Bahasa Kazakh

bahasa yang dituturkan di Kazakstan

Bahasa Kazakh atau Qazaq (Latin: qazaqşa atau qazaq tılı, Kiril: қазақша atau қазақ тілі, Arab: قازاقشا atau قازاق تيلي, dibaca [qɑzɑqˈɕɑ], [qɑˈzɑq tɪˈlɪ]) adalah sebuah rumpun bahasa Turkik[2] dari cabang Kipchak yang dituturkan di Asia Tengah oleh orang Kazakh. Ini terkait erat dengan Nogai, Kirgiz, dan Karakalpak. Ini adalah bahasa resmi Kazakhstan dan bahasa minoritas yang signifikan di Prefektur Otonomi Kazakh Ili di barat laut Xinjiang, Tiongkok dan di Provinsi Bayan-Ölgii di barat Mongolia. Bahasa ini juga dituturkan oleh banyak etnis Kazakh di seluruh bekas Uni Soviet (sekitar 472.000 di Rusia menurut sensus Rusia tahun 2010), Jerman, dan Turki.

Kazakh
қазақ тілі, qazaq tili, قازاق تىلى
Dituturkan di
Penutur bahasa
23 juta (tidak tercantum tanggal)ne2022
Turkik
  • Kipcak
    • Kipcak–Nogai
      • Kazakh
Alfabet Kazak (Kiril, Latin, Arab Persia, Braile Kazak)
Status resmi
Bahasa resmi di
Kazakstan
Diatur olehAgen bahasa Kazak
Kode bahasa
ISO 639-1kk
ISO 639-2kaz
ISO 639-3kaz
Glottologkaza1248[1]
{{{mapalt}}}
Daerah penutur bahasa Kazak:
  daerah dimana penutur bahasa Kazakh adalah mayoritas
  daerah dimana penutur bahasa Kazakh adalah minoritas
Seorang pembicara Kazakh, direkam di luar negeri
Seorang pembicara Kazakh, direkam di Kazakhstan

Seperti rumpun bahasa Turkik lainnya, Kazakh adalah bahasa aglutinatif dan menggunakan harmoni vokal. Ethnologue mengakui tiga kelompok dialek yang saling dimengerti, Kazakh Timur Laut, variasi yang paling banyak digunakan yang juga berfungsi sebagai dasar bahasa standar, lalu Kazakh Selatan, dan Kazakh Barat. Bahasa ini berbagi tingkat pemahaman timbal balik dengan Karakalpak yang terkait erat sementara dialek Baratnya mempertahankan kejelasan timbal balik yang terbatas dengan rumpun bahasa Altai.

Pada bulan Oktober 2017, presiden Kazakhstan Nursultan Nazarbayev memutuskan bahwa sistem penulisan akan berubah dari abjad Kiril ke Latin pada tahun 2025. Alfabet Latin yang diusulkan telah direvisi beberapa kali dan pada Januari 2021 mendekati inventaris alfabet Turki, meskipun kurang huruf C dan Ç, serta memiliki empat huruf tambahan: Ä, Ñ, Q dan Ū (meskipun huruf lain seperti Y memiliki cara pengucapan yang berbeda). Ini dijadwalkan akan bertahap dari 2023 hingga 2031.

Distribusi geografisSunting

Penutur bahasa Kazakh (terutama bangsa Kazakh) tersebar di wilayah yang luas dari Tian Shan hingga pantai barat Laut Kaspia. Kazakh adalah bahasa resmi negara Kazakhstan, dengan hampir 10 juta penutur (berdasarkan informasi dari CIA World Factbook[3] tentang populasi dan proporsi penutur bahasa Kazakh).[4]

Di Tiongkok, hampir dua juta etnis Kazakh dan penutur bahasa Kazakh tinggal di Prefektur Otonomi Kazakh Ili di Xinjiang.[5]

SejarahSunting

Orang pertama yang mendiami wilayah Kazakhstan modern adalah orang Skit, yang merupakan keturunan Iran. Göktürks bermigrasi ke daerah tersebut pada abad ke-6 Masehi dan menaklukkan sebagian besar tanah air Skithia, yang menyebabkan Turkifikasi di wilayah tersebut. Pada abad ke-12 Masehi, Kimeks kemudian menggantikan Göktürks dan juga memperkenalkan rumpun bahasa Turkik ke stepa Kazakh.

Cabang Kipchak dari rumpun bahasa Turkik, yang berasal dari bahasa Kazakh, sebagian besar dipadatkan pada masa pemerintahan Golden Horde, yang penduduknya menyebarkan Islam sepenuhnya dan pendahulu terdekat bahasa Kazakh ke stepa Kazakh. Bahasa Kazakh modern dikatakan berasal sekitar tahun 1465 M selama pembentukan Muslim Suni, Kekhanan Kazakh. Bahasa Kazakh modern kemungkinan merupakan keturunan dari bahasa Turki Chagatay seperti yang dituturkan oleh Dinasti Timuriyah dan bahasa Turki Kipchak seperti yang dituturkan oleh Golden Horde.

Sebagai bahasa yang terkait dengan budaya mayoritas Muslim, Kazakh menggunakan sejumlah besar kata pinjaman dari Persia dan Arab karena seringnya interaksi historis antara kelompok etnis Kazakh dan Iran di selatan. Selain itu, bahasa Persia adalah lingua franca di Kekhanan Kazakh, yang memungkinkan mencampurkan kata-kata Persia ke dalam bahasa lisan dan tulisan mereka sendiri. Sementara itu, bahasa Arab digunakan oleh orang Kazakh di masjid dan mausoleum, dan berfungsi sebagai bahasa khusus untuk konteks keagamaan.

Orang Kazakh menggunakan abjad Arab untuk menulis bahasa mereka hingga kira-kira tahun 1929. Pada awal 1900-an, aktivis Kazakh Ahmed Baytursinuli mereformasi alfabet Arab–Kazakh, tetapi karyanya sebagian besar dibayangi oleh kehadiran Soviet di Asia Tengah. Pada saat itu, rezim Soviet yang baru memaksa Kazakh menggunakan alfabet Latin, dan kemudian alfabet Kiril pada tahun 1940-an dalam upaya untuk benar-benar membuat mereka menjadi Rusia. Saat ini, orang Kazakh menggunakan tulisan Arab, Latin, dan Kiril untuk menulis bahasa mereka.

Sistem penulisanSunting

 
Abjad Arab dan Latin Kazakh pada tahun 1924

Catatan tertulis tertua dari bahasa yang terkait erat dengan Kazakh ditulis dalam alfabet Turki Kuno, meskipun tidak diyakini bahwa salah satu dari varietas ini adalah pendahulu langsung Kazakh.[6] Bahasa Kazakh modern, sekitar seribu tahun yang lalu, ditulis dalam abjad Arab hingga tahun 1929, ketika otoritas Soviet memperkenalkan alfabet berbasis Latin, dan kemudian alfabet Kiril pada tahun 1940.[7]

Nazarbayev pertama kali mengangkat topik penggunaan alfabet Latin alih-alih alfabet Kiril sebagai naskah resmi Kazakh di Kazakhstan pada Oktober 2006.[8][9] Studi pemerintah Kazakh yang dirilis pada bulan September 2007 menyatakan bahwa peralihan ke alfabet Latin dalam jangka waktu 10 hingga 12 tahun dapat dilakukan, dengan biaya sebesar $300 juta.[10]

Transisi dihentikan sementara pada 13 Desember 2007, dengan presiden Nazarbayev menyatakan: "Selama 70 tahun orang Kazakhstan membaca dan menulis dalam alfabet Kiril. Lebih dari 100 kebangsaan tinggal di negara bagian kita. Oleh karena itu kita membutuhkan stabilitas dan kedamaian. Kita seharusnya tidak terburu-buru dalam masalah transformasi alfabet."[11]

Namun, pada 30 Januari 2015, Menteri Kebudayaan dan Olahraga Arystanbek Muhamediuly mengumumkan rencana transisi sedang dilakukan, dengan spesialis mengerjakan ortografi untuk mengakomodasi aspek fonologi bahasa.[12] Dalam mempresentasikan rencana strategis ini pada April 2017, Presiden Kazakhstan Nursultan Nazarbayev menggambarkan abad ke-20 sebagai periode dimana "bahasa dan budaya Kazakh telah dihancurkan."[7]

Nazarbayev memerintahkan otoritas Kazakh untuk membuat alfabet Latin Kazakh pada akhir 2017, yang menjadi tulisan Kazakh dapat kembali ke alfabet Latin mulai tahun 2018.[13][14] Hingga 2018, Bahasa Kazakh ditulis dalam alfabet Kiril di Kazakhstan dan Mongolia, serta dalam bahasa Latin di Kazakhstan, sementara lebih dari satu juta penutur bahasa Kazakh di Tiongkok menggunakan alfabet turunan Arab yang mirip dengan yang digunakan untuk menulis bahasa Uigur.[6]

Pada 26 Oktober 2017, presiden Nursultan Nazarbayev mengeluarkan Keputusan Presiden №569 untuk melakukan perubahan ke alfabet Latin dari alfabet Kiril dan memerintahkan transisi ke alfabet ini diselesaikan,[15][16] keputusan yang diambil untuk menekankan budaya Kazakh setelah era pemerintahan Soviet[17] dan untuk memfasilitasi penggunaan perangkat digital.[18] Namun, keputusan awal untuk menggunakan ortografi baru hanya menggunakan apostrof, yang membuat penggunaan banyak alat populer untuk mencari dan menulis teks menjadi sulit, menimbulkan kontroversi.[19]

Oleh karena itu, pada tanggal 19 Februari 2018, dikeluarkan Keputusan Presiden №637 dimana penggunaan apostrof dihentikan dan diganti dengan penggunaan diakritik dan digraf, menjadikan Kazakh sebagai rumpun bahasa Turkik kedua yang menggunakan ch dan sh setelah pemerintah Uzbekistan mengadaptasinya dalam versi alfabet Latin mereka.[20][21] Namun, banyak warga menyatakan bahwa alfabet yang diperkenalkan secara resmi perlu perbaikan lebih lanjut.

Pada tahun 2020, Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev menyerukan revisi lain dari alfabet Latin dengan fokus pada melestarikan suara asli dan pengucapan bahasa Kazakh.[22][23] Revisi ini, dipresentasikan kepada publik pada November 2019 oleh akademisi dari Institut Linguistik Baitursynov dan spesialis yang tergabung dalam kelompok kerja resmi untuk transisi naskah, menggunakan diaresis, breve, dan cedilla; alih-alih digraf dan aksen akut, dan memperkenalkan perubahan ejaan untuk mencerminkan fonologi Kazakh dengan lebih akurat.[24] Revisi ini adalah versi alfabet Turki yang sedikit dimodifikasi, menghilangkan huruf-hurufnya C, Ç dan memiliki empat huruf tambahan yang tidak ada dalam bahasa Turki: Ä, Q, Ñ, dan Ū.

Pada Februari 2021, Kazakhstan menegaskan kembali rencananya untuk transisi bertahap ke alfabet Kazakh berbasis Latin hingga tahun 2031.[25]

Abjad Arab untuk bahasa Kazakh tetap digunakan secara resmi di Tiongkok dan wilayah lain yang menggunakan bahasa Kazakh di luar Kazakhstan dan Rusia. Berbeda dengan alfabet Arab dasar, yang lebih tepat disebut abjad, abjad Arab Kazakh yang diadaptasi adalah alfabet yang sebenarnya, dengan karakter individu untuk setiap suara dalam bahasa.

Perbandingan menggunakan pasal 1 Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia
Alfabet Kiril Abjad Arab Alfabet Latin Bahasa Indonesia
Барлық адамдар тумысынан азат және қадір-қасиеті мен құқықтары тең болып дүниеге келеді. برليق ادمدر توميسينن ازت جانه قدير قسيهتي من قوقيقتري تهݣ بوليپ دونيهگه كهلهدي. Barlyq adamdar tumysynan azat jäne qadır-qasietı men qūqyqtary teñ bolyp düniege keledı. Semua manusia dilahirkan bebas dan setara dalam martabat dan hak.
Адамдарға ақыл-парасат, ар-ождан берілген, ادمدرع اقيل پرست، ار ئجدن بهريلگهن ، Adamdarğa aqyl-parasat, ar-ojdan berılgen, Mereka diberkahi dengan akal dan hati nurani
сондықтан олар бір-бірімен туыстық, бауырмалдық қарым-қатынас жасаулары тиіс. سونديقتن ئلر بير بيريمهن تويستيق، بويرملديق قريم قتينس جسولري تيس . sondyqtan olar bır-bırımen tuystyq, bauyrmaldyq qarym-qatynas jasaulary tiıs. dan harus bertindak terhadap satu sama lain dalam semangat persaudaraan.

FonologiSunting

Bahasa Kazakh menunjukkan harmoni vokal akar-lidah, dengan beberapa kata yang berasal dari bahasa asing baru-baru ini (biasanya berasal dari Rusia atau Arab) sebagai pengecualian. Ada juga sistem harmoni pembulatan yang mirip dengan Kirgiz, tetapi tidak berlaku secara kuat dan tidak tercermin dalam ortografi. Sistem ini hanya berlaku untuk vokal terbuka /e/, /ɪ/, /ʏ/, dan /ɑ/, yang terjadi pada suku berikutnya.[26] Jadi, (dalam alfabet Latin); jūldyz, bügın, dan ülken, sebenarnya diucapkan sebagai jūldūz, bügün, dan ülkön.

KonsonanSunting

Bagan berikut menggambarkan inventarisasi konsonan bahasa Kazakh standar;[27] banyak bunyi, bagaimanapun adalah alofon dari bunyi lain atau hanya muncul dalam kata-kata pinjaman baru-baru ini. Ke-18 fonem konsonan yang dicantumkan oleh Vajda tanpa tanda kurung—karena ini adalah fonem, tempat terdaftar dan cara artikulasinya sangat umum, dan akan berbeda dari yang ditampilkan. Fonem /f, v, x, t͡ɕ, t͡s/ hanya terjadi pada pinjaman baru-baru ini, kebanyakan dari bahasa Rusia (/t͡s/ jarang muncul dalam ucapan normal). Kazakh memiliki 17 fonem konsonan asli; ini adalah konsonan berhenti /p, b, t, d, k, g, d͡ʑ/, frikatif /s, z, ɕ, ʑ/, nasal /m, n, ŋ/, liquids /r, l/, dan dua konsonan glides /w, j/.[28]

Fonem konsonan Kazakh[29]
Konsonan Labial Konsonan Alveolar Konsonan Palatal Konsonan Velar Konsonan Uvular
Konsonan Nasal m м/m n н/n ŋ ң/ñ
Konsonan berhenti/
Konsonan Afrikat
tak bersuara p п/p t т/t t͡ɕ ч/ç k к/k q қ/q
bersuara b б/b d д/d d͡ʑ ж/j ɡ г/g
Konsonan Frikatif tak bersuara f ф/f s с/s ɕ ш/ş χ х/h
bersuara v в/v z з/z ʑ ж/zh ʁ ғ/ğ
Konsonan Aproksi l л/l j й/i w у/u
Konsonan Mengetuk ɾ р/r

Sebagai tambahan, /q/, /ɡ/, dan /b/ yang dipinjamkan secara terbuka (diantara vokal) untuk [χ], [ɣ], dan [β]. Dalam kata serapan, suku kata yang berhenti bersuara; pada akhirnya menjadi samar-samar.[26]

  • Berdasarkan IPA di atas, menunjukkan perubahan tertentu dari rekan rumpun bahasa Turkik, perubahan yang pada umumnya berprinsip. Empat pola seperti itu langsung dapat dikenali:
    • /t͡ɕ/ Turki sesuai dengan Kazakh /ɕ/, misalnya /qat͡ɕ/ ke /qaɕ/;
    • /ɕ/ Turki pada gilirannya sesuai dengan Kazakh /s/ di posisi akhir, misalnya /tyɕ/ ke /tys/;
    • /j/ Turki sesuai dengan /ʑ/ di posisi awal, misalnya /jaz/ ke /d͡ʑaz/
    • /ɣ/ Turki sesuai dengan Kazakh /w/ di posisi akhir /aɣ/ ke /aw/ (lihat juga Krueger 1980, Johanson 2009).[28]

VokalSunting

Kazakh memiliki sistem 12 vokal fonemik, 3 di antaranya adalah diftong. Kontras pembulatan dan /æ/ umumnya hanya muncul sebagai fonem pada suku kata pertama dari sebuah kata, tetapi muncul belakangan secara alofonis. Selain itu, bunyi /æ/ telah dimasukkan secara artifisial karena pengaruh bahasa Arab, Persia, dan kemudian bahasa Tatar selama periode Islam.[30] Vokal tengah "e, ө, о" diftongisasi dengan awalan [j͡ɪ, w͡ʉ, w͡ʊ].[29]

Menurut Vajda, kualitas vokal depan/belakang sebenarnya adalah salah satu akar lidah netral versus retraksi.[29]

Nilai fonetik dipasangkan dengan karakter yang sesuai dalam alfabet Kiril Kazakh dan alfabet Latin saat ini.

Fonem vokal Kazakh
Depan
(Akar lidah tingkat lanjut)
Tengah
(Akar lidah santai)
Belakang
(Akar lidah ditarik)
Vokal tertutup ɪ̞ і/ı ʉ ү/ü ұ/ū
Vokal diftong je̘ е/ie əj и/i ʊw у/u
Vokal tengah e э/e ə ы/y о/o
Vokal terbuka æ̝ ә/ä ɵ ө/ö ɑ̝ а/a
Vokal Kazakh dengan pengucapannya
Depan dan tengah Belakang
tidak bulat bulat tidak bulat bulat
Tertutup ɪ̞ і/ı ʏ̞ ү/ü ə ы/y ʊ̞ ұ/ū
Terbuka e э/e / æ ә/ä ɵ ө/ö ɑ̝ а/a о/o

Harmoni vokalSunting

Seperti hampir semua rumpun bahasa Turkik, Kazakh memiliki harmoni vokal (terkadang disebut "vokal keras dan lunak".). Artinya, suku kata yang mengandung vokal belakang hanya dapat diikuti oleh suku kata yang mengandung vokal belakang, begitu pula sebaliknya. Secara fonologis, i, u, dan yu mungkin tergantung pada vokal sebelumnya atau sesudahnya, jika vokal belakang, ini diucapkan [əj, ʊw, jʊw], dan jika vokal depan, ini diucapkan [ɪj, ʉw, jʉw]. Bila tidak didahului atau digantikan oleh vokal lain, ketiga huruf tersebut biasanya dilafalkan [ɪj, ʊw, jʊw] (kecuali dalam hal mi/ми; dimana mereka diucapkan sebagai [-əj-]).[31]

Vokal belakang Vokal depan
a
а
e
е/э
o
о
ö
ө
ū
ұ
ü
ү
y
ы
i
і
Miscellaneous
ia
я
ä
ә
io
ё
u [ʊw]
у
[ʉw]
i [əj]
и
[ɪj]
iu [jʊw]
ю
[jʉw]
Baris masuk purple mewakili vokal yang ada di sufiks.

Vokal belakang disebabkan sebelumnya -k-/-к- dan -g-/-г- untuk diucapkan sebagai -q-/-қ- dan -ğ-/-ғ- dalam sufiks, masing-masing (-ğa/-ға vs. -ge/-ге "akhiran kasus datif").

PenekananSunting

Sebagian besar kata dalam bahasa Kazakh ditekankan pada suku kata terakhir, kecuali:[32]

  • Saat menghitung objek angka, bukan ditekankan pada suku kata pertama, tetapi ditekankan pada suku kata terakhir dalam jumlah kolektif yang diakhiri dengan -eu (bıreu, altau dari bır, alty):
bir, ekı, üş, tört, bes, alty, jetı, ...
satu, dua, tiga, empat, lima, enam, tujuh, ...
  • Kata ganti yang pasti dan negatif ditekankan pada suku kata pertama:
bärıne,kımge
kepada semua orang, tidak kepada siapa pun

Morfologi dan sintaksSunting

Bahasa Kazakh umumnya adalah kata kerja akhir, meskipun berbagai permutasi pada urutan kata SOP (subjek-objek-predikat) dapat digunakan, misalnya, karena topikalisasi.[33] Morfologi infleksional dan derivatif, baik verbal maupun nominal, dalam bahasa Kazakh, ada hampir secara eksklusif dalam bentuk sufiks aglutinatif. Kazakh adalah bahasa nominatif-akusatif, kepala-akhir, cabang kiri, dan penanda-tergantung.[6]

Kemunduran kata benda[6]
Kasus Morfem Kemungkinan bentuk keme "mengirimkan" aua "udara" şelek "keranjang" säbız "wortel" bas "kepala" tūz "asin" qan "darah" kün "hari"
Nom keme aua şelek säbız bas tūz qan kün
Acc -ny -nı, -ny, -dı, -dy, -tı, -ty keme auany şelek säbız basty tūzdy qandy kün
Gen -nyñ -nıñ, -nyñ, -dıñ, -dyñ, -tıñ, -tyñ kemenıñ auanyñ şelektıñ säbızdıñ bastyñ tūzdyñ qannyñ künnıñ
Dat -ga -ge, -ğa, -ke, -qa kemege auağa şelekke säbızge basqa tūzğa qanğa künge
Loc -da -de, -da, -te, -ta kemede auada şelekte säbızde basta tūzda qanda künde
Abl -dan -den, -dan, -ten, -tan, -nen, -nan kemeden auadan şelekten säbızden bastan tūzdan qannan künnen
Inst -men -men(en), -ben(en), -pen(en) kememen auamen şelekpen säbızben baspen tūzben qanmen künmen

Kata gantiSunting

Ada delapan kata ganti orang di Kazakh:

Kata ganti orang[6]
Tunggal Jamak
Orang pertama Men Bız
Orang kedua informal sen sender
formal sız sızder
Orang ketiga ol olar

Kemerosotan kata ganti diuraikan dalam bagan berikut. Kata ganti tunggal menunjukkan ketidakteraturan, sedangkan kata ganti jamak teratur. Bentuk ketidakteraturan disorot dengan huruf tebal.[6]

Nomor Tunggal Jamak
Kata ganti orang Orang pertama Orang kedua Orang ketiga Orang pertama Orang kedua Orang ketiga
Umum Sopan Umum Sopan
Nominatif men sen sız ol bız sender sızder olar
Genitif menıñ senıñ sızdıñ onyñ bızdıñ senderdıñ sızderdıñ olardyñ
Datif mağan sağan sızge oğan bızge senderge sızderge olarğa
Akusatif menı senı sızdı ony bızdı senderdı sızderdı olardy
Lokatif mende sende sızde onda bızde senderde sızderde olarda
Ablatif menen senen sızden odan bızden senderden sızderden olardan
Instrumental menımen senımen sızben onymen bızben sendermen sızdermen olarmen

Selain kata ganti, ada beberapa rangkaian morfem lagi yang berhubungan dengan orang.[6]

Morfem yang menunjukkan orang[6]
Kata ganti Kopula Akhiran posesif Masa Lalu/Kondisi
Orang pertama tunggal men -mın -(ı)m -(ı)m
Orang kedua tunggal sen -sı -(ı)ñ -(ı)ñ
Orang ketiga tunggal ol -/-dır -
Orang pertama jamak bız -bız -(ı)mız -(ı)k/-(y)q
orang kedua tunggal, formal, dan jamak sız -sız -(ı)ıñız -(ı)ñız/-(y)ñyz
orang ketiga jamak olar -/-dır

Tenses, aspek, dan moodSunting

Bahasa Kazakh dapat mengekspresikan kombinasi yang berbeda dari tenses, aspek, dan mood melalui penggunaan berbagai morfologi verbal atau melalui sistem kata kerja modal, banyak di antaranya mungkin lebih baik dianggap kata kerja ringan. Bentuk waktu sekarang adalah contoh utama dari ini; progresif tenses di Kazakh dibentuk dengan salah satu dari empat kemungkinan modal.

Kata kerja modal "otyr" (duduk), "tūr" (berdiri), dan "jat" (berbohong), menyandikan berbagai corak makna tentang bagaimana tindakan dilakukan dan juga berinteraksi dengan semantik leksikal dari kata kerja akar: tindakan telic dan non-telic, semelfactives, duratif, dan non-duratif, tepat waktu, dan lain-lain. Ada batasan pilihan pada kata kerja modal: kata kerja gerak, seperti бару (pergi) dan келу (datang); tidak boleh digabungkan dengan "otyr". Namun, kata kerja apa pun dapat digabungkan dengan "jat" (berbohong) untuk mendapatkan makna progresif tenses.[6]

Aspek progresif dalam present tense[6]
Bahasa Kazakh Aspek Bahasa Indonesia
Men jeimın non-progresif "Aku (akan) makan [setiap hari]."
Men jeudemın progresif "Aku sedang makan [sekarang]."
Men jep otyrmyn progresif/duratif "Aku sedang [duduk dan] makan." / "Aku sudah makan."
Men jep tūrmyn progresif/tepat waktu "Aku [di sela-sela] sedang makan [dalam menit ini juga]."
Men jep jürmın kebiasaan "Aku makan [makan siang, setiap hari]"

Meskipun mungkin untuk berpikir bahwa kategori aspek yang berbeda mengatur pilihan tambahan, itu tidak begitu mudah di Kazakh. Auksiliaris secara internal peka terhadap semantik leksikal predikat, misalnya, kata kerja yang menggambarkan gerak:[6]

Selain kompleksitas dari tenses progresif, ada banyak pasangan konvergensi bantu yang menyandikan rentang aspek, makna modal, kehendak, bukti, dan tindakan-modifikasi. Misalnya pola -yp köru, dengan kata kerja bantu köru (melihat), menunjukkan bahwa subjek dari kata kerja mencoba atau mencoba melakukan sesuatu (bandingkan dengan bahasa Jepang てみる temiru konstruksi).[6]

ReferensiSunting

  1. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Kazakh". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  2. ^ Sangkala, I.; Samigov, B. (2019). Bahasa Uzbek Bahasa Sahabatku (PDF). Jakarta: Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. hlm. 1–2. ISBN 978-602-437-937-7. 
  3. ^ "Central Asia: Kazakhstan". The 2017 World Factbook. Central Intelligence Agency. 26 October 2017. Diakses tanggal 31 October 2017. 
  4. ^ Map showing the geographical diffusion of the Kazakh and other Turkish languages
  5. ^ Simons, Gary F.; Fennig, Charles D., ed. (2017). "Kazakh". Ethnologue: Languages of the World (edisi ke-20th). Dallas, Texas: SIL International. Diakses tanggal 28 October 2017. 
  6. ^ a b c d e f g h i j k l Mukhamedova, Raikhangul (2015). Kazakh: A Comprehensive Grammar. Routledge. ISBN 9781317573081. 
  7. ^ a b Назарбаев, Нұрсұлтан (26 April 2017). Болашаққа бағдар: рухани жаңғыру [Orientation for the future: spiritual revival]. Egemen Qazaqstan (dalam bahasa Kazakh). Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 June 2017. Diakses tanggal 30 October 2017. 
  8. ^ "Kazakhstan switching to Latin alphabet". Interfax. 30 October 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2007. 
  9. ^ "Kazakh President Revives Idea of Switching to Latin Script". Radio Free Europe/Radio Liberty. 24 October 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 March 2017. Diakses tanggal 30 October 2017. 
  10. ^ Bartlett, Paul (3 September 2007). "Kazakhstan: Moving Forward With Plan to Replace Cyrillic With Latin Alphabet". EurasiaNet. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2008. Diakses tanggal 30 October 2017. 
  11. ^ "Kazakhstan should be in no hurry in Kazakh alphabet transformation to Latin: Nazarbayev". Kazinform. 13 December 2007,  cited in "Kazakhstan backtracks on move from Cyrillic to Roman alphabet?". Pinyin News. 14 December 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2014. Diakses tanggal 30 October 2017. 
  12. ^ "Kazakh language to be converted to Latin alphabet – MCS RK". Kazinform. 30 January 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 February 2017. Diakses tanggal 17 September 2015. 
  13. ^ "Kazakh President Orders Shift Away From Cyrillic Alphabet". Radio Free Europe/Radio Liberty. 12 April 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 July 2017. Diakses tanggal 30 October 2017. 
  14. ^ "From Я to R: How To Change A Country's Alphabet – And How Not To". Radio Free Europe/Radio Liberty. 16 May 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 May 2017. Diakses tanggal 18 May 2017. 
  15. ^ О переводе алфавита казахского языка с кириллицы на латинскую графику [On the change of the alphabet of the Kazakh language from the Cyrillic to the Latin script] (dalam bahasa Rusia). President of the Republic of Kazakhstan. 26 October 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 October 2017. Diakses tanggal 26 October 2017. 
  16. ^ Illmer, Andreas; Daniyarov, Elbek; Rakhimov, Azim (31 October 2017). "Kazakhstan to Qazaqstan: Why would a country switch its alphabet?". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 October 2017. Diakses tanggal 31 October 2017. 
  17. ^ "Nazarbayev Signs Decree On Kazakh Language Switch To Latin-Based Alphabet". Radio Free Europe/Radio Liberty. 27 October 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 October 2017. Diakses tanggal 30 October 2017. 
  18. ^ "Alphabet soup as Kazakh leader orders switch from Cyrillic to Latin letters". The Guardian. 26 October 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 October 2017. Diakses tanggal 30 October 2017 – via Reuters. 
  19. ^ Higgins, Andrew (2018). "Kazakhstan Cheers New Alphabet, Except for All Those Apostrophes". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 16 January 2018. 
  20. ^ "Kazakhstan adopts new version of Latin-based Kazakh alphabet". The Astana Times. 26 February 2018. 
  21. ^ Decree No. 637 of February 19, 2018
  22. ^ "Kazakh President Tokaev introduces reforms". Modern Diplomacy Europe. 7 January 2020. 
  23. ^ "Kazakhstanis Awaiting For New Latin-Based Alphabet". Caspian News. 14 January 2020. 
  24. ^ Yergaliyeva, Aidana (2019-11-18). "Fourth version of Kazakh Latin script will preserve language purity, linguists say". The Astana Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-03. 
  25. ^ Years, Assel Satubaldina in Kazakhstan’s Independence: 30; February 2021, Nation on 1 (2021-02-01). "Kazakhstan Presents New Latin Alphabet, Plans Gradual Transition Through 2031". The Astana Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-10. 
  26. ^ a b Произношение букв
  27. ^ Some variations occur in the different regions where Kazakh is spoken, including outside Kazakhstan; e. g. ж / ج (where a Perso-Arabic script similar to the current Uyghur alphabet is used) is read [ʑ] in standard Kazakh, but [d͡ʑ] in some places.
  28. ^ a b Öner, Özçelik. Kazakh phonology (Tesis). Cambridge University. https://oozcelik.pages.iu.edu/papers/Kazakh%20phonology.pdf. 
  29. ^ a b c Vajda, Edward (1994), "Kazakh phonology", dalam Kaplan, E.; Whisenhunt, D., Essays presented in honor of Henry Schwarz, Washington: Western Washington, hlm. 603–650 
  30. ^ Wagner, John Doyle; Dotton, Zura. A Grammar of Kazakh (PDF). 
  31. ^ "Мягкие и твёрдые слова". Казахский язык. Diakses tanggal 21 December 2021. 
  32. ^ "Ударение". Казахский ясык. Diakses tanggal 24 January 2022. 
  33. ^ Beltranslations.com

Pranala luarSunting