Kepulauan Marshall

negara di Asia Timur

Republik Kepulauan Marshall (nama alternatif: Marsyal) adalah sebuah negara kepulauan yang terletak di Samudra Pasifik bagian barat. Letaknya berbatasan dengan Nauru dan Kiribati di sebelah selatan, Mikronesia di barat, dan Pulau Wake di utara.

Republik Kepulauan Marshall

Aolepān Aorōkin M̧ajeļ (Marshall)
Republic of the Marshall Islands (Inggris)
{{{coat_alt}}}
Lambang
SemboyanJepilpilin ke ejukaan
(Marshall: "Pencapaian melalui kerja sama")
Lokasi Kepulauan Marshall
Lokasi Kepulauan Marshall
Ibu kota
Majuro
7°7′N 171°4′E / 7.117°N 171.067°E / 7.117; 171.067
Bahasa resmiMarshall dan Inggris
PemerintahanRepublik sistem campuran1
• Presiden
David Kabua
LegislatifNitijela
Kemerdekaan 
• Pemerintahan sendiri
1979
21 Oktober 1986
Luas
 - Total
181 km2 (219)
 - Perairan (%)
98,5
Populasi
 - Perkiraan 2022
61.988[1] (187)
 - Sensus Penduduk 2011
53.158[2]
293,0/km2 (28)
PDB (KKB)2019
 - Total
$215 juta
$3.789[3]
PDB (nominal)2019
 - Total
$220 juta
$3.866[3]
IPM (2021)Penurunan 0,639[4]
sedang · 131
Mata uangDolar Amerika Serikat (US$)
(USD)
Zona waktuWaktu Kepulauan Marshall (MHT)
(UTC+12)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+692
Kode ISO 3166MH
Ranah Internet.mh
  1. Gabungan dari konsep sistem presidensial dan sistem parlementer. Presiden dipilih oleh parlemen dan memegang kursi parlemen, seperti halnya perdana menteri, tetapi presiden kebal dari mosi tidak percaya, tidak seperti perdana menteri.

SejarahSunting

Walaupun warga Mikronesia menghuni Kepulauan Marshall pada abad 2000 SM, pengetahuan tentang sejarah awal negara ini hanya sedikit. Penjelajah Spanyol Alonso de Salazar merupakan orang Eropa pertama yang menemukan Kep. Marshall, tetapi kepulauan ini tidak pernah dikunjungi lagi selama beberapa abad hingga kapten Inggris John Marshall mengunjunginya pada 1788; kepulauan ini dinamakan menurut namanya.

Sebuah perusahaan dagang Jerman mendirikan cabang di Kep. Marshall pada 1885 yang menjadi bagian dari protektorat Jerman Nugini beberapa tahun kemudian. Jepang menguasai kepulauan ini pada Perang Dunia I berdasarkan mandat Liga Bangsa-Bangsa.

Pada 1944 saat Perang Dunia II, Amerika Serikat menyerbu kepulauan ini dan memasukkannya ke dalam Wilayah Perwalian Kepulauan Pasifik (Trust Territory of the Pacific Islands). Setelah perang berakhir, AS mulai melaksanakan beberapa uji coba nuklir di Kep. Marshall yang berlanjut hingga 1960-an. Akibatnya, banyak penduduk Marshall yang terkena efek tingkat radiasi tinggi sehingga klaim kompensasi masih berlangsung hingga kini.

Pada 1979, Republik Kep. Marshall didirikan dan sebuah perjanjian Compact of Free Association dengan AS ditandatangani, yang mulai berlaku pada 1986.

GeografiSunting

Kepulauan Marshall adalah sebuah negara maritim yang sebagian besar wilayahnya berupa perairan. Kepulauan ini terletak di antara Hawaii dan Australia, Kepulauan Marshall terletak di sebelah utara Nauru dan Kiribati, sebelah timur Negara Federasi Mikronesia, dan sebelah selatan Pulau Wake. Kumpulan atol dan pulau membentuk dua kelompok: Ratak atau matahari terbit (timur) dan Ralik atau matahari terbenam (barat). Dua gugusan pulau tersebut terbentang dan bersambungan satu sama lain serta terbentang dari barat laut ke tenggara, yang memiliki luas perairan 750.000 mil persegi (1.900.000 km2) dan dengan luas daratan hanya 70 mil persegi (180 km2). Kep. Marshall terdiri dari 29 atol dan 5 pulau terpencil. ⅔ populasinya tinggal di Atol Majuro (juga nama ibu kota) dan Ebeye. Siklon tropis kadang-kadang melanda kepulauan ini. Atol atol lain yang berpenghuni adalah:
Atol Bikar
Atol Bikini
Atol Bokak
Atol Erikub
Pulau Jemo
Atol Nadikdik
Atol Rongerik
Sakit Nae Atol
Atol Uke
Atol Ujelang

Ketinggian rata-rata seluruh pulau dan atol di negara ini adalah 7 kaki (2,1 m).

PolitikSunting

EkonomiSunting

 
Representasi proporsional dari ekspor Kepulauan Marshall, 2019

Pulau-pulau tersebut memiliki sedikit sumber daya alam, dan impornya jauh melebihi ekspor. Menurut CIA, nilai ekspor pada tahun 2013 adalah sekitar $53,7 juta sementara perkiraan impor adalah $133,7 juta. Hasil pertanian antara lain kelapa, tomat, melon, talas, sukun, buah-buahan, babi dan ayam. Industri dibuat dari produksi kopra dan barang-barang kerajinan, pengolahan tuna dan pariwisata. PDB pada tahun 2016 diperkirakan $180 juta, dengan tingkat pertumbuhan riil 1,7%. PDB per kapita adalah $3.300.[5]

Dana Moneter Internasional melaporkan pada pertengahan 2016 bahwa ekonomi Republik telah berkembang sekitar 0,5 persen pada Tahun Anggaran 2015 berkat sektor perikanan yang membaik. Surplus sebesar 3% dari PDB tercatat "karena rekor biaya izin penangkapan ikan yang tinggi. Pertumbuhan diperkirakan akan meningkat menjadi sekitar 1,5 persen dan inflasi menjadi sekitar 0,5 persen pada TA2016, karena dampak kekeringan pada awal 2016 diimbangi oleh dimulainya kembali proyek infrastruktur."[6]

Pada tahun 2018, Republik Kepulauan Marshall mengesahkan Sovereign Currency Act, yang menjadikannya negara pertama yang menerbitkan cryptocurrency mereka sendiri dan mengesahkannya sebagai alat pembayaran yang sah; mata uangnya disebut "Sovereign".[7][8]

PengirimanSunting

Kepulauan Marshall memainkan peran penting dalam industri pelayaran internasional sebagai bendera kenyamanan untuk kapal komersial.[9] Pendaftaran Marshallese mulai beroperasi pada tahun 1990, dan dikelola melalui usaha patungan dengan International Registries, Inc., sebuah perusahaan yang berbasis di AS yang memiliki kantor di pusat pengiriman utama di seluruh dunia.[10] Pada tahun 2017, pendaftaran kapal Marshall adalah yang terbesar kedua di dunia, setelah Panama.[11]

Tidak seperti beberapa negara, tidak ada persyaratan bahwa kapal berbendera Marshall harus dimiliki oleh individu atau perusahaan Marshall. Menyusul penyitaan MV Maersk Tigris pada 2015, Amerika Serikat mengumumkan bahwa kewajiban perjanjiannya untuk mempertahankan Kepulauan Marshall tidak mencakup kapal berbendera Marshall milik asing di laut.[12]

Sebagai hasil dari transfer kapal-ke-kapal oleh kapal tanker berbendera Marshall, Kepulauan Marshall secara statistik menjadi salah satu pengimpor minyak mentah terbesar dari Amerika Serikat, meskipun faktanya pulau-pulau tersebut tidak memiliki kapasitas penyulingan minyak.

BuruhSunting

Pada tahun 2007, Kepulauan Marshall bergabung dengan Organisasi Buruh Internasional, yang berarti undang-undang perburuhannya akan mematuhi standar internasional. Hal ini dapat mempengaruhi kondisi bisnis di pulau-pulau tersebut.[13]

PajakSunting

pajak penghasilan memiliki dua tanda kurung, dengan tarif 8% dan 12%.[14] pajak perusahaan adalah 3% dari pendapatan.[14]

Bantuan asingSunting

Pemerintah Amerika Serikat bantuan adalah andalan ekonomi. Di bawah ketentuan Amandemen Compact of Free Association, AS berkomitmen untuk memberikan US$57,7 juta per tahun untuk bantuan ke Kepulauan Marshall (RMI) hingga 2013, dan kemudian US$62,7 juta hingga 2023, yang pada saat itu merupakan perwalian dana, yang terdiri dari kontribusi AS dan RMI, akan memulai pembayaran tahunan tanpa henti.[15]

Angkatan Bersenjata Amerika Serikat mengelola Ronald Reagan Balistic Missile Defense Test Site di Atol Kwajalein. Pemilik tanah Marshall menerima sewa untuk pangkalan.

AgrikulturSunting

 
Kelapa palem di Kepulauan Marshall

Produksi pertanian terkonsentrasi pada pertanian kecil.[16] Tanaman komersial yang paling penting adalah kopra,[17][18] diikuti oleh kelapa, suku, pandanus, pisang, taro dan arrowroot. Ternak terutama terdiri dari babi dan ayam.[19][20]

IndustriSunting

Industri kecil terbatas pada kerajinan tangan, pengolahan ikan, dan kopra.[butuh rujukan]

MemancingSunting

Majuro adalah pelabuhan transshipment tuna tersibuk di dunia, dengan 704 transshipment dengan total 444.393 ton pada tahun 2015.[21] Majuro juga merupakan pusat pengolahan tuna; pabrik Pan Pacific Foods mengekspor tuna olahan ke sejumlah negara, terutama Amerika Serikat dengan merek Bumble Bee.[22] Biaya lisensi penangkapan ikan, terutama untuk tuna, memberikan pendapatan penting bagi pemerintah.[6]

Pada tahun 1999, sebuah perusahaan swasta membangun pabrik tuna loining dengan lebih dari 400 karyawan, kebanyakan wanita. Namun pabrik tersebut ditutup pada tahun 2005 setelah upaya yang gagal untuk mengubahnya menjadi steak tuna, sebuah proses yang membutuhkan setengah dari jumlah karyawan. Biaya operasional melebihi pendapatan, dan pemilik pabrik mencoba bermitra dengan pemerintah untuk mencegah penutupan. Tetapi pejabat pemerintah yang secara pribadi tertarik pada saham ekonomi di pabrik itu menolak untuk membantu. Setelah pabrik ditutup, pabrik itu diambil alih oleh pemerintah, yang telah menjadi penjamin pinjaman $2 juta untuk bisnis tersebut.

EnergiSunting

Pada tanggal 15 September 2007, Witon Barry (dari pabrik pengolahan Kopra Tobolar di ibukota Kepulauan Marshall Majuro) mengatakan otoritas listrik, perusahaan swasta, dan pengusaha telah bereksperimen dengan minyak kelapa sebagai alternatif untuk bahan bakar diesel untuk kendaraan, pembangkit listrik, dan kapal. Kelapa pohon berlimpah di tropis pulau Pasifik. Kopra, daging kelapa, menghasilkan minyak kelapa (1 liter untuk setiap 6 hingga 10 butir kelapa).[23] Pada tahun 2009, 57 kW tenaga surya pabrik dipasang, terbesar di Pasifik pada saat itu, termasuk Selandia Baru.[24] Diperkirakan bahwa 330 kW tenaga surya dan 450 kW tenaga angin akan diperlukan untuk membuat College of the Marshall Islands swasembada energi.[25] Marshalls Energy Company (MEC), entitas pemerintah, menyediakan listrik untuk pulau-pulau tersebut. Pada tahun 2008, 420 sistem solar home masing-masing 200 Wp dipasang di Ailinglaplap Atoll, cukup untuk penggunaan listrik terbatas.[26]

PendidikanSunting

Inisiatif Pengukuran Hak Asasi Manusia (HRMI)[27] menemukan bahwa Kepulauan Marshall hanya memenuhi 66,1% dari apa yang seharusnya dipenuhi untuk hak atas pendidikan berdasarkan tingkat pendapatan negara.[28] HRMI mendobrak hak atas pendidikan dengan melihat hak atas pendidikan dasar dan pendidikan menengah. Dengan mempertimbangkan tingkat pendapatan Kepulauan Marshall, negara ini mencapai 65,5% dari apa yang seharusnya dimungkinkan berdasarkan sumber daya (pendapatan) untuk pendidikan dasar dan 66,6% untuk pendidikan menengah.[28]

Kementerian Pendidikan adalah lembaga pendidikan di kepulauan tersebut. Sistem Sekolah Umum Kepulauan Marshall mengoperasikan sekolah negeri di Kepulauan Marshall.

Pada tahun ajaran 1994-1995 negara ini memiliki 103 sekolah dasar dan 13 sekolah menengah. Ada 27 SD swasta dan satu SMA swasta. Kelompok-kelompok Kristen mengoperasikan sebagian besar sekolah swasta.[29]

Secara historis penduduk Marshall diajarkan dalam bahasa Inggris pertama dengan instruksi Marshall datang kemudian, tetapi ini dibalik pada 1990-an untuk menjaga warisan budaya pulau-pulau itu dan agar anak-anak dapat menulis dalam bahasa Marshall. Sekarang pengajaran bahasa Inggris dimulai di kelas 3. Christine McMurray dan Roy Smith menulis dalam Penyakit Globalisasi: Transisi Sosial dan Kesehatan bahwa hal ini berpotensi melemahkan kemampuan bahasa Inggris anak-anak.[29]

Ada dua institusi tersier yang beroperasi di Kepulauan Marshall, College of the Marshall Islands[30] dan University of the South Pacific.

DemografiSunting

 
Panorama Majuro, ibu kota dan kota terbesar di Kepulauan Marshall

Angka populasi historis untuk Kepulauan Marshall tidak diketahui. Pada tahun 1862, populasi Kepulauan diperkirakan 10.000.[31] Pada tahun 1960, populasi Kepulauan adalah sekitar 15.000. Sensus 2011 menghitung 53.158 penduduk pulau. Lebih dari dua pertiga penduduk Kepulauan Marshall tinggal di ibu kota, Majuro, dan pusat kota sekunder, Ebeye (terletak di Kwajalein Atoll). Angka ini tidak termasuk penduduk asli Kepulauan Marshall yang telah pindah ke tempat lain; Compact of Free Association memungkinkan mereka untuk pindah secara bebas ke Amerika Serikat dan mendapatkan pekerjaan di sana.[32][33] Sekitar 4.300 penduduk asli Kepulauan Marshall direlokasi ke Springdale, Arkansas di Amerika Serikat; angka ini mewakili konsentrasi populasi penduduk asli Kepulauan Marshall terbesar di luar pulau asal mereka.[34]

Sebagian besar penduduk Kepulauan Marshall adalah orang Marshall. Orang Marshall berasal dari Micronesia dan diyakini telah bermigrasi dari Asia ke Kepulauan Marshall beberapa ribu tahun yang lalu. Sebagian kecil orang Marshall memiliki beberapa keturunan Asia baru-baru ini (terutama Jepang). Sekitar setengah dari populasi negara itu tinggal di Majuro dan Ebeye.[35][36][37]Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; nama tidak sah; misalnya, terlalu banyak dan Gereja Yesus Kristus Orang-Orang Suci Zaman Akhir (Mormon), 8,3%.[38] Yang juga diwakili adalah Bukot Nan Jesus (juga dikenal sebagai Majelis Allah Bagian Dua), 2,2%; Pembaptis, 1,0%; Umat Masehi Advent Hari Ketujuh, 0,9%; Injil Lengkap, 0,7%; dan Iman Baháʼí, 0,6%.[38] Orang tanpa afiliasi agama merupakan persentase yang sangat kecil dari populasi.[38] Islam juga hadir melalui Komunitas Muslim Ahmadiyah yang berbasis di Majuro, dengan pembukaan masjid pertama di ibukota pada September 2012.[39]

KesehatanSunting

Selama tes Castle Bravo dari bom termonuklir pertama yang dapat digunakan, salah perhitungan mengakibatkan ledakan menjadi dua kali lebih besar dari yang diperkirakan. Kejatuhan nuklir menyebar ke timur ke Rongelap dan Rongelap Atoll yang berpenghuni. Pulau-pulau ini tidak dievakuasi sebelum ledakan. Banyak penduduk asli Kepulauan Marshall menderita luka bakar radiasi dan debu radioaktif, mengalami nasib yang sama seperti nelayan Jepang di kapal Daigo Fukuryū Maru, tetapi hanya menerima sedikit, jika ada, kompensasi dari pemerintah federal.[40]

BudayaSunting

Pranala luarSunting


  1. ^ "Marshall Islands population (2022) live — Countrymeters". Countrymeters.info. Diakses tanggal 2022-07-24. 
  2. ^ "Republic of the Marshall Islands 2011 Census Report" (PDF). Prism.spc.int. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal September 20, 2016. Diakses tanggal August 22, 2017. 
  3. ^ a b "Report for Selected Countries and Subjects". imf.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-06-12. Diakses tanggal 2019-06-06. 
  4. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2022-10-09. Diakses tanggal 16 October 2022. 
  5. ^ "Marshall Islands Economy 2017, CIA World Factbook". Theodora. com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-14. Diakses tanggal 22 Agustus 2017. 
  6. ^ a b /web/20170814175013/http://www.imf.org/en/Publications/CR/Issues/2016/12/31/Republic-of-the-Marshall-Islands-2016-Article-IV-Consultation-Press-Release -Staff-Report-and-44150 "Republik Kepulauan Marshall : 2016 Article IV Consultation-Press Release; Laporan Staf; dan Pernyataan oleh Direktur Eksekutif Republik Kepulauan Marshall" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Imf.org. Diarsipkan dari -the-Marshall-Islands-2016-Article-IV-Consultation-Press-Release-Staff-Report-and-44150 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal August 14, 2017. Diakses tanggal August 22, 2017. 
  7. ^ .org/web/20180301143628/https://www.reuters.com/article/us-crypto-currencies-marshall-islands/marshall-islands-to-issue-own-sovereign-cryptocurrency-idUSKCN1GC2UD "Kepulauan Marshall akan menerbitkan cryptocurrency sendiri" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Reuters. Diarsipkan dari -sovereign-cryptocurrency-idUSKCN1GC2UD versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 1 Maret 2018. Diakses tanggal 5 Maret 2018. 
  8. ^ "Membuka potensi teknologi blockchain". MIT News | Institut Teknologi Massachusetts (dalam bahasa Inggris). Archived from the original on 2022-07-29. Diakses tanggal 2021 -06-20. 
  9. ^ Galbraith, Kate (3 Juni 2015). /www.nytimes.com/2015/06/04/business/international/marshall-islands-shipping-greenhouse-gas-emissions.html "Kepulauan Marshall, Bendera Banyak Kapal, Berusaha Mengekang Emisi" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari /business/international/marshall-islands-shipping-greenhouse-gas-emissions.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Januari 4, 2018. Diakses tanggal 3 Januari 2018.  Parameter |df=mdy- all tidak valid (bantuan)
  10. ^ tion-4/1144034/marshall-islands "Kepulauan Marshall - Tinjauan Hukum Perkapalan - Edisi 4 - Tinjauan Hukum" Periksa nilai |url= (bantuan). thelawreviews.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal January 3, 2018. 
  11. ^ Hand, Marcus (March 22, 2017). "Marshall Islands menjadi pendaftaran kapal terbesar kedua di dunia". Seatrade Maritime News (dalam bahasa Inggris). Archived from the original on July 7, 2019. Diakses tanggal January 3, 2018. 
  12. ^ Templat:Cite berita
  13. ^ "Republik Kepulauan Marshall menjadi Negara Anggota ILO ke-181". Ilo.org. 6 Juli 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-07-24. Diakses tanggal 2022-07-29. 
  14. ^ a b "Homepage Resmi NITIJELA (PARLIAMENT)". NITIJELA (PARLIAMENT) Republik Kepulauan Marshall. Diarsipkan dari /by-title.html?view=acts_by_category versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 16-01-2018. Diakses tanggal 2018-01-16. 
  15. ^ "KOMPAK UNDANG-UNDANG AMANDEMEN ASOSIASI GRATIS TAHUN 2003" (PDF). Hukum Publik 108–188, Kongres ke-108. 17 Desember 2003. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2007-10-26. Diakses tanggal 2022-08-17. 
  16. ^ Mellgard, Peter (2015-12-12). "Di Kepulauan Marshall, Pertanian Tradisional Dan Makanan Sehat Apakah Strategi Perubahan Iklim". Huffington Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02 -25. Diakses tanggal 2019-01-16. 
  17. ^ "Pabrik Pengolahan Kopra • Panduan Kepulauan Marshall". Infomarshallislands.com. November 18, 2016. Archived from the original on 2021-04-15. Diakses tanggal Agustus 22, 2017. 
  18. ^ "Produksi kopra meningkat pada 2014 - Kepulauan Marshall Jurnal". Marshallislandsjournal.com. October 9, 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 14, 2017. Diakses tanggal August 22, 2017. 
  19. ^ Speedy, Andrew. "Kepulauan Marshall". Fao.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 17, 2016. Diakses tanggal August 22, 2017. 
  20. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama imf. org
  21. ^ "Majuro Kepulauan Marshall adalah pusat tuna dunia". Berita Undercurrent (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-08-08. Diakses tanggal 5 Januari 2018. 
  22. ^ gov/majuro-tuna-plant-exports-world-wide/ "Ekspor Tanaman Tuna Majuro World-Wide" Periksa nilai |url= (bantuan). U.S. Kedutaan Besar di Republik Kepulauan Marshall (dalam bahasa Inggris). November 23, 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 6, 2018. Diakses tanggal January 5, 2018. 
  23. ^ "Kepulauan Pasifik melihat ke tenaga kelapa untuk mendorong pertumbuhan di masa depan". 13 September 2007. Diarsipkan dari google.com/article/ALeqM5iwlwgv6YIwatWfk9HEp0bSjAiV-Q versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 25 Oktober 2015.  Teks "archiveV , 2008 " akan diabaikan (bantuan)
  24. ^ College Kepulauan Marshall Diarsipkan 2013-02-08 di Wayback Machine.. (PDF). reidtechnology.co.nz. Juni 2009
  25. ^ [http:// www.yokwe.net/index.php?module=News&func=display&sid=2973 Perguruan Tinggi Kepulauan Marshall: Reiher Kembali dari Program Pelatihan Tenaga Surya Jepang dengan Ide Baru] web/20121028160140/http://www.yokwe.net//index.php?module=News&func=display&sid=2973 Diarsipkan 28 Oktober 2012 di Wayback Machine.. Yokwe.net. Diakses pada 11 September 2013.
  26. ^ "Republik Kepulauan Marshall". Rep5. eu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Mei 2013. Diakses tanggal 25 Oktober 2015. 
  27. ^ "Inisiatif Pengukuran Hak Asasi Manusia – Inisiatif global pertama untuk melacak kinerja hak asasi manusia di berbagai negara". humanrightsmeasurement.org. Diakses tanggal 2022-03-25. 
  28. ^ a b {{cite web |title=Marshall Islands - HRMI Rights Tracker |url=https://rightstracker.org/ |access-date=2022-03-25 |website=rightstracker.org |language=en} }
  29. ^ a b McMurray, Christine; Smith, Roy (2013-10-11). Penyakit Globalisasi: Transisi Sosial Ekonomi dan Kesehatan (dalam bahasa Inggris). Routledge. ISBN 9781134200221. 
  30. ^ College of the Marshall Islands (CMI) Diarsipkan April 27, 2013, di Wayback Machine.. Cmi.edu. Diakses pada 11 September 2013.
  31. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama beardslee
  32. ^ Gwynne, S.C. (5 Oktober 2012). "Surga Dengan Tanda Bintang". Majalah Luar. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-08-16. Diakses tanggal 9 Agustus 2013. 
  33. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Maie V. Garland
  34. ^ Schulte, Bret (4 Juli 2012). "For Pacific Islanders, Hopes and Troubles in Arkansas". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-20. Diakses tanggal 27 Februari 2017. 
  35. ^ David Vine (2006). "Pemiskinan Pengungsian: Model Pendokumentasian Pelanggaran Hak Asasi Manusia dan Penduduk Diego Garcia" (PDF). Ringkasan Hak Asasi Manusia. 13 (2): 21–24. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2013-02-08. Diakses tanggal 2022-07-29.  Parameter |df=mdy- all tidak valid (bantuan)
  36. ^ David Vine (7 Januari 2004) /fellows/dv/DV-link2.pdf Pengasingan di Samudra Hindia: Mendokumentasikan Cedera akibat Pemindahan Tidak Secara Sukarela. Institut Ralph Bunche untuk Studi Internasional. Web.gc.cuny.edu. Diakses pada 11 September 2013.
  37. ^ David Vine (2006). Empire's Footprint: Pengusiran dan Pangkalan Militer Amerika Serikat di Diego Garcia. hlm. 268. ISBN 978-0-542-85100-1. 
  38. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama report
  39. ^ /pages/news.php?op=read&id=71088 Masjid Pertama dibuka di Kepulauan Marshall Diarsipkan 2013-10-16 di Wayback Machine. oleh Radio New Zealand International, 21 September 2012
  40. ^ Renee Lewis (28 Juli 2015). "Orang-orang Bikini yang dievakuasi 'demi kebaikan umat manusia' mengalami dampak nuklir yang berkepanjangan". Diarsipkan dari /7/28/bikini-nuclear-test-survivors-demand-compensation.html versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan).