Buka menu utama
Ekonomi
GDP PPP Per Capita IMF 2008.svg
Kategori umum

Ekonomi mikro · Ekonomi makro
Sejarah pemikiran ekonomi
Metodologi  · Pendekatan heterodoks

Bidang dan subbidang

Perilaku  · Budaya  · Evolusi
Pertumbuhan  · Pengembangan  · Sejarah
Internasional · Sistem ekonomi
Keuangan dan Ekonomi keuangan
Masyarakat dan Ekonomi kesejahteraan
Kesehatan  · Buruh  · Manajerial
Bisnis Informasi  · Informasi · Teori permainan
Organisasi Industri  · Hukum
Pertanian  · Sumber daya alam
Lingkungan · Ekologis
Geografi Ekonomi  · Kota · Pedesaan  · Kawasan
Peta ekonomi

Teknik

Matematika  · Ekonometrika
Eksperimental · Neraca nasional

Daftar

Jurnal · Publikasi
Kategori · Topik · Ekonom

Portal.svg Portal Bisnis dan ekonomi

Ekonomi ekologis (juga disebut ekonomi-eko, ekolonomi atau bioekonomi dari Georgescu-Roegen) adalah suatu bidang penelitian akademis transdisiplin dan antardisiplin yang membahas saling ketergantungan dan koevolusi ekonomi manusia dan ekosistem alam, baik secara intertemporal maupun spasial.[1] Dengan memperlakukan ekonomi sebagai subsistem ekosistem Bumi yang lebih besar, dan dengan menekankan pada pelestarian modal alami, bidang ekonomi ekologis dibedakan dari ekonomi lingkungan, yang merupakan analisis ekonomi arus utama tentang lingkungan.[2]

Ekonomi ekologis dicetuskan pada tahun 1980-an sebagai disiplin modern melalui karya dan interaksi antara berbagai akademisi Eropa dan Amerika (lihat bagian tentang Sejarah dan perkembangan di bawah ini). Bidang ilmu yang terkait yakni ekonomi hijau, secara umum merupakan bentuk subjek terapan yang lebih politis.[3][4]

Menurut ahli ekonomi ekologis Malte Faber, ekonomi ekologis didefinisikan oleh fokusnya pada alam, keadilan, dan waktu. Masalah keadilan antargenerasi, tak terbalikannya perubahan lingkungan, ketidakpastian hasil jangka panjang, dan panduan pembangunan berkelanjutan analisis dan penilaian ekonomi ekologis.[5] Ahli ekonomi ekologis telah mempertanyakan pendekatan ekonomi arus utama fundamental seperti analisis biaya-manfaat, dan pemisahan nilai-nilai ekonomi dari penelitian ilmiah, berpendapat bahwa ekonomi tak terhindarkan lebih bersifat normatif daripada positif (yakni deskriptif).[6] Analisis posisi, yang berupaya menggabungkan masalah waktu dan keadilan, diusulkan sebagai alternatif.[7][8] Ekonomi ekologis berbagi beberapa perspektifnya yang sama dengan ekonomi feminis, termasuk fokus pada nilai-nilai keberlanjutan, alam, keadilan, dan kepedulian.[9]

Sejarah dan perkembanganSunting

Anteseden ekonomi ekologis dapat ditelusuri kembali pada Romantisisme abad ke-19 serta beberapa ekonom politik Abad Pencerahan pada masa itu. Kekhawatiran terhadap populasi diekspresikan oleh Thomas Malthus, sementara John Stuart Mill meramalkan konsep keunggulan dari kondisi stasioner suatu perekonomian. Mill dengan demikian mengantisipasi wawasan mendatang dari para ekonom ekologis modern, tetapi tanpa memiliki pengalaman mereka tentang biaya sosial dan ekologis dari ekspansi ekonomi pasca-Perang Dunia II. Pada tahun 1880, ekonom Marxian Sergei Podolinsky berusaha untuk mengajukan teori nilai kerja berdasarkan energi yang terkandung; karyanya dibaca dan dikritik oleh Marx dan Engels.[10] Otto Neurath mengembangkan pendekatan ekologis berdasarkan ekonomi alami pada saat dipekerjakan oleh Republik Soviet Bayern pada tahun 1919. Dia berpendapat bahwa sistem pasar gagal untuk memperhitungkan kebutuhan generasi masa depan, dan bahwa ekonomi sosialis membutuhkan kalkulasi dalam bentuk barang, pelacakan seluruh material yang berbeda, daripada memadukannya menjadi uang sebagai ekuivalen umum. Dalam hal ini dia dikritik oleh para ekonom neoliberal seperti Ludwig von Mises dan Freidrich Hayek dalam apa yang kemudian dikenal sebagai perdebatan kalkulasi sosialis.[11]

Perdebatan tentang energi dalam sistem ekonomi juga dapat ditelusuri kembali ke Frederick Soddy (1877–1956), seorang ahli radiokimia pemenang Hadiah Nobel. Dalam bukunya Wealth, Virtual Wealth and Debt (1926), Soddy mengkritik kepercayaan ekonomi yang berlaku sebagai sebuah mesin gerak abadi, yang mampu menghasilkan kekayaan tak terbatas—sebuah kritik yang dikembangkan oleh para ahli ekonomi ekologis kemudian seperti Nicholas Georgescu-Roegen dan Herman Daly.[12]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Anastasios Xepapadeas (2008). "Ecological economics". The New Palgrave Dictionary of Economics 2nd Edition. Palgrave MacMillan. 
  2. ^ Jeroen C.J.M. van den Bergh (2001). "Ecological Economics: Themes, Approaches, and Differences with Environmental Economics," Regional Environmental Change, 2(1), pp. 13-23 Diarsipkan 2008-10-31 di Wayback Machine. (press +).
  3. ^ Paehlke R. (1995). Conservation and Environmentalism: An Encyclopedia, p. 315. Taylor & Francis.
  4. ^ Scott Cato, M. (2009). Green Economics. Earthscan, London. ISBN 978-1-84407-571-3.
  5. ^ Malte Faber. (2008). How to be an ecological economist. Ecological Economics 66(1):1-7. Preprint.
  6. ^ Peter Victor. (2008). Book Review: Frontiers in Ecological Economic Theory and Application. Ecological Economics 66(2-3).
  7. ^ Mattson L. (1975). Book Review: Positional Analysis for Decision-Making and Planning by Peter Soderbaum. The Swedish Journal of Economics.
  8. ^ Soderbaum, P. 2008. Understanding Sustainability Economics. Earthscan, London. ISBN 978-1-84407-627-7. pp.109-110, 113-117.
  9. ^ Aslaksen, Iulie; Bragstad, Torunn; Ås, Berit (2014). "Feminist Economics as Vision for a Sustainable Future". Dalam Bjørnholt, Margunn; McKay, Ailsa. Counting on Marilyn Waring: New Advances in Feminist Economics. Demeter Press/Brunswick Books. hlm. 21–36. ISBN 9781927335277. 
  10. ^ Bellamy Foster, John; Burkett, Paul (March 2004). "Ecological Economics and Classical Marxism: The "Podolinsky Business" Reconsidered" (PDF). Organization & Environment. Vol. 17, No. 1: 32–60. Diakses tanggal 31 August 2018. 
  11. ^ Cartwright Nancy, J. Cat, L. Fleck, and T. Uebel, 1996. Otto Neurath: philosophy between science and politics. Cambridge University Press
  12. ^ Zencey, Eric. (2009, April 12). Op-ed. New York Times, p. WK9. Accessed: December 23, 2012.

Bacaan lebih lanjutSunting

Pranala luarSunting

Sekolah dan institut:

Data lingkungan:

Serbaneka:

Templat:Environmental science Templat:Environmental social science Templat:Modelling ecosystems Templat:Natural resources