Angkatan Laut Amerika Serikat

cabang peperangan maritim dalam militer Amerika Serikat

Angkatan Laut Amerika Serikat atau United States Navy (USN) adalah salah satu cabang dari Angkatan Bersenjata Amerika Serikat. USN adalah angkatan laut terbesar dan terkuat di dunia, dengan perkiraan tonase armada tempur aktifnya saja melebihi 13 angkatan laut gabungan, termasuk 11 sekutu atau negara mitra AS pada 2015. [6] [7] [8] [9] USN memiliki tonase armada pertempuran [10] [6] (4.635.628 ton pada 2019) [11] dan armada kapal induk terbesar di dunia, dengan sebelas dalam pelayanan, dua kapal induk baru dalam pembangunan, dan lima kapal induk lainnya direncanakan. Dengan 336.978 personel yang bertugas aktif dan 101.583 personel cadangan, Angkatan Laut AS adalah yang terbesar ketiga dari cabang dinas militer AS dalam hal personel. Ini memiliki 290 kapal tempur yang dapat dikerahkan dan lebih dari 3.700 pesawat operasional pada tanggal 1 Juni 2019.[12]

United States Navy
Emblem of the United States Navy.svg
Aktif13 Oktober 1775[1] – 1785
1797–sekarang
Negara Amerika Serikat
Tipe unitAngkatan Laut
Jumlah personel349,593 personel aktif (Agustus 2021)[2]
279,471 personel sipil[3]
101,583 personel cadangan[3]
480 kapal, 290 siap digunakan (2019)[3]
2,623 pesawat terbang[4]
Bagian dariDepartemen Angkatan Laut Amerika Serikat
HeadquartersArlington County, Virginia, U.S.
Moto"Non sibi sed patriae" (Latin: "Not for self but for country") (unofficial)[5]
ColorsBlue, Gold   
Himne"Anchors Aweigh" Tentang suara ini Play 
Pertempuran
DekorasiStreamer PUC Navy.PNG
Presidential Unit Citation
Navy Unit Commendation streamer.svg
Navy Unit Commendation
Meritorious Unit Commendation (Navy-Marine) Streamer.jpg
Meritorious Unit Commendation
Tokoh
Panglima Tertinggi Presiden Joe Biden
Menteri Pertahanan Amerika Serikat Lloyd Austin
Sekretaris Angkatan Laut Carlos Del Toro
Kepala Operasi Angkatan Laut ADM Michael M. Gilday
Wakil Kepala Operasi Angkatan Laut ADM William K. Lescher
Master Chief Petty Officer Angkatan LautMCPON Russell L. Smith
Insignia
Bendera angkatan lautFlag of the United States Navy (fringe).svg
Bendera kapalNaval Jack of the United States.svg
Pesawat tempur
Pesawat serbuF/A-18A/B/C/D, F/A-18E/F
Radar pesawatE-2C, EP-3E, E-6, EA-6B, EA-18G
Pesawat tempurF/A-18A/B/C/D, F/A-18E/F
HelikopterUH-1, CH-53D, MH-53E, SH-60B/F, HH-60H, MH-60R/S
Pesawat patroliP-3
Pesawat pengintaiRQ-2, MQ-8B, RQ-4
Pesawat latihF-5, F-16N, T-2C, T-6, T-34, T-39, T-44, T-45, TH-57
Pesawat pengangkutC-2, C-9, C-12, C-20, C-40, C-130

SejarahSunting

Perang Revolusi AmerikaSunting

Angkatan Laut berakar pada tradisi pelayaran kolonial, yang menghasilkan komunitas besar pelaut, kapten, dan pembuat kapal. [13] Pada tahap awal Perang Revolusi Amerika, Massachusetts memiliki Milisi Angkatan Laut Massachusetts sendiri. Alasan pembentukan angkatan laut nasional diperdebatkan dalam Kongres Kontinental Kedua. Pendukung berpendapat bahwa angkatan laut akan melindungi pelayaran, mempertahankan pantai, dan mempermudah mencari dukungan dari negara asing. Pihak yang tidak setuju membalas bahwa menantang Angkatan Laut Kerajaan Inggris, yang saat itu merupakan kekuatan angkatan laut terkemuka di dunia, adalah tindakan yang bodoh. George Washington menyelesaikan perdebatan ketika dia menugaskan kapal penjelajah laut USS Hannah untuk melarang pedagang Inggris dan melaporkan penangkapan itu ke Kongres. Pada tanggal 13 Oktober 1775, Kongres Kontinental mengizinkan pembelian dua kapal untuk dipersenjatai untuk pelayaran melawan pedagang Inggris; resolusi ini menciptakan Angkatan Laut Kontinental dan dianggap sebagai pembentukan pertama Angkatan Laut AS.[14] Angkatan Laut Kontinental mencapai hasil yang beragam; mereka berhasil dalam sejumlah pertempuran dan menyerbu banyak kapal dagang Inggris, tetapi kehilangan dua puluh empat kapalnya.[15] Pada bulan Agustus 1785, setelah Perang Revolusi telah berakhir, Kongres telah menjual Alliance, kapal terakhir yang tersisa di Angkatan Laut Kontinental karena kurangnya dana untuk memelihara kapal atau mendukung angkatan laut.[16] [17]

Pada tahun 1972, Kepala Operasi Angkatan Laut, Laksamana Elmo Zumwalt, mengesahkan ulang tahun Angkatan Laut menjadi 13 Oktober untuk menghormati pembentukan Angkatan Laut Kontinental pada tahun 1775.[18] [19]

Pembentukan kembali sampai dengan Perang SaudaraSunting

 
USS Constitution vs HMS Guerriere selama Perang 1812

Amerika Serikat berdiri tanpa angkatan laut selama hampir satu dekade, keadaan yang membuat kapal dagang maritim AS terkena serangkaian serangan oleh bajak laut. Satu-satunya kehadiran maritim bersenjata antara tahun 1790 dan tahun 1797 adalah United States Revenue Cutter Service, pendahulu utama dari Penjaga Pantai Amerika . Meskipun USRCS (United States Revenue Cutter Service) melakukan operasi terhadap para perompak, pemusnahan para perompak jauh melampaui kemampuannya dan Kongres mengesahkan Undang-Undang Angkatan Laut tahun 1794 yang membentuk angkatan laut tetap pada tanggal 27 Maret 1794.[20] Undang-undang Angkatan Laut memerintahkan pembangunan enam fregat dan, pada Oktober 1797,[21] tiga yang pertama yang dibawa ke layanan aktif adalah: USS United States, USS Constellation, dan USS Constitution. Karena pendapatnya yang kuat dalam memiliki Angkatan Laut yang kuat selama periode ini, John Adams "sering disebut bapak Angkatan Laut Amerika". [22] Pada 1798–99 Angkatan Laut terlibat dalam Perang Kuasi dengan Prancis.[23] Dari tahun 1801 hingga 1805, dalam Perang Barbaria Pertama, Angkatan Laut AS melindungi kapal-kapal AS dari bajak laut Barbary, memblokade pelabuhan Barbaria dan melakukan serangan terhadap armada Barbaria.

Angkatan Laut AS melihat tindakan substansial dalam Perang 1812, di mana ia menang dalam sebelas duel kapal tunggal dengan Angkatan Laut Kerajaan Inggris. Angkatan Laut AS menang dalam Pertempuran Danau Erie dan mencegah wilayah tersebut menjadi ancaman bagi operasi Amerika di wilayah tersebut. Hasilnya adalah kemenangan besar bagi Angkatan Darat AS di Perbatasan Niagara dalam perang, dan kekalahan sekutu penduduk asli Amerika dari Inggris di Pertempuran Thames. Meskipun demikian, Angkatan Laut AS tidak dapat mencegah Inggris memblokade pelabuhan dan mendaratkan pasukannya.[24] Tetapi setelah Perang 1812 berakhir pada tahun 1815, Angkatan Laut AS terutama memusatkan perhatiannya pada perlindungan aset perdagangan Amerika, mengirim skuadron ke Karibia, Mediterania, di mana ia berpartisipasi dalam Perang Barbaria Kedua yang mengakhiri pembajakan.[25] Dari tahun 1819 hingga pecahnya Perang Saudara, Skuadron Afrika beroperasi untuk menghentikan perdagangan budak, menyita 36 kapal budak, meskipun kontribusinya lebih kecil daripada Angkatan Laut Kerajaan Inggris yang jauh lebih besar.

 
Foto seorang letnan Angkatan Laut AS selama Perang Saudara

Selama Perang Meksiko-Amerika, Angkatan Laut AS memblokade pelabuhan Meksiko, menangkap atau membakar armada Meksiko di Teluk California dan merebut semua kota besar di semenanjung Baja California. Pada tahun 1846–1848 Angkatan Laut berhasil menggunakan Skuadron Pasifik di bawah Komodor Robert Stockton dan marinir untuk memfasilitasi penangkapan California dengan operasi darat skala besar yang dikoordinasikan dengan milisi lokal yang diorganisir di Batalyon California. Angkatan Laut melakukan operasi gabungan amfibi skala besar pertama militer AS dengan berhasil mendaratkan 12.000 tentara dengan peralatan mereka dalam satu hari di Veracruz, Meksiko. Ketika senjata yang lebih besar diperlukan untuk membombardir Veracruz, sukarelawan Angkatan Laut mendaratkan senjata besar dan mengawakinya dalam pengeboman yang sukses dan merebut kota. Pendaratan dan pengambilan Veracruz yang sukses ini membuka jalan bagi penaklukan Mexico City dan akhir perang.[26] Angkatan Laut AS menetapkan dirinya sebagai pemain dalam kebijakan luar negeri Amerika Serikat melalui tindakan Komodor Matthew Perry di Jepang, yang menghasilkan Konvensi Kanagawa pada tahun 1854.

Kekuatan angkatan laut memainkan peran penting selama Perang Saudara Amerika, di mana negara utara memiliki keunggulan atas Konfederasi di laut.[27] Blokade negara utara di semua pelabuhan utama menutup ekspor dan perdagangan pesisir. Komponen angkatan laut perairan cokelat dari angkatan laut AS menguasai sistem sungai, yang membuat perjalanan internal menjadi sulit bagi Konfederasi dan mudah bagi Uni. Perang ini melihat kapal perang ironclad dalam pertempuran untuk pertama kalinya di Pertempuran Hampton Roads pada tahun 1862, yang mengadu USS Monitor melawan CSS Virginia.[28] Namun, selama dua dekade setelah perang, armada Angkatan Laut AS diabaikan dan menjadi usang secara teknologi.[29]

Abad ke-20Sunting

 
Armada Putih Besar menunjukkan kekuatan angkatan laut AS pada tahun 1907; itu adalah bukti bahwa Angkatan Laut AS memiliki kemampuan air biru .

Program modernisasi dimulai pada tahun 1880-an ketika kapal perang berlambung baja pertama merangsang industri baja Amerika, dan "angkatan laut baja baru" lahir.[30] Ekspansi yang cepat dari Angkatan Laut AS dan kemenangan mudahnya atas Angkatan Laut Spanyol pada tahun 1898 membawa rasa hormat baru untuk kualitas teknis Amerika. Pada tahun 1907, sebagian besar kapal perang Angkatan Laut, dengan beberapa kapal pendukung, yang dijuluki Armada Putih Besar, dipamerkan dalam 14 bulan mengelilingi dunia. Diperintahkan oleh Presiden Theodore Roosevelt, itu adalah misi yang dirancang untuk menunjukkan kemampuan Angkatan Laut untuk meluas ke teater global. [31] Pada tahun 1911, AS mulai membangun kapal perang super dengan kecepatan untuk akhirnya menjadi kompetitif dengan Inggris. [32] Tahun 1911 juga melihat pesawat angkatan laut pertama dengan angkatan laut [33] yang akan mengarah pada pembentukan informal Korps Terbang Angkatan Laut Amerika Serikat untuk melindungi pangkalan pantai. Baru pada tahun 1921 penerbangan angkatan laut AS benar-benar dimulai.

Perang Dunia ISunting

Selama Perang Dunia I, Angkatan Laut AS menghabiskan sebagian besar sumber dayanya untuk melindungi dan mengirim ratusan ribu tentara dan marinir dari Pasukan Ekspedisi Amerika dan perlengkapan perang melintasi Atlantik di perairan yang dipenuhi U-boat. Keraguan oleh komando senior berarti bahwa pasukan angkatan laut tidak disumbangkan sampai akhir tahun 1917. Divisi Kapal Perang Sembilan dikirim ke Inggris dan menjabat sebagai Skuadron Pertempuran Keenam Armada Besar Inggris. Kehadirannya memungkinkan Inggris untuk menonaktifkan beberapa kapal yang lebih tua dan menggunakan kembali kru di kapal yang lebih kecil. Kapal perusak dan unit Angkatan Udara Angkatan Laut AS seperti Northern Bombing Group berkontribusi pada operasi anti-kapal selam. Kekuatan Angkatan Laut Amerika Serikat tumbuh di bawah program pembangunan kapal ambisius yang terkait dengan Naval Act of 1916,

Konstruksi angkatan laut, khususnya kapal perang, dibatasi oleh Konferensi Angkatan Laut Washington tahun 1921–22. Kapal induk USS Saratoga (CV-3) dan USS Lexington (CV-2) dibangun di atas lambung kapal penjelajah tempur yang sebagian dibangun karena pembangunan kapalnya diberhentikan oleh perjanjian. New Deal menggunakan dana Administrasi Pekerjaan Umum untuk membangun kapal perang, seperti USS Yorktown (CV-5) dan USS Enterprise (CV-6). Pada tahun 1936, dengan selesainya USS Wasp (CV-7), Angkatan Laut AS memiliki armada kapal induk dengan berat benaman 165.000 ton, meskipun angka ini secara nominal tercatat 135.000 ton untuk memenuhi batasan perjanjian. Franklin Roosevelt, pejabat nomor dua di Departemen Angkatan Laut selama Perang Dunia I, menghargai Angkatan Laut dan memberikan dukungan yang kuat. Sebagai imbalannya, para pemimpin senior bersemangat untuk inovasi dan bereksperimen dengan teknologi baru, seperti torpedo magnetik, dan mengembangkan strategi yang disebut Rencana Perang Oranye untuk kemenangan di Pasifik dalam perang hipotetis dengan Jepang yang pada akhirnya akan menjadi kenyataan.[34]

Perang Dunia IISunting

 
Kapal perang USS Idaho menembaki Okinawa pada 1 April 1945.

Angkatan Laut AS tumbuh menjadi kekuatan yang tangguh di tahun-tahun sebelum Perang Dunia II, dengan produksi kapal perang dimulai kembali pada tahun 1937, dimulai dengan USS North Carolina (BB-55). Meski akhirnya tidak berhasil, Jepang mencoba menetralisir ancaman strategis ini dengan serangan mendadak ke Pearl Harbor pada 7 Desember 1941. Setelah masuknya Amerika ke dalam perang, Angkatan Laut AS tumbuh pesat ketika Amerika Serikat dihadapkan pada perang dua front di laut. Angkatan Laut mendapat pengakuan penting di Teater Pasifik, di mana ia berperan penting bagi kampanye " lompatan pulau".[35] Angkatan Laut AS berpartisipasi dalam banyak pertempuran penting, termasuk Pertempuran Laut Karang, Pertempuran Midway, Kampanye Kepulauan Solomon, Pertempuran Laut Filipina, Pertempuran Teluk Leyte, dan Pertempuran Okinawa . Pada tahun 1943, ukuran angkatan laut lebih besar daripada armada gabungan semua negara kombatan lainnya dalam Perang Dunia II.[36] Pada akhir perang pada tahun 1945, Angkatan Laut AS telah menambahkan ratusan kapal baru, termasuk 18 kapal induk dan 8 kapal perang, dan memiliki lebih dari 70% dari jumlah total dunia dan total tonase kapal angkatan laut 1.000 ton atau lebih. [37] [38] Pada puncaknya, Angkatan Laut AS mengoperasikan 6.768 kapal pada Hari VJ pada bulan Agustus 1945.[39]

Doktrin telah berubah secara signifikan pada akhir perang. Angkatan Laut AS telah mengikuti jejak angkatan laut Inggris Raya dan Jerman yang lebih menyukai kelompok kapal perang yang terkonsentrasi sebagai senjata angkatan laut ofensif utama mereka.[40] Selama Perang Dunia II, sekitar 4.000.000 orang Amerika bertugas di Angkatan Laut Amerika Serikat.[41]

Perang DinginSunting

 
USS George Washington (SSBN-598), kapal selam rudal balistik

Potensi konflik bersenjata dengan Uni Soviet selama Perang Dingin mendorong Angkatan Laut AS untuk melanjutkan kemajuan teknologinya dengan mengembangkan sistem senjata, kapal, dan pesawat baru. Strategi angkatan laut AS berubah menjadi penyebaran ke depan untuk mendukung sekutu AS dengan penekanan pada kelompok tempur kapal induk.[42]

Angkatan laut adalah peserta utama dalam Perang Vietnam, memblokade Kuba selama Krisis Rudal Kuba, dan, melalui penggunaan kapal selam rudal balistik, menjadi aspek penting dari kebijakan pencegahan strategis nuklir Amerika Serikat. Angkatan Laut AS melakukan berbagai operasi tempur di Teluk Persia melawan Iran pada tahun 1987 dan 1988, terutama Operasi Belalang Sembah. Angkatan Laut secara ekstensif terlibat dalam Operasi Urgent Fury, Operasi Desert Shield, Operasi Desert Storm dan lain-lain.

Angkatan Laut AS juga telah terlibat dalam operasi pencarian dan penyelamatan, kadang-kadang bersama dengan kapal negara lain serta dengan kapal Penjaga Pantai AS. Dua contoh adalah insiden kecelakaan B-52 Palomares 1966 dan pencarian bom hidrogen yang jatuh saat kecelakaan, dan Gugus Tugas 71 dari operasi Armada Ketujuh dalam pencarian Korean Air Lines Penerbangan 007, yang ditembak jatuh oleh Soviet pada 1 September 1983.

Abad ke 21Sunting

 
Kapal patroli Angkatan Laut AS di dekat Pangkalan Angkatan Laut Kuwait pada tahun 2009

Angkatan Laut AS terus menjadi pendukung utama bagi kepentingan AS di abad ke-21. Sejak akhir Perang Dingin, Angkatan Laut telah mengalihkan fokusnya dari persiapan perang skala besar dengan Uni Soviet ke operasi khusus dan misi serangan dalam konflik regional.[43] Angkatan Laut berpartisipasi dalam Perang di Afganistan, Operasi Pembebasan Irak, dan merupakan peserta utama dalam Perang Melawan Teror yang sedang berlangsung. Pengembangan berlanjut pada kapal dan senjata baru, termasuk Kapal Induk kelas Gerald R. Ford dan kapal tempur pesisir . Karena ukurannya, teknologi senjata, dan kemampuannya untuk memproyeksikan kekuatan jauh dari pantai AS, Angkatan Laut AS saat ini tetap menjadi aset bagi Amerika Serikat. Selain itu, ini adalah sarana utama yang digunakan AS untuk menjaga ketertiban global internasional, yaitu dengan menjaga perdagangan global dan melindungi negara-negara sekutu.[44]

Pada tahun 2007, Angkatan Laut bergabung dengan Korps Marinir dan Penjaga Pantai untuk mengadopsi strategi maritim baru yang disebut A Cooperative Strategy for 21st Century Seapower yang mengangkat gagasan pencegahan perang. Strategi tersebut disampaikan oleh Kepala Operasi Angkatan Laut, Komandan Korps Marinir, dan Komandan Penjaga Pantai pada Simposium International Sea Power di Newport pada 17 Oktober 2007.[45]

 
Perwira Angkatan Laut AS di atas kapal induk USS Abraham Lincoln memantau sistem pertahanan selama latihan operasi keamanan maritim awal 2010-an

Strategi tersebut mengakui hubungan ekonomi dari sistem global dan bagaimana setiap gangguan akibat krisis regional (buatan manusia atau alam) dapat berdampak buruk terhadap ekonomi dan kualitas hidup AS. Strategi baru ini memetakan arah bagi Angkatan Laut, Penjaga Pantai, dan Korps Marinir untuk bekerja secara kolektif satu sama lain dan mitra internasional untuk mencegah krisis ini terjadi atau bereaksi dengan cepat jika terjadi untuk mencegah dampak negatif terhadap AS.

Pada tahun 2010, Laksamana Gary Roughead, Kepala Operasi Angkatan Laut, mencatat bahwa tuntutan pada Angkatan Laut telah meningkat seiring dengan menyusutnya armada dan bahwa dalam menghadapi penurunan anggaran di masa depan, Angkatan Laut AS harus lebih mengandalkan kemitraan internasional. [46]

Dalam permintaan anggaran tahun 2013, angkatan laut berfokus pada mempertahankan sebelas kapal induk besar, dengan mengorbankan jumlah kapal yang lebih kecil dan menunda penggantian SSBN.[47] Pada tahun berikutnya Angkatan Laut mendapati dirinya tidak dapat mempertahankan sebelas kapal induk dalam menghadapi berakhirnya keringanan anggaran yang ditawarkan oleh National Defense Authorization Act dan CNO Jonathan Greenert mengatakan bahwa sepuluh armada kapal induk tidak akan mampu mendukung militer secara berkelanjutan.[48]

Salah satu perubahan signifikan dalam pembuatan kebijakan AS yang memiliki pengaruh besar pada perencanaan angkatan laut adalah Pivot to East Asia. Sebagai tanggapan, Sekretaris Angkatan Laut Ray Mabus menyatakan pada tahun 2015 bahwa 60 persen dari total armada AS akan dikerahkan ke Pasifik pada tahun 2020.[49] Rencana pembuatan kapal 30 tahun terbaru Angkatan Laut, yang diterbitkan pada tahun 2016, menyerukan armada 350 kapal di masa depan untuk memenuhi tantangan lingkungan internasional yang semakin kompetitif. [50] Ketentuan Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional 2018 menyerukan perluasan armada angkatan laut menjadi 355 kapal "sesegera mungkin", tetapi tidak menetapkan dana tambahan atau garis waktu.[51]

Tanda kepangkatanSunting

US DoD Pay Grade Special Grade O-10 O-9 O-8 O-7 O-6 O-5 O-4 O-3 O-2 O-1
NATO Code OF-10 OF-9 OF-8 OF-7 OF-6 OF-5 OF-4 OF-3 OF-2 OF-1
Insignia                      
Pangkat Fleet admiral Admiral Vice admiral Rear admiral Rear admiral

(lower half)

Captain Commander Lieutenant commander Lieutenant Lieutenant

(junior grade)

Ensign
Singkatan FADM ADM VADM RADM RDML CAPT CDR LCDR LT LTJG ENS
US DoD Pay Grade W-5 W-4 W-3 W-2 W-1
NATO Code WO-5 WO-4 WO-3 WO-2 WO-1
Insignia          
Pangkat Chief warrant officer 5 Chief warrant officer 4 Chief warrant officer 3 Chief warrant officer 2 Warrant officer 1
Singkatan CWO5 CWO4 CWO3 CWO2 WO
US DoD Pay Grade E-9 E-8 E-7 E-6 E-5 E-4 E-3 E-2 E-1
NATO Code OR-9 OR-8 OR-7 OR-6 OR-5 OR-4 OR-3 OR-2 OR-1
Lambang Belum ada                         Tidak ada lambang
Pangkat Senior Enlisted Advisor to the Chairman Master Chief Petty Officer of the Navy Fleet/force master chief petty officer Command master chief petty officer Master chief petty officer Command senior chief petty officer Senior chief petty officer Chief petty officer Petty officer first class Petty officer second class Petty officer third class Seaman Seaman apprentice Seaman recruit
Singkatan SEAC MCPON FLTCM/FORCM CMDCM MCPO CMDCS SCPO CPO PO1 PO2 PO3 SN SA SR

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Precedence of the U.S. Navy and the Marine Corps Diarsipkan 2010-03-11 di Wayback Machine. Department of the Navy, Naval History & Heritage Command, 4 Oktober 2009.
  2. ^ "ARMED FORCES STRENGTH FIGURES FOR AUGUST 31, 2021". DMDC. Diakses tanggal 29 October 2021. 
  3. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama status
  4. ^ "World Air Forces 2018". Flightglobal: 17. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 June 2018. Diakses tanggal 13 June 2018. 
  5. ^ "Navy Traditions and Customs". Naval Historical Center. United States Navy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-01-29. Diakses tanggal 2009-01-24. 
  6. ^ a b "The Russian Navy Is Aiming To Be Much Larger Than The US Navy". Business Insider. 24 September 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 November 2015. Diakses tanggal 12 November 2015. 
  7. ^ "Carl Lavo: The gigantic advantage the U.S. Navy has over all others". carllavo.blogspot.de. 9 March 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 October 2015. Diakses tanggal 12 November 2015. 
  8. ^ "If More Money Buys a Smaller Fleet, What Will Less Money Buy?". Time. 3 December 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 May 2015. Diakses tanggal 13 May 2015. 
  9. ^ "Speech View". defense.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 May 2010. Diakses tanggal 12 November 2015. 
  10. ^ Gates, Robert M. (January–February 2009). "A Balanced Strategy: Reprogramming the Pentagon for a New Age". Foreign Affairs. Council on Foreign Relations. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 August 2013. Diakses tanggal 27 July 2013. 
  11. ^ "Battle Force Missiles: The Measure of a Fleet". Center for International Maritime Security (dalam bahasa Inggris). 2019-04-24. Diakses tanggal 2021-10-18. 
  12. ^ "The U.S. Navy". U.S. Navy. 23 August 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 June 2018. Diakses tanggal 28 August 2019. 
  13. ^ Dull, Jonathan R. (2012). American Naval History, 1607–1865: Overcoming the Colonial Legacy. U. of Nebraska Press. hlm. 1–16. ISBN 978-0-8032-4471-9. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2016. Diakses tanggal 17 October 2015. 
  14. ^ "Establishment of the Navy, 13 October 1775". Naval History & Heritage Command. US Navy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 February 1999. Diakses tanggal 5 November 2009. 
  15. ^ Love, Robert W., Jr. (1992). History of the US Navy. One: 1775–1941. Harrisburg: Stackpole Books. ISBN 978-0-8117-1862-2. 
  16. ^ [{{{url}}} "{{{title}}}"] Periksa nilai |url= (bantuan). Dictionary of American Naval Fighting Ships. Navy Department, Naval History and Heritage Command. 
  17. ^ Abbot 1896, Volume I Part I Chapter XV
  18. ^ "Origins of the Navy". Naval History & Heritage Command. Naval History & Heritage Command. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2017. Diakses tanggal 1 July 2017. 
  19. ^ "Establishment of the Navy, 13 October 1775". Naval History & Heritage Command. US Navy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 February 1999. Diakses tanggal 5 November 2009. 
  20. ^ "Launching the New U.S. Navy, 27 March 1794". National Archives and Records Administration Center for Legislative Archives Records of the U.S. Senate Record Group 46. 15 August 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 January 2011. Diakses tanggal 1 July 2017. 
  21. ^ Love, Robert W., Jr. (1992). History of the US Navy. One: 1775–1941. Harrisburg: Stackpole Books. ISBN 978-0-8117-1862-2. 
  22. ^ "John Adams I (Frigate) 1799–1867". USA.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 September 2015. Diakses tanggal 22 August 2015. 
  23. ^ Randal Rust. "Quasi-War". R.Squared Communications. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2017. Diakses tanggal 5 April 2017. 
  24. ^ Palmer, Michael A. "The Navy: The Continental Period, 1775–1890". Naval History and Heritage Command. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2015. Diakses tanggal 20 June 2015. 
  25. ^ Love, Robert W., Jr. (1992). History of the US Navy. One: 1775–1941. Harrisburg: Stackpole Books. ISBN 978-0-8117-1862-2. 
  26. ^ Palmer, Michael A. "The Navy: The Continental Period, 1775–1890". Naval History and Heritage Command. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2015. Diakses tanggal 20 June 2015. 
  27. ^ Palmer, Michael A. "The Navy: The Continental Period, 1775–1890". Naval History and Heritage Command. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2015. Diakses tanggal 20 June 2015. 
  28. ^ McPherson, James M. (2012). War on the Waters: The Union and Confederate Navies, 1861–1865. University of North Carolina Press. hlm. 3–4. ISBN 978-0-8078-3588-3. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2016. Diakses tanggal 17 October 2015. 
  29. ^ Miller, Nathan (2014-11-05). The U.S. Navy: A History, Third Edition (dalam bahasa Inggris). Naval Institute Press. ISBN 978-1-61251-892-3. 
  30. ^ Hacker, Barton C.; Vining, Margaret (2007). American Military Technology. The Johns Hopkins University Press. hlm. 53. ISBN 978-0-8018-8772-7. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2016. Diakses tanggal 17 October 2015. 
  31. ^ Love, Robert W., Jr. (1992). History of the US Navy. One: 1775–1941. Harrisburg: Stackpole Books. ISBN 978-0-8117-1862-2. 
  32. ^ O'Brien, Phillips P. (1998). British and American Naval Power: Politics and Policy, 1900–1936. Greenwood Publishing Group. hlm. 7, 154–156. ISBN 978-0-275-95898-5. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2016. Diakses tanggal 17 October 2015. 
  33. ^ Past, Airplanes of the. "US Naval & Marine Aircraft". www.airplanesofthepast.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 February 2018. Diakses tanggal 4 April 2019. 
  34. ^ Holwitt, Joel I. (January 2012). "Reappraising the Interwar US Navy". Journal of Military History (Book review). 76 (1): 193–210. 
  35. ^ Howarth, Steven (1991). To Shining Sea: A history of the United States Navy 1776–1991. New York: Random House. ISBN 0-394-57662-4. 
  36. ^ Crocker III, H. W. (2006). Don't Tread on Me. New York: Crown Forum. hlm. 302. ISBN 978-1-4000-5363-6. 
  37. ^ Burbach, David T.; Devore, Marc; Sapolsky, Harvey M.; Van Evera, Stephen (1 December 2001). "Weighing the US Navy". Defense Analysis. 17 (3): 259–265. doi:10.1080/07430170120093382. 
  38. ^ King, Ernest J., USN (3 December 1945). US Navy at War 1941–1945: Official Report to the Secretary of the Navy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 July 2006. Diakses tanggal 8 April 2006. 
  39. ^ "U.S. Navy Active Ship Force Levels, 1886–present". Naval History & Heritage Command. U.S. Navy. 20 June 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2015. Diakses tanggal 20 June 2015. 
  40. ^ Hone, Trent (October 2003). "The Evolution of Fleet Tactical Doctrine in the U.S. Navy, 1922–1941". The Journal of Military History. Society for Military History. 67 (4): 1107–1148. doi:10.1353/jmh.2003.0300. JSTOR 3396884. 
  41. ^ "Expanding the Size of the U.S. Military in World War II". warfarehistorynetwork.com. 26 June 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 August 2018. Diakses tanggal 2019-03-13. 
  42. ^ Palmer, Michael A. "The Navy: The Transoceanic Period, 1945–1992". Naval History & Heritage Command. U.S. Navy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2015. Diakses tanggal 20 June 2015. 
  43. ^ "Forward ... From the Sea". Department of the Navy. March 1997. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2006. Diakses tanggal 25 July 2006. 
  44. ^ Farley, Robert. "A US Navy With 350 Ships... But What For?". thediplomat.com. The Diplomat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 November 2016. Diakses tanggal 22 November 2016. 
  45. ^ Garamone, Jim (17 October 2007). "Sea Services Unveil New Maritime Strategy". Navy News Service. American Forces Press Service. NNS071017-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2009. Diakses tanggal 27 May 2008. 
  46. ^ Bacon, Lance M. (22 June 2010). "CNO: Global challenges need global responses". Navy Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 September 2012. 
  47. ^ Fabey, Michael (27 January 2012). "Pentagon Saves Carrier At Other Programs' Expense". Aviation Week. 
  48. ^ Harper, Jon (22 May 2014). "Navy's top admiral: Reducing carrier fleet would burn out sailors, ships". www.stripes.com. Stars and Stripes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 May 2014. Diakses tanggal 22 May 2014. 
  49. ^ Franz-Stefan Gady, The Diplomat. "US Navy Secretary: We will Have Over 300 Ships by 2020". The Diplomat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 October 2015. Diakses tanggal 12 November 2015. 
  50. ^ Stashwick, Steven. "Road to 350: What Does the US Navy Do Anyway?". thediplomat.com. The Diplomat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 November 2016. Diakses tanggal 22 November 2016. 
  51. ^ Larter, David B. (14 December 2017). "Trump just made a 355-ship Navy national policy". www.defensenews.com. Defense News. Diakses tanggal 2 November 2018.