Buka menu utama

Jalur kereta api Bandung–Ciwidey

Jalur kereta api Bandung–Ciwidey adalah jalur kereta api nonaktif di Jawa Barat, termasuk dalam Wilayah Aset II Bandung. Jalur ini dibangun untuk mengangkut hasil bumi dari Bandung selatan ke Stasiun Bandung atau ke Batavia.

Jalur kereta api Bandung–Ciwidey
Doop van de herstelde spoorbrug over de Tjitaroem bij Dajeuhkolot (Irenebrug) do, Bestanddeelnr 10217.jpg
Perjalanan KA di jalur Bandung–Dayeuhkolot–Ciwidey, tepatnya di dekat jembatan Ci Tarum
Ikhtisar
JenisJalur lintas cabang
SistemJalur kereta api rel ringan
StatusTidak beroperasi
TerminusBandung
Ciwidey
Operasi
Dibangun olehStaatsspoorwegen
Dibuka1921-1924
Ditutup1982
PemilikPT Kereta Api Indonesia (pemilik aset jalur dan stasiun)
OperatorWilayah Aset II Bandung
Data teknis
Lebar sepur1.067 mm
Kecepatan operasi20 s.d. 40 km/jam

SejarahSunting

 
Jembatan Ci Tarum di jalur Bandung–Dayeuhkolot–Ciwidey

Karena Belanda mengincar produk-produk perkebunan dari wilayah Bandung Selatan, maka dibutuhkan suatu transportasi terpadu yang lebih murah dan cepat. Dahulu, pengangkutan hasil-hasil kebun untuk dikirim ke berbagai jurusan dari wilayah ini harus menggunakan pedati dengan biaya sebesar 15 hingga 18 sen tiap ton. Kelemahan pengangkutan dengan pedati adalah, akses menuju Kota Bandung sangat sukar mengingat jaraknya relatif jauh.[1][2]

Oleh karena itu, Belanda memutuskan untuk membangun jalur kereta api dari Bandung menuju Ciwidey. Pembangunan lintas ini ditaksir menelan biaya sebesar ƒ1.776.000,00.[1] Jalur kereta apinya sendiri terdiri atas segmen Bandung–Kopo (Soreang) dilanjut menuju Ciwidey dan dibuatkan pula jalur cabang dari Dayeuhkolot menuju Majalaya. Dalam verslag yang dibuat oleh Staatsspoorwegen, jalurnya sendiri dibuka untuk Bandung–Kopo (Soreang) dibuka pada tanggal 13 Februari 1921, dan Soreang–Ciwidey pada tanggal 17 Juni 1924.[3]

Aslinya jalur kereta api ini tidak dimulai dari emplasemen Stasiun Cikudapateuh, tetapi pada petak jalan antara stasiun tersebut dengan Stasiun Kiaracondong. Di tengah petak ini terdapat Stasiun Cibangkonglor. Ada beberapa catatan menarik dari jalur ini, yaitu terdapat percabangan dari Halte Cibangkong menuju Kompi Kavaleri dan pabrik senjata Karees, sedangkan dari Stasiun Cibangkonglor terdapat jalur menuju Depot Pertamina Bandung. Sementara itu, perhitungan letak kilometer stasiun-stasiunnya bukan dari Stasiun Cikudapateuh, melainkan dari Stasiun Bandung.

Jalur kereta api dinonaktifkan pada tahun 1982 karena kalah bersaing dengan mobil pribadi dan angkutan umum. Walaupun Direktorat Jenderal Perkeretaapian sudah membuat masterplan reaktivasi, saat ini belum ada tanda-tanda jalur ini akan digusur dan dikerjakan. Bangunan-bangunan stasiun masih ada, tetapi kondisinya ada yang terawat dan ada pula yang rusak. Asetnya dikuasai oleh PT Kereta Api Indonesia dan sebagian tanah bekas jalurnya sendiri sudah dibangun permukiman penduduk.[4]

Selama beberapa waktu jalur ini hanya aktif di beberapa titik, seperti jalur menuju Kavaleri maupun jalur menuju Depot Pertamina. Sebagian rel digunakan hingga pertengahan 2000-an untuk mengangkut tank dari Pindad menuju Kavaleri maupun sebaliknya.

Jalur terhubungSunting

Lintas aktifSunting

Lintas nonaktifSunting

Daftar stasiunSunting

Nomor Nama stasiun Singkatan Alamat Letak Ketinggian Status Foto
Lintas 11 Bandung–Cikudapateuh–Dayeuhkolot–Ciwidey
Segmen Bandung–Soreang
Diresmikan pada tanggal 13 Februari 1921 oleh Staatsspoorwegen Westerlijnen
Termasuk dalam Daerah Operasi II Bandung
1430 Bandung BD Jalan Kebon Kawung 43, Kebonjeruk, Andir, Bandung km 155+134 lintas Bogor-Bandung-Banjar-Kutoarjo-Yogyakarta
km 0+000 lintas BandungCikudapateuhDayeuhkolotCiwidey/Majalaya
+709 m Beroperasi  
1432 Cikudapateuh CTH Jalan Kembang Sepatu, Samoja, Batununggal, Bandung km 157+772 lintas Bogor-Bandung-Banjar-Kutoarjo-Yogyakarta
km 2+638 lintas BandungCikudapateuhDayeuhkolotCiwidey/Majalaya
+691 m Beroperasi  
- Cibangkonglor CBL Cibangkong, Batununggal, Bandung km 3+678 Tidak beroperasi
1716 Cibangkong CBK Jalan Gatot Subroto, Cibangkong, Batununggal, Bandung km 4+565 Tidak beroperasi
1715 Buahbatu BUB km 7+741 Tidak beroperasi
1714 Bojongsoang BSA km 9+851 Tidak beroperasi
1713 Dayeuhkolot DYK Citeureup, Dayeuhkolot, Bandung km 11+780 Tidak beroperasi
1712 Kulalet KUA km 14+139 Tidak beroperasi
1711 Pameungpeuk PMP km 16+486 Tidak beroperasi
1709 Cikupa CKA km 17+558 Tidak beroperasi
1708 Banjaran (Bandung) BJA Banjaran, Banjaran, Bandung km 20+107 Tidak beroperasi
1707 Cangkuang CAU km 22+823 Tidak beroperasi
1706 Citaliktik CTL km 24+933 Tidak beroperasi
1705 Soreang SRG Pamekaran, Soreang, Bandung km 27+919 +734 m Tidak beroperasi  
Segmen Soreang–Ciwidey
Diresmikan pada tanggal 17 Juni 1924
1704 Sadu SAU km 30+497 Tidak beroperasi
1703 Cukanghaur CKH km 34+036 Tidak beroperasi
1702 Cisondari CSD km 38+400 Tidak beroperasi
1701 Ciwidey CWD Ciwidey, Ciwidey, Bandung km 40+396 Tidak beroperasi  

Keterangan:

  • Stasiun yang ditulis tebal merupakan stasiun kelas besar dan kelas I.
  • Stasiun yang ditulis biasa merupakan stasiun kelas II/menengah, III/kecil, dan halte.
  • Stasiun yang ditulis tebal miring merupakan stasiun kelas besar atau kelas I yang nonaktif.
  • Stasiun yang ditulis miring merupakan halte atau stasiun kecil yang nonaktif.

Referensi: [5][3][6]


ReferensiSunting

  1. ^ a b Hakim, C.L. (2018). Politik Pintu Terbuka: Undang-Undang Agraria dan Perkebunan Teh di Daerah Bandung Selatan 1870-1929. Ciamis: Vidya Mandiri. 
  2. ^ Lubis, N.H. (1998). Kehidupan kaum ménak Priangan, 1800-1942. Pusat Informasi Kebudayaan Sunda. 
  3. ^ a b Staatsspoorwegen (1921–1932). Verslag der Staatsspoor-en-Tramwegen in Nederlandsch-Indië 1921-1932. Batavia: Burgerlijke Openbare Werken. 
  4. ^ "Akhir Tragis Jalur KA Bandung- Ciwidey: Rumah Lurah Pun Dibangun di Atas Rel - Tribunnews.com". Tribunnews.com. 2014-05-24. Diakses tanggal 2018-10-12. 
  5. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  6. ^ Arsip milik alm. Totok Purwo mengenai Nama, Kode, dan Singkatan Stasiun Kereta Api Indonesia