Lempeng Amerika Utara

lempeng tektonik besar meliputi sebagian besar Amerika Utara, Grinlandia, dan sebagian Siberia

Lempeng Amerika Utara adalah lempeng tektonik yang menutupi sebagian besar Amerika Utara, Kuba, Bahama, timur laut ekstrim Asia, dan bagian dari Islandia dan Azores. Dengan luas 76 juta km2 (29 juta sq mi), ini adalah lempeng tektonik terbesar kedua di Bumi, di belakang Lempeng Pasifik (yang berbatasan dengan lempeng di sebelah barat).

Lempeng Amerika Utara
Lempeng Amerika Utara
JenisBesar
Perkiraan luas wilayah75.900.000 km2 (29.300.000 sq mi)[1]
Pergerakan1barat
Kecepatan115–25 mm (0,59–0,98 in)/tahun
WilayahAmerika Utara, Greenland, Laut Bering, Samudra Atlantik, Karibia utara, Samudra Arktika, Teluk Alaska, Timur Jauh Rusia, Islandia, Azores
1Relatif dengan Lempeng Afrika

Membentang ke timur ke Punggungan Atlantik Tengah dan ke barat Rentang Chersky di Siberia timur. Lempeng tersebut mencakup benua dan kerak samudera. Bagian dalam daratan kontinental utama mencakup inti granit yang luas yang disebut kraton. Sepanjang sebagian besar tepi kraton ini terdapat fragmen material kerak yang disebut terrane, yang berakresi ke kraton oleh aksi tektonik dalam rentang waktu yang lama. Diperkirakan bahwa sebagian besar Amerika Utara di sebelah barat Pegunungan Rocky terdiri dari terran seperti itu.

BatasSunting

Batas selatan dengan Lempeng Cocos di barat dan Lempeng Karibia di timur adalah Batas transform dan diwakili oleh Sesar Transformasi Kepulauan Swan di bawah laut Sesar Transform Karibia dan Patahan Motagua melalui Guatemala. Paralel Septentrional dan Sesar Enriquillo–Plantain Garden, yang melintasi pulau Hispaniola dan mengikat Patahan Mikro Gonâve, juga merupakan bagian dari batas ini. Sisa batas selatan yang memanjang ke timur hingga Mid Atlantic Ridge dan menandai batas antara Lempeng Amerika Utara dan Lempeng Amerika Selatan tidak jelas tetapi terletak di dekat Zona Fraktur Lima Belas Dua Puluh sekitar 16° arah utara.

Di batas utara adalah kelanjutan dari punggungan Mid-Atlantic yang disebut Bukit Gakkel. Sisa batas di bagian barat laut jauh lempeng meluas ke Siberia. Batas ini berlanjut dari ujung Bukit Gakkel sebagai Laptev Sea Rift, ke zona deformasi transisional di Rentang Chersky, kemudian Sesar Ulakhan di antara itu dan Lempeng Okhotsk, dan akhirnya Palung Aleut hingga akhir sistem Sesar Ratu Charlotte.

Batas barat adalah Sesar Ratu Charlotte yang membentang di lepas pantai di sepanjang pantai Alaska dan zona subduksi Cascadia di utara, Sesar San Andreas melalui California, East Pacific Rise di Teluk California, dan Palung Amerika Tengah di selatan.

Di tepi baratnya, subduksi Lempeng Farallon telah terjadi di bawah Lempeng Amerika Utara sejak Periode Jurassic. Lempeng Farallon hampir seluruhnya tersubduksi di bawah bagian barat Lempeng Amerika Utara, meninggalkan bagian Lempeng Amerika Utara yang bersentuhan dengan Lempeng Pasifik sebagai Sesar San Andreas. Juan de Fuca, Explorer, Gorda, Sungai, Cocos dan Lempeng Nazca adalah sisa-sisa Lempeng Farallon.

Batas di sepanjang Teluk California itu rumit. Teluk ini dilatarbelakangi oleh Zona Celah Teluk California, serangkaian cekungan rift dan mengubah segmen patahan dari ujung utara East Pacific Rise di mulut teluk ke sistem Patahan San Andreas di sekitar Salton Trough rift/Zona Seismik Brawley.[2][3]

Secara umum diterima bahwa sepotong Lempeng Amerika Utara patah dan diangkut ke utara saat East Pacific Rise menyebar ke utara, menciptakan Teluk California. Namun, masih belum jelas apakah kerak samudera antara Rise dan pantai daratan Meksiko sebenarnya adalah lempeng baru yang mulai menyatu dengan Lempeng Amerika Utara, konsisten dengan model standar pusat penyebaran zona keretakan pada umumnya.[butuh rujukan]

Titik panasSunting

Beberapa titik panas diperkirakan ada di bawah Lempeng Amerika Utara. Titik panas yang paling menonjol adalah Yellowstone (Wyoming), Lineament Jemez (New Mexico), dan Anahim (British Columbia). Ini diperkirakan disebabkan oleh aliran sempit konveksi mantel panas naik dari batas inti-mantel Bumi yang disebut mantle plume,[4] meskipun beberapa ahli geologi berpikir bahwa konveksi mantel atas adalah penyebab yang lebih mungkin.[5][6] Titik panas Yellowstone dan Anahim diperkirakan pertama kali tiba selama periode Miosen dan masih aktif secara geologis, menciptakan gempa dan gunung berapi. Titik panas Yellowstone paling menonjol untuk Kaldera Yellowstone dan banyak kaldera yang terletak di Snake River Plain sedangkan titik panas Anahim paling terkenal untuk Sabuk Vulkanik Anahim, saat ini ditemukan di area Kerucut Nazko.

Gerakan piringSunting

Untuk sebagian besar, Lempeng Amerika Utara bergerak kira-kira ke arah barat daya dari Punggungan Atlantik Tengah dengan kecepatan sekitar 2,3 sentimeter (~ 1 inci) per tahun. Pada saat yang sama, Lempeng Pasifik bergerak ke barat laut dengan kecepatan antara 7 dan 11 sentimeter (~3-4 inci) per tahun.

Pergerakan lempeng tidak dapat didorong oleh subduksi karena tidak ada bagian dari Lempeng Amerika Utara yang disubduksi, kecuali bagian kecil yang terdiri dari bagian Palung Puerto Riko; sehingga mekanisme lain terus diselidiki.

Satu studi baru-baru ini menunjukkan bahwa arus konvektif mantel mendorong lempeng.[7]

ReferensiSunting

  1. ^ "Sizes of Tectonic or Lithospheric Plates". Geology.about.com. 2014-03-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-06-05. Diakses tanggal 2016-01-11. 
  2. ^ "Landslides, Floods, and Marine Effects of the Storm of January 3-5, 1982, in the San Francisco Bay Region, California". pubs.usgs.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-20. Diakses tanggal 2020-03-13. 
  3. ^ "Farallon Plate [This Dynamic Earth, USGS]". pubs.usgs.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-01-30. Diakses tanggal 2020-03-13. 
  4. ^ "Hotspots [This Dynamic Earth, USGS]". pubs.usgs.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-09. Diakses tanggal 2020-03-13. 
  5. ^ "Geotimes - November 2000: New Notes". www.geotimes.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-11. Diakses tanggal 2008-03-29. 
  6. ^ "Upper-mantle origin of the Yellowstone hotspot" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2007-07-03. Diakses tanggal 2008-03-29. 
  7. ^ Eaton, David W.; Frederiksen, Andrew (2007). "Seismic evidence for convection-driven motion of the North American plate". Nature. 446 (7134): 428–431. Bibcode:2007Natur.446..428E. doi:10.1038/nature05675. PMID 17377580.