Bangunan otonom

Bangunan otonom adalah bangunan yang dirancang untuk dioperasikan secara independen dari layanan pendukung infrastrukturnya seperti jaringan tenaga listrik, jaringan gas, sistem air kota, sistem pengolahan limbah, saluran air hujan, layanan komunikasi, dan dalam beberapa kasus termasuk jalan umum.[1]

Para pendukung bangunan otonom menggambarkan keuntungan dari desain bangunan otonom yang mencakup pengurangan dampak lingkungan, peningkatan keamanan, dan biaya kepemilikan yang lebih rendah. Beberapa keuntungan yang disebutkan memenuhi prinsip bangunan hijau. Bangunan semacam ini akan sedikit bergantung pada layanan sipil dan karena itu lebih aman dan lebih nyaman selama bencana sipil atau serangan militer. Misalnya, bangunan otonom tidak akan kehilangan daya atau air jika pasokan publik terganggu.

Pada tahun 2018, sebagian besar penelitian dan artikel yang diterbitkan tentang bangunan otonom fokus pada rumah hunian.

ReferensiSunting

  1. ^ Vale, Brenda and Robert (2000). The New Autonomous House. London: Thames & Hudson Ltd. ISBN 0-500-34176-1. 

Pranala luarSunting