Pindad

Perusahaan industri dan manufaktur asal Indonesia

PT Pindad adalah anak usaha Len Industri yang bergerak di bidang produksi peralatan pertahanan. Perusahaan ini memiliki dua pabrik, yakni di Bandung (tempat produksi senjata, kendaraan khusus, dan mesin industrial) dan di Turen (tempat produksi munisi dan bahan peledak komersial). Untuk mendukung kegiatan bisnisnya, perusahaan ini pun memiliki dua kantor perwakilan di Jakarta.[3][4]

PT Pindad
Perseroan terbatas
IndustriPertahanan
Didirikan11 Februari 1983; 39 tahun lalu (1983-02-11)
Kantor
pusat
Bandung, Indonesia
Wilayah operasi
Indonesia
Tokoh
kunci
Abraham Mose[1]
(Direktur Utama)
Dudung Abdurachman[2]
(Komisaris Utama)
Produk
Merek
  • Anoa
  • Komodo
  • Maung
  • Harimau
  • Excava
Jasa
PendapatanRp 3,503 triliun (2020)[3]
Rp 6,63 milyar (2020)[3]
Total asetRp 7,741 triliun (2020)[3]
Total ekuitasRp 1,417 triliun (2020)[3]
Karyawan
2.578 (2020)[3]
IndukLen Industri
Anak
usaha
PT Pindad Enjiniring Indonesia
Situs webwww.pindad.com

SejarahSunting

Perusahaan ini memulai sejarahnya pada tahun 1808 saat Gubernur Jenderal Hindia Belanda, Herman William Daendels mendirikan bengkel untuk memproduksi, memelihara, dan memperbaiki senjata dengan nama Contructie Winkel (CW) di Surabaya. Bengkel tersebut pun menjadi industri pertahanan pertama di Hindia Belanda. Daendels kemudian juga membangun bengkel munisi berskala besar dengan nama Proyektiel Fabriek (PF) dan laboratorium kimia di Semarang. Pada tahun 1850, pemerintah Hindia Belanda mendirikan bengkel produksi dan perbaikan munisi dan bahan peledak untuk Angkatan Laut dengan nama Pyrotechnische Werkplaats (PW) pada tahun 1850 di Surabaya. Pada tanggal 1 Januari 1851, nama CW diubah menjadi Artilerie Constructie Winkel (ACW). Pada tahun 1861, PW digabung ke dalam ACW, sehingga ACW memiliki tiga unit, yakni unit produksi senjata dan perkakasnya, unit produksi munisi dan bahan peledak, serta unit laboratorium penelitian.

Pecahnya Perang Dunia I pada pertengahan tahun 1914 melibatkan banyak negara Eropa, termasuk Belanda, sehingga pemerintah Hindia Belanda akhirnya memutuskan untuk merelokasi sejumlah perusahaan penting ke daerah lain yang dianggap lebih aman. Daerah yang dipilih sebagai tempat relokasi adalah Bandung, karena selain dikelilingi oleh perbukitan dan pegunungan, Bandung juga cukup strategis, karena dilalui oleh Jalan Raya Pos dan dilalui oleh jalur kereta api milik Staatsspoorwegen. Selain itu, Bandung juga tidak jauh dari ibu kota Hindia Belanda, yakni Batavia. Unit produksi senjata dan unit produksi munisi dari ACW dipindahkan dari Surabaya ke Bandung antara tahun 1918-1920. Sementara unit laboratorium penelitian dari ACW dipindahkan dari Semarang ke Bandung pada tahun 1932. Selain itu, Institut Pendidikan Pemeliharaan dan Perbaikan Senjata juga dipindah dari Jatinegara ke Bandung, dan kemudian namanya diubah menjadi Geweemarkerschool. Setelah selesai direlokasi, keempat unit tersebut digabung untuk membentuk Artilerie Inrichtingen (AI).

Pada masa pendudukan Jepang di Indonesia, AI tidak mengalami perubahan, namun nama unit-unitnya diubah, yakni unit produksi senjata diubah menjadi Daichi Ichi Kozo, Geweemarkerschool diubah menjadi Dai Ni Kozo, unit laboratorium penelitian diubah menjadi Dai San Kozo; unit produksi munisi diubah menjadi Dai Shi Kozo, dan Monrage Artilerie diubah menjadi Dai Go Kazo.

Setelah Jepang menyerah kepada Sekutu dan Indonesia merdeka, pada tanggal 9 Oktober 1945, Laskar Pemuda Pejuang berhasil merebut AI dan namanya pun diubah menjadi "Pabrik Senjata Kiaracondong". Pada masa Agresi Militer Belanda, Pabrik Senjata Kiaracondong dibagi menjadi dua perusahaan, yakni unit produksi senjata, unit produksi munisi, dan unit laboratorium penelitian digabung untuk membentuk Leger Produktie Bedrijven (LPB), sementara Geweemarkerschool diubah menjadi Central Reparatie Werkplaats.

Pasca Konferensi Meja Bundar pada tanggal 27 Desember 1949, LPB diserahkan oleh Belanda kepada pemerintah Indonesia. Nama LPB kemudian diubah menjadi "Pabrik Senjata dan Mesiu" (PSM) dan pengelolaannya diserahkan ke TNI Angkatan Darat. Sejak saat itu, PSM mulai mengadakan serangkaian percobaan untuk memproduksi laras senjata dan akhirnya berhasil memproduksi laras senjata berkaliber 9 mm dan pada bulan November 1950. PSM juga berhasil membuat laras berkaliber 7,7 mm. Namun PSM mengalami kekurangan tenaga ahli karena para pekerja asing dipulangkan ke negara asalnya. Oleh karena itu, PSM merampingkan lini produksinya dari 13 lini menjadi 6 lini, serta membentuk lini Munisi Kaliber Kecil (MKK). PSM juga melakukan modernisasi dengan membeli mesin-mesin baru untuk memproduksi senjata dan munisi, suku cadang, material, dan peralatan militer lainnya. Pada tanggal 1 Desember 1958, nama PSM diubah menjadi "Pabrik Alat Peralatan Angkatan Darat" (Pabal AD). Tidak lama kemudian, Pabal AD mengirim sejumlah pegawai mudanya ke luar negeri untuk belajar mengenai persenjataan dan balistik. Pabal AD lalu menjalin kerja sama dengan produsen senjata asal Eropa untuk membangun satu unit pabrik senjata ringan. Pemerintah Belanda kemudian juga menyerahkan sebuah pabrik tepung ubi kayu yang berada di Turen, Malang, dan kemudian dijadikan pabrik munisi oleh perusahaan ini.

Pada tahun 1962, nama Pabal AD diubah menjadi "Perindustrian Angkatan Darat" (Pindad). Serangkaian percobaan dan evaluasi produksi senjata baru kemudian dilakukan hingga mencapai hasil yang diharapkan, sehingga ABRI memutuskan untuk memakai sejumlah senjata buatan Pindad sebagai senjata standar. Setelah itu, perusahaan ini mulai memproduksi senjata secara massal. Pada awal tahun 1972, pemerintah Indonesia melakukan penataan organisasi, dan pada tanggal 31 Januari 1972, nama Pindad pun diubah menjadi "Komando Perindustrian Angkatan Darat" (Kopindad). Pada saat Operasi Seroja, senjata buatan Kopindad banyak mengalami kendala, sehingga pada tahun 1975, Kopindad menarik kembali 69.000 pucuk senjata yang telah diserahkan ke TNI Angkatan Darat. Kopindad kemudian mentransformasi dan memodifikasi beberapa senjata, antara lain SMN Madsen Setter MK III kaliber 30 mm menjadi SPM.1 kaliber 7,62 mm yang diproduksi sebanyak 4.550 pucuk. Perusahaan ini juga merancang senapan SS77 Kaliber 223. Pada tanggal 28 April 1976, nama Kopindad kembali diubah menjadi Pindad.

Pada dekade 1980-an, muncul ide untuk mengubah status Pindad menjadi sebuah perseroan terbatas, sebab dengan menjadi bagian dari TNI Angkatan Darat, ruang gerak Pindad cukup terbatas, karena sangat bergantung pada anggaran TNI Angkatan Darat. Pada awal tahun 1983, status Pindad resmi diubah menjadi persero.[5][4][3] Pada tanggal 12 Januari 2022, pemerintah resmi menyerahkan mayoritas saham perusahaan ini ke Len Industri, sebagai bagian dari upaya untuk membentuk holding BUMN yang bergerak di bidang industri pertahanan.[6]

Produksi PindadSunting

SenjataSunting

PT Pindad telah sukses memproduksi berbagai senjata ringan yang sudah digunakan TNI dan Polri,[7] misalnya:

 
Pindad SS1-V1

Senapan serbu

Senapan tempur

Senapan mesin

  • SM2, kaliber 7,62 x 51 mm
  • SM3, kaliber 5,56 x 45 mm
  • SM5, kaliber 12,7 x 99 mm
  • SMB-1, kaliber 12,7 x 99 mm

Pistol

 
Pindad P3 Pistol
 
Pindad PM2 SMG

Pistol mitraliur / (Submachine gun)

  • PM1, kaliber 9 x 19 mm Parabellum
  • PM2, kaliber 9 x 19 mm Parabellum
  • PM3, kaliber 9 x 19 mm Parabellum

Senapan runduk / (Sniper Rifle)

Lainnya

Kendaraan militerSunting

 
Pindad Anoa

Produksi non-militerSunting

Mesin Industri & JasaSunting

Kendaraan sipilSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Dewan Direksi". PT Pindad. Diakses tanggal 24 Desember 2021. 
  2. ^ "Dewan Komisaris". PT Pindad. Diakses tanggal 24 Desember 2021. 
  3. ^ a b c d e f g "Laporan Tahunan 2020" (PDF). PT Pindad. Diakses tanggal 24 Desember 2021. 
  4. ^ a b "Profil Perusahaan". PT Pindad. Diakses tanggal 24 Desember 2021. 
  5. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 4 tahun 1983" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 24 Desember 2021. 
  6. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 5 tahun 2022" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik indonesia. Diakses tanggal 19 Januari 2022. 
  7. ^ "Pabrik Senjata di Bandung (2)". April 22, 2013. 
  8. ^ "Pindad SP-1: Beraksi di Babak Awal Operasi Seroja, Ini Dia M14 Versi Indonesia". Indomiliter.com (dalam bahasa Inggris). 2016-09-26. Diakses tanggal 2020-12-07. 
  9. ^ PT Pindad, Amunition cal. 12,7 x 99 mm PT Pindad Amunition Cal. 12,7 x 99 mm
  10. ^ https://www.pindad.com/spr-3-cal-762-mm
  11. ^ [1]
  12. ^ PT Pindad Produksi Lima Varian Rantis
  13. ^ "Komodo, Other Milestone for PT Pindad?". 
  14. ^ "Kendaraan Tempur Made in Bandung". 
  15. ^ [2]
  16. ^ [3]

Pranala luarSunting