Chechnya

negara bagian di Rusia

Republik Chechnya; bahasa Rusia: Чече́нская Респу́блика, Chechenskaya Respublika; bahasa Chechnya: Нохчийн Республика, Noxçiyn Respublika), atau Chechnya (/ˈɛniə/; bahasa Rusia: Чечня́, Chechnya; bahasa Chechnya: Нохчийчоь, Noxçiyçö), juga disebut Chechnia atau Chechenia, terkadang mengacu kepada Ichkeria (bahasa Indonesia: Tanah mineral), adalah sebuah nama daerah di Federasi Rusia yang berbentuk republik.

Republik Chechnya
Чеченская Республика (bahasa Rusia)
Нохчийн Республика/Noxçiyn Respublika (Chechen)
—  Republik  —

Bendera

Lambang
Lagu resmi: Шатлакхан Илли
Şatlaqan İlli
"Lagu Shatlak"
[1]
Koordinat: 43°24′N 45°43′E / 43.400°N 45.717°E / 43.400; 45.717Koordinat: 43°24′N 45°43′E / 43.400°N 45.717°E / 43.400; 45.717
Status politik
Negara Rusia
Distrik federalKaukasia Utara[2]
Wilayah ekonomiKaukasus Utara[3]
Hari jadi11 Januari 1991
IbukotaGrozny
Pemerintahan (sejak Maret 2010)
 - Presiden[5]Ramzan Kadyrov[4]
 - Badan legislatifParlemen
Statistik
Area (menurut Sensus 2002)[6]
 - Total17300 km2
Peringkat75
Jumlah penduduk (menurut Sensus 2010)
 - Total1.268.989
 - Peringkat40
 - Kepadatan[7]73.35 jiwa/km2
 - Perkotaan34.9%
 - Perdesaan65.1%
Jumlah penduduk (perkiraan January 2016)
 - Total1.395.678[8]
Kode ISO 3166-2RU-CE
Plat nomor95
Bahasa resmiRusia;[9] Chechen[10]
Situs web resmi
Lokasi Chechnya di peta Kaukasus

Chechnya berbatasan dengan Stavropol Krai di barat laut, republik Dagestan di timur laut dan timur, Georgia di selatan, dan republik Ingushetia dan Ossetia Utara di barat. Letaknya berada di pegunungan Kaukasus Utara. Ibu kotanya berada di Grozny.

Setelah jatuhnya Uni Soviet, sekelompok pemberontak Chechnya menyatakan bahwa mereka adalah pemerintah yang sah, mengumumkan parlemen baru, dan memproklamasikan kemerdekaan mereka sebagai Republik Chechnya Ichkeria. Hingga 2004, kemerdekaan mereka tidak diakui negara apapun. Deklarasi tersebut telah menyebabkan konflik bersenjata di mana kelompok-kelompok Chechnya dan Rusia saling terlibat.

Menurut laporan, pejabat pro-Rusia mengaku bahwa sejak 1994 lebih dari 200.000 pemberontak dan warga sipil telah terbunuh, dan dalam jangka waktu yang sama lebih dari 20.000 anak-anak telah meninggal dan puluhan ribu lainnya menjadi yatim piatu.

Mayoritas penduduknya beragama Islam. Hampir 95% adalah Islam dan rata-rata merupakan penganut madzhab Syafi'i

SejarahSunting

Asal usul penduduk ChechnyaSunting

Menurut Leonti Mroveli, penulis sejarah Georgia abad ke-11, kata Kaukasia berasal dari leluhur Nakh, Kavkas.[11]

Menurut George Anchabadze dari Ilia State University:

Vainakh adalah penduduk asli Kaukasus kuno. Patut dicatat, bahwa menurut tabel silsilah yang dibuat oleh Leonti Mroveli, nenek moyang legendaris Vainakh adalah "Kavka". Maka nama Kavkasia, salah satu etnis yang ditemukan dalam sumber tertulis Georgia kuno, menandakan nenek moyang orang Chechen dan Ingush. Seperti yang terlihat di atas, kaum Vainakh (setidaknya dengan namanya) ditampilkan sebagai orang yang paling "Kaukasia" dari semua orang Kaukasia (Kaukasus – Kavkas – Kavkasia) dalam tradisi sejarah Georgia.[12][13]

Ahli bahasa Amerika, Johanna Nichols, telah menggunakan bahasa untuk menghubungkan orang-orang modern di wilayah Kaukasus dengan petani kuno Bulan Sabit Subur. Penelitiannya menunjukkan bahwa petani di wilayah itu menggunakan bahasa Nakh-Daghestanians. Nichols menyatakan: "Bahasa Nakh–Dagestan adalah bahasa yang paling dekat yang kita miliki untuk kelanjutan kelangsungan komunitas budaya dan bahasa yang menciptakan peradaban Barat."[14]

PrasejarahSunting

 
Peta Tanah Genting Kaukasia
oleh J. Grassl, 1856

Jejak pemukiman manusia sejak 40.000 SM ditemukan di dekat Danau Kezanoi. Lukisan gua, artefak, dan bukti arkeologi lainnya menunjukkan tempat tinggal yang berkelanjutan selama sekitar 8.000 tahun.[15] Orang-orang yang tinggal di pemukiman ini menggunakan peralatan, api, dan pakaian yang terbuat dari kulit binatang.[15]

Era Kaukasia Epipaleolitik dan Neolitik awal terlihat pengenalan terhadap pertanian, irigasi, dan penjinakan hewan di wilayah tersebut.[16] Pemukiman dekat Ali-Yurt dan Magas mengungkapkan alat yang alat yang dipergunakan terbuat dari batu seperti kapak batu, batu dipoles, pisau batu, batu dengan lubang dibor di dalamnya, piring tanah liat dll. Pemukiman yang terbuat dari batu bata tanah liat ditemukan di dataran. Di pegunungan ada pemukiman yang terbuat dari batu dan dikelilingi oleh tembok; beberapa di antaranya berasal dari tahun 8000 SM.[17] Periode ini juga terlihat awal penggunaan roda (3000 SM), menunggang kuda, karya logam (tembaga, emas, perak, besi), piring, baju besi, belati, pisau dan ujung panah di wilayah tersebut. Artefak tersebut ditemukan di dekat Nasare-Cort, Muzhichi, Ja-E-Bortz (atau dikenal sebagai Surkha-khi), Abbey-Gove (juga dikenal sebagai Nazran atau Nasare).[17]

Zaman pra-kekaisaranSunting

Ilmuwan Jerman, Peter Simon Pallas, percaya bahwa orang Vainakh (Chechen dan Ingush) merupakan keturunan langsung dari Alania.[18] Pada tahun 1239, ibukota Alania di Maghas dan konfederasi Alan dari dataran tinggi Kaukasia Utara, negara-negara serta suku-suku mereka dihancurkan oleh Batu Khan (seorang pemimpin Mongol dan cucu Jenghis Khan).

Menurut misionaris Pian de Carpine, bagian dari suku Alan telah berhasil melawan pengepungan Mongol di sebuah gunung selama 12 tahun:[19]

Ketika mereka (Mongol) mulai mengepung sebuah benteng, mereka mengepungnya selama bertahun-tahun, seperti yang terjadi hari ini dengan satu gunung di tanah Alans. Kami percaya mereka telah mengepungnya selama dua belas tahun dan mereka (orang Alan) melakukan perlawanan dengan berani dan membunuh banyak Tatar, termasuk banyak bangsawan.

— Giovanni da Pian del Carpine, laporan dari 1250

Pengepungan dua belas tahun ini tidak ditemukan dalam laporan lain, namun sejarawan Rusia A.I. Krasnov menghubungkan pertempuran ini dengan dua cerita rakyat Chechnya yang direkamnya pada tahun 1967 yang berbicara tentang seorang pemburu tua bernama Idig bersama teman-temannya mempertahankan gunung Dakuoh selama 12 tahun melawan Tatar-Mongol. Dia juga dilaporkan telah menemukan beberapa mata panah dan tombak dari abad ke-13 di dekat gunung tempat pertempuran terjadi:[20]

Tahun berikutnya pada awal musim panas, gerombolan musuh datang lagi untuk menghancurkan dataran tinggi. Tetapi pada tahun itu mereka gagal untuk merebut gunung, di mana orang-orang Chechen yang pemberani menetap. Pertempuran itu berlangsung selama dua belas tahun. Kekayaan utama orang Chechnya - ternak - dicuri oleh musuh. Bosan dengan perjuangan keras selama bertahun-tahun, orang-orang Chechnya yang percaya jaminan belas kasihan musuh, turun dari gunung, tetapi Tatar Mongol membunuh banyak orang dan sisanya diperbudak. Nasib ini hanya bisa dihindari oleh Idig dan beberapa rekannya yang tidak mempercayai para Tatar Mongol dan tetap berada di gunung. Mereka berhasil melarikan diri dan meninggalkan Gunung Dakuoh setelah 12 tahun pengepungan.

— Amin Tesaev, Legenda dan perjuangan pahlawan Chechnya, Idig, (1238-1250)

Pada abad ke-14 dan ke-15, sering terjadi peperangan antara orang-orang Chechen, Timur Lenk dan Tokhtamysh yang puncaknya pada Pertempuran Sungai Terek. Suku Chechnya membangun benteng, kastil, dan tembok pertahanan, melindungi pegunungan dari penjajah. Bagian dataran rendah diduduki oleh bangsa Mongol. Namun, pertengahan abad ke-14 sebuah kerajaan Chechnya yang kuat bernama Simsir muncul di bawah seorang raja Chechnya yang memimpin politik dan perang Chechnya, Khour Ela. Dia memimpin pasukan Chechnya melawan panglima perang jahat Mamai dan mengalahkannya dalam Pertempuran Tatar-tup pada tahun 1362. Kerajaan Simsir berakhir selama invasi Timur Lenk di Kaukasus, ketika Khour Ela bersekutu dengan Golden Horde Khan Tokhtamysh dalam Pertempuran Sungai Terek. Timur Lenk berusaha untuk menghukum penduduk dataran tinggi karena kesetiaan mereka kepada Tokhtamysh dan sebagai akibatnya menyerbu Simsir pada tahun 1395.[21]

Abad ke-16, Rusia pertama kali terlibat di Kaukasus. Pada 1558, Temryuk dari Kabarda mengirim utusannya ke Moskow meminta bantuan dari Ivan the Terrible melawan suku Vainakh. Ivan the Terrible menikahi putri Temryuk, Maria Temryukovna. Sebuah aliansi dibentuk untuk mendapatkan tempat di Kaukasus tengah untuk memperluas Tsardom Rusia melawan para pembela Vainakh yang keras kepala. Chechnya adalah sebuah negara di Kaukasus Utara yang berjuang melawan kekuasaan asing terus menerus sejak abad ke-15. Beberapa pemimpin Chechnya seperti Mehk-Da Aldaman Gheza pada abad ke-17 memimpin politik Chechnya dalam melawan kekuatan asing. Dia mempertahankan perbatasan Chechnya dari invasi Kabardinia dan Avar selama Pertempuran Khachara pada tahun 1667.[22] Orang-orang Chechnya berpindah agama selama beberapa abad ke Islam Sunni, karena Islam dikaitkan dengan perlawanan terhadap serangan Rusia.[23][24]

Pemerintahan Ketsaran RusiaSunting

 
Imam Shamil dari Chechnya dan Dagestan yang menyerah kepada jenderal Rusia Baryatinsky pada tahun 1859; lukisan oleh Aleksey Kivshenko

Peter the Great pertama kali berusaha meningkatkan pengaruh politik Rusia di Kaukasus dan Laut Kaspia dengan mengorbankan Persia Safawi melalui Perang Rusia-Persia tahun 1722–1723. Terkenal dalam sejarah Chechnya, Perang Rusia-Persia ini menandai pertemuan militer pertama antara Kekaisaran Rusia dan Vainakh. Pasukan Rusia berhasil merebut sebagian besar wilayah Kaukasia dari Persia selama beberapa tahun.[25]

Saat Rusia menguasai koridor Kaspia dan pindah ke Dagestan yang dikuasai Persia, pasukan Peter bertemu dengan suku-suku pegunungan. Peter mengirim pasukan kavaleri untuk menaklukkan mereka, tetapi orang-orang Chechen mengusir mereka.[25] Pada tahun 1732, setelah Rusia menyerahkan kembali sebagian besar Kaukasus ke Persia yang dipimpin oleh Nader Shah melalui Perjanjian Resht, pasukan Rusia bentrok lagi dengan orang-orang Chechen di sebuah desa bernama Chechen-aul di sepanjang Sungai Argun.[25] Rusia dikalahkan lagi dan mundur. Pertempuran ini asal muasal atas cerita apokrif tentang bagaimana nama Nokchi kemudian dikenal sebagai "Chechen" - orang-orang yang diberi nama untuk tempat pertempuran itu terjadi. Namun nama Chechnya sudah digunakan sejak awal 1692.[25]

 
Pasukan artileri Chechen

Di bawah kekuasaan Persia sejak tahun 1555, pada tahun 1783 orang-orang Georgia timur Kartl-Kakheti yang dipimpin oleh Erekle II dan Rusia menandatangani Perjanjian Georgievsk. Menurut perjanjian ini, Kartl-Kakheti menerima perlindungan dari Rusia dan Georgia menolak ketergantungan pada Persia.[26] Untuk meningkatkan pengaruhnya di Kaukasus dan untuk mengamankan komunikasi dengan Kartli dan wilayah Kristen lainnya di Transkaukasia (yang dianggap berguna dalam perangnya melawan Persia dan Turki), Kekaisaran Rusia mulai menaklukkan pegunungan Kaukasus Utara. Kekaisaran Rusia menggunakan agama Kristen untuk membenarkan penaklukannya, membiarkan Islam menyebar luas karena memposisikan dirinya sebagai agama pembebasan dari tsardom yang memandang suku Nakh sebagai "bandit".[27] Pemberontakan itu dipimpin oleh Mansur Ushurma, seorang syekh Naqsybandi (Sufisme|Sufi) Chechnya—dengan dukungan militer dari suku-suku Kaukasia Utara lainnya. Mansur berharap untuk mendirikan negara Islam Transkaukasus di bawah hukum syariah. Dia tidak dapat sepenuhnya mencapai ini karena selama perang, dia dikhianati oleh Ottoman dengan menyerahkannya kepada Rusia dan dieksekusi pada tahun 1794.[28]

Setelah penyerahan paksa wilayah Dagestan saat ini (sebagian besar Azerbaijan) dan Georgia oleh Persia ke Rusia, setelah Perang Rusia-Persia (1804–1813) dan Perjanjian Gulistan yang dihasilkan, Rusia secara signifikan memperluas pijakannya di Kaukasus dengan mengorbankan Persia.[29] Perang Rusia-Persia (1826–1828) yang berhasil melawan Persia beberapa tahun kemudian yang berakhir dengan Perjanjian Turkmenchay, dan perang yang berhasil melawan Turki Utsmaniyah pada tahun 1828 dan 1829, memungkinkan Rusia untuk lebih mudah menempatkan pasukannya dalam menaklukkan Kaukasus Utara.

Perlawanan suku Nakh tidak pernah berakhir dengan komandan Muslim-Avar baru, [[Imam Syamil][, yang berperang melawan Rusia dari tahun 1834 hingga 1859 (lihat Perang Murid). Pada tahun 1859, Syamil ditangkap oleh Rusia di aul Gunib. Syamil meninggalkan Baysangur dari Benoa,[30] seorang Chechnya dengan satu tangan, satu mata, dan satu kaki, bertanggung jawab atas komando di Gunib. Baysangur menerobos pengepungan dan terus melawan Rusia selama dua tahun sampai dia ditangkap dan dibunuh oleh Rusia. Tsar Rusia berharap dengan menyelamatkan nyawa Syamil, perlawanan di Kaukasus Utara akan berhenti, tetapi ternyata tidak. Rusia mulai menggunakan taktik penjajahan dengan menghancurkan pemukiman Nakh dan membangun garis pertahanan Cossack di dataran rendah. Cossack menderita kekalahan demi kekalahan dan terus-menerus diserang oleh pendaki gunung, yang merampok makanan dan persenjataan mereka.

Rezim Tsar menggunakan pendekatan yang berbeda pada akhir tahun 1860-an. Mereka menawarkan orang-orang Chechen dan Ingush untuk meninggalkan Kaukasus menuju Kekaisaran Ottoman (lihat Muhajir (Kaukasus)). Diperkirakan sekitar 80% orang Chechen dan Ingush meninggalkan Kaukasus selama deportasi. Ini melemahkan perlawanan yang berubah dari perang terbuka menjadi perang pemberontak. Salah satu pejuang perlawanan Chechnya yang terkenal pada akhir abad ke-19 adalah seorang abrek Chechnya Zelimkhan Gushmazukaev dan rekan seperjuangannya abrek Ingush Sulom-Beck Sagopshinski. Bersama-sama mereka membangun unit-unit kecil yang terus-menerus mengganggu konvoi militer Rusia, uang kertas pemerintah, dan pasca dinas pemerintah, terutama di Ingushetia dan Chechnya. Ingush aul Kek benar-benar terbakar ketika Ingush menolak untuk menyerahkan Zelimkhan. Zelimkhan terbunuh pada awal abad ke-20. Perang antara suku Nakh dan Rusia muncul kembali selama masa Revolusi Rusia, yang menyaksikan perjuangan Nakh melawan Anton Ivanovich Denikin dan kemudian melawan Uni Soviet.

Pada 21 Desember 1917, Ingushetia, Chechnya, dan Dagestan mendeklarasikan kemerdekaan dari Rusia dan membentuk satu negara bagian: "Penghuni Gunung Bersatu dari Kaukasus Utara" (juga dikenal sebagai Republik Pegunungan Kaukasus Utara) yang diakui oleh kekuatan besar dunia. Ibu kota negara bagian baru dipindahkan ke Temir-Khan-Shura (Dagestan).[31][32] Abdulmajid Tapa Tchermoeff, seorang negarawan Chechnya terkemuka, terpilih sebagai perdana menteri pertama negara bagian itu. Perdana menteri kedua yang terpilih adalah Vassan-Girey Dzhabagiev, seorang negarawan Ingush yang juga merupakan penulis konstitusi republik pada tahun 1917, dan pada tahun 1920 ia terpilih kembali untuk masa jabatan ketiga. Pada tahun 1921, Rusia menyerang dan menduduki negara itu dan secara paksa menyerapnya ke dalam negara Soviet. Perang Kaukasia untuk kemerdekaan dimulai kembali dan pemerintah diasingkan.[33]

Pemerintahan SovietSunting

Selama pemerintahan Soviet, Chechnya dan Ingushetia digabungkan untuk membentuk Republik Sosialis Soviet Otonom Checheno-Ingush. Pada 1930-an, Chechnya dibanjiri banyak orang Ukraina yang melarikan diri dari kelaparan. Akibatnya, banyak orang Ukraina menetap di Chechnya-Ingush ASSR secara permanen dan selamat dari kelaparan.[34]

Meskipun lebih dari 50.000 orang Chechnya dan lebih dari 12.000 orang Ingush berperang melawan Nazi Jerman di garis depan (diantaranya menjadi Pahlawan Uni Soviet: Abukhadzhi Idrisov, Khanpasha Nuradilov, Movlid Visaitov), ​​dan meskipun pasukan Nazi Jerman bertempur sampai berhenti total di dua kota Chechnya-Ingush ASSR yaitu Malgobek dan Ordzhonikidze (berganti nama menjadi Vladikavkaz) setelah merebut setengah dari Kaukasus dalam waktu kurang dari sebulan, orang-orang Chechnya dan Ingush dituduh sebagai pendukung Nazi dan seluruh negara dideportasi selama Operasi Lentil ke SSR Kazakh (kemudian Kazakhstan) pada tahun 1944 dekat akhir Perang Dunia II di mana lebih dari 60% populasi Chechnya dan Ingush binasa.[35][36] Sejarawan Amerika Norman Naimark menulis:

Pasukan mengumpulkan penduduk desa dan penduduk kota, memuatnya ke dalam truk – banyak orang yang dideportasi ingat bahwa mereka adalah Studebaker, baru dari pengiriman Lend-Lease melewati perbatasan Iran – dan mengirimkannya ke rel yang telah ditentukan sebelumnya. ...Mereka yang tidak bisa digerakkan ditembak. ...[Selain] beberapa pejuang, seluruh penduduk negara Chechnya dan Ingush berjumlah 496.460 orang dideportasi dari tanah air mereka.[37]

Deportasi dibenarkan dengan bukti-bukti yang disiapkan oleh perwira NKVD, Bogdan Kobulov, yang menuduh orang-orang Chechen dan Ingush dalam konspirasi massal mempersiapkan pemberontakan dan memberikan bantuan kepada pasukan Jerman. Banyak dari bukti-bukti itu kemudian terbukti dibuat-buat.[38] Bahkan perwira Tentara Merah terkemuka yang bertempur dengan gagah berani melawan Jerman (misalnya komandan resimen Terpisah Chechnya-Ingush ke-255, Movlid Visaitov, yang pertama menghubungi pasukan Amerika Serikat di sungai Elbe) dideportasi.[39] Ada teori bahwa alasan sebenarnya mengapa orang Chechen dan Ingush dideportasi adalah keinginan Rusia untuk menyerang Turki, negara non-komunis, karena orang Chechen dan Ingush dapat menghalangi rencana tersebut.[27] Pada tahun 2004, Parlemen Eropa mengakui deportasi orang Chechen dan Ingush sebagai tindakan genosida.[40]

Wilayah Republik Sosialis Soviet Otonomi Chechnya-Ingush dibagi antara Stavropol Krai (tempat Grozny Okrug dibentuk), ASSR Dagestan, ASSR Ossetia Utara, dan RSS Georgia.

Orang-orang Chechen dan Ingush diizinkan untuk kembali ke tanah mereka tahun 1956 selama De-Stalinisasi di bawah Nikita Khrushchev[35] ketika Republik Sosialis Soviet Otonomi Chechen-Ingush dipulihkan tetapi batas dan komposisi wilayah tersebut berubah secara signifikan. Ada banyak migran (terutama Rusia) dari bagian lain Uni Soviet yang sering menetap di rumah keluarga Chechen dan Ingushes yang ditinggalkan. Republik kehilangan Distrik Prigorodny yang dipindahkan ke ASSR Ossetia Utara tetapi memperoleh sebagian besar Distrik Naursky Rusia dan Distrik Shelkovskoy yang dianggap sebagai tanah air Terek Cossack.

Kebijakan Rusifikasi terhadap orang Chechnya berlanjut setelah tahun 1956 dengan kemahiran bahasa Rusia diperlukan dalam banyak aspek kehidupan untuk memberikan kesempatan yang lebih baik bagi orang Chechen untuk maju dalam sistem Soviet.[27]

Pada tanggal 26 November 1990, Dewan Tertinggi Chechnya-Ingush ASSR mengadopsi "Deklarasi Kedaulatan Negara Republik Chechnya-Ingush". Deklarasi ini merupakan bagian dari reorganisasi Uni Soviet. Perjanjian baru ini akan ditandatangani pada 22 Agustus 1991, yang akan mengubah 15 negara republik menjadi lebih dari 80. Upaya kudeta Soviet 19-21 Agustus 1991 menyebabkan ditinggalkannya reorganisasi ini.[41]

Dengan pembubaran Uni Soviet yang akan datang pada tahun 1991, sebuah gerakan kemerdekaan, Kongres Nasional Chechnya dibentuk, dipimpin oleh mantan jenderal Angkatan Udara Uni Soviet dan Presiden Chechnya yang baru Dzhokhar Dudayev. Gerakan ini mengkampanyekan pengakuan Chechnya sebagai negara yang terpisah. Gerakan ini ditentang oleh Federasi Rusia, Boris Yeltsin, yang berpendapat bahwa Chechnya bukanlah entitas independen di dalam Uni Soviet—seperti yang dimiliki oleh negara-negara Baltik, Asia Tengah, dan Kaukasia lainnya—tetapi merupakan bagian dari Republik Sosialis Federasi Soviet Rusia dan karenanya tidak memiliki hak di bawah konstitusi Soviet untuk memisahkan diri. Ia juga berpendapat bahwa republik lain di Rusia, seperti Tatarstan, akan mempertimbangkan untuk memisahkan diri dari Federasi Rusia jika Chechnya diberikan hak itu. Akhirnya, ia berpendapat bahwa Chechnya adalah pusat utama dalam infrastruktur minyak Rusia dan karenanya pemisahannya akan merugikan ekonomi negara dan akses energi.

Dalam dekade berikutnya, wilayah itu terkunci dalam perjuangan yang berkelanjutan antara berbagai faksi, biasanya berperang secara tidak konvensional.

Perang ChechenSunting

 
Seorang pria Chechnya berdoa selama Pertempuran Grozny.

Perang Chechnya Pertama berlangsung 1994-1996, ketika pasukan Rusia berusaha untuk mendapatkan kembali kendali atas Chechnya yang telah mendeklarasikan kemerdekaan pada November 1991. Meskipun keunggulan jumlah yang luar biasa dalam laki-laki, persenjataan, dan dukungan udara, pasukan Rusia tidak mampu mengontrol permanen atas daerah pegunungan karena banyak pertempuran skala penuh yang sukses dan serangan pemberontakan. Krisis penyanderaan rumah sakit Budyonnovsk pada tahun 1995 mengejutkan publik Rusia dan menyebabkan kecaman internasional terhadap pemberontak Chechnya.

Pada bulan April 1996 presiden Chechnya yang terpilih secara demokratis pertama, Dzhokhar Dudayev, dibunuh oleh pasukan Rusia menggunakan bom jebakan dan rudal yang ditembakkan dari pesawat tempur setelah dia ditemukan melalui triangulasi posisi telepon satelit yang dia gunakan.[42]

Demoralisasi yang meluas dari pasukan Rusia di daerah itu dan serangan yang berhasil untuk merebut kembali Grozny oleh pasukan pemberontak Chechnya yang dipimpin oleh Aslan Maskhadov mendorong Presiden Rusia, Boris Yeltsin, untuk mengumumkan gencatan senjata pada tahun 1996, dan menandatangani perjanjian damai setahun kemudian dan menarik pasukan Rusia.[43]

Setelah perang, pemilihan parlemen dan presiden berlangsung pada Januari 1997 di Chechnya dan mengangkat Presiden baru, Aslan Maskhadov, kepala staf dan perdana menteri dalam pemerintahan koalisi Chechnya untuk masa jabatan lima tahun. Maskhadov berusaha untuk mempertahankan kedaulatan Chechnya sambil menekan pemerintah Rusia untuk membantu membangun kembali republik, yang ekonomi formal dan infrastrukturnya hampir hancur.[44] Rusia terus mengirim uang untuk rehabilitasi republik; juga memberikan pensiun dan dana untuk sekolah dan rumah sakit. Hampir setengah juta orang (40% dari populasi sebelum perang Chechnya) telah mengungsi dan tinggal di kamp-kamp pengungsi atau desa-desa yang penuh sesak.[45] Terjadi penurunan ekonomi. Dua brigade Rusia ditempatkan secara permanen di Chechnya.[45]

Sebagai pengganti struktur ekonomi yang hancur, penculikan muncul sebagai sumber pendapatan utama di seluruh negeri, menghasilkan lebih dari US$200 juta selama tiga tahun kemerdekaan negara baru yang kacau balau,[46] meskipun korban jarang terbunuh.[47] Pada tahun 1998, 176 orang diculik, 90 di antaranya dibebaskan menurut laporan resmi. Presiden Maskhadov memulai kampanye besar-besaran melawan penyandera dan pada 25 Oktober 1998, Shadid Bargishev, pejabat tinggi anti-penculikan Chechnya, tewas dalam pengeboman mobil yang dikendalikan dari jarak jauh. Rekan-rekan Bargishev kemudian bersikeras bahwa mereka tidak akan terintimidasi oleh serangan itu dan akan melanjutkan serangan mereka. Kekerasan politik dan ekstremisme agama, yang dituduhkan pada "Wahabisme", marak terjadi. Pada tahun 1998, otoritas Grozny mengumumkan keadaan darurat. Ketegangan menyebabkan bentrokan terbuka antara Garda Nasional Chechnya dan militan Islam, seperti konfrontasi Juli 1998 di Gudermes.

Perang Dagestan dimulai pada 7 Agustus 1999, di mana Brigade Penjaga Perdamaian Internasional Islam (IIPB) memulai serangan yang gagal ke republik tetangga Rusia Dagestan yang mendukung Syura Dagestan yang mencari kemerdekaan dari Rusia.[48] Pada bulan September, serangkaian bom apartemen yang menewaskan sekitar 300 orang di beberapa kota Rusia, termasuk Moskow, diduga dilakukan oleh separatis Chechnya.[35] Beberapa wartawan menentang penjelasan resmi, bukannya menyalahkan Dinas Rahasia Rusia karena meledakkan gedung-gedung untuk memulai kampanye militer baru melawan Chechnya.[49] Menanggapi pengeboman, kampanye udara yang berkepanjangan dari serangan balasan terhadap rezim Ichkeria dan serangan darat yang dimulai pada Oktober 1999 menandai awal dari Perang Chechnya Kedua. Jauh lebih terorganisir dan terencana daripada dalam Perang Chechnya pertama, angkatan bersenjata Rusia menguasai sebagian besar wilayah. Pasukan Rusia menggunakan kekuatan brutal, membunuh 60 warga sipil Chechnya selama operasi pembersihan di Aldy, Chechnya pada 5 Februari 2000. Setelah penangkapan kembali Grozny pada Februari 2000, rezim Ichkeria runtuh.[50][51]

Rekonstruksi dan pemberontakan pascaperangSunting

 
Prangko yang dikeluarkan pada tahun 2009 oleh Russian Post yang didedikasikan untuk Chechnya

Pemberontak Chechnya terus memerangi pasukan Rusia dan melakukan serangan.[52] Pada bulan Oktober 2002, 40-50 pemberontak Chechnya merebut teater Moskow dan menyandera sekitar 900 warga sipil.[35] Krisis berakhir dengan 117 sandera dan 50 pemberontak tewas, sebagian besar karena aerosol yang tidak diketahui yang dipompa ke dalam gedung oleh pasukan khusus Rusia untuk melumpuhkan orang-orang di dalamnya.[53][54][55]

Menanggapi meningkatnya terorisme, Rusia memperketat cengkeramannya di Chechnya dan memperluas operasi anti-terorisnya di seluruh wilayah. Rusia memasang rezim Chechnya pro-Rusia. Pada tahun 2003, sebuah referendum diadakan pada sebuah konstitusi yang mengintegrasikan kembali Chechnya ke dalam Rusia tetapi memberikan otonomi terbatas. Menurut pemerintah Chechnya, referendum disahkan dengan 95,5% suara dan hampir 80% jumlah pemilih.[56] The Economist skeptis terhadap hasilnya dengan alasan bahwa "sedikit di luar Kremlin menganggap referendum itu adil".[57]

Pada September 2004, pemberontak separatis menduduki sebuah sekolah di kota Beslan, Ossetia Utara, menuntut pengakuan kemerdekaan Chechnya dan penarikan mundur Rusia. 1.100 orang (termasuk 777 anak-anak) disandera. Serangan itu berlangsung selama tiga hari, mengakibatkan kematian lebih dari 331 orang, termasuk 186 anak-anak.[35][58][59][60] Setelah pengepungan sekolah tahun 2004, presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan reformasi keamanan dan politik, menutup perbatasan di wilayah Kaukasus dan mengungkapkan rencana untuk memberi pemerintah pusat lebih banyak kekuasaan. Dia juga bersumpah untuk mengambil tindakan lebih keras terhadap terorisme domestik, termasuk serangan pendahuluan terhadap separatis Chechnya.[35] Pada 2005 dan 2006, pemimpin separatis Aslan Maskhadov dan Shamil Basayev terbunuh.

Sejak 2007, Chechnya diperintah oleh Ramzan Kadyrov. Pemerintahan Kadyrov dicirikan oleh korupsi tingkat tinggi, catatan hak asasi manusia yang buruk, penggunaan penyiksaan secara luas, dan kultus kepribadian yang berkembang.[61][62] Tuduhan pembersihan anti-gay di Chechnya awalnya dilaporkan pada 1 April 2017.

Pada April 2009, Rusia mengakhiri operasi kontra-terorismenya dan menarik sebagian besar tentaranya.[63] Pemberontakan di Kaukasus Utara berlanjut bahkan setelah tanggal tersebut. Imarah Kaukasus sepenuhnya mengadopsi prinsip-prinsip kelompok jihadis Salafi melalui kepatuhannya yang ketat terhadap ketaatan Sunni Hanbali terhadap interpretasi literal Al-Qur'an dan Sunnah.[64]

GeografiSunting

PolitikSunting

Divisi administrasiSunting

Divisi informalSunting

DemografiSunting

EkonomiSunting

HAMSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Decree #164
  2. ^ Президент Российской Федерации. Указ №849 от 13 мая 2000 г. «О полномочном представителе Президента Российской Федерации в федеральном округе». (Presiden Federasi Rusia. Dekrit #849 of 13 Mei 2000 Tentang Perwakilan Presiden Federasi Rusia yang Berkuasa Penuh di Distrik Federal).
  3. ^ Госстандарт Российской Федерации. №ОК 024-95 27 декабря 1995 г. «Общероссийский классификатор экономических регионов. 2. Экономические районы», в ред. Изменения №5/2001 ОКЭР. (Gosstandart Federasi Rusia. #OK 024-95 27 Desember 1995 Penggolongan Wilayah Ekonomi Rusia. 2. Wilayah Ekonomi, sebagaimana direvisi oleh Amendemen #5/2001 OKER).
  4. ^ Official website of the Chechen Republic. Ramzan Akhmatovich Kadyrov Diarsipkan 2018-03-05 di Wayback Machine. (Rusia)
  5. ^ Constitution, Article 5.1
  6. ^ Федеральная служба государственной статистики (Badan Statistik Negara Federal) (21 Mei 2004). "Территория, число районов, населённых пунктов и сельских администраций по субъектам Российской Федерации (Wilayah, Jumlah Distrik, Daerah Permukiman, dan Pemerintahan Desa oleh Subjek Federal Federasi Rusia)". Всероссийская перепись населения 2002 года (Sensus Penduduk Se-Rusia 2002) (dalam bahasa Rusia). Badan Statistik Negara Federal. Diakses tanggal 1 November 2011. 
  7. ^ Nilai kepadatan penduduk dihitung dengan membagi jumlah penduduk menurut Sensus 2010 dengan luas wilayah di bagian "Area". Nilai tersebut mungkin tidak akurat karena luas wilayah yang tercantum di kotakinfo ini tidak harus berwaktu sama dengan waktu cacah jiwa.
  8. ^ Chechen Republic Territorial Branch of the Federal State Statistics Service. "Численность населения Чеченской Республики на 1 января 2014 года" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-10-11. Diakses tanggal 2018-12-13.  (Rusia)
  9. ^ Bahasa resmi di seluruh wilayah Rusia berdasarkan Pasal 68.1 Konstitusi Rusia.
  10. ^ Constitution, Article 10.1
  11. ^ The work of Leonti Mroveli: "The history of the Georgian Kings" dealing with the history of Georgia and the Caucasus since ancient times to the 5th century AD, is included in medieval code of Georgian annals "Kartlis Tskhovreba".
  12. ^ "Caucasian Knot | An Essay on the History of the Vainakh People. On the origin of the Vainakhs". Eng.kavkaz-uzel.ru. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 December 2013. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  13. ^ "Microsoft Word – 4C04B861-0826-0853BD.doc" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 February 2012. Diakses tanggal 3 November 2012. 
  14. ^ Wuethrich, Bernice (19 May 2000). "Peering into the Past, With Words". Science. 288 (5469): 1158. doi:10.1126/science.288.5469.1158.  ;Bernice Wuethrich, "Science" 2000: Vol. 288 no. 5469 p. 1158
  15. ^ a b Jaimoukha, Amjad M. (1 March 2005). The Chechens: a handbook (edisi ke-1st). Routledge. hlm. 110. ISBN 978-0-415-32328-4. Diakses tanggal 14 August 2009. 
  16. ^ Bernice Wuethrich (19 May 2000). "Peering into the Past, With Words". Science. 288 (5469): 1158. doi:10.1126/science.288.5469.1158. 
  17. ^ a b N.D. Kodzoev. History of Ingush nation. 
  18. ^ "Ингушетия.Ru • Авторские Материалы". Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 February 2008. Diakses tanggal 14 March 2014. 
  19. ^ Tesaev, Amin (2020). "К личности и борьбе чеченского героя идига (1238–1250 гг.)". 
  20. ^ Krasnov, A.I. "Копье Тебулос-Мта". Вокруг света. 9: 29. 
  21. ^ Tesaev, Amin (2018). "Симсим". РЕФЛЕКСИЯ. 2: 61–67. 
  22. ^ "Гази Алдамов, или Алдаман ГIеза, воевода и предвод (Амин Тесаев) / Проза.ру". 
  23. ^ Tsaroïeva, Mariel (2005). Anciennes croyances des Ingouches et des Tchétchènes: peuples du Caucase du Nord (dalam bahasa Prancis). Paris: Maisonneuve et Larose. ISBN 978-2-7068-1792-2. 
  24. ^ Ilyasov, Lecha; Ziya Bazhayev Charity Foundation (2009). The Diversity of the Chechen Culture: From Historical Roots to the Present (PDF). UNESCO Educational, Scientific and Cultural Organization. ISBN 978-5-904549-02-2. 
  25. ^ a b c d Schaefer, Robert W. (2010). The Insurgency in Chechnya and the North Caucasus: From Gazavat to Jihad. ISBN 9780313386343. Diakses tanggal 25 December 2014. 
  26. ^ Farrokh, Kaveh (20 December 2011). Iran at War: 1500–1988. ISBN 9781780962214. Diakses tanggal 25 December 2014. [pranala nonaktif]
  27. ^ a b c "The Ingush People". Linguistics.berkeley.edu. 28 November 1992. Diakses tanggal 14 March 2014. 
  28. ^ John Frederick Baddeley, The Russian Conquest of the Caucasus, London, Curzon Press, 1999, p. 49.
  29. ^ Cohen, Ariel (1998). Russian Imperialism: Development and Crisis. ISBN 9780275964818. Diakses tanggal 25 December 2014. 
  30. ^ "человек из камня БАЙСАНГУР БЕНОЕВСКИЙ". 10 December 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 November 2021. Diakses tanggal 14 March 2014 – via YouTube. 
  31. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 February 2014. Diakses tanggal 8 February 2014. 
  32. ^ "Общественное движение ЧЕЧЕНСКИЙ КОМИТЕТ НАЦИОНАЛЬНОГО СПАСЕНИЯ". Savechechnya.com. 24 June 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 February 2014. Diakses tanggal 14 March 2014. 
  33. ^ "Вассан-Гирей Джабагиев". Vainah.info. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 February 2014. Diakses tanggal 14 March 2014. 
  34. ^ Umarova, Amina. "Chechnya's Forgotten Children of the Holodomor". Rferl.org. Diakses tanggal 14 March 2014. 
  35. ^ a b c d e f Lieven, Dominic. Russia: Chechnya. Microsoft Encarta 2008. Microsoft Corporation.
  36. ^ "Remembering Stalin's deportations". BBC News. 23 February 2004. Diakses tanggal 19 April 2013. 
  37. ^ Fires of Hatred: Ethnic Cleansing in Twentieth-Century Europe, Cambridge, Mass. and London: Harvard University Press, 2001, pp. 96–97.
  38. ^ Alexander Nikolaevich Yakovlev Time of darkness, Moscow, 2003, ISBN 5-85646-097-9, pages 205–206 (bahasa Rusia: Яковлев А. Сумерки. Москва: Материк 2003 г.)
  39. ^ "DEFENSE OF THE MOTHERLAND IS EVERY MUSLIM'S DUTY". RIA Novosti. 5 May 2005. 
  40. ^ "Chechnya: European Parliament recognizes the genocide of the Chechen People in 1944". Unrepresented Nations and Peoples Organization. 
  41. ^ James Hughes. "The Peace Process in Chechnya", contained in Richard Sakwa's Chechnya: From Past to Future. Page 271.
  42. ^ "'Dual attack' killed president". BBC. 21 April 1999. Diakses tanggal 1 January 2016. 
  43. ^ "F&P RFE/RL Archive". friends-partners.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2015. Diakses tanggal 1 January 2016. 
  44. ^ "Chechnya, reference article by Freedom House publications". Archived from the original on 2009-07-14. Diakses tanggal 2022-04-29. 
  45. ^ a b Alex Goldfarb and Marina Litvinenko. "Death of a Dissident: The Poisoning of Alexander Litvinenko and the Return of the KGB." Free Press, New York, 2007. ISBN 978-1-4165-5165-2.
  46. ^ Tishkov, Valery. Chechnya: Life in a War-Torn Society. Berkeley: University of California Press, 2004, p. 114.
  47. ^ "Four Western hostages beheaded in Chechnya". CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 December 2002. 
  48. ^ Moscow again plans wider war in Dagestan CNN Retrieved on 23 April 2013
  49. ^ Context of 'September 13, 1999: Second Moscow Apartment Bombing Kills 118; Chechen Rebels Blamed' Diarsipkan 15 February 2013 di Wayback Machine. Retrieved on 23 April 2013
  50. ^ Second Chechnya War – 1999–2006 Retrieved on 23 April 2013
  51. ^ "Gay Chechens flee threats, beatings and exorcism". BBC News. 5 April 2018. Diakses tanggal 10 October 2018. 
  52. ^ Andrew Meier (2005) Chechnya: To the Heart of a Conflict. New York: W.W. Norton
  53. ^ "Gas 'killed Moscow hostages'". BBC News. 27 October 2002. Diakses tanggal 19 April 2013. 
  54. ^ "Moscow court begins siege claims", BBC News, 24 December 2002
  55. ^ "Moscow hostage relatives await news". BBC News. 27 October 2002. Diakses tanggal 30 May 2011. 
  56. ^ Aris, Ben (24 March 2003). "Boycott call in Chechen poll ignored". The Daily Telegraph. London. Diarsipkan dari versi asli  tanggal 10 January 2022. Diakses tanggal 22 April 2013. 
  57. ^ The Economist (25 March 2003). "Putin's proposition". The Economist. Diakses tanggal 22 April 2013. 
  58. ^ "August 31, 2006: Beslan – Two Years On". Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 April 2009. Diakses tanggal 4 April 2009.  Retrieved on 24 April 2013
  59. ^ Putin meets angry Beslan mothers BBC Retrieved on 23 April 2013
  60. ^ The children of Beslan five years on BBC Retrieved on 23 April 2013
  61. ^ "Ramzan Kadyrov: The warrior king of Chechnya". The Independent (dalam bahasa Inggris). 4 January 2007. Diakses tanggal 1 January 2016. 
  62. ^ "Kadyrov's Power and Cult of Personality Grows". The Jamestown Foundation. Diakses tanggal 1 January 2016. 
  63. ^ "Russia 'ends Chechnya operation'". BBC News. 16 April 2009. Diakses tanggal 14 April 2009. 
  64. ^ "Salafist-Takfiri Jihadism: the Ideology of the Caucasus Emirate". ict.org.il. Diakses tanggal 27 August 2019. 

Bacaan tambahanSunting

Lihat jugaSunting

Pranala luarSunting