Buka menu utama

Bhaiṣajyaguru, secara resmi Bhaiṣajya-guru-vaiḍūrya-prabhā-rāja ("Raja Guru Pengobatan dan Cahaya Lapis Lazuli"), adalah Buddha penyembuhan dan pengobatan dalam Buddhisme Mahāyāna. Umumnya disebut sebagai "Buddha Pengobatan", dia digambarkan sebagai dokter yang menyembuhkan dukkha (penderitaan) dengan menggunakan obat-obatan dari ajarannya.

Bhaisajyaguru

"Paradise of Bhaisajyaguru" Buddha wall mural in the Met museum.JPG

Mural Dinasti Yuan mengenai Tanah Murni Timur Bhaiṣajyaguru
Nama Tionghoa
Hanzi tradisional: 藥師佛
Hanzi sederhana: 药师佛
Tathagata
Hanzi tradisional: 藥師如來
Hanzi sederhana: 药师如来
Nama Indonesia
Indonesia: Buddha Pengobatan
Nama Jepang
Kanji: 薬師, 薬師如来
Nama Korea
Hangul: 약사불, 약사여래
Nama Mongolia
Mongolia: Оточ Манла
Nama Vietnam
Quốc ngữ: Phật Dược Sư, Dược Sư Lưu Li Quang Phật
Nama Tibet
Tibet: སངས་རྒྱས་སྨན་བླ།
- Wylie: sangs rgyas sman bla
- THDL: Sanggye Menla
Nama Tamil
Tamil: பைசையகுரு
Nama Thai
Thai: พระไภษัชยคุรุไวฑูรยประภาตถาคต
Buddha Pengobatan

Nama asli dan gelar Bhaiṣajyaguru adalah Rāja, namun Xuanzang menerjemahkannya menjadi Tathāgata (Buddha). Terjemahan dan komentar selanjutnya mengikuti versi Xuanzang dalam menggambarkannya sebagai seorang Buddha. Citra Bhaiṣajyaguru biasanya diungkapkan dengan bentuk seperti Buddha kanonik yang memegang sebuah pot obat dan, dalam beberapa versi, memiliki kulit biru. Meskipun juga dianggap sebagai pelindung Timur, pada umumnya Akshobhya yang diberi peran tersebut. Karena hal yang luar biasa, honzon "Kōya-san Kongōbu-ji" diubah dari Akshobhya menjadi Bhaiṣajyaguru.[1]

Daftar isi

Asal-usulSunting

Bhaiṣajyaguru dijelaskan dalam eponim Sūtra Bhaiṣajya-guru-vaiḍūrya-prabhā-rāja, umumnya disebut Sutra Buddha Pengobatan, sebagai seorang bodhisattva yang membuat 12 ikrar agung. Dalam mencapai Kebuddhaan, dia menjadi Buddha dari tanah murni timur di Vaiḍūryanirbhāsa "Lapis Lazuli Murni".[2] Di sana, dia didampingi oleh dua bodhisattva yang masing-masing melambangkan cahaya matahari dan cahaya bulan:[3]

Sebuah naskah Sanskerta dari Sūtra Bhaiṣajya-guru-vaiḍūrya-prabhā-rāja merupakan salah satu teks yang membuktikan popularitas Bhaiṣajyaguru di kerajaan India barat laut kuno di Gandhāra.[4] Naskah-naskah dalam temuan ini berasal dari sebelum abad ke-7, dan ditulis dalam aksara Gupta tegak.[4]

Biksu Tiongkok Xuanzang mengunjungi sebuah biara Mahāsāṃghika di Bamiyan, Afghanistan, pada abad ke-7 M, dan situs biara ini telah ditemukan kembali oleh para arkeolog.[5] Fragmen naskah kulit kayu birch dari beberapa sūtras Mahāyāna telah ditemukan di situs tersebut, termasuk Sūtra Bhaiṣajya-guru-vaidūrya-prabha-rāja (MS 2385).[5]

Dua Belas Ikrar AgungSunting

Dua Belas Ikrar Agung Buddha Pengobatan setelah mencapai Pencerahan, menurut Sutra Buddha Pengobatan[6] adalah:

1. Saya berikrar bahwa tubuh saya akan bersinar sebagai sinar terang cemerlang di dunia yang tak terhitung dan tak terbatas ini, melimpahi semua makhluk, menyingkirkan ketidaktahuan, dan kekhawatiran mereka dengan ajaran-ajaran saya. Semoga semua makhluk menjadi seperti saya, dengan status dan karakter sempurna, pikiran dan jiwa tulus, dan akhirnya mencapai pencerahan seperti Buddha.

2. Saya berikrar bahwa tubuh saya seperti sinar kristal yang murni dan tanpa cela yang memancarkan cahaya indah ke setiap sudut, menerangi dan mencerahkan semua makhluk dengan kebijaksanaan. Dengan berkah kasih sayang, semoga semua makhluk memperkuat kekuatan spiritual dan energi fisik mereka, sehingga mereka bisa mewujudkan impian mereka di jalur yang benar.

3. Saya berikrar bahwa saya akan memberikan dengan cara kebijaksanaan tanpa batas, semua makhluk dengan hal-hal yang tak habis-habisnya yang mereka butuhkan, dan membebaskan mereka dari segala rasa sakit dan rasa bersalah yang diakibatkan oleh keinginan materialistis. Meskipun pakaian, makanan, akomodasi, dan transportasi sangat penting, namun harus digunakan dengan bijak juga. Selain dikonsumsi sendiri, sisanya harus dengan murah hati dibagikan bersama masyarakat sehingga semua bisa hidup bersama secara harmonis.

4. Saya berikrar untuk memimpin orang-orang yang telah tersesat kembali ke jalan kebenaran. Biarkan mereka memperbaiki diri dan kembali ke jalan Buddha untuk pencerahan.

5. Saya berikrar bahwa saya akan memungkinkan semua makhluk untuk mematuhi sila-sila bagi kemurnian spiritual dan perilaku moral. Jika ada pengulangan kesalahan atau pelanggaran, mereka harus dibimbing untuk pertobatan. Asalkan mereka benar-benar menyesali perbuatan salah mereka, dan berikrar untuk berubah dengan doa yang terus-menerus dan keyakinan yang kuat kepada Buddha, mereka dapat menerima sinar pengampunan, memulihkan moral dan kemurnian mereka yang hilang.

6. Saya berikrar bahwa semua makhluk yang memiliki disabilitas fisik atau sakit dalam segala aspek diberkahi dengan kesehatan yang baik, baik secara fisik maupun mental. Semua yang memberi hormat kepada Buddha dengan teguh akan diberkati.

7. Saya berikrar untuk meringankan semua rasa sakit dan kemiskinan dari yang sangat sakit dan miskin. Orang sakit disembuhkan, orang yang tak berdaya dibantu, orang miskin dibantu.

8. Saya berikrar untuk membantu perempuan yang sedang mengalami penderitaan dan penyiksaan dan ingin dilahirkan kembali menjadi pria. Dengan mendengar nama saya, memberi penghormatan dan doa, keinginan mereka akan dikabulkan dan akhirnya mencapai Kebuddhaan.

9. Saya berikrar untuk membebaskan semua makhluk dari pikiran jahat dan kendalinya. Saya akan menuntun mereka ke jalan terang melalui penanaman kebenaran dan kemurnian pada mereka sehingga mereka akan berjalan sesuai dengan Buddha.

10. Saya berikrar untuk menyelamatkan para tahanan yang telah benar-benar bertobat dan korban bencana alam. Mereka yang tulus akan diberkahi oleh kekuatan agung saya dan terbebas dari penderitaan.

11. Saya berikrar untuk menyelamatkan mereka yang menderita kelaparan dan mereka yang melakukan kejahatan untuk mendapatkan makanan. Jika mereka mendengar nama saya dan dengan teguh menghargainya, saya akan menuntun mereka pada manfaat Dharma dan memberi mereka makanan terbaik dan akhirnya menjalani hidup yang tenang dan bahagia.

12. Saya berikrar untuk menyelamatkan mereka yang menderita kemiskinan, tersiksa oleh nyamuk dan tawon siang dan malam. Jika mereka menemukan nama saya, menghargai dengan tulus dan berlatih dharma untuk memperkuat kebajikan mereka, mereka akan bisa mencapai keinginan mereka.

Dharani dan MantraSunting

Dalam Sūtra Bhaiṣajya-guru-vaiḍūrya-prabhā-rāja, Buddha Pengobatan digambarkan telah memasuki keadaan samadhi yang disebut "Melenyapkan Semua Penderitaan dan Kesusahan Makhluk Hidup." Dari keadaan samadhi ini, dia berbicara mengenai Dharani Buddha Pengobatan.[6]

namo bhagavate bhaiṣajyaguru vaiḍūryaprabharājāya
tathāgatāya arahate samyaksambuddhāya tadyathā:
oṃ bhaiṣajye bhaiṣajye bhaiṣajya-samudgate svāhā.

ReferensiSunting

Video luar
 
  Buddha of Medicine Bhaishajyaguru (Yaoshi fo), Smarthistory[7]
  1. ^ Koya-san and Cultural assets. Retrieved 5 October 2015.
  2. ^ Birnbaum, Raoul (2003). The Healing Buddha. hlm. 64. 
  3. ^ Oriental Medicine: an illustrated guide to the Asian arts of Healing
  4. ^ a b Bakshi, S.R. Kashmir: History and People. 1998. p. 194
  5. ^ a b "Schøyen Collection: Buddhism". Diakses tanggal 23 June 2012. 
  6. ^ a b Ven. Hsuan Jung. "Sutra of the Medicine Buddha" (PDF). Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 4 April 2007. Diakses tanggal 2007-04-15. 
  7. ^ "Buddha of Medicine Bhaishajyaguru (Yaoshi fo)". Smarthistory at Khan Academy. Diakses tanggal May 9, 2013. 

Pranala luarSunting