Eurasia

gabungan benua Eropa dan Asia

Eurasia adalah sebuah superbenua gabungan yang terdiri dari dua benua, yaitu Eropa dan Asia.[3][4] Eurasia tercipta dari Eropa dan Asia, yang berada di lempeng tektonik yang sama dan tidak memiliki laut di antara keduanya. Eurasia juga dianggap sebagai superpulau selain Pan-America, Afrika dan Antarktika.[5]

Eurasia
Eurasia (orthographic projection).svg
Penduduk5,360,351,985 (16 Oktober 2019)[1][2]
Kepadatn penduduk93/km2 (240/sq mi)
DemonimEurasian
Negara~93 negara
Dependensi9 dependen
Zona waktuUTC−1 sampai UTC+12
Wilayah Eurasia ditandai dengan warna hijau

Istilah "Eurasia" diciptakan pada tahun 1844 oleh pemerintah kolonial India sebagai kategori administratif untuk menunjuk individu dengan keturunan India dan Eropa.[6] Istilah Eurasia juga kadang digunakan untuk merujuk kepada wilayah yang pernah menjadi bagian Uni Soviet yang baru merdeka di Asia Tengah dan di Kaukasus, dan termasuk Eropa.[7]

Dalam geografi, yang memegang definisi yang lebih tepat mengenai pengertian benua, biasanya menganggap Eurasia sebagai sebuah benua, karena, tidak seperti Amerika atau Afrika, Eropa dan Asia tidak dipisahkan oleh lautan.[5]

Eurasia bisa didefinisikan secara geografis gabungan wilayah daratan yang membentang antar Benua Eropa (selain wilayah kepulauan Inggris, Islandia, Italia) dengan Benua Asia (selain kepulauan Indonesia, Jepang, Taiwan, Filipina, Sri Lanka dan Kepulauan Rusia) . Garis pemisah antara Eropa dan Asia biasanya diletakkan di sepanjang Pegunungan Ural.

Bagian-bagian wilayah Eurasia adalah:

Eurasia dibagi menjadi Eurasia Barat dan Eurasia Timur. Eurasia Barat adalah Eropa dan Asia Barat. Ini adalah benua terbesar, dan beberapa di antaranya ada yang menggabungkannya dengan Afrika sebagai "Afro-Eurasia".[5]

SejarahSunting

Eurasia telah menjadi tuan rumah bagi banyak peradaban kuno, termasuk yang berbasis di Mesopotamia, Lembah Indus dan China. Pada Zaman Aksial (pertengahan Milenium ke-1 SM), sabuk peradaban yang berkesinambungan membentang melalui zona subtropis Eurasia dari Atlantik ke Pasifik. Sabuk ini menjadi arus utama sejarah dunia selama dua milenium.

GeologiSunting

 
Batas abad ke-13 Kekaisaran Mongol dan lokasi Mongol saat ini di Mongolia modern, Rusia, dan Cina.

Eurasia terbentuk antara 375 dan 325 juta tahun yang lalu dengan penggabungan Siberia, Kazakhstania, dan Baltika, yang bergabung dengan Laurentia, sekarang Amerika Utara, untuk membentuk Euramerika. Kraton Cina bertabrakan dengan pantai selatan Siberia.

GeopolitikSunting

Awalnya, "Eurasia" adalah sebuah gagasan geografis: dalam pengertian ini, itu hanyalah benua terbesar; gabungan daratan Eropa dan Asia. Namun, secara geopolitik, kata tersebut memiliki beberapa arti, yang mencerminkan kepentingan geopolitik tertentu.[8] “Eurasia” adalah salah satu konsep geopolitik yang paling penting dan menonjol dalam komentar tentang gagasan Halford Mackinder. Seperti yang diamati Zbigniew Brzezinski di Eurasia:

“... bagaimana Amerika "mengelola" Eurasia sangat penting. Sebuah kekuatan yang mendominasi “Eurasia” akan menguasai dua dari tiga wilayah paling maju dan produktif secara ekonomi di dunia. Pandangan sekilas ke peta juga menunjukkan bahwa kontrol atas “Eurasia” hampir secara otomatis akan menyebabkan subordinasi Afrika, menjadikan Belahan Barat dan Oseania secara geopolitik perifer ke benua tengah dunia. Sekitar 75 persen penduduk dunia tinggal di “Eurasia”, dan sebagian besar kekayaan fisik dunia juga ada di sana, baik di perusahaan maupun di bawah tanahnya. “Eurasia” menyumbang sekitar tiga perempat dari sumber daya energi yang diketahui di dunia.”[9]

"Eurasianisme" Rusia awalnya kurang lebih sama dengan wilayah daratan Imperial Russia pada tahun 1914, termasuk bagian dari Eropa Timur.[10] Salah satu kepentingan geopolitik utama Rusia terletak pada integrasi yang semakin erat dengan negara-negara yang dianggapnya sebagai bagian dari “Eurasia.”[11] Konsep ini selanjutnya diintegrasikan dengan eskatologi komunis oleh penulis Alexander Dugin sebagai prinsip panduan "swasembada ruang yang besar" selama ekspansi.[12]

Istilah Eurasia mendapatkan reputasi geopolitik sebagai salah satu dari tiga negara super di 1984,[13] George Orwell membuat[14] novel dimana pengawasan dan propaganda Konstanta adalah elemen strategis (diperkenalkan sebagai antagonis refleksif) dari dispositif heterogen seperti metapolitik konstruksi yang digunakan untuk mengontrol dan menjalankan kekuasaan.[15]

 
Pasar tunggal di negara-negara Eropa dan pasca-Soviet; Wilayah Ekonomi Eropa dan Ruang Ekonomi Bersama

Organisasi dan aliansi regionalSunting

Di seluruh Eurasia, beberapa pasar tunggal telah muncul termasuk Ruang Ekonomi Eurasia, Pasar Tunggal Eropa, Masyarakat Ekonomi ASEAN dan Dewan Kerjasama Teluk. Ada juga beberapa Organisasi internasional dan inisiatif yang berusaha untuk mempromosikan integrasi di seluruh Eurasia, termasuk:

 
Mitra ASEM

Pertemuan Asia-EropaSunting

  • Setiap dua tahun sejak tahun 1996, pertemuan sebagian besar negara Asia dan Eropa diselenggarakan sebagai Pertemuan Asia–Eropa (ASEM).

Persemakmuran Negara-Negara MerdekaSunting

  • Commonwealth of Independent States (CIS) adalah asosiasi politik dan ekonomi dari 10 republik pasca-Soviet di Eurasia yang dibentuk setelah pembubaran Uni Soviet. Ini memiliki perkiraan populasi 239.796.010. CIS mendorong kerjasama dalam urusan ekonomi, politik dan militer dan memiliki kekuatan tertentu untuk mengkoordinasikan perdagangan, keuangan, pembuatan undang-undang dan keamanan. Selain itu, enam anggota CIS telah bergabung dengan Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif, sebuah aliansi militer antar pemerintah yang didirikan pada tahun 1992.
 
  Negara Anggota Uni Ekonomi Eurasia
  Negara pengamat
  Calon lainnya menyatakan

Persatuan EurasiaSunting

Federasi Bursa Efek Euro-AsiaSunting

  • Federasi Bursa Efek Euro-Asia (FEAS) adalah organisasi internasional yang berkantor pusat di Yerevan, yang terdiri dari bursa saham utama di Eropa Timur, Timur Tengah dan Asia Tengah. Tujuan Federasi adalah untuk berkontribusi pada kerjasama, pengembangan, dukungan dan promosi pasar modal di kawasan Eurasia.
 
Area dari Lisbon hingga Vladivostok dengan semua negara Eropa dan CIS

Ruang Bersama Rusia-UESunting

  • Rusia - Inisiatif Empat Ruang Bersama UE, adalah kesepakatan bersama Uni Eropa dan Rusia untuk lebih mengintegrasikan Rusia dan UE, menghilangkan hambatan perdagangan dan investasi, serta mempromosikan reformasi dan daya saing. Pada 2010, Perdana Menteri Rusia Vladimir Putin menyerukan ruang ekonomi bersama, kawasan perdagangan bebas atau integrasi ekonomi yang lebih maju, membentang dari Lisbon hingga Vladivostok. Namun, tidak ada kemajuan signifikan yang dibuat dan proyek tersebut ditunda setelah hubungan Rusia-Uni Eropa memburuk setelah Perang Rusia-Ukraina pada tahun 2014.

Organisasi Kerjasama ShanghaiSunting

  • Organisasi Kerjasama Shanghai adalah aliansi politik, ekonomi dan keamanan Eurasia, yang pembentukannya diumumkan pada 15 Juni 2001 di Shanghai, Cina. Ini adalah organisasi regional terbesar di dunia dalam hal cakupan geografis dan populasi, mencakup tiga perlima dari benua Eurasia dan hampir setengah dari populasi manusia.

Penggunaan istilahSunting

Sejarah divisi Eropa–AsiaSunting

 
Peta fisik Asia

Pada zaman kuno, Yunani diklasifikasikan ke Eropa (berasal dari mitologi Fenisia putri Europa) dan Asia yang ke Yunani awalnya termasuk Afrika [16] (berasal dari Asia, seorang wanita dalam Mitologi Yunani) sebagai "tanah" yang terpisah. Dimana untuk menarik garis pemisah antara kedua wilayah tersebut masih menjadi bahan diskusi, terutama apakah Depresi Kuma-Manych atau Pegunungan Kaukasus membentuk batas tenggara masih diperdebatkan, karena Gunung Elbrus akan menjadi bagian dari Eropa dalam kasus terakhir, membuatnya (dan bukan Mont Blanc) Gunung tertinggi di Eropa. Paling diterima mungkin adalah batas seperti yang didefinisikan oleh Philip Johan von Strahlenberg pada abad ke-18. Dia menentukan garis pemisah di sepanjang Laut Aegea, Dardanelles, Laut Marmara, Bosporus, Laut Hitam, Cekungan Kuma–Manych, Laut Kaspia, Sungai Ural, dan Pegunungan Ural. Namun, setidaknya sebagian dari definisi ini telah dikritik oleh banyak ahli geografi analitis modern seperti Halford Mackinder, yang melihat sedikit validitas di Pegunungan Ural sebagai batas antar benua.[17]

GeografiSunting

Dalam penggunaan modern, istilah "Eurasia" adalah demonym biasanya berarti "dari atau berkaitan dengan Eurasia" atau "penduduk asli atau penduduk Eurasia".[18] Ini juga digunakan untuk menggambarkan orang-orang dari gabungan Keturunan "Asia" dan "Eropa".

Terletak terutama di Belahan Bumi timur dan Belahan Bumi utara, Eurasia dianggap sebagai Superbenua, bagian dari superbenua Afro-Eurasia atau hanya sebuah benua di haknya sendiri.[19] Di lempeng tektonik, Lempeng Eurasia mencakup Eropa dan sebagian besar Asia tetapi bukan anak benua India, Semenanjung Arab atau wilayah timur Rentang Chersky di Timur Jauh Rusia. Dari sudut pandang sejarah dan budaya, Eurasia dapat dibagi lagi menjadi Eurasia Barat dan Eurasia Timur.[20]

Negara-negara Soviet setelah desentralisasiSunting

 
Perubahan batas negara setelah runtuhnya Blok Timur

Filsuf Rusia abad kesembilan belas Nikolai Danilevsky mendefinisikan Eurasia sebagai entitas yang terpisah dari Eropa dan Asia, dibatasi oleh Himalaya, Kaukasus, Alps, Arktik, Pasifik, Atlantik, Mediterania, Laut Hitam dan Laut Kaspia, definisi yang berpengaruh di Rusia dan bagian lain dari bekas Uni Soviet.[21] Saat ini, sebagian terinspirasi oleh penggunaan ini, istilah Eurasia terkadang digunakan untuk merujuk pada ruang pasca-Soviet – khususnya Rusia, republik Asia Tengah, dan republik Transkaukasus – dan terkadang juga wilayah yang berdekatan seperti Turki dan Mongolia.

Kata "Eurasia" sering digunakan di Kazakhstan untuk menggambarkan lokasinya. Banyak institusi Kazakh memiliki istilah dalam nama mereka, seperti L. N. Gumilev Universitas Nasional Eurasia (bahasa Kazak: Л. . атындағы азия ерситеті; bahasa Rusia: Евразийский ациональный ерситет е . . аl)[22] (ide Lev Gumilyov yaitu Eurasianisme telah dipopulerkan di Kazakhstan oleh Olzhas Suleimenov), Forum Media Eurasia,[23] Yayasan Budaya Eurasia (bahasa Rusia: Евразийский онд), Bank Pembangunan Eurasia (bahasa Rusia: Евразийский анк азвития),[24] dan Bank Eurasia.[25] Pada tahun 2007, presiden Kazakhstan, Nursultan Nazarbayev, mengusulkan pembangunan "Kanal Eurasia" untuk menghubungkan Laut Kaspia dan Laut Hitam melalui Cekungan Kuma–Manych untuk memberi Kazakhstan dan negara-negara cekungan Kaspia lainnya jalur yang lebih efisien ke laut daripada Kanal Volga-Don yang ada.[26]

Penggunaan ini juga dapat dilihat pada nama Eurasianet,[27] Journal of Studi Eurasia,[28] dan Asosiasi untuk Studi Slavia, Eropa Timur, dan Eurasia,[29] serta judul berbagai program akademik di universitas AS.[30][31][32][33][34]

Penggunaan ini sebanding dengan bagaimana orang Amerika menggunakan "Western Hemisphere" untuk menggambarkan konsep dan organisasi yang berurusan dengan Amerika (mis., Dewan Urusan Hemispheric, Institut Kerjasama Keamanan Belahan Barat).

ReferensiSunting

  1. ^ "Population of Europe (2019) - Worldometers". www.worldometers.info. Diakses tanggal 16 October 2019. 
  2. ^ "Population of Asia (2019) - Worldometers". www.worldometers.info. Diakses tanggal 16 October 2019. 
  3. ^ "Definition of Eurasia | Dictionary.com". www.dictionary.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-27. 
  4. ^ BeritaSatu.com. "Indonesia-Eurasia Sepakat Tingkatkan Perdagangan". beritasatu.com. Diakses tanggal 2020-10-27. 
  5. ^ a b c "Eurasia Facts for Kids". kids.kiddle.co (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-27. 
  6. ^ Bruneau, Michel (2018). "L'Eurasie, un impensé de la géographie : continent, empire, idéologie ou projet ?". Espace géographique. 47 (1): 1. doi:10.3917/eg.471.0001. ISSN 0046-2497. 
  7. ^ "ResearchGate". ResearchGate (dalam bahasa Inggris). doi:10.1016/j.euras.2009.11.002. Diakses tanggal 2020-10-27. 
  8. ^ Andreen, Finn (2014-04-15). "The Concept of Eurasia". Blogger.com /. Comment and Outlook. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 June 2014. Diakses tanggal 6 June 2014. 
  9. ^ Brzezinski, Zbigniew (1997). The grand chessboard : American primacy and its geostrategic imperatives  (edisi ke-[Repr.]). New York, NY: Basic Books. hlm. 31. ISBN 978-0465027262. 
  10. ^ Nartov, N. A. (2004). Geopolitika : [učebnik] (edisi ke-3rd). Moskva: Edinstvo. Part 2.4, p. 50. ISBN 978-5238006826. 
  11. ^ Andreen, Finn. "The Concept of Eurasia". Blogger.com. Commentary and Outlook. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 January 2016. Diakses tanggal 6 June 2014. 
  12. ^ Dugin, Alexander (2017-03-21). "Eurasia: A Special Worldview". The Fourth Political Theory. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 May 2017. Diakses tanggal 30 April 2017. 
  13. ^ Tovy, Tal (2015). The changing nature of geostrategy, 1900-2000: the evolution of a new paradigm (PDF). Maxwell Air Force Base, Alabama: Air University Press. Air Force Research Institute. hlm. 19. ISBN 978-1-58566-253-1. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 7 August 2019. Diakses tanggal 8 March 2019. 
  14. ^ Porter, Patrick (27 February 2012). "The Maps are Too Small: Geography, Strategy and the National Interest". Foreign & Commonwealth Office. Government Digital Service. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 July 2019. Diakses tanggal 8 March 2019. 
  15. ^ Ingram, Alan (2017). "Art, Geopolitics and Metapolitics at Tate Galleries London" (PDF). Geopolitics. 22 (3): 719–739. doi:10.1080/14650045.2016.1263186. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 April 2019. Diakses tanggal 3 March 2019. 
  16. ^ Wiesner-Hanks, Merry E. (2006). Early Modern Europe, 1450-1789. Cambridge University Press. hlm. 2. ISBN 9780521005210. 
  17. ^ Davies, Norman (1996). Europe: A History. hlm. 8. ISBN 978-0-19-820171-7. Diakses tanggal 23 August 2010. 
  18. ^ American Heritage Dictionary
  19. ^ "Pangaea Supercontinent". Geology.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2011. Diakses tanggal 19 February 2011. 
  20. ^ "Anthropologically, historically and linguistically Eurasia is more appropriately, though vaguely subdivided into West Eurasia (often including North Africa) and East Eurasia", Anita Sengupta, Heartlands of Eurasia: The Geopolitics of Political Space, Lexington Books, 2009, p.25
  21. ^ Schmidt, Matthew (2005). "Is Putin Pursuing a Policy of Eurasianism?". Demokratizatsiya. 1 (13): 90. 
  22. ^ "L. N. Gumilyov Eurasian National University". Emu.kz. 29 July 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 February 2009. Diakses tanggal 7 August 2010. 
  23. ^ "The Eurasian Media Forum". Eamedia.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 April 2010. Diakses tanggal 7 August 2010. 
  24. ^ "Eurasian Development Bank". Eabr.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 May 2010. Diakses tanggal 7 August 2010. 
  25. ^ "Eurasian Bank". Eurasian-bank.kz. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 November 2010. Diakses tanggal 7 August 2010. 
  26. ^ Canal will link Caspian Sea to world Diarsipkan 11 September 2011 di Wayback Machine. (The Times, 29 June 2007)
  27. ^ "Eurasianet". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 October 2019. Diakses tanggal 13 March 2017. 
  28. ^ Journal of Eurasian Studies. Elsevier. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 March 2017. Diakses tanggal 13 March 2017. 
  29. ^ "About ASEEES". Association for Slavic, East European, and Eurasian Studies. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2017. Diakses tanggal 13 March 2017. 
  30. ^ "Slavic and Eurasian Studies". Duke Graduate School. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 March 2017. Diakses tanggal 13 March 2017. 
  31. ^ "Russian and Eurasian Studies". George Mason University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2017. Diakses tanggal 13 March 2017. 
  32. ^ "Department of Slavic and Eurasian Studies". University of Texas at Austin. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 March 2017. Diakses tanggal 13 March 2017. 
  33. ^ "Center for Russian, East European and Eurasian Studies". Stanford University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 March 2017. Diakses tanggal 13 March 2017. 
  34. ^ "Institute of Slavic, East European and Eurasian Studies". University of California, Berkeley. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2017. Diakses tanggal 13 March 2017. 

PembagianSunting

Perbatasan Asia dan Eropa tidak didefinisikan secara tepat, dan bahkan gagasan bahwa ini adalah dua benua yang terpisah dapat diperdebatkan. Tidak ada laut yang menjadi perbatasan keduanya, dan sebagian besar negara di Eropa dan Asia terletak di lempeng tektonik yang sama. Meskipun India terletak di lempeng India, dengan beberapa negara Arab terletak di Lempeng Arab, dan sebagian Rusia terletak di lempeng Amerika Utara.[1] Karena itu, beberapa orang menggunakan istilah "Eurasia" sebagai gantinya.[2] Jadi, model menunjukkan terdapat enam benua di dunia, termasuk Eurasia.[3]

Meskipun orang dapat beragumen bahwa Eurasia sesuai dengan sudut benua dari sudut geologis, sulit untuk mengabaikan sejarah dan konvensi standar. Secara umum, untuk membagi benua adalah sudut pandang geopolitik.[1] Kebanyakan orang tidak menganggap Eurasia sebagai benua tersendiri, dan jarang terdaftar sebagai salah satu benua di dunia. Eurasia hampir secara universal terpecah menjadi benua-benua kecil di Asia dan Eropa, dan telah terjadi sepanjang sejarah.[2]

Penggunaan istilahSunting

Eurasia juga digunakan untuk merujuk kepada ras yang berdarah campuran dengan leluhur yang merupakan orang kulit putih dan seorang lainnya merupakan orang dari Asia Timur.

Istilah Eurasia juga digunakan sebagai judul salah satu lagu band rock asal Inggris, Muse.

ReferensiSunting

  1. ^ a b Khotimah, Siti (2019-06-10). Hasan, Rizki Akbar, ed. "Di Mana Batas Benua Eropa dan Asia? Ini Jawabannya". Liputan6.com. Diakses tanggal 2020-10-27. 
  2. ^ a b "What Is Eurasia? Is Eurasia a Continent? | Sporcle Blog" (dalam bahasa Inggris). 2019-05-08. Diakses tanggal 2020-10-27. 
  3. ^ "Continents - Worldometer". www.worldometers.info (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-27. 

Lihat pulaSunting