Euramerika

Euramerika (juga dikenal dengan Laurusia, Benua Merah Tua atau Benua Batu Pasir Merah Tua) adalah superbenua kecil yang terbentuk selama Silurian akhir dan Devonian sebagai hasil dari tabrakan Laurentia, Baltica, dan Avalonia, kemudian bergabung dengan benua lain sebagai bagian dari Pangea.[1][2] Daerah kratonik ini kemudian menyatu dengan Angara dan Gondwana selama peristiwa orogenik Variscan hingga pembentukan Superbenua Pangea.[3]

Euramerika, Laurasia, Benua Merah Tua, atau Benua Batu Pasir Merah Tua
Laurussia Euramerica.svg
Euramerika (merah), selama masa Devonian
Sejarah benua
Terbentuk330 - 300 juta tahun lalu
JenisSuperbenua
Hari ini bagian dari
Benua lebih kecil
Lempeng tektonik

Istilah Euramerica berasal dari akronim bahasa inggris, yakni Europe dan North America. Dalam bahasa Indonesia Euramerika adalah akronim dari Eropa, dan Amerika Utara. Akronim dari istilah ini sebenarnya sesuai dengan benua-benua hasil pecahan Laurasia. Oleh karena itu, Euramerica atau Euramerika kadang disebut juga Laurasia. Euramerika juga merupakan pendahulu dari Laurasia. Superbenua besar ini memiliki fauna uniknya sendiri, termasuk banyak spesies ikan lapis baja yang tidak ditemukan di tempat lain.[4]

LuasSunting

Data paleoklimatik, pola iklim yang ditafsirkan menunjukkan pergerakan ke arah selatan yang progresif dari Laurentia selama Kambrium hingga Devonian awal diikuti oleh pergeseran ke arah utara Euramerika umum selama Devonian tengah hingga Permian.[5] Awalnya, tabrakan antara Laurentia dan Avalonia menciptakan orogeni Kaledonia.[2] Sekitar 480 juta tahun yang lalu Samudra Iapetus mulai menutup dan 420 juta tahun yang lalu Euramerika mulai terbentuk.[6] Kemudian Terran Meguma berpisah pada 470 juta tahun lalu dari Gondwana dan bergabung dengan Euramerika pada 390 juta tahun yang lalu yang membentuk Nova Scotia.[7] Euramerika menjadi bagian dari Superbenua Pangea pada akhir era Paleozoikum. Pada awal periode Jura, Pangea terpecah menjadi dua benua raksasa, yakni Laurasia dan Gondwana, Euramerica sendiri bagian dari Laurasia. Setelah Laurasia terpecah, terbentuklah 3 benua baru yakni, Amerika Utara dan Eurasia (Asia dan Eropa). Laurentia dan Baltica menjadi bagian Amerika Utara sedangkan Avalonia terbagi menjadi bagian Amerika Utara dan Eurasia.

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting

  1. ^ "EURAMERICA | 1 Definitions of Euramerica - YourDictionary". www.yourdictionary.com. Diakses tanggal 2020-10-09. 
  2. ^ a b Selden, Paul A. (1995-03). "Palaeozoic vertebrate biostratigraphy and biogeography edited by John A. Long. Belhaven Press, London, 1993. No. of pages: 369. Price: £65.00 (hardback). ISBN 1 85293 154 X". Geological Journal. 30 (1): 79–79. doi:10.1002/gj.3350300108. ISSN 0072-1050. 
  3. ^ "Euramerica". Oxford Reference (dalam bahasa Inggris). doi:10.1093/oi/authority.20110810104846593. Diakses tanggal 2020-10-09. 
  4. ^ Selden, Paul A. (1995-03). "Palaeozoic vertebrate biostratigraphy and biogeography edited by John A. Long. Belhaven Press, London, 1993. No. of pages: 369. Price: £65.00 (hardback). ISBN 1 85293 154 X". Geological Journal. 30 (1): 79–79. doi:10.1002/gj.3350300108. ISSN 0072-1050. 
  5. ^ Witzke, Brian J. (1990-01-01). "Palaeoclimatic constraints for palaeozoic Palaeolatitudes of Laurentia and Euramerica". Geological Society, London, Memoirs (dalam bahasa Inggris). 12 (1): 57–73. doi:10.1144/GSL.MEM.1990.012.01.05. ISSN 0435-4052. 
  6. ^ "Shetland's ophiolite | Shetland Amenity Trust". www.shetlandamenity.org. Diakses tanggal 2020-10-09. 
  7. ^ "Geologic History". Yours To Explore (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-09.