Buka menu utama

Muladi (bahasa Spanyol: muladí [mulaˈði], Jamak muladíes; bahasa Portugis: muladi [mulɐˈði], Jamak muladis; bahasa Katalan: muladita [muɫəˈðitə] atau muladí [muɫəˈði], Jamak muladites atau muladí; Arab: مولدtrans. muwallad, Jamak مولدون muwalladūn atau مولدين muwalladīn) adalah Muslim keturunan lokal atau dari campuran Berber, asal Arab dan Iberia, yang tinggal di Al-Andalus selama Abad Pertengahan. Mereka juga disebut "Musalimah". Dalam penggunaan yang lebih luas, kata muwallad digunakan untuk menggambarkan orang-orang Arab dari campuran keturunan, terutama mereka yang tidak tinggal di tanah air leluhur mereka.[1][2]

Daftar isi

EtimologiSunting

 
Teks tulisan Aljamiado di abad ke-16

Kata Spanyol, Portugis dan kata-kata Catalan Muladi, Muladi atau muladita berasal dari bahasa Arab muwallad. Arti dasar dari muwallad adalah orang dari campuran keturunan, terutama keturunan ayah Arab dan ibu non-Arab,[3] yang tumbuh di bawah pengaruh masyarakat Arab dan dididik dalam budaya Islam. Muladi adalah bentukan kata dari bahasa Spanyol dari istilah muwalladun , mengacu ke orang-orang Muslim yang berbahasa Arab asal Hispanik yang menunjukkan pola perilaku sama dengan pemberontak asal Arab dan Berber yang memberontak terhadap kekuasaan Arab..[4]

Muwallad berasal dari akar kata Walad (ولد), transliterasi langsung dari kata Arab waw, lam, dal. Walad berarti "keturunan, keturunan, anak, anak laki-laki;. Hewan muda (laki-laki), salah satu anak muda (laki-laki)" Muwallad mengacu pada keturunan laki-laki Muslim dan perempuan non-Muslim asing. Istilah muwalladin kadang-kadang digunakan dalam bahasa Arab sampai hari ini untuk menggambarkan anak-anak ayah Muslim dan ibu asing.[5][6][7]

Menurut Dozy, kata Muwallad berarti "siapa saja yang bukan Muslim, lahir di kalangan umat Islam dan telah dibesarkan sebagai seorang Arab".[8] Istilah itu, menurut dia, tidak selalu berarti keturunan Arab, baik ayah atau ibu.

Menurut kamus Nyata Academia Española, kata Muladi berarti "Kristen Spanyol yang selama dominasi Islam di Spanyol, memeluk Islam dan tinggal di antara umat Islam," [9] sementara Bernards dan Nawas mengatakan bentuk jamak dari kata tersebut tampaknya terbatas pada al-Andalus, hampir secara eksklusif untuk daerah Mérida, Granada, Seville dan Jaén .[10] Kata "Muladi" juga kemungkinan dianggap secara etimologis berasal dari kata bahasa Spanyol dan Portugis saat ini Mulatto , yang menunjukkan orang keturunan blasteran putih dan hitam.

SejarahSunting

 
Karya seni Muladi dari Toledo di Andalusia menggambarkan Alcázar pada tahun 976.AD

Dalam sejarah Islam kata muwalladun menunjuk pada arti yang lebih luas Muslim non-Arab atau keturunan dari orang yang pindah agama. Di Andalusia di Semenanjung Iberia, beberapa bagian dari populasi sampai saat itu adalah Kristen (pada dasarnya campuran dari bangsa pra-Romawi Semenanjung Iberia, Romawi kuno, Visigoth dan Suebi) yang pindah agama ke Islam di abad 8 dan ke-9. Pada abad ke-10 konversi besar-besaran Kristen berlangsung, sehingga muladies terdiri mayoritas dari penduduk Andalusia sampai penghujung abad itu. Namun, meski mayoritas Muwallad telah memeluk Islam sejak awal, tapi mereka tetap banyak melakukan kebiasaan dan tradisi pra-Islam.

Konversi ke Islam didorong oleh khalifah Umayyah dan Emirat Córdoba tapi itu tidak dipaksa. Banyak orang Kristen masuk Islam untuk menghindari pajak jizyah yang dikenakan pada mereka sebagai Dhimmi[11] Konversi ke Islam juga membuka cakrawala baru untuk orang-orang Kristen asli, mengangkat posisi sosial mereka, menjamin kondisi kehidupan yang lebih baik, dan memperluas ruang lingkup kerja mereka pada pekerjaan yang lebih teknis terampil dan maju.[12]

Orang-orang Kristen yang memeluk Islam menjadi Mawali, atau klan-klan yang melekat pada suku Arab, dan karena itu, benar-benar diislamisasi, mengadopsi cara berpakaian, adat istiadat, dan bahasa islami.[13]

Kaum Muwallad juga disebut Muslima (yang diislamisasi), dan elches ( ilj, jamak: ulus), mengacu pada masyarakat dari mana mereka muncul. Mereka kemudian turun derajatnya menjadi Aljamiado karena lidah mereka bukan berbahasa Arab, melainkan bahasa Mozarabic.

Melalui Arabisasi budaya para muladi ini mereka dan meningkatnya perkawinan-campur antara beberapa orang Berber dan Arab yang berada di Iberia, perbedaan-perbedaan di antara kelompok Muslim ini menjadi semakin kabur pada abad 11 dan 12. Pembauran populasi mereka secara cepat ini membuat sulitnya membedakan antara elemen-elemen etnik asing dengan yang berasal dari penduduk asli. Dengan demikian mereka digabung menjadi kelompok yang lebih homogen Arab Andalusia atau umumnya juga disebut Moor[13]

 
Syair di Aljamiado.

Para Muwallad umumnya bercakap dalam bahasa Andalusia Arab, bersama dengan berbagai macam bahasa Romantis Iberia. Andalusia Arab adalah campuran dari bahasa Iberia dan Arab klasik, meskipun berasal terutama dari bahasa Latin. dialek lokal bahasa Arab ini juga digunakan oleh kaum Berber dan Arab dari abad ke-9 dan seterusnya.

Dalam proses akulturasi, para Muwallad mungkin telah mengadopsi Model keturunan senioritas Agnatic, tetapi tanpa meninggalkan bilateral dari kekerabatan bangsa Romawi. Menurut Abu Jafar ibn Harun dari Trujillo mayoritas Muladi berkembang terutama di wilayah Extremadura di Spanyol.[13]

Di antara Muwalladun ini ada yang adalah lahir merdeka, mendapatkan hak pilih, dan budak. Sebuah kelompok penting dari Muwalladun dibentuk oleh para budak yang dimerdekakan. mereka ini adalah Saqaliba, atau Slavia yang menjadi kelompok sosial yang penting di Andalusia di abad ke-10 dan abad ke-11. Setelah mengadopsi nama etnis klan mereka, para budak yang dibebaskan secara bertahap ini lalu lupa asal-usul etnis mereka sendiri..[13] Para budak Muslim ini adalah Saqaliba, yang dipimpin oleh Ali ibn Yusuf, yang mendapat keuntungan dari runtuhnya kekhalifahan Umayyah untuk mendapatkan kontrol atas provinsi Denia. Kaum Saqaliba ini berhasil membebaskan diri dan mendapatkan kekuasaan atas Taifa, yang memperluas jangkauannya sejauh Kepulauan Balearic, dan ibu kotanya, Madina Mayurqa (sekarang Palma, Majorca).

The perkawinan Muslim asing dengan Kristen asli membuat banyak Muwallads lalai asal Iberia mereka. Akibatnya, keturunan mereka dan banyak keturunan mualaf Kristen lupa keturunan nenek moyang mereka dan diasumsikan ditempa Arab silsilah.[13] Namun, ada sebagian yang bangga dengan asal-usul Romawi dan Visigothic mereka. Ini termasuk Banu Angelino dan Banu Sabarico dari Seville, Bani Qasi

Muladi TerkenalSunting

Lihat jugaSunting

  • Umar ibn Hafsun
  • Mozarab, populasi lokal yang tetap kristen dhimmi.
  • Banu Qasi, satu keluarga Muladi keturunan dari bangsawan Visigothic Cassius yang menjadi penguasa merdeka taifa.
  • Mudéjar, orang-orang Muslim yang tinggal di bawah kekuasaan penguasa Kristen.
  • Moriscos, orang-orang bekas muslim yang pindah agama menjadi katolik.
  • Wulayti

ReferensiSunting

  1. ^ Frode F. Jacobsen (8 January 2009). Hadrami Arabs in Present-day Indonesia: An Indonesia-oriented Group with an Arab Signature. Routledge. hlm. 122–124. ISBN 978-1-134-01852-9. 
  2. ^ D. Forbes, Jack (1993). Africans and Native Americans: The Language of Race and the Evolution of Red-Black Peoples. University of Illinois Press. hlm. 145. ISBN 978-0-252063213. 
  3. ^ Dozy, the history of Islamic Spain, Arabic translation, vol 1, p: 156.
  4. ^ Monique Bernards; John Abdallah Nawas (2005). Patronate And Patronage in Early And Classical Islam. BRILL. hlm. 219–. ISBN 978-90-04-14480-4. 
  5. ^ Kees Versteegh, et al. Encyclopedia of Arabic Language and Linguistics, BRILL, 2006.
  6. ^ Linda Boxberger (2002). On the Edge of Empire: Hadhramawt, Emigration, and the Indian Ocean, 1880S-1930s. SUNY Press. hlm. 52. ISBN 978-0-7914-8935-2. Diakses tanggal 26 May 2013. 
  7. ^ Lyle Scott Nash (2008). White Fears and Fantasies: Writing the Nation in Post-abolition Brazil and Cuba. ProQuest. hlm. 96. ISBN 978-0-549-89033-1. Diakses tanggal 26 May 2013. 
  8. ^ cited by Monique Bernards and John Nawas. Patronate and patronage in early and classical Islam. BRILL, 2005. Page 220.
  9. ^ http://buscon.rae.es/draeI/SrvltConsulta?TIPO_BUS=3&LEMA=muladi
  10. ^ BernardsNawas 2005, p. 220
  11. ^ Thomas F. Glick, Islamic and Christian Spain in the early Middle Ages, BRILL, 2005, ISBN 978-90-04-14771-3,Google Print, p. 187.
  12. ^ Kenneth Baxter Wolf (1988), "Christians in Muslim Córdoba", in Christian Martyrs in Muslim Spain, Cambridge University Press.
  13. ^ a b c d e S. M. Imamuddin, Some aspects of the socio-economic and cultural history of Muslim Spain 711–1492 A.D., pp. 26–29