreta tidak menyerahkan senjatanya setelah Perjanjian Varkiza. Gencatan senjata yang tidak aman dipertahankan sampai tahun 1947, dengan serangkaian penangkapan komunis terkemuka di Chania dan Heraklion. Didorong oleh perintah dari organisasi pusat di Athena, KKE melancarkan pemberontakan di Kreta; menandai awal Perang Saudara Yunani di pulau itu. Di Kreta timur, Tentara Demokratik Yunani (DSE) berjuang untuk membangun kehadirannya di Dikti dan Psilorit. Pada 1 Juli 1947, 55 pejuang DSE yang masih hidup disergap di selatan Psilorit, beberapa anggota unit yang selamat berhasil bergabung dengan sisa DSE di Lefka Ori.[39]

Wilayah Lefka Ori di barat menawarkan hal yang lebih menguntungkan bagi pemberontakan DSE. Pada musim panas 1947, DSE menggerebek dan menjarah Bandara Maleme dan depot motor di Chrysopigi. Jumlahnya membengkak menjadi sekitar 300 pejuang, meningkatnya jumlah DSE ditambah dengan gagal panen di pulau itu yang menciptakan masalah logistik nan serius bagi para pemberontak. Komunis menggunakan penjarahan ternak dan penyitaan tanaman yang memecahkan masalah hanya untuk sementara. Pada musim gugur 1947, pemerintah Yunani menawarkan persyaratan amnesti yang murah kepada para pejuang DSE Kreta dan bandit gunung, banyak dari mereka memilih untuk meninggalkan perjuangan bersenjata atau bahkan membelot kepada kaum nasionalis. Pada tanggal 4 Juli 1948, pasukan pemerintah melancarkan serangan besar-besaran di Ngarai Samaria. Banyak tentara DSE tewas dalam pertempuran, sementara yang selamat masuk ke dalam kelompok bersenjata kecil. Pada Oktober 1948, sekretaris Kreta KKE Giorgos Tsitilos tewas dalam penyergapan. Pada bulan berikutnya hanya 34 pejuang DSE yang tetap aktif di Lefka Ori. Pemberontakan di Kreta berangsur-angsur menghilang, dengan dua perlawanan terakhir menyerah pada tahun 1974, 25 tahun setelah berakhirnya perang di daratan Yunani.[40]

GeografiSunting

 
Pantai palma Vai

Kreta adalah pulau terbesar di Yunani dan pulau terbesar kelima di Laut Mediterania. Terletak di bagian selatan Laut Aegea yang memisahkan Laut Aegea dari Laut Libya.

Morfologi pulauSunting

Pulau ini memiliki bentuk memanjang: membentang 260 km (160 mil) dari timur ke barat, 60 km (37 mil) pada titik terlebarnya, dan menyempit hingga 12 km (7,5 mil) (dekat dengan Ierapetra). Kreta meliputi area seluas 8.336 km2 (3.219 sq mi), dengan garis pantai 1.046 km (650 mi); di sebelah utara melintasi Laut Kreta (Yunani: Πέλαγος); di selatan Laut Libya (Yunani: Πέλαγος); di barat Laut Myrtoan, dan ke arah timur Laut Carpathian. Kreta terletak sekitar 160 km (99 mil) selatan dari daratan Yunani.

Gunung dan lembahSunting

Kreta bergunung-gunung dan karakternya dibentuk oleh barisan pegunungan tinggi yang melintang dari barat ke timur, dibentuk oleh enam kelompok gunung yang berbeda:

Pegunungan ini menghiasi Kreta dengan lembah-lembah seperti lembah Amari; dataran tinggi yang subur seperti dataran tinggi Lasithi, Omalos dan Nidha; gua, seperti Gourgouthakas, Diktaion, dan Idaion (tempat kelahiran dewa Yunani kuno Zeus); dan sejumlah ngarai.

Pegunungan di Kreta menjadi objek daya tarik yang luar biasa baik bagi penduduk lokal maupun wisatawan. Pegunungan telah dilihat sebagai ciri utama kekhasan pulau ini, terutama sejak masa penulisan para pelancong Romantis. Orang Kreta kontemporer membedakan antara dataran tinggi dan dataran rendah; yang pertama sering mengklaim tinggal di tempat-tempat yang memiliki iklim yang lebih tinggi/lebih baik tetapi juga lingkungan moral. Sesuai dengan warisan penulis Romantis, pegunungan dipandang telah menentukan 'perlawanan' penduduknya terhadap penjajah masa lalu yang berkaitan dengan gagasan yang sering ditemui bahwa penduduk dataran tinggi 'lebih murni' karena perkawinan campur yang lebih sedikit dengan penjajah. Bagi penduduk daerah pegunungan, seperti Sfakia di Kreta barat, kegersangan dan bebatuan pegunungan ditekankan sebagai unsur kebanggaan dan sering dibandingkan dengan dugaan pegunungan tanah lunak di bagian lain Yunani atau dunia.[41]

Ngarai, sungai dan danauSunting

Pulau ini memiliki sejumlah ngarai, seperti Ngarai Samaria, Ngarai Imbros, Ngarai Kourtaliotiko, Ngarai Ha, Ngarai Platania, Ngarai Orang Mati (di Kato Zakros, Sitia) dan Ngarai Richtis. Terdapat juga air terjun ( Richtis di Exo Mouliana di Sitia.[42][43][44][45]

Sungai-sungai di Kreta meliputi Sungai Ieropotamos, Koilaris, Anapodiaris, Almiros, Giofyros, dan Megas Potamos. Hanya ada dua danau air tawar di Kreta: Danau Kournas dan Danau Agia, yang keduanya berada di unit regional Chania.[46] Danau Voulismeni di pesisir, di Aghios Nikolaos, dulunya merupakan danau air tawar tetapi sekarang terhubung ke laut, di Lasithi.[47] Tiga danau buatan yang dibuat oleh bendungan juga ada di Kreta: danau Bendungan Aposelemis, danau Bendungan Potamos, dan danau Bendungan Mpramiana.

 
Ngarai Aradaina
 
Jembatan Venesia di atas Sungai Megalopotamos

Pulau-pulau sekitarnyaSunting

 
Peta rinci Kreta dan pulau-pulau terpencil

Sejumlah besar pulau, pulau kecil, dan bebatuan mengitari pantai Kreta. Banyak yang dikunjungi wisatawan, ada pula yang hanya dikunjungi oleh para arkeolog dan ahli biologi. Beberapa dilindungi. Contoh kecil dari pulau-pulau tersebut meliputi:

Di lepas pantai selatan, pulau Gavdos terletak 26 mil laut (48 km) selatan Hora Sfakion dan merupakan titik paling selatan Eropa.

IklimSunting

Kreta memiliki dua zona iklim, Mediterania dan Afrika Utara. Namun iklim utama Kreta ialah Mediterania. Suasananya bisa sangat lembab, tergantung pada kedekatannya dengan laut, sementara musim dingin cukup ringan. Hujan salju biasa terjadi di pegunungan antara bulan November dan Mei, tetapi jarang terjadi di daerah dataran rendah. Sementara beberapa puncak gunung tertutup salju hampir sepanjang tahun. Di dekat pantai, salju hanya bertahan di tanah selama beberapa menit atau jam. Namun, hawa dingin yang benar-benar luar biasa menyapu pulau itu pada Februari 2004, selama periode itu seluruh pulau diselimuti salju. Selama musim panas Kreta, suhu rata-rata mencapai 20-30 Celcius (pertengahan 80 hingga pertengahan 90 Fahrenheit), dengan suhu maksimum menyentuh 30-40 Celcius.

Pantai selatan, termasuk Dataran Mesara dan Pegunungan Asterousia, berada di zona iklim Afrika Utara, dan karenanya hari-hari jauh lebih cerah dan suhu tinggi sepanjang tahun. Di sana, pohon kurma berbuah dan burung walet tetap hidup sepanjang tahun daripada bermigrasi ke Afrika. Daerah subur di sekitar Ierapetra, di sudut tenggara pulau, terkenal dengan produksi pertanian sepanjang tahun yang luar biasa, dengan semua jenis sayuran dan buah musim panas diproduksi di rumah kaca sepanjang musim dingin.[48] Kreta Barat (provinsi Chania) menerima lebih banyak hujan dan tanah di sana lebih banyak mengalami erosi dibandingkan dengan Kreta bagian Timur.[49]

Menurut data Layanan Meteorologi Nasional Hellenic, Kreta Selatan menerima sinar matahari tertinggi di Yunani dengan lebih dari 3.257 jam sinar matahari per tahun.[50]

DemografiSunting

Kreta adalah pulau terpadat di Yunani dengan populasi lebih dari 600.000 orang. Sekitar 42% tinggal di kota-kota utama Kreta sementara 45% tinggal di daerah pedesaan.[51]

Kreta dengan pulau-pulau terdekatnya membentuk Wilayah Kreta (bahasa Yunani: Περιφέρεια Κρήτης, Periféria Krítis, [periˈferia ˈkritis]), salah satu dari 13 wilayah Yunani yang didirikan pada reformasi administrasi 1987.[52] Di bawah rencana Kallikratis 2010, kekuasaan dan kewenangan daerah didefinisikan ulang dan diperluas. Wilayah ini berbasis di Heraklion dan dibagi menjadi empat unit wilayah (prefektur pra-Kallikratis). Dari barat ke timur ialah: Chania, Rethymno, Heraklion, dan Lasithi. Kemudian dibagi lagi menjadi 24 kotamadya.

Gubernur wilayah tersebut, sejak 1 Januari 2011, Stavros Arnaoutakis, yang terpilih dalam pemilihan lokal November 2010 untuk Gerakan Sosialis Panhellenic.

KotaSunting

Heraklion adalah kota terbesar dan ibu kota Kreta, menampung lebih dari seperempat populasi pulau itu. Chania adalah ibu kota sampai tahun 1971. Kota-kota utamanya adalah:

 
Benteng Venesia di Heraklion
 
Katedral di Chania
 
Masjid Rethymno Fortezza

EkonomiSunting

Perekonomian Kreta sebagian besar didasarkan pada jasa dan pariwisata. Namun, pertanian juga memainkan peran penting dan Kreta adalah salah satu dari sedikit pulau Yunani yang dapat mendukung dirinya sendiri secara mandiri tanpa industri pariwisata.[54] Ekonomi mulai berubah secara nyata selama tahun 1970-an karena pariwisata menjadi semakin penting. Meskipun penekanan tetap pada pertanian dan peternakan, karena iklim dan medan pulau, telah terjadi penurunan manufaktur dan ekspansi industri jasa (terutama yang terkait dengan pariwisata). Ketiga sektor ekonomi Kreta (pertanian, pengolahan-pengemasan, jasa), terhubung langsung dan saling bergantung.

Seperti banyak daerah di Yunani, perkebunan anggur dan zaitun sangat penting; jeruk, Limau dan alpukat juga dibudidayakan. Sampai saat ini ada pembatasan impor pisang ke Yunani, oleh karena itu pisang ditanam di pulau itu terutama di rumah kaca. Produk susu penting bagi perekonomian lokal dan ada sejumlah keju khusus seperti mizithra, anthotyros, dan kefalotyri.

Produk domestik bruto (PDB) wilayah tersebut adalah €9,4 miliar pada tahun 2018, menyumbang 5,1% dari output ekonomi Yunani. PDB per kapita yang disesuaikan dengan daya beli adalah €17.800 atau 59% dari rata-rata EU27 di tahun yang sama. PDB per karyawan adalah 68% dari rata-rata UE. Kreta adalah wilayah di Yunani dengan PDB per kapita tertinggi kelima.[55]

Flora dan faunaSunting

FaunaSunting

Kreta terisolasi dari daratan Eropa, Asia, dan Afrika dan ini tercermin dari keanekaragaman fauna dan floranya. Akibatnya, fauna dan flora Kreta memiliki banyak petunjuk tentang evolusi spesies. Tidak ada hewan yang berbahaya bagi manusia di pulau Kreta, berbeda dengan bagian Yunani lainnya. Orang Yunani kuno menghubungkan kurangnya mamalia besar seperti beruang, serigala, dan ular berbisa di Kreta karena Hercules (yang membawa banteng Kreta hidup ke Peloponnese). Hercules ingin menghormati tempat kelahiran Zeus dengan menyingkirkan semua hewan "berbahaya" dan "berbisa" dari Kreta. Kemudian, orang Kreta percaya bahwa pulau itu dibersihkan dari makhluk berbahaya oleh Rasul Paulus, yang tinggal di pulau Kreta selama dua tahun, dengan pengusiran setan dan berkahnya. Ada Museum Sejarah Alam Kreta yang beroperasi di bawah arahan Universitas Kreta dan dua akuarium yakni Aquaworld di Hersonissos dan Cretaquarium di Gournes yang menampilkan makhluk laut yang umum di perairan Kreta.

Fauna prasejarahSunting

Gajah kerdil, kuda nil kerdil, mamut kerdil, rusa kerdil, dan burung hantu raksasa yang tidak bisa terbang adalah hewan asli Kreta Pleistosen.[56][57]

MamaliaSunting

Mamalia Kreta diantaranya kri-kri yang rentan (Capra aegagrus cretica) yang dapat dilihat di taman nasional Ngarai Samaria dan di Thodorou,[58] Di pulau Dia dan Agioi Pantes (pulau kecil di lepas pantai utara) terdapat kucing liar Kreta dan tikus berduri Kreta.[59][60][61][62] Mamalia darat lainnya diantaranya subspesies marten Kreta, musang Kreta, luak Kreta, landak bertelinga panjang, dan tikus yang dapat dimakan.[63]

Tikus Kreta, sejenis tikus bergigi putih dianggap endemik di pulau Kreta karena jenis tikus ini tidak dikenal di tempat lain. Ia adalah spesies peninggalan dari tikus crocidura yang fosilnya telah ditemukan dan diperkirakan berasal dari era Pleistosen. Pada hari ini hanya dapat ditemukan di dataran tinggi Kreta.[64] Ia dianggap sebagai satu-satunya sisa spesies endemik pulau-pulau Mediterania Pleistosen yang masih hidup.[65]

Spesies kelelawar meliputi: kelelawar tapal kuda Blasius, kelelawar tapal kuda yang lebih kecil, kelelawar tapal kuda yang lebih besar, kelelawar bertelinga tikus yang lebih rendah, kelelawar Geoffroy, kelelawar berkumis, pipistrelle Kuhl, pipistrelle umum, pipistrelle Savi, kelelawar serotin, kelelawar bertelinga panjang, kelelawar Schreibers dan kelelawar ekor bebas Eropa.[66]

 
Kri-kri (ibex Kreta) hidup di taman alam yang dilindungi di ngarai Samaria dan pulau Agios Theodoros.
 
Ibex jantan Kreta
 
Cretan Hound atau Kritikos Lagonikos, salah satu ras anjing pemburu tertua di Eropa

BurungSunting

Berbagai macam burung diantaranya elang (dapat dilihat di Lasithi), burung layang-layang (di seluruh Kreta di musim panas dan sepanjang tahun di selatan pulau), pelikan (sepanjang pantai), dan bangau biasa (terdapat di Gavdos dan Gavdopoula). Pegunungan dan ngarai Kreta adalah tempat perlindungan bagi burung hering lammergeier yang terancam punah. Spesies burung lainnya ialah: elang emas, elang Bonelli, hering griffon, elang Eleonora, elang peregrine, elang lanner, kestrel Eropa, burung hantu kuning kecoklatan, burung hantu kecil, gagak berkerudung, burung paruh kuning, burung paruh merah, dan hoopoe Eurasia.[67][68] Populasi burung nasar griffon di Kreta adalah salah satu spesies pulau terbesar di dunia dan merupakan mayoritas populasi burung nasar griffon di Yunani.[69]

Reptil dan amfibiSunting

Kura-kura dapat dilihat di seluruh pulau. Ular dapat ditemukan bersembunyi di bawah batu. Kodok dan katak menampakkan diri saat hujan.

Reptil diantaranya kadal dinding Aegea, kadal hijau Balkan, bunglon biasa, kadal ocellated, kadal bermata ular, tokek moor, tokek Turki, tokek Kotschy, kura-kura paha taji, dan kura-kura Kaspia.[66][70]

Ada empat spesies ular di pulau itu dan ini tidak berbahaya bagi manusia. Empat spesies itu ialah ular macan tutul (secara lokal dikenal sebagai Ochendra), ular cambuk Balkan (lokal disebut Dendrogallia), ular dadu (disebut Nerofido dalam bahasa Yunani), dan satu-satunya ular berbisa adalah ular kucing nokturnal yang telah berevolusi beracun lemah di bagian belakang mulutnya untuk melumpuhkan tokek dan kadal kecil, dan tidak berbahaya bagi manusia.[66][71]

Penyu laut diantaranya penyu hijau dan penyu tempayan yang keduanya merupakan spesies terancam punah.[70] Penyu tempayan bersarang dan menetas di pantai utara sekitar Rethymno dan Chania, dan pantai selatan di sepanjang teluk Mesara.[72]

Amfibi diantaranya katak hijau Eropa, katak Amerika (pendatang), katak pohon Eropa, dan katak rawa Kreta (endemik).[66][70][73]

ArthropodaSunting

Kreta memiliki berbagai serangga yang tidak biasa. Jangkrik, yang dikenal secara lokal sebagai Tzitzikia, membuat suara tzi tzi berulang yang khas yang menjadi lebih keras dan lebih sering pada musim panas. Spesies kupu-kupu diantaranya kupu-kupu Swallowtail.[66] Spesies ngengat diantaranya ngengat burung kolibri.[74] Ada beberapa spesies kalajengking seperti Euscorpius carpathicus yang racunnya umumnya tidak lebih kuat dari gigitan nyamuk.

Crustacea dan moluskaSunting

Terdapat kepiting sungai seperti kepiting Potamon potamios semi-terestrial.[66] Siput yang dapat dimakan tersebar luas dan dapat mengelompok dalam ratusan menunggu hujan.

Biota lautSunting

 
Penyu tempayan bersarang dan menetas di sepanjang pantai Rethymno dan Chania dan teluk Messara.

Selain mamalia darat, laut di sekitar Kreta kaya akan mamalia laut besar, fakta yang tidak diketahui oleh kebanyakan orang Yunani saat ini meskipun dilaporkan sejak zaman kuno. Memang, lukisan dinding Minoa yang menggambarkan lumba-lumba di Queen's Megaron di Knossos menunjukkan bahwa orang Minoa sangat menyadari dan merayakan makhluk-makhluk ini. Selain anjing laut biarawan Mediterania yang terkenal dan terancam punah, yang hidup di hampir semua pantai negara itu, Yunani menampung paus, paus sperma, lumba-lumba, dan Porpoises.[75] Hewan-hewan ini makhluk tetap Mediterania atau hanya pengunjung sesekali. Daerah selatan Kreta, yang dikenal sebagai Jurang Yunani, menampung banyak dari mereka. Cumi-cumi dan gurita dapat ditemukan di sepanjang pantai; penyu dan hiu martil berenang di laut sekitar pantai. Cretaquarium dan Aquaworld Aquarium adalah dua dari hanya tiga akuarium di seluruh Yunani. Mereka masing-masing terletak di Gournes dan Hersonissos. Contoh kehidupan laut lokal dapat dilihat di sana.[76][77]

Beberapa ikan yang dapat dilihat di perairan sekitar Kreta antara lain: ikan kalajengking, kerapu kehitaman, peacock wrasse atlantik timur, lima bintik wrasse, weever fish, pari biasa, pari coklat, mediterania black goby, pearly razorfish, star-gazer , comber dicat, damselfish, dan gurnard terbang.[78]

FloraSunting

Suku Minoa berkontribusi pada penggundulan hutan di Kreta. Deforestasi lebih lanjut terjadi pada tahun 1600-an "sehingga tidak ada lagi pasokan kayu bakar lokal yang tersedia".[79]

Bunga liar yang umum diantaranya: camomile, daisy, gladiol, eceng gondok, iris, poppy, cyclamen dan tulip, dan lain-lain.[80] Ada lebih dari 200 spesies anggrek liar yang berbeda di pulau ini dan ini termasuk 14 varietas Ophrys cretica.[81] Kreta memiliki beragam herbal asli yang kaya seperti sage biasa, rosemary, thyme, dan oregano.[81][82] Tumbuhan langka diantaranya dittany Kreta yang endemik.[81][82] dan lumut besi, Sideritis syriaca, yang dikenal sebagai Malotira (Μαλοτήρα). Varietas kaktus termasuk pir berduri yang dapat dimakan. Pohon-pohon yang umum di pulau itu diantaranya kastanye, cemara, ek, pohon zaitun, pinus, berangan, dan tamariska.[82] Pepohonan cenderung lebih tinggi di sebelah barat pulau yang airnya lebih melimpah.

Kawasan lindungSunting

Ada sejumlah kawasan lindung di Kreta. Salah satu daerah tersebut terletak di pulau Elafonisi di pantai barat daya Kreta. Juga, hutan palem Vai di Kreta timur dan Dionysades (keduanya di kotamadya Sitia, Lasithi), memiliki kehidupan hewan dan tumbuhan yang beragam. Vai memiliki pantai palem dan merupakan hutan palem alami terbesar di Eropa. Pulau Chrysi, 15 kilometer (9 mil) selatan Ierapetra, memiliki hutan Juniperus macrocarpa yang tumbuh secara alami terbesar di Eropa. Ngarai Samaria adalah Cagar Biosfer Dunia dan Ngarai Richtis dilindungi karena keanekaragaman lanskapnya.

BudayaSunting

 
Tarian dari Sfakia

Kreta memiliki puisi Mantinades yang khas. Pulau ini dikenal dengan musik berbasis Mantinades (biasanya dilakukan dengan lyra Kreta dan laouto) dan memiliki banyak tarian asli, yang paling terkenal adalah Pentozali. Sejak tahun 1980-an terdapat Asosiasi Budaya yang mengajarkan menari (di Kreta Barat banyak yang fokus pada nyanyian rizitiko). Asosiasi ini sering tampil di acara resmi, pertunjukan, ataupun acara tradisional.[83]

Pria Kreta sering mengenakan elemen pakaian tradisional dalam kehidupan sehari-hari: sepatu bot berkuda hitam setinggi lutut (stivania), celana vráka yang dimasukkan ke dalam sepatu bot di lutut, kemeja hitam dan hiasan kepala hitam yang terdiri dari syal tenun jala yang dikenakan dililitkan di kepala atau disampirkan di bahu (sariki). Pria sering menumbuhkan kumis besar sebagai tanda kejantanan.

 
Orang tua dari Kreta mengenakan kemeja hitam khas

Masyarakat Kreta dikenal di Yunani dan secara internasional karena musuh beyutan keluarga dan klan yang bertahan di pulau itu hingga saat ini.[84][85] Orang Kreta juga memiliki tradisi menyimpan senjata api di rumah, tradisi yang berlangsung sejak era perlawanan terhadap Kekaisaran Ottoman. Hampir setiap rumah tangga pedesaan di Kreta memiliki setidaknya satu senjata tidak terdaftar.[84] Senjata tunduk pada peraturan ketat dari pemerintah Yunani, dan dalam beberapa tahun terakhir banyak upaya untuk mengendalikan senjata api di Kreta telah dilakukan oleh polisi Yunani, tetapi masih kurang baik.

 
Dakos, salad tradisional Kreta

OlahragaSunting

Kreta memiliki banyak klub sepak bola yang bermain di liga lokal. Selama musim 2011-13, OFI Crete, yang bermain di Stadion Theodoros Vardinogiannis (Iraklion), dan Ergotelis F.C., yang bermain di Stadion Pankritio (Iraklion) menjadi anggota Liga Super Yunani.

PariwisataSunting

 
Pantai Matala

Kreta menjadi salah satu tujuan liburan paling populer di Yunani. 15% dari semua kedatangan di Yunani datang melalui kota Heraklion (pelabuhan dan bandara), sementara perjalanan charter ke Heraklion mencapai sekitar 20% dari semua penerbangan charter di Yunani. Jumlah tempat tidur hotel di pulau itu meningkat sebesar 53% pada periode antara 1986 dan 1991.

Saat ini, infrastruktur pariwisata pulau memenuhi semua standar, termasuk akomodasi yang sangat beragam. Fasilitas pulau ini termasuk hotel mewah besar dengan fasilitas lengkap, kolam renang, olahraga dan rekreasi, apartemen kecil milik keluarga, fasilitas berkemah dan lain-lain. Pengunjung mencapai pulau melalui dua bandara internasional di Heraklion dan Chania dan bandara yang lebih kecil di Sitia (carter internasional dan penerbangan domestik mulai Mei 2012)[86] atau dengan perahu ke pelabuhan utama Heraklion, Chania, Rethimno, Agios Nikolaos dan Sitia.

Tempat wisata populer diantaranya situs arkeologi peradaban Minoa, kota tua Venesia dan pelabuhan Chania, kastil Venesia di Rethymno, ngarai Samaria, pulau Chrysi, Elafonisi, Gramvousa, Spinalonga, dan Pantai Palm Vai, yang adalah hutan palem alami terbesar di Eropa.

TransportasiSunting

Kreta memiliki sistem bus yang luas dengan layanan reguler melintasi utara pulau dan dari utara ke selatan. Ada dua stasiun bus regional di Heraklion. Rute dan jadwal bus dapat ditemukan di situs web KTEL.[87]

Rumah liburan dan imigrasiSunting

Iklim Kreta yang sejuk menarik minat orang Eropa utara yang menginginkan rumah liburan atau tempat tinggal di pulau itu. Warga negara Uni Eropa memiliki hak untuk bebas membeli properti dan tinggal tanpa prosedur yang rumit.[88] Di kota Heraklion dan Chania, harga rata-rata per meter persegi apartemen berkisar antara 1.670 hingga €1.700.[89] Saat ini sudah semakin banyak perusahaan real estate melayani terutama untuk imigran Inggris, diikuti oleh Belanda, Jerman, Skandinavia dan negara-negara Eropa lainnya yang ingin memiliki rumah di Kreta. Para imigran Inggris terkonsentrasi di unit regional barat Chania dan Rethymno dan pada tingkat lebih rendah di Heraklion dan Lasithi.[90]

Situs arkeologi dan museumSunting

 
Situs arkeologi Phaistos

Daerah ini memiliki sejumlah besar situs arkeologi, diantaranya situs Minoa di Knossos, Malia , Petras dan Phaistos, situs klasik Gortys, dan beragam arkeologi pulau Koufonisi, yang mencakup reruntuhan era Minoa, Romawi, dan Perang Dunia II Namun karena masalah konservasi, akses ke Koufonisi telah dibatasi selama beberapa tahun terakhir.

Ada sejumlah museum di seluruh Kreta. Museum Arkeologi Heraklion menampilkan sebagian besar temuan arkeologis dari era Minoa dan dibuka kembali pada tahun 2014.[91]

Terancam bahayaSunting

 
Penampakan Gortyn

Helen Briassoulis, dalam analisis kualitatif, mengusulkan dalam Jurnal Pariwisata Berkelanjutan bahwa pariwisata Kreta memberikan tekanan pada tingkat yang tidak sehat, dan bahwa sistem internal informal di dalam negeri dipaksa untuk beradaptasi. Menurut dia, kekuatan-kekuatan ini telah menguat dalam tiga tahap: dari periode 1960 hingga 1970, 1970-1990, dan 1990 hingga sekarang. Selama periode pertama ini, perkembangan yang ada merupakan kekuatan yang sebagian besar positif, mendorong perkembangan modern seperti air mengalir dan listrik ke sebagian besar pedesaan. Namun, mulai periode kedua dan terutama pada periode ketiga sampai hari ini, perusahaan wisata menjadi lebih memaksa dengan deforestasi dan pencemaran sumber daya alam Kreta. Negara ini kemudian ditarik ke dalam paritas yang menarik, di mana perusahaan-perusahaan ini hanya memelihara sumber daya alam yang secara langsung penting bagi industri mereka.[92]

MitologiSunting

Kreta memiliki hubungan yang kuat dengan dewa-dewa Yunani kuno tetapi juga terhubung dengan peradaban Minoa.

Menurut mitologi Yunani, Gua Diktaean di Gunung Dikti merupakan tempat kelahiran dewa Zeus. Kepulauan Paximadia menjadi tempat kelahiran dewi Artemis dan dewa Apollo. Ibu mereka, dewi Leto, disembah di Phaistos. Dewi Athena mandi di Danau Voulismeni. Zeus meluncurkan sambaran petir ke kadal raksasa yang mengancam Kreta. Kadal itu segera berubah menjadi batu dan menjadi pulau Dia yang berbentuk kadal, yang dapat dilihat dari Knossos. Pulau Lefkai merupakan hasil dari kontes musik antara Siren dan Muses. Muses sangat sedih karena kehilangan sehingga mereka mencabut bulu dari sayap saingan mereka; Sirene menjadi putih dan jatuh ke laut di Aptera ("tidak berbulu"), di mana mereka membentuk pulau-pulau di teluk yang disebut Lefkai (pulau Souda dan Leon).[93] Heracles, dalam salah satu pekerjaannya, membawa banteng Kreta ke Peloponnese. Europa dan Zeus bercinta di Gortys dan mengandung raja-raja Kreta: Rhadamanthys, Sarpedon, dan Minos.

Labirin Istana Knossos menjadi latar untuk mitos Theseus dan Minotaur di mana Minotaur dibunuh oleh Theseus. Icarus dan Daedalus adalah tawanan Raja Minos dan membuat sayap untuk melarikan diri. Setelah kematiannya, Raja Minos menjadi hakim orang mati di Hades, sementara Rhadamanthys menjadi penguasa ladang Elysian.

GaleriSunting

 
Reruntuhan istana Knossos
 
Museum arkeologi Chania
 
Museum Angkatan Laut Kreta
 
Pluto dan Persefone di Museum Heraklion
 
Guci di Malia, Kreta

ReferensiSunting

  1. ^ "CensusHub2". ec.europa.eu. Diakses tanggal 2021-03-22. 
  2. ^ "Sub-national HDI – Area Database – Global Data Lab". hdi.globaldatalab.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-20. 
  3. ^ "Population on 1 January by NUTS 2 region". Statistics Eurostat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2021. 
  4. ^ a b Ancient Crete Diarsipkan 30 May 2020 di Wayback Machine. Oxford Bibliographies Online: Classics
  5. ^ Stephanie Lynn Budin, The Ancient Greeks: An Introduction (New York: Oxford UP, 2004), 42.
  6. ^ O. Dickinson, The Aegean Bronze Age (Cambridge, UK: Cambridge UP, 1994), 241–244.
  7. ^ Found on the PY An 128 tablet.
  8. ^ Found on the PY Ta 641 and PY Ta 709 tablets.
  9. ^ "The Linear B word ke-re-si-ji". Palaeolexicon. 
  10. ^ Κρής, Κρήσιος s.v. κρησίαι. Liddell, Henry George; Scott, Robert; A Greek–English Lexicon at the Perseus Project.
  11. ^ Book 14, line 199; Henry George Liddell, Robert Scott, A Greek–English Lexicon
  12. ^ Edwin L. Brown, "Linear A on Trojan Spindlewhorls, Luvian-Based ϜΑΝΑΞ at Cnossus", in Qui miscuit utile dulci: Festschrift Essays for Paul Lachlan MacKendrick, eds. Gareth Schmeling & Jon D. Mikalson (Wauconda, Ill.: Bolchazy-Carducci, 1998), 62.
  13. ^ "Τι σημαίνει το όνομα "Κρήτη" τελικά και γιατί ονομάστηκε έτσι το νησί μας;". Daynight.gr (dalam bahasa Yunani). 2018-12-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 July 2021. Diakses tanggal 2021-07-14. 
  14. ^ Λελάκης, Γεώργιος (2008). Αιγαίο-ετυμολογίες νήσων (dalam bahasa Greek). 
  15. ^ Chung, Emily. "One hell of an impression". CBCnews. Diakses tanggal 26 February 2018. 
  16. ^ "Strasser F. Thomas et al. (2010) Stone Age seafaring in the Mediterranean, Hesperia (The Journal of the American School of Classical Studies at Athens), vol. 79, pp. 145–190". Scribd.com. 15 December 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-06. Diakses tanggal 13 September 2012. 
  17. ^ Wilford, J.N., On Crete, New Evidence of Very Ancient Mariners The New York Times, 15 February 2010.
  18. ^ Bowner, B., Hominids Went Out of Africa on Rafts Wired, 8 January 2010.
  19. ^ C. Michael Hogan. 2007 Knossos fieldnotes The Modern Antiquarian
  20. ^ Jane Francis and Anna Kouremenos (2016). Roman Crete: New Perspectives. Oxford: Oxbow. ISBN 978-1785700958. 
  21. ^ Gregory & Kazhdan 1991, hlm. 546.
  22. ^ Reinhart Dozy, Histoire des Musulmans d'Espagne: jusqu'à la conquête de l'Andalousie par les Almoravides (French) pg. 711–1110, Leiden, 1861 & 1881, 2nd edition
  23. ^ a b c Panagiotakis 1987, hlm. XVI.
  24. ^ Gregory & Kazhdan 1991, hlm. 545–546.
  25. ^ Treadgold 1997, hlm. 495.
  26. ^ Tiepolo, Maria Francesca; Tonetti, Eurigio (2002). I greci a Venezia. Istituto veneto di scienze. hlm. 201. ISBN 978-88-88143-07-1. Cretese Nikolaos Kalliakis 
  27. ^ Boehm, Eric H. (1995). Historical abstracts: Modern history abstracts, 1450–1914, Volume 46, Issues 3–4. American Bibliographical Center of ABC-Clio. hlm. 755. OCLC 701679973. Between the 15th and 19th centuries the University of Padua attracted a great number of Greek students who wanted to study medicine. They came not only from Venetian dominions (where the percentage reaches 97% of the students of Italian universities) but also from Turkish-occupied territories of Greece. Several professors of the School of Medicine and Philosophy were Greeks, including Giovanni Cottunio, Niccolò Calliachi, Giorgio Calafatti... 
  28. ^ Convegno internazionale nuove idee e nuova arte nell '700 italiano, Roma, 19–23 maggio 1975. Accademia nazionale dei Lincei. 1977. hlm. 429. OCLC 4666566. Nicolò Duodo riuniva alcuni pensatori ai quali Andrea Musalo, oriundo greco, professore di matematica e dilettante di architettura chiariva le nuove idée nella storia dell’arte. 
  29. ^ a b c M. Greene. 2001. Ruling an island without a navy: A comparative view of Venetian and Ottoman Crete. Oriente moderno, 20(81), 193–207
  30. ^ A.J. Schoenfeld. 2007. Immigration and Assimilation in the Jewish Community of Late Venetian Crete (15th–17th centuries). Journal of Modern Greek Studies, 25(1), 1–15
  31. ^ Starr, J. (1942), Jewish Life in Crete Under the Rule of Venice, Proceedings of the American Academy for Jewish Research, Vol. 12, pp. 59–114.
  32. ^ Carlo Capra; Franco Della Peruta; Fernando Mazzocca (2002). Napoleone e la repubblica italiana: 1802–1805. Skira. hlm. 200. ISBN 978-88-8491-415-6. Simone Stratico, nato a Zara nel 1733 da famiglia originaria di Creta (abbandonata a seguito della conquista turca del 1669) 
  33. ^ Demetres Tziovas, Greece and the Balkans: Identities, Perceptions and Cultural Encounters Since the Enlightenment; William Yale, The Near East: A modern history Ann Arbor: The University of Michigan Press, 1958)
  34. ^ William Yale, The Near East: A modern history by (Ann Arbor, The University of Michigan Press, 1958)
  35. ^ "Vakantie Kreta – De beste Tips & Reviews | Holidaytrust.nl" (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 18 April 2019. 
  36. ^ Pinar Senisik, The Transformation of Ottoman Crete, Revolts, Politics and Identity in the Late Nineteenth century p. 165. I. B. Tauris, 2011.
  37. ^ a b Robert Holland and Diane Markides, The British and the Hellenes: Struggles for Mastery in the Eastern Mediterranean 1850–1960. p. 81. Oxford University Press, 2005.
  38. ^ "Some Noteworthy War Criminals" Diarsipkan 1 April 2012 di Wayback Machine., Source: History of the United Nations War Crimes Commission and the Development of the Laws of War, United Nations War Crimes Commission. London: HMSO, 1948, p. 526, updated 29 January 2007 by Stuart Stein (University of the West of England), accessed 22 January 2010
  39. ^ Margaritis 2006, hlm. 441–447.
  40. ^ Margaritis 2006, hlm. 447–452.
  41. ^ Kalantzis, Konstantinos (2019). Tradition in the Frame: Photography, Power, and Imagination in Sfakia, Crete. Indiana University Press. hlm. 23–58. ISBN 978-0-253-03713-8. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 December 2019. Diakses tanggal 2 October 2019. 
  42. ^ "Gorge of the Dead". Cretanbeaches.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2015. Diakses tanggal 13 September 2012. 
  43. ^ "Richtis gorge". Cretanbeaches.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 July 2012. Diakses tanggal 13 September 2012. 
  44. ^ "Richtis beach and gorge". Candia.wordpress.com. 20 April 2010. Diakses tanggal 13 September 2012. 
  45. ^ "Richtis gorge and waterfall". Worldreviewer.com. 25 February 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 October 2018. Diakses tanggal 13 September 2012. 
  46. ^ Photos of Agia Lake Crete TOURnet.
  47. ^ Lake Voulismeni Diarsipkan 20 July 2011 di Wayback Machine. aghiosnikolaos.eu
  48. ^ Rackham, O; Moody, J (1996). The Making of the Cretan Landscape. Manchester University Press. ISBN 9780719036477. 
  49. ^ Panagos, Panagos; Christos, Karydas; Cristiano, Ballabio; Ioannis, Gitas (2014). "Seasonal monitoring of soil erosion at regional scale: An application of the G2 model in Crete focusing on agricultural land uses". International Journal of Applied Earth Observation and Geoinformation. 27: 147–155. Bibcode:2014IJAEO..27..147P. doi:10.1016/j.jag.2013.09.012. 
  50. ^ "Climatic Atlas of Greece". Hellenic National Meteorological Service. Diakses tanggal 4 August 2022. 
  51. ^ Crete, p.44, by Victoria Kyriakopoulos.
  52. ^ Π.Δ. 51/87 "Καθορισμός των Περιφερειών της Χώρας για το σχεδιασμό κ.λ.π. της Περιφερειακής Ανάπτυξης" (Determination of the Regions of the Country for the planning etc. of the development of the Region, ΦΕΚ A 26/06.03.1987
  53. ^ 2011 Census
  54. ^ The rough guide to Crete, Introduction, p. ix by J. Fisher and G. Garvey.
  55. ^ "Regional GDP per capita ranged from 30% to 263% of the EU average in 2018". Eurostat. 
  56. ^ Van der Geer, A.A.E., Dermitzakis, M., De Vos, J., 2006. Crete before the Cretans: the reign of dwarfs. Pharos 13, 121–132. Athens: Netherlands Institute.PDF
  57. ^ "Crete: 10 Fun Facts and Interesting Insights". 7 April 2019. 
  58. ^ Αναρτήθηκε από admin. "ΤΟΠΙΟ: Θοδωρού, η άγνωστη νησίδα του Βενετικού ναυτικού οχυρού, των κρι-κρι και η απαγόρευση προσέγγισης". To-pio.blogspot.gr. Diakses tanggal 26 March 2013. 
  59. ^ Thodorou Islands off Platanias ExploreCrete.com
  60. ^ Cretan Ibex, by Alexandros Roniotis[pranala nonaktif permanen] CretanBeaches.com
  61. ^ Cretan wildcat Diarsipkan 11 February 2011 di Wayback Machine. CretanBeaches.com
  62. ^ Cretan spiny mouse CretanBeaches.com
  63. ^ Terrestrial mammals of Crete Diarsipkan 7 February 2011 di Wayback Machine. CretanBeaches.com
  64. ^ Atlas of terrestrial mammals of the Ionian and Aegean islands. De Gruyter. 30 October 2012. hlm. 43. ISBN 9783110254587. 
  65. ^ Evolution of Island Mammals. Wiley. 14 February 2011. hlm. 35. ISBN 9781444391282. 
  66. ^ a b c d e f Wildlife on Crete IntoCrete.com
  67. ^ Birds of Crete We-love-crete.com
  68. ^ Checklist and Guide to the Birds of Crete Diarsipkan 29 May 2013 di Wayback Machine. Cretewww.com
  69. ^ Xirouchakis, Stavros M.; Mylonas, Moysis (December 2005). "Status and structure of the griffon vulture (Gyps fulvus) population in Crete". European Journal of Wildlife Research. 51 (4): 223–231. doi:10.1007/s10344-005-0101-4. 
  70. ^ a b c Native Reptiles of Crete at Aquaworld Aquaworld Aquarium.
  71. ^ The Snakes of Crete by John McClaren CreteGazette.com
  72. ^ Crete p. 69, by Victoria Kyriakopoulos
  73. ^ Dufresnes, C. (2019). Amphibians of Europe, North Africa and the Middle East: A Photographic Guide. Bloomsbury Publishing. ISBN 978-1-4729-4137-4. 
  74. ^ Feeding time for a hummingbird moth Diarsipkan 14 March 2012 di Wayback Machine. PictureNation.co.uk
  75. ^ Marine mammals of Crete Diarsipkan 7 February 2011 di Wayback Machine. CretanBeaches.com
  76. ^ Cretaquarium Diarsipkan 26 June 2011 di Wayback Machine. Cretaquarium.gr
  77. ^ Great Britons in Crete, John Bryce McLaren Diarsipkan 19 March 2011 di Wayback Machine. BritsinCrete.net
  78. ^ Fish from Crete at Aquaworld Aquaworld Aquarium
  79. ^ Sands, Roger (2005). Forestry in a Global Context. hlm. 27. ISBN 9780851990897. Diakses tanggal 24 September 2019. 
  80. ^ Fielding, J. and Turland, N. "Flowers of Crete", Royal Botanic Gardens, Kew, ISBN 978-1842460795, 2008
  81. ^ a b c Crete p.68 by Victoria Kyriakopoulos
  82. ^ a b c The Flora of Crete ExploreCrete.com
  83. ^ Kalantzis, Konstantinos (2019). Tradition in the Frame Photography, Power, and Imagination in Sfakia, Crete. Indiana University Press. hlm. 153–178. ISBN 978-0-253-03713-8. 
  84. ^ a b Brian Murphy: Vendetta Victims: People, A Village – Crete's `Cycle Of Blood' Survives The Centuries at The Seattle Times, 14 January 1999.
  85. ^ Aris Tsantiropoulos: "Collective Memory and Blood Feud: The Case of Mountainous Crete" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 31 March 2012.   (254 KB), Crimes and Misdemeanours 2/1 (2008), University of Crete.
  86. ^ "14/06/2011. ΞΕΚΙΝΟΥΝ ΟΙ ΠΤΗΣΕΙΣ CHARTER ΣΤΟ ΑΕΡΟΔΡΟΜΙΟ ΣΗΤΕΙΑΣ. | Νέα - Ανακοινώσεις | Ενημέρωση | Δήμος Σητείας". www.sitia.gr. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 October 2011. 
  87. ^ "KTEL bus services". 
  88. ^ On the Rights of Citizens of the Union, EC Directive 2004/58 EC (2004) Eur-lex.europa.eu
  89. ^ "Buying a Property in Crete as a Foreigner". ARENCORES. December 29, 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2021. Diakses tanggal March 22, 2021. 
  90. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama books.google.gr
  91. ^ Archaeological sites and Museums in Crete ExploreCrete.com
  92. ^ Briassoulis, Helen (1 September 2003). "Crete: Endowed by Nature, Privileged by Geography, Threatened by Tourism?". Journal of Sustainable Tourism. 11 (2–3): 97–115. doi:10.1080/09669580308667198. ISSN 0966-9582. 
  93. ^ Caroline M. Galt, "A marble fragment at Mount Holyoke College from the Cretan city of Aptera", Art and Archaeology 6 (1920:150).

Pranala luarSunting