Buka menu utama
Sebuah edisi De architectura dalam bahasa italia tahun 1521, diterjemahkan dan diilustrasikan oleh Cesare Cesariano
Naskah Vitruvius; perkamen berasal dari sekitar tahun 1390

De architectura (bahasa Inggris: On architecture, diterbitkan sebagai Sepuluh Buku tentang Arsitektur) adalah sebuah risalah tentang arsitektur yang ditulis oleh Arsitek Romawi dan insinyur militer Marcus Vitruvius Pollio dan didedikasikan untuk pelindungnya, kaisar Augustus Caesar, sebagai panduan untuk membangun proyek-proyek. Sebagai satu-satunya risalah tentang arsitektur yang bertahan dari jaman dahulu, hal ini telah dianggap (sejak masa Renaissance) sebagai buku pertama tentang teori arsitektur, serta sumber utama pada canon Arsitektur Klasik.[1] Buku ini berisi berbagai informasi tentang bangunan Yunani dan Romawi, serta resep untuk perencanaan dan desain dari kamp-kamp militer, kota, dan struktur bangunan baik yang besar (seperti saluran air, bangunan, mandi, pelabuhan) dan bangunan kecil (seperti mesin, alat ukur, instrumen).[2] Semenjak Vitruvius menerbitkan buku ini sebelum pengembangan lintas kubah, kubah, beton, dan inovasi lainnya yang berhubungan dengan arsitektur Kekaisaran Romawi, sepuluh buku ini tidak dianggap sebagai sumber informasi tentang keunggulan dari desain Romawi dalam bidang bangunan dan teknologi.[3]

Daftar isi

Asal dan isiSunting

Buku ini kemungkinan ditulis antara 30 dan 15 SM,[4] buku ini menggabungkan pengetahuan dan pandangan dari banyak penulis antik, baik dari Yunani dan Romawi, tidak hanya pada arsitektur namun pada seni, sejarah alam dan teknologi bangunan. Mengutip Vitruvius, banyak pemerintah (di seluruh teks), sering memuji arsitek Yunani dalam pengembangan mereka pada bangunan bait suci, dan aturan-aturannya (Doric, Ionic dan Corinthian), dan menyediakan dasar-dasar utama dari asal-usul bangunan primitif.

Meskipun sering dikutip dalam bukunya yang terkenal "triad" karakteristik arsitektur - utilitas, firmitas dan venustas (commodity, ketegasan dan kesenangan) - prinsip-prinsip estetika ini mempengaruhi risalah penulis yang dituangkan dalam Buku III. Prinsip estetika ini berasal sebagian dari retorika bahasa Latin (melalui Cicero dan Varro), syarat Vitruvian untuk peraturan, pengaturan, proporsi, dan kesesuaian bentuk untuk tujuan yang telah membimbing arsitek selama berabad-abad dan terus dipakai hingga hari ini. Penulis Romawi juga memberikan saran pada kualifikasi arsitek (Buku I) dan pada jenis gambar arsitektur.[5]

Sepuluh buku-buku atau gulungan diatur sebagai berikut:

De architecturaSepuluh Buku tentang Arsitektur

  1. Perencanaan perkotaan, arsitektur atau teknik sipil secara umum, dan kualifikasi yag dibutuhkan oleh seorang arsitek atau insinyur sipil
  2. Bahan bangunan
  3. Kuil-Kuil Romawi dan Aturan Arsitektur
  4. 'sambungan dari buku ke-III'
  5. Bangunan fasilitas umum
  6. Bangunan Domestik
  7. Perkerasan dan dinding plesteran dekoratif.
  8. Suplai Air dan Akuaduk Romawi
  9. Ilmu Pengetahuan yang mempengarui Arsitektur – geometri, pengukuran, astronomi, sundial
  10. Penggunaan dan konstruksi mesin - Roman siege engines, water mills, drainage machines, Teknologi Romawi, hoisting, pneumatics

Arsitek Romawi terampil di bidang teknik, seni, dan keahlian yang dikombinasikan. Vitruvius memiliki kesamaan yang sangat banyak dengan jenis pekerjaan ini, sebuah fakta yang tercermin dalam De architectura. Ia menutupi berbagai mata pelajaran yang ia lihat menyentuh arsitektur. Termasuk banyak aspek yang mungkin tampak tidak relevan untuk mata modern, mulai dari matematika, astronomi, meteorologi, dan obat-obatan. Di konsepsi Romawi, arsitektur diperlukan untuk memperhitungkan segala sesuatu yang menyentuh pada fisik dan intelektual kehidupan manusia dan lingkungannya.

Vitruvius, dengan demikian, berkaitan dengan banyak isu-isu teoretis tentang arsitektur. Misalnya, dalam Buku II dari De architectura, ia menyarankan arsitek yang bekerja dengan batu bata untuk membiasakan diri dengan teori-teori penting pra-Sokrates untuk memahami bagaimana bahan alam itu akan berperilaku. Buku IX berkaitan abstrak tentang geometri dari Plato untuk pekerjaan sehari-hari dari surveyor. Astrologi dikutip untuk wawasan ke dalam organisasi dari kehidupan manusia, sedangkan astronomi diperlukan untuk memahami sundials. Demikian juga, mengutip Vitruvius, Ctesibius dari Alexandria dan Archimedes untuk penemuan mereka, Aristoxenus (Aristoteles's apprentice) untuk musik, Agatharchus untuk teater, dan Varro untuk arsitektur.

BangunanSunting

 
denah rumah Yunani oleh Vitruvius

Vitruvius berusaha untuk mengatasi etika arsitektur, menyatakan bahwa kualitas tergantung pada relevansi sosial dari karya seniman, bukan pada bentuk atau pengerjaan dari pekerjaan itu sendiri. Mungkin deklarasi yang paling terkenal dari De architectura adalah salah satu yang masih dikutip oleh arsitek hingga sekarang: "Bangunan yang baik harus memiliki tiga kondisi: ketegasan, komoditas, dan menyenangkan." Kutipan ini diambil dari Sir Henry Wotton's versi 1624, dan lebih polos dan terjemahan akurat dari bagian dalam Vitruvius (I. iii.2): tetapi bahasa Inggris telah berubah sejak saat itu, khususnya yang berkaitan dengan kata "komoditi", dan tag yang biasanya disalahpahami. Sebuah interpretasi modern dari bahasa inggris Wotton yang mungkin membuat itu demikian: "bangunan Yang ideal memiliki tiga unsur; hal ini kokoh, berguna, dan indah."

Vitruvius juga mempelajari proporsi manusia (Buku III) dan aturannya kemudian dikodekan dalam gambar yang sangat terkenal oleh Leonardo da Vinci (Homo Vitruvianus, "Vitruvian Man").

Teknologi RomawiSunting

 
Ballista Romawi

De architectura adalah buku penting untuk deskripsi dari banyak mesin berbeda yang digunakan untuk rekayasa struktur, seperti kerekan, derek, katrol, serta berbagai mesin perang seperti ketapel, busur, dan mesin pengepungan. Vitruvius juga menggambarkan konstruksi dari jam matahari dan jam air, dan penggunaan aeolipile (mesin uap) sebagai percobaan untuk menunjukkan sifat gerakan udara pada atmosfer (angin).

Saluran air dan pabrikSunting

Buku VIII, IX, dan X dari De architectura membentuk dasar dari banyak yang kita ketahui tentang teknologi Romawi, sekarang ditambah dengan penelitian arkeologi yang masih ada sisa, seperti Pont du Gard di Perancis selatan. Banyak struktur masif terjadi di bekas kerajaan, sebuah bukti kekuatan rekayasa Romawi. Keterangan Vitruvius dari konstruksi pendek Roman aqueduct, menyebutkan rincian penting terutama bagi bangunan yang disurvei, dan pilihan hati-hati dari bahan-bahan yang dibutuhkan.

Bukunya menjadi bantuan sangat berarti untuk Frontinus, seorang jenderal yang diangkat pada akhir abad ke-1M untuk mengelola banyak saluran air Roma. Frontinus menulis De aquaeductu, risalah definitif pada abad ke-1 tentang saluran air Romawi, dan menemukan perbedaan antara asupan dan pasokan air yang disebabkan oleh kegiatan pipa ilegal yang dimasukkan ke dalam saluran untuk mengalihkan air. Kekaisaran Romawi telah berkembang jauh dalam pemanfaatan tenaga air, sebagai bukti terdapat himpunan tidak kurang dari 16 pabrik air di Barbegal di Perancis. Pabrik biji-bijian tanah yang sangat efisien beroperasi, dan banyak pabrik-pabrik lain yang sekarang dikenal, seperti banyak kemudian dikenal Kilang Gergaji Hierapolis.

BahanSunting

Vitruvius menjelaskan berbagai bahan konstruksi yang digunakan untuk berbagai macam struktur yang berbeda, serta rincian seperti semen lukisan. Semen, beton, dan kapur yang diterima dalam deskripsi mendalam, umur panjang banyak struktur Romawi menjadi saksi bisu untuk keterampilan mereka dalam bahan bangunan dan desain.

Vitruvius menyarankan bahwa timbal tidak boleh digunakan dalam air minum, pipa tanah liat lebih disukai. Dia datang ke kesimpulan ini di Buku VIII dari De architectura setelah pengamatan empiris yang jelas pada penyakit buruh dalam peleburan plumbum pada masanya. Pada tahun 1986, Amerika Serikat melarang penggunaan timbal dalam pipa karena keracunan timbal adalah kerusakan neurologis. Namun, banyak saluran air yang digunakan oleh Roma dan banyak kota-kota lain itu sangat sulit untuk menghidari penggunaan timbal, terlebih lapisan permukaan bagian dalam pipa, sehingga mengakibatkan keracunan itu sangat mungkin terjadi.

 
Desain untuk sebuah baling baling air Archimedean

Vitruvius mengaitkan cerita terkenal tentang Archimedes dan deteksi emas oplosan di royal crown. Ketika Archimedes menyadari volume mahkota dapat diukur dengan tepat oleh perpindahan yang dibuat di dalam bak air, dia berlari ke jalan dengan teriakan "Eureka!", dan penemuannya memungkinkan dia untuk membandingkan kepadatan mahkota dengan emas murni. Dia menunjukkan mahkota telah dicampur dengan perak, dan raja telah ditipu.

Mesin DewateringSunting

 
Roda Drainase dari tambang Rio Tinto.
 
Urutan drainase roda ditemukan di tambang spanyol

Vitruvius menjelaskan konstruksi sekrup Archimedes dalam Pasal 10, meskipun tidak menyebutkan Archimedes dengan nama. Ini adalah perangkat yang banyak digunakan untuk menaikkan air untuk mengairi sawah dan pengeringan tambang. Mesin pengangkat lainnya yang disebutkan di De architectura termasuk rantai tak berujung dari ember dan aliran terbalik keluar roda air. Sisa-sisa roda air yang digunakan untuk mengangkat air telah ditemukan di tambang tua seperti di Rio Tinto di Spanyol dan Dolaucothi di barat Wales. Salah satu dari roda-roda Rio Tinto sekarang berada di British Museum, dan salah satu dari yang terakhir berada di National Museum of Wales. Sisa-sisa roda air yang ditemukan saat ini, ditemukan saat tambang dibuka kembali pada usaha pertambangan modern. Alat ini telah digunakan dalam urutan vertikal, dengan 16 seperti pabrik-pabrik yang mampu menaikkan air setidaknya 96 feet (29 m) dari dasar air. Setiap roda akan telah bekerja dengan penambang menginjak perangkat di atas roda, dengan menggunakan cleat pada tepi luar. Bahwa mereka menggunakan perangkat tersebut di tambang dengan jelas menyiratkan bahwa mereka sepenuhnya mampu menggunakan alat ini sebagai roda air untuk mengembangkan daya untuk berbagai kegiatan, tidak hanya untuk menggiling gandum, tapi juga mungkin untuk menggergaji kayu, menghancurkan bijih, fulling, dan sebagainya.

Pompa BertekananSunting

Ctesibius dikreditkan dengan penemuan pompa bertekanan, yang Vitruvius gambarkan sebagai bangunan dari perunggu dengan katup untuk memungkinkan kepala air yang akan terbentuk di atas mesin. Perangkat ini juga dijelaskan oleh Hero dari Alexandria di Pneumatica. Mesin ini dioperasikan dengan tangan dalam memindahkan tuas ke atas dan ke bawah. Dia menyebutkan digunakan untuk memasok air mancur di atas waduk, meskipun yang lebih biasa digunakan mungkin sebagai pemadam kebakaran sederhana. Salah satu alat ini ditemukan di Silchester Romawi atau , Calleva Atrebatum di Inggris, dan yang lainnya dipamerkan di British Museum. Fungsi alat ini tidak dijelaskan, tetapi kedua alat ini terbuat dari perunggu, seperti yang ditentukan Vitruvius.

Vitruvius juga menyebutkan beberapa robot yang diciptakan Ctesibius , dan ditujukan untuk hiburan dan kesenangan daripada melayani fungsi yang berguna.

Pemanas sentralSunting

 
Reruntuhan hypocaust di bawah lantai villa Romawi: bagian bawah exedra ditutupi.

Vitruvius menjelaskan banyak inovasi yang dibuat dalam desain bangunan untuk meningkatkan kondisi hidup penduduk. Terutama di antaranya adalah pengembangan dari hypocaust, jenis pemanas sentral dimana udara panas yang dikembangkan oleh api disalurkan di bawah lantai dan di dalam dinding dari pemandian umum dan villas. Dia memberikan petunjuk eksplisit tentang bagaimana merancang bangunan tersebut sehingga efisiensi bahan bakar lebih maksimal; misalnya, caldarium berada disebelah tepidarium diikuti oleh frigidarium. Dia juga menyarankan menggunakan jenis regulator untuk mengontrol panas di kamar panas, disc set perunggu dipasang ke atap di bawah aperture melingkar, yang dapat dinaikkan atau diturunkan dengan katrol untuk menyesuaikan ventilasi. Meskipun ia tidak menunjukkannya sendiri, perangkat dewatering seperti membalikkan keluar air-wheel kemungkinan digunakan di lebih besar permandian untuk mengangkat air ke tangki air di bagian atas thermae yang lebih besar, seperti Baths of Diocletian dan Baths of Caracalla.

Instrumen surveiSunting

Bahwa Vitruvius telah ahli dalam survei ditunjukkan dengan deskripsinya tentang instrumen survei, terutama sipat datar atau chorobates, yang ia bandingkan dengan groma, perangkat yang menggunakan garis tegak lurus. Alat ini penting dalam semua operasi bangunan, terutama dalam konstruksi saluran air, di mana gradien seragam adalah penting untuk penyediaan air tanpa merusak dinding saluran. Dia menggambarkan hodometer, yang pada dasarnya perangkat untuk secara otomatis mengukur jarak di sepanjang jalan, mesin penting untuk mengukur akurasi perjalanan, seperti Meja Peutinger.

Perubahan permukaan lautSunting

Dalam Buku IV Bab 1 Ayat 4 dari De architectura adalah deskripsi dari 13 kota kota bergaya Athena di Asia Kecil, "tanah Caria", Turki masa sekarang. Kota-kota ini diberikan nama sebagai berikut: Efesus, Miletus, Myus, Priene, Samos, Teos, Kolophon, Chius, Erythrae, Phocaea, Clazomenae, Lebedos, Melite, dan kemudian kota ke-14, Smyrnaeans. Myus, kota ketiga, digambarkan sebagai "lama ditelan oleh air, ritual sakral dan hak pilih". Kalimat ini menunjukkan, pada saat Vitruvius menulis, diketahui bahwa perubahan permukaan laut dan/atau penurunan tanah sedang terjadi di kota ini. Letak kota-kota ini secara umum dari selatan ke utara sehingga muncul kesimpulan dimana Myrus terletak lebih ke pedalaman. Jika ini kasusnya, kemudian sejak penulisan De architectura, wilayah ini telah mengalami baik proses pengangkatan tanah atau permukaan laut yang jatuh. Meskipun tidak menunjukkan perubahan permukaan laut, atau spekulasi tersebut, selama kekaisaran Romawi berikutnya banyak pelabuhan menderita dari apa yang penulis kontemporer gambarkan sebagai 'pendangkalan'. Kebutuhan konstan untuk mengeruk pelabuhan menjadi beban berat pada kas dan beberapa telah berspekulasi bahwa biaya ini secara signifikan memberikan kontribusi terhadap runtuhnya kekaisaran. Pabrik Garam Romawi di Essex County, Inggris, hari ini terletak sejauh lima meter kontur, menyiratkan bahwa dulunya adalah garis pantai.[6][7] Pengamatan Ini menunjukkan sebagian dari endapan lumpur dan peninggian tanah yang mempengaruhi perubahan garis pantai sejak penulisan De architectura.

Kelangsungan hidup dan penemuan kembaliSunting

Karya Vitruvius ini adalah salah satu dari banyak contoh tulisan Latin yang berhutang keberlangsungan hidupnya kepada istana scriptorium dari Charlemagne pada awal abad ke 9M. (Aktivitas untuk menemukan dan menyalin manuskrip klasik adalah bagian yang disebut Carolingian Renaissance.) Banyak dari manuskrip karya Vitruvius yang bertahan diperoleh dari manuskrip yang telah ada yang ditulis disana, British Library manuscript Harley 2767.[8]

Tulisan-tulisan ini tidak hanya disalin kembali, tetapi juga dikenal di pengadilan Charlemagne, sejak sejarawan, uskup Einhard, meminta penjelasan tentang beberapa istilah teknis ketika mengunjungi pendeta Inggris Alcuin. Sebagai tambahan, beberapa tokoh diketahui telah membaca tulisan-tulisan dalam manuskrip ini atau secara tidak langsung dipengaruhi oleh tulisan itu, termasuk: Vussin, Hrabanus Maurus, Hermann of Reichenau, Hugo of St. Victor, Gervase of Melkey, William of Malmesbury, Theoderich of St. Trond, Petrus Diaconus, Albertus Magnus, Filippo Villani, Jean de Montreuil, Petrarch, Boccaccio, Giovanni de Dondi, Domenico di Bandino, Niccolò Acciaioli mewariskan salinan tulisan itu ke Basilica of San Lorenzo, Florence, Bernward of Hildesheim, dan St. Thomas Aquinas.[9] Pada tahun 1244 Biarawan Dominican Vincent of Beauvais membuat begitu banyak referensi tentang De architectura dalam ringkasannya tentang semua pengetahuan tentang Abad Pertengahan "Speculum maius".

Banyak salinan De architectura, berasal dari abad ke 8 sampai dengan 15M, masih ada dalam bentuk manuskrip selama Abad Pertengahan dan 92 naskah diantaranya masih tersedia di koleksi-koleksi publik, tetapi tampaknya naskah-naskah ini mendapat sedikit perhatian, kemungkinan karena keusangan dari banyak istilah Latin khusus yang digunakan Vitruvius[butuh rujukan] dan hilangnya sebagian besar dari 10 ilustrasi original yang dianggap oleh beberapa orang untuk membantu dalam memahami bagian dari teks.

karya Vitruvius 'itu "ditemukan kembali" tahun 1414 oleh Florentine humanis Poggio Bracciolini, yang ditemukan dalam Biara St Gallen, Swiss. Dia mempublikasikan naskah ke khalayak pemikir Renaissance, seperti peminat warisan budaya dan ilmiah klasik yang menghidupkannya kembali.

 
"Vitruvian Man", ilustrasi dari De architectura oleh Vitruvius; edisi ilustrasi kembali oleh Cesare Cesariano (1521)

Edisi cetakan pertama (editio princeps), incunabula versi, diterbitkan oleh sarjana Veronese Fra Giovanni Sulpitius pada tahun 1486 (dengan edisi kedua pada tahun 1495 atau 1496), tapi tidak ada yang diilustrasikan. Para biarawan Dominika Fra Giovanni Giocondo memproduksi versi pertama dengan penggambaran pada ukiran kayu di Venesia pada tahun 1511. Penggambaran itu mewakili pendekatan filosofis menyeluruh dan ilustrasi yang super.

Terjemahan ke dalam bahasa italia berada dalam sirkulasi tahun 1520-an, yang pertama di cetak menjadi terjemahan dengan ilustrasi baru oleh Cesare Cesariano, orang Milan teman arsitek Bramante, dicetak di Como pada tahun 1521. Naskah ini dengan cepat diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa Eropa lainnya – terjemahan versi jerman pertama diterbitkan pada 1528 – dan terjemahan versi perancis pertama diikuti pada tahun 1547 (tetapi terdapat banyak kesalahan). Terjemahan pertama dalam bahasa spanyol diterbitkan pada tahun 1582 oleh Miguel de Urrea dan Juan Gracian. Yang paling otoritatif dan edisi berpengaruh telah dipublikasikan di perancis pada tahun 1673 oleh Claude Perrault, yang ditugaskan oleh Jean-Baptiste Colbert pada tahun 1664.

Terjemahan bahasa inggris pertama diikuti pada 1692, meskipun John Shute telah menarik beberapa teksnya lebih dini tahun 1563 untuk bukunya The First and Chief Grounds of Architecture. Terjemahan tahun 1692 adalah sebuah ringkasan berdasarkan versi perancis Claude Perrault. Pembaca Inggris harus menunggu sampai 1771 untuk terjemahan penuh pertama lima volume dan 1791 untuk semuanya. Versi Sir Henry Wotton's 1624 unsur-Unsur Arsitektur lebih kurang adalah adaptasi bebas dari terjemahan harfiah, sementara terjemahan 1692 jauh disingkat. Terima kasih untuk seni cetak, karya Vitruvius telah menjadi subjek hermeneutik populer, ilustrasi yang sangat rinci dan interpretatif, dan menjadi tersebar luas.

DampakSunting

 
Vitruvian man, Leonardo da Vinci, (c. 1485-90)

Penemuan kembali karya Vitruvius memiliki pengaruh besar pada arsitek Renaissance, mendorong kelahiran kembali arsitektur Klasik di abad berikutnya. Para arsitek pada zaman Renaissance, seperti Niccoli, Brunelleschi dan Leon Battista Alberti, menemukan dalam De architectura alasan mereka untuk meningkatkan cabang dari pengetahuan yang ilmiah serta menekankan keterampilan tukang. Gambar Leonardo da Vinci yang paling terkenal gambar, The Vitruvian Man, didasarkan pada konsep proporsi yang dikembangkan oleh Vitruvius.

Arsitek Inggris Inigo Jones dan Salomon de Caus di Prancis adalah salah satu di antara orang pertama yang mengevaluasi dan mengimplementasikan disiplin ilmu yang Vitruvius anggap sebagai elemen penting dari arsitektur: seni dan ilmu pengetahuan yang didasarkan pada jumlah dan proporsi (arsitektur). Arsitek Abad ke-16 Palladio menganggap Vitruvius tuannya dan panduan, dan membuat beberapa gambar yang didasarkan pada karya Vitruvius sebelum melahirkan dasar arsitekturnya sendiri.

AstrolabeSunting

Bukti-bukti awal penggunaan proyeksi stereographic dalam sebuah mesin dijelaskan di De architectura yang menggambarkan suatu jam anaphoric (hal ini diduga, clepsydra atau jam air) di Alexandria. Jam ini memiliki bidang berputar yang berisi bintang-bintang di balik bingkai kawat yang menunjukkan jam-jam dalam sehari. Kawat rangka (laba-laba) dan lokasi bintang yang dibangun menggunakan proyeksi stereografi. Konstruksi serupa dari abad 1 sampai abad ke-3M telah ditemukan di Salzburg dan timur laut Perancis, jadi mekanisme seperti itu, dianggap, cukup luas di kalangan orang-orang Romawi.

Lihat jugaSunting

Referensi karyaSunting

Diterjemahkan pada tahun 1914 sebagai Sepuluh Buku tentang Arsitektur oleh Morris H. Morgan, Ph. D, LL.D. Akhir Profesor Filologi Klasik di Harvard University. Teks lengkap dari terjemahan ini tersedia dari Project Gutenberg; lihat link eksternal.

  • B. Baldwin: Tanggal, Identitas, dan Karier Vitruvius. Dalam: Latomus 49 (1990), 425-34
  • I. Rowland, T. N. Howe: Vitruvius. Sepuluh Buku tentang Arsitektur. Cambridge University Press, Cambridge, 1999, ISBN 0-521-00292-3

ReferensiSunting

  1. ^ Kruft, Hanno-Walter.
  2. ^ Vitruvius.
  3. ^ See William L. MacDonald, The Architecture of the Roman Empire: An Introductory Study (New Haven, Yale University Press: 1982): 10-11.
  4. ^ "Art Directory GmbH". Vitruvius-pollio.com. Diakses tanggal 03-09-2008. 
  5. ^ See for instance: Vitruvius: On Architecture, edited and translated into English by Frank Granger (Cambridge, Harvard University Press: 1931-34).
  6. ^ Gilman, Paul. ""Securing a Future for Essex's Past" Heritage Conservation Planning Division, Essex County Council England". Esri.com. Diakses tanggal 2008-10-29. 
  7. ^ Wilkinson, T. J.; Murphy, P (Summer 1986). "Archaeological Survey of an Intertidal Zone: The Submerged Landscape of the Essex Coast, England". Journal of Field Archaeology. Boston University. 13 (2): 177–194. doi:10.1179/009346986791535735. JSTOR 530219. 
  8. ^ "Details of an item from the British Library Catalogue of Illuminated Manuscripts". Bl.uk. 2003-11-30. Diakses tanggal 2012-11-16. 
  9. ^ Krinsky, Carol Herselle (1967). "Seventy-Eight Vitruvius Manuscripts". Journal of the Warburg and Courtauld Institutes. The Warburg Institute. 30: 36–70. JSTOR 750736. 

Pranala luarSunting